Honeymoon Dengan Isteri Orang Dihotel

“Eh! Pakcik bila Nuria?” Tergaman aku sekejap. Awek mana lak yng tegur aku ni. Tengah asyik minum teh tarik. mcm ni punya sibuk pekan kl, punya ramai manusia, boleh terserempak dngan anak saudara aku. “Nuria, kau buat apa kat kl ni? Kan hari Sabtu lepas kau baru nikah dngan si Daru. Penat-penat ni Nuria kena teh tarik dngan roti canai sekeping. Pakcik lepas hantar Haidir naik bas balik ke sekolahnya di Seremban. Hari ni dia ponteng. Baru sampai dari Penang malam tadi. Letih sangat nampaknya. Pakcik suruh dia ke sekolah hari Selasa esok. Hari ini baru nak balik ke asrama. Kalau kena denda, dia tanggunglah sendiri”, kata aku bercerita panjang kat anak saudara aku ni.

“Nuria kl honeymoon la pakcik. Baru Nuria semalam gak dngan kereta. Abang Daru sejak dari malam tadi tak tidoq kat hotel. Pi mana tak tau. Bila call dia kata dah nak balik. Dah sampai petang ni tak nampak muka lagi. Jangan-jangan dia pi jumpa marka lama dia. aku pernah jumpa awek tu. mcm pompuan gatai. Dia punya layan lelaki mcm orang gian. ” anak saudara aku pula bercerita mcm orang lepas geram.

“Eh, tak payah nak cerita hal tu banyak-banyak kat kedai ni. Malu kat orang. Sabar sikit, nanti si Daru tu baliklah kot. ini pun dah pukul 6 petang. Hang tinggal mana? ” , aku bertanya sambil mententeramkan keadaan anak saudara aku yng mula naik angin tu.

Adnan, atau Daru sebenarnya anak saudara belah bini aku dan si Nuria tu. diaorg berdua baru saja kawin minggu lepas. dia ni sebenarnya dah menjanda lebih 3 tahun, umur sekitar 22 tahun, beranak satu.

Lepas sekolah dulu, gatal tah camana kawin dngan pakwe idamannya konon. Lepas beranak, laki terus hilang tah ke mana. Dia dah report kat pejabat Kadi dan dah lamapun bebas dan sekarang ni dahpun kawin dngan anak saudara aku.

“kitorang lepak kat Hotel , sebelah kedai ni. Hotel tu mcm tak dak orang Nuria saja. Harga mahai sangat kot. Pakcik dah nak balik ke? Ada bawak jeruk sikit nak bagi kat makcik. Ingatkan balik lepas honeymoon ni nak singgah kat Cheras, nak jumpa makcik jap. Tapi dah pakcik ada ni, pakcik bawa balik dulu jeruk tu. Kalau ada masa nanti Nuria singgah dngan Abang Daru.” “Kau pergi ambil jeruk tu bawak sini.” arah aku pada Nuria.

“Ala, pakcik Nuria ambil kat biliklah. Nuria malaslah nak pi balik ni. Ni dah petang Nuria nak naik mandi dah. Nuria pi dulu. Nanti habis minum pakcik Nuria. Jangan lama sangat. Nuria tak kunci pintu. Bila sampai nanti pakcik masuk saja terus. Jeruk tu Nuria letak atas katil. Pakcik ambil ajelah kalau tak sempat jumpa.” , Nuria terus meninggalkan aku dngan teh tarik kegemaranku.

Setelah habis minum dan membayar duit teh tarik, aku berjalan ke Hotel. Terus menaiki tangga ke bilik. Kedengaran orang sedang mandi. Berdebar hati bila nak masuk bilik Nuria. Nanti kalau kena cekup tak pasal-pasal pulak.

Aku tunggu di luar bilik dan berfikir. Antara masuk ke bilik dngan tidak. Akhirnya aku mengetuk pintu dan terus masuk ke bilik. Kebetulan masa aku masuk bilik, Nanipun keluar dari bilik mandi.

Kitorang sama-sama terkejut. aku berdiri betul-betul di hadapan bilik mandi. Oleh kerana terkejut Nuria menolak aku jatuh. Semasa terjatuh aku tertarik pula tuala mandi yng dipakai olehnya. Kini Nuria berdiri di hadapan aku tanpa seurat benangpun.

Dia cuba menutup apa yng termampu dngan kedua tangannya. Sambil berbaring aku menatapi tubuh muda berbogel di hadapanku. Tubuh putih gebu, dngan kaki lurus cantik bagi seorang perempuan dngan ketinggian 5 kaki 6 inci.

Buah dadanya segar dan comel, tegang seperti kuih pau yng baru dimasak. Saiznya tak terlalu besar atau terlalu kecil. Saiz roti burger dngan puting kecil cokelat kehitaman. Malang sekali aku tidak dapat melihat dngan jelas baranga nikmat di bawah telapak tangannya – lembah nikmat indahnya.

Cuma yng nampak hanyalah bulu-bulu halus di kawasan ari- arinya. “Sorry. Sorry. Pakcik tak sengaja. Pakcik baru saja nak masuk, nak ambil jeruk dari atas katil tu. Pastu terus nak balik, tak elok pulak rasanya pakcik tunggu kat sini. Nanti kalau terserempak dngan si Daru dah tentu jadi cerita sensasi. yng hang tolak pakcik mcm nampak hantu kenapa? ” aku terus bangun dan menghulur tuala kepada Nuria.

Berderau darah aku bila tercium bau wangian yng dugunakan oleh Nuria. Kalau nak diikutkan hati masa itu juga aku cium dan menjilat setiap bahagian tubuhnya. Rasa ghairah aku mula naik.

Nafsu mula menguasai fikiranku, sedikit demi sedikit. Tubuh munggil ini mungkin menjadi pencuci mulut selepas roti canai dan teh tarik tadi. “Sorrylah pakcik”, balas Nuria dngan rasa malu. “aku ingat siapa tadi. Tiba- tiba ada lembaga depan aku, aku terus tolak, takut dia buat apa-apa kat Nuria. Hmm, tentang abang Daru pakcik tak payah risau. aku dah call masa naik tadi. Dia kata ada bisnes talk sikit. Sekarang dia ada kat Melaka. Ada mesyuarat katanya. Besok baru balik. Entah-entah dok menjilat pompuan gatai tu.” , Nuria membalas dngan penuh rasa geram dan hampa.

“Pakcik tau tak, sejak kawin hari Sabtu lepas sampai laa ni, abang Daru tak buat apapun kat aku. aku ni isteri dia. Sebelum kawin dulu dia punya rayu, tak siapa boleh lawan. aku hampir-hampir bagi barang aku kat dia. Nasib baiklah masa tu aku datang bulan. Kalau tak, dah tentu kitorang bersetubuh sebelum nikah lagi. aku ingat lepas kawin boleh mesra lagi dan lepas gian. Sampai sekarang ni dia sentuh sayapun dak”.

Air mata mula mengalir di pipi Nuria. Gaya critanya penuh dngan kesal dan rayuan. aku merapatkan tubuh kepadanya. aku urut bahunya perlahan-lahan dah terus memeluknya. Batang konek ku dah mula keras di dalam jeans yng aku pakai.

Nuria membalas pelukanku. Pelukan kitorang semakin erat. Tanganku mula meraba-raba dibelakangnya yng hanya ditutupi oleh tuala mandi. aku mencium tengkuknya, telinga, dahi, pipi, kepala dan akhirnya bibir kitorang bertaut.

Nuria membalas ciumanku dngan penuh rasa ghairah. Nafsu jandanya mula bebas di dalam bilik. aku terus merangkulnya dan mendongakkan kepalanya. Nuria merenung mataku tanpa sebarang kata, tapi aku faham dia sebenarnya kesunyian.

Satu renungan yng penuh dngan harapan. Maklumlah sudah hampir tiga tahun tak merasa batang konek di dalam pantat nya yng sedang gersang. Bibir kitorang bertemu lagi. Dia melepaskan tuala yng dipakainya dan memimpin tanganku ke katil.

Tiada sebarang kata- kata yng keluar dari mulut kitorang berdua. Hanya tindakan dan perbuatan yng kitorang sama-sama faham. Nuria duduk di tepi katil. aku berdiri di hadapannya. Nuria membuka tali pinggang dan seluar bersama seluar dalamku dilurutkan ke lantai.

Batang konek ku yng sederhana besarnya terus mendongak mencari lubang untuk diredakan. Nuria terus memegang batang konek ku yng sedang mengeras. Denyutan jantungku terasa dan terlihat pada batang konek ku yng berdenyut-denyut.

Nuria mula menjilat kepala pelir ku. Nyilu kurasakan, tapi enaknya tak dapat aku ceritakan bila Nuria mula menghisap batang konek ku. Mulutnya yng comel terus-menerus menghisap keluar masuk ke mulutnya – seolah-olah untuk mengeringkan air yng mengalir dari batang konekku.

Aku terus membuka t- shirt yng kupakai. aku tercium bau jantanku – hamis baunya. Namun bau itulah yng membuatkan nafsu Nuria terus menggelodak. Kedua tanganku mula meramas buah dada Nuria.

Keras. Segar. Putingnya kini keras seperti getah pemadam di hujung pensel. Nuria berhenti dari menghisap batang konek ku. Dia membiarkan buah dada nya kuramas. “Hm, pakcik. sedapnya. Ahh. nikmatnya! Sedapnya pakcik. Sedapnya. aku nak rasa batang konek pakcik. aku dah tak tahan ni. Ooh. ” rengekan Nuria kedengaran.

Suara itu membuatkan aku terus berasa ghairah. aku menolak Nuria ke tengah katil. Kedua kakinya aku angkat dan kutolak setinggi-tingginya. Bau vagina nya bercampur dngan wangian dan sabun yng dipakai ketika mandi tadi.

Bau yng membuatkan nafsu membuak-buak. Maka terpampanglah lembah keramat seorang janda muda di hadapan mataku. Bulunya dijaga rapi menghias tundun dan vagina nya yng tembam. Biji clit nya yng tegang, kemerah-merahan tersembul keluar dari celah bibir pantatnya.

Bibir pantatnya berkilat, berkilau dek cahaya lampur bilik – tembam dipenuhi dngan darah dari nafsunya yng memuncak. Lendir mengalir dari celah-celah bibir pantat nya, meleleh terus ke lubang bontot dan membasahi cadar.

Lubang bontot nya terkemut-kemut menahan gian dan menanti sebarang tindakan dariku. Pandangan yng teramat indah bagiku. Namun aku tidak terus memacak batang konek ku pada pantat yng begitu rela menanti.

Aku mulai menjilat tundun dan vagina nya. Biji clit nya menjadi sasaran utamaku. aku hisap dngan bersungguh hati. Jilatanku yng berulang kali pada clit Nuria membuatkan dia hilang ingatan, meronta-ronta berkali-kali, kemudian kejang.

“Aargh! pakcik. oh, oh, oh. Pakcik! Pakcik! Lagi. argh” aku tahu Nuria sudah mencapai klimaks yng pertama. Lendir putih mengalir dari lubang vagina nya. Perlahan-lahan aku menyapu lendir yng mengalir dngan jari hantu tangan kiriku.

Aku menyapu lendir yng mengalir ke seluruh vagina Nuria sambi jariku bermain-main dngan clit nya yng keras. Jariku mula memainkan peranan. aku menguak bibir pantatnya. Ternyata lendir yng mengalir memudahkan jariku masuk ke lubang pantatnya.

Nuria tersentak bila dua jariku bergerak-gerak di dalam lubang pantat nya yng kini begitu licin sekali. aku menggerakkan jari keluar masuk lubang pantat Nuria, dan mencari g- spotnya. aku menggunakan kepakaranku dngan jariku menyelinap di setiap ruang di dalam pantat Nuria.

Hampir 2 minit kemudian Nuria kejang lagi. Tanganku bergerak semakin laju mengerjakan lubang pantat nya. Nuria kesedapan, meluahkan segala tenaganya melalui lubang pantat nya. “Umph! Argh! Ooh! Pakcik! Ah. hm. ” Air yng mengalir keluar begitu banyak sekali, hingga terpercik di pipi dan badanku.

Kain cadar yng menjadi lapik kitorang basah lagi dngan air mani Nuria. aku membiarkan Nuria reda sendiri sambil merenung mukanya. Nuria merenungku dngan senyuman, wajahnya manis, tapi nampak masih belum puas.

Kini aku berada di atas Nuria. Kukucup bibirnya. Kuhisap sepuas hati. Lidahku menjilat bibir dan kubiarkan dihisap oleh Nuria. aku terus menjilat ke merata tempat. Dahinya, pipi, telinga, tengkuk, leher hingga ke buah dadanya.

Putingnya yang tegang, keras aku hisap seperti budak menyonyot botol susu. Dari kiri ke kanan, kanan ke kiri berulang kali. Nuria kegelian, nafasnya memuncak kuat semula. Jelas ghairahnya datang lagi.

Dia memeluk kepalaku rapat ke dadanya. Kulihat dia terketar-ketar lagi. Walau hanya bermain dan menghisap putingnya bertubi- tubi kali Nuria klimaks lagi. aku tidak tahu berapa banyak lendir yng mengalir.

Tanganku mula meraba vaginanya semula. Lubang pantat nya kumain- mainkan dngan jariku sambil aku menjilat segenap bahagian badannya dari buah dada nya, ke ketiaknya, keperut, pusat, tundun dan ari-arinya hingga akhirnya aku menjilat biji clit nya yng menegang semula.

Bibir vagina nya kurenggangkan untuk lidahku menjilat lubang pantat Nuria sedalam- dalamnya. Hampir tiga minit aku menjilat lubang pantat Nuria. Dia menggelupur lagi. “Pakcik! Ah. hm! ah! oh! oh! oh! Sedapnya. ” Dia mengepit kepalaku dngan pahanya.

Spermanya berdas-das menyembur keluar membasahi lubang pantat nya dan menyiram mulut dan mukaku. aku terus menjilat lubang pantat nya. Terketar-ketar Nuria menahan gelinya. Semburannya kubiarkan mengalir dipipiku. Sambil menjilat bibir aku berbaring dan membiarkan Nuria berada di atasku.

Kitorang mengambil posisi 69 pula. Nuria mengulum dan menghisap batang konek ku semaunya. Celup-celap batang konek ku keluar masuk mulutnya kecil molek. Hangat kurasakan mulut Nuria yng semakin liar menghisap dan menjilar batang konek ku.

Air liurnya ditelan seperti orang dahaga selepas bermain bola sepak. Nafasnya tercungap- cungap mcm orang kelemasan. aku masih menatap permandangan indah di hadapanku. vagina janda muda yng terkemut-kemut menunggu masa untuk kucerobohi.

Lendir mengalir, meleleh ke peha Nuria yng putih gebu. Lubang bontot nya bersih, juga mengemut-ngemut seolah-oleh menjemput aku datang kepadanya. aku mengangkat kepala dan merangkul dubur Nuria. Sepantas kilat lidahku menjilat lubang pantat Nuria semula.

Nuria mendesah kesedapan. Ah. hm. Batang konek ku masih di dalam mulutnya. aku menjilat lagi. Nuria menggeliat kesedapan. Entah mcm mana aku terus menjilat lubang bontot Nuria. Terkemut-kemut Nuria kegelian.

Aku terus meneroka lubang dara itu dngan ghairah sekali. Nuria terketar lagi. Jariku mula bermain-main dan menyucuk lubang bontot nya. Nuria merelakan perbuatanku. Jariku mula keluar masuk lubang bontot Nuria.

Nuria semakin membiarkan. Lubang bontot nya semakin menerima jolokan jariku. Sambil jariku bermain-main lubang bontot Nuria, lidahku menjilat bibir pantat nya. Biji clit nya aku gigit perlahan, diikuti dngan jilatan dan kuhisap lagi.

Sekuatnya. aku ulang beberapa kali – sepuasnya. Selang beberapa minit Nuria menjerit kuat, “Pakcik! Argh! Argh! Ah! Ah! Ah! Hish. ” Entah berapa kali janda muda ni klimaks akupun dah tak perasan lagi.

Namun setiap kali dia klimaks aku menjadi bangga dapat memberikan janda muda ini kepuasan. Nuria berpusing pula menghadap aku. Dia memegang batang konek ku dan menghalakan kepalanya ke pintu pantat nya.

Perlahan-lahan batang konek ku masuk ke dalam lubang pantat Nuria. Dia mengemut kuat batang konek ku seolah memerahnya untuk mengeluarkan susu. aku membiarkannya seketika dan membiarkan Nuria berbuat apa saja yng dia suka.

Nuria mula turun naik, pantat nya ketat setiap kali dia menghenjut dan mengemut. Memang janda muda ini menggunakan setiap pengalaman yng entah dari mana datangnya. Batang konek ku begitu merasakan nikmat seks yng sebenarnya.

Aku bertambah ghairah melihat Nuria turun naik di atasku. buah dada nya terbuai ke atas dan ke bawah. Tangannya memegang erat bahuku. Nuria menghenjut bagai kuda berlari di padang.

Semakin lama, semakin laju. Kemutannya semakin kuat. Lubang pantat nya semakin licin, menerima dngan relanya kehadiran batang konek ku. Tiba-tiba Nuria memelukku. Bibir kitorang bertaut lagi. Pelukannya semakin kuat.

Dia melepaskan bibirku dan mendesis lagi. ah! argh. uh uh uh uh uh ah ah umh argh. Pakcik! Pakcik! Pakcik! ah. Nuria klimaks lagi. Dia kaku di atas badanku.

Matanya terpejam rapat. Nafas tercungap-cungap menahan kepenatan. Badannya tergigil-gigil seperti orang kesejukan. pantat nya terkemut-kemut menahan air mani yng menyembut keluar. Panas batang konek ku dek air mani dan lendir yng keluar seolah tiada hentinya.

Aku menghenjut Nuria perlahan-lahan dari bawah. Licin lendir dan air mani Nuria begitu memberansangkan aku. aku menghenjut lagi. Badan Nuria kejang menahan kegelian akibat batang konek ku keluar masuk.

Batang konek ku semakin kembang di dalam pantat nya. aku rasa inilah penghujungnya persetubuhan aku dngan Nuria. Tapi aku berubah niat. aku berhenti seketika. aku ingin sangat merasakan batang konek ini masuk mengoyakkan lubang bontot Nuria.

Aku mengarahkan Nuria menonggeng di tepi katil, manakala aku berdiri di belakangnya. Batang konek ku yng tegang aku halakan ke lubang pantat Nuria dan menanam batang konek ku sedalam-dalamnya.

Batang konek ku keluar masuk pantat Nuria dan Nuria mengerang kesedapan. aku bilang henjutanku sebanyak 40 kali dan aku berhenti. aku teruskan lagi dngan bilangan yng lebih kecil tapi lebih pantas, hingga ke bilangan 10.

Aku berhenti. aku mencabut batang konek ku dari lubang pantat Nuria. aku raba dan lebarkan lubang bontot Nuria. Perlahan-lahan jariku masuk ke dalam lubang tersebut. Nuria memandangku, tersenyum merelakan apa yng akan aku lakukan.

Dngan perlahan-lahan juga aku menghalakan kepala konek ku ke lubang bontot Nuria. Lendir yng mengalir dari lubang pantat nya telah melicinkan bontot nya. aku menekan perlahan-lahan. Nuria mengeluh. aku kurang pasti keluhan itu kerana sakit atau sedap.

Yng aku pasti ialah kepala konek ku telahpun berada di dalam lubang bontot Nuria. aku tolak lagi perlahan-lahan. “Ah. pakcik, sakit! Lubang pantat lah pakcik. Nuria tak pernah buat camni, ” rayu Nuria.

“Nantilah. Kita cuba dulu. Nuria puas! Pakcik dah puaskan Nuria. Bagilah pakcik puas pulak kat lubang Nuria yng ini. Lubang pantat Nuria memang sedap. Ketat. Tembam. Pak dah rasa. Dah jilat. Dah korek. Nuria pandai kemut, tak mcm makcik. Nuria bagilah lubang yng ni pulak. ye”, aku merayu.

Sambil merayu batang konek ku aku tolak lagi lebih jauh ke dalam lubang bontot Nuria hingga ke pangkal. Nuria menonggeng dngan rela hati. aku biarkan Nuria beralih sedikit supaya selesa.

Lubang bontot nya memang first class. Hebat. Panas dan padat. Ketat. Kemutan bontot nya tak dapat nak di critakan hebatnya. Sambil bediri, perlahan-lahan aku tarik dan tolak sepuas hati.

Terasa kehebatan kemutan lubang bontot Nuria. Lebih hebat dari otot lubang pantat nya. Nuria mula dapat menyesuaikan lubang bontot nya menerima tujahan batang konek ku, dan merelakan batang konek ku keluar masuk.

Henjutanku semakin lama, semakin laju. Nikmat lubang bontot Nuria tidak tergambar lazatnya. Nuria mula merasakan nikmat lubang bontot nya dihentak bertubi-tubi oleh batang konek ku. Henjutanku semakin laju. Nuria menjerit kecil keenakan.

Kitorang sama-sama bertarung. Setiap tujahanku disambut oleh Nuria dngan kemutan. Agak lama juga kitorang bertarung dalam keadaan doggy ini. aku tahu Nuria juga merasakan nikmat hentakan batang konek ku ke dalam lubang bontot nya.

Aku hampir sampai ke puncak. Tujahanku semakin laju. Tanganku meramas buah dada Nuria. Hentakan semakin kuat. Semakin laju. aku terasa geli. Kepala konek ku kembang. Nuria juga kekejangan. Kemutannya semakin lemah, semakin tidak bermaya.

Akhirnya aku memancutkan air mani ku ke dalam lubang bontot Nuria. “Ah! Ah! Nuria. pakcik nak habis ni. Ah! Ah! Hm! Ha. ! ” Berdas-das air mani ku mengisi ruang lubang bontot Nuria.

Nuria juga melepaskan air mani nya. Menitik dan meleleh ke lututnya dan membasahi cadar. aku terkulai layu di belakang Nuria. Batang konek ku mula mengecut dan tercabut dari lubang bontot nya.

Kitorang terus terbaring. Keletihan. Nuria menghampiriku dan memelukku. “Terima kasih pakcik! Nuria dah lama tak dapat merasakan batang konek. Kalau nak tunggu abang Daru entah bila dapat rasa. Nasib baik Nuria terjumpa dngan pakcik tadi. Sekarang Nuria dah puas betul. Pakcik memang pandai tadi. Sampai lima, enam kali Nuria klimaks. Rasa mcm pelir pakcik ada lagi dalam lubang pantat dan lubang bontot Nuria. Kalau boleh biar terasa mcm tu selalu. ” , kata Nuria memecah kesunyian bilik.

Jam menunjukkan pukul tuju setengah malam. Hampir sejam kitorang bertarung, memuaskan nafsu masing-masing. “Sebenarnya pakcik yng patut cakap terima kasih kat Nuria. vagina ni memang best. Nikmat. Pandai Nuria jaga vagina ni. pantat Nuria 10 kali lebih best dari makcik. Lagipun Nuria pandai dalam adegan tadi. Dah tu Nuria bagi pulak lubang bontot tu. Bahagian tulah nikmat nombor satu. Terima kasih Nuria. Tak rugi pakcik datang ke kl hari ni. Lepas ni pakcik nak balik. Dah lama sangat rasanya. Tapi nanti balik pakcik rindu lagi kat pantat ni, mcm mana? Makcik tu bendera merah pulak” tanyaku dngan nada sedih yng dibuat-buat.

“Takpalah. Pakcik baring dulu. Rehat. Lepas tu kita main lagi sampai puas. Lepas tu baru pakcik balik. Selagi aku belum balik, pakcik bole datang. Kita main lagi. Kan seronok kalau boleh main dngan pakcik hari-hari. ” puji Nuria.

Satu pujian untuk mendapatkan batang konek ku lagi. Selepas berehat kitorang bertarung lagi sepuasnya. Hampir pukul 11 malam baru aku meninggalkan hotel. aku berjanji untu datang lagi esok pagi.