Henjut Dua Faraj Kembar Virgin

Pertama kali aku melihat kedua-dua mereka, nafsu aku melonjak. Batang balak menegang bila bersama Lina dan Lana. Dua beradik kembar yg cukup menggoda imanku.
Pada satu hari mereka berdua telah menziarahi rumahku serta akan bermalam juga.

Bila aku sampai di rumah petang itu aku cukup merasa gembira bila mengetahui mereka akan bermalam di rumah.

Aku mula memasang strategi dengan mengumumkan yg aku akan belanja makan. Aku pun mengambil pesanan makanan malam dari mereka.

Satu Milo ais dan nasi goreng untuk Lina dan teh panas serta mee goreng bagi Lana.

Aku terus ke bilikku dan ambil spanish fly dari laci mejaku. Aku menyimpannya di kocekku dan terus keluar menuju kedai yg dekat.

Sampai saja aku terus memesan makanan kembar dua beradik tersebut. Apabila pesananku siap terus ku ambil dan segera aku menaruh spanish fly ke dalam minuman kedua-duanya.

Aku terus pulang dengan senang hati kerana aku bakal menikmati dua tubuh kembar yg cukup seksi dan menggiurkan.

Sampai di rumah pukul 8. 30 malam aku terus memberi kedua-dua beradik itu makanan mereka.

Aku segera masuk bilik untuk mandi sementara menunggu kedua mereka menghabiskan makanan mereka.

Selesai mandi aku keluar dan mendapati kedua–dua mereka sudah habis makan. Hati aku berdebar menunggu reaksi spanish fly yg akan meresap ke dalam darah mereka serta menggelegakkan nafsu syahwat mereka.

Aku yg baru mandi terasa segar lalu menyuruh Lina mandi dulu sementara aku berbual dengan Lana.

Lina lalu bangun menuju bilik untuk mandi sedangkan bilik itu ada bilik mandinya sekali.

Aku terus berbual sambil melihat yg Lana sedang mengalami perubahan pada dirinya.

Aku terus merapati Lana. Kedengaran nafasnya kuat. Aku tanya kenapa. Dia mendiamkan diri.

Aku rapatkan badanku sambil menaruh tangan di pehanya. Bibirku terus mencium bibirnya dan terasa hangat pehanya.

Aku terus menghulurkan lidah ke dalam mulut sambil tangan meraba menuju ke cipapnya.

Lana mula memberi reaksi sambil mengulum lidahku dan terus meraba ke arah batang balak ku.

Aku yg hanya memakai tuala mandi terus telanjang bila dia menyentap tuala itu.

Dia bertambah berani terus menjilat leher, mencium payudara ku sambil menurun arah batangku.

Jarinya yg lembut meramas batangku. Membesar sepenuhnya batang balak ku berukuran 7. 5 inci panjang mengembang kepala takuknya. Dia lalu menghadap mukanya ke batangku lalu terus menghisap dengan penuh selera.

Aku tahu yg Lana masih anak dara tapi efek spanish fly telah merangsang hingga secara spontan tahu apa yg perlu dibuat.

Batang balak terus dijilat dan dihisap semau-maunya. Aku tersandar menahan lazat sambil melihat balak ku dihisap dengan penuh nikmat.

Setelah sepuluh minit aku lalu suruh Lana bangun dan aku mula buka bajunya.

Dia tidak memakai coli maka terserlah payudara yg cukup menegang. Puting merah serta tegang aku hisap dan tanganku melondehkan skirt serta underwearnya.

Apabila telanjang aku tarik dia ke bilik dan baringkannya. Aku terus buka pehanya dan merapatkan mulut ke arah vagina nya, dua jariku menyelak bibir vagina dan lidah kujulurkan ke clit nya.

“Aargh. aargh” bunyi kelazatan yg keluar dari mulutnya. Sambil tangan menekan kepalaku ke vagina dia terus mengeluarkan erangan yg kuat.

Lidahku menjilat biji clit dan menyelusuri bibir vagina dan ke bawah ke lubang dubur nya, begitu seterusnya atas ke bawah aku jilat dan terasa air vagina nya basah meleleh.

Setelah hampir dua puluh minit Lana aku rasakan mengalami orgasme yg pertama lalu aku hisap bibir vagina nya dan sedut air lelehan vagina nya.

Aku bangun dan merenung wajah dara itu dan buka peha sambil merapatkan batang balak ke vagina nya.

Dia cukup bersedia dan aku terus tekan kepala punai ke bibir vagina, ketat dan aku terus menujah batang balak ku sampai ke pangkal sebab dah tak tahan dan Lana meraung kesakitan.

Aku merasakan selaput daranya koyak bila batangku merempuh terus ke vagina, aku mula menghenjut dan menekan kedua peha dengan luas.

Batangku terus keluar masuk dengan lebih dalam bila peha terbuka luas. Hentakan demi hentakan ke dalam vagina Lana cukup lazat bagi aku dan Lana.

Darah meleleh di tepi tapi aku terus henjutan dengan laju kerana air nak keluar kerana vagina yg ketat mengemut dengan penuh kenikmatan.

Beberapa minit aku terus mengerang dan Lana pun mula menggoncang badan tanda orgasme bermula.

Aku menghenjut keluar masuk dengan lebih laju dan terus menyemburkan sperma ke dalam vagina nya, vagina nya mengemut-ngemut batang balak ku seolah-olah memerah sperma keluar lebih banyak.

Kemuncak aku pun mula menurun, sambil mula perasan ada sepasang mata sedang merenung ke arah kami.

Lina yg baru keluar dari bilik mandi kelihatan menggeletar menahan nafsu setelah melihat aksi seks aku dan adiknya.

Efek spanish fly terus meruntuhkan imannya. Aku terus hulurkan tanganku kepada Lina.

Aku terus merentap tuala mandi yg menutupi tubuh yg dara itu. Aku rentap kepalanya ke arah batang balak ku dan menyumbat terus batang balak ke mulutnya.

Dengan rela dia mengulum dan menyedut, menghisap balak ku yg berlumuran dengan mani, darah dan air vagina Lana.

Batangku yg mula lembik terasa tegang dengan jilatan yg diberi oleh Lina.

Tangan aku mula mencari bibir vagina Lina sambil mengarahkan Lana menjilat vagina Lina.

Kenikmatan yg dirasa membuat aku lupa yg mana satu kakak atau adik.

Batangku yg keras mula mencari lubang vagina Lina. Aku suruh dia tungging dubur dan Lana terus jilat dubur dan vagina Lina.

Lina yg dijilat oleh adiknya mengerang kelazatan sambil tangan meramas batang balak aku serta menghisapnya macam aiskrim.

Aku mula tolak kepala Lina dan mendatanginya dari belakang. Aku halakan balak ku ke vagina nya tapi Lana memegang batangku dan menghalakan kepala punai ku ke lubang dubur Lina.

Lubang yg dijilat Lana cukup basah lalu dengan rakus aku junamkan batangku ke dalam dubur , Lina menjerit kesakitan tapi aku menghenyak terus keluar masuk lubang dubur nya.

Darah serta lendir mula nampak setiap kali aku sorong dan tarik batang balak ku.

Ketat sungguh dubur nya, sambil henjut aku meraba vagina dan menggentel biji clit nya, jari menjolok masuk vaginanya.

Lina merengek kelazatan. “Aeeargh, nghh, m” itu saja yg keluar dari mulut Lina.

Tiba-tiba Lina merengek sambil mengerang dan terus bergoncang seluruh badan. Aku mencabut balak ku dan terus menghenyak ke lubang vaginanya.

Orgasmenya bersambung dengan kesakitan pecah dara. “Uun arargj m lagi, lagi bang” Lina terus memberi rangsangan agar melanyak vagina dengan kuat lagi.

Nafsu aku memuncak dengan layanan begini. Aku yg menghenjut dari meramas payudara Lina dan mula menghenjut sekuat kuatnya.

Suara mengerang sedap dan sakit bercampur. Sambil itu Lana mula buka kangkangnya dan Lina terus menjilat dan menghisap vagina Lana.

Aksi itu menyemarakkan semangat aku, vagina Lina aku hayun dengan kuat sekali.

Bergegar katil. Lana mula menggigil orgasme sementara Lina mula menghentak bontot ke arah batang balak ku kerana orgasmenya mula sampai.

Aku mula rasa sperma hendak keluar lalu menggigit bahu dengan penuh rasa geram dan terus menyemburkan sperma ke dalam vaginanya.

Henjut Faraj Bohsia Lubang Ketat

Aku berkenalan ngan Fafina. Kami berkenalan agak rapat selepas kami bertukar nombor telefon. Dia ni tak la lawa sangat, tapi bodynya yg montok tu buat aku geram. Especially bontot dia. Fuh. tonggek siot. Dah la body lentik, bontot lebar lak tu.
Memang aku geram ngan pompuan bohsia jenis cam ni. Dia ni belum kawin lagi. Masa aku first jumpa dia tu, dia pakai baju kemeja yg ketat, bercorak biru, bertudung hitam dan memakai skirt hitam yg memang ketat gila.

Memang jelas aku boleh nampak body dia yg lentik dan bontot tonggek bohsia tu. Mengidam betul aku nak rasa bontot dia time mula-mula kenal tuh. Pastu aku pun selalu contact dia, dan ajak keluar.

Adalah lepas dua tiga kali keluar, aku bagi tau dia yg aku teringin nak tengok dia sekali lagi pakai baju time aku kenal dia. Baju yg aku cakap tadi la.

Dia kata ok je. Jadi pertemuan seterusnya yg memang aku dah rancang, kami dating di tepi pantai. dlm gelap-gelap tu aku berdiri rapat kat dia. aku peluk dia rapat beb.

Tangan toksah cakaplah, memang dah asyik merayap dlm kain dia. Pinggang kain skirt dia tu getah je, jadi senang la aku nak seluk masuk dlm. aku raba-raba bontot dia dan Fafina tak kisah je.

aku punya la geram, aku ramas bontot dia kuat-kuat. Fafina mengadoi manja dan cubit perut aku yg boroi nih. aku bagi tahu la yg aku geram gila kat bontot dia.

Dia senyum je. aku bagi tahu gak yg aku tengah stim time tu. Pastu aku pegang tangan dia dan aku letak kat penis aku yg tengah keras gila kat dlm seluar.

Fafina pun selamba je pegang penis aku. aku suruh dia buka zip seluar aku, dia kata takut orang nampak. aku cakap la kat situ gelap, orang tak nampak.

Fafina pun lalu buka zip seluar aku. penis aku yg tegang gila tu mencanak macam spring keluar dari seluar aku. Fafina pun apa lagi, terus je dia lancapkan penis aku.

aku yg dah stim gila tu asyik merepek cakap aku suka bontot dia yg besar dan tonggek gila tu. aku tanya boleh tak kalau aku nak cium bontot dia.

Dia kata ok je. aku pun terus lah berlutut kat belakang dia. aku pun cium la bontot dia yg besar tu. Fuh, sedap gile cium vagina tonggek bohsia nih.

Dah lah tonggek, besar lak tu. Pastu aku diri belakang dia. aku tembab penis aku kat tengah vagina Fafina. aku gesel-gesel sampai penis aku rasa macam nak meletup.

aku pun tarik tangan dia kat penis aku dan suruh dia sambung lancap. Tak sampai dua tiga kali goncang, menyembur air mani aku atas vagina dia. Meleleh air mani aku kat skirt dia.

Pastu aku ajak dia jalan-jalan kat area pantai yg ramai orang dan terang sikit. Fafina pun follow je. Jadi malam tu ramai gak la orang yg tengok vagina Fafina berpalit ngan air mani aku yg putih kental.

aku buat muka selamba je. Ramai gak yg geleng kepala. yg Fafina ni pulak dia macam lupa yg vagina dia ada air mani aku melekat. Dia buat bodoh je.

aku sengaja je diam. Kali ke dua Fafina dating ngan aku, aku ajak dia tengok wayang. dlm panggung, kita orang asyik meraba-raba je. Orang tak ramai time tu.

Hari biasa, bukan weekend. Fafina lancapkan penis aku dlm gelap-gelap tu. yg aku lak, tangan aku seluk dlm skirt jeans Fafina yg aku dah buka butang dan zipnya.

Meleleh air faraj dia sampai basah spender dia. Time aku hantar dia balik, aku parking kereta aku jauh sikit dari rumah dia. Rumah dia ni macam setinggan sikit.

Dekat ngan jpj lama, jadi dah lah gelap kat situ, tak ada orang lak tu. Kita orang borak-borak dan Fafina bagi tahu aku dia sebenarnya dah ada boyfriend.

Kerja kat kilang elektronik. Dia pun ada gak tanya kat aku best tak kerja kat kilang sebab aku pernah bagi tau dia aku pernah ada pengalaman kerja kat kilang.

Lepas dah borak lebih kurang, aku pun apa lagi, mulakan la mengayat bohsia ni supaya hisap penis aku pulak. Fafina pun selamba je ikut cakap aku. Walau pun dia tak berapa pro sangat hisap penis aku, tapi sedap juga la bila penis yg tegang gila tu tenggelam timbul dlm mulut awek montok vagina tonggek bohsia tu.

Kena lak time dia hisap penis aku tu dia pakai tudung, pehh. memang cepat la aku mendidih. aku sengaja pancut dlm mulut Fafina. Mengelupur gak Fafina nak keluarkan penis aku dari mulut dia masa aku terpancut-pancut tu.

Tapi aku yg memang dah tahu dia akan cam tu, tolak habis la kepala dia yg bertudung tu, biar dia hisap dlm-dlm penis aku yg tengah memancut tu.

Pastu aku projek lagi ngan Fafina. Kali ni lagi besar projek kita orang. aku ambik dia balik kerja dan memang dia balik kerja malam. Lepas dah lama gak aku tunggu dia kat parking pasaraya gergasi tu, akhirnya dia pun muncul.

Malam tu, dia pakai baju t berkolar yg agak longgar, bertudung putih dan berseluar ketat yg macam seluar aerobik tuh. yg syoknya, seluar dia tu pinggangnya getah beb, jadi senang la aku nak seluk dan raba vagina dia tu.

Kita orang jalan-jalan dan aku belanja dia makan. Pastu aku hantar dia balik dan macam biasa aku port kat area yg aku parking time dia kolom penis aku tu.

Tempat tu gelap beb, memang line clear. dlm kereta, kita orang berkucupan gila-gila. Pastu Fafina hisap penis aku. Memang sedap gila. Pastu aku keluar dari kereta dan berdiri kat pintu sebelah tempat duduk Fafina yg dah dibuka.

aku ajak dia keluar dlm gelap tu. Dari kesamaran cahaya lampu jalan nun di sana, aku nampak seluruh susuk vagina tonggek Fafina dan aku sekali lagi berpelukan ngan Fafina sambil berkucupan penuh stim.

Fafina pandai lak lancapkan penis aku. Makin stim lah aku. aku pun suruh Fafina berdiri mengadap kereta, aku yg memang geram gila kat vagina dia tu terus tarik seluar dia ke bawah.

Terserlah vagina Fafina yg dibaluti sepender putih depan mata aku. aku lorotkan spender dia ke bawah dan vagina Fafina yg besar tu aku ramas geram. aku tunduk dan aku jilat celah vagina dia.

Sempat gak bagi love bite kat vagina Fafina, buat kenangan. Lubang vagina Fafina aku jilat bersih, rasa payau tu memang normal la beb, tujuan aku biar air liur aku berkumpul kat lubang vagina dia tu.

Sambil tu aku jilat sekali faraj dia. Banjir toksah cakap la, rasanya? Masin masam beb. Sedap. Bila dah ready, aku suruh Fafina tonggekkan lagi vagina dia, melentik dia berdiri berpaut kat body kereta aku.

aku pun apa lagi, sumbat la penis aku dlm faraj dia. Fuhh. Sedap gila mendoggie vagina tonggek bohsia ni. Bergegar vagina dia bila berlaga ngan perut aku.

aku santak dlm-dlm sampai Fafina merengek kata sedap. Hampir-hampir gak aku terpancut dlm faraj dia beb, tapi aku control. Bahaya beb kalau terlepas dlm. Naya awek ni kang.

Lepas dah puas merasa faraj awek tonggek ni, tibalah masa aku nak rasa lak vagina lebar vagina tonggek bohsia tu. Pelan-pelan aku sumbat penis aku dlm lubang vagina Fafina.

Merengek Fafina cakap sakit. aku pun tekan la pelan-pelan sampai habis semua penis aku tenggelam dalam lubang vagina tonggek bohsia seksi tu. aku pun tanpa belas kasihan, terus je la hayun kaw-kaw.

Fafina punya merengek macam nak nangis. Tudung dia sampai basah kena air liur aku yg meleleh sebab sedap sangat tala vagina dia. Agak-agak nak pancut, aku tekan lagi dalam-dalam.

aku suruh Fafina tonggek lagi. Pastu, menyembur la air mani aku dlm vagina tonggek bohsia ni. Pehh. aku tak tipu beb. Memang sedap gila pancut dlm vagina awek promoter vagina tonggek bohsia ni.

Penuh aku rasa vagina dia yg lebar tu ngan air mani aku. Lepas tu aku keluar kan la penis aku dari lubang vagina dia. Mencret-cret bunyi air mani aku menjijis keluar dari lubang vagina Fafina.

Start dari hari tu, Fafina dah jadi terbiasa kena liwat ngan aku. Memang aku plan nak kawin ngan dia tapi last-last aku kena tukar kat Perak lak.

Fafina ada gak cerita kat aku yg dia ada sayang kat sorang mamat tu, bukan boyfriend dia yg kerja kilang tu. Tapi aku biar je la. Kalau dah jodoh tak kemana, sekurang-kurangnya dapat gak aku merasa harta dia yg paling bernilai tu.

Sampai la dah dekat 3 tahun tak jumpa dan contact dia, satu hari tu aku turun la selatan. aku terperasan kelibat Fafina ngan sorang lelaki kat tepi pantai tengah sorong kereta bayi.

aku saspek laki dia. Tak la hensem sangat, macam penjenayah pecah rumah je. Seboroi-boroi aku ni pun lagi hensem dari laki dia tu. aku tak pergi pun dekat ngan dia.

aku tak nak kehadiran aku menganggu rumah tangga dia. Lepas tu beberapa bulan sebelum ni, aku pergi ke pasaraya perancis di jalan tebrau tu, aku tengok Fafina masih kerja di kiosk tu cuma kelibat lelaki yg aku nampak macam laki dia ada kerja situ sekali.

Tak tau pulak dia laki bini kerja sesama ke apa ke. Tapi aku tengok Fafina masih montok dan masih suka pakai ketat-ketat. Masa tu dia pakai baju kurung tapi body jelas nampak melentik dan tonggek sebab baju kurungnya ketat gila.

Beberapa minggu lepas tu aku pergi situ lagi masa weekend semata-mata nak confirmkan dan memang sah dia masih ada lagi dan sahlah sudah memang dia masih kerja kat situ.

Dan paling best, masih suka pakai ketat-ketat. Kali kedua aku nampak tu Fafina pakai baju kurung licin tapi ketatnya macam sarung nangka sampai melentik gila vagina tonggek bohsia tu ngan perutnya yg montok.

Tak tahan aku tengok dia. Semoga kau bahagia Fafina. aku takkan lupakan kau. Tapi kalau kita jumpa lagi, apa salahnya kita buat lagi. Kalau kau bercerai pun, aku sudi jadi laki kau walau pun kau dah berstatus second hand.

er. atau berapa banyak hand pun. Akan aku jaga kau lebih baik dari apa yg kau kecapi sekarang. Terima kasih Fafina.

Henjut Kote Dalam Mulut Bohsia Bontot Tonggek

Selepas pulang dari kerja, saya berehat kepenatan. Kepenatan saya kali tu luar biasa kerana batang kote ku puas dikerjakan bohsia sekolah tu.
saya tak sabar, adakah bohsia tu sudi menalifon saya. Pada malamnya, bohsia tu telefon saya.

Kami borak panjang dan saya bagi tahu bahawa saya suka dia terutamanya peha dan punggungnya.

saya juga memberitahu adakah dia sudi jadi awek saya. Dia sungguh gembira dan mengatakan bahawa dia sudi.

Sedangkan dalam hati saya bukannya hendak menjadikan dia awek, tetapi hanya untuk memuaskan nafsu sahaja.

saya buat temu janji untuk jemput dia balik sekolah esok dan selepas dia setuju saya terus menelifon kawan saya yang bekerja di hotel untuk booking satu bilik esok.

Malam tu saya tidur ngan tanduk yang semakin besar, nafsu saya kepada bohsia sekolah tu semakin membara, bohsia sekolah yang sudah rosak itu akan saya rosakkan lagi akhlaknya.

Esoknya, selepas mengambil bohsia sekolah tu, saya terus memandu menuju ke hotel.

Dan setelah tiba di hotel, saya check-in dan terus menuju ke bilik bersama bohsia perempuan tu.

Sampai je kat bilik, saya terus peluk dia dan cium dia. Dia pun cium saya dan nampaknya dia memang benar-benar layu dalam dakapan saya.

saya buka seluar dan menghunuskan batang saya yang keras dihadapan mukanya yang sedang duduk di tepi katil.

Dia terus membuka mulut dan saya terus jolok batang kote ku keluar masuk dalam mulutnya.

Dia kelihatan seperti hendak tersedak. saya kemudian membiarkan batang kote ku didalam mulutnya dan membiarkan dia menghisap batang kote ku semahu hatinya.

Kadangkala saya terasa hendak terpancut, saya tarik keluar batang saya dari mulutnya.

Dan kemudian saya sumbat kembali kedalam mulutnya. Kepalanya yang masih bertudung itu membangkitkan ghairah kepadaku.

Manakala uniform sekolahnya sengaja saya tidak benarkan untuk ditanggalkan. Memang saya bernafsu ingin melakukan hubungan seks ngan bohsia sekolah yang masih lengkap beruniform.

Lebih-lebih lagi kainnya yang berwarna biru muda itu, ianya benar-benar membakar nafsu ku untuk pergi lebih jauh.

Kemudian saya menyuruhnya berbaring dan saya selak kainnya dan tanggalkan pantiesnya. Kelihatan pantiesnya dah basah lecun kerana dia terlalu bernafsu menghisap batang saya tadi.

saya pun menjilat farajnya, tapi baru sekali dua jilat dia dah suruh saya masukkan.

Tak tahan katanya. Dia kata dia benar-benar nak batang saya yang keras tu masuk dalam perut.

Untuk tidak menghampakan permintaannya, saya terus masukkan batang saya dalam farajnya.

saya henjut perlahan dan dapat saya rasakan dia sudah langsung tiada dara lagi.

Memang benarlah bohsia ni dah rosak. Bohsia agaknya. Entah kote jantan mana ntah yang dah tutuh farajnya.

Tapi bohsia ni pandai kemut. Punyalah sedap dia kemut batang saya sampai saya rasa macam kote saya kena sedut.

Pehh. memang nikmat. Tak lama pastu, bohsia tu terus tarik badan saya supaya rapat kepadanya dan dipeluknya badan saya semahu hatinya.

Tetiba-tiba dia mengejang dan faraj nya juga mengejang dan saya rasa macam keras sekejap.

Pastu kemutan farajnya seperti berdenyut dan nafasnya macam lembu kena sembelih.

saya tekan dalam lagi batang saya, rengekkannya semakin meninggi. Mata hitamnya langsung tidak kelihatan.

Cuma mata putihnya yang saya nampak. Nampaknya dia dah klimaks. Nampaknya memang dia benar-benar stim.

Baru beberapa minit main dia dah klimaks. Untungnya saya. Lepas tu, pelukannya semakin longgar.

Dan dia semakin longlai. saya rasa inilah masa yang paling sesuai untuk saya kerjakan punggungnya.

saya pun suruh dia menonggeng. ngan lemah dia menonggeng. saya benar-benar terangsang melihat seorang bohsia perempuan yang masih lengkap berpakaian uniform sekolah menonggeng depan mata saya.

saya selak kain baju kurungnya dan terserlah punggung nya yang tonggek itu menjadi tatapan saya.

Kelihatan lubang punggung nya sedikit melopong dan terkemut-kemut seolah minta diisi. saya jilat lubang punggung nya dan dia kelihatan menggelitik kecil kerana kegelian.

Kemudian ngan berani saya menyatakan bahawa saya benar-benar suka akan punggung nya kerana tonggek dan besar.

Dia hanya mendiamkan diri dan melentikkan punggung nya bagi menarik perhatian saya.

Perbuatannya itu terus membuatkan nafsuku semakin meluap-luap. saya pun terus menghunuskan batang saya yang amat keras itu ke lubang punggungnya.

Sedikit demi sedikit batang kote ku masuk hingga tenggelam kesemuanya dan dia juga kelihatan mengerang kesakitan menahan tujahan kemasukan batang koteku itu.

Akibat dari kesakitan yang dialami, namun saya terus menjolok punggung nya keluar masuk.

Selepas beberapa ketika, dia sudah berhenti dari memaki hamunku kerana baginya tindakannya sia-sia, dia pun membiarkan saya membalun punggung nya walau pun kesakitan dapat dirasai.

Tak lama kemudian, dia sudah merasai erti kenikmatan di lubang punggungnya.

Kedengaran suara erangan kenikmatan diiringi erangan kesakitan terbit dari mulutnya. saya terasa sungguh nikmat menjolok punggung bohsia sekolah yang sedang menonggeng ngan kain uniform baju kurung sekolahnya hanya diselak ke atas pinggang.

Tudungnya kelihatan masih rapi membaluti kepalanya. Nafsuku sudah semakin di kemuncak. Di saat sperma ku hendak terpancut, saya pun terus memaki hamun bohsia perempuan itu ngan mengatakan bahawa dia adalah bohsia sundal yang gian batang lelaki.

saya mengatakan bahawa saya bukan menjolok punggung nya secara percuma, malah saya hendak menjoloknya lagi dan menjadikannya tempat saya memuaskan nafsuku bila saya menginginkannya.

Dia terus menangis semahu hatinya mendengar maki hamun yang ku lepaskan ketika saya menjolok punggungnya.

Tangisannya semakin kuat apabila saya mengatakan, “Bohsia sundal perempuan laknat, berani kau panggil saya babi ye. Sekarang kau ambik nih!” serentak ngan itu, berdas-das sperma saya lepaskan sedalam-dalamnya didalam punggungnya.

saya tekan dalam-dalam hingga batang kote ku tenggelam keseluruhannya didalam punggungnya.

Lepas saya puas, saya keluarkan batang saya yang berlumuran ngan sperma ku dan sedikit sisa najisnya.

saya lap ngan cadar dan dia terus terlentang membelakangiku ngan tangisannya yang semakin perlahan.

Kelihatan sperma ku meleleh keluar dari lubang punggung nya. saya terus memeluknya dari belakang dan memujuknya serta menasihatinya supaya jangan memaki hamunku seperti itu lagi.

Dia hanya teresak-esak. Selepas hilang penatku, saya berkemas untuk check-out. bohsia perempuan tu kelihatan tidak bermaya ketika dia memperkemaskan uniform sekolahnya.

Mukanya yang monyok jelas memaparkan bahawa dia sedih dan kecewa kepadaku. Kemudian selepas check-out, saya membawanya ke shopping complex dan dia kelihatan masih tidak mahu bercakap denganku.

saya yang sudah menjangka perkara itu akan berlaku tidak kisah ngan perlakuannya kerana semuanya pasti akan berubah sebentar lagi.

saya membawanya ke sebuah kedai handphone dan saya membeli sebuah handphone polyphonic beserta ngan kad top-up RM50.

Kemudian kami menuju ke sebuah kedai pakaian dan saya belikannya sepasang baju t-shirt yang agak sendat serta sehelai skirt jeans yang juga agak ketat.

Di sebuah cafe, saya hadiahkan kepadanya semua barang yang saya beli tadi.

saya menyatakan hasrat hatiku kepadanya bahawa saya sebenarnya amat meminatinya dan juga memohon maaf atas kekasaran dihotel tadi.

saya juga menjanjikan untuk menjadi sponsor utamanya jika dia mempunyai masalah tetapi ngan syarat, dia hendaklah mengikut segala kehendak dan kemahuan saya.

Bermula dari situ, dia mula mengukirkan senyuman dan seolah mengerti apa yang saya mahukan.

Selepas dari hari itu, bohsia perempuan itu secara rasminya menjadi perempuan simpanan saya.

Setiap kali pulang sekolah, saya pasti akan menjemputnya dan selepas itu, sudah pastinya punggung tonggeknya yang menjadi idaman saya itu akan penuh ngan benih yang saya lepaskan.

Hari demi hari saya menjalinkan hubungan sulit dengannya tanpa pengetahuan sesiapa hinggalah ketika dia berada di tingkatan lima, keputusan SPMnya cukup tidak membanggakan.

Dia hanya mendapat s. a. p dan saya tidak peduli ngan keputusannya itu.

Mana tidaknya, setiap hari dia langsung tiada tumpuan untuk belajar. Fikirannya hanya tertumpu untuk berasmara denganku.

Dia sudah ketagih ngan tusukan nikmat di faraj dan punggungnya. Malah, dia juga ketagihan menghisap batang koteku.

Selepas tamat sekolah, dia tidak tinggal bersama keluarganya. Dia memberitahu bahawa dia bekerja di kilang dan tinggal di hostel, namun hakikatnya, dia sebenarnya tinggal ngan ku dan bertugas sebagai pemuas nafsuku atau lebih tepat sebagai perempuan simpananku.

Pakaian kegemaranku kini bukan lagi uniform sekolah, tetapi kebaya ketat, skirt ketat dan singkat, kain batik dan pakaian-pakaian satin termasuk baju kurung, blouse dan skirt menjadi pilihan.

Selama 5 bulan dia tinggal bersamaku, akhirnya dia disahkan mengandung hasil perbuatanku.

Langsung tiada penyesalan, malah kami semakin galak memuaskan nafsu. Lebih-lebih lagi saya memang bernafsu ngan perempuan mengandung.

bontot nya yang semakin tonggek itu seringkali menjadi sasaran dan ketika kandungan mencecah 8 bulan, dia keguguran.

Kini, dia sudah menjadi isteriku. Kami sudah dikurniakan seorang anak. Namun perlakuan seks kami tetap seperti dulu.

Dia masih lagi menjadi pemuas nafsuku dan kini, seks kami tiada had lagi.

Semua lubang nafsu miliknya tetap menjadi buruan batinku. Baik mulut, faraj dan punggung, semuanya dia rela tanpa kerisauan tentang kehamilan.

Kerana kami kini saling mencintai bagai lautan tiada tepi, bagai kisah tiada penghujung.

Henjut Lubang Jubur Bohsia Sundal

Beberapa hari lepas saya pergi ke Bandar k. saya pergi ke salah sebuah pasaraya and tengah saya pilih barang saya ternampak seorang wanita tengah pilih pilih barang juga. saya tengok diaorang memakai baju kurung satin berwarna putih. Di jari jemarinya inai sudah kelihatan pudar.
Jelas diaorang baru kawin beberapa bulan atau minggu sebelum itu. Tapi yang bestnya, baju kurung diaorang tue punyalah nipis sampai saya nampak bra yaang dipakainya. Warna putih dan bergarisan biru.

Nampak seksi gila. Sebaik diaorang mengalihkan tubuhnya mengadap saya, baru saya nampak perut diaorang dah buncit rupanya. diaorang dah mengandung. saya syak mesti anak luar nikah and kawin jika perut dah buncit.

Gaya solekannya pun cam bohsia. jika dah tengok dari depan tue lagilah saya tak tahan, diaorang punya coli punyalah jelas kat dadanya. Berbunga bunga biru kecil menjadi corak latarnya.

Makin lama makin dekat and saya ambil kesempatan untk bertegur sapa dengannya. diaorang orang Muar jugak and datang sendirian. Lakinya bekerja. Lihana (bukan nama sebenar) baru berusia 20 an and baru beberapa bulan kawin.

Saya tak tanya pun pasal kandungannya dah mencecah berapa bulan sebab dari saiz perutnya cam daah 5 bulan. saya ajak diaorang minum kejap and tak sangka diaorang ok jer.

Sambil minum saya borak borak dngn diaorang and saya cuba mengenali diaorang dngn lebih mendalam. Dari gaya cakap diaorang jelas diaorang ni jenis minda kelas bawahan. Bukan educated punya orang.

Orang cam diaorang ni prinsip hidup biasanya mudah. Lepas sekolah cari kerja. Lepas tu kawin. dah itu saja. Lepas tu saya pelawa hantar diaorang balik and diaorang pun ok juga.

And dalam perjalanan tu diaorang minta tolong ingin pinjam duit saya RM50. saya kata ok hanya kena kerja sikit. jika diaorang tanya kerja apa, saya pun beri jawapannya dengan mengusap pehanya yang licin dengan kain satinnya yang licin tu.

Diaorang senyum jer. Melihatkan diaorang bagi respon baik, saya pun patah balik bandar Muar and check in kat hotel. Hotel mana carilah sendiri. Kat hotel Lihana merangkak naik ke katil.

Saya makin stim jika tengok juburnya yang licin dengan kain satin putihnya tu. Lebih lebih lagi jika nampak jalur seluar dalamnya yaang berwarna biru. saya pun terus cium juburnya puas puas.

Lihana tak bergerak menonggeng di atas katil jika diaorang rasa muka saya rapat dekat juburnya. sambil saya cium jubur diaorang saya buka sekali seluar. Lepas tue saya lancap konek saya sambil ramas ramas jubur diaorang yang nampak dah lebar tak sepadan dengan usianya tu.

Saya berlutut belakang diaorang and selak kainnya. Nampak jubur gebunya yaang berseluar dalam. saya tarik seluar dalamnya ke bawah jubur and saya terus sodok konek saya masuk lubang pantatnya.

Saya santak sampai ke dalam and sampai bersatu perut saya di juburnya. Lihana merengek sekejap masa saya santak konek saya ke dalam lubangnya yaang makin licin tu. Agak pelik bagi seorang isteri yaang baru berusia 20 an memiliki lubang pantat yaang agak longgar.

Apa konek saya kecik sangat ke apa. Tipulah. Bini saya and gadis gadis saya selalu sahaja klimaks and suka dengan konek saya yang diaorang orang kata tough and gagah di ranjang.

Jadi saya anggap jelah dah ramai lelaki yaang radak pantat si Lihana nie. Henjut punya henjut saya makin tak tahan. Bukan tak tahan dengan lubang pantatnya, tapi dengan body diaorang yaang saya tengok dari belakang.

Dibaluti baju kurung satin yaang licin and jarang hingga menampakkan colinya. Ditambah pulak dngn juburnya yang sengaja saya tutupkan dngn kain satinnya, licin and menggoda. saya henjut sampai Lihana pula yaang merengek tak tahan.

Melentik body diaorang and dengan sendirinya diaorang sendiri yaang hayun jubur diaorang sampai konek saya keluar masuk lubang pantat diaorang yaang licin berair. “Abang. Lihana tak tahan bang. Oughh. Ouhgh. Lihana dah sampaii. errk. owh.” Lihana merengek kuat and dari cermin solek bilik hotel tu, saya tengok muka Lihana tengah stim gila.

Mata putihnya jelas menghilangkan mata hitamnya dngn mulutnya yaang ternganga. Seketika kemudian seluruh tubuh Lihana menggeletar and kemudian diaorang rebah tertiarap sampai konek saya terkeluar dari lubang pantatnya.

“Lihana. awak blh lagi tak?” tanya saya kepadanya. “Abang. sedap sangat la abang punya. Lihana tak tahan sangat.” jawab Lihana sambil terlenteng and memandangku. saya menelan air liur melihat perutnya yaang membuyut and licin dibaluti baju kurung satin putihnya.

Coli yang membaluti payudara nya masih jelas kelihatan di dada baju kurungnya yang jarang tu. Lihana menyelak kain and menanggalkan terus seluar dalamnya. diaorang terkangkang mempamerkan tundunnya yaang berbulu halus.

Saya terus terkam pantatnya and saya nyonyot sepuas hati saya. Lihana merengek keghairahan and suaranya membuatkan saya semakin tak sabar untk menyetubuhinya. Lalu saya landing dekat kelengkang diaorang and saya sodok konek saya masuk lubang pantatnya.

Saya santak dalam dalam. Kalau blh biar sampai tertunjal kepala bayinya. Hahaha! Lihana ternganga and memegang tangan saya. diaorang letak tangan saya atas perut die. saya pun usap perut buncit Lihana yaang licin dngn baju kurung satin putihnya.

Saya ghairah melihatkan keadaan dirinya yang mengandung tu. saya pun henjut sepuas hati sampai saya rasa ingin terpancut. “Abang. ohh. abang ingin lepas ke. ohh.” Lihana cam faham faham sahaja dngn keadaan saya masa tu.

“Ye. abang ingin terpancut sayang. Ohh. sedapnya body awak ni Lihana. Seksinya perut awak dngn baju kurung nie. Oh. lina!” saya pun menyantak konek saya dngn sekuat hati and saya lepaskan sperma saya mengisi rahimnya yang mengandungi janin itu.

“Ohh. lagii bang. ohh. panasnya air abang. dalamm dalam bang. ohh.” rengek Lihana suruh saya pancut bnyak banyak. saya puas and terbaring kepenatan di sebelah Lihana. Lepas tu saya peluk Lihana and konek saya yaang berlumuran dengan air pantatnya and sperma ku sendiri sengaja saya biarkan bergesel dngn tubuhnya.

Sengaja saya ingin pakaiannya comot dngn noda persetubuhan. Kalau saya ingin semua orang nampak betapa sundalnya Lihana gadis Muar tu. Lepas tue saya terasa ingin main lagi. saya minta Lihana menonggeng sekali lagi atas katil.

Lihana pun buat sajalah cam yang saya suruh. saya pun selak kain diaorang yaang licin tu and saya jilat lubang jubur dia. saya lepas tu terus sumbat batang konek saya ke dalam lubang jubur die.

Merengek kuat Lihana masa tu and diaorang suruh saya masukkan perlahan lahan. saya tekan slow slow sampai telur saya rapat dekat celah jubur die. Lepas tu saya pun henjut dngn perlahan lahan.

Agak agak lubang jubur diaorang daah kurang longgar jer, saya pun henjut kuat kuat. Tak sampai 5 minit, menyembur sperma saya dalam lubang jubur die. Lihana menjerit. diaorang kata kat saya diaorang rasa cam saya kencing dalam lubang jubur die.

Mangkuk jugak si Lihana nie. Takkan daah berdozen lelaki diaorang main masa jadi bohsia dulu tak pernah jumpa yaang spermanya banyak cam saya punya. Lepas tu saya hantar diaorang balik.

Masa saya hantar diaorang balik, Lihana offer untk hisap konek saya masa saya drive. saya pun ok jer, blh jugak jadi penyedap. jika sampai sahaja kat rumah die, kami pun berpisah.

Dari dalam kereta saya tengok baju kurung Lihana bercapuk capuk dngn kesan air persetubuhan kami. Lihana ada bagi saya nombor handphone diaorang tapi malas saya ingin call. saya daah buang masa dekat tandas highway plus masa ingin balik jb.

Henjut Puki Cikgu Dengan Geram

Sebagai permulaan babak pertama ini elok juga kalau kita berkenalan sedikit sebanyak dengan watak utama. Aku seorang lelaki tulen, penuh kelembutan, agak kacak (bukan aku cakap tapi makwe-makwe aku yang cakap), tinggi, ahli sukan & orang penting di organisasi tempat aku bertugas.
Tidak lupa nak beritahu dah kahwin, anak macam gerabak LRT sebab isteri lebih dari satu & selalu bertugas di luar negara.

Tapi pada isteri-isteri & makwe-makwe pembaca, jangan bimbang aku tidak tibai pompuan bila di sana pasal lubang bini-bini aku tu semuanya masih ketat lagi walaupun dah beranak-pinak.

Kalau ada wanita yang berminat dengan ilmu ini nanti pelan-pelan boleh cari aku.

Aku dibesarkan bersama datuk & nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk).

Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan faraj perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat & akulah orang kanan yang membantunya.

Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) & qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti).

Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote.

Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan.

Kalau dia orang mandi (mak saudara & seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga).

Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah & kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma faraj sahaja yang berbulu.

Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya.

Bulu farajnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam.

Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.

Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh & mandi umur aku masa ni dah nak masuk 18 tahun.

Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi).

Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat.

Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan & aku pakai timba upeh.

Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang.

Kemudian dia tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing.

First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas faraj nya terbuka & air kencing berlari laju.

Tiba-tiba penis aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana.

Sepupu aku terpandang penis aku & dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak faraj dia orangpun tak pernah penis aku keras begitu.

Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa penis aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak faraj dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya.

Dia datang hampir lalu memegang penis aku, tengah dia membelek-belek tu critt, ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi & masih cair.

Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana penis aku dah naik tegang bila nampak faraj perempuan & aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi.

Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan penis aku.

Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu penis aku dah keras & mampu memancutkan sperma walaupun belum betul-betul pekat.

Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran.

Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu penis aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan faraj anak dara kalu diberi peluang.

Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita ler berabuk kalah mek saleh aku ingat.

Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan.

Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London.

Cikgu Marinah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, jubur menggiurkan tapi jarang senyum.

Walaupun dah berumur masih cantik & single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang.

Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang & kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi.

Selalunya rumah dia kosong tak ada orang. Satu hari Cikgu Marinah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya.

Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku.

Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu & Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya.

Cat & perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.

Anywhere, Sabtu sampai & aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain.

Dia jawab kena jaga periksa & terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai.

Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) & kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus.

Akupun menyalin pakaian berkenaan & memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi & makan.

Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian.

Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala.

Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang & dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku.

Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan.

Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Marinah. Tanpa sengaja tangannya tersentuh penis ku lalu ia mula mengembang & mengeras, cikgu Marinah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja.

Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi penis masih keras lagi lalu dia tanya kalau penis aku naik tegang selalu aku buat macam mana.

Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang & usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun.

Dia senyum saja. Cikgu Marinah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi & aku menurut sahaja.

Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya & penis ku diramas-ramas mesra.

Aku terkedu menahan rasa terkejut & sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.

Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu.

Cuma tinggal bra & panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra & pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala.

Jari-jarinya membuka cangkuk bra & melepaskannya ke lantai. tersembul dua bukit indah milik cikgu Marinah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya.

payudara cikgu Marinah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur masih terpacak di dadanya.

konek aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi. “yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok” dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

Perlahan-perlahan aku memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi bontot nya & menampakkan bulu vagina nya yang lebat tapi kemas.

Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas faraj cikgu Marinah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya.

Cikgu Marinah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya.

Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap & menguli payudaranya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke farajnya.

Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Marinah sebab bulu faraj mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Marinah.

Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu & kelihatan biji clit di bahagian atas faraj nya, dia mahu aku menguis-guis & mengulit biji berkenaan dengan jariku & seterusnya meraba-raba keseluruhan faraj nya yang tembam tu.

Sambil tu tangannya terus meramas penisku & tiba-tiba sahaja dia bangun duduk dan mulutnya terus mengulum penisku.

Aku mengeliat kegelian & kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Marinah mengemam kepala penisku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu.

Dia meminta aku mencium & menjilat farajnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga.

Aku lihat faraj cikgu Marinah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji clit nya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila clit nya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas clit nya & bibir faraj nya lalu aku bukak faraj nya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink & masih rapat.

Aku menjolok jariku masuk ke lubung faraj yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan? tapi cikgu Marinah belum beranak lagi & kehangatan lubang faraj nya terasa pada jariku.

Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya & membawa penis ku betul-betul bertentangan dengan farajnya.

konekku digesel-geselkan pada faraj nya & kemudian meletakkan kepala penis ku pada lubang farajnya.

Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya bontotku clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu penis akupun bukanlah sebesar & sepanjang la ni) jadi senang saja masuk.

Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya.

Cikgu Marinah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang vagina menjadi begitu ketat dengan penis rasa tersepit.

Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit penis aku dengan kuat & rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk.

Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar.

Cikgu Marinah dah tak keruan lagi, mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu.

tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I’m cuming I’m cuming lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat & penis ku terasa disedut-sedut.

Dia menggelepar & mendengus dengan kuat & barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak.

Aku melajukan hentakan & akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam vagina cikgu Marinah.

Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya & aku terasa pedih dihujung penis ku mungkin kali pertama memancutkan sperma ke dalam faraj perempuan.

Cikgu Marinah tergolek puas, akupun puas & selepas berehat seketika aku menarik keluar penis ku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya.

Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air faraj yang melekat padanya.

Cikgu Marinah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri sambil berpelukan? untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat aku cemas sambil memandang cikgu Marinah.

Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum “well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut” & menyambung “Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup” sambil tangannya memegang penis ku.

cikgu Marinah hanya mampu tersenyum. mak saudaraku berbisik kepadaku, “You fucked that older woman’s faraj like nobody business, so you must return back the favour to me, young man”.

Aku hanya dapat mengatakan “Yes” & tak tahu what is going to happen next?

Doggy Style Depan Boss Dikongkek

Petang itu pukul 6.00 waktu saya bersiap-siap untuk pulang Datuk Sam Lie yang baru pulang dari menghadiri mesyuarat dgn pelanggannya mendekati mejaku dan mengarah agar saya masuk ke biliknya. saya lihat muka Datuk Sam kemerehan dan langkahnya terkocoh-kocoh laju.
saya memikirkan sesuatu, mungkin Datuk Sam menghadapi masalah. Dalam keadaan kegawatan dan ekonomi yang tdk menentu segala sesuatu boleh saja berlaku. Sebagai personal assistant atau setiausaha pribadi saya memang rapat dgn Datuk Sam.

Segala masalah syarikat sentiasa diceritakan padaku. Bila satu persatu syarikat kewangan di Amerika Syarikat dan England runtuh dan muflis, tempiasnya mungkin terkena syarikat Datuk Sam yang juga menceburi bidang kewangan.

saya menghadap cermin di sisiku. saya rapikan pakaian dan rambutku dan berjalan pelan ke bilik Datuk Sam. dgn perasaan debaran saya mengetuk daun pintu bilik pejabat Datuk Sam.

saya pun hairan knp hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tdk ada pula perasaan seperti ini bila saya memasuki bilik Sam. “Masuk. ” saya mendengar suara Datuk Sam bila saya mengetuk pintunya.

saya memulas tombol pintu, membuka daun pintu dan perlahan saya melangkah mengatur tapak demi tapak. Kira-kira enam langkah berjalan saya sudah berada tepat di hadapan Datuk Sam.

Datuk Sam sedang bersandar di kerusinya sambil memejam mata. “Datuk, ada perkara yang Datuk perlu saya lakukan? ” tanyaku dgn suara lembut. “Winda duduk, ” Datuk Sam bersuara dgn mata masih terpejam.

Cara dan sikap Datuk Sam membuat saya sedikit cemas. Biasanya tdk begini. Selalunya Datuk Sam kelihatan ceria. Tapi petang ini Datuk Sam sama sekali berubah. Belum pernah saya melihatnya selama beberapa tahun saya bekerja dgnnya.

Boss saya yang berusia 60 tahun itu kelihatan seperti ada sesuatu masalah yang mengganggu dirinya. saya harap bukanlah masalah syarikat, kalau ada masalah pun biarlah masalah yang tdk ada kena mengena dgn syarikat.

saya sendiri gerun jika syarikat ini muflis saya akan kehilangan kerja. Bagaimana saya akan membayar sewa rumah dan ansuran kereta yang baru saya beli. “Datuk, datuk ada masalah? ” Tanyaku selepas beberapa ketika melihat Datuk Sam diam saja.

“Ya! Saya ada masalah. ” saya bertambah risau bila Datuk Sam menyebut dia ada masalah. saya kembali membayangkan kalau saya akan kehilangan pekerjaan. Pada masa keadaan ekonomi yang tdk menentu ini rasanya tdk mudah untuk mendapat pekerjaan.

Ngeri rasanya membayangkan perlu naik turun tangga bangunan membawa dokumen dan resume mencari kerja kosong. “Berat ke masalah datuk? ” saya memberanikan diri bertanya. “Tak pasti. Winda yang akan menentukannya. ” saya menjadi tdk mengerti.

saya yang akan menentukan berat atau ringannya masalah Datuk Sam. Apa pula kaitanya saya dgn masalah Datuk Sam. saya keliru dan tdk faham. “Saya tak faham datuk. ” saya berterus terang.

“Begini ceritanya. Tadi selepas mesyuarat saya dan kawan-kawan ke kelab. Mereka memasang video, cerita menarik. ” “Menonton video perkara biasa datuk. Tak ada masalah pun, saya juga kadang-kadang menonton video. ” “Ini video sepecial, saya perlu bantuan. ” “Bantuan macam mana tu datuk. Saya kurang faham. ” saya masih keliru dgn teka-teki lelaki cina di hadapanku ini.

“Video tu cerita orang dewasa. Winda kita bercakap macam orang dewasa. ” saya masih kurang faham. Bercakap macam orang dewasa? Memang pun saya bercakap dgn Datuk Sam macam orang dewasa.

Takkan saya nak bercakap macam budak-budak dgn majikan sendiri. “Saya bercakap macam orang dewasalah datuk. ” “Macam ni Winda, kita pendekkan cerita. Bila tengok video tu kote saya tegang, sekarang pun belum turun. Saya perlu bantuan Winda untuk turunkannya. ” “Saya belum pernah buat perkara macam tu. Kerja saya membantu datuk urusan pejabat saja. ” “Saya bagi Winda satu ribu. ” saya jadi seram dgn permintaan Datuk Sam kali ini.

Sejak kahwin saya tdk pernah menduakan suamiku. Sudah dua tahun saya berkahwin tapi kami merancang untuk tdk memiliki anak dalam waktu terdekat. Hubungan saya dgn suami amat bahagia.

saya mendapat kepuasan tiapa kali saya bersama dgn suami. Fikiranku berkecamuk, jika saya menerima tawaran Datuk Sam bermakna saya perlu melayan kehendak seksnya. Jika saya menolak, saya kehilangan wang seribu.

Seribu ringgit sama dgn gaji saya setengah bulan. Kerja yang perlu saya lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Tambahan pula telah seminggu suamiku out station.

Nafsuku tak dilayan seminggu jugalah. saya confuse. “Ikut suka datuklah, saya hanya kerja di sini, ” jawabku pelan. “Ini bukan perintah, Winda. Ini tak ada kaitan dgn kerja, ini hanya tawaran sukarela. Winda boleh tdk setuju dan kerja Winda di sini macam biasa sahaja, ” jelas Datuk Sam menghilangkan keraguanku.

saya mengganguk tanda setuju. Wajah Datuk Sam berseri-seri. Datuk Sam bangun dari kerusinya dan mengajakku ke kerusi sofa tempat dia selalu melayan tetamu yang datang ke biliknya.

Kami duduk berdekatan di atas kerusi sofa panjang yang lembut. Datuk Sam menarikkan zip seluarnya dan menarik seluar dalam ke bawah. Melenting konek Datuk Sam yang keras terjongol keluar.

“Winda, kote saya keras sejak tadi. Dia tak mahu turun. Cuba Winda pegang. ” saya terperanjat pada mulanya melihat batang konek Datuk Sam yang sudah keras. Batang konek lelaki cina ini tidaklah besar sangat.

saya lihat biasa-biasa saja. Kepala merah kelihatan sedikit terkeluar dari kulupnya. Baru saya perasan rupanya Datuk Sam tdk bersunat. saya pegang dan ramas konek tersebut atas permintaan Datuk Sam.

Datuk Sam makin rapat kepadaku dan memasukkan tangannya ke dalam bajuku. payudara ku disentuhnya lembut. Datuk Sam mula menanggalkan butang bajuku. saya membantu dgn melepaskan blazer yang saya pakai.

saya membiarkan tangan Datuk Sam merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datuk Sam tdk agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua, perlu pemanasan terlebih dulu macam enjin kereta lama.

Datuk Sam menanggalkan coliku. Dia menghisap payudara ku sepuas-puasnya. payudara ku diramas dan dihisapnya. saya mula menjadi khayal. Datuk Sam mula menghisap lidahku dgn rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku berselera.

saya semakin geli. saya menanggalkan baju kot dan kemeja Datuk Sam. Kemudian seluarnya pula kutanggalkan. Datuk Sam terus menjalankan kerja meramas dan menghisap tetek ku. Setelah puas bermain dgn dua gunungku Datuk Sam mula menggerakkan tangannya ke arah skirt pendekku.

Tangannya dgn cekap menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan. Datuk Sam terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datuk Sam menggentel-gentel biji clitorisku dgn enak sekali.

saya mengeluh kesedapan. Setelah itu seluar dalamku dilucutkan oleh Datuk Sam. Ketika itu saya masih duduk di atas kerusi lagi. Datuk Sam membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang farajku.

saya pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Datuk Sam dapat selesa menghisap faraj ku. “You punya barang banyak baguslah Winda” , kata Datuk Sam. saya tersenyum saja menerima pujian Datuk Sam.

saya memang menjaga alat sulitku dgn rapi. Kebersihan kujaga. saya cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. vagina ku selalu saya cuci dgn feminine wash.

Tentu saja Datuk Sam suka aromanya yang segar. Orang lelaki memang suka bau faraj yang segar dan bersih. Datuk Sam terus menghisap dan menghirup cairan dari farajku.

Air semakin banyak membasahi bibir faraj ku yang merah ranum. Hujung hidung Datuk Sam menggelitik hujung clitoris ku. saya geli bercampur nikmat. Bila lidah Datuk Sam meneroka lubang faraj ku, saya rasa seperti terbang di kayangan.

Lazat, nikmat, geli bercampur-campur. saya duduk tinggal diam. saya memegang pelir Datuk Sam. Kulupnya yang tebal masih membungkus kepala merahnya. Pertama kali saya memegang konek orang lain selain suamiku.

Kali ini konek lelaki cina tua yang tak bersunat. saya memegang dan mengusapnya sehingga pelir Datuk Sam bertambah tegang. Perlahan-lahan saya meramas-ramas batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya saya mainkan sehingga betul-betul keras.

Kulihat kepala merah secara perlahan-lahan keluar dari kulupnya. Hanya separuh sahaja kepala merah licin keluar dari kulup, separuh lagi masih dibungkus kulit kulup. Kepala konek warna merah, kulit kulup warna coklat muda.

Pelan-pelan saya menolak kulit kulup ke belakang. Mudah sahaja ia bergerak. Sekarang semua kepala konek nya terbuka. pelir Datuk Sam sekarang dua warna. Bahagian kepala warna merah berkilat, bahagian batang warna coklat muda berurat-urat.

Kerana agak penasaran saya belek batang konek Datuk Sam. pelir tak bersunat ni bentuknya macam konek budak kecik cuma ukurannya saja tentunya lebih besar dan lebih panjang.

Satu lagi bezanya saya lihat ialah kulup budak kecik tak boleh diloceh tapi konek Datuk Sam mudah saja diloceh. Kulit kulup mudah bergerak ke belakang memperlihat kepala merah yang bentuknya macam kudup cendawan atau topi jerman.

“Winda, you hisap kote I. ” “Saya tak biasa hisap lancau tak potong. ” saya rasa geli juga bila disuruh hisap konek lelaki cina tua di depanku ini.

Kawanku pernah cerita konek lelaki yang tak bersunat kurang bersih. Ada benda-benda putih di bawah kulit kulup. Itu semua cerita kawan-kawanku. ” balak I bersih. Nanti I tambah lagi dua ratus. ” Cakap Datuk Sam dah jadi lain, sekejap saya sekejap I.

saya tak kisah semua ini, saya memikirkan habuan tambahan dari Datuk Sam. Dua ratus ringgit extra. Kira okeylah tu. Bukan luak pun kalau saya hisap dan kulum batang cina berkulup tu.

saya mula beraksi, saya dekatkan mukaku ke celah paha Datuk Sam. Pertama sekali saya cium kepala merah lembab tu. Baunya agak pelik, tapi mungkin inilah aroma kepala konek lelaki tak bersunat.

Agak berbeza dgn kepala konek suamiku yang rasanya tdk ada bau. Kemudian saya jilat kepala merah tersebut, bermula dari lubang kencing hingga ke bahagian takuknya. Puas menjilat saya mengulum batang tua tersebut dan saya hisap pelan-pelan.

Hanya beberapa minit terasa ada cairan hangat agak masin keluar dari muncung konek Datuk Sam. Rupanya Datuk Sam telah mengeluarkan mazinya. “Cukup Winda, I dah tak tahan. I nak rasa faraj you, I nak fuck you. ” Sesudah puas Datuk Sam menghisap faraj ku dia mula memegang pelir nya untuk di masukkan ke dalam farajku.

“Boleh bikin doggy style ke, Winda, ” tanya Datuk Sam. “Apa saja yang Datuk minta, Winda kasi” jawabku. saya pun terus membongkokkan badanku di atas carpet sambil tanganku memegang kerusi sofa.

Datuk Sam memeluk saya dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircon terpasang di bilik Datuk Sam yang besar dan mewah itu. Datuk Sam merangkul badanku dari belakang sambil mencium belakang tengkokku.

Terasa hangat nafas cina tua terasa di leherku. saya rasa batang Datuk mula membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datuk Sam menghalakan batang kerasnya ke arah muara buritku yang semakin berdenyut-denyut minta diteroka.

Kepala batang Datuk Sam akhirnya sampai ke belahan kemaluanku. Datuk Sam menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam faraj ku yang sudah basah. Terasa licin dan terus menerjah sehingga sampai ke dalam.

Rasaku batang Datuk Sam tak panjang sangat, mengikut perkiraanku lebih pendek daripada konek suamiku. Kenanganku kembali ke zaman kecilku. Waktu usiaku 13 tahun, ibuku memujuk adik lelakiku yang berusia 18 tahun supaya bersunat.

Adikku pada waktu itu tak mahu bersunat kerana takut sakit. Kata ibuku orang perempuan tak mahu lelaki tak bersunat. Kata ibuku lagi lelaki yang tak bersunat tdk boleh kahwin.

saya tak faham kata-kata ibuku waktu itu. Sekarang ini batang konek Datuk Sam yang tak bersunat tu telah bersarang dalam buritku. Selesa saja dia keluar masuk dalam lubangku yang sempit.

Batang cina yang berkulup yang tak kenal pisau tok mudim tu gagah saja meneroka burit melayuku. Cerita ibuku tadi tdk benar sama sekali, itu hanyalah gula-gula bagi memujuk adikku supaya mahu berkhatan.

Bagiku berkhatan atau tdk sama saja. Apabila habis batang Datuk Sam terbenam ke dalam faraj ku dia mula menghayunkan buntutnya agar pelir nya keluar dan masuk. Batang Datuk Sam terus keluar dan masuk dgn lancarnya di dalam farajku.

Sesekali Datuk Sam menjerit kesedapan. saya pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan dgn batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datuk Sam masuk terasa sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tdk seberapa.

Mungkin ini yang disebut kawanku, batang berkulup ni bila masuk bertabik bila keluar bersalam. saya cuma melayan kerenah Datuk Sam saja. Setelah puas cara doggy, Datuk Sam menelentangkan saya di atas carpet lembut.

Kali ini farajku betul-betul di depannya. Dia membetulkan kepala merahnya yang berlendir menghala lubang buritku. saya mengangkang luas bagi memudahkan kerja Datuk Sam. Batang Datuk Sam terus dimasukkan ke dalam farajku.

Dia menyorong tarik dgn lajunya. Tiba-tiba saya sudah mahu mencapai klimaks, saya terus memeluk badan Datuk Sam agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan.

Datuk Sam juga semakin laju menghayunkan pelir nya. “Winda I nak lepas dalam, boleh? ” “Boleh datuk, tapi kena extra dua ratus. Saya tak mau mengandung. ” “Okey, okey. ” Datuk Sam menjawab dgn suara terketar-ketar.

Batang konek nya terasa makin bertambah keras dan berdenyut-denyut. saya tahu sebentar lagi tentu Datuk Sam akan memancutkan mani panasnya. saya mengemut lebih laju supaya Datuk Sam terasa sedap.

saya ramas dan urut batang tua itu dgn dinding buritku. saya kemut makin laju dan makin kuat. “Aah. uuh. sedap Winda. ” Datuk Sam mengerang kuat. Serentak itu saya rasa badannya menggigil dan pahanya terketar-ketar.

Badannya dirapatkan dgn badanku dan terasa pancutan demi pancutan menerpa pangkal rahimku. Datuk Sam telah melepaskan benih-benih tuanya ke dalam rahimku. saya harap benih lelaki tua ini tdk akan tumbuh dan membesar dalam rahimku.

“Barang Winda sungguh sedap, sempit lubangnya, ” kata Datuk. saya hanya tersenyum. Datuk Sam terkapar keletihan di sebelahku. Dia meraba-raba payudara ku dan meramas-ramasnya perlahan. saya biarkan saja.

saya juga keletihan. Mungkin kerana agak lama berpisah dgn suamiku maka batang cina tua ini sedap juga rasanya. saya sempat mengalami orgasme bila cairan hangat menerpa rahimku tadi.

saya puas walaupun rasanya tak setanding dgn suamiku. Selepas itu saya ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tdk curiga tentang apa yang berlaku. Setelah siap saya dan Datuk Sam mengemaskan diri, Datuk memberiku sekeping cek tertulis seribu empat ratus ringgit.

Bagi saya tak rugi saya melayan bossku dgn baik kerana saya juga mendapat habuan. saya dah rasa batang bersunat punya suamiku dan batang berkulup punya Datuk Sam.

saya suka kedua-duanya.
***

Melayan Nafsu Berahi Awek Kilang

Teringatkan kisah ini membuat saya takut, ngeri dan tambah pasrah dengan keadaan. Apabila hawa nafsu telah menguasai segenap ruang dlam jasadku, maka akal tidak berdaya lagi hendak berfungsi. aku masih ingat lagi ketika menyewa di kawasan perumahan kampung di Keramat.
Rumah papan deret tiga pintu, sebelah kiri pula awek-awek kilang. Kak Dinna, Kak Rossy dan adalah dua tiga orang yang lain. aku pula bersama empat orang lagi.

Oleh kerana saya yang dilantik sebagai ketua rumah, maka untuk saya satu bilik belakang dan tak berkongsi dgn orang lain. Aktiviti saya bila malam menjelma. biasalah, tak suka campur dgn hal2 member lain.

Maka panjat siling dan merangkak kemudian mengintai jiran sebelah Kak Iza dan abang Ucop buat projek. Ehem! Berbagai gaya dan rentak mereka melayar bahtera asmara, ini membuat saye terkedu dan terfikir.

Ganas juge orang melayu ni main. Balik aje ke bilik aku, biasanya member kecil saye tue lah yang jadi mangsa si tangan ganas. ! Ehem. ! Tapi saye tak mainlah dgn sabun atau losyen, takut nanti kejantanan saye akan pudar.

Jadi dalam bilik saye tu memang ada tersimpan sebotol minyak kelapa asli untk kegunaan saye mengurut sampai melepaskan hajat nafsu aku. Adegan-adegan Kak Iza dan Abang Ucop tu memanng sering menjadi bahan untuk khayalanku.

Entah macam mana mahu jadi satu cerita. motor pula pancit. So berkejarlah saye naik bas mini untk pergi dan balik ke pejabat. Fuh. masa saye balik, dalam bas yang sendat macam tin sardin tu, maka bergeselanlah aku.

Himpit menghimpit tu dah tak jadi hal. Tapi saye ni jenis hanyut punya kaki. Mulalah rasa stim semacam. Kena pula berdiri di sebelah gadis cun yaang bonjolan di dadanya oh besar bolih tahan!

aku tak lepas peluang. Apalagi intailah nampak lurah yaang dalam tu. kepala dah khayal. member kecil dah tegang mengeras. Sedar tak sedar gadis tu dah ada kat depan aku.

Orang lak makin ramai. Tup-tup terpakinglah member kecil saye tu kat alur jubur gadis kat depan saye tu. Ish. gadis tue senyum semacam. matanya pula kuyu. hehehehehh tentu tengah layan stimlah tu.

Ting. loceng saye tekan. dah sampai. Sempat juge saye raba jubur gadis tu. Oh keras dan padat! Kalau dapat! memangg lumat ku kerjakan. Sampai kat rumah dahh 7.30 malam.

Sunyi aje. Member semua dah keluar. Tambah pula malam minggu. So saye macam biasalah, operasi mengintai. Tengok2 jiran sebelah gelap. Ehem. saye cuba-cuba merangkak ke sebelah rumah awek – awek kilang tu.

Sunyi aje. tapi bilik yaang berkongsi dinding dgn bilik saye tu cerah. ada lampu terpasang. Apa lagi intailah. tengok-tengok Kak Dinna sdang tidur berkemban dgn cuma berkain batik. Ianya pulak terselak sampai nampak peha gebunya yaang putih melepak tu.

Apalagi. terus tegak mencanak member kecil saye ni. Tak tahan sangat saye malam tu. Meluap luap hajat saye mahu merasa macamana yaang dikatakan sedapnya park kote dalam kemaluan wanita.

Heheheheheh. ! aku turun ambil pisau ambil kain pelikat sehelai. bungkus kepala macam ninja dan naik balik. Lepas tu saye turunlah ke rumah awek kilang tu. aku hampiri Kak Dinna dan acukan pisau ke lehernya.

Heheheheeh. dahh macam mahu merogollah nie Tapi Kak Dinna senyum aje. die tak terkejut langsung! “Eh. Hatim mahu rogol Kak Dinna ke?” Kata Kak Dinna.

Apalagi. terkejut beruk aku. Pisau di tangan pun terus jatuh. kaki dah mengeletar ni. Tak tahu mahu buat apa. Gelaplah dunia saye ini! Mana mahu saye taruh muka ini.

Bila dah masuk paper. satu Malaysia akan tahu yaang saye ni seorang perogol! Hancur masa depanku. Itulah bermain di fikiran aku. Terus sahaja saye melutut memohon maaf.

“Nampak gayanya untk tempoh beberapa tahun ni, Hatim berumah kat penjaralah jawabnya. Itu pun selepas dubur Hatim yaang licin tue dicacatkan dgn beberapa sebatan. Bila dah tamat tempoh penjara tu nanti, barulah Kak Dinna maafkan Hatim.” “Tolonglah jangan bawa aku ke muka keadilan.” sambil berlinangan airmata saye menagih belas budi Kak Dinna.

“Boleh. Tapi berat syaratnya!” Kata Kak Dinna sambil menarik badan saye hingga terbaring di sebelahnya. “Hatim sanggup apa saja. asalkan Kak Dinna tolong lepaskan Hatim.” dengan nada yang amat terdesak, saye mempersembahkan keakuranku.

“Kak Dinna bolih lepaskan Hatim dari hukuman undang undang. jika Hatim sanggup merelakan diri terhadap apa jua yaang akan Kak Dinna lakukan ke atas tubuh Hatim ini.” Bisik Kak Dinna.

Sambil tangannya terus membuka dan melondehkan seluar aku. Terkejut saye bila die pegang member kecil aku. Kemudian die mengurut pelir saye tue turun naik pula. Fuh. syok gila saye dibuatnya.

100 kali lebih sedap dari tangan sendiri. aku memejamkan mata sambil menggigil kesedapan. Segala ketakutan dan kepanikan tadi terus hilang. dalam kelunakkan khayalan yaang mengasyikan itu, saye tak berapa sedar apa yaang berlaku di sekeliling aku.

Hanye tiba tiba saye rasa member kecil saye tu dah dihurungi kehangatan dan kebasahan. Bila saye buka mata, rupanya Kak Dinna dah berada di hujung kakiku. member kecil saye tu dah tersembat di dalam mulut Kak Dinna.

Dikulumnya member kecil yang dah tak lagi kecil tapi dah keras berkilat-kilat. Dihisapnya macam makan ais krim aja. Tak lama die mengulum tue saye mula rasa mahu terpancut. Jadi saye pun memberitahunya.

“Kak Ina! Sedap sangat ni. Hatim tak lih tahan lagi. Nanti bersembur kat dalam mulut Kak Dinna!” Kak Dinna cuma senyum dan masih teruskan juga. Apa lagi terangkatlah jubur saye bila saye melakukan tembakan liar di dalam mulut Kak Dinna.

Ish daring betul akak seorang ni, fikir aku. Tapi apa boleh buat, bila dah pancut sperma tu tentulah keletihan. Tapi ternyata Kak Dinna tak puas dgn apa yang berlaku itu.

Hehehehheheheh. Katanya susah mahu dapat peluang macam ni. Kalau dah dapat tu, biarlah menjadi kenangan abadi yaang tak dapat dilupakan. Kak Dinna pun mulalah menagih syarat janji penyerahan tubuh aku.

Digeselnya batang kote saye yaang telah mengecut dgn kedua dua belah tapak tangannya. Perlahan-lahan dijilatnya batang kote saye yang tengah layu itu termasuklah telur telurnya sekali. Sebagai menepati kehendak syarat janji yaang telah ku persetujui tadi, saye biarkan jer penaklukkan Kak Dinna itu.

Ketika tengah bagus saye melayan perasaan, tiba tiba Kak Dinna bangun dan merelaikan ikatan kain batiknya. Maka terserlahlah segala rahsia yaang selama ini disembunyikan dari pandangan umum. Jelaslah Kak Dinna tidak berbra dan berpanties.

Biasalah orang dah mahu tidur kot. Kemudian die kembali baring di sebelah saye dan mulalah digeselnya kote saye yang diparknya di antara celahan kedua gunung yaang subur itu. smbil itu tangannya mengetel puting buah dadaku.

Fuh ini yang buat saye tak tahan. saye terus hanyut gila. dalam hati saye tertanya tanya kat manalah akak seorang ni belajar buat cam ni? Sesekali tue digeselnya kat celah pahanya.

Kiri dan kanan. Apalagi. koteku yaang macam dah educated tu. apabila diperlakukan sedemikian, mulalah memberi reaksi dan tindakbalas yaang sepontan. Ia terus keras menegang macam tiang seri. Perlahan-lahan Kak Dinna datang merangkak mencangkung di atas koteku yaang sedang tegap berdiri itu.

Slow slow die turunkan badan die dan perlahan-lahan kote saye tenggelam dimamah rekahan antara dua pahanya itu. Kehangatan dan kebasahan di sekitarannya boleh dirasai. Tapi saye juga mulai tahu bahawa ini bukan kali yaang pertama kote menerjah masuk ke dalam kemaluan Kak Dinna.

Meskipun begitu , inilah yaang pertama kalinya untuk aku. Aksi turun naik turun naik telah bermula. Pada masa yaang sama, diciumnya bibir aku. blh terasa kekadangnya buah dada Kak Dinna menyentuh dadaku.

Lepas tu ditariknya badanku dan kita duduk berdepan. payudaranya disuakan kat mulut aku. Apalagi, saye pun mula menjilat di sekeliling puting. Sesekali saye menggigit manja dan menghisapnya. Ehem.

Terangkat Kak Liza. mungkin die terkocak dgn kesedapan yaang tak terkira. aku mula mengimbas kembali adegan-adegan Kak Iza dan Abang Ucop sebagai panduan. Perlahan-lahan saye membaringkan Kak Dinna.

Ini membuatkan posisi saye berubah dan berada di atas pula. Aksi tarik menyorong mula menguasai rentak. Tarik dgn perlahan dan disorong dgn laju. Rentak ini membuat Kak Dinna hilang tempo kawalan.

Kepalanya ke kiri ke kanan sambiil tangannya mencakar belakang ku. Ketegang suasana mula terasa. mungkin Kak Dinna dahh menghampiri klimax. aku makin merancakkan tempo. Kak Dinna menjerit. “Ah. uh. ehem. oh. laju. laju. ” Fush.

Saye mula memperlahankan rentak. Tubuh Kak Dinna juge mula mengendur. aku pun berhenti tarik menyorong dan membiarkan kote ku parking di dlam faraj Kak Dinna. aku dapat bertahan lama kali ini.

Mungkin sebab saye dak pancut mani ku yaang pertama tadi. aku membiarkan kesunyian menguasai situasi. Biarlah Kak Dinna berihat seketika sebelum saye kembali beraksi. aku menarik keluar kote ku dan mula mengundur sampai ke hujung kaki Kak Dinna.

Aku mula menjilat perutnya sampai ke pangkal peha dan sesekali singgah di alur farajnya. “Ah!” keluh Kak Dinna. Di dlam keadaan hutan yaang nipis itu, dapat saye melihatkan lelehan air.

Mngkin mazi dan mani yaang bercampur. Pada alur bibir yaang kemerahan itu, saye mula menerokainya dgn lidah. Menjilati persekitaran bibir faraj telah membuatkan Kak Dinna kembali dilanda kesedapan. Hasil dari rangsangan tersebut, Kak Dinna terdesak untk membuka kangkangnya seluas yang mungkin.

Maka mudahlah kerja saye untk mencari sasaran. Sebutir mutiara telah ku jumpa dan ku jilat jilat selagi mau. Terangkat angkat dubur Kak Dinna krn dibangkitkan oleh rasa kesedapan yaang tak terhingga.

Lurah dendamnya kembali banjir. Sekejap ku jilat dan seketika lagi ku hisap untk membuka segala ruang nafsu. Rambut ku ditarik-tarik sambiil jubur Kak Dinna terangkat. “Oh. sedap. Kak Dinna tak tahan Hatim buat macam ni. Oh. Please. put it in.” Rintih Kak Dinna.

Tapi saye masih lagi puas menerokai farajnya. Lidah ku terus melanjutkan penjelajahan memasuki terowong nafsu Kak Dinna itu sedalam yaang mungkin. Apa lagi. bagaikan empangan pecah jadinya. Berbuak-buak air menbanjiri setiap ruang sampai melimpah keluar.

Lalu saye mengalirkannya supaya membasahi pintu bontot Kak Dinna. Perlahan-lahan jari ku bermain di alur bontot yaang membuatkan Kak Dinna tambah kesedapan. “Tolong Hatim. masukkan. Kak Dinna dahh tak boleh tahan ni!” Rintihnya.

Kini saye telah menguasai segenap rentak. Perlahan-lahan saye bangkit dan menusukan koteku ke dlam faraj Kak Dinna. Kebasahan di situ menyenangkan kelancaran perjalan keluar masuk kote ku. Kusorong tarik koteku kat dalam farajnya.

Tiba tiba saye tengok Kak Dinna dahh semacam je. Kepalanya berpaling ke kiri dan ke kanan. Tangannya kurasa macam mencakar kat belakang aku. Kakinya pula kemas merangkul pinggang ku bagi menahan kesedapan.

Makin laju saye sorong tarik. makin kuat rangkulan dan cakarannya. Apabila saye rasa dahh hampir ke kemuncak kejayaan, aku tusuk kote ku sedalam-dalamnya. “Ah. ” aku meraung sambiil tembakan liar dilepaskan.

Ianya disambut dgn kemutan bertubi tubi dari dinding-dinding faraj Kak Dinna. aku dilanda rangsangan kesedapan yaang tak dapat digambarkan dgn kata-kata. Bibir kite bertaup rapat sambiil lidah kite bergelutan.

Bila keadaan kembali tenang, Kak Dinna bangun dan terus menuju ke dapur. die membuatkan sedikit minuman untk menghilang keletihan. aku pulak terus ke bilik air untk mencuci member kecilku.

Smbil minum kite berborak. Maka pecahlah tembelang aku. Rupanya selama ini Kak Dinna tahu akan apa aktiviti malam ku. Selain dari panjat siling, saye melancap pun juge Kak Dinna tahu.

Inilah yaang membuat Kak Dinna selalu pasang angan-angan untk ditiduri oleh aku. Rupanya saye dijadikan objek khayalannya semasa melayan nafsu ketika berahi. Oh. dlam saye mengintai orang. rupa-rupanya ada orang lain pula yaang mengintai aku.

Hehehehehehehheheehhe. Kalau saye atau Kak Dinna inginkan seks, signalnya ketuk ajer dinding dua kali. Kalau ada reaksi atau balasan yaang juge berupa ketukan dua kali, biasalah, saye akan panjat dan masuk ke bilik Kak Dinna.