Ifah

Kali ini aku nak cerita pengalaman aku dulu. MAsa aku duduk kat KL, masa tu dlm bulan September.Masa tu aku kena buat out station kat JB. Masa aku kat sana tu, kebetulannya aku terjumpa dengan Ifah. Actually Ifah ni gf aku masa sekolah-sekolah dulu. Tapi dia dok sekolah lain, jumpa dan kenal dia masa tgh tgk rakaman popkuiz, masa tu Aznil jadik pengacaranya dgn sapa nama pompuan sorang tu ( dah tak ingat). Aku dgn Ifah ni dah lama clash, sejak aku kena pindah ke KL. Sbb itu la Ifah ni ada nostalgia tersendiri dengan aku. That’s why bila aku jumpa dia kat Grand Continental tu, aku sangat…terkejut. Tak tahu apa nak kata. Sebab dulu pun ada feeling kat dia juga kan. Tambah pula dia yang tegur aku dulu, tak sangka dia masih kenal aku lagi. Dipendekkan cerita, Ifah ajak aku Dinner ngan dia malam tu. Ifah pakai kemeja sutera dengan mini skirt hitam, dan rambutnya yang lurus separas bahu itu menambahkan keseksiannya. Aku cuma pakai jeans dengan t’shirt. Dinner tu biasa jer, kan baru jumpa. Dan nostalgik lagi. Sesudah dinner, aku minta Ifah menghantarku pulang ke hotel, jimat kos, kataku. “Tak nak singgah dulu, ” pelawaku sambil-sambil..mana tau kan. “Okay jugak…boleh I rest kejap…..” katanya sambil tersenyum manis. Aku memaut tangannya sambil berjalan beriringan ke lif. Aku terasa Ifah memegang lenganku erat. Sampai di bilik, kami duduk di sofa sambil minum dan berbual tentang banyak perkara. Ifah yang berada di sebelah sesekali merapatkan badanya ke tubuhku bila terasa kesejukan air cond. Sesekali bila terkenang balik cerita masa dulu, tiba-tiba suasana terasa sangat hening….dan romantis. Tiba-tiba Ifah memegang tanganku dan meramasnya perlahan. Tiba-tiba aku merasakan satu perasaan aneh mula menjalar dalam tubuhku. Ifah kemudian menyandarkan kepalanya di bahuku sambil merapatkan lagi tubuhnya ke tubuhku. Perlahan kucium kepalanya. Rambutnya yang harum itu menusuk jiwaku.Tangannya makin kuat meramas-ramas tanganku dan tangan kirinya mula memaut pinggangku. Dan perlahan juga bibirku bergerak menelusuri rambutnya.. terus turun ke telinganya.. Aku menjilat perlahan cuping dan daun telinganya.. As menggeliat geli sambil mempereratkan pelukannya. Kini kedua tangannya memeluk erat pinggangku dan sesekali mengerang kecil menikmati permainan mulutku yang terus menelusuri pipinya.. lehernya.. lalu naik lagi ke dagu.. “Aaahhhhhh..” Ifah mula merintih kecil ketika bibirku sampai ke bibirnya. Tiba-tiba dia menutup matanya ketika bibirku menyentuh lembut bibirnya.. Dengan takut takut dia membalas.. mengucup.. menyedut.. . Dengan buas aku mengulum lidah Ifah yang bergerak lincah di dalam mulutku. Tangan kiriku mula merayap ke atas dari arah pinggang… terus ke perut.. naik perlahan ke buah dada kanan… dengan tapak tangan kiriku, perlahan kutekan buah dadanya sambil memutar-mutarkan tanganku lembut. Ifah mula menggoyangkan dadanya dan sesekali menggerakkannya berlawanan dengan arah tanganku. Nafas Ifah semakin mendesah….. Aku menghentikan permainan di buah dadanya dan merayap menuju ke butang bajunya yang teratas. Dengan lincah jemariku membuka butang yang pertama… kedua…dengan tangan sedikit gementar…….. sampai habis !! Sambil terus mengucup bibirnya, aku melirik ke arah dadanya yang terbuka itu. Woowwwww….!!! licinnya… begitu putih dan gebu… sampai-sampai urat-urat halus yang berwarna biru itu nampak terbayang di pangkal bukitnya. Aku menghentikan ciumanku tiba-tiba…..batangku yang semakin keras terasa sedikit sakit menekan seluar. ” Zack…..why??”, Aku tersenyum… “Tak sangka u cantik…..sangat Ifah…” Ifah tertawa lirih sambil tangannya cuba mencubit pinggangku “nakal..!!” Kesempatan itu dengan cepat kuraih Ifah dalam pelukan ku kembali dan menciumnya mesra dan lembut. Serentak itu juga kedua tanganku menyusup ke belakang Ifah dan…..TASSS!!! Bra thriump hitamnya jatuh ke bawah. Aku mengalihkan tangan kiriku ke depan.. dengan tapak tangan menekan lembut buah dada kanannya yang empuk, aku menggentel-gentel lembut putingnya dengan jari telunjuk dan jari hantuku. Puting yang semakin keras itu semakin membesar kurasakan… tubuh Ifah bergetar.. nafasnya mula semakin berat. “Aaaahhhhh Zackkk.. ooohhhhhhh.” Ifah memeluk erat leherku dan meletakkan dagunya di bahuku sambil terus merintih dan mendengus lembut menikmati jariku di puting buah dadanya. Aku pun dengan cepat memasukkan tangan kananku pula ke dalam bajunya mula meramas buah dada kirinya. Mata Ifah layu dan dengusannya semakin kuat. Selang beberapa minit, aku turunkan tangan kiri dan mula meraba paha kanan Ifah yang terletak di atas paha kirinya. Dengan lembut tanganku merayap ke atas menikmati kehalusan pahanya.Tanganku menyusup ke dalam mini skirtnya dan mengelus lembut pantiesnya. Dengan gerakan gugup Ifah menurunkan dan membuka kedua pahanya memberikan jalan untukku. Oohohhohoho…. Dengan pantas aku meramas cipapnya yang empuk di sebalik pantiesnya yang terasa basah. Aku menggosok-gosokkan jari hantuku dari hujung atas hingga bawah liang cipap yang sempit itu. Jariku bermain sepanjang garis liang cipapnya. Ifah mempereratkan pelukannya di leherku. Tiba-tiba Ifah menjerit kecil ketika dirasakannya tanganku dengan cepat menarik pantiesnya ke bawah “Zack..jangan…..Zack….” katanya tergugup-gugup sambil merapatkan pahanya sehingga panties yang berwarna hitam itu tersangkut di lututnya. Aku mencium pipi Ifah dengan mesra.. “Really ?Do u want to stop, don,t you? I tahu apa yang u nak Ifah …kan..” Ifah terdiam mendengar kata-kataku. Dia mula membuka kembali pahanya. Aku tersenyum dalam hati…..dah makan umpan.. Dengan sekali tarik terjatuhlah pantiesnya ke lantai. Ifah memejamkan matanya dengan rapat…. Ifah mula menggoyang-goyangkan bontotnya ketika jariku semakin rancak membelai liang cipapnya yang sudah semakin banjir. Matanya semakin kuyu dan sesekali dipejamcelikkan apabila jariku mula menggentel biji merah kecilnya yang tertonjol di hujung cipapnya. “Zack…Ohhhh…zack….hhhhuuuuhhh…”rintihn ya sambil menggeliat-geliatkan tubuhnya yang seksi itu. Buah dadanya yang empuk dan kenyal itu terasa menikam dadaku, berguncang-guncang dan menggesel-gesel lembut. perlahan aku menurunkan mukaku ke arah dadanya dan dengan cepat bibirku menangkap kedua buah dada ranum itu.. bibir dan lidahku bermain, menggentel dan menyedut kedua-dua putting dan buah dadanya. “Arrghhhhh……Zackkk….Please..Zackkk..Oooohhhh …” Sesaat aku bangun, dan dengan cepat membuka bajuku. Sambil tersenyum, aku membuka pula jeansku. Kulihat mata Ifah tertumpu pada bahagian yang menonjol di kelangkangku. Aku mendekati wajah Ifah yang menanti dengan pandangan sayu.. kukucup bibirnya dengan lembut….sambil dengan lembut juga kulepaskan baju putih nipisnya sehingga bahagian atas tubuhnya terpampang, menakjubkan …dan mengghairahkan. Perlahan kubaringkan tubuh seksi yang masih bermini skirt itu di atas sofa yang cukup lebar itu… lalu perlahan kutindih tubuh montok itu dan aku mula mencium bibir, leher, telinga, dan pipi Ifah. Ifah kian mendesah dan memeluk leherku dengan erat.. Aku merasakan kenyalnya buah dada Ifah yang menikam dadaku. Sambil bibirku terus beraksi, aku mula membuka kedua paha As sambil menyelakkan mini skirtnya ke atas menutupi perutnya. Cipapnya yang terpampang empuk itu seolah menggamitku untuk segera dijamah. Ifah menggeliat semakin kuat apabila kutempelkan batangku selari dengan alur cipapnya. Dan sambil perlahan-lahan aku memutar-mutarkan bontotku untuk merasai dan menikmati sensasi yang kian terasa. Sambil tangan kiriku meramas-ramas lembut buah dada Ifah yang kenyal itu, tangan kananku mula turun ke bawah dan menolak seluar dalamku hingga ke paras lutut. Batangku yang kian mengeras itu kini bergeselan dengan cipap empuk Ifah tanpa sebarang alas lagi. “Ouuuuuuuhhhh …Zackkk …ouhhhhhhh…” rintihnya ketika aku mula menggerakkan bontotku membuatkan batangku yang keras itu menggesek-gesek biji kenikmatannya yang semakin membengkak. Ifah memutar punggungnya mengikut goyangan punggungku. Suara rintihan, dengusan nafas, dan kucupan mesra memenuhi ruang bilik itu.. Peluh mula bercucuran di wajah Ifah. Dengan mata terpejam, mulut menganga, dan wajah kenikmatan Ifah kian memperhebatkan putaran punggungnya. Aku tahu, Ifah mula merasai sensasi yang tidak mampu tertahan lagi. Aku kembali mencium muka, leher, dan buah dada Ifah, kali ini dengan gerakan dan mainan lidah yang buas dan rakus. Batangku yang melintang di atas liang cipapnya kugesel-gesel dengan cepat.. Ifah kembali menggelinjang dan menjerit-jerit nikmat.. “Ohhh.. ohhh.. Zackk.. geli..uuhhhhh….” ” U like it, Ifah …? U like it?” “Hmm…Yess…..Zackkk..aarrghhhh…” Ifah mengangguk sambil mengeluh kuat ketika mulutku dengan keras menyedut puting kedua buah dadanya….. tiba-tiba Ifah memeluk kepalaku yang masih berada di dadanya dengan kuat…dan.. “ZACKKK….OOUUUHHHH………….. EMMMMMMH…….” Ifah menjerit perlahan sambil menyemburkan cairan hangat dari liang cipapnya.. ..mulutku terus menyedut dan memintal puting kedua buah dadanya… semakin kuat dan keras… “AAAAAHH… Zackkk…..” Tubuh Ifah menggelepar sejenak dan kejang selama beberapa saat. Selama beberapa ketika aku membiarkan Ifah merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang..bisikku dalam hati. Ifah menggeliat perlahan di bawah pelukanku. Merasakan batangku masih keras dan kenyal menempel di bukit cipapnya, Ifah perlahan menghulurkan tangannya yang halus itu ke bawah dan perlahan juga menggenggam dan meramas-ramas lembut batangku. Merasakan kenikmatan yang belum tercapai, aku membalikkan tubuhku menyandar di sofa. Ifah tersenyum sambil menyandarkan mukanya ke dadaku.. Ku tolak kepalanya ke bawah. Ifah seolah mengerti perlahan menggeser turun sehingga mukanya betul-betul berada di kelangkangku. Dan sebelum sempat dia melakukan sesuatu, tanganku sudah memegang bahagian belakang kepalanya dan menariknya ke arah batangku sehingga batangku itu pun menempel di bibirnya yang kecil. “Emmmmhhh.. Zackk…apa yang… ..mmphh…” Ifah tak dapat meneruskan kata-katanya kerana aku sudah mula menggesek-gesekkan batangku di antara dua bibirnya itu. Dengan nafas yang tersekat-sekat, Ifah membuka mulutnya lebar-lebar…lalu.. perlahan-lahan dia memasukkan kepala batangku melalui bibirnya..giginya…lalu diletakkannya di atas lidahnya.. kemudian dikatupkannya bibirnya sehingga menyepit bahagian tengah batangku yang tegang itu.. lidah dan langit-langit mulutnya bergerak menyedut sehingga aku merasakan batangku diramas-ramas.. “AAAAHHH…ASSS.. terus sayang..teruuusss…” Aku mengerang sambil terus memegang kepala Ifah supaya tetap berada di situ.. tangan kiri Ifah As memegang pahaku menongkatkan tubuhnya.. dan tangan kanannya kini mula meramas-ramas batangku itu sambil bergerak naik turun mengikut gerakan mulutnya menyedut dan menghisap. Aku kagum dengan kemahiran gadis ini, diluar jangkaan! Kedua buah dadanya yang besar itu ikut bergetar-getar mengikut gerakan mulutnya memainkan batangku. Aku meraih kedua buah dada itu dan mula meramas-ramas dengan bergairah. “Emmmhh.. emmmmhhhh.. emmmmmhhhhhhh….” Ifah mula menjerit-jerit sambil terus mengulum batangku. Tiba-tiba Ifah melepaskan kulumannya dan naik ke atas wajahnya mengadap mukaku. Dengan buas Ifah memeluk leherku dan bibirnya menjamah bibirku.Ohhohoho….budak ni memang nak rasa…!! Sambil duduk dan mencium bibirnya, aku memeluk pinggang gadis itu dan menyelipkan kedua tanganku ke balik mini skirtnya. Dengan sekali tarik sahaja zip itu terbuka dan melondehkannya ke hujung sofa. Aku memegang kedua daging bontotnya yang padat itu dan menariknya ke arahku sehingga batangku yang masih berdiri tegak itu menempel erat ke liang cipapnya. Aku melepaskan ciuman dan menundukkan kepalaku.. dalam sekejap sahaja mulut dan lidahku beraksi dan menjilat buah dada dan puting Ifah. Dengan rakus aku mencium kedua buah dadanya berganti-ganti… “Auuhhh..auuuhhh…ssssss… Zack…please..Zackk…I tak tahann” Tanganku yang masih meramas bontot Ifah turun pula ke bawah.. menyusur belahan bontotnya .. terus ke bawah menuju ke liang cipapnya.. punggung Ifah bergoyang-goyang kegelian “Emmmhhhhh… emmmhhhh..Zackk.. oohhhh huuuu..hhhh..” rintihnya ketika jariku bermain-main sambil cuba menguak pintu cipapnya. Lalu.. aaah.., jari tengahku ku jolok masuk liang cipap Ifah yang masih sangat sempit itu lalu kuputar-putar jariku dengan perlahan… Ifah menggeliat-geliat kegelian sambil terus menyodorkan buah dadanya untuk terus kusedut dan kuhisap….Ku lihat Ifah sudah memejamkan matanya rapat-rapat. Aku bangun perlahan dan kemudian aku membaringkan Ifah di sofa itu. Aku membuka kedua paha Ifah dan berlutut di antaranya.. Aku kembali memeluk dan mencium bibir Ifah dengan mesra…. Ifah benar-benar sudah melayang…… dalam keadaan terbaring dan mengangkang itu dia membimbing tangan kananku ke cipapnya. Dengan cepat jariku menyentuh tonjolan kecil sebesar kacang yang sudah membengkak itu.. tiba-tiba wajah Ifah melangut ke atas. Keningnya berkerut dan… “…Yessss.. aduh Zack.. ouucchhhh…sayang..aahhhrrgghh” rintihnya sambil kembali menggoyang-goyangkan punggungnya.. cukup lama tanganku menggentel-gentel dan memintal-mintal biji kecilnya. Seketika kemudian, merasakan dia semakin teransang dan hampir memuncak untuk kali kedua, aku mula memegang batangku dan menghalakan batang yang keras dan kenyal itu ke muka cipapnya. Dengan amat perlahan kepala batangku mula menguak pintu liang cipapnya, sedikit, demi sedikit mendesak masuk… semakin dalam… semakin dalam..aku mula merasakan cipapnya bereaksi dan mula mengemut-ngemut batangku. Ifah memelukku dengan lebih erat sambil menggigit bibirnya menahan sakit.. “…ahhhh….ahhhhhhhh… ssssssssss…. aaAAHHHHH…” Ifah menjerit keras ketika batangku sudah hampir separuh tenggelam di liang cipapnya. Aku terasa cipapnya mengemut-ngemut dan berdenyut-denyut.. Ifah menarik nafas panjang-panjang.. satu kali… dua kali…dan…… “AAAAAAHHHHHHH..ZACKKKK….. sssakiiittt….!!!!” Aku membenamkan seluruh batangku ke dalam cipapnya dengan sekali tusukan.. terasa darah segar mengalir dari cipapnya. Aku terdiam beberapa saat untuk memberi kesempatan kepada Ifah menenangkan diri.. Ifah menutup kembali matanya yang terbuka terkejut tadi. .Dia merapatkan kedua bibirnya…mengatur nafasnya sambil terus memeluk leherku. Tangannya agak gementar.. sesaat kemudian ia mengangguk…perlahan….tanda bersedia untuk permainan seterusnya… Sambil tersenyum ..perlahan kukucup mesra keningnya, matanya yang sedikit basah, dan terus menggulum bibirnya yang sedikit terbuka. Ifah membalas kucupan bibirku sambil lidah kami saling bersilangan. Dalam sensasi mulut yang saling bertautan, aku mula menyodokkan batangku keluar… masuk… keluar… masuk…mula-mula perlahan tapi kemudian makin cepat.. makin cepat… “Ouhh.. ouhh.. ouhh.. sss..sss..sss…..” Ifah melepaskan bibirku dan mula merintih dan mendesis seiring dengan hunjaman batangku. Tanganku mula meramas-ramas kedua buah dadanya.. dan bibirku kembali mencium bibir dan mengulum lidahnya… Ifah yang terbaring di bawahku mula menghentak-hentakkan punggungnya ke atas menahan hunjaman-hunjaman batangku yang semakin kasar dan laju. Tiba-tiba Ifah mengerang.. tubuhnya mengejang dan bergetar lembut…dia memeluk erat leherku.. sambil diletakan dagunya di atas bahuku.. Ifah menggigit bibirnya.. alisnya mengkerut.. kedua kakinya dihentak-hentak lembut ke bontotku….Aku dapat merasakan liang cipapnya mengemut-ngemut membuatkan batangku bagai di ramas-ramas…..matanya membelalak… ototnya menegang..dan.. ” Zack…Zack…i…takk…taa..hannn..Oouucchhhh” Ifah mengangkat bontotnya tinggi-tinggi, serentak dengan itu kuhunjamkan batangku sedalam-dalamnya…kurasakan liang cipapnya mengemut kuat memegang batangku, dan airnya menyembur-nyembur membasahi batangku yang masih terbenam di cipapnya. “Ooouuchhhh…Huhuhuuuuu….Arrrghhhhh…” Ifah terkejang seketika sambil kedua belah kakinya yang telanjang itu memeluk erat pinggangku. Orgasmenya yang kedua ini terasa sedikit panjang dan mengasyikkan. Kubiarkan seketika Ifah menikmati orgasmenya yang kedua itu…..sambil kurendam batangku seketika…menikmati kemutan cipap orgasme seorang wanita…..aku memeluk pinggangnya erat….. Mata Ifah terpejam rapat. “Oh, Zack…u ..great…..,” desah Ifah perlahan sambil menahan nafasnya yang kelelahan. Aku mencium lehernya yang putih dan mengasyikkan itu. Sedikit basah oleh peluh pertarungan yang masih belum selesai. Ifah memeluk leherku, sambil mempereratkan lagi pelukan kakinya dipinggangku, seolah tidak ingin membiarkan batangku keluar dari cipapnya. Dalam posisi seperti itu, pantas aku bangun sambil menatang erat bontotnya yang kental itu. Tanpa mencabut batangku dari cipap Ifah, aku membawanya ke katil. Ohohohhoho….setiap gerakan menimbulkan sensasi yang tak tergambarkan di batangku. Perlahan ku baringkan tubuh seksi itu ke atas katil. Dengan gerakan cekap, kucapai bantal di kepala katil lantas melapik bontot Ifah. Dengan batang yang masih terbenam di cipapnya. Aku membongkokkan badanku dan mula kembali mencium bibirnya…..mengulum bibirnya yang merah itu, Ifah membalas…. Kujulurkan lidahku kedalam mulutnya dan Ifah terus mengulumnya hangat…Permainan baru bermula!! Kedua tanganku membelai dan mengusap tubuhnya dari bahu terus ke bawah …dan menyusup ke bawah bontotnya yang padat. Aku genggam dan ramas semahunya…sambil sesekali mula menggoyangkan bontotnya itu. Aku gesel tubuhnya yang bogel terutama pada bahagian kelangkangnya dimana batang ku masih terbenam.. menekan cipapnya yang lembut dan hangat… “Ahhhh….hahhhhhhuuuuu…….” Ifah menggeliat dan merintih kegelian. Kenikmatan yang dirasai tadi belum lagi hilang, kini menanti bersedia untuk permainan yang kedua. Namun Ifah sama sekali tak menolak ….batangku terasa di ramas-ramas dalam liang cipapnya….. Ifah hanya merintih kesedapan dan menjerit kecil. ” Aaahhh …. sedap Zackkk ….”, erangnya membuatkanku semakin terangsang…. ” aaahhhh …. Ass….. I feel it…c’mon sayang…… sssshhhhh …”, “Zack….please….arrghhhh…” … Ifah merintih kecil sambil menggoyang-ngoyangkan bontotnya. Aku juga mula goyang perlahan-lahan mengikut rentaknya….sambil kucium bibirnya dengan kemas, Ifah membalas dengan bernafsu…. Nafasnya mendengus-dengus kasar……… Batangku mula menggesel-gesel liang cipapnya dengan agak kasar …….. Ifah memeluk erat pinggangku, tangannya terasa mengcengkam daging bontotku. Aku merasa sedikit pedih namun kenikmatan yang diciptakannya begitu meransang….. Ifah kembali merintih-merintih kecil. Aku keluar masukkan batangku…. menggesel liang cipapnya .….. ….. Ifah kulihat memejam-mejam kan matanya dalam kenikmatan, seperti terawang-awangan. Aku kembali merapatkan bibirku ke bibirnya yang terbuka dan sesekali merintih kecil itu. Ifah menyambut bibirku dengan hangat….Aku mula mempercepatkan gerakan ponggongku turun naik …cepat….. dan teratur. Kutarik perlahan batangku keluar dari kemutan liang cipapnya….. Perlahan-lahan batangku sorongkan kembali di celah liang hangatnya …… Cipapnya kembali mengemut lembut kulit batangku. Kemutan liang cipapnya meramas-ramas batangku …. aaaaggghhh … kembali aku mengerang menahan rasa nikmat yang tercipta….. Ifah menjerit kecil lalu merintih-rintih perlahan. Sesekali aku tekan bontotku lebih ke bawah hingga kurasakan kepala batangku menyentuh dasar cipapnya.. aaaghhhghh … Ifah kini semakin keras mengerang-ngerang…menikmati permainan indah ini… ” Ooouuuhwhww ….Zackk….. Ass…ss….oouuuhhwww …” ia kembali mengerang kenikmatan. Saat itu seluruh batangku kembali kubenamkan kedalam liang cipapnya. Kedua tangan Ifah mengusap-usap dan meramas-ramas bontotku yang terus bergerak turun naik secara lembut membenamkan batangku ke cipapnya. Badannya ikut bergoyang perlahan naik turun dan sesekali memutar-mutarkan bontotnya mengikut irama yang kumainkan. Beberapa kali Ifah melepaskan kucupannya dan mendesah lembut melepaskan rasa nikmat… Aku hunjamkan batangku dengan penuh kenikmatan….sesekali batangku menyentuh lembut biji kenikmatannya ….. Ifah bergetar-getar menahan rasa….dan ketika Ifah mengerang-erang kesedapan …Aku hunjam batangku masuk sampai kedasarnya kembali…. Tubuhnya terangkat-angkat…..dan bergetar lembut kenikmatan…. Tiba-tiba tubuh Ifah mengejang …..mulutnya mendesis dalam kuluman bibirku… kedua kakinya tiba-tiba dihentakkan kebelakang bontotku…..Aku merasakan liang cipap miliknya terkemut-kemut membuat batangku seakan diramas-ramas kuat….. Tubuhku ikut merasakan kenikmatan yang amat sangat. Aku biarkan lagi batangku terbenam didalam liang cipapnya yang sedang berkemut-kemut itu… suatu cairan yang hangat dan licin mulai membasahi seluruh batangku……… Ifah menjerit kecil dan melenguh panjang….Aku tau.. Ifah dah klimaks lagi…untuk kali ketiganya ” Aaaaaagghghhghgghghggg …..aaaagghghghhgh ….oooooouuuuuuhhhhhhhhhhhhh …..”, erangnya nikmat…. Bontotku yangg tadi mengayuh lembut turun naik kini menghentak-hentak kuat sampai setiap kali aku menghentak kebawah membenamkan batangku ke dalam liang cipapnya, aku dapat merasai hujung batangku menyentuh keras dasar cipapnya. Tak kupedulikan lagi rintihan dan erangan Ifah ….entah kesakitan atau kenikmatan … yang jelas aku sendiri merasakan kenikmatan yang sangat luar biasa. ” Mmm …Aaarrrghhhhhh …ahhh …Ass ..ngghhh … i sayanggghhhh …oouhhh ….”, erangku kenikmatan. Getaran lembut tubuh seksi itu masih terasa, dan begitu mengasyikkan. Kurasakan kedua pahanya pun mengepit makin kuat ….bontotnya bergoyang-goyang lembut dan bergetar. Kurasakan cipapnya mengemut dan meramas batangku kuat-kuat. ” Nnnggghhhh …Asss…….aahhhh …I nakkk Asss ……. aaarrggghhh……” Aku jadi semakin tak tertahan. Kuselitkan kedua tanganku ke bawah bontotnya yang bulat dan pejal itu. Lalu kuhunjamkan turun naik batangku beberapa kali sebelum akhirnya kuhentakkan sekuatnya ke dalam liang cipapnya. “Aaaarrrghhhhhhh…… Oouuuhh .hhhuuurrggfffhh….”, Serentak itu ku semburkan air kenikmatanku ke dalam liang cipapnya yang sempit dan mengasyikkan. Crreeet ………ccreeeetttttt ………..crraaaaatttttttttttt ….. Wuuuiiihhhhh …. Rasanya nikmat luar biasa. Aku mengerang-ngerang kenikmatam melepaskan sejuta rasa. Ku nikmati setiap saat kemutan cipap As sambil menaburkan benihku di dalamnya Aku terkulai lemas di atas tubuh bogelnya yang basah berkeringat. Puting buah dadanya yang keras terasa menusuk nikmat di dadaku. Kubiarkan batangku yang masih keras itu terendam nikmat di dalam liang cipapnya. Menikmati kehangatan dan kelembutannya serta sisa-sisa kenikmatan sex. Kami berdua hanya mendesah panjang merasai sisa-sisa kenikmatan yang masih tersisa. Aku memeluk erat tubuh Ifah., lalu kukulum bibirnya dengan lembut…..sambil mengelus-elus lembut sekujur tubuhnya. Batangku yang masih keras di dalam cipapnya membuatkan As sesekali merintih perlahan kesan pergerakan kami. Malam itu Ifah tertidur dalam pelukanku dan….tusukan batangku………….. Aku memeluk erat tubuh Ifah., lalu kukulum bibirnya dengan lembut…..sambil mengelus-elus lembut sekujur tubuhnya. Batangku yang masih keras di dalam cipapnya membuatkan Ifah sesekali merintih perlahan kesan pergerakan kami. Malam itu Ifah tertidur dalam pelukanku dan….tusukan batangku………….. Pagi itu aku tersedar, mengerling jam meja di sisi katil, kurang lebih jam 7.30 pagi…..”Hari minggu…” bisikku dalam hati. “Masa masih panjang untuk honeymoon…..hoohohooho….” , perlahan tanganku mengusap lembut rambut gadis manis yang masih terlena dalam pelukanku ini. Senyuman kepuasan masih terbayang di wajahnya. Dan apabila aku meramas sedikit keras belakang lehernya, Ifah menggeliat kecil menggerakkan tubuh bogelnya yang seksi itu, sambil tetap memejamkan matanya. Gerakan-gerakan kecilnya itu menimbulkan rasa sensasi di batangku yang masih terendam di dalam cipapnya. Dalam genggaman cipap sempit gadis manis yang seksi ini, membuatkan batangku lebih keras daripada pagi-pagi yang biasa. Dan sewaktu aku mula menggerakkan punggungku sedikit ke kiri dan ke kanan, Ifah menggeliat sedikit kuat dan membuatkan batangku terlepas dari genggaman cipapnya. Barangkali sedikit terkejut dengan sensasi yang tiba-tiba hilang sebentar tadi, Ifah mula membuka matanya. Perlahan bibirnya yang mungil itu tersenyum padaku. “Morning Zack…….” Bisiknya perlahan. “Morning….”jawabku, juga perlahan, sambil mengusap dan meramas lembut bontotnya yang pejal. Perlahan Ifah mendekatkan mukanya ke mukaku dan bibirnya yang lembut itu perlahan menjamah bibirku, sesaat. Satu….Dua….Tiga…dan kemudian lama dan menekan. Tanpa berfikir panjang lagi terus kusambut ciuman dari bibir yang basah itu. Lidahku menyelinap ke celah-celah mulut dan bermain di antara lidahnya. Ifah mula membalas dengan agresif. Lidah kami saling menyedut dan saling bersilangan. Sambil mencium hampir seluruh mukanya, tanganku mula bergerak menuju ke buah dadanya yang menggetarkan itu. Tanganku mula meramas dan menggenggam perlahan dan lembut. “Oooohhh…..” erangan halus yang terdengar dari mulutnya menandakan dia menikmati ramasan tanganku di buah dada kanannya. Sementara tangan kirinya cuba untuk mencapai batangku di bawah sana, tangan kiriku terus mencapai puting buah dada kirinya. “Aaaaaahhhhh……Zack….u nakal …ya…..”katanya sambil matanya mula terpejam celik menahan permainan tanganku di kedua buah dadanya. Sementara itu, tangannya yang halus itu mula menggenggam batangku yang semakin keras itu sambil diusap-usap perlahan. Sambil mengusap-usap lembut batangku, dengan setengah berbisik “I nak kulum,…boleh tak….?” sambil melirik ke arah batangku. Wowowowow!!! Dengan senang hati, “as u wish…” aku tersenyum padanya sambil mencium bibirnya dan tanganku kembali meramas buah dadanya dan disambut dengan desahan nikmat yang keluar dari bibirnya… Tiba-tiba Ifah melepaskan bibirku dan menurunkan mukanya ke batangku sambil kedua tangannya memegang dan meramas batang dan telurku. Peehhhhhhhhh……., aku hampir melayang bila kepala batangku bersentuhan dengan bibirnya itu dan masuk kedalam mulutnya.”Ooohhhhh…..”hanya itu yang keluar dari mulutku. Ifah memusingkan tubuhnya dan membiarkan kedua kakinya menghala ke muka ku. Maka di hadapanku kini terpampang jelas cipapnya yang indah dengan bukit yang sedikit tembam dan basah. Aku selak bibir cipapnya dengan jariku dan mula memainkan lidahku dari bijinya hingga ke liang cipapnya. Sementara itu, batangku sudah berdiri tegak dalam kuluman Ifah. Jelas terasa bibirnya naik turun menjelajah batangku, sementara lidahnya menjilat lubang batangku apabila bibirnya mengepit kepala batang. Lidah ku menjelajah liang cipapnya sambil sesekali menggigit kecil biji kenikmatannya. Setiap kali mulutku menggapai bijinya, aku dapat merasakan badan Ifah bergetar lembut. Lebih kurang lima minit dalam posisi 69 aku merasakan badan Ifah bergetar lebih kuat dan dia menghentikan gerakan bibirnya di batangku. Aku tahu dia dah hampir limaksnya yang pertama untuk pagi ini, terus aku hisap bijinya dengan lebih kuat sambil sesekali menggigit lembut. “Mmmmmmmmbbbbbhhhhh…….” Ifah mengerang sambil mulutnya masih lagi mengulum batangku, serentak dengan itu, getaran tubuhnya semakin kuat bergoncang. Lidahku yang basah itu semakin basah dengan air klimaks yang terpancut dari cipapnya. Aku jilat habis airnya yang terasa sedikit masin itu, ohhohho…boleh tahan…. Dalam beberapa saat, badannya bergetar keras, namun mula perlahan sewaktu dia meneruskan kuluman bibirnya di batangku, sementara aku menjilat bersih airnya yang meleleh di cipapnya. Tiba-tiba Ifah memusingkan badan dan kakinya selari dengan tubuhku, sehingga dengan jelas aku dapat melihat kepalanya turun naik menghisap batangku sambil sesekali menjilat kepala batangku dan melihat ke mukaku seolah-olah ingin menyaksikan kerut wajahku menahan kenikmatan bibirnya. Tangannya ikut mengusap dan meramas batangku sehingga aku merasakan air maniku mengalir deras ke hujung kepala. Hampir lima minit Ifah mengusap batangku dengan bibirnya yang mungil itu membuatkan aku tidak lagi mampu untuk menahan air yang mengalir deras. “Aaaahhhhhhhh…… Ifah ….I dah nak…… keluaaaar….ssshhhhhh”. Mendengarkan kata-kataku, Ifah makin mempercepatkan gerakan mulut dan tangannya sambil tangan kirinya meramas lembut telurku. “Ooohh…Fah…..I nak keluar sekarang……aaaaaaahhhhhhhhhhh….!!!!! ” teriakku dan ccrrreeeettt….ccrrreeeeetttt, air maniku memancut keluar dengan deras di dalam mulutnya Ifah tanpa rasa segan menelan semuanya. Badanku bergetar hebat bersama-sama Ifah yang masih terus menyedut-nyedut batangku seolah ingin menelan semua air maniku. Setelah menelan habis air maniku tanpa tinggal sedikitpun, Ifah menjilat kepala batangku melicinkannya. Kemudian Ifah mendongakkan kepalanya sambil tersenyum manis padaku. Dia mula mencabut batangku yang masih mengeras itu dari mulutnya. Perlahan aku hulurkan tanganku dan menariknya ke atas, kemudian memeluknya seolah tidak ingin kulepaskan. Tubuh seksinya yang halus itu menindih tubuhku, lembut kukucup bibirnya sambil sesekali memainkan lidahku di dalamnya. Aku melepaskan bibirnya dan kemudian dengan lembut mengucup dahinya sebagai tanda terima kasih. “Macamana Zack……?”. Tanyanya lembut “I tak tau nak cakap apa, u hebat Ifah ……..”jawabku sambil mencium keningnya. “Tapi I nak rasa hebatnya batang U….” liriknya manja menggoda. Aku senyum… “U ask for it…”.Sekali lagi aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang seksi itu. Ifah membalas, rakus dan liar….aku merasai lidahku disedut dan dikulumnya, sesekali lidah kami bersilangan dan memintal. Sementara itu, aku membalikkan tubuh kami dan sekarang ini aku menindih tubuh bogelnya sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya yang kental. Dari bibirnya, perlahan-lahan aku mula mencium pipinya, kemudian lehernya, bahunya dan sampai di buah dada kanannya, kucium dari atas bergesel perlahan-lahan sambil kuhulurkan lidah sehingga hujungnya bersentuhan dengan kulitnya

Cikgu Zana

Cikgu Zana berusia awal 30an dan sudah berkahwin. Mempunyai 2 orang anak. Bertugas disalah sebuah sekolah menengah di pinggir Kuala Lumpur. Sudah berkhidmat di sekolah tersebut dalam jangkamasa 8 tahun. Sebelum ini beliau menyandang jawatan yang tidak penting dalam persatuan dan kelab di sekolah. Pada tahun ini beliau dilantik menjadi guru pengakap. Agak kekok rasanya kerana beliau sudah lama tidak terlibat dalam aktiviti pengakap. Kali terakhir semasa beliau belajar di maktab perguruan dulu. Tapi kerana diberikan amanah, beliau menerima dengan tangan terbuka. “takpe lah, nanti pelan pelan la aku belajar” bisik Cikgu Zana. Pada bulan februari, beliau diarahkan oleh Jabatan Pendidikan Negeri supaya mengikuti salah sebuah perkhemahan pengakap daerah negeri Selangor di salah sebuah tempat perkelahan di Hulu Langat. Suami beliau mengizinkan dia pergi. Dengan hati yang berdebar-debar Cikgu Zana mengemas barang keperluan perkhemahan mengikut pada surat yang diberikan. Tibalah hari yang ditunggu, Cikgu Zana memandu sendirian ke tempat tersebut kerana suaminya agak sibuk dengan urusan kerja di pejabat. Dengan kepayahan dan kesusahan ditambah dengan sesat, Cikgu Zana berjaya menemui tempat yang ditujui. Bila sampai di situ, Cikgu Zana melapor diri dan diarahkan oleh urusetia untuk memasang khemah kecil di suatu sudut kawasan perkelahan itu. Tanpa membuang masa, Cikgu Zana memasang khemah tersebut namun kerana agak kekok, beliau terkial-kial memasangnya. “Ahh sudah!” bisik Cikgu Zana. “Macamana pulak aku nak pasang benda alah ni”. Tanpa disedari beliau, Cikgu Saiful memandang kerenah dia dari jauh lalu datang untuk membantu. “Err saya Cikgu Saiful, saya rasa cikgu ni dalam kesusahan ni” kata Cikgu Saiful. “Eh?, hehe..saya cikgu Zana, maaflah, saya ni tak reti dalam bab-bab perkhemahan ni” katanya lagi. “Tentu cikgu ni masih baru dalam pengakap ni kan?” soal Cikgu Saiful. ” Ye, mmg lah..” tersipu-sipu malu Cikgu Zana menjawabnya. Dengan sepantas kilat, Cikgu Saiful yang sudah lama terlibat dalam pengakap, memasang dengan pantas khemah kecil Cikgu Zana. “Haa, dah siap pun” kata Cikgu Saiful. “eheh, terima kasih,” kata Cikgu Zana. “Erh terima kasih je ke? takde upah ke?” sindir CIkgu Saiful dengan nada lawaknya. “Ahh? OOhh…dtg la malam nanti, nanti saya buatkan kopi utk cikgu..” balas Cikgu Zana. “Ok..mlm nanti ye..”..kata Cikgu Saiful dan dengan pantas dia meninggalkan kawasan tersebut untuk memastikan peserta lain memasang dengan betul khemah mereka. Tiada apa-apa yang berlaku pada hari tersebut cuma aktiviti latihan mengikat tali dan keperluan asas pengakap yang diajar kepada cikgu-cikgu ini. Dalam keadaan tersebut, macam biasa, Cikgu Zana terkial-kial untuk belajar dan dengan rasa ringan hati, Cikgu Saiful membantu beliau. Dalam pada itu, Cikgu Zana merasakan kebaikan dan peramahnya Cikgu Saiful dalam mengajarnya. “Uhh letihnya” bisik Cikgu Zana. Penat beliau rasa kerana pelajaran yang diajar amat susah untuk beliau paham. Selepas malam berlabuh, beliau pulang ke khemah dan memasang lampu kecil. Sedang elok-elok dia hendak berbaring, terdengar suara Cikgu Saiful dari luar. “Err cikgu Zana, kopi o satu!” gelak Cikgu Saiful..”Ahh,,Cikgu Saiful, masukla..”balas Cikgu Zana. “Erhh tak payah panggil saya cikgu cikgu la..Panggil je Saiful ke, epol ke..” balas Cikgu Saiful. Cikgu Zana dengan tergesa-gesa memakai tudung namun kerana letih, beliau menyarung ala kadar je ke kepala. “Ehh maaflah mengganggu cikgu” kata Cikgu Saiful. “eeh jgn la panggil saya cikgu pula, panggil je Zana” gelak Cikgu Zana..”Ohh ok ok..zana”balas Saiful. Cikgu Saiful pun masuk ke dalam khemah dan duduk di sudut. “marilah minum saiful..cuma kopi o je la” cikgu zana mencelah. “Ohh takpe..saya nak kopi o je nih..”balas cikgu saiful. Sambil minum, mereka berdua berbicara tentang sekolah masing-masing, hinggalah sampai ke hal peribadi. Barulah Cikgu Zana tahu yang Cikgu Saiful ni seorang duda yang telah bercerai kerana isterinya mahu menetap di UK. Terasa kemesraan mula terjalin antara mereka berdua. Keesokkan harinya, Cikgu Zana dengan gigih mula memahami pelajaran yang diberikan dan dengan bersungguh-sungguh Cikgu Saiful membantu. Pada malamnya pula, Cikgu Saiful datang lagi untuk meminta secawan kopi. Sambil minum, mereka berbual dan tanpa disedari Cikgu Zana, Cikgu Saiful meletakkan tangannya ke atas pehanya. Terasa berdebar-debar CIkgu Zana rasakan tapi beliau mendiamkan diri. Mungkin rasa malu atau letih Cikgu Zana membiarkan tangan CIkgu Saiful. “Saya rasa zana ni menarik orgnya,”kata Cikgu Saiful. “walaupun dah berkahwin, namum masih lagi cantik dan menarik. tertarik saya dibuatnya” tambah Cikgu Saiful lagi. “ehh pandaila awak kata camtu, mana ada” dengan pantas Cikgu Zana membalas. Dengan tak semena-mena Cikgu Saiful memberikan satu ciuman pantas ke pipi Cikgu Zana. “ehh apa ni? ” jerit kecil Cikgu Zana..”ohh ni ciuman terima kasih dari saya kerana sudi membuat secawan kopi utk saya” kata Cikgu Saiful. Dan tanpa Cikgu Zana sedari, Cikgu Saiful terus mengucup pipi dan bibir Cikgu Zana. “Eh jgn la Saiful, apa ni…saya tak suka la awak buat begini” katanya. Cikgu Saiful tanpa bersuara, bertalu talu mengucup Cikgu Zana hingga beliau rasa lemas dan gelisah..”jgn la awak, saya takut la” kata Cikgu Zana lagi. Walaupun beliau takut dan gementar dengan tingkah laku Cikgu Saiful, namun beliau merasakan kelainan bila seorang lelaki lain mengucup bibir dan pipinya. Akhirnya Cikgu Zana membalas kucupan Cikgu Saiful dengan keadaan terpaksa dalam rela. Dengan pantas Cikgu Saiful memainkan peranan. Maklumlah beliau sudah lama menduda dan sudah lama tidak merasai kehangatan badan seorang wanita. Beliau mengucup tengkuk Cikgu Zana dan membuang tudung di kepalanya. Cikgu Zana kegelian dan kesedapan bila diperlakukan sedemikian. Tanpa beliau sedar, Cikgu Saiful telah menanggalkan t-shirt yang dipakainya dan tinggalah coli yang menyelimuti badannya. “Eh malu la saiful awak buat mcmni” katanya untuk mempertahankan dirinya agar Saiful memberhentikan tindakannya. Namun dia sendiri gagal mengawal dirinya apabila nafsunya mula datang apabila CIkgu Saiful pandai memainkan peranan beliau dengan mengucup, mengusap tempat2 sensitif Cikgu Zana.. Dalam keadaan yang samar-samar di dalam khemah tersebut, akhirnya Cikgu Zana dan Cikgu Saiful telah bertelanjang bulat. Cikgu Saiful dapat melihat bentuk badan Cikgu Zana. Walaupun sudah berkahwin dan mempunyai anak, badan CIkgu Zana masih menarik. Buah dadanya yang turun sedikit tapi pada pikiran Cikgu Saiful, boleh la….Cikgu Saiful dengan pantas mengucup dan menghisap buah dada CIkgu Zana. Di ulinya buah dada cikgu Zana dengan lembut. Cikgu Zana mengeluh panjang bila buah dadanya diusik sebegitu. Amat lain rasanya bila orang lain selain dari suaminya sendiri mengusap dan menyentuh gunung yang selama ini beliau simpan dan jaga dengan baik. Dengan terketar ketar, Cikgu Zana mengusik dan menyentuh senjata Cikgu Saiful. Amat lain bentuknya bisik beliau. Terasa lain dari apa yang dia dapat dari suaminya. Walaupun tak sebesar dan sepanjang mana, namun dia amat seronok memegangnya. Bila nafsu mula menguasai khemah tersebut, Cikgu Saiful menolak lembut Cikgu Zana ke lantai. Dia menindih Cikgu Zana. “eh jgan la saiful, kita buat ringan2 je la, jangan la masuk” kata Cikgu Zana. “Alaa zana, takkan u taknak?” bilas Cikgu Saiful. Cikgu Zana terkedu dan diam apabila ditanya soalan begitu. Walaupun dia tegas untuk menghalang Cikgu Saiful untuk pergi jauh, dia rasa amat lemah untuk menghalangnya. Dengan perlahan Cikgu Saiful mengangkat kaki Cikgu Zana ke atas dan terbuka luas kini mahkota Cikgu Zana menunggu masa untuk dilapah. Cikgu Zana mula sedar , dia kini gagal untuk menahan diri dan dia seakan-akan menunggu masa untuk diberikan hukuman. Beliau tahu, mahkotanya kini akan dirobek dan dirasa oleh orang yang bukan beliau sayang. Dengan perlahan-lahan, Cikgu Saiful meletakkan senjatanya dihujung mahkota Cikgu Zana. Memusing-musingkan senjatanya agar basah. Dengan sekali tekan, senjata Cikgu Saiful kini berendam dalam mahkota Cikgu Zana. Dengan keadaan sedih, Cikgu Zana mengeluh apabila terasa mahkotanya dirodok dengan senjata Cikgu Saiful. “Jgn la saiful, sudah la…hentikan lah” dengan nada lemah Cikgu Zana cuba untuk menahan. Cikgu Saiful dah tidak peduli dengan rayuan Cikgu Zana. Sudah lama dia tidak merasa nikmat bersetubuh begini. Walaupun mahkota CIkgu Zana tidak ketat tapi kesedapannya itu membuatkan Cikgu Saiful tidak ambil peduli. Dengan perlahan Cikgu Saiful mendayung kemas. Sambil mendayang, Cikgu Saiful mengucup mesra bibir cikgu zana dan menjilat buah dadanya. Cikgu Zana dalam keadaan tidak menentu. Matanya terpejam kerana kenikmatan yang dia alami dan dengan tidak semena-mena air mata beliau mula mengalir. Beliau terpikir tentang anak-anaknya dan suaminya namun kerana nafsu telah menguasainya, lama-kelamaan ingatan beliau mula padam dan mula mengikuti hayunan Cikgu Saiful. Dayungan senjata Cikgu Saiful mula laju bila kemaluan Cikgu Zana mula basah dan lencun. Berdecit-decit bunyinya apabila senjata Cikgu Saiful meneroka alam mahkota Cikgu Zana. Beberapa kali Cikgu Zana tersentak apabila senjata Cikgu Saiful menusuk jauh dan menikam dinding dan terkena batu maryam beliau. Dalam keadaan yang mula panas dan sesak, Cikgu Zana dapat merasakan yang Cikgu Saiful mula melajukan hayunan dan badannya mula kejang. “Saiful, tolonglah, jgn la pancut kat dalam, u dah dapat apa yang u nak, please tolong jangan pancut dalam ye,,please!” rayu Cikgu Zana. Cikgu Saiful dalam keadaan yang tak menentu, mendengar rayuan Cikgu Zana. Apabila sampai masanya, Cikgu Saiful terus menariik keluar senjatanya dan memuntahkannya di atas dada Cikgu Zana.”Oohhhhhh aaahhhhhh…..”jerit kecil Cikgu Saiful bila senjatanya muntah. Lega Cikgu Zana kerana nyaris-nyaris Cikgu Saiful tidak memuntahkan benih beliau. CIkgu Zana berasa takut kerana pada waktu itu, beliau dalam keadaan subur. Beliau takut nanti benih-benih CIkgu Saiful akan menjadi. Dengan kepenatan, CIkgu Saiful mengumpul tenaga dan mengusap manja CIkgu Zana. “Terima kasih Zana, terima kasih atas segala-galanya” katanya. Cikgu Zana terdiam dan mengelap sisa-sisa benih yang ditaburkan atas badan nya. Dengan perlahan mereka mula memakai baju masing masing dan bila cikgu saiful hendak keluar dari khemah, Cikgu Saiful memberikan satu ciuman di bibir Cikgu Zana. “Please Saiful, apa yang berlaku tadi harap ia takkan berlaku lagi” kata Cikgu Zana. Cikgu Saiful mengangguk. “Apa yang terjadi antara kita tadi, saya harap kita lupakan dan anggap ia tak pernah berlaku” dengan pantas Cikgu Zana bersuara. Cikgu Saiful mula meninggalkan khemah dan mula hilang ditelan kegelapan malam. CIkgu Zana mula mengemas khemahnya yang bersepah dan turun ke pinggir sungai untuk membersihkan diri. Walaupun sejuk, beliau terpaksa. Keesokkan harinya, hari penutup perkhemahan diadakan. CIkgu Zana mula mengemas dan membuka khemah. Apabila tiba di kereta beliau, Cikgu Saiful hadir dari belakang.”Zana, maafkan saya atas kejadian malam tadi, dan saya harap kita akan bertemu nanti dan berkawan” katanya. Beliau menghulurkan no telefon dan berharap Cikgu Zana akan menghubungi beliau bila senang. “Tgk la nanti Saiful, kalau diizinkan, kita akan bertemu tapi kita telah berjanji bahawa kita takkan ulangi apa yang berlaku semalam. Apa yang terjadi, adalah kesilapan besar kita. Saya tak mahu rasa bersalah pada semua insan yang saya sayangi” balas Cikgu Zana. “Ya saya paham Zana, teramat paham, jumpa lagi” Cikgu Saiful menghulurkan tangannya dan disambut oleh Cikgu Zana. Cikgu Zana mula memandu pulang ke rumah. Semasa memandu, beliau memikirkan kejadian yang menimpa nya. Terasa dirinya lemah dan tidak berdaya apabila terjadi kejadian sebegitu. Dia bersyukur kerana tiada kejadian yang buruk menimpa dan lega kerana kesilapan itu disedarinya dan Saiful. Selepas kejadian tersebut, Cikgu Zana dan Cikgu Saiful ada berutus SMS namun hanya sekadar SMS biasa. Cikgu Zana tidak mahu memikirkan lagi kejadian itu dan mahu bersama dengan keluarganya. Padanya kejadian itu biarlah dia simpan dalam lipatan sejarah dan berharap ia takkan berulang dan menjadi rahsianya hingga mati..

Kemutan Sheila

Pada awal 1997, aku telah berkenalan dengan seorang gadis yang bolehlah dikatakan andartu sebab waktu tu umurnya dah mencecah 37 tahun. Gadis tu bernama Shiela dan berkerja di sebuah syarikat menjual peralatan pejabat.walaupun sebelum itu aku telah biasa berurusan dengan Shiela, namun ianya adalah merupakan urusan biasa saja kerana syarikat tempat aku berkerja adalah merupakan pelanggan tetapdi syarikat Shiela. Biasalah juga aku ke pejabatnya untuk menempah alatan pejabat yang diperlukan oleh majikan aku. Setiap kali aku ke pejabatnya, aku tak melepaskan peluang untuk menjamu mata pada kedua gunung yang tersergam indah di dada Shiela. Suatu hari aku telah mempelawa Shiela untuk keluar bersamaku selepas waktu pejabat dan tak ku sangka ajakanku mendapat reaksi positif dari Shiela. Tepat pukul 5.15 petang aku menjemput Shiela di pejabatnya dan kami pergi makan di sebuah warung. Selepas makan kami berborak-borak dalam kereta sambil aku memandu yang mana aku sendiri tak tahu kemana arah nak dituju. Tapi yang pasti aku semakin tidak dapat menahan nafsuku apabila melihatkan buat dada Shiela bergegar kuat semasa dia ketawa dan dapat aku bayangkan betapa besarnya buah dada Shiela yang masih lagi berbalut itu. Memang niat aku untuk mendapatkan apa yang aku idamkan pada hari itu. Aku terus memandu keretaku melalui kawasan yang agak sunyi sementara menantikan hari menjadi gelap bila malam menjelma. Sekali-sekala aku cuba meletakkan tanganku di atas paha Shiela dan aku dapati tiada reaksi membantah yang ditunjukkan oleh Shiela dengan perlakuanku itu. Aku menjadi semakin berani……….dan tanganku semakin galak menjalar ke seluruh tubuh Shiela. Buah dada Shiela menjadi sasaran utama tanganku……..Aku ramas buah dada Shiela dengan lembut dan aku lihat Shiela bagaikan khayal dengan apa yang aku lakukan ke atas buah dadanya dimana matanya semakin layu…….. Setelah hari betul-betul gelap, aku telah memberhentikan kereta di suatu tempat yang agak sunyi dan juga jauh dari laluan orang ramai. Aku mula memainkan peranan sepenuhnya ke atas tubuh Shiela. Aku meramas-ramas buah Shiela dari luar baju yang dipakainya dan aku dapati Shiela semakin seronok dan semakin merengek dengan rengekan manjanya lantas aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya dan terus ke dalam colinya. Aku semakin ghairah meramas buah dadanya yang semakin membengkak itu. Aku semakin tak tahan………lantas aku mengangkat baju dan colinya ke atas maka tersembullah kedua-dua gunung yang menjadi idamanku selama ini. Aku menjilat dan menghisap kedua-dua teteknya secara bergilir-gilir dan rengekkan Shiela semakin kuat……..mungkin gelora berahinya semakin memuncak. Melihatkan reaksinya itu, tanganku mula merayap ke bawah……sasaran ku kali ini ialah pada tempat antara celah pahanya. Aku memasukkan tanganku ke dalam kainnya dan tanganku melekat pada tundunnya…….dapat aku rasakan betapa tembamnya tundun milik Shiela. Aku memainkan kelentitnya yang agak besar tersembul di bahagian atas tundunya itu. Ah……..emmm terdengar erangan Shiela sambil tangannya meramas-ramas buah dadanya sendiri. Aku semakin rancak menggentil kelentitnya dan aku dapati alur tundun Shiela semakin banyak mengeluarkan air……lantas aku tarik seluar dalamnya ke bawah dan Shiela mengangkat punggungnya agar mudah untuk aku meloloskan seluar dalam dari punggungnya. Kini tuntunnya telah terdedah untuk aku kerjakan. Aku merebahkan kusyen yang didudukinya agar Shiela berada dalam keadaan baring supaya lebih mudah untuk aku memainkan peranan ke atas tundunnya. Aku menjilat disekitar tundunnya dan juga pada alurnya yang semakin banyak mengeluarkan air. Aku juga turut memainkan kelentitnya dengan lidahku dan sekali-sekala aku memasukkan lidahku ke dalam alurnya. Punggung Shiela teangkat-angkat bila lidahku menyentuh kelentitnya dan nafasnya semakin tersekat-sekat. Shiela semakin tak dapat menahan berahinya dan tangannya menarik-narik kuat rambutku dan aku tahu Shiela sudah berada dikemuncak keghairahanya ……… aku semakin rancak memainkan perananku…..seluruh alur yang basah itu menjadi medan jilatanku. Ah……isssshhh….eemmmm……terdengar rengekan Shiela. Dia semkin tak menentu dan sambil itu tangannya semakin kuat meraba butuhku yang sedari tadi telah begitu tegang. Tiba-tiba Shiela menolak tubuhku agar aku berada dalam keadaan terlentang dan kini giliranya pula memainkan peranannya. Dengan cepat Shiela membuka butang dan zip seluarku lalu memasukkan butuhku ke dalam mulutnya…….dihisap dan dinyonyoknya butuhku dengan begitu lahap sekali. Sekali-sekala disedutnya kepala butuhku dengan kuat dan kepala butuhku terasa bagaikan nak meletup dibuatnya. Aku merasa seronok diperlakukan sedemikian oleh Shiela dan aku memintanya memasukkan butuhku sampai habis…….Shiela menuruti permintaan ku itu dan terasa kepala butuhku menyentuh anak tekaknya. Setelah puas dihisapnya butuhku, Shiela kembali baring dan meminta supaya aku segera memasukkan butuhku ke dalam alurnya kerana katanya dia sudah tak tahan. Lalu aku tanggalkan seluarku dan aku menyelak kain yang dipakainya ke atas yang mana seluar dalamnya telah lama kutanggalkan. Aku minta supaya dia membukakan kangkangnya seluas yang boleh dan aku berada di antara celah pahanya…..lalu aku menghalakan kepala butuhku tepat ke lubang alurnya. Tangannya menarik-narik pinggangku agar aku segera memasukkan butuhku ke dalamnya. Setelah kepala butuhku berada tepat pada sasaranya, ku tekan butuhku perlahan-lahan meredah alurnya yang telah lenjun dibasahi air berahi itu. Alurnya terlalu ketat aku rasakan dan butuhku sukar untuk memasukinya. Aku tekan kuat sedikit……dan tiba-tiba Shiela merapatkan pahanya dan mengaduh kesakitan. Tahulah aku yang Shiela ni masih dara dan akulah orang pertama yang akan meneroka alur daranya itu. Aku memujuk Shiela agar kembali membuka pahanya seluas mungkin agar kurang kesakitan yang dirasainya. Pada mulanya ia tak mahu kerana sakit katanya……setelah aku meyakinkan dia bahawa kesakitan itu adalah sekejap saja, maka diturutinya dengan membuka kangkangnya perlahan-lahan sambil tangannya menolak bahagian pinggang agar aku melakukan secara perlahan-lahan. Setelah aku rasakan kangkangnya terbuka agak luas, dengan pantas aku menekan butuhku masuk ke dalam alurnya. Aku lakukan dengan cepat sekali sehinggakan tak sempat bagi Shiela untuk merapatkan pahanya walaupun kesakitan yang dirasai akibat daripada tujahanku itu. Isshhhh……aduhhhhhh sakitnya terdengar suara rintihan keluar dari mulut Shiela sewaktu butuhku menerjah masuk alurnya dengan kuat. Aku diam seketika dan membiarkan butuhku terendam di dalam alurnya. Selepas beberapa ketika aku mula menggerakkan butuhku keluar dan masuk secara perlahan-lahan agar Shiela tidak merasai kesakitannya. Aduhhhh…..Mann…….sakitnya keluh Shiela. Aku memintanya agar merenggankan pahanya. Shiela menurutinya dalam kepayahan menahan kesakitan. Aku terus menggerakkan butuhku secara perlahan-lahan. Setelah beberapa ketika aku melakukan adegan sorong-tarik itu, Shiela mula memberikan tindakbalas positif……mungkin kesakitan yang dirasainya telah hilang dan diganti dengan kenikmatan. Aku semakin merancakkan dayunganku. Ahhhh…….iisssshhhhhhh….ssseedddaappppp… .Mannnn……..kuat lagi Mannnn……..rengek Shiela. Aku memperhebatkan lagi dayunganku dan kali ini terdengar bunyi pap…..pap……pap mengiringi dayungaku itu mungkin disebabkan oleh air yang dikeluarkan oleh alur Shiela. Sambil aku berdayung, punggung Shiela terangkat-angkat melawan tujahan butuhku ke dalam alurnya dan ini amat menyeronokkan lagi permainan kami. Tangan Shiela meramas-ramas punggungku dan menarik kuat pinggangku semasa aku menhentakkan butuhku ke dalam alurnya. Sambil aku melakukan adegan sorong-tarik itu, tetek dan buah dada Shiela menjadi sasaran mulutku. Aku menghisap teteknya dan juga disekitar buah dadanya. Ini menambahkan lagi kenikmatan yang dirasai oleh Shiela dan ada ketikanya mata Shiela terpejam rapat disebabkan oleh kenikmatan yang sedang dirasainya itu. Tiba-tiba badan Shiela menggigil dan kejang silih berganti dan memeluk tubuhku dengan sekuat tenaganya. Punggung ditonjolkan ke atas. Dapat aku rasakan kekejangan yang dialami oleh tubuh Shiela dan…… Shiela climax dengan satu erangan yang panjang nnngggggghhhhhhh…….aaaarhhhhhhhh …….aaaaaarrrrrrrhhhhh hhhh……….iiiiissssssshh hhhhhhh. Aku menekan butuhku sekuat tenaga yang ada dan aku tak dapat kontrol dah………kemutan yang dilakukan oleh Shiela semasa ia mencapai climax tadi telah menewaskan aku. Aaaarrrrggggghhhhhh h……..creettt! !! ….cretttt!….creeetttt… ..butuhku meluahkan laharnya ke mulut rahim Shiela sambil aku melepaskan hentakan-hentakan yang padu ke dasar alur Shiela. Terkulai aku seketika dalam pelukan Shiela. Kami sama-sama kepenatan selepas berhempas pulas dalam perlayaran itu tadi dan kini kami sama-sama terdampar di pantai kenikmatan. Setelah hilang penat yang dirasai, kami sama-sama membetulkan pakaian kami yang terlondeh dan terburai sana-sini dan kami pun bergerak untuk pulang kerana jam telah menunjukkan pukul 10.00 malam dan pelayaran itu mengakhiri pertemuan pertama kami pada malam itu. Selepas daripada pertemuan itu, kami sering bertemu dan melakukan apa yang telah kami lakukan bersama sehingga ke hari ini.

Nurdiayana

Ini Merupakan pengalaman pertama aku melakukan kerja yang tidak pernah aku buat selama ini. Sekarang aku rasa sungguh menyesal tetapi apakan daya, tak guna menyesal lagi kalau dah terlanjur…… Begini ceritanya…. Hari tersebut merupakan hari terakhir aku tinggal bersebelahan rumahnya sebagai seorang jiran. Sebab pada hari itu aku akan berpindah ke tempat lain iaitu di seksyen 9 shah alam. sebelum ni aku tinggal di seksyen 19. NAk di ringkaskan lagi cerita, Pada tengahhari tersebut iaitu pada 15 mei 2000, aku cuma keseorangan sahaja dirumah lamaku untuk mengemas barangan untuk di angkut ke tempat kediamanku yang baru. Jadi,semasa aku tengah mengemas barang barang tu,aku telefon lah ex jiran aku nie untuk mintak tolong sedikit, suruh die bawakan air dan sedikit alas perut. So masa die datang nie, aku tengah mengemas barang barang aku sendiri. Jadi maklumlah, setiap lelaki mesti ade simpan sekurang kurangnya satu cd lucah. So, cd ni terletak dalam kocek beg aku.Sewaktu aku angkat beg tu, terjatuh lah cd tu depan jiran aku ni, aku pun mintak tolong die suruh angkatkan cd tu, sebenarnye aku pun mula mula tak tau cd tu cd lucah pasal sibuk angkat beg aku tu nak letak kat luar rumah. Jadi, dia ni pun tengoklah isi cd tu pasal aku buang cover cd tu takut ae orang lain jumpa cd tu. Masa dia bukak isi cd tu dia ternampak tajuk cd tu “amateur sex”. Dia pun tanyalah kat aku, cd ni siapa yang punya? Aku pun tergamam bila dia tanya macam tu, secara spontan aku pandang dia dan ambik cd tu dari dia.muka dia merah padam pasal terlihat isi cd tu. Dia minta maaf pada aku pasal bukak isi cd tu tanpa tanye izin aku terlebih dahulu. Aku cakap “takpe lah pasal ini pun kali terakhir kita berjumpa kan yana?” Dia buat buat takpaham ape yang aku cakap. lepas tu dia kata nak pasang cd tu kat vcd player aku. Itu pun pasal aku belum cabut player aku tu.Dia pun pasang lah cd tu. Aku dah sound die awal awal supaya jangan tengok cd tu tapi dia degil juga. Jadi apa aku boleh buat hanya temankan dia tengok cd tu. Masa starting cd tu dia aku tengok ok lagi, tapi bila time pertengahan cd tu, aku tengok cara dia duduk pun dah lain dah, tadi dia duduk bersila,sekarang kaki dia dah terbukak sikit dah.Aku punya batang dah perlahan lahan bangun dari lamunan dah,masa tu aku dari awal lagi duduk terkangkang,jadi nampak lah batang aku tu menegang kluar sluar track aku tu. Dia pandang kearah muka aku untuk tanye kenapa diorang sanggup buat cd macam tu, tak pikir nasib diorang? Aku tak jawab, tapi die terpandang batang aku tu. Aku terperasan, aku pandang balik muka dia, cepat cepat die alihkan pandangannya. aku kata nak pandang pandang ajelah, ape nak dimalukan? Sebenarnye masa tu aku gurau ajelah, terlepas cakap. Jadi diapun tanyalah aku, aku tak kisah ke kalau dia nak lepaskan geram dia dengan aku? Aku pun jawab lah, Awak ni dah tak waras ke? kita ni jiran, mati nanti kalau jiran lain tau mampus kita! dia jawab, takpelah, awak pun dah nak pindah, last time kita berjumpa, dulu kecik kecik kita berkawan skarang ni saya rasa kita dah cukup matang. Aku paham maksud dia.Dia pun mula rapat dengan aku,Aku pun biar ajelah pasal ingatkan dia saje aje nak rapat dengan aku,tapi lama kelamaan dia macam cacing kepanasan,tak boleh duduk diam,Aku cakap dengan dia kalau tak tahan pegilah tandas.Dia cakap saya tak tahan lain,bukannye nak ke tandas.Dia pun mulalah meraba paha aku.Aku terkejut masa tu,tak pernah aku terfikir pasal sex dengan dia sebelum ni.dia pun makin berani,cuba menaikkan nafsu aku dengan meraba raba batang ku,aku membalas “jemputan dia”.Aku pun mengusap pipi nya dan cakap,maafkan saya kalau sayya buat benda ni keatas awak.Dia faham,Dia seperti merelakan tubuhnya dimamah oleh aku.Aku mulakan dengan mulutnya.Aku kucup beberapa kali sampai dia rimas.Dia mengerang kesedapan.Sambil aku bercium jari jemari aku gatal merayap ke payudaranya,dapat ku rasa putingnya yang dah mengeras macam buah anggur tu. Aku pun tarik mulut aku dan cakap yang aku nak buka baju dia.Dia mengangguk,rela disetubuhi oleh ku.Aku cuba jadi gentlemen,secara perlahan aku buaka bajut shirt nya,nampak lah buah dada nya yang mengeras tu,coli dia pun macam dah nak putus,Aku bukak cangkuk coli nya.Buah tersebut macam hidup,melompat kluar dari kulitnya.aku jilat sepuas puasnya,ini lah permata setiap lelaki.aku buka seluar aku pual. Dia melihat dengan tajam.Dah tegang dah massa tu.Aku cepat cepat suakan batang ku ke mulutnya.dia tak menolak.Dia mengulum sekejap saja.Pasal aku kata aku nak jelajah gua nya.dia senyum.dia kata teruskan.aku pun benamkan mulutku ke pantatnya.dia mengerng kesakitan kerana aku gigit kelentitnya.dia kata “ahhh perlahan sikit,takut berdarah”aku tak hiraukan permintaan tersebut.terus dengan kerja tadi.dia terlonjak sambil mengerang kesedapan.Air mazinya terpancut,dia climax,aku terus hirup air tersebut.dia sempat angkat muka dah senyum pada aku.Aku angkat beg aku tadi,letak bawah papan punggungnya.aku pun melutut. aku geselkan kepala kote ku ke bibir pantatnya.dia menggeliat.aku terus terjah batangku ke dalam lurahnya.dia terkejut pasal dia masih ada dara.aku dayung dengan perlahan.sempit pasal dia masih dara.umur baru 16 thn.dia kata batang aku besar sangat samai dia tak boleh nak tierima nya.aku teruskan dayungan.Batangku ku tusuk sedalam yang boleh.Aku jumpa daranya.Dia minta belas kasihan dari pada ku.aku endahkan permintaannya.terusaku tusuk dalam dalam.prak,aku rasa ade benda koyak,dia spontan menjerit kesakitan,aku tutup mulutnya,dia merengek kesakitan.air matanya meleleh jatuh ke pipinya. aku rehat sekejap.biar darah dara nya kluar sekejap.Aku teruskan adegan tadi,aku kata aku nak pancut dah,dia kata pancut saja lah,aku pun pancu lah dalam lurahnya.dia kata ade benda panas masuk dalam pantat dia.aku kata itu air mani aku.dia senyum.aku nampak air mani aku kluar dengan darah pantatnya.dia kata dia sedih pasal dah hilang dara.Tapi lepas tuh pintu diketuk orang.aku tak tau apa nak buat.aku pakai baju dan buka pintu.awek tu pun dah siap pakai baju dah.mak ddia datang nak tengok aku buat apa.aku relax aje..itulah pengalaman aku yang pertama.smpai sekaranag aku masih contact ngan dia.

Laki Bini

Pada malam tu aku browsing ke laman lucah selama 4 jam. Aku rasa malam tu aku cukup “horny”. Bila aku balik ke rumah isteri aku sambut kat pintu. Anak-anak dah tidur. Aku pun mandi dan bersihkan badan, terutamanya batang aku. Aku pun masuk bilik. Bini aku tanya “lewat lagi ?” Aku tak jawab apa-apa. Aku tak ingat lagi apa yang aku bualkan dengan bini aku. Kemudian tangan aku mula merayap. Mula-mula tetek bini aku. Aku main-main, pusing-pusingkan jari aku di keliling puting dia, dan tarik-tarik puting dia. Kemudian aku kulum tek dia. Dia menolak. Geli katanya. Bini aku nie mudah geli. Kadang tu sentuh sikit dah geli, dan terus tolak pelawaan aku untuk sex. Tu yang aku “fed up” tu. Lepas tu tangan aku merayap merata-rata atas badan dia. Kemudian turun ke burit dia. Aku main dengan jari dulu. Geli lagi. Dia ni betullah…tak tahan geli.Hisshhh…susah…susah. Aku sembamkan muka aku ke celah kangkang dia. Geli jugak. Tapi kali ni aku tak kira. Aku ludah kat burit dia. Aku main sikit dengan jari lepas tu aku pun masukkan batang aku kat dalam. Aku sorong dan tarik pelan-pelan. Sorong…tarik…sorong tarik. Makin lama makin deras. Tiba-tiba aku rasa nak klimax dah. Aku pun cabut dan jilat burit bini aku lagi. Terangkat-angkat badan bini aku menahan kesedapan. Menendang-nendang cadar dia. Selepas lima minit, aku tujahkan lagi batang aku ke dalam burit bini. Agak-agak air mani nak pancut, aku pun cabut batang aku. Aku ni agak pandai jugak control. Aku tukar posisi, ke 69. Bini aku nie tak tahu kulum batang. Jadi aku saja yang jilat burit dia. Tiba-tiba aku rasa dia mengeliat kuat. Kakinya ditegangkan. Klimax dah laa tuu. Agak lama lepas tu, aku suruh bini aku tidur terlentang atas badan aku, dia di atas. Aku masukkan batang aku ke dalam burit bini aku dari bawah. Masuk saja batang aku ni, aku main-mainkan dengan jari, burit bini aku. Terutamanya biji kelentit dia. Aku masukkan jari aku pula ke dalam burit bini aku. Jadi sekarang nie, jari dan batang ada dalam burit. Bini aku dah tak kira lagi apa yang masuk. Dia dah sedap sangat. Sambil aku main-mainkan jari aku, aku tekan-tekan keliling burit dia. Lepas tu aku pun klimax. Aku pancut atas perut bini aku, pancut di luar laaa. Sengaja aku nak klimax, pasal kejap lagi aku nak pegi pusingan kedua. Bila batang aku naik lagi, aku suruh bini aku main dengan tangan dia. Aku suruh kulum. Dia tak mau Aku main-main sampai dia klimax. Kemudian aku masukkan tiga jari ke dalam burit bini aku. Bila dia tak tahan. Aku pun sembamkan muka aku ke burit bini aku. Aku hisap apa yang ada di situ, biji kelentit, air dan lain-lain. Kemdian aku lakukan benda yang tek pernah aku lakukan. Aku jilat lubang punggung bini aku. Bila dah puas, aku main-main dengan jari aku, keliling lubang punggung dia. Dia dah terlalu sedap. Lepas tu aku berhenti main lubang punggung, aku bubuh lagi batang aku ke dalam burit bini aku. Tapi kali ini dari tepi. Sambil tu aku isap tetek dia, dan jari-jari aku main bijik kelentit dia. Tiba-tiba badan dia teketar-ketar. Bini aku klimax lagi. Aku cabut lagi batang aku, dan aku isap lagi burit bini aku. Aku berhenti, masukkan jari ke dalam burit bini aku. Kali ini empat. Setelah bini aku klimax lagi, terhenjut-henjut badan dia, aku jilat-jilat lagi lubang punggung dia. Sambil tu aku tekan-tekan jari aku ke biji kelentit bini aku. Oleh kerana terlampau geram, aku masukkan jari aku ke dalam lubang punggung dia. Aku main-main agak lama juga. Kemudian aku suruh bini aku tonggeng. Doggy style. Bini aku nie selalunya tak boleh Doggy style, sengal katanya. Tapi kali ini aku paksa juga. Aku suka doggy, sebab batang aku rasa di kemut cukup kuat masa ni. Ake hentam kuat-kuat. Bila nak klimax, aku pun pun pancut di luar. Aku rasa malam itu lah yang paling aku nikmat. Pun begitu, aku dukacita sebab bini aku tak pandai layan aku. Aku sorang saja yang memberi, sedangkan bini aku hanya menerima. Dia tak boleh doggy, tak mahu kulum, tak mahu buat di tempat lain selain dari atas tilam, tak mahu buat dalam bilik air dan macam-macam lagi yang diminta.

Faizah

Aku kenal Faizah ni dah lama dah. Dari darjah 6 lagi. Tapi baru sekarang aku couple ngan dia. Dia ni jenis liar sikit. Tapi, aku tak kisah. Itu yang aku cari pun. Kalau baik sangat pun, susah nak dapat. Aku dah couple ngan dia dah 8 bulan. Setakat ni, kitorang baru buat cemolot je. Tak lebih dari tu. Bukan aku tak try. Dia yang tak kasi. Aku ingatkan sekejap je boleh dapat. Susah gak. Satu malam tu, aku datang kat rumah sewa dia. Dah dekat pukul 2 pagi dah. Saja je aku nak jumpa dia. Aku kata aku rindu kat dia. Kitorang borak-borak kat luar rumah dia pasal peraturan rumah sewa dia, lelaki memang tak dibenarkan masuk. Bukan dia yang tak kasi, tapi ketua rumah dia. Kitorang lepak luar lama gak. Pastu dia ajak aku masuk dalam. Aku kata, “Nanti diorang perasan nanti, susah.” “Diorang dah tidur nyenyak dah. Jangan risau laa. Takkan takut kot?” Aku pun masuk aje laa. Kitorang duduk kat kusyen. Aku tak lepaskan peluang laa. Aku terus peluk dia. Aku cium, aku jilat leher dia. Dia mengerang. “Jangan. Nanti diorang bangun.” “Dah tu, sapa suruh ajak saya masuk tadi? Takkan nak duduk diam aje?” Lepas tu dia diam. Aku sambung balik. Ntah macam mana, aku makin berang pelak. Tangan aku meranyap cari buah dada dia. Dia tepis tangan aku. Aku cakap laa, “Sampai bila awak nak mengelak? Awak langsung tak kasi peluang kat saya. Jangan-jangan awak memang tak sayang kat saya.” “Eh! Bukan macam tu. Saya sayang sangat kat awak. Tapi…” “Kalau sayang, kenapa sampai sekarang awak mengelak kalau saya buat macam tu? Bagi laa saya peluang kali ni, ok?” Dia diam je. Aku pun terus sambung balik apa yang aku buat tadi. Kali ni dia tak mengelak. Peh! Dapat jugak akhirnya. Aku ramas secukup-cukupnya. Aku cuba pulak nak bukak t-shirt dia. Dia bagi line lagi. Sampai laa badan dia dah takde cover lagi. Tapi, masa tu, ruang tamu dia gelap. Jadi tak nampak jelas laa dia punya barang tu. Ah! Janji dapat rasa, dah laa. Aku senyum kat dia. Aku kata, “Saya nak…” Belum sempat aku habis cakap, dia tarik kepala aku terus ke puting dia. Dia dah faham agaknya. Aku apa lagi. Heh! Dia bisik kat aku, “Saya dah bagi awak peluang. Bila awak nak bagi saya peluang pulak?” “Peluang apa?” aku tanya. “Peluang yang macam awak dapat ni laa.” “Ooo… Awak nak buat kat saya macam saya buat kat awak ni ye?” Dia angguk. “Mana boleh!” Muka dia masam balik. “Saya punya tak timbul macam awak punya. Ha ha ha!” aku buat lawak pulak. “Orang serius ni!” “Okey laa. Saya kasi peluang kat awak. Awak boleh buat apa saja yang awak suka kat saya.” “APA SAJA?” Aku angguk. “Betul ni?” “Nak ke tak nak?” aku kata. Dia senyum, terus cium mulut aku. Dia bangun. Dia pulak yang baringkan aku kat kusyen. Dia tanggalkan t-shirt aku. Dia jilat-jilat dada aku. Best siot! Lepas tu, dia ramas-ramas ‘barang’ aku. Aku bair aje laa. Dia nak buka pulak seluar aku. Aku kata, “Awak…” “Awak ingat! Awak kata tadi, ‘APA SAJA saya nak buat, saya boleh buat.’ So, jangan buat-buat lupa, okey sayang?” Aku malu sendiri. Aku biarkan aje laa. Dah berjaya dia buka seluar aku, bogel laa aku depan dia. Dia senyum aje. Dia urut-urut aku punya ‘barang’. Makin lama makin laju. Aku biarkan aje. Iye laa. Sedap. Takkan nak halang pulak. Lepas tu, dia start kulum aku punya tu. Time tu, tak tau apa nak cakap. “Awak! Nanti kalau awak dah nak keluar, awak kasi tau ye.” Aku angguk. 5 minit lepas tu, aku klimaks. Aku pancut kat atas dada dia. Dia tanya, “Apasal cepat sangat?” Siot! Buat malu aku je. “Awak tak nak buat kat saya pulak ke?” “Iye ke ni?” “Hmmm!” Aku tanggalkan kain batik dia. Underware dia dah basah habis dah. Aku terus usap-usap dia punya ‘barang’. Dia mengeluh. Aku teragak-agak, nak jilat ke tak nak. Sekali lagi dia tarik kepala aku ke anu dia. “Cepat laa, sayang.” Aku jilat aje laa. Sekejap aje. Lepas tu, aku cakap nak ‘main’ dah. Dia angguk. Aku masukkan pelan-pelan. sampai habis terbenam semua, aku makin laju. Sekali lagi, 5 minit, aku dah pancut. Kat dalam pulak tu. Lepas tu, aku jilat-jilat dia punya ‘barang’. Lama gak. Sampai aku punya ‘barang’ tu naik balik. Aku cakap, “Saya nak ‘main’ lagi, ye?” “Okey.” Aku masukkan lagi sekali. Kali ni lama aku main. Lepas 2 minit, aku tukar style. Dia kat atas pulak. Lepas tu, style doggie pulak. Lama gak laa. Lepas 20 minit tu, aku klimaks lagi. Lagi sekali aku pancut kat dalam. Puas aku malam tu. Lepas tu, kitorang lepak atas kusyen tu sambil berbogel. Dia tanya, “Apasal memula tadi awak keluar cepat sangat?” Aku cakap laa, “Ni saya punya first time.” “Ooo… Saya pun first time jugak. Tapi takde laa cepat camtu.” “Awak perempuan. Lain laa.” Dia cakap, “Awak…” “Apa?” “Kalau saya nak awak pancut kat dalam mulut saya, awak nak tak?” “Mana awak belajar semua ni?” aku tanya. “Kawan-kawan saya banyak yang ada cerita macam ni. Jadi, saya pun tau laa serba sedikit. Awak nak tak kalau…” “Okey!” aku balas. Dia senyum, terus cari ‘barang’ aku. Bukan main laju dia hisap. “Slow laa. Nanti cepat sangat keluar.” aku kata. 15 minit lepas tu, aku rasa nak keluar. “Awak. Saya dah nak keluar dah ni.” Dia angguk dan terus hisap. Aku pancut habis dalam mulut dia. Habis dia jilat. Takde pun yang menitik kat tempat lain. Semua masuk dalam mulut dia. Dia senyum aje. Lepas tu, aku pakai baju, aku kata nak balik. Aku kata, “Awak… Nanti, kalau saya nak ‘buat’ lagi, boleh ke?” “Datang laa.”

Kandala Olie

Ini aku nak bagi tau untuk semua remaja yang belum rasa betapa sedapnya bahagian sulit pompuan. Nama sidia ialah Tevdiya. Aku berjumpa dengan Tevdiya di tingkatan lima. Pada suatu hari dalam perjalanan menuju ke sekolah hujan turun dengan lebatnya. Aku berbasikal ke sekolah . Aku terserempak dengan Tevdiya.Rumah Tevdiya terletak didalam perjalanan ke sekolah,Dia menjemput aku untuk tunggu dirumahnya sementara hujan berhenti. Aku telah basah kuyup. Dia membawa tuala dan memberikanya kepada aku untuk mengelap kepala. Aku tanya siapa yang ada dirumah, jawabnya dia sorang. Hujan bertambah lebat. Dia menjemput aku kedalam rumahnya. Kami berdua duduk diruang tamu dan berbual hampir setengah jam. Hujan masih lebat. Kata Tevdiya dia ada tuisyen pada pukul enam. Jadi dia kata dia nak mandi dulu. Aku rasa terlalu bosan dan aku pasangkan vcd yang telah di “pausekan”. Aku sungguh terkejut kerana ianya merupakan cerita blue . Aku bertambah stim ditambah dengan hujan yang semakin lebat. Dah lama juga aku tak tengok cita blue. Aku makin seronak apabila adengan tebuk lobang muncul.Adengan orang putih itu menjadi semakin rancak apabila si pompuan menghisap batang silelaki. Kayu balak ku menjadi stim gila. Sambil tengok cerita itu aku masukkan tangan aku kedalam seluar dan cuba melancap. Tiba tiba aku dengar macam ada orang panggil nama aku dari belakang. Rupanya si Tevdiya. Dia masih didalam bilik air. Dia mintak aku bawakan tualanya yang tersangkut dibelakang pintu rumahnya. Sambil sambil aku cuba mengendap bagaimana rupa Si Tevdiaya tanpa pakaian. Pintu bilik air tertutp rapat. Lepas bagi tuala kat Tevdiya, aku tunggu di depan bilik air. Dia keluar dengan berkemban. Dua bukit yang besar tersergam dengan indah. Kayuku semakin tegang. Tevdiya terus ke ruang tamu dan dia terkejut bila vcd blue terpasang di tvnya. Aku mengekorinya. Tevdiya terkejut bila dia tengok batangku tegang . Aku dah tak tahan lagi. Aku rasa begitu juga dengan Tevdiya. Dari riak wajahnya aku rasa memang dia tak tahan lagi. Aku menghampiri Tevdiya , dia cuba mengundur kebelakang tapi, dinding menghalangnya. Aku pegang bahunya.Tak ada apa apa reaksi daripada Tevdiya. Aku memeluknya dengan erat. Dia tak meronta . Aku rasa ini tandanya setuju. Dia pun memeluk aku dengan erat. Aku mula berksi dengan perlahan. Aku cium lehernya. Tevdiya hanya tersenyum. Aku makin berani, dan aku menempelkan bibirkun dengan bibirnya. Tevdiya membuka mulutnya. lidahku mula menjelajah mulut Dtevdiya. Dia pun membalas dengan masukkan lidahnya kedalam mulutku. Aku dengan selamba memegang teteknya. Dia pula mula bermain dengan adik kecikku yang telah berdiri tegang sekian lama. Dengan pantas dia membuka seluar aku dan memegamg batangku. Tiada lagi komunikasi , hanya aksi yang berjalan.Seolah olah dia faham hajat aku, dia mula mengisap ‘aiskrim hidupku’. Selepas beberapa ketika aku dah hampir mencapai klimaks tapi dengan pantas aku menolak Tevdiya ke sofa dan buka tualanya. tevdiya pula tak tahan lagi.Dia suruh aku lakukan dengan cepat. Aku pun dah tak tahan lagi. Dengan pantas aku masukkan senjata ju kedalam cipap Tevdiya yang masih ketat dan belum hilang daranya. Selepas hampir sepuluh minit aku menyorong tanpa henti,kanji berzat aku dah nak keluar .cepat-cepat aku asukkan batangku kedalam mulut Tevdiya. Dia tak membalas. Katanya sedap . Selepas setengah jam kami lakukan lagi. Selepas peristiwa bersejarah ini, Setiap hari rabu dan Sabtu kami lakukan aktiviti ini. Sehingga kini kami masih lakukan lagi.

Aku Dan Mertua Ku

Kisah ini berlaku pada diriku bermula 2 tahun dahulu dan telah berterusan sehingga kini. Aku tidak minta ia berlaku kerana sebelum ini aku memang hidup bahagia disamping isteriku yang cantik dengan 7 orang anak. Tiada apa-apa kekurangan pada isteriku. Dalam bilik tidurpun isteriku masih hebat. Dia dapat melakukan apa sahaja asalkan kami puas ketika bersama. Sejak kematian bapanya, isteriku semakin rapat dengan emaknya dan aku bertindak membantu menyara adik-adik iparku bersekolah. Kami makan bersama-sama dan selepas makan, aku lihat anak-anak dan adik iparku telah berkenalan dengan ramai rakan sebaya mereka dan bermain bersama-sama di kawasan perkampungan itu. Emak mertuaku terus bergerak ke chaletnya. Katanya, dia hendak berehat. Aku dan isteriku bersiar-siar di tepi pantai yang hanya diterangi oleh cahaya lampu pantai yang malap dan cahaya bulan di langit. Kami mencari suatu sudut yang sunyi dan berasmara seperti kami mula-mula baru kahwin dahulu. Apabila kami terasa ingin bersetubuh, kami kembali ke chalet dan terus masuk ke bilik. Oleh kerana anak-anak masih belum balik, kami bersetubuh sepuas-puasnya didalam bilik. Aku tak tahu kenapa malam ini aku tidak boleh terpancut sedangkan isteriku telah tiga kali lemas. Mungkin peristiwa siang tadi bersama emak mertuaku mengganggu perasaanku. Aku mengenangkan peristiwa yang berlaku antara aku dan mak mertuaku siang tadi. Adakah disengajakan atau tidak. Aku belum pernah bernafsu terhadap perempuan lain selain isteriku yang cantik dan bertubuh mekar, tetapi hari ini aku terangsang terhadap emak mertuaku sendiri. Walau dalam usia 54 tahun, emak mertuaku masih nampak menarik. Tidak terlalu kurus tetapi gebu. Buah dadanya terasa masih utuh dan keras ketika menghimpit dadaku. Daging pinggangnya masih kental. Aku cuba melawan perasaanku tetapi nafsu syaitan masih menggodaku. Dalam benakku bertanya sendiri. Adakah dia akan menyerah dengan mudah kalau aku menggodanya. Perasaan yakin dan tidak yakin berkecamuk dalam benakku. Nak buat atau tidak. Akhirnya aku berkeputusan untuk mencuba dan aku melangkahkan kakiku ke chaletnya. Dipertengahan perjalananku aku tersentak apabila tiba-tiba emak mertuaku berdiri didalam kegelapan malam dihadapanku. ” Eh! Mak, nak ke mana ?” Tanyaku dengan nada terperanjat. Dia menyahut. “Emak tak boleh tidur kerana dah puas tidur siang tadi, Arshad nak kemana ?” Dia menanyakan aku pula. ” Arshad pun tak dapat lelap mata. Kan sejuk ini mak, kenapa tak pakai baju sejuk?” Aku meneruskan kata-kataku. ” Taklah Arshad, angin malam ni hangat sangat. Kalau Arshad belum nak tidur, teman mak jalan-jalan kat pantai.” Pintanya. “Baiklah mak, jom.” Jawabku. Situasi ini telah melenyapkan segala yang aku ranncangkan tadi. Aku tak tahu nak buat apa bila berhadapan dengannya begini lalu aku cuba turutkan kehendakknya sebagai emak mertuaku. Kami bersiar-siar dengan mengikut langkah kakinya. Kami berjalan seiringan dengan jarak selengan sambil bercakap bila perlu sahaja. Tanpa sedar, kami telah berjalan jauh dari tempat penginapan kami. Tiada lagi lampu pantai hanya cahaya bulan menerangi laluan kami. Sesampai dikawasan berbatu, kami memanjat ke atas dan berdiri menikmati angin malam. Emak mertuaku berdiri diatas batu sambil aku duduk lebih kurang dua meter dibelakangnya. Cahaya bulan yang memancar ketubuhnya menembusi kain pelekat dan baju kebaya kedahnya sehingga menampakkan bentuk tubuh yang serta merta merangsang syahwatku. ” Dia menggoda lagi ke?” kata hatiku. Tiba-tiba dalam kesunyian malam itu, aku terdengar suara-suara dari dalam semak-semak dibelakangku. Emak mertuaku juga terperasan lalu bergerak menuju ke arah ku. ” Bunyi apa tu, ada orang kat sinilah Arshad.” Emak mertuaku berkata sambil terus bergerak menuju ke arah datangnya suara tersebut. Aku menuruti dibelakangnya. Langkahnya terhenti apabila terlihat sesuatu. Aku bergerak rapat ke arahnya dan amat terperanjat sekali apabila melihat bayang-bayang dua manusia sedang enak bersetubuh dihadapan kami. Seketika pula terdengar disebelah kanan dan kiri kami. Mereka semua sedang memadu asmara sambil melempiaskan nafsu masing-masing. Syahwatku terus terangsang tetapi aku melawannya. Tiba-tiba emak mertuaku bersuara membisikku. ” Diaorang semua tengah main, Arshad.” Aku hanya mampu menjawab, “A’ ah”. Dan tak tahu nak buat apa. Tiba-tiba leherku dipaut dan ditarik kebawah. Emak mentuaku telah terbaring dengan tangannya memaut leherku. ” Jangan cakap apa-apa, kita buat macam diaorang. ” Aku tersentak sebentar tetapi aku tahu ini lah peluang yang aku inginkan sejak tadi, kenapa pula aku harus menolak. Aku merebahkan tubuhku keatas tubuhnya dan terus mengucup mulutnya. Lidah dan gigi kami berlaga-laga dengan rakusnya. Sungguh nikmat. Aku ingin menikmati teteknya lalu aku seluk kedalam bajunya dan meramas-ramas payu dara emak mertuaku. Dia mengerang sambil tangan kanannya menyentap-yentap seluarku. Aku mengerti kehendaknya lalu bangun dan menanggalkan seluarku. Tanpa seluar dalam, batangku terus menerjah keluar sambil emak mertuaku menyelak kainnya keatas menampakkan kemaluannya yang masih lebat berbulu diterangi cahaya bulan. Dia mengangkat kelengkangnya dan aku terus rebah lalu menyucukkan batangku kemulut farajnya. Tanpa lengah-lengah dia menolak punggungnya keatas dan farajnya menelan batangku hingga ke pangkal. Kakinya memaut punggungku bagai tidak mahu melepaskan batangku. Kami terdiam sebentar dan farajnya mengemut-ngemut batangku. Nafasnya semakin kuat dan tiba-tiba sahaja dia mengerang dan terus longlai. Aku macam tak percaya. Belum pun aku bermula, dia sudah kekemuncak. Pautan kakinya dilepaskan dan batang aku yang masih keras terbenam dalam lubang farajnya. Tiada kata-kata yang keluar dari mulutnya. Dalam kegelapan malam itu, dia menarik tubuhku rapat ketubuhnya, mengucupku dan kemudian menolakku baring disebelahnya di atas rumput-rumput yang dibasahi embun bercampur perahan peluh kami berdua. Selepas beberapa ketika, masih tiada kata-kata hanya sekali-kali dia mengucup-ngucup dan menjilat dadaku. Tak tahu apa hendak aku katakan. Masing-masing membisu. Jam tangan aku berbunyi dan aku dekatkan kemataku menunjukkan jam 3.00 pagi. Pukul lima pagi, pasti isteriku akan bangun. Apa harus aku katakan jika dia dapati aku dan emaknya tiada dikatil masing-masing. Seperti dia mengetahui apa yang sedang aku fikirkan, tiba-tiba emak mertuaku bersuara sambil menarik-narik batangku yang mencodak kelangit. “Masukkan Arshad!, mak dah puas, Arshad mainlah emak sampai Arshad puas.” Aku tak tahu apa nak jawab. Aku hempap tubuhnya dan tusukkan batangku kedalam farajnya. Walaupun dia telah puas, dia membantu dengan mengerakkan punggungnya kekiri, kekanan, keatas dan kebawah. Sambil menyetubuhinya, aku ramas teteknya dan sekali-sekala aku rapatkan bibirku kebibirnya. Sekali sekala aku lajukan sorongan dan adakalanya aku perlahankan dengan tujuan dapat membangkitkan nafsunya semula walaupun terpaksa mengambil masa lama sedikit. Harapanku tidak sia-sia, kemutan farajnya mula terasa, lidahnya mula minta dinyonyot dan kakinya mula berpaut kuat tetapi apakan daya, aku sudah tidak dapat bertahan dan dengan sekali huja, batangku terbenam hingga ke pangkal dan terus menyemburkan air kasih hingga melimpah keluar bersama-sama dengan batangku yang mula layu. ” Maafkan Arshad mak, Arshad tak boleh tahan lagi.” Rayuku. Dia hanya menjawab. “Tak apalah.” Dan kami terus berpelukan dan berkucupan apabila jam tanganku berbunyi lagi. Kami terus membetulkan pakaian masing-masing dan meninggalkan tempat kami bermadu dengan insan-insan yang masih bergelimpangan melayari kasih mereka. Setibanya ditempat penginapan kami, aku menghantar emak mertuaku hingga kebiliknya. Sebelum beredar kami sempat berkulum lidah sambil dia meramas-ramas batangku dan aku menjolok-jolok jariku kedalam lubang farajnya. Aku terus membaringkan tubuhku disebelah isteriku dan terlena hinggalah aku dikejutkan oleh isteriku. ” Bang, bangun, sejam lagi kita nak bertolak ke tempat perkelahan. Semua dah bersedia. Apa ni, tidur jauh malam, kan lepak dah. Bangun cepat.” Mataku terasa kelat tetapi aku harus bangun. Aku bergerak menuju ke bilik air. Di depan chalet aku lihat emak mertuaku sedang rancak bergurau dengan cucu-cucunya, tidak lagi terconggok senyap sendirian seperti semalam. Dia memandang kearahku sambil tersenyum. Dia nampak riang sekali hari ini. Selepas mandi, aku terus masuk ke bilik. Aku lihat isteriku sedang berbaring di atas katil. Apabila nampak aku masuk, dia mula berkata. ” Bang, sebelum pergi, kita main sekejap.” Pintanya. Dalam hatiku berkata. “Wow!, boleh ke ni?” . Aku harus memikirkan sesuatu supaya keupayaanku tidak ketara selepas berhempas pulas dengan emaknya malam tadi.”Phew! apa aku nak buat ni. Rasa macam tak sanggup. ” bisik hatiku lagi. Supaya tidak mengecewakannya aku memberi alasan. “Has! Bukan tak nak, tapi kena minum RedBull dulu. Itupun selepas setengah jam baru boleh. Jadi masa tak ada sayang. Kita dah nak bertolak.” Penjelasan itu sudah cukup meyakin isteriku. Dia mengalah tetapi dengan kata-kata. ” Tapi malam nanti bagi Has tau.” Aku hanya mampu tersenyum. Masa untuk bertolak ke jeti untuk menaiki bot ke tempat perkelahan hampir tiba. Bot sudah berada dipengkalan dan pelancong-pelancong sedang berbaris untuk menaiki bot. Dari atas bukit tempat penginapan kami jelas nampak bot besar yang tertambat di jeti. Aku memanggil semua anak-anak aku dan adik-adik iparku supaya bergerak ke jeti. Tidak kelihatan emak mertua dan isteriku. Aku memanggil isteriku dan terdengar suara sahutan dari chalet emak mertuaku. Sebentar kemudian hanya isteriku sahaja yang keluar dan aku bertanya dimana emaknya. “Abang! Abang jangan marah ye!” “Kenapa?” Balasku. ” Emak takut dia mabuk lagi naik bot, jadi dia tak nak ikut. Tapi takkan nak tinggalkan dia sorang di sini.” Jawab isteriku. ” OK lah, Has tinggal dengan mak, biar abang bawa anak-anak.” Balas ku lagi. “Woi! Woi!, malam sikit,” jawab isteriku. “Has, pergi sama anak-anak, Abang temankan emak. Abang dah pernah ke sini tapi Has baru sekali ini. Jadi abang kenalah temankan emak. ” Aku tergamam sebentar dan memandang isteriku dengan pandangan yang memeranjatkan sambil membalas. ” OK! Tapi jaga anak-anak baik-baik, jangan ada yang lemas ” dan disahut oleh isteriku yang telah sampai ke bawah bukit. “Jangan takut, Abang jaga emak baik-baik tau.” Dan terus menghilang menuju ke jeti. Perasaanku bercampur-campur. Tidak suka kerana tidak dapat berkelah bersama-sama anak-anak dan isteriku. Suka, munkin peristiwa semalam akan berulang. Tiba-tiba emak mertuaku muncul di hadapan chaletnya sambil memandang aku. Aku meneriak kepadanya. ” Emak, kita pergi sarapan dulu kat sana jom.” Emak mertuaku terus berjalan menuju ke arahku. Setibanya disampingku, aku mengulang kembali kata-katanya semalam. ” Jangan cakap apa-apa, kita buat macam diaorang. ” Emak mertuaku tersenyum mendengarkannya lalu aku kucup sekali dibibirnya. Dia tersipu-sipu seolah-olah malu. Aku pimpin tangannya menuju ke gerai untuk bersarapan. ” Emak makan kenyang-kenyang, nanti tak cukup tenaga.” Aku memulakan perbualan. Dia bertanya, “Tenaga untuk apa?” lalu aku menjawab. “Untuk main dengan saya.” Dia hanya menyahut, “Ishhh, Arshad ni.” Kami bersarapan nasi lemak dan meminta lauk ketam goreng. Emak mertuaku begitu berselera sekali pagi ini. “Lepas ini kita nak kemana mak?” Tanyaku. Emak menjawab, ” Ke biliklah, ke mana lagi?” Aku terasa gembira sekali dengan jawapannya dan batangku menunjukkan perasaannya sendiri dan mula mengeras. Selesai bersarapan, kami bergerak menuju ke tempat penginapan dan aku bertanya kepada emak mertuaku dia hendak dichalet aku atau chaletnya. ” Dekat bilik maklah, kalau bilik Arshad nanti, bersepah air mani dan peluh. Nanti Hasnah perasan baru padan muka.” Aku akur dan terus menuju ke chalet emak mertuaku. Setibanya didalam chalet, aku menguncikan pintu dan tingkap-tingkap dan memasang penghawa dingin. Aku dakap emak mertuaku dan menjilat mukanya. Dia hanya tegak membatu membiarkan perlakuanku. Kemudian aku tanggalkan bajunya dituruti dengan kainnya. Dia tidak memakai seluar dalam dan berdirilah ia dihadapanku tanpa seurat benang. Dia cuba menutup dadanya dengan telapak tangan tetapi aku melarangnya. Aku arahkan emak mertuaku berdiri tegak dihadapanku kerana aku katakan padanya aku hendak menatap tubuh yang melahirkan isteriku. Aku duduk ditepi katil sambil memerhati setiap sudut tubuhnya. Umurnya 54 tahun. Muka tidak nampak berkedut tetapi jelas sedikit kedutan diatas lehernya. Kulit diatas dadanya sedikit kelihatan kasar tetapi buah dadanya sederhana dan licin keputihan. Lengannya masih gebu dan kelihatan sedikit lemak ditepi pinggang dan perutnya. Di sebelah kanan bawah perutnya ada parut melintang dari kanan ke kiri, bekas pembedahan untuk mengikat tiub falopiannya bagi mengelakkan kehamilan setelah melahirkan 14 orang anak. Ini bermakna, seberapa banyak aku pancutkan air maniku, dia tidak akan hamil. Punggungnya kecil dan melurus dari peha ke betisnya. Sungguh menghairahkan. Setelah puas aku menatap tubuhnya, aku bangun dan menanggalkan pakaianku dan bertelanjang bogel dihadapannya. Ketika aku menanggalkan seluar dalamku, dia memalingkan mukanya tetapi aku merapatinya lalu memenang kepalanya dan mengarahkan pandangannya kepada zakar ku. Dia mengeraskan kepalanya untuk berpaling semula lalu aku berkata padanya. ” Mak tak nak tengok benda yang masuk dalam pepek mak semalam.” Tanpa berkata, dia memusatkan pandangannya kepada zakarku. Kemudian aku mendongakkannya dan mengucup bibirnya. Cara dia menyambut kucupanku seolah-olah dia hendak berubah fikiran untuk tidak meneruskannya lalu tanganku ku letakkan pada buah dadanya dan perlahan-lahan meramas-ramas putingnya sehingga mulutnya terbuka dan menerima lidahku. Kami masih berdiri sambil melayan perasaan kami. Dia mula merangkul leherku dan sebelah tangannya membelai batangku yang sememangnya telah mencodak keras. Nafasnya semakin kencang, mendengus-dengus dengan kuat. Tiba-tiba dia meronta melepaskan tubuhnya dari dakapanku. Aku tersentak seketika tetapi apabila di terus naik keatas katil dan terlentang mengangkang menampakkan pepeknya dengan gaya seorang perempuan yang kelaparan sek, aku terus menerkamnya. Lantas dia mencapai batangku dan menghalakannya ke lubang farajnya. Dengan sekali henjut, seluruh batangku terbenam ke dalam bersamaan dengan suaranya yang mengerang kesedapan. Semasa ini kami tidak pandai lagi melakukan “foreplay” maka itu kami terus sahaja bersetubuh. Setiap tolakkan masuk batangku disambut dengan suara mengerang dari emak mertuaku. Sorong menyorongku semakin laju, seirama dengan ayakan punggungnya. Lidahku dinyonyot sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya hinggalah tubuhnya mengejang dan mengigil akibat kepuasannya telah memuncak. Aku hentikan gerakanku seketika sambil menekan batangku sedalam yang munkin. “Uhhhhggg, uhhhhgggggg.” suara garau keluar dari tengkoroknya menandakan nikmat yang amat sangat diikuti dengan tubuhnya yang terus longlai tidak bermaya. Setelah keadaan reda, aku teruskan gerakan batangku kelubang farajnya. Dalam kedinginan penghawa dingin pun tidak dapat menahan curahan peluh kami, bersatu membasahi tubuh dan tilam tempat kami bersetubuh. Aku memperlahankan gerakan batangku yang licin keluar masuk lubang nikmat yang telah dibasahi lendir yang terbit hasil nikmat persetubuhan kami. Dadanya turun naik dengan nafasnya yang kencang seperti orang yang baru menamatkan perlumbaan 100 meter dipadang. Dalam usianya 54 tahun, staminanya tidak sekuat nafsunya lagi tetapi keperluan syahwat dan nafsunya amat diperlukan untuk terus menikmati kepuasan. Aku mengalah dan mencabut batangku lalu berbaring disebelahnya, menunggu sehingga kepenatannya reda. Dalam keadaan lemah laonlai itu tangannya mencapai batangku dan membelai perlahan-lahan sehingga lendir dibatangku kering dibuatnya. Emak mertuaku berpaling memandangku sambil tersenyum puas. ” Biar emak rehat sekejap ya Arshad.” Rayunya pada aku. Aku hanya menganggukan kepalaku. Dalam pada itu, tanganku aku letakkan pada pepeknya dan meraba-raba lubang nikmat tersebut. Dia membuka luas kelengkangnya supaya aku dapat terus mainkan jari-jariku. Mungkin kerana terlalu keletihan, emak mertuaku terlena. Aku bangun mencari tuala dan aku kesat hingga kering lendir yang membasahi pepeknya. Setelah kering, aku menghempapnya lalu memasukkan batangku kelubang nikmat itu dan mengerakkannya perlahan-lahan. Emak mertuaku membuka matanya dengan lesu dan membiarkan aku menyetubuhinya. Lima minit kemudian aku melepaskan benih kasih ku ke dalam lubang farajnya. Sekali lagi pepeknya dibasahi dengan air maniku. Dia masih terlena dan setelah aku cabut batangku keluar aku turut terlena disisinya. Bila aku tersedar, jam dinding telah menunjukkan pukul 12.30 petang dan perutku terasa lapar. Emak mertuaku masih nyenyak dengan dengkuran perlahan. Aku bangun dan terus kebilik mandi, membersihkan tubuhku dan apabila aku keluar dari bilik air, dia masih lena. Aku duduk dikerusi di hadapan katil sambil menatap tubuhnya. Dalam hatiku bertanya sendiri, mengapakah mesti emak mertuaku menjadi perempuan selepas isteriku yang aku tiduri. Sampai bilakah hubungan ini akan berterusan. Setelah sekian lama duduk memerhati tubuh mertuaku yang baru aku gauli dengan nikmatnya bertelanjang bulat di atas katil aku bangun mengejutnya. ” Mak!, Mak! ” terasa janggal pula memanggilnya mak selepas apa yang kami lakukan bersama. “Mak! Bangun.” Apabila dia membuka matanya, bagai seorang yang baru dikejutkan dari mimpinya, dia cepat-cepat menarik selimut untuk menutupi tubuhnya yang bertelanjang bulat. Dengan rambutnya yang kusut masai dan baru bangkit dari tidur barulah kelihatan seperti seorang perempuan tua seusia umurnya. Aku duduk disisinya sambil memegang bahu dan berkata, ” Emak, Arshad ni. Bangun dulu dan kita pergi makan tengahari.” Seolah-olah baru sedar dari lamunan dia menjawab. ” Oh, Arshad ” lalu terus bangun dan melepaskan selimut yang menutupi tubuhnya dan terus bergerak ke bilik air. Dengan bertuala aku mengikutnya ke bilik air. Dia telah merapatkan pintu bilik air lalu aku mengetuk untuk masuk. Tiada jawapan seketika lalu aku menolak pintu bilik air dan masuk. Aku lihat seorang perempuan tua dan dia telah menanggalkan gigi palsunya sedang mencangkung membuang air kecil. Bersama air kencingnya, meleleh keluar lendir berwarna putih. Matanya memandang ke bawah melihat lendir putih yang banyak sekali keluar bersama air kencingnya sambil berkata. ” Banyaknya air mani Arshad dalam pepek mak.” Apabila dia mendongak semula memandang padaku, wajahnya tanpa gigi palsunya tampak terlalu tua. Alangkah anehnya perasaanku, keadaan wajahnya membuatkan aku semakin terangsang kuat lalu aku membuka tualaku dan menunjukkan batang aku yang keras mencodak kedepan. Dia cuba menyembunyikan mukanya dengan menutupnya dengan kedua-dua belah tangan. Aku bergerak rapat kearahnya yang sedang mencangkung dan menariknya bangun berdiri dihadapanku. Aku kuakkan tangannya lalu menatap wajahnya tetapi dia cuba menundukkan wajahnya mengelak dari tatapanku. Aku menundukkan kepalaku dan mencapai bibirnya dengan mulutku tetapi dia berpaling dan berkata. ” Jangan tengok mak macam ni. Mak malu.” Tanpa banyak bicara aku mengangkatnya lalu membawanya keluar dari bilik air dan membaringkannya di atas katil. Aku telah terlalu terangsang dan tidak boleh mengawal perasaanku lagi. Aku naik keatasnya dan mendepangkan kedua-dua tangannya. Dia memalingkan mukanya mengelak dari pandangnku. Aku jerit kepadanya. ” Pandang sini. ” Emak mertuaku terkejut dengan suara ku yang meninggi tetapi di menuruti arahanku dan memandang ke arahku. Aku merapatkan mulutku ke mulutnya yang tanpa gigi. Aku belah mulutnya dengan lidahku dan melahapnya dengan rakus. Batangku masih terletak diatas perutnya. Aku lepaskan tangannya, memaut rambutnya sambil berkucupan. Air liur kami bertakung dengan banyak sehingga meleleh-leleh keluar bercampur baur.Tangannya memaut tengkukku dan kami terus berkucupan selama beberapa minit lagi. Kemudian aku turun dari tubuhnya dan berbaring disisinya. Aku mengiringkan tubuhku dan memeluknya. Aku lihat air mata emak mertuaku meleleh keluar dari matanya. Dia menangis dengan senyap. Aku menongkat kepalaku memandangnya dan sebelah tanganku memegang buah dadanya. ” Mak menangis mak, kenapa ? ” Tanya ku. ” Arshad, kita dah lakukan dosa besar, Mak rasa berdosa pada Hasnah. Mak kesian pada dia.” Timbul rasa kekesalan pada dirinya dan dia menyambung, ” Mak rasa kita lupakan apa yang telah kita lakukan dan kembali seperti biasa. ” Aku hanya terdiam tanpa kata-kata. Aku cuba mencium bibirnya tetapi dia mengelak dan mengetapkan bibirnya dan terus berkata. ” Walaupun mak akan rasa kekosongan tetapi biarlah ia berlalu dengan sendirinya. Maafkan mak, Arshad. ” Situasi begini membuatkan aku panik lantas aku terus bangun mengenakan pakaianku dan beredar keluar dari chaletnya membiarkan emak mertuaku bersendirian. Kemudian aku terus menuju ke restoran untuk mengisi perutku yang lapar sambil melayani fikiranku yang berserabut dengan seribu persoalan. Selesai makan, aku duduk di jeti, cuba menenangkan fikiranku. Setelah dia mengajar aku betapa enaknya perhubungan sumbang ini, tiba-tiba dalam sekelip mata dia cuba mengakhirinya. Aku masih mengingini untuk meratah puas-puas tubuhnya. Bagaimana akan aku hadapinya selepas ini ? Aku bertekad untuk bersemuka dengannya sebelum isteri dan anak-anak aku pulang sekitar jam 6.30 petang ini. Jam aku menunjukkan pukul 2.30 petang dan emak mertuaku tidak kelihatan dimana-mana. Dia pasti masih berada dichaletnya. Aku terus menuju ke restoran untuk membelikan makanan untuk dibawa kepadanya. Aku melangkahkan kakiku menuju ke chaketnya dan sesampai di pintu chalet, aku mengetuk dan emak mertuaku membuka pintu. Belum sempat aku mengatakan sesuatu dia mula bersuara. ” Arshad, mak nak cakap sikit dengan Arshad. ” lalu dia duduk di atas kerusi. Aku menghulurkan makanan yang aku belikan seraya berkata. ” Nah mak. Arshad belikan mak nasi bungkus. Mak makanlah dulu. Selepas ini kita boleh berbincang. ” ” Takpe lah, letak dulu atas meja ni. Nanti mak makan. Kita mesti bincang dulu. ” balasnya. Aku duduk di kerussi berhadapan dengannya lalu memusatkan pandanganku kearahnya. Emak mertuaku cuba mengelak pandanganku. Dia tidak memandang tepat padaku. Aku jadi sedikit gementar untuk menghadapi suasana ini tetapi aku kuatkan semangat dan memulakan bicara. ” Mak, kalau mak nak bincang tentang apa yang kita dah lakukan, Arshad bertekad, walau apapun yang akan berlaku, Arshad tetap mahu main dengan emak.” Belum sempat aku menyambung kata-kataku, dia menyampuk, ” Arshad, apa yang kita lakukan ini berdosa. Mak tak tahu kenapa mak buat macam ini, dengan menantu mak pulak tu. Terus terang mak katakan, mak memang bernafsu kuat. Selepas bapak meninggal, mak masih boleh bertahan lagi tetapi sejak Pak Ayub mengusik-usik mak hari itu, tiba-tiba mak rasa mak perlukannya lagi. Nafsu mak kembali lagi walaupun mak dah tua ni. ” ” Mak, nafsu akan pergi selepas kita mati. Selagi kita hidup, selagi itu kita akan mempunyai nafsu. Semalam mak dah ajar saya curang dengan isteri saya dan saya dah mula seronok main dengan mak tapi tiba-tiba mak nak cerita pasal dosa pulak. Saya nak mak faham betul-betul, saya tetap nak teruskan apa yang kita dah mulakan. ” Suaraku mula meninggi. ” Kita ikutkan saja hati kita, orang lain tak perlu tahu. Bila saya hendak, mak mesti beri, kalau tidak saya akan lakukan perkara yang mak tak ingin tahu. Fahamkan itu dan jangan banyak cakap lagi. ” Aku mula mengherdiknya. Dia kelihatan terperanjat dengan lakuku dan menunjukkan kegelisahannya. ” Sekarang makan dulu, lepas ini kita main. ” aku menyambung dengan batang aku mula mengeras. ” Mak belum lapar lagi, nanti karang mak makanlah.” Balasnya sayu. Aku terus memerintahnya. “Kalau gitu, naik atas katil dan bukak baju mak sekarang juga. Saya dah tak tahan nak main. ” Aku sendiri terkejut dengan kata-kata yang aku keluarkan tetapi nafsu telah mengawal diriku. Aku mesti menyetubuhinya lagi. Mak mertuaku bangun dan berlalu masuk ke bilik, menanggalkan pakaiannya satu persatu dan baring meniarap di atas katil. Aku dengan masih berpakaian membaringkan diri disebelahnya. Aku mengusap rambutnya dan merapatkan bibirku kepipinya lalu menciumnya. Serentak dengan itu, dia mengiringkan tubuhnya menghadap aku sambil tersenyum. ” Mak, maafkan Arshad kerana berkasar dengan mak tadi. ” aku mulakan berkata padanya. ” Kalau mak nak lupakan bahawa kita telah buat perkara ini, Arshad akan bangun dan tinggalkan bilik ini ?. ” Belum sempat aku menghabiskan ayatku, emak mertuaku menyambut cakapku. ” Dah lah Arshad, kita dah terlanjur jauh. Emak perlukan seorang lelaki dalam hidup mak. Kalau Arshad sudi, Arshad boleh jadi lelaki tu. ” Aku cuba mendapatkan kepastian daripadanya . ” Maksud mak, kita akan teruskan begini. ” aku menyambung. Dia hanya menganggukkan kepalanya mengiakan. Aku terasa lega kerana kini aku tidak berlawan dengan perasaanku lagi dan tidak bertepuk sebelah tangan. Buat seketika aku ketepikan perasaanku terhadap isteriku, anaknya. Aku menarik emak mertuaku naik ke atas tubuhku dan kami berkucupan sambil tanganku meraba-raba belakang tubuhnya. Tangan aku singgah dipunggungnya yang berisi dan aku ramas-ramas perlahan-lahan. ” Arshad, sebelum Hasnah dan anak-anak balik ? ” Aku faham maksudnya dan menyekat kata-katanya dengan menarik rapat mulutnya dan menolak lidahku ke dalam. Dia menyambut dengan menyonyot-nyonyot lidahku. Sambil memeluknya, aku mengolekkan badan dan menghempap tubuhnya. Aku meneruskan meraba ke buah dadanya dan meramas-ramas perlahan-lahan. Nafas emak mertuaku semakin kuat dan kencang. Dia telah menunjukkan tanda bersedia untuk disetubuhi. Aku bangun perlahan-lahan dan melepaskan kucupan kami lalu membuka baju dan seluarku. Dia terlentang dikatil sambil tangannya meraba-raba bibir farajnya yang kelihatan berkilat-kilat diselaputi lendirnya sendiri. Perlahan-lahan aku menghempap tubuhnya lagi dan menemukan mulut kami. Kami berkucupan dan buah dadanya terhempap oleh dadaku. Aku mengesek-gesekkan tubuh kami dengan mengoyang-goyang perlahan-lahan. Tangan kananku aku susurkan ke farajnya dan memain-mainkan jariku di situ. Sekali-sekala aku jolokkan jariku ke dalam lubang nikmatnya. Seiringan dengan itu, dia mengoyang-goyangkan punggungnya. ” Arshad!, masukkan. ” Emak mertuaku merayu. Dengan itu, aku bangun dan memegang kedua-dua kakinya dan mengangkangkannya. Perlahan-lahan aku letakkan kepala zakarku ke mulut farajnya dan menolak sedikit demi sedikit hingga terbenam keseluruhannya. Apabila kepala zakarku mencecah pangkal rahimnya dia mengerang kesedapan. Aku rebahkan tubuhku menghempap tubuhnya sambil menyorong dan menarik batangku keluar, masuk perlahan-lahan. Matanya pejam menahan kenikmatan dari pergerakanku. Aku merapat ke telinganya dan membisik. ” Sedap tak mak. ” Dia hanya menganggukkan kepala dan aku menyambung lagi. ” Kia buat selalu. ” Dia membalas dengan suara tersekat-sekat menahan kenikmatan. ” Arshad mesti selalu jenguk-jenguk mak. Kita boleh main selalu.” Bila aku menghentikan pergerakkanku, dia akan mengayak-ayak punggungnya seperti tak sabar untuk menikmati puncak kenikmatan. Aku teruskan gerakan sorong-tarik perlahan-lahan dan sekali-sekala aku henyak-henyak sekuat-kuat. Setiap kali dia menerima henyakkanku, dia akan mengerang. Tiba-tiba dia mengayak punggungnya dengan laju sambil merayu. ” Arshad, mak nak sampai, mak nak sampai, mak nak sampai, laju??? laju lagi ?.. Ooo ?arghhhh ?.. ahhh ?.ahhh ?ahhhh. ” Serentak dengan itu aku melajukan pergerakanku dan ?. ” Uuuhhhh ?. Sampai sayang. ” darinya dan kami sama-sama memancutkan air kasih. Tubuhnya mengeletar kenikmatan menerima air kasih ku ke dalam farajnya. Mulutnya mencari-cari mulutku dan mengucupku dengan rakusnya. Kami sampai serentak dengan peluh membasahi tubuh kami. Selesai pertarungan kami, kami sama-sama terbaring terlentang menghadap ke siling untuk menenangkan nafas kami kembali, masing-masing senyap tanpa berkata-kata buat seketika. Sesekali aku menoleh pada emak mertuaku, Dia tersenyum lemah bila mata kami bertentang. Dia kelihatan gembira. Begitu juga aku. Setelah nafas kami kembali tenang, kami berpelukkan dan berkucupan. Aku memberanikan diri menyatakan aku cinta padanya dan mahu kerap bersamanya apabila ada kesempatan dan dia membalas dengan mengatakan dia juga telah jatuh cinta pada aku dan terasa amat sayang padaku, bukan sebagai menantunya tetapi sebagai kekasihnya. Dia berjanji akan selalu menyerahkan tubuhnya untuk aku kerjakan selagi ada kesempatan yang mengizinkan. Dia memerlukan lelaki dan lelaki itu adalah aku. Sebelum kami membersihkan diri masing-masing untuk menyambut kepulangan isteri dan anak-anakku, kami sempat bertarung sekali lagi tetapi secara sederhana dengan penuh kasih sayang. Air maniku telah kehabisan tetapi cukup untuk kami merasa puas dan nikmat. Petang itu kami duduk di jeti, menunggu rombongan perkelahan pulang dan lagak kami seperti mertua dan menantu. Walaupun kami ingin duduk berpelukkan seperti pasangan lain yang duduk di jeti bersama-sama kami, kami terpaksa menahan perasaan tersebut. ” Arshad, jangan sampai sesiapa sedar hubungan kita, terutama Hasnah dan anak-anak mak yang lain. Nanti kecuh jadinya. ” Emak mertuaku memulakan perbualan. Aku menyampuk. ” Kita sama-sama jaga perasaan kita depan dia orang, walaupun saya ingin peluk mak sentiasa.” ” Mak juga rasa macam itu. Kalau boleh mak nak Arshad peluk mak selalu. ” balasnya. ” Mak tak pernah bercinta dan tak pernah tahu akan rasa cinta itu bagaimana agaknya tetapi hari ini mak rasakan bahawa perasaan cinta pada Arshad begitu membara sekali. Dulu mak kawin dengan bapak atas kehendak orang tua. Sehingga mak melahirkan 14 orang anak, perasaan cinta itu tidak pernah wujud dalam hidup mak. Mak cuma rasa bahawa hubungan mak dengan bapak adalah kerana tanggungjawab mak sebagai seorang isteri kepada suami sahaja. ” Emak mertuaku mula bercerita dan aku hanya mendengarkan sahaja. Dia meneruskan, ” Hari ini, mak dapat rasakan cinta, ? cinta mak pada Arshad. Kalaulah kita tidak ada hubungan muhrim, mak hendak kawin dengan Arshad dan hidup bersama sebagai isteri Arshad supaya mak dapat menikmati sepenuhnya rasa cinta yang tak pernah mak alami selama ini, dan mak nak nikmatinya sehingga ke akhir hayat. ” ” Bagi saya mak, saya pernah bercinta, cinta pada Hasnah, isteri saya dan anak mak. Mak pun tahu bagaimana saya lalui itu dua puluh dua tahun lalu. Saya sendiri yang beritahu mak dan bapak bahawa saya cintakan anak mak dan mahu mengahwininya. Sehingga sekarang pun kami tetap macam dulu. Kami masih menyintai antara satu sama lain. ” Aku menjelaskan pada emak mertuaku. ” Tapi pada hari ini, saya telah jatuh cinta pada maknya. Dulu saya jelaskan pada mak bagaimana saya cintakan anak mak tetapi pada hari ini saya masih tetap cintakan Hasnah. Pada hari ini juga saya dapat rasakan cinta saya pada mak. Cinta bagi kali kedua ini amat berlainan dan hebat sekali. Di sini, emak di hadapan saya. Saya tidak dapat menyentuh mak dikhalayak ramai, perasaan rindu saya pada mak dah mula terasa apa lagi selepas ini kita akan berjauhan buat sementara dan akan berjumpa sekali-sekala jika ada kesempatan. ” jelasku lagi. Kami sempat berbual panjang, menjelaskan perasaan masing-masing dan merancang masa depan kami. Bila dan bagaimana kami dapat bertemu dan meneruskan hubungan kami supaya tidak dihidu oleh sesiapapun. Untuk hari-hari seterusnya percutian ini kami berjanji tidak akan melakukan apa-apa supaya jauh dari syak wasangka sehinggalah Hasnah, anak-anak dan adik iparku pulang. Pada malam itu, kami semua makan bersama. Aku teringatkan janjiku pada isteriku untuk memuaskannya pada malam ini. Aku ragu-ragu jika aku akan mengecewakannya pada malam nanti kerana seluruh tenagaku telahku kerahkan untuk emaknya siang tadi. Maka itu, selepas makan aku minta izin pada isteriku untuk merayau-rayau sendirian pada malam itu dan berjanji akan pulang awal untuk melayani nafsunya pula. Seawalnya tadi, nafsunya memang sudah berkobar-kobar tetapi dia mengizinkan aku setelah aku membuat janji padanya. Tujuan aku adalah untuk membeli minuman bertenaga “Red Bull” dan menongakknya supaya tenagaku kembali untuk melayan isteriku pula. Nasib aku kurang baik, tidak terdapat kedai yang menjualnya. Aku mula risau dan terus menyusur di gerai-gerai kampung Salang. Aku berhenti untuk minum di sebuah gerai minuman untuk membasahkan tekakku apabila nasib menyebelahiku. Gerai itu ada menjual kopi Tongkat Ali. Aku minum hingga dua gelas hingga badan aku berpeluh kepanasan walaupun cuaca malam itu, dingin sekali. Selepas menghabiskan dua gelas, aku pun beredar untuk pulang ke chalet dan kebilik untuk bertarung kali kedua pula, kini dengan isteriku. Nampaknya Kopi Tongkat Ali tidak mengecewakan aku atau mungkin ketika aku menyetubuhi isteriku, aku membayangkan emaknya. Yang penting, isteriku puas, seperti biasa, sebelum aku terpancut, dia sampai kepuncak nikmat sebanyak dua kali dan terus terlena kepenatan. Malam itu aku tidur nyenyak dan hanya sedar pada jam 6.00 pagi esoknya. Aku keluar bersiar-siar menyedut udara pagi di tepi pantai. Semasa aku turun dari chalet aku menoleh ke chalet emak mertuaku. Dia tidak kelihatan. Mungkin belum bangun tidur kerana terlalu penat. Jam 7.30 pagi semua berkumpul untuk sarapan pagi. Aku dan emak mertuaku saling pandang memandang sesekali. Aku rindu untuk memeluknya tetapi apakan daya. Emak mertuaku juga berperasaan sama. Dia menceritakan pada aku selepas kami dapat bersama, setelah pulang daripada percutian. Jadual hari itu, kami semua di bawa untuk membuat ” Jungle Tracking ” untuk berkelah di Air terjun dan melihat hidupan liar di Pulau itu. Kali ini, aku dan emak mertuaku ikut bersama. Kerap isteriku suruh aku membantu memimpin emaknya. Walaupun kami mempunyai kesempatan tetapi kami dapat mengawal diri menunaikan janji kami. Aku berlagak sebagai menantu yang baik dan bertanggung jawab dan emak mertuaku menjalankan peranannya sebagai seorang tua yang tidak berdaya berjalan jauh. Sesekali aku mendukungnya. Isteriku kelihatan bangga kerana aku nampak sayang dengan emaknya dan menjaganya dengan baik. Hari itu berjalan dengan tenang. Pagi esoknya kami menghabiskan masa bersiar-siar di Kampung Salang kerana selepas makan tengahari kami akan pulang ke tanah besar di Mersing, Bot kami bertolak pulang pada jam 2.00 petang. Pada kali ini, emak mertuaku tidak mabuk lagi. Dia boleh naik dan turun sendiri dari bot. Kami sampai ke daratan jam 4.00 petang setelah dua jam perjalanan. Jam 4.30 kami terus bertolak dengan bas perlancongan untuk pulang ke bandar. Seterusnya, perhubunganku dengan emak mertuaku berjalan dengan baik sehingga kehari ini tanpa dapat dihidu oleh sesiapa. Kini hubungan kami telah berjalan selama dua tahun. Sebagai seorang kontraktor, masa aku tidak terkongkong. Aku menyerahkan kerja-kerja pada pembantuku. Urusan pejabat ditangani oleh isteriku dan adik-adik iparku. Kini kunjunganku ke rumah mertuaku semakin kerap tanpa ditemani oleh isteriku kerana terlalu sibuk dengan urusan pejabat yang sengaja aku sibukkannya. Rumah emak mertuaku telah aku besarkan. Sebuah bilik khas untuk keluargaku apabila kami berkunjung telah aku bina, yang sebenarnya adalah syurga bagi aku dan emak mertuaku untuk meneruskan hubungan kami memuaskan nafsu masing-masing lagaknya sebagai suami isteri. Bilik tersebut hanya aku yang memegang kuncinya dan adik-adik ipar yang amat hormat padaku tidak sesekali mahu mengambil kisah apa yang berlaku dalam bilik tersebut. Mereka juga tidak pernah tahu sama ada aku ada dalam bilik tersebut atau tidak kerana ia terletak di tingkat dua. Di tingkat dua tersebut yang tidak pernah dinaiki oleh adik-adik iparku kerana mereka masing-masing aku binakan bilik sendiri lengkap dengan perabut dan kubelikan set hiburan dalam bilik mereka. Tingkat atas hanya mempunyai bilik keluargaku dan emak mertuaku. Sebab itu apabila emak mertuaku naik ke atas, tiada siapa ambil peduli. Dia akan dipanggil dari bawah sahaja apabila diperlukan dan jika dia keluar dari bilik akupun tiada siapa akan menyedarinya. Maka itu kami bebas melakukan apa sahaja ketika kami bersama. Biasanya apabila kami bersetubuh, aku akan membuka HiFi dengan kuat supaya segala bunyi semasa kami sedang bersetubuh tidak akan kedengaran. Pada isteriku, selalu aku katakan bahawa aku kena kerja luar berhampiran dengan kampung mertuaku dan aku akan tidur atau berehat di rumah emaknya. Dia amat gembira sekali kerana aku kerap berkunjung dan menjenguk emaknya. Pernah suatu ketika ketika aku sedang menyetubuhi emak mertuaku, telefon bimbitku berbunyi. Dengan batangku masih terbenam dalam lubang nikmat emak mertuaku aku menjawab telefon bimbitku. Melalui telefon, isteriku menanyakan aku berada dimana. Aku nyatakan aku sedang berehat di rumah emaknya. Untuk menyakinkan dirinya dia minta untuk bercakap dengan emaknya. Aku katakan bahawa emaknya sedang berada di dapur tetapi dia tetap ingin bercakap dengan emaknya lalu aku berpura-pura menjerit memanggil emaknya sedangkan emaknya sedang aku hempap dengan batangku masih tertanam. Aku senyapkan selang seminit dan kemudian aku serahkan kepada emak mertuaku yang sedang aku hempap. Emak mertuaku mengambil telefon tersebut dan memulakan perbualan dengan anaknya sambil aku meneruskan henjutan batangku. Aku teruskan menyorong tarik batangku, aku menghisap buah dadanya sedang dia terus berbual-bual dengan anaknya. Aku melihat wajah emak mertuaku menahan kenikmatan dari persetubuhan kami. ” Has! Mak tak dapat berbual panjang ni. Nanti hangus lauk atas dapur, nantilah kita berbual lagi. ” Emak mertuaku cuba menamatkan perbualan telefon dengan isteriku dan terus menyerahkan telefon bimbit kepadaku. Aku memastikan aku telah menutupnya dan selepas itu, emak mertuaku mengerang dengan kuat kerana terlalu nikmat dengan asakkanku. Kami meneruskan persetubuhan kami sehingga kekemuncak. Setiap kali aku berkunjung, akan berakhir dengan sama-sama lemas melakukan persetubuhan berulang-ulang. Kami merasa sungguh bahagia sekali. Dalam pada itu, peti ais di bilikku sentiasa dipenuhi dengan air tin Tongkat Ali untukku dan air tin Manjakani untuk emak mertuaku. Apabila hendak memulakan persetubuhan, kami akan sama-sama menonggak air tersebut dan bertahanlah persetubuhan kami sehingga dua jam. Dengan Tongkat Ali, batangku keras menegak dan dengan Manjakani, pepek emak mertuaku sentiasa sempit seperti anak dara.

Kisah budak-budak

Ini adalh kisah benar, yg brlaku pada aku. Aku pelakon, aku pengarah. masa tu, aku baru form2. aku ni kira jenis kuat seks gak la.sejak rumah aku ada internet, memacam aku buka. dulu mana ada khakis. yang ada cuma melayu bogel n babyrina. sumer laman web tu dah expired, government dah tutup. ok la, kembli ke point asal. Minat aku dulu2, ske kat puki yg bersih licin, especially yg budak2. so nak dijadikan crite, sepupu2 aku ramai yg comel2 (bdk kecik mmg la comel2). satu hari, aku n family balik kampung. Time tu raya. Kecoh rumah nenek aku. Ye la, sumer balik sama2, nak raya. sumer berkumpul, tido kat umah nenek aku. ada 6 family sumernye. Disebabkan terlalu ramai umat, masing2 tido bersepah. ada sampai yg tido kat dapur. korang bayangkanla. Rumah nenek aku ni plak, bnyk yg terbuka. maksud aku, bilik takde pintu, or dinding. nak dijadikan cerita, sepupu2 aku yg pompuan. diorang tido kat ruang tgh rumah. aku plak ruang tamu depan. tak brapa jauh la. aku pon apa lagi, dlm otak dah piki, mcm mana aku nak merasa cipap malam ni… adik aku pon naik tegang, nasib baik pakai spender, kalo tak dan kantoi ngan family aku. hehehe Malam tu bermula la, era baru dalam idop aku, merasa pegang cipap, setelah sekian lama tgk kat internet je. Otak aku dah tak piki pe dah. malam tu aku target adik sepupu aku yg muda 5 tahun dari aku. nama dia mas. dia memang comel la. ada tahi lalat kat bwh bibir, mcam siti nurhaliza. tetek memang takdela, budak kecik. so, malam tu, pukul 12 sumer lampu di off kan. aku pun buat2 tido, pejam mata. padahal dlm otak dah tak tahan dah. takpe, sabar. aku tahan ngantok aku. Pastu, dlm pukul 1.30 pagi, aku gagahkan diri aku. Aku bgn dan berjalan menghala ke tandas. nak ke tandas, kene lalu ruang tgh. lepas abih kencing, aku balik semula ke tempat tido aku. so sumer ni strategi. aku buat2 gi tandas sebab nak check line, clear or tak?? nak pastikan sumer ahli umah dah tido, dan nak pastikan kedudukan sebenar Mas tu. takut nanti tersilap cipap plak. sebab ramai yg tido kat ruang tgh tu. Lepas dah check line, dan sumer dah btol2 berdengkur, aku pon merangkak pelan2 ke tmpt mas. Aku mengensot dan merangkak. Ish, payah btol misi ni. tapi takpe, cipap punnyer pasal. huhu. sampai je kat sebelah mas, aku wat2 baring. takut ada org perasan. Pastu, pelan2 tgn aku bergerak, masuk ke dlm kain mas.Mas time ni dia pakai baju kurung. aku pun meraba2, dari betis, naik ke peha. Pelan2 tangan aku naik lagi, mencari cipap.Thup!!! sampai kat cipap je, aku perasan yg Mas ni tak pakai spender. Lagi senang la kerja aku. Rabaan aku makin aggresif. aku raba alur cipap dia. Tetiba Mas bergerak skit, menutup peha dia (skrang br aku tau, org panggil ,mengemut) Mungkin sebab sedap ngan rabaan aku. Tapi aku tak mengalah. Aku kangkang kan balik kaki dia. aku raba lagi. then aku try masukkan jari aku ke dalam cipap dia. aku masuk skit, Mas dah kuar kan bunyi. Sakit kot. pastu aku stop. Aku takut, kalo aku masuk lagi, makin kuat dia mengerang. Nanti satu rumah terjaga. Bahaya siot misi ni. Lepas tak dpt nak jolok cipap dia ngan jari, otak aku piki nak jilat plak. Aku tgk kat internet, jilat cam best je. Apalagi, aku masuk ke dlm kain dia, sambil tgn memegang peha mas, kangkangkan kaki dia. Aku dekatkan muka kat cipap dia. takde bau pe, sebab budak kecik mana pandai nak wangi2 kan cipap ni. Pastu aku julur lidah, main kat alur dia dulu. dari pangkal alur, turun ke bawah, dekat ngan bontot. pastu naik balik. aku ulang2 benda yg sama.. Pastu aku cium la. memacam la aku buat kat cipap dia, pakai lidah aku. habis lenjun cipap dia aku kerjakan. lepas abis menjilat cipap, aku trasa nak cium dia plak. aku keluar dr kain dia, aku merangkak skit, gi kat muka dia. baru je aku nak cium, aku nampak mata dia terbuka. apalagi, menggelabah beruk aku. cepat2 aku blah, balik ke tmpat tido aku. Cis, kaco stim btol. Tapi aku prasan, sebelum aku nak blah tu, aku tgk dia mcm senyum. Dia suke kot. hehehe. Berakhirlah utk malam tu. Baru malam tu. blom seterus2 nye lagi..hehhe

Watie, Student Tusyen Ku

Kisah yang ingin aku ceritakan di sini adalah kisah yang bebar-benar terjadi pada diriku kira-kira 2 tahun yang lepas. Aku merupakan seorang graduan sebuah IPT. Setelah menamatkan pengajian, aku tidak terus mencari pekerjaan sebaliknya mengambil keputusan membantu perniagaan ayahku di kampung. Untuk tidak mensia-siakan apa yang aku pelajari ketika di IPT aku bersetuju menerima tawaran untuk mengajar kelas tambahan du kampungku. Pelajar-pelajar yang perlu aku ajar adalah pelajar yang akan menduduki PMR pada tahun tersebut. Pelajar ku tak ramai, cume 15 orang ajer, aku ajar math. Sejak hari pertama aku mengajar, aku dah tertarik hati dengan salah seorang pelajar. Nama dia Watie (bukan nama sebenar). Budaknya kecik ajer, walaupun dah tingkatan 3, tapi body dia macam budak darjah enam aje. Aku suka sangat bila dia senyum. Pada mulanya aku tak pernah terlintas pun nak meragut kedaraan watie nie, tapi semakin lama aku mengajar, semakin gian pulak rasanya. Untuk pengetahuan semua, semasa aku belajar dulu, aku sentiasa mempunyai ‘tempat’ untuk melampiaskan nafsuku. Sekarang nie, bila balik kat kampung, dah tak de tempat lagi dah….. Aku rasa aku boleh ‘makan’ si watie nie. bila aku senyum kat dia, dia pun balas. Aku pun selalu juga berbual-bual dengan dia, daripada respon yang aku terima, jelaslah dia pun suka jugak kat aku. Tapi sepanjang tempoh tu, aku tak pernah pun sentuh dia hinggalah pada suatu malam…….. Pada malam tu, ketika semua dah balik, aku tengok watie masih lagi menunggu kakaknya. Selalunya watie dihantar dan diambil oleh kakaknya yang setahu aku bersekolah di tingkatan 4. Setelah aku mengunci semua pintu di dewan orang ramai tu, aku terus menuju ke arah watie yang masih menunggu di bawah pokok. “Tunggu sapa watie,” tanyaku walaupun sudah mengetahui bahawa dia menunggu kakaknya. “Tunggu akak, selalunya dia tak pernah lambat. Watie takut di tak sihat ajer sebab tadi dia kata pening kepala,” jawab watie panjang lebar. “Kalau macam tu, biar cikgu yang hantar watie balik,” kataku. Aku memang membahasakan diriku sebagai cikgu dan pelajar kelas tambahanku juga memanggilku begitu. “Tak pe lah cikgu, kita tunggu dulu, kalau tak ade juga barulah cikgu hantarkan saya,” Setelah hampir setengah jam menunggu, akhirnya watie bersetuju aku menghantarnya pulang. Sebenarnya rumah watie nie agak jauh juga dari sini dan keadaan jalannya juga gelap. Pasti dia tak berani balik sendirian. Dalam perjalanan ke rumah watie dengan keadaan lampu motorku yang seakan-akan ‘hidup segan. mati tak mahu’, berlaku satu kemalangan kecil. Aku sebenarnya tidak berapa mahir dengan jalan tersebut menyebabkan aku terlanggar sebuah lobang. Lubang nie sebenarnya tak lah berapa dalam tetapi disebabkan fikiran aku yang melayang masa tu, motor aku jadi hilang kawalan dan terbabas ke dalam semak. Aku dan watie sama-sama terhumban ke dalam semak. Aku tengok si watie dah terlentang dalam semak dengan bukunya berselerak. Kedengaran suaranya mengaduh kesakitan. Aku cuba mengangkatnya, masa tulah aku mengambil kesempatan yang ade. kemalangan nie sebenarnya ade hikmahnya…..he..hehehe… Masa aku mengangkat watie aku memeluknya di ketiak hingga tanganku menyentuh buah dadanya. watie pun tak melarang sebab dia sendiri tidak boleh bangun, mungkin kakinya terseliuh. Aku mendudukkan watie dan pegi mengangkat motorku. Kemudian aku memungut bukunya dan memasukkannya ke dakam bakul motorsikalku. Lepas tu, aku memapah watie ke motorku tapi dia menghadapi kesukaran untuk naik ke atas motor sebab kaki dia terseliuh. Dengan susah payahnya aku cube mengangkatnya ke atas motor. Masa tulah aku mengambil kesempatan sepenuhnya dengan memegang mana-mana bahagian yang ‘patut’. Setelah berjaya menaikkan watie aku meneruskan perjalanan menghantarnya pulang. Aku suruh dia peluk aku kuat-kuat, takut nanti jatuh sebab kaki dia tak dapat pijak pemijak kaki motorsikalku. Aku sengaja menunggang motorku perlahan-lahan suapaya aku dapat lebih lama merasa kelembutan buah dada watie di belakangku. Sampai sahaja di rumah watie, dengan bantuan lampu di beranda rumahnya, barulah aku nampak muka watie dah merah padam. Maklumlah dia tak pernah naik motor dengan lelaki dalam keadaan macam tu. berpeluk-pelukkan lagi. Masa dia mula-mula naik motor dengan aku tadi, aku dah nampak dia agak kekok sikit. Malam tu aku menerangkan keadaan sebenar kepada ibubapa watie dan mujurlah mereka faham. Mereka pun kenal dengan aku (aku terkenal sebagai ‘budak baik’ kat kampung, orang terpelajar katakan ). Sejak kejadian malam tu, hubungan aku dengan watie bertambah rapat. watie dah mula berani duduk rapat-rapat denganku. Malah ku pun dah berani pegang tangan dia. Aku rasa dia dah mula syok dengan kejadian tempoh hari, maklumlah budak baru nak ‘naik’. Setelah sebulan aku mengendalikan kelas tersebut, akhirnya sampailah masa yang aku tunggu-tunggu. Pada malam tersebut, hujan turun dengan lebat. Mujurlah aku sampai cepat, kelihatan dalam kelas cume ade 5 orang pelajar ajer. yang lain semua tak datang sebab hujan. Aku pun tak ade mood nak ajar malam tu, jadi aku pun benarkan mereka semua balik aje dan aku tahu pasti kakak watie akan datang menjemputnya pukul 10.30 nanti. sekarang baru pukul 8.30 malam. Seorang demi seorang pelajar tersebut balik dengan meredah hujan, mungkin mereka boring duduk dalam kelas tanpa buat apa-apa. Lebih kurang pukul 9.15 semua pelajar dah balik kecuali watie. Hujan semakin lebat mencurah-curah. Aku pasti tak kan ade pelajar yang akan datang pada waktu begini. Semua orang pasti duduk kat rumah aje sekarang nie. Aku mula mendekati watie, dia senyum ajer, nie yang aku tak tahan nie. Aku mula berbual dengannya. Mula-mula berkisarkan pelajaran lepas tu terus ke hal-hal peribadi. Aku duduk betul-betul rapat dengan watie. Dia tak marah pun. Cume aku tengok muka dia dah mula merah. Bila aku pegang bahu dia pun, dia hanya pandang aku dengan wajah hairan, Bila ku mula gosok-gosokkan bahu dia, dia dah mula tak keruan. Kami hanya diam membisu, sebenarnya aku pun tak tahu nak cakap apa. Dia pun hanya tunduk ajer dan membiarkan aku bermain dengan tali branya dari luar baju kurung yang dipakai. Dia hanya membiarkan sahaja dan ini membuatkan aku semakin berani. Lantas aku memegang tangannya dan menarik tangannya ke celah kangkangku yang mana batang dah mula mengeras. Dia langsung tidak menoleh ke arah ku. Lama-kelamaan aku menjadi tidak selesa kerana batangku seolah-olah ingin keluar dari ‘tempat persembunyian’. Aku pun membuka zip seluarku dan mengeluarkan batangku. Aku mengambil semula tangan watie dan meletakkan pada batangku. Dia agak terkejut bila tersentuh batangku dan menarik tangannya. “Cikgu, saya tak pernah buat macam nie,’ katanya sambil menjeling ke arah batangku. “Jangan bimbang watie, kita buat ringan-ringan ajer,”kataku memujuk watie. “Nanti kalau keluarga watie tahu macamana ?,” “Mereka tak akan tahu kalau tak ade orang bagi tahu,” jawabku sambil tanganku menjalar ke buah dada watie. Aku mula mengusap buah dada watie yang tak lah berapa besar tu. Watie hanya membisu sahaja. Akhirnya aku tengok watie dah mula terangsang. Buah dadanya semakin mengeras. Aku bertindak lebih jauh lagi dengan meramas-ramas buah dada watie. Kedengaran rengusan halus dari watie. Aku bertambah berani. Aku memasukkan tangan ku kedalam baju kurungnya dan menanggalkan butang branya. Sekarang, buah dada watie telah berada dalam genggaman aku. Watie terus menyandarkan kepalanya ke bahu dan tangannya mula memegang batangku. Watie melakukan dengan kekok sekali, maklumlah tak ade pengalaman. Jadi aku mengajar watie dengan membantunya mengusap-usap batangku. Pada masa tu, aku rasa macam dah nak terpancut bila rasa kehalusan tangan watie mengusap batangku. Aku berdiri pulak di depan watie dan melondehkan seluarku hingga seluruh batangku berada betul-betul di depan muka watie. watie hanya merenung batangku dan perlahan-lahan tangannya mula memegang batangku semula. Pada masa tu, aku nampak kaki watie menggigil-gigil, nak ketawa aku melihatnya. Sebenarnya aku berdiri di depan watie sebab aku nak suruh dia kulum batang aku, tapi dia tak faham rupanya. Lantas aku pegang kepalanya dan tarik ke arah batangku. “Watie kulum batang saya cepat,’ arah ku macam cikgu mengarahkan anak muridnya. “Tak nak lah cikgu, takut,” “jangan takut, tak mati punya,” kataku sambil menerik kepala watie hampir kepada batangku. Perlahan-lahan watie buka mulut dan mengulum batangku. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik kepala watie untuk mengajarnya bagaimana mengulum batang lelaki. Sementara itu, aku mula menarik baju kurung watie ke atas dan terus membuka branya. watie kelihatan malu-malu apabila berada dalam keadaan separuh bogel itu. Aku mula meramas-ramas buah dada watie. Aku rasa watie dah mula teransang nafsunya. Semakin kuat aku meramas buah dadanya, semakin laju pulak si watie mengulum batangku. Apabila aku hampir mencapai klimaks, aku menyuruh watie berhenti dari mengulum batangku. Aku mahu segalanya selesai dengan cepat sebab pukul 10.30 nanti kakak watie akan menjemputnya. Aku mengangkat watie ke atas meja dan menindihnya. Buah dadanya ku usap-usap. Puting yang masih agak kecil dan kemerahan-merahan itu ku gentel-gentel. Watie terus merengus kesedapan. Aku mula menghisap buah dada Watie. Masa tu aku dapat rasakan yang tubuhnya menggigil-gigil. Tangan kananku mula menyelak kain yang dipakai dan mengusap cipap watie yang masih berada dalam seluar dalamnya. Bertambah kuat Watie menggigil. Aku pun dah tak dapat nak tahan lagi. Terus aku tanggalkan kain yang dipakai oleh Watie dan seterusnya menanggalkan seluar dalamnya. Watie terus merpatkan kedua kakinya, sama ada dia malu atau terasa sejuk aku tak peduli lagi. Aku tak mahu terburu-buru. Aku membiarkan watie merapatkan kakinya dan menghisap buah dadanya semula. Aku menggesel-geselkan batangku ke atas cipap watie. Watie bertambah berahi. Perlahan-lahan kangkangnya dibuka. Daripada buah dada, aku terus ke pusat watie dan kemudiannya terus ke cipapnya. Sekarang ni cipap watie berada betul-betul di depan mataku. Dengan bulu yang jarang-jarang, jelas kelihatan cipap watie yang masih kemerah-merahan. Inilah pertama kali aku melihat cipap anak dara semuda watie, sebelum nie cipap yang aku tengok semua dah macam ‘lombong tinggal’. Aku terus menyelak kedua-dua bibir cipap watie dan mula menjilatnya. AAhhhhhhhhh…………….keluh watie panjang. “Cikgu, jangan cikgu,” aku tak lagi tentang larangan watie. Aku terus mengganas dengan menjilat-jilat cipap watie. Sekali sekala aku memasukkan lidahku ke dalam cipapnya. Watie semakin menggelupur sehingga bergoyang-goyang meja tempat kami berbaring tu. Bila cipap watie dah banjir dengan airnya, aku mula memasukkan jari aku kedalamnya. Kalau boleh aku nak menjelajah ke segenap pelosok cipap watie. Aku pandang ke arah watie semasa jari jemari aku memainkan peranannya. Watie hanya memejamkan matanya, hanya kedengaran rintihannya sahaja. Mungkin dia malu untuk memandang wajahku. Kemudian aku mengubah kedudukan ku kepada posisi 69 (sebenarnya dulu pun tak tahu posisi tu dinamakan posisi 69). Aku suruh watie kulum batangku lagi dan aku terus menjilat-jilat cipap watie yang dah basah lenjun tu. Nampaknya watie sudah tidak dapat mengawal nafsunya sampai batangku pun digigitnya bila aku menjilat cipapnya. Aku pusing semula ke kedudukan asal dan bersedia untuk memasukkan batangku dalam cipap watie, tentu masih ketat lagi nie. Bila aku meletakkan kepala batangku di atas cipap watie, watie lantas melarangku. “Cikgu, jangan cikgu,”. Sebelum watie bertindak apa-apa, aku terus menekan batangku ke dalam cipap watie. “AARRGGGGHHHHHHH……………….Aduhhhh… sakit cikgu,” jerit watie sambil menolak badanku dengan kedua-dua belah tangannya. Lantas aku memegang kedua-dua belah tangan watie dan merentangkannya. Aku terus merebahkan diriku ke atas watie dan berbisik ke telinganya menyatakan bahawa kesakitan tu hanya sementara sahaja. Perlahan-lahan aku sorong dan tarik batangku. Cipap watie memang ketat. Beberapa kali aku memperlahankan sorong dan tarikku supaya aku tidak terlalu cepat climaks. Watie juga kelihatan sudah agak ‘selesa’. Rintihan kesakitan pada awal tadi telah bertukar menjadi rintihan kesedapan. Aku semakin laju menyorong dan menarik batangku. Watie juga menjadi kekejangan, rengusan seolah-olah seperti lembu disembelih. Punggungnya terangkat-angkat dan dia memelukku dengan ku. Masa itu juga aku tidak dapat lagi menahan airku. Lantas ku cabut batangku dan memuntahkan air maniku di atas cipap watie. Maka tamatlah tugas ‘adik kesayangan’ku pada malam tu. kami berpelukan di atas meja tersebut dalam keadaan kepenatan. Hanya kedengaran nafas kami berdua. Di luar hujan masih turun renyai-renyai. Melihatkan jam yang sudah menunjukkan pukul 10.10 malam aku bingkas bangun. Aku mengambil seluar dalam watie dan mengelapkan air maniku yang bertaburan di atas cipap watie. Kemudian aku membantu watie memakai pakaiannya semula dan menyikat rambutnya (macam abang memakai baju adiknya). Watie hanya tersipu-sipu malu sahaja. Itulah pengalaman pertamanya. Mungkin sekarang dia sedang berfikir apa akan jadi seterusnya. Setelah lengkap berpakaian, kami duduk dipintu dewan orang ramai itu supaya tidak menimbulkan curiga kakak watie nanti. Sejak malam itu, kami sering mengulangi kerja terkutuk nie. Bila sahaja ade peluang, tak kira dimana sahaja akan kami lakukan. Perkara ini berlarutan sehingga watie menamatkan tingkatan 3 dan sekarang aku telah bekerja jauh dari kampungku menyebabkan aku jarang berjumpanya. Tapi yang pasti setiap kali aku balik ke kampung, watie pasti akan menantiku. Dia telah berjanji tidak akan melakukannya dengan orang lain melainkan aku. Senang cakap, aku sebenarnya dah ada ‘bini’ kat kampung walaupun masih bujang !!!.