Honeymoon Dengan Isteri Orang Dihotel

“Eh! Pakcik bila Nuria?” Tergaman aku sekejap. Awek mana lak yng tegur aku ni. Tengah asyik minum teh tarik. mcm ni punya sibuk pekan kl, punya ramai manusia, boleh terserempak dngan anak saudara aku. “Nuria, kau buat apa kat kl ni? Kan hari Sabtu lepas kau baru nikah dngan si Daru. Penat-penat ni Nuria kena teh tarik dngan roti canai sekeping. Pakcik lepas hantar Haidir naik bas balik ke sekolahnya di Seremban. Hari ni dia ponteng. Baru sampai dari Penang malam tadi. Letih sangat nampaknya. Pakcik suruh dia ke sekolah hari Selasa esok. Hari ini baru nak balik ke asrama. Kalau kena denda, dia tanggunglah sendiri”, kata aku bercerita panjang kat anak saudara aku ni.

“Nuria kl honeymoon la pakcik. Baru Nuria semalam gak dngan kereta. Abang Daru sejak dari malam tadi tak tidoq kat hotel. Pi mana tak tau. Bila call dia kata dah nak balik. Dah sampai petang ni tak nampak muka lagi. Jangan-jangan dia pi jumpa marka lama dia. aku pernah jumpa awek tu. mcm pompuan gatai. Dia punya layan lelaki mcm orang gian. ” anak saudara aku pula bercerita mcm orang lepas geram.

“Eh, tak payah nak cerita hal tu banyak-banyak kat kedai ni. Malu kat orang. Sabar sikit, nanti si Daru tu baliklah kot. ini pun dah pukul 6 petang. Hang tinggal mana? ” , aku bertanya sambil mententeramkan keadaan anak saudara aku yng mula naik angin tu.

Adnan, atau Daru sebenarnya anak saudara belah bini aku dan si Nuria tu. diaorg berdua baru saja kawin minggu lepas. dia ni sebenarnya dah menjanda lebih 3 tahun, umur sekitar 22 tahun, beranak satu.

Lepas sekolah dulu, gatal tah camana kawin dngan pakwe idamannya konon. Lepas beranak, laki terus hilang tah ke mana. Dia dah report kat pejabat Kadi dan dah lamapun bebas dan sekarang ni dahpun kawin dngan anak saudara aku.

“kitorang lepak kat Hotel , sebelah kedai ni. Hotel tu mcm tak dak orang Nuria saja. Harga mahai sangat kot. Pakcik dah nak balik ke? Ada bawak jeruk sikit nak bagi kat makcik. Ingatkan balik lepas honeymoon ni nak singgah kat Cheras, nak jumpa makcik jap. Tapi dah pakcik ada ni, pakcik bawa balik dulu jeruk tu. Kalau ada masa nanti Nuria singgah dngan Abang Daru.” “Kau pergi ambil jeruk tu bawak sini.” arah aku pada Nuria.

“Ala, pakcik Nuria ambil kat biliklah. Nuria malaslah nak pi balik ni. Ni dah petang Nuria nak naik mandi dah. Nuria pi dulu. Nanti habis minum pakcik Nuria. Jangan lama sangat. Nuria tak kunci pintu. Bila sampai nanti pakcik masuk saja terus. Jeruk tu Nuria letak atas katil. Pakcik ambil ajelah kalau tak sempat jumpa.” , Nuria terus meninggalkan aku dngan teh tarik kegemaranku.

Setelah habis minum dan membayar duit teh tarik, aku berjalan ke Hotel. Terus menaiki tangga ke bilik. Kedengaran orang sedang mandi. Berdebar hati bila nak masuk bilik Nuria. Nanti kalau kena cekup tak pasal-pasal pulak.

Aku tunggu di luar bilik dan berfikir. Antara masuk ke bilik dngan tidak. Akhirnya aku mengetuk pintu dan terus masuk ke bilik. Kebetulan masa aku masuk bilik, Nanipun keluar dari bilik mandi.

Kitorang sama-sama terkejut. aku berdiri betul-betul di hadapan bilik mandi. Oleh kerana terkejut Nuria menolak aku jatuh. Semasa terjatuh aku tertarik pula tuala mandi yng dipakai olehnya. Kini Nuria berdiri di hadapan aku tanpa seurat benangpun.

Dia cuba menutup apa yng termampu dngan kedua tangannya. Sambil berbaring aku menatapi tubuh muda berbogel di hadapanku. Tubuh putih gebu, dngan kaki lurus cantik bagi seorang perempuan dngan ketinggian 5 kaki 6 inci.

Buah dadanya segar dan comel, tegang seperti kuih pau yng baru dimasak. Saiznya tak terlalu besar atau terlalu kecil. Saiz roti burger dngan puting kecil cokelat kehitaman. Malang sekali aku tidak dapat melihat dngan jelas baranga nikmat di bawah telapak tangannya – lembah nikmat indahnya.

Cuma yng nampak hanyalah bulu-bulu halus di kawasan ari- arinya. “Sorry. Sorry. Pakcik tak sengaja. Pakcik baru saja nak masuk, nak ambil jeruk dari atas katil tu. Pastu terus nak balik, tak elok pulak rasanya pakcik tunggu kat sini. Nanti kalau terserempak dngan si Daru dah tentu jadi cerita sensasi. yng hang tolak pakcik mcm nampak hantu kenapa? ” aku terus bangun dan menghulur tuala kepada Nuria.

Berderau darah aku bila tercium bau wangian yng dugunakan oleh Nuria. Kalau nak diikutkan hati masa itu juga aku cium dan menjilat setiap bahagian tubuhnya. Rasa ghairah aku mula naik.

Nafsu mula menguasai fikiranku, sedikit demi sedikit. Tubuh munggil ini mungkin menjadi pencuci mulut selepas roti canai dan teh tarik tadi. “Sorrylah pakcik”, balas Nuria dngan rasa malu. “aku ingat siapa tadi. Tiba- tiba ada lembaga depan aku, aku terus tolak, takut dia buat apa-apa kat Nuria. Hmm, tentang abang Daru pakcik tak payah risau. aku dah call masa naik tadi. Dia kata ada bisnes talk sikit. Sekarang dia ada kat Melaka. Ada mesyuarat katanya. Besok baru balik. Entah-entah dok menjilat pompuan gatai tu.” , Nuria membalas dngan penuh rasa geram dan hampa.

“Pakcik tau tak, sejak kawin hari Sabtu lepas sampai laa ni, abang Daru tak buat apapun kat aku. aku ni isteri dia. Sebelum kawin dulu dia punya rayu, tak siapa boleh lawan. aku hampir-hampir bagi barang aku kat dia. Nasib baiklah masa tu aku datang bulan. Kalau tak, dah tentu kitorang bersetubuh sebelum nikah lagi. aku ingat lepas kawin boleh mesra lagi dan lepas gian. Sampai sekarang ni dia sentuh sayapun dak”.

Air mata mula mengalir di pipi Nuria. Gaya critanya penuh dngan kesal dan rayuan. aku merapatkan tubuh kepadanya. aku urut bahunya perlahan-lahan dah terus memeluknya. Batang konek ku dah mula keras di dalam jeans yng aku pakai.

Nuria membalas pelukanku. Pelukan kitorang semakin erat. Tanganku mula meraba-raba dibelakangnya yng hanya ditutupi oleh tuala mandi. aku mencium tengkuknya, telinga, dahi, pipi, kepala dan akhirnya bibir kitorang bertaut.

Nuria membalas ciumanku dngan penuh rasa ghairah. Nafsu jandanya mula bebas di dalam bilik. aku terus merangkulnya dan mendongakkan kepalanya. Nuria merenung mataku tanpa sebarang kata, tapi aku faham dia sebenarnya kesunyian.

Satu renungan yng penuh dngan harapan. Maklumlah sudah hampir tiga tahun tak merasa batang konek di dalam pantat nya yng sedang gersang. Bibir kitorang bertemu lagi. Dia melepaskan tuala yng dipakainya dan memimpin tanganku ke katil.

Tiada sebarang kata- kata yng keluar dari mulut kitorang berdua. Hanya tindakan dan perbuatan yng kitorang sama-sama faham. Nuria duduk di tepi katil. aku berdiri di hadapannya. Nuria membuka tali pinggang dan seluar bersama seluar dalamku dilurutkan ke lantai.

Batang konek ku yng sederhana besarnya terus mendongak mencari lubang untuk diredakan. Nuria terus memegang batang konek ku yng sedang mengeras. Denyutan jantungku terasa dan terlihat pada batang konek ku yng berdenyut-denyut.

Nuria mula menjilat kepala pelir ku. Nyilu kurasakan, tapi enaknya tak dapat aku ceritakan bila Nuria mula menghisap batang konek ku. Mulutnya yng comel terus-menerus menghisap keluar masuk ke mulutnya – seolah-olah untuk mengeringkan air yng mengalir dari batang konekku.

Aku terus membuka t- shirt yng kupakai. aku tercium bau jantanku – hamis baunya. Namun bau itulah yng membuatkan nafsu Nuria terus menggelodak. Kedua tanganku mula meramas buah dada Nuria.

Keras. Segar. Putingnya kini keras seperti getah pemadam di hujung pensel. Nuria berhenti dari menghisap batang konek ku. Dia membiarkan buah dada nya kuramas. “Hm, pakcik. sedapnya. Ahh. nikmatnya! Sedapnya pakcik. Sedapnya. aku nak rasa batang konek pakcik. aku dah tak tahan ni. Ooh. ” rengekan Nuria kedengaran.

Suara itu membuatkan aku terus berasa ghairah. aku menolak Nuria ke tengah katil. Kedua kakinya aku angkat dan kutolak setinggi-tingginya. Bau vagina nya bercampur dngan wangian dan sabun yng dipakai ketika mandi tadi.

Bau yng membuatkan nafsu membuak-buak. Maka terpampanglah lembah keramat seorang janda muda di hadapan mataku. Bulunya dijaga rapi menghias tundun dan vagina nya yng tembam. Biji clit nya yng tegang, kemerah-merahan tersembul keluar dari celah bibir pantatnya.

Bibir pantatnya berkilat, berkilau dek cahaya lampur bilik – tembam dipenuhi dngan darah dari nafsunya yng memuncak. Lendir mengalir dari celah-celah bibir pantat nya, meleleh terus ke lubang bontot dan membasahi cadar.

Lubang bontot nya terkemut-kemut menahan gian dan menanti sebarang tindakan dariku. Pandangan yng teramat indah bagiku. Namun aku tidak terus memacak batang konek ku pada pantat yng begitu rela menanti.

Aku mulai menjilat tundun dan vagina nya. Biji clit nya menjadi sasaran utamaku. aku hisap dngan bersungguh hati. Jilatanku yng berulang kali pada clit Nuria membuatkan dia hilang ingatan, meronta-ronta berkali-kali, kemudian kejang.

“Aargh! pakcik. oh, oh, oh. Pakcik! Pakcik! Lagi. argh” aku tahu Nuria sudah mencapai klimaks yng pertama. Lendir putih mengalir dari lubang vagina nya. Perlahan-lahan aku menyapu lendir yng mengalir dngan jari hantu tangan kiriku.

Aku menyapu lendir yng mengalir ke seluruh vagina Nuria sambi jariku bermain-main dngan clit nya yng keras. Jariku mula memainkan peranan. aku menguak bibir pantatnya. Ternyata lendir yng mengalir memudahkan jariku masuk ke lubang pantatnya.

Nuria tersentak bila dua jariku bergerak-gerak di dalam lubang pantat nya yng kini begitu licin sekali. aku menggerakkan jari keluar masuk lubang pantat Nuria, dan mencari g- spotnya. aku menggunakan kepakaranku dngan jariku menyelinap di setiap ruang di dalam pantat Nuria.

Hampir 2 minit kemudian Nuria kejang lagi. Tanganku bergerak semakin laju mengerjakan lubang pantat nya. Nuria kesedapan, meluahkan segala tenaganya melalui lubang pantat nya. “Umph! Argh! Ooh! Pakcik! Ah. hm. ” Air yng mengalir keluar begitu banyak sekali, hingga terpercik di pipi dan badanku.

Kain cadar yng menjadi lapik kitorang basah lagi dngan air mani Nuria. aku membiarkan Nuria reda sendiri sambil merenung mukanya. Nuria merenungku dngan senyuman, wajahnya manis, tapi nampak masih belum puas.

Kini aku berada di atas Nuria. Kukucup bibirnya. Kuhisap sepuas hati. Lidahku menjilat bibir dan kubiarkan dihisap oleh Nuria. aku terus menjilat ke merata tempat. Dahinya, pipi, telinga, tengkuk, leher hingga ke buah dadanya.

Putingnya yang tegang, keras aku hisap seperti budak menyonyot botol susu. Dari kiri ke kanan, kanan ke kiri berulang kali. Nuria kegelian, nafasnya memuncak kuat semula. Jelas ghairahnya datang lagi.

Dia memeluk kepalaku rapat ke dadanya. Kulihat dia terketar-ketar lagi. Walau hanya bermain dan menghisap putingnya bertubi- tubi kali Nuria klimaks lagi. aku tidak tahu berapa banyak lendir yng mengalir.

Tanganku mula meraba vaginanya semula. Lubang pantat nya kumain- mainkan dngan jariku sambil aku menjilat segenap bahagian badannya dari buah dada nya, ke ketiaknya, keperut, pusat, tundun dan ari-arinya hingga akhirnya aku menjilat biji clit nya yng menegang semula.

Bibir vagina nya kurenggangkan untuk lidahku menjilat lubang pantat Nuria sedalam- dalamnya. Hampir tiga minit aku menjilat lubang pantat Nuria. Dia menggelupur lagi. “Pakcik! Ah. hm! ah! oh! oh! oh! Sedapnya. ” Dia mengepit kepalaku dngan pahanya.

Spermanya berdas-das menyembur keluar membasahi lubang pantat nya dan menyiram mulut dan mukaku. aku terus menjilat lubang pantat nya. Terketar-ketar Nuria menahan gelinya. Semburannya kubiarkan mengalir dipipiku. Sambil menjilat bibir aku berbaring dan membiarkan Nuria berada di atasku.

Kitorang mengambil posisi 69 pula. Nuria mengulum dan menghisap batang konek ku semaunya. Celup-celap batang konek ku keluar masuk mulutnya kecil molek. Hangat kurasakan mulut Nuria yng semakin liar menghisap dan menjilar batang konek ku.

Air liurnya ditelan seperti orang dahaga selepas bermain bola sepak. Nafasnya tercungap- cungap mcm orang kelemasan. aku masih menatap permandangan indah di hadapanku. vagina janda muda yng terkemut-kemut menunggu masa untuk kucerobohi.

Lendir mengalir, meleleh ke peha Nuria yng putih gebu. Lubang bontot nya bersih, juga mengemut-ngemut seolah-oleh menjemput aku datang kepadanya. aku mengangkat kepala dan merangkul dubur Nuria. Sepantas kilat lidahku menjilat lubang pantat Nuria semula.

Nuria mendesah kesedapan. Ah. hm. Batang konek ku masih di dalam mulutnya. aku menjilat lagi. Nuria menggeliat kesedapan. Entah mcm mana aku terus menjilat lubang bontot Nuria. Terkemut-kemut Nuria kegelian.

Aku terus meneroka lubang dara itu dngan ghairah sekali. Nuria terketar lagi. Jariku mula bermain-main dan menyucuk lubang bontot nya. Nuria merelakan perbuatanku. Jariku mula keluar masuk lubang bontot Nuria.

Nuria semakin membiarkan. Lubang bontot nya semakin menerima jolokan jariku. Sambil jariku bermain-main lubang bontot Nuria, lidahku menjilat bibir pantat nya. Biji clit nya aku gigit perlahan, diikuti dngan jilatan dan kuhisap lagi.

Sekuatnya. aku ulang beberapa kali – sepuasnya. Selang beberapa minit Nuria menjerit kuat, “Pakcik! Argh! Argh! Ah! Ah! Ah! Hish. ” Entah berapa kali janda muda ni klimaks akupun dah tak perasan lagi.

Namun setiap kali dia klimaks aku menjadi bangga dapat memberikan janda muda ini kepuasan. Nuria berpusing pula menghadap aku. Dia memegang batang konek ku dan menghalakan kepalanya ke pintu pantat nya.

Perlahan-lahan batang konek ku masuk ke dalam lubang pantat Nuria. Dia mengemut kuat batang konek ku seolah memerahnya untuk mengeluarkan susu. aku membiarkannya seketika dan membiarkan Nuria berbuat apa saja yng dia suka.

Nuria mula turun naik, pantat nya ketat setiap kali dia menghenjut dan mengemut. Memang janda muda ini menggunakan setiap pengalaman yng entah dari mana datangnya. Batang konek ku begitu merasakan nikmat seks yng sebenarnya.

Aku bertambah ghairah melihat Nuria turun naik di atasku. buah dada nya terbuai ke atas dan ke bawah. Tangannya memegang erat bahuku. Nuria menghenjut bagai kuda berlari di padang.

Semakin lama, semakin laju. Kemutannya semakin kuat. Lubang pantat nya semakin licin, menerima dngan relanya kehadiran batang konek ku. Tiba-tiba Nuria memelukku. Bibir kitorang bertaut lagi. Pelukannya semakin kuat.

Dia melepaskan bibirku dan mendesis lagi. ah! argh. uh uh uh uh uh ah ah umh argh. Pakcik! Pakcik! Pakcik! ah. Nuria klimaks lagi. Dia kaku di atas badanku.

Matanya terpejam rapat. Nafas tercungap-cungap menahan kepenatan. Badannya tergigil-gigil seperti orang kesejukan. pantat nya terkemut-kemut menahan air mani yng menyembut keluar. Panas batang konek ku dek air mani dan lendir yng keluar seolah tiada hentinya.

Aku menghenjut Nuria perlahan-lahan dari bawah. Licin lendir dan air mani Nuria begitu memberansangkan aku. aku menghenjut lagi. Badan Nuria kejang menahan kegelian akibat batang konek ku keluar masuk.

Batang konek ku semakin kembang di dalam pantat nya. aku rasa inilah penghujungnya persetubuhan aku dngan Nuria. Tapi aku berubah niat. aku berhenti seketika. aku ingin sangat merasakan batang konek ini masuk mengoyakkan lubang bontot Nuria.

Aku mengarahkan Nuria menonggeng di tepi katil, manakala aku berdiri di belakangnya. Batang konek ku yng tegang aku halakan ke lubang pantat Nuria dan menanam batang konek ku sedalam-dalamnya.

Batang konek ku keluar masuk pantat Nuria dan Nuria mengerang kesedapan. aku bilang henjutanku sebanyak 40 kali dan aku berhenti. aku teruskan lagi dngan bilangan yng lebih kecil tapi lebih pantas, hingga ke bilangan 10.

Aku berhenti. aku mencabut batang konek ku dari lubang pantat Nuria. aku raba dan lebarkan lubang bontot Nuria. Perlahan-lahan jariku masuk ke dalam lubang tersebut. Nuria memandangku, tersenyum merelakan apa yng akan aku lakukan.

Dngan perlahan-lahan juga aku menghalakan kepala konek ku ke lubang bontot Nuria. Lendir yng mengalir dari lubang pantat nya telah melicinkan bontot nya. aku menekan perlahan-lahan. Nuria mengeluh. aku kurang pasti keluhan itu kerana sakit atau sedap.

Yng aku pasti ialah kepala konek ku telahpun berada di dalam lubang bontot Nuria. aku tolak lagi perlahan-lahan. “Ah. pakcik, sakit! Lubang pantat lah pakcik. Nuria tak pernah buat camni, ” rayu Nuria.

“Nantilah. Kita cuba dulu. Nuria puas! Pakcik dah puaskan Nuria. Bagilah pakcik puas pulak kat lubang Nuria yng ini. Lubang pantat Nuria memang sedap. Ketat. Tembam. Pak dah rasa. Dah jilat. Dah korek. Nuria pandai kemut, tak mcm makcik. Nuria bagilah lubang yng ni pulak. ye”, aku merayu.

Sambil merayu batang konek ku aku tolak lagi lebih jauh ke dalam lubang bontot Nuria hingga ke pangkal. Nuria menonggeng dngan rela hati. aku biarkan Nuria beralih sedikit supaya selesa.

Lubang bontot nya memang first class. Hebat. Panas dan padat. Ketat. Kemutan bontot nya tak dapat nak di critakan hebatnya. Sambil bediri, perlahan-lahan aku tarik dan tolak sepuas hati.

Terasa kehebatan kemutan lubang bontot Nuria. Lebih hebat dari otot lubang pantat nya. Nuria mula dapat menyesuaikan lubang bontot nya menerima tujahan batang konek ku, dan merelakan batang konek ku keluar masuk.

Henjutanku semakin lama, semakin laju. Nikmat lubang bontot Nuria tidak tergambar lazatnya. Nuria mula merasakan nikmat lubang bontot nya dihentak bertubi-tubi oleh batang konek ku. Henjutanku semakin laju. Nuria menjerit kecil keenakan.

Kitorang sama-sama bertarung. Setiap tujahanku disambut oleh Nuria dngan kemutan. Agak lama juga kitorang bertarung dalam keadaan doggy ini. aku tahu Nuria juga merasakan nikmat hentakan batang konek ku ke dalam lubang bontot nya.

Aku hampir sampai ke puncak. Tujahanku semakin laju. Tanganku meramas buah dada Nuria. Hentakan semakin kuat. Semakin laju. aku terasa geli. Kepala konek ku kembang. Nuria juga kekejangan. Kemutannya semakin lemah, semakin tidak bermaya.

Akhirnya aku memancutkan air mani ku ke dalam lubang bontot Nuria. “Ah! Ah! Nuria. pakcik nak habis ni. Ah! Ah! Hm! Ha. ! ” Berdas-das air mani ku mengisi ruang lubang bontot Nuria.

Nuria juga melepaskan air mani nya. Menitik dan meleleh ke lututnya dan membasahi cadar. aku terkulai layu di belakang Nuria. Batang konek ku mula mengecut dan tercabut dari lubang bontot nya.

Kitorang terus terbaring. Keletihan. Nuria menghampiriku dan memelukku. “Terima kasih pakcik! Nuria dah lama tak dapat merasakan batang konek. Kalau nak tunggu abang Daru entah bila dapat rasa. Nasib baik Nuria terjumpa dngan pakcik tadi. Sekarang Nuria dah puas betul. Pakcik memang pandai tadi. Sampai lima, enam kali Nuria klimaks. Rasa mcm pelir pakcik ada lagi dalam lubang pantat dan lubang bontot Nuria. Kalau boleh biar terasa mcm tu selalu. ” , kata Nuria memecah kesunyian bilik.

Jam menunjukkan pukul tuju setengah malam. Hampir sejam kitorang bertarung, memuaskan nafsu masing-masing. “Sebenarnya pakcik yng patut cakap terima kasih kat Nuria. vagina ni memang best. Nikmat. Pandai Nuria jaga vagina ni. pantat Nuria 10 kali lebih best dari makcik. Lagipun Nuria pandai dalam adegan tadi. Dah tu Nuria bagi pulak lubang bontot tu. Bahagian tulah nikmat nombor satu. Terima kasih Nuria. Tak rugi pakcik datang ke kl hari ni. Lepas ni pakcik nak balik. Dah lama sangat rasanya. Tapi nanti balik pakcik rindu lagi kat pantat ni, mcm mana? Makcik tu bendera merah pulak” tanyaku dngan nada sedih yng dibuat-buat.

“Takpalah. Pakcik baring dulu. Rehat. Lepas tu kita main lagi sampai puas. Lepas tu baru pakcik balik. Selagi aku belum balik, pakcik bole datang. Kita main lagi. Kan seronok kalau boleh main dngan pakcik hari-hari. ” puji Nuria.

Satu pujian untuk mendapatkan batang konek ku lagi. Selepas berehat kitorang bertarung lagi sepuasnya. Hampir pukul 11 malam baru aku meninggalkan hotel. aku berjanji untu datang lagi esok pagi.

Nyonyot Tetek Besar Sambil Mendayung Pepek

Setelah hampir empat tahun aku bertugas. akhirnya permohonanku untuk bertukar ke negeri asal ku diluluskan. Malangnya bukan di bandar yang aku pohon, tetapi sebuah bandar yang agak asing bagi diri ku. Walau pun aku anak Johor tetapi belum pernah menjejakkan kaki ke bandar tersebut.
Walau bagaimana pun akhirnya aku dapat menyesuaikan diri bertugas di bandar ini. Untuk memenuhi masa lapangku, aku diajak oleh seorang pengawal keselamatan tempat aku bertugas agar mengikutinya pergi memancing.

Kerana termakan dengan kata katanya aku membeli dua set joran berserta dengan alat memancing. Pada satu hari minggu bila pengawal keselamatan yang bernama Arzak offduty, aku mengikutnya pergi memancing.

Memandangkan yang sebelum ini aku tak pernah memegang joran, Arzak mengajar aku cara mengunakannya. Walau pun tak banyak tangkapan yang aku perolehi tetapi kata Arzak itu sudah mencukupi.

Hampir senja kami berkemas untuk pulang. Semua ikan yang aku perolehi aku bagi kepada Arzak. Sebagai orang bujang aku sememangnya tidak memasak, pagi petang, siang malam aku makan di kedai atau pun warong.

Arzak mengajak aku singgah di rumahnya untuk makan malam. aku menolak dengan berbagai alasan. Akhirnya aku setuju setelah didesak oleh Arzak. Rumah Arzak adalah rumah papan, rumah kampunglah katakan dan terletak di dalam sebuah kebun getah, yang katanya adalah peninggalan arwah ayahnya.

Bila sampai di rumah Arzak aku perhatikan seorang wanita sedia memanti di muka pintu berpakaian kebaya labuh, sungguh ayu. Bodynya sungguh solid, dengan sepasang tetek dan ponggong yang begitu berisi.

Body yang menjadi idamanku selama ini. Arzak mempelawa aku naik ke rumah. Wanita yang berada di muka pintu sebentar tadi sudah tidak kelihatan. Arzak menyuruh aku tunggu sebentar kerana dia hendak mandi.

Aku duduk di muka pintu menghisap rokok sambil menghayalkan wanita yang baru aku lihat tadi. “Apa yang Encik Namo menungkan?” Arzak menyergah hingga membuat aku tersedar dari lamunan.

“Yunia, ambilkan Encik Namo towel dan kain pelikat,” Arzak bersuara. Sebentar kemudian Yunia (wanita yang sedang aku khayalkan) muncul menyuakan kepada aku towel dan kain pelikat.

“Encik Namo, ini isteri aku, Yunia,” Arzak bersuara semasa Yunia menghampiri sambil senyum dan terus pergi. aku terus ke bilik air untuk mandi kerana disuruh oleh Arzak.

Selesai mandi aku ke ruang tamu mendapatkan Arzak yang sedang memangku seorang baby. “Ini anak aku yang pertama lelaki bernama Badal.” “Bang ajaklah Encik Namo makan, makanan sudah sedia,” Yunia bersuara sambil mengambil Badal dari pangkuan Arzak dan dimasukkan ke dalam buaian.

“Makanlah Encik Namo, jangan malu-malu,” Yunia bersuara sambil menuangkan air minuman untuk ku. Sama ada disengajakan atau pun tidak aku tak pasti. Kerana semasa Yunia menuangkan air minuman ku, tetek nya yang bulat tersentuh pipiku dan dia pula aku perhatikan selamba saja.

Selesai makan aku ke bilik air kerana hendak mengambil pakaian ku yang aku tinggalkan. Melihatkan yang aku sedang mencari sesuatu Yunia bersuara, “Encik Osamn mencari pakaian Encik Namo ke? Kalau itu yang Encik Namo cari ianya sudah aku rendam, kerana sudah agak berbau,” sambung Yunia.

“Eh macam mana aku hendak balik?” aku bersuara. “Tidur disini sajalah Encik Namo,” kata Arzak. Berbagai alasan yang aku berikan untuk tidak tidur di rumah Arzak.

Akhirnya aku pulang dengan berkain pelikat dan berbaju teluk belanga kepunyaan Arzak. Malam itu sungguh sukar untuk aku melelapkan mata, asyik terbayangkan Yunia. Akhirnya aku terlelap juga dengan satu mimpi yang sungguh indah, yang mana aku mengharapkan agar satu hari nanti mimpi tersebut menjadi kenyataan.

Paginya aku terpaksa mandi berniat. Kini aku sudah begitu mesra dengan keluarga Arzak. Bila Arzak tidak berkerja malam aku pasti ke rumahnya dan makan malam di sana.

Untuk mengelakkan kerap makan free sekali sekala aku memberi wang kepada Arzak untuk membeli lauk. Pada mulanya dia tidak mahu ambil. Apabila aku menyatakan yang kami akan putus kawan dia ambil.

Bagi melayan hobby Arzak setiap ada masa terluang aku pasti menemaninya pergi memancing. Biasanya sebelum aku pulang ke rumah aku akan singgah di rumah Arzak untuk makan malam.

Pada satu petang Sabtu, aku ke rumah Arzak untuk menservis peralatan memancing kerana esok pagi-pagi kami hendak pergi memancing di lokasi yang agak jauh. Hampir maghrib aku minta diri untuk pulang dan malam nanti akan datang semula.

Dipertengahan jalan aku terserempak dengan penyelia Arzak. Menurut katanya dia hendak berjumpa dengan Arzak kerana salah seorang dari pengawal keselamatan yang bertugas malam mengambil cuti sakit dan meminta Arzak untuk mengantikan tempatnya.

Aku senyum di dalam hati sambil memikirkan cara mana aku akan dapat menikmati tubuh Yunia yang sungguh sexy itu. Sampai di rumah aku membuat persiapan yang agak rapi sambil memikirkan cara untuk memulakannya.

Setelah begitu pasti yang Arzak sudah pergi kerja aku terus ke rumah Arzak. Mendengarkan yang aku tiba, Yunia membuka pintu sambil mempelawa aku naik. “Arzak mana?” aku pura-pura bertanya seolah olah tidak tahu.

“Dia kena bertugas mengantikan tempat kawannya yang mengambil cuti sakit,” balas Yunia. “Kalau begitu biarlah aku pulang saja,” kataku. “Kalau ia pun naiklah dulu, lepas makan nanti bolehlah Encik Namo pulang,” kata Yunia sambil melemparkan satu senyuman manja.

Di kala itu sudah ada tanda-tanda hendak ribut. aku mengharapkan agar ianya cepat berlaku. aku menuju ke dapur dengan ditemani oleh Yunia sambil mendukung Badal. Rintik-rintik hujan sudah kedengaran menerjah atap zink rumah Arzak.

Aku merasa lega dan mengharapkan ianya segera lebat. Aku makan dengan ditemani oleh Yunia yang mengajukan kepadaku beberapa soalan yang berkaitan dengan diri dan keluargaku. Penglihatanku kerap tertumpu kepada alur tetek Yunia yang jelas kelihatan apabila dia membongkok.

Aku tahu yang Yunia perasan, tetapi dia buat-buat tak tahu. Selesai makan aku mengambil Badal dari pangkuannya. Semasa mengambil Badal aku buat-buat tersentuh teteknya. Sungguh mengiurkan.

Yunia tidak menampakkan reaksi marah. “Ini ada can,” bisik hati kecil ku. Aku membawa Badal ke ruang tamu dan membaringkannya di atas sofa sambil aku merokok.

Yunia berada di dapur untuk mencuci pinggan mangkuk. Selesai mencuci dia ke ruang tamu mendapatkan kami. Semasa dia sedang berdiri di depanku, petir berdentum dengan agak kuat.

Yunia terperanjat dan terus menerpaku. Aku tidak lepas peluang dan terus mendakapnya dengan erat. Yunia cuba melepaskan dirinya dari pelukanku. aku lepaskan sambil meramas-ramas ponggomgnya. Yunia menjadi tersipu-sipu malu.

Aku buat selamba saja sambil bersuara, “Yunia bukan sengaja, begitu juga aku, terkejut kerana bunyi petir ia tak?” Yunia mengangguk sambil mengambil Badal yang mula menangis ketakutan.

“Terpaksalah aku menunggu hingga hujan reda baru boleh pulang,” kata ku. “Kalau hujan tak reda, apa salahnya kalau Encik Namo tidur di sini saja,” Yunia bersuara sambil memangku Badal yang belum berhenti menangis.

“Dia hendak menetek agaknya?” aku bersuara. “Mungkin juga,” balas Yunia sambil memangku Badal masuk ke bilik tidur. Aku duduk seorang diri sambil menghisap rokok. Habis sebatang rokok aku mendapatkan Yunia yang sedang menetekkan Badal.

“Yunia ada kopi tak?” aku bertanya sambil memandang tepat ke arah buah dada yang sedang dihisap oleh Badal. “Ada di atas meja makan,” balas Yunia.

Hujan di luar masih belum reda lagi, begitu juga kilat masih sabung menyabung. aku mengambil secawan kopi dan duduk semula di sofa. Sebentar kemudian Yunia datang dan duduk disebelahku.

Aku cuba meletakkan tanganku di atas bahunya. Yunia hanya diam saja. Aku picit-picit bahunya dan membelai-belai rambutnya yang panjang mengurai. “Janganlah Encik Namo,” Yunia bersuara bila aku cuba hendak memegang teteknya.

Mendengarkan itu aku alih tanganku dan memgosok-gosok pehanya sambil melentukkan kepalaku keatas bahunya. “Maaf Yunia aku tak sengaja,” aku bersuara setelah mencium pipinya. Tanpa berkata apa-apa Yunia bangun dan menuju ke bilik tidur.

Sebelum masuk ke bilik dia menoleh ke arahku. “Mungkin dia mengajak ku agaknya,” aku berkata didalam hati sambil melangkah ke arah bilik tidurnya dengan satu harapan.

Yunia menghampiri Badal untuk mempastikan yang dia sudah benar-benar lena sebelum dia merebahkan dirinya di atas katil. “Encik Namo kalau sudah mengantuk padamkan lampu diruang tamu dulu,” Yunia bersuara.

“Boleh aku tidur disebelah Yunia?” aku bersuara sebelum melangkah untuk mematikan lampu. “Ikut suka Encik Namo,” balas Yunia. Setelah lampu dimatikan, aku ke bilik tidur dan merebahkan badan di sebelah Yunia.

Aku memasukkan tanganku ke dalam baju kebayanya sambil meramas-ramas sepasang tetek yang baru dihisap oleh Badal. “Ah. Encik Namo ni kata hendak tidur,” Yunia bersuara manja.

“Janganlah marah nanti cepat tua,” aku bersuara setelah tanganku dapat bermesra dengan keduadua teteknya. Semasa aku meramas-ramas teteknya, kakiku aku letakkan di atas pehanya dengan adik kecilku aku gesel-geselkan kepehanya.

Melihatkan yang Yunia diam saja aku memberanikan diri dengan merapatkan bibirku ke bibirnya. “Ada respon,” bisik hati kecilku bila aku merasakan yang Yunia sudi menghisap lidahku yang aku julurkan.

Kini kami berganti berkuluman lidah. Aku menarik tubuh Yunia supaya duduk kerana aku hendak membuka baju kebaya dan branya sekali. “Wah besarnya tetek Yunia,” aku bersuara sambil membaringkannya semula.

aku nyonyot kedua-dua tetek nya silih berganti. Setelah puas aku menarik kain sarongnya. Yunia mengangkat ponggongnya untuk memudahkan aku melucut kainnya. Setelah kainnya terlucut, aku gigit manja mini garden Yunia yang masih dibalut oleh seluar dalamnya.

Yunia kegelian. aku lurut seluar dalamnya sambil bermain-main dengan rumput-rumput hitam yang halus dan lebat yang terdapat di alur pepek nya. Bila seluar dalamnya sudah tidak menjadi penghalang lagi aku buka kangkangnya dan menjilat-jilat disekitar alur pepeknya.

“Encik Namo nyonyot kuat sikit sedap,” Yunia bersuara dan dia juga memberitahu aku yang dia belum pernah diperlakukan demikian. “Yunia pernah tak menyonyot ice cream Malaysia asli?” aku bertanya.

Dia hanya mengelengkan kepalanya. “Kalau aku suruh hendak tak?” tanya ku lagi. “Aku cuba,” balas Yunia. Aku bangun untuk menanggalkan pakaianku. “Wah boleh tahan, dahlah besar panjang pula,” Yunia bersuara setelah melihat adik kecilku.

Diciumnya kepala adik ku sebelum cuba mengulumnya. Di kala itu aku masih lagi menjilat-jilat alur pepek nya yang sudah mula lencun. “Dahlah Encik Namo, aku dah tak tahan ni,” Yunia bersuaara sambil menolak pinggangku.

Aku mengalih posisi ku ke arah celah kelengkang Yunia. aku arit-aritkan adik ku di celah alur pepek Yunia sehingga dia memaksa aku memasukkan adik ku ke dalam lubang pepek nya yang sudah begitu bersedia.

Aku melipat kedua belah kaki Yunia sehingga lututnya hampir mencecah tetek nya, sebelum adik ku mengelungsur masuk ke dalam lubang pepek Yunia yang disambut dengan satu kemutan mesra.

Setelah agak lama adik ku dapat mensesuaikan diri melayan kerenah lubang pepek Yunia. Yunia sudah hilang pertimbangan dengan mengerakkan ponggongnya ke kiri ke kanan. Ke atas dan ke bawah sambil menyuruh aku melajukan tujahan yang membuatkan batang ku agak renyah.

Bila Yunia sudah dapat mengawal keadaan aku menyuruh Yunia melipatkan kedua belah kakinya di belakang pehaku. aku membenamkan akik ku tanpa mengerakkannya. Kami berkuluman lidah buat seketika sebelum aku menyonyot-nonyot kedua-dua tetek Yunia hingga puas.

Hujan diluar masih belum menunjukkan tanda-tanda mahu reda. Walau pun dalam cuaca yang agak sejuk namun aku dan Yunia tetap berpeluh kerana senaman yang kami masih lakukan.

Yunia sudah mula menunjukkan aksi yang dia sudah tidak dapat bertahan lagi dengan mengerakkan ponggongnya. Adikku dikemut mesra hingga ianya sudah memberi isyarat tidak dapat bertahan lagi untuk melepaskan segala cecair yang sudah lama bertakung untuk dilepaskan.

Aku membuat aksi sorong tarik, sorong tarik yang agak laju dibantu oleh Yunia dengan mengerakkan ponggongnya ke atas ke bawah. Akhirnya aku melepaskan beberapa das cecair pekat menepati sasaran bertepatan dengan cecair yang dihasilkan oleh lubang pepek Yunia.

Kami berpelukan dengan erat sambil menahan gelora yang terdapat dicelah kelengkang kami hingga reda. Namun hujan di luar masih belum reda lagi. Bila keadaan sudah kembali normal aku merebahkan badan ku disebelah Yunia sambil bersuara.

“Tak sangka dapat juga aku melaksanakan segala apa yang aku mimpikan selama ini. Yunia marah tak?” tanyaku. “Ah janganlah Encik Namo sebut lagi perkara yang sudah berlaku,” Yunia bersuara sambil menarik tanganku untuk ke bilik air.

Selesai membersihkan badan Yunia membawa seteko kopi ke ruang tamu. aku membuka jendela sambil melihat hujan yang masih turun. “Yunia tengok tu, parit semuanya sudah dipenuhi air,” aku bersuara semasa Yunia sudah berada disisiku.

“Parit tu ialah kerana hujan lebat, jangan Encik Namo buat lupa parit aku sendiri pun apa kurangnya,” Yunia bersuara. “Yunia sebenarnya dari hari pertama lagi bila aku terpandang Yunia aku sudah tidak dapat melupakan Yunia hingga terbawa kealam mimpi. aku minta maaf dengan perbuatan aku yang sudah terlajak sebentar tadi,” aku berkata dengan panjang lebar.

“Habis sekarang macam mana, sudah puas atau pun hendak lagi?” Yunia bersuara sambil memegang adikku yang sudah jaga semula sambil menyuruh aku menutup jendela. Faham dengan hajatku Yunia memimpin tangan ku menuju ke bilik tidur.

Maka bermulalah satu senamam yang semula jadi dengan agak lebih mesra sebelum aku tidur di sofa. Hujan masih belum begitu reda lagi apabila kedengaran bunyi motor Arzak.

Mendengarkan itu Yunia melangkah menuju ke sofa sebelum menuju ke pintu dapur. aku sempat meramas ponggongnya yang baru mengayak adikku. Hinggalah ke pagi. Tidak lama kemudian, Arzak pun pulang.

“Yunia mengapa biarkan Encik Namo tidur di sofa, tak suruh dia tidur di bilik sebelah,” Arzak bersuara. “Aku sudah suruh tetapi dia tak mahu,” balas Yunia sambil menarik tangan Arzak masuk ke bilik.

“Ada tak Encik Namo buat apa-apa kat Yunia.” aku mendengar Arzak bersuara. “Eh abang ni ke situ pula, cuba abang rasa sendiri,” aku mendengar Yunia bersuara.

Setelah sunyi seketika aku mendengar Yunia bersuara, Kami berborak kosong buat seketika. Sebelum beredar aku menghulurkan kepada Arzak beberapa rm untuk dia membeli lauk pagi esok, kerana aku akan pergi makan di rumahnya memandangkan yang hari esok holiday.

Merasakan yang rintik-rintik hujan sudah mulai turun aku meminta diri untuk pulang. “Abang jangan kuat sangat nanti Encik Namo dengar, malu.” Sebentar kemudian aku mendengar bunyi katil seolah-olah sedang menahan pergerakan keras dari orang yang sedang melakukan sesuatu dan mendengar rengekan Yunia meminta Arzak melajukan aksi sorong tariknya kerana dia sudah tidak dapat bertahan lagi.

Aku senyum membayangkan apa yang sedang berlaku diantara Yunia dan Arzak. “Encik Namo bangun, kata hendak ikut aku pergi memancing,” Arzak bersuara sambil mengoyang-goyang bahuku.

Selesai mandi dan sarapan kami terus pergi memancing. Yunia berlagak seolah-olah tiada apa yang telah berlaku di antara aku dan dia. “Encik Namo, kita kena pulang awal kerana aku kena mengantikan tempat kawan yang masih mengambil cuti sakit,” Arzak bersuara sebelum kami bertolak.

Hampir pukul empat petang kami pulang. Melihatkan yang Arzak sudah bersiap-siap hendak pergi kerja aku minta diri untuk pulang. Arzak menyuruh aku makan dulu. Sebelum meninggalkan rumah Arzak aku sempat memberi isyarat yang malam nanti aku akan datang kalau Yunia izinkan.

Yunia menunjukkan aksi mengharap. Setelah berpakaian aku pergi menemui Arzak yang sedang bertugas. Bila melihat aku, Arzak bersuara, “Encik Namo hendak ke mana?” “Saja keluar, rokok sudah habis,” balasku.

Aku pulang kerumah semula untuk mengambil baju hujan, towel dan kain pelikat. Setelah semuanya beres aku menunggang motorku menuju ke rumah Arzak. Hujan sudah mulai lebat bila aku sampai.

Yunia segera membuka pintu bila mendengar bunyi motor. “Ingatkan Encik Namo tak datang.” Yunia bersuara. “Mana boleh tak datang, kerana adik aku sudah beriaia benar untuk bermain di taman mini Yunia.” balas ku.

Yunia tersipu-sipu sambil menyuruh aku segera masuk ke rumah sambil berkata, “Masuklah cepat Encik Namo nanti demam pula adik Encik Namo.” aku segera masuk dan terus merangkul tubuh Yunia yang gebu dan kami bercumbuan.

Kami berhenti bercumbuan setelah mendengar tangisan Badal. Kami berpimpingan tangan menuju ke bilik untuk melihat Badal. Yunia terus meriba Badal sambil aku tolong membuka bra Yunia kerana Badal hendak menetek.

Merasakan puting buah dada ibunya dengan lahap Badal terus menyunyut. “Apa tengok saja, kalau hendak Encik Namo hisaplah yang sebelah lagi,” Yunia bersuara. Tanpa membuang masa aku terus saja menghisap dan menelan kesemua susu yang keluar.

“Sedap tak?” Yunia bertanya. “Sedap,” balas ku pendek. Aku memberitahu Yunia yang aku tak hendak hisap sampai habis takut kalau-kalau nanti Badal tak puas. Aku terus pergi ke ruang tamu setelah mencium manja pipi Yunia.

“Kalau Encik Namo hendak minum kopi, ambillah di dapur, sudah aku sediakan,” Yunia bersuara apabila melihat aku sudah hendak beredar. aku mengangguk dan terus ke dapur.

Dengan seteko kopi bersama dengan dua biji cawan aku keruang tamu, duduk di sofa menghisap rokok menonton tv sambil meminum kopi. Selesai merokok aku salin pakaian dengan hanya berkain pelikat sahaja.

Mengingatkan body Yunia yang solid, adik ku sudah mula active. aku lurut-lurut batangnya sambil menghayalkan mini garden Yunia. Sebentar kemudian Yunia datang. Melihatkan yang aku hanya berkain pelikat, Yunia ke bilik semula dan keluar dengan hanya berkemban dan terus duduk di atas pehaku.

aku melepaskan ikatan kain kembannya dan terus menghisap kedua-dua tetek Yunia yang sejak dari dulu lagi telan menjadi kegemaranku. “Hai cepatnya adik Encik Namo jaga,” Yunia bersuara setelah merasakan pergerakan adik kecilku di celah alur ponggongnya.

“Adik aku memang begitu, apa lagi setelah terhidu aroma mini garden Yunia,” kataku. Yunia menyuruh aku membuka kain sarungku kerana dia hendak membelai adik ku dengan lidahnya.

Aku kegelian apabila Yunia mengigit manja dua biji buah yang terdapat dipangkal batang adik ku yang perkasa. “Tengok tu adik Encik Namo bukan saja aktif tetapi urut-urat yang terdapat pada batangnya turut timbul dengan kepalanya yang agak kembang dan berkilat,” Yunia bersuara setalah dia puas mengulum kepala adikku.

“Yunia, siapa punya yang lebih sasa, aku atau pun Arzak?” aku bersuara. “Malulah aku hendak cakap,” balas Yunia. “Apa yang hendak dimalukan,” aku bersuara lagi.

Aku difahamkan yang Arzak punya hanya separuh dari saiz adikku. “Yunia boleh tahan juga ya, pagi tadi sempat juga menahan tusukan dari Arzak,” aku bersuara.

“Hendak hidup Encik Namo, untuk menghilangkan kesangsiannya setelah dia melihat Encik Namo tidur di sofa, lagi pun kalau menjadi tidaklah dia menuduh yang bukan-bukan,” balas Yunia.

Aku menyuruh Yunia berdiri sambil melepaskan kain kembannya. Dengan cermat aku membaringkannya semula di sofa. Setelah dia baring aku melebarkan kangkangnya dan terus menjilat-jilat di seluruh alur pepek nya dengan sesekali aku mengigit manja biji clitoris nya yang sudah agak keras.

Lama juga aku memainkan lidahku sebelum Yunia bersuara. “Mari kita masuk bilik.” “Tak payahlah Yunia, kita bersenam di sini saja,” balasku. “Kalau begitu Encik Namo tolong matikan lampu,” sambung Yunia.

“Apa pula hendak dipadamkan lampu, kita bersenam di dalam keadaan terang lagi seronok, boleh kita lihat segala pergerakan dengan jelas,” kataku. Aku suruh Yunia berdiri dan aku sendiri dukuk bersandar di sofa dengan adik ku sudah tak sabar lagi bermain di dalam lubang mini garden Yunia.

Sebelum Yunia sempat duduk di celah kelengkangku, dia belari anak ke bilik dalam keadaan telanjang bulat kerana ganguan tangisan Badal. Lama juga aku duduk seorang diri di sofa sebelum Yunia datang semula untuk menyambung senaman kami.

Dengan cermat Yunia menurunkan ponggongnya sehingga adikku selamat beriadah didalam taman mini Yunia sambil diberikan kemutan yang begitu mesra. “Kan sedap bersenam di dalam keadaan terang,” aku bersuara sambil meramas-ramas ponggong Yunia yang sudah hendak memulakan aksi turun naiknya.

Yunia senyum bila melihat aku hendak menyonyot puting tetek nya sambil memicit-micit tengkok ku. Sesekali Yunia mengeledingkan badannya untuk melihat adik ku yang telah terbenam hingga ke pangkal.

“Lihat tu Yunia bulu-bulu kita yang lebat pun tidak melepaskan peluang untuk bergaul mesra.” Yunia sudah tidak dapat bertahan lama lagi sambil bersuara, “bantu aku Encik Namo kerana air hendak keluar.” Aku melajukan pergerakan ponggongku ke atas ke bawah untuk membantu Yunia mencapai kepuasan.

Setelah dia puas aku menyuruh Yunia bangun dan menonggeng kerana aku hendak memasukkan adik ku dari arah belakang. Sebelum adik ku aku masukkan aku jilat alur pepek Yunia yang sudah begitu lencun dengan banyak cecair yang meleleh keluar.

Aku juga sempat menjilat alur punggung nya sambil bersuara, “Boleh aku memasukkan adik aku ikut lubang ini.” “Janganlah Encik Namo,” Yunia bersuara. aku berdiri di belakang Yunia sambil menyuakan adik ku tepat di lubang pepek Yunia yang sudah tidak begitu sabar menunggu kunjungan adikku.

Aku main-mainkan kepala adik ku sambil mengesel-gesel biji clitoris Yunia sehingga dia memaksa aku untuk segera memasukkan adik ku. Dengan penuh gaya adik ku mengelungsur masuk hingga ke pangkal.

Kehadiran adikku seperti biasa akan disambut oleh lubang pepek Yunia dengan kemutan mesra. Sebelum memulakan tujahan ku aku ramas-ramas ponggong Yunia. Bila sudah hampir ke kemuncak senaman yang sedang kami lakukan, aku membuat aksi sorong tarik sorong tarik dengan agak laju hingga membuatkan sepasang tetek Yunia yang bulat berbuai-buai.

Setelah senaman kami tamat aku menyandarkan badan ku ke sofa, kepenatan tetapi puas. Yunia duduk sementara di atas ribaku sebelum kami ke bilik air untuk membersihkan badan.

Selesai membersihkan badan aku mengenakan kain pelikat, dengan secawan kopi di tangan aku membuka pintu depan dan duduk di tangga sambil menghisap rokok dan minum kopi. Sebentar kemudian Yunia datang untuk menikmati angin malam sambil melihat hujan yang masih belum reda.

Kami berborak sambil sekali sekala bercumbuan. Takut dilihat oleh orang lain kalau ada Yunia bangun untuk mematikan lampu di ruang tamu. Kini kami bercumbuan dalam keadaan gelap.

Seronok juga bila sekali sekala angin bertiup kemcang dengan mempercikan air hujan yang masih turun. aku rangkul tubuh Yunia sambil meraba-raba di tempat yang kerap memberikan kenikmatan kepada kami.

Kini kami seolah-olah persis sepasang teruna dan dara yang sedang tengelam di alam cinta. Kami kurang berbicara, hanya tangan dan mulut kami saja yang kerap memainkan peranan.

Hampir satu jam kami bercumbuan di muka pintu. Yunia minta diri untuk masuk tidur kerana sudah mengantuk. aku kunci pintu terus masuk ke bilik dan merebahkan diri di sebelah Yunia.

Aku menyuruh Yunia membuka baju dan branya sekali. Kami baring bertentangan muka sambil berpelukan. aku hisap puting tetek Yunia dan terus terlena di dalam dakapannya. “Encik Namo bangun sudah hampir pukul empat pagi, kata hendak pulang cepat sebelum Arzak pulang,” Yunia bersuara sambil mengoyang bahuku.

Aku bangun dan terus ke bilik air. Bila aku masuk semula ke dalam bilik Yunia terus merangkul tubuhku sambil menyuruh aku baring. aku turutkan kemahuan Yunia. Ditariknya kain pelikat yang aku pakai dan terus mengentel adikku.

Sebentar saja digentel adik ku sudah aktif semula. Yunia mengangkang di celah kelengkangku sambil aku menyandarkan badan ku di dinding katil dengan berlapikkan sebiji bantal. Dengan cermat Yunia menurunkan ponggongnya.

Setelah adik ku selamat berada di dalam lubang pepek Yunia aku ramas ponggongnya sambil membantu untuk mengerakkan ponggong Yunia ke atas ke bawah. Kedua-dua tangan Yunia ditopangkan kedadaku.

Sekali sekala dia membongkok untuk menjilat puting buah dada ku. Menyedari yang Yunia sudah mula hendak melajukan pergerakan ponggongnya, aku rangkul erat tubuh Yunia sambil memusingkan badan dengan Yunia berada di bawah.

Seperti biasa aku menyuruh Yunia melipatkan kedua belah kakinya di belakang pehaku sebelum aku membuat aksi sorong tarik sorong tarik dengan agak laju. Walau pun aku boleh bertahan agak lama tetapi aku mempercepatkan pergerakan sorong tarikku agar kami sampai ke puncak jaya bersama.

Kami berpandangan sambil senyum setelah aku melepaskan satu ledakan yang padu yang disambut oleh satu kemutan mesra lubang pepek Yunia. “Yunia puas tak?” aku bersuara sambil mencabut adikku yang sudah mengendur.

“Encik Namo bagaimana?” Yunia bersuara tanpa menjawab pertanyaanku. aku mengenakan pakaian tanpa mencuci adik ku. Sebelum pergi aku memberi isyarat yang Yunia sudi tak melayan kerenah adik ku bila ada peluang.

Yunia menganggukkan kepala sambil menuju ke bilik air. Lebih kurang pukul sebelas pagi aku tiba di rumah Arzak. Melihatkan yang Arzak berada di belakang rumah aku terus menghampirinya.

“Boleh tahan juga ribut malam tadi, tengok tu banyak juga dahan getah yang patah,” Arzak bersuara sambil menghalakan muncungnya ke arah dahan-dahan getah yang terkulai. Sebelum aku sempat bersuara Arzak menyambung, “Nasib baik tidak ada apa-apa yang berlaku terhadap Badal dan Yunia.” Di kala aku dan Arzak sedang rancak berbual, Yunia datang sambil mendukung Badal.

aku menghulurkan tangan untuk mengambil Badal yang kini sudah agak mesra dengan aku. Yunia berlagak seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku malam tadi sambil bersuara, “Sukar aku hendak tidur malam tadi kerana ribut agak kencang, tahu sajalah tinggal berdua dengan Badal mana tak cemas.” Perbualan kami tamat disitu saja sebelum kami masuk ke rumah untuk menikmati makan tengah hari.

Selesai makan aku dan Arzak beborak di ruang tamu. Yunia sudah masuk bilik untuk menidurkan Badal. aku tak tahu bila aku terlena disofa. aku digerakkan oleh Arzak yang aku lihat sudah berpakaian kemas sambil bersuara, “Encik Namo berehatlah sebentar, aku hendak ke pekan.” “Tunggulah Arzak kita pergi bersama,” aku bersuara sambil menuju ke bilik air untuk mencuci muka.

Sebelum melangkah keluar aku perhatikan Yunia menunjukkan reaksi menyesal kerana aku ikut Arzak ke pekan. Malamnya sebagai dijanji aku ke rumah Arzak untuk makan malam. Arzak sudah sedia menanti di muka pintu.

“Nampak gaya malam ini hujan lagi,” Arzak bersuara. “Kalau hendak hujan pun biarlah aku sempat balik ke rumah,” kataku. “Kalau hujan apa hendak kata, Encik Namo tidur sini sajalah, apa salahnya,” Arzak bersuara.

Selesai makan aku dan Arzak ke ruang tamu untuk menonton tv. Rintik-rintik hujan sudah mula kedengaran menerjah atap zink rumah Arzak. Kami berpandangan. “Encik Namo boleh tak jadi penjamin kerana aku berhajat untuk meminjam dari bank Rakyat untuk merepair dan menambah sebuah sebuah bilik lagi,” Arzak bersuara.

“Berapa banyak yang Arzak hendak pinjam?” aku bertanya. “Lebih kurang rm dua puluoh ribu,” Kata Arzak. “Banyak tu,” balas ku. Bincang punya bincang akhirnya Arzak bersetuju dengan cadangan ku dan dia tak payah meminjam dari Bank Rakyat, biar aku yang keluar belanja dengan syarat bilik yang hendak dibina dikhaskan untukku.

Dengan berbuat demikian aku tak payah menyewa. Yunia senyum bila mendengarkan yang Arzak sudi menerima cadangan ku. Melihatkan yang Arzak sudah agak mengantuk aku menyuruh dia pergi tidur.

“Encik Namo tidur di sini saja, hujan pun belum reda lagi,” Arzak bersuara semasa dia hendak beredar. aku mengangguk. “Encik Namo jangan tidur di sofa, tidur di bilik sebelah saja,” Arzak bersuara dan terus ke bilik air.

Aku menghampiri Yunia dan bertanya kalau-kalau malam nanti ada can tak. Yunia memberitahuku agar sabar menunggu kerana telah menjadi kebiasan yang Arzak akan tidur mati setelah dia puas.

Aku masuk ke bilik sebelah setelah Arzak dan Yunia masuk ke biliknya. Dengan cermat aku menurunkan tilam yang terdapat di atas katil. Kerana aku tidak mahu bunyi katil menjadi gangguan kalau Yunia sudi melayan kerenah adikku.

Sambil baring aku pasang telinga. “Bang slow sikit nanti Encik Namo dengar, malu,” aku mendengar Yunia bersuara. Akhirnya aku dengar bunyi katil bergoyang seolah-olah ianya sedang menampung satu pergerakan yang agak keras oleh mereka yang sedang baring di atasnya.

Lama kelamaan bunyi goyangan katil tersebut semakin reda dan terus senyap. aku menunggu dengan sabar sambil mengentel-gentel adikku yang sudah agak keras. Bunyi dengkur Arzak semakin jelas.

aku mendengar pintu bilik Arzak dibuka dengan cermat. aku terus berdiri di tepi pintu dalam keadaan telanjang bulat. Setelah Yunia masuk aku terus merangkul tubuhnya. Setelah kami bercumbuan buat seketika, aku tanggalkan pakaian Yunia dan memimpin tangannya menuju ke tilam yang bakal menjadi gelanggang senaman kami.

“Mengapa Encik Namo letak tilam di bawah?” Yunia berbisik ketelinga ku. “Kalau bersenam di atas katil, bising,” bisik ku. Dengan cermat aku merebahkan tubuh Yunia.

Untuk mengelakkan dari didengari oleh Arzak kami kurang berbicara, hanya mulut dan tangan kami yang memainkan peranan utama. aku membuka kangkang Yunia dan terus menjilat-jilat di seluruh kawasan alur pepeknya.

Yunia meramas-ramas kepalaku sambil memberi isyarat agar aku baring terlentang. Setelah aku baring, Yunia mengangkang di atas dadaku dan terus membongkok untuk menyonyot kepala adikku. Aku sambung semula perbuatanku dengan menjilat-jilat alur pepeknya.

Perbuatan ku ini memang digemari oleh Yunia. Setelah lidah ku merasa puas menjilat alur pepek Yunia, aku menyuruh dia baring. Yunia baring sambil membuka kangkangnya dan menyuruh aku segera memasukkan adik ku ke dalam alur pepeknya.

Aku memulakan aksi sorong-tarik ku setelah adik ku berasa selesa berada di dalam lubang pepek Yunia. Kami berpelukan dengan erat apa bila merasakan yang kami sudah tidak dapat bertahan lebih lama lagi.

Faraj Yunia memberikan satu kemutan yang begitu mesra semasa adik ku hendak melepaskan cecair pekatnya. Akhirnya aku terkulai layu di atas badan Yunia setelah kami sama-sama mencapai nikmat yang kami cari.

Dengan perlahan aku mengangkat tilam dan menempatkannya di atas katil semula setelah Yunia pergi untuk tidur bersama dengan Arzak. Benar kata Yunia yang Arzak kerap tidur mati setelah puas.

Kerana dengkurannya masih kedengaran walau pun pepek Yunia sudah selesai melayan kerenah adik ku. Selesai sarapan aku terus pergi kerja. Arzak aku perhatikan mula hendak menyambung tidurnya kerana dia off duty.

Yunia mengiringku ke muka pintu sambil memgharapkan kehadiran adik ku bila ada peluang. Selepas makan tengahhari dan selepas berehat sebentar aku memohon untuk pulang ke tempat aku bertugas setelah cuti yang aku ambil selama seminggu hampir tamat.

Dengan memandu kereta Proton Wira yang baru aku beli aku memandu dengan begitu berhati-hati menuju ke destinasi. Sambil memandu ingatan ku hanya kepada Yunia yang telah lama tidak aku ketemu.

Dari jauh kelihatan Arzak dan Yunia sedang berada di laman bermain dengan Badal yang kini sudah pandai berjalan. “Ingat esok baru Encik Namo pulang?” Arzak bersuara setelah melihat aku.

“Saja hendak berehat sehari, lagi pun kini musim tengkujuh, takut tergendala di perjalanan,” balas ku. “Ini ke kereta yang Encik Namo katakan dulu,” sambung Arzak sambil menghampiri keretaku bersama Yunia dan Badal.

“Ya,” balas ku pendek. “Malam ni Yunia tak payah masak, kita pergi makan luar,” aku berkata. “Kalau begitu kata Encik Namo elok juga, tetapi jangan lambat sangat kerana pukul 8. 00 malam aku kena bertugas,” kata Arzak.

“Kalau begitu biar aku pulang dulu, nanti pukul 6.30 aku datang,” kataku. Tepat pada masa yang dijanji aku pun tiba. aku menyuruh Arzak mengenakan uniformnya kerana hujan sudah mula turun dengan rintik-rintik halus.

Aku berjanji selepas makan aku akan menghantarnya pergi kerja dan esok paginya aku akan jemput bila dia habis bertugas. Arzak setuju dengan cadangan ku. Selesai makan aku menghantar Arzak pergi ke tempat kerjanya.

Di kala itu hujan sudah mulai turun dengan agak lebat. “Bang Arzak,” Yunia bersuara sebelum Arzak turun dari kereta. Belum habis Yunia bersuara, Arzak berkata, “Kalau tidak menjadi keberakatan boleh tak Encik Namo tolong temankan Badal dan Yunia, kerana aku lihat malam ini mungkin ribut akan melanda lagi.” aku diam seketika.

Setelah didesak aku menganggukkan kepala. Arzak turun dari kereta dan berlari menuju ke pondok pengawal. aku terus berlalu dengan satu harapan yang hanya aku dan Yunia saja yang tahu.

Sampai di rumah aku mengambil kunci rumah dari Yunia untuk membuka pintu rumah sebelum Yunia dan Badal masuk. Setelah kereta di parking di tempat yang agak selamat dan setelah pasti yang semua pintu dikunci aku keluar dari kereta dan terus berjalan dengan cepat menuju ke rumah.

“Nasib baik malam ini ada Yunia dapat juga aku memanaskan badan,” aku bersuara setelah masuk ke dalam rumah. “aku pun begitu juga,” balas Yunia sambil menyuakan kepada ku tuala dan kain pelikat.

Badal begitu leka bermain dengan permainan yang aku baru belikan. Sekali sekala aku menepuk ponggong Yunia bila dia berjalan di hadapan ku. “Apalah Encik Namo ni, tunggulah Badal tidur dulu,” Yunia berkata bila aku kerap menepuk ponggongnya.

Yunia membawa seteko kopi, dua biji cawan dan biskut di dalam tin. Kami minum bersama sambil berbual. Yunia asyik bertanya apa yang aku buat selama seminggu di kampung.

aku menyatakan kepada Yunia yang ibu ku asyik berleter kerana aku masih belum mahu berumah tangga. Melihatkan yang Yunia diam bila aku memyebut perkataan kahwin, aku terus mengosok-gosok pehanya sambil bersuara, “aku tak mungkin akan kahwin selagi belum bertemu dengan perempuan seperti Yunia yang memiliki segala apa yang aku idamkan Yunia miliki.” “Encik Namo duduklah dulu biar aku tidurkan Badal dulu kerana kelihatan dia sudah beberapa kali menguap dan kalau Encik Namo hendak berehat pergilah masuk ke bilik sebelah,” Yunia berkata sambil mendukung Badal.

Setelah Yunia pergi untuk menidurkan Badal aku ke jendela sambil menghisap rokok. Habis sebatang rokok aku menutup jendela, mematikan lampu di ruang tamu sebelum masuk ke bilik sambil menunggu kehadiran Yunia yang memiliki mini garden tempat adik ku gemar bersenam.

“Mengapa Encik Namo tak letak tilam di bawah?” Yunia bersuara setelah masuk ke dalam bilik setelah Badal tidur. “Hai perli, nampak,” balas ku sambil merangkul tubuhnya.

Setelah puas bertukar berkuluman lidah kami menanggalkan pakaian masing-masing. Tanpa disuruh Yunia terus memegang adik ku yang sudah tegang selagi tadi. Setelah dia puas bemain-main dengan adik ku dia merebahkan dirinya di sebelah ku. aku terus menyonyot-nyonyot puting buah dada nya yang sudah hampir dua minggu tidak aku hisap. Sambil mengusap-usap perut Yunia aku bersuara, “Tak ada apa-apa ke?” “Apalah Encik Namo ni, eloklah tak ada,” Yunia bersuara.

Mendengarkan itu aku merasa lega sambil melebarkan kangkangnya kerana aku hendak memainkan lidahku di sekitar kawasan mini gardennya. Melihatkan yang lubang pepek nya sudah begitu lencun dan Yunia sudah lama merengek menyuruh aku memasukkan adik ku ke dalam lubang pepek nya, aku membetulkan kedudukanku sebelum aku melepaskan adikku bermainmain di dalam lubang pepek nya.

Setelah adikku selesa berada didalam sambil menerima kemutan mesra dari lubang pepek Yunia aku mengentel-gentel puting tetek Yunia sebelum aku memulakan aksi sorong tarik, sorong tarikku. Pada mulanya Yunia hanya bertahan dengan tenang sambil sesekali dia mengentel puting buah dadanya.

Melihatkan yang Yunia sudah mula hendak mengerakkan ponggongnya ke kiri, ke kanan, ke atas dan ke bawah, aku rangkul erat tubuhnya sebelum aku melajukan tujahan ku. Setelah Yunia sudah mencapai klimaksnya yang pertama aku memperlahankan aksi sorong tarik ku sambil kami bertukar berkuluman lidah.

“Yunia kemut kuat sikit, aku dah tak dapat bertahan lagi,” aku bersuara sambil melajukan aksi sorong tarikku. Adikku dikemut erat sebelum aku melepaskan satu pancutan yang agak padu dan banyak, Yunia juga sama-sama mencapai kepuasan.

Setelah tiada pancutan aku tertiarap di atas dada Yunia sambil bersuara, “Yunia puas tak?” Yunia tidak menjawab tetapi hanya mencubit hidungku. aku membaringkan diri ku di sebelah Yunia dan kami berbaring berhadapan muka.

Aku ramas-ramas ponggongnya yang setia mengampu bila adikku bermain di dalam alur pepeknya. Kami perpimpinan tangan menuju ke bilik air dalam keadaan telanjang bulat. Selesai mencuci segala kotoran kami ke ruang tamu dan duduk di dalam gelap dengan keadaan telanjang bulat sambil meminum kopi.

Selesai minum kopi aku mengajak Yunia duduk di muka pintu untuk menikmati angin malam untuk mendapatkan kesegaran setelah penat bersenam. Yunia mengikut saja walau pun pada mulanya dia merasa kekok kerana tidak berpakaian.

Sambil duduk dimuka pintu kami beromen sepuas-puasnya. “Dahlah Encik Namo mari kita tidur, sejuklah,” Yunia bersuara setelah lama duduk dimuka pintu. Setelah menutup pintu aku mengendong Yunia, satu perbuatan yang belum pernah aku lakukan selama ini, menuju ke bilik tidur.

“Malam ini aku rasa lain macam, tidak macam yang lepas-lepas,” Yunia bersuara setelah dirinya aku baringkan. “Apa maksud Yunia?” aku bersuara. “Sungguh puas,” balas Yunia.

Setelah puas beromen Yunia bersuara, “Encik Namo hendak lagi tak?” “Kalau Yunia hendak,” kataku sambil melebarkan kangkangnya. Kami bersenam lagi sehingga puas sebelum tidur dengan lena.

Pagi esoknya Yunia mengejutkan aku. Walau pun adikku sudah keras lagi tetapi aku tahan kerana aku pasti yang Arzak mesti hendak merasa setelah dia pulang nanti.

“Tengok tu adik Encik Namo sudah jaga,” Yunia bersuara. “Biarkanlah nanti Yunia tak larat hendak melayan kerenah Arzak kalau dia berhajat,” kataku. Selesai mandi aku pergi menjemput Arzak.

Sebelum pulang kami ke pasar dulu. “Arzak sudah jumpa dengan tukang yang dikatakan dulu?” aku bersuara sambil memandu menuju ke rumah Arzak. “Sudah, dia janji hendak datang petang nanti,” balas Arzak.

“Baguslah” balasku. Selesai sarapan bersama dengan Arzak sekeluarga aku minta diri untuk membawa Badal bersiar-siar ditepi pantai. Setelah Badal masuk ke dalam kereta tanpa pengetahuan Arzak aku memberi isyarat agar Yunia mengajak Arzak bercengkarama kerana aku kata dalam masa dua tiga jam baru aku pulang.

Yunia senyum sambil menganggukkan kepalanya. Setelah puas aku melilau dengan Badal aku pulang semula ke rumah Arzak. Yunia memberi isyarat yang Arzak sempat menunaikan hajatnya sebanyak dua kali.

Semasa Yunia hendak mengambil Badal sempat aku meramas-ramas ponggongnya. Lepas makan tengah hari aku dan Arzak berehat sementara menunggu tukang yang sudah berjanji hendak datang. aku tak tahu bila aku terlena.

aku terjaga setelah Arzak mengoyang-goyang bahuku menyatakan yang tukang sudah datang. Lama juga kami berbincang sebelum mendapat kata sepakat. Bilik yang dikatakan itu aku hendak ianya berukuran empat belas kali empat belas kaki dan siap dengan bilik air dan dibena di tempat yang telah Arzak syorkan.

Aku menghulurkan separuh dari harga yang telah dipersetujui dan yang separuh lagi akan aku jelaskan setelah separuh siap dan telah siap sepenuhnya. Setelah tukang tersebut berlalu Arzak bersuara, “aku betul-betul menyusahkan Encik Namo.” aku menyuruh agar Arzak jangan memikirkan itu semua dan menyatakan yang aku sudah menganggap dia sekeluarga saperti saudara ku sendiri.

Akhirnya aku difahamkan yang semasa aku bercuti Arzak sudah menukarkan nama kebun yang dia miliki kepada nama Yunia dengan alasan kerana Yunia seorang anak yatim piatu dan dia tidak mahu Yunia diapa-apakan oleh keluarganya di kemudian hari.

Tukang yang dicari oleh Arzak aku lihat agak jujur dan kemas kerja tukangnya. Mungkin aku boleh berpindah ke bilik yang sedang di dalam pembinaan dalam bulan puasa yang tinggal dua bulan lagi.

aku sedang berada didalam pejabat bila Arzak dengan keadaan cemas masuk. “Ha! Arzak apa hal?” aku bertanya. “Taklah Encik Namo aku kena pergi berkursus selama dua minggu di ibu pejabat kawasan selatan,” Arzak bersuara sambil menghulurkan kepada ku sepucuk surat.

aku baca surat tersebut sambil berkata, “bukan Arzak seorang, nanti aku akan uruskan sebuah Pajero untuk menghantar dan mengambil Arzak dan mereka yang lain.” Petangnya aku pergi ke rumah Arzak dan kami berbincang segala apa yang perlu semasa Arzak tiada di rumah.

aku mengesyorkan agar Arzak menyuruh kalau-kalau ada anak buahnya yang sudi menemankan Yunia semasa dia tiada di rumah. Lama juga Arzak termenung sebelum dia mengambil keputusan menyuruh aku sendiri menemankan Badal dan Yunia.

Akhirnya aku difahamkan yang Arzak sudah lama berkrisis dengan adik beradiknya. Untuk menenangkan hati Arzak aku bersetuju untuk menjaga Badal dan Yunia. Selesai makan malam aku meminta diri untuk pulang dan berjanji pagi esoknya aku akan datang untuk mengambil Arzak.

Melihatkan yang aku hendak pulang ke rumah ku Arzak menahan. aku memberi berbagai alasan. Bukannya apa kerana aku hendak biar dia mendapat belaian yang agak puas dari Yunia sebelum dia pergi berkursus.

Pagi esoknya aku mengambil Arzak. Yunia senyum bila aku merenung ke arah mukanya. Di dalam perjalanan macam-macam pesanan yang Arzak ajukan kepada ku. aku mengiakan kesemua pesanan Arzak.

Sebelum bertolak Arzak mengenggam tangan ku begitu erat yang sebelum ini tidak pernah dilakukan. “Arzak jangan risau semuanya selamat,” aku bersuara sebelum Arzak melepaskan tangan ku dan terus ke Pajero yang sudah sedia menanti.

Seminggu setelah Arzak pergi berkursus, tukang yang membuat kerja di rumah Arzak selesai menjalankan tugasnya. Yunia menyuruh aku membawa barang-barang ku berpindah di bilik yang telah siap.

aku mengatakan yang aku hendak tunggu hingga Arzak habis kursus. “Kalau aku pindah sekarang pun bukannya boleh buat apa-apa kerana Yunia sendiri no entry,” kataku.

Yunia hanya senyum sambil berkata, “ringan-ringan apa salahnya” Walau pun begitu aku tetap menemankan Badal dan Yunia sebagaimana yang telah diamanahkan kepada ku. aku sedang bersiap-siap untuk pulang dari kerja bila satu pejabat digemparkan oleh satu panggilan menyatakan yang kakitangan yang pergi berkursus mendapat kemalangan jalan raya dalam perjalanan pulang dan kini mereka semua berada di Hospital Muar.

Setelah mendapat kepastian apa yang benar-benar telah berlaku aku ke rumah Yunia. Tanpa memberitahu apa yang telah terjadi aku menyuruh Yunia dan Badal bersiap-siap dengan alasan aku hendak membawa mereka ke Muar ke rumah keluargaku.

Di dalam perjalanan baru aku nyatakan apa yang telah berlaku. Badal sudah lena di tempat duduk belakang. Mendengarkan penjelasan dari ku Yunia mula menangis. aku memberhentikan kereta di bahu jalan untuk mententeramkan keadaan.

Setelah aku dapat memujuk Yunia aku meneruskan perjalanan. Sebelum ke Hospital Muar, aku singgah dulu di rumah keluarga ku. Dengan ditemani oleh beberapa orang ahli keluargaku kami ke Hospital.

Kami difahamkan yang Arzak meninggal di tempat kejadian. Setelah Yunia setuju dengan cadangan keluarga ku, jenazah Arzak dikebumikan di tanah perkuburan di Jalan Bakri. Sebelum itu semua waris terdekat Arzak telah dimaklumkan, tetapi tiada seorang pun yang datang.

aku mengambil cuti selama tiga hari kerana Yunia berhajat hendak mengadakan kenduri arwah. aku perhatikan yang ibuku agak tertarik juga dengan Yunia setelah aku menceritakan siapa Yunia yang sebatang kara.

aku memberitahu ibu ku agar dia sudi menerima Yunia sebagai menantunya. Sedang kami sekeluarga makan tengahhari sebelum kami pulang ke tempat kerjaku ibuku mengusik, “Man apa kata kalau engkau ambil Yunia sebagai isteri, engkau pun bujang terlajak.” “Emak tanyalah kepada yang empunya diri, Man tak kisah,” balas ku.

Melihatkan yang Yunia tunduk dan senyum ibuku bersuara lagi, “Tak payah tanya, mak tahu dia tentu sudi.” Setelah berbincang ayah ku mencadangkan agar ibu saudara ku yang sudah janda setelah kematian suaminya mengikut ku pulang untuk menemankan Yunia sehingga dia habis edah.

Dengan riang aku memandu menuju kedestinasi. Bila Yunia sudah habis edah, kami ke Muar untuk diijabkabul serentak dengan hari perkahwinan adik perempuan ku yang nombor tiga. Pekerja yang setempat dengan ku tidak menyangka yang aku sudi memperisterikan Yunia.

Sebenarnya sebelum ini mereka tidak pernah melihat Yunia. Setelah melihat baru mereka terfikir mengapa aku yang dikatakan anak orang berada sudi memperisterikan Yunia. Sebenarnya setelah Yunia tahu kedudukan keluargaku dia begitu berat untuk menerima lamaran ku.

Tetapi setelah merasakan kemesraan yang ditunjukkan oleh keluargaku perasaan rendah dirinya hilang. Tambahan setelah aku menujuknya dengan berjanji yang aku akan menjadikannya queen of the house. Bila cuti ku hendak habis aku meminta diri untuk pulang.

Bonet kereta ku sarat dengan hadiah pemberian kedua ibu bapa ku. aku merasa bersyukur kerana kedua ibu bapaku memahami isi hati ku walau pun Yunia seorang janda.

Esoknya aku mengemas kesemua barangbarang ku untuk berpindah ke rumah Yunia. Di satu kawasan yang bersempadan dengan tanah Yunia aku melihat beberapa orang sedang menebang pokok-pokok renek.

aku menghampiri mereka. aku difahamkan yang seorang askar yang baru bersara bercadang untuk mendirikan rumah dikawasan tersebut. “Bagus juga,” bisik hati kecilku, sekurang-kurangnya ada juga jiran.

Selesai makan malam aku berihat di ruang tamu sambil menonton tv. Belum pun habis sebatang rokok, Yunia datang dan duduk di sebelah kanan ku sambil bersuara, “Kasihan abang kurang dapat melakukan apa yang abang suka kerana ada Badal.” Sebelum sempat aku menjawab Yunia berkata lagi, “Itulah abang hendak sanggat berkahwin dengan janda beranak satu.” Melihat yang aku diam saja Yunia mengusik lagi dengan berkata, “Marah ke?” “Nanti bila Badal sudah tidur tahulah,” aku bersuara sambil mencubit manja peha Yunia yang berisi.

Yunia melihat jam didinding sambil bersuara, “Badal mari masuk tidur.” Badal yang sedang baring di depan tv bangun untuk mendapatkan ibunya. Sebelum berlalu Badal bersuara dengan nada pelatnya, “selamat malam Uncle.”

“Badal jangan panggil Uncle tetapi ayah,” aku memarahinya diikuti oleh Yunia yang menyuruh dia menanggil aku ayah. Sekali lagi Badal bersuara dengan nada pelatnya, “selamat malam Ayah.” “Selamat malam,” balasku.

Lama juga aku menonton tv seorang diri sebelum Yunia keluar dengan mengenakan nitegaun nipis yang baru aku belikan tanpa memakai bra dan seluar dalam dengan bau yang harum.

Sepasang tetek yang subur berserta dengan mini garden yang baru aku trim lalang-lalang hitamnya halus yang tumbuh di persekitarannya boleh dilihat balam-balam di sebalik nitegaun yang dipakainya.

“Wah cantiknya isteri abang,” aku bersuara sambil menarik tangannya untuk duduk disebelahku. Belum pun apa-apa adik ku sudah mula hendak mengeras. “Kini Badal sudah tidur abang buatlah apa yang abang suka keatas diri isteri abang ini,” Yunia bersuara semasa aku sedang mengentel-gentel puting tetek besarnya.

Ustazah Alim Kesedapan Nikmat Seks

Ini kisah apa yanng terjadi pada seorang ustazah alim bernama Zike. Baru berkahwin hampir 6 bulan dan belum di kurniakan cahayamata. Umurnya baru 23 tahun mempunyai perawakan yanng menarik. daah lama saya memendam rasa mahu terhadap tubuh ustazah Zike yanng sempurna dari luar dan dalam.
Nafsu berahi saya cepat memuncak bila terpandang wajah ayu ustazah Zike yanng bertudung litup. Bibirnya yanng merah bak delima mmg sesuai mengulum dan menghisap batang butuh saya. Apa yanng saya cita akhir terjadi pada suatu hari.

Suami ustazah Zike telah diarahkan untk pergi berkursus di luar negeri selama 2 minggu. Jadi tinggal ustazah Zike bersendirian. Pada malamnya dgn nekad saya memecah masuk pintu dapur rumahnya dgn menggunakan masterkey.

Suasana di dlam rumah agak gelap tetapii saya dapat mengagak bilik ustazah Zike. Tanpa berlengah saya membuka pintu biliknya, nasib saya baik sebab tdk berkunci. aku ternampak susuk tubuh seksi ustazah Zike diatas katil die terkulai tdk sedarkan diri lagi.

Stlh puas misi saya berjaya, saya membuka lampu dan terang benderang bilik itu. Di depan ku terlentang susuk tubuh seksi ustazah yanng alim tdk sedarkan diri masih bertudung. Tanpa berlengah saya membuka pakaian saya satu persatu hingga bogel.

Batang butuhku sepanjang 7 inci terhunus dgn gagah ingin masuk kedalam liang ketat pantat ustazah. aku merangkak naik ke atas ranjang di mana ustazah Zike terbaring. Tubuh yanng saya idamkan menjadi milik saya malam ni.

Aku mengucup dahi dan pipi ustazah Zike. Terhidu bau haruman minyak wangi yanng die pakai. Kemudian bibir yanng munggil saya kucup dan kulum, menjulurkan lidah ku bermain dgn lidahnya.

Sambil jari saya merasa payudaranya yanng masih ditutupi dgn baju tidur dan bra. Perlahan saya menanggalkan baju tidurnya dgn mudah. Tersergamlah dua anak bukit indah di dada ustazah Zike yanng dilindungi coli berwarna pucuk pisang.

Cangkuk coli saya tanggal kan, dan mencampakkan coli kd birai katil. buah dada yanng putih gebu dgn puting coklat kehitaman milik ustazah Zike saya jamah. Bibir saya mengucup putingnya, menyedut dan menghisap.

Jariku meramas payudara yanng pejal. stlh puas meramas, jari saya menyelinap ke dlam kain batik ustazah Zike dan agak terkejut krn tersentuh bulu vagin ustazah Zike yanng nipis. dia tak memakai seluar dlam masa tidur.

Aku mengusap dan memain bulu pantat nya yanng sejemput. Akhirnya jari saya tiba di taman larangan seorang ustazah. aku menggentil biji kelentitnya dan tak lama kawasan pantat nya sdh becak dgn air mazi.

Aku menjolok jari hantu ke dlam lubang pantat ustazah yanng ketat tapi terasa dlam dan hangat lorong pantat ustazah seksi ni ditambah jariku di selaputi air mazi yanng melekit.

Aku menarik keluar jariku dan menghidu aroma air mazi ustazah yanng alim. Bau yanng membuat saya ketagih untk menyembamkan muka ku ke pantat ustazah seksi nie. aku menjulurkan lidah menguis biji kelentitnya, air mazi ustazah ni mencurah membasahi muka aku.

Aku menyedut air mazinya yanng keluar bagai empang pecah. saya gunakan lidah menjilat bibir pantat nya. aku dahh tak sabar melayarkan bahtera. Kangkang ustazah saya buka luas dan mencelapak di celah kangkangnya.

Batang butuh saya bersiap untk berjuang. aku menghunuskan senjata saya di mulut pantat ustazah Zike, lalu menyorong dgn mudah masuk sampai pangkal. Terasa hangat dan sempit liang rongga pantat ustazah.

Aku menyorong masuk dan keluar, terasa dinding pantat nya mencengkam batang butuh aku. aku memacu dgn laju, terasa kesedapan tak terhingga seks nikmat saya dgn ustazah seksi nie.

Goda Isteri Jiran Badan Gebu Tetek Besar

Suatu hari, semasa selesai bermain sepak takraw, saya singgah ke rumah kak Naryani jiran baik ku yang kebetulan berdekatan dengan gelanggang sepak takraw. saya malas untuk terus pulang ke rumah kerana rasa terlalu haus yang amat sangat membuatkan saya terus singgah ke rumah Kak Naryani.
Anihnya, rumah Kak Naryani tutup pintu dan tingkap. Kak Naryani tinggal bersama suaminya abang Murdi. saya berfikir dalam hati. Mungkin Abang murad belum pulang lagi dari kerja. Oleh kerana haus saya cuba memanggil nama Kak Naryani dengan perlahan sambil mengetuk daun pintu berkali-kali.

Saya agak kecewa kerana niat hendak meminum air di rumah Kak Naryani ternyata sia-sia. saya bepatah kembali, tetapi telingaku terdengar daun pintu dibuka. Alangkah gembiranya hatiku. Girang dan berlonjak sambil berpatah kembali dan terus meluru masuk.

“Kenapa Kak Naryani kunci pintu ?”, tanyaku selamba saja. Fajri tak pernah panggil Kak Naryani sebelum nie pun? Mana kak Naryani nak tahu? jawab kak Naryani.

“Fajri ingin apa?” tanya Kak Naryani. “Fajri Hauslah. Cadang ingin singgah minum sekejap dekat rumah kak Naryani”. Kata ku sambil tersenyum. Kak Naryani masih muda dan berusia 34 tahun.

Badannya gebu dan buah susunya montok dan saiz ukururannya 34D 28 36. saya selalu mencuri pandang ke arah tetek besar Kak Naryani, ketika dia berkemban sambil menjemur kain.

Kadang-kadang Kak Naryani perasan tapi dia sengaja membiarkan kain kembannya longgar seakan mahu terjatuh. Kak Naryani Seperti sengaja ingin mengusik batang butuh saya. Kak Naryani buat apa tadi. ? tanya saya.

“Tadi Kak Naryani tertidur. Tak sadar hari dah petang”. jawab kak Naryani. “Mana abang Murdi ?” tanyaku lagi. Sebenarnya memang saya harapkan sangat abang Murdi belum pulang.

Saat berdua dengan Kak Naryani memang telah lama saya idamkan. “abang Murdi pergi ke bandar. ingin cari kain, ingin buat baju”. jawab kak Naryani. “Peh! Kalau gitu, lambatlah abang Murdi balik kan?”. Kataku.

Kak Naryani Hanya terdiam dan menjeling dengan penuh makna kepada ku. Melihat badanku basah berpeluh, yg hanya berseluar pendek dan t-shirt, Kak Naryani terus ke dapur mengambil minuman air limau sejuk.

Saya duduk di ruang tamu. Kak Naryani datang semula dgn membawa segelas air limau untuk saya dan kemudian berjalan ke depan sambil mengunci pintu. Hati saya berlonjak. Memang itu yang saya harapkan.

Saya ingin goda Kak Naryani yang berbadan putih, gebu dan bernafsu itu. Kak Naryani terus duduk depan saya sambil melonggarkan kain kembannya. “Kak Naryani pun rasa panas hari nie. Macam ingin telanjang aje!”.

“Telanjanglah! Bukan ada orang nampak pun”. “Habis kau depan mata nie bukan orang ?”. pintas Kak Naryani sambil tersenyum menyakat. “Kalau Kak Naryani terlanjang, Fajri beruntunglah”, sapaku sambil menyakat reaksi Kak Naryani.

“Kau betul ingin tengok? Kau tak pernah tengok puki ye?”. Kak Naryani telah berdiri di depan saya sambil melonggarkan kain kembannya. Tiba-tiba saja dia melucutkan kain itu jatuh ke lantai.

Mataku terbeliak kerana tidak kusangka apa yang saya lihat depan mataku menjadi kenyataan. Apa yang saya idamkan telah tidak berlapik langsung. Hanya kulit putih yang gebu dan montok kepunyaan Kak Naryani menjadi santapan mata nakalku.

Mataku terus menerkam ke celah peha Kak Naryani. Ada bulu-bulu hitam, berkerinting halus dan digunting rapi. Belahan bibir burit nya masih kelihatan. Kak Naryani merapatkan kedua tetek nya di depan mukaku.

“Hisaplah! Biar hilang haus tu!”. katanya sambil ketawa kecil. saya apa lagi. Seperti orang miskin yang kehausan. terus menyonyot puting susu Kak Naryani. Mula-mula sebelah kanan. Kemudian saya tukar ke sebelah kiri.

Sungguh lembut dan pejal tetek kak Naryani. Kedua-dua tangan saya kemudian memegang jubur Kak Naryani yang bulat itu. saya Ramas kuat-kuat kerana geram. Kak Naryani berdengus kesedapan. “Pelan-pelan hisap Fajri. tak lari gunung di kejar”.

Pintas Kak Naryani sambil mendesah kesedapan. uh. ah. “sedap Fajri.” desah Kak Naryani. Sekejap aje sepasang tetek Kak Naryani membengkak dan kedua putingnya menjadi keras. Tak ku sangka tetek Kak Naryani teramat cantik dan besar.

Kemudian Kak Naryani menarik tanganku supaya berjalan ke dalam bilik. Kak Naryani terus menelentang dan mengangkangkan kedua pehanya. Maka Terselah burit nya. saya nampak ada cecair keluar dari bibir burit Kak Naryani itu.

Ada kesan tompok hitam pada bibir burit nya yg basah itu. , sungguh cantik dan lembut. saya terus membenamkan bibirku ke dalam burit Kak Naryani sambil menyedut dan menjilat burit nya dengan penuh gairah.

Ah. uh. , uhhmm. ah. Kak Naryani berdengus kesedapan yg tak terkata sambil terangkat-angkat jubur nya dia sempat mengusap manja rambutku. Bau burit Kak Naryani membuat saya semakin berahi.

Batang butuhku yang telah keras ingin menerjah keluar. saya segera tanggalkan seluar pendek saya. Kak Naryani semakin mendesah. sambil matanya redup terpejam. saya menindih ke atas tubuh Kak Naryani.

Kemudian Kak Naryani memegang pinggangku dan rapatkan ke badannya. butuh ku terus terbenam ke dalam burit berahi kak Naryani. Ah. sungguh nikmat. sekali. oh. yes. sedapnya. “Sedapnya batang kau Fajri. Kak Naryani dah lama ingin rasa. Masukkan dalam-dalam. ARgghh. Sedap. Uhh. sedapnya”.

Baru saya tahu Kak Naryani pun sememangnya telah lama idamkan batang butuh ku kerana abang Murdi sejak 2 bulan nie. rasanya jarang berada di rumah. Mungkin kak Naryani tak dapat kot? fikir saya.

Setelah 30 minit mendayung. , Badan ku terasa getar sedap dan saya dah tak tahan geli lagi. saya segera memancutkan spermaku ke dalam burit Kak Naryani.

Nah. rasakan kenikmatannya. Kak Naryani terus kemut batang butuh ku dan merangkul badanku kuat-kuat. Badan Kak Naryani pun menggigil tanda dia telah klimeks. Kak Naryani terus menggigit leherku. “Jangan tarik batang kau Fajri. nanti dulu. Kak Naryani ingin kemut puas-puas”.

Ah. uh. Agak lama juga kami berdakapan. Lepas itu kami berdua masuk ke dalam bilik air dan mandi sama-sama. Di Dalam bilik air, Kak Naryani tidak putus-putus memuji kehebatan saya.

Saya berasa bangga dan berazam akan mengulangi lagi adegan seks dengan kak Naryani apabila abang Murdi tiada di rumah. Selepas mengenakan pakaian, saya terus pulang walaupun dalam keadaan letih.

Kak Naryani sempat mencium pipiku sebagai tanda penghargaan terima kasihnya kepadaku. Setibanya di rumah, saya terus tertidur di atas sofa akibat keletihan hingga ke pagi.

Isteri Bermain Seks Dengan 2 Batang Mat Salleh

saya nak cerita
bagaimana bini saya Keyla panggilan manjanya Keyla main dengann 2 orang
mat salleh,. Selepas terjadinya peristiwa diantara Keyla dengann Richard
lelaki negro dulu, bini ku Keyla sudah mula ketagih dengann butuh warga
asing yanng tidak bersunat.

Dia kata butuh yanng tidak bersunat lagi enak dari yanng bersunat bila
bersetubuh. Sebagaimana korang tahu bini saya ni Guru disebuah sekolah
dipinggir ibukota Kuala Lumpur dan saya seorang kakitangan sebuah
syarikat swasta.

Pihak sekolah telah menghantar bini saya berkursus selama 1minggu di pd
untuk program sekolahnya, dengann beberapa kawan perempuannya yanng
lain, bini ku telah menceritakan semula apa yanng berlaku selama dia
berkursus.

Ceritanya begini, perkenalan diantara bini ku dan 2 orang mat salleh
secara kebenaran, dimana bini ku hampir hampir lemas semasa mandi
dilaut. nasib baik ada mat salleh tersebut yanng telah menyelamatkannya,
dari situ terjalin lah ikatan persahabatan diantara 2 orang mat salleh
dengann bini saya dan akhirnya mereka bertukar2 no phone.

Mereka berada diMalaysia selama 2 bulan atas urusan kerja. Setiap malam
selepas habis kelas bini saya dan seorang kawannya Nadia menghabiskan
masa bersama Bob dan Barry, mereka berborak sehingga larut malam, saya
bertanya pada Keyla semasa kitorang sedang berehat sambil minum kopi o
diluar rumah “ada awak main ngan diorang tidak? ” tidak.

takut la sbb resort yanng diorang menginap share2 bilik ‘ ” jawab Keyla.
” Habis awak tidak dapat la rasa butuh Mat salleh? ” tanyaku lagi. ” erm
nak buat camana. ” jawap Keyla lagi.

” kalau abang arrangekan nak tidak. ? ” soalanku bertali arus menanya. ”
boleh jugak bila? ” tidak sabar2 Keyla menunggu jawapan dari mulut saya
” “Begini, awak je la yanng contact mereka sbb abang tidak kenal mereka.

” ‘ish tidak nak la, camana nak mulakan tidak kan terus2 ajak main je ”
, gelak kecil bini saya. ” ok la nanti abang fikirkan. ” jelasku. ”
jangan lama2 sangat bang cuti sekolah tidak lama lagi ada seminggu je lagi.

lagipun saya lepas kering dari period “. ” amboi tidak sabar2 sayang
abang ni, ” saya cubit pipi gebu bini ku. Selepas siap mandi, saya terus
turun kebawah menuju ke meja makan, sarapan pagi telah tersedia diatas
meja. kitorang makan bersama. Cuti pada hari ini kitorang tidak kemana2
hanya bersantai saje dirumah. Anak-anak saya mula dengann aktiviti
mereka bermain dengann psp mereka. itu yanng membuat saya dengann bini
saya boleh menjalankan aktiviti ranjang hehehehe, ” ok saya dah ada idea
ni’ ” sampuk saya semasa Keyla asyik mencuci pinggan di sink.

” camana bang? ” tanya Keyla padaku. ” begini awak call mereka cakap
awak nak jumpa mereka, untuk minum2 dan untuk memperkenal abang kepada
mereka, dan dari situ abang boleh la kenal lebih lanjut dengann diorang.
” camana idea abang ok tidak? ” erm ok saya try call mereka esok.
Selepas pulang dari kerja bini ku meluru padaku, dia kata mereka tidak
dapat datang pada hujung minggu ni, disebabkan mereka kena selesaikan
kerja mereka dulu, mungkin minggu depan itu pun kalau kerja mereka cepat
selesai “kata bini ku.

” ok lagipun minggu depan cuti sekolah 2 minggukan ” ? yupp ” jawap
ringkas dari mulut Keyla. saya lihat raut wajahnya sangat gembira ,
mungkin nak dapat butuh Mat Salleh. Minggu yanng ditunggu semakin hampir
kitorang telah membuat persediaan awal iaitu menghantar anak-anak ke
kampung, kitorang bermalam dirumah orang tuanya, dan selepas makan
tengahari kitorang bertolak ke Kuala Lumpur. ” sabtu depan Mama dan Papa
ambil ye kata bini ku pada abang dan adik.

” ok jawab anak-anak kitorang. kitorang sampai rumah pukul 6 petang,
malam ni kitorang berehat secukup-cukupnya kerana esok pagi kitorang
akan bertemu dengann Bob dan Barry. Malam tu kitorang berborak sambil
menonton video Blue yanng kitorang beli 2 hari lepas. ceritanya
mengisahkan 2 orang lelaki kulit putih mengerjakan seorang perempuan
Melayu Singapore. yanng mana perempuan tu bodynya kecil sahaja sedangkan
2 orang lelaki kulit putih itu berbadan tegap. saya lihat dari tadi
Keyla tidak berkelip-kelip menontonnya, mungkin dia tengah terbayang
lakonan perempuan itu adalah dia. , hai sayang khusyuk je dari tadi? ”
hehehehehe gelak kecil bini saya ” saya tengah bayangkan bagaimana saya
main dengann Bob dan Barry nanti ni nak cari skill la ni. ”
hahahahahhaaha kitorang gelak memecah kesunyian didalam bilik.

” Jom kita buat macam dalam video tu ” ajak saya, ” lagi sorang siapa? ”
tanya bini ku, dalam nada gurau, ” ini kutunjukan jari hantu saya
padanya ” hahahahaha kitorang ketawa “itu tidak best celah bini ku ” ,
bini ku turun dari katil, lalu dilucutkan satu persatu blose yanng
dipakainya.

tersembul la dua bukit pejal yanng putih dan gebu. Panties krim yanng
dipakainya masih lagi terlekat dipinggangnya, bini ku menghulurkan
tangannya kearahku dan kusambut dengann manja, lalu dibukakan boxer
yanng masih terlekat dibadanku, sambil itu kuusap-usap dibelakang hingga
kelurah punggung ditutupi pantiesnya.

Tercacak la butuh ku dari tadi sudah keras lalu diusap-usap kepala butuh
ku yanng panjang 6inci, saya kegelian bila diperlakukan begitu,
sedar-sedar butuh ku telah berada didalam mulut Keyla berdecap-decup
bunyi percikan air liurnya.

Argh. Argh. lagi sayang suaraku mengeletar. kurasa air maziku dh keluar
Keyla menjilat sisa air maziku. Tanpa berlengah ku tolak Keyla kebucu
katil untuk saya memulakan tugasku.

Keyla sudah tahu apa kehendak saya, lantas dikangkang pehanya, kulihat
air jernihnya sudah terlekat pada panties yanng dipakainya. Kuselakkan
pantiesnya sedikit lalu kujilat sakibaki air yanng terlekat pada bibir
puki yanng agak merah dan kehitaman itu.

” cepat abang ayang tidak tahan dah ni. masukakn lidah kedalam pepek
ayang ” rintih Keyla, saya tahu kegemaran Keyla, dia suka diperlakukan
begitu dan cepat klimaks.

Lebihkurang 15minit saya lakukan aksi menjilat, kitorang bertukar posisi
69 salah satu kegemaran bini ku dan dalam masa itu jugalah dia telah
klimaks 2x. Argh. Argh. Argh.

sedap abang suara Keyla mengerang saya rasa kalau korang duduk berjiran
dengann kitorang mungkin korang dengar jeritan bini saya. Sekarang Keyla
berada diatas punggung nya mengadapku kedua-dua tangannya pegang peha
saya sambil melihat lakonan dalam video yanng masih terpasang, dia
mengalunkan mengikut rentak cerita didalam video itu.

Sedang asyik kitorang melayar bahtera telifon bimbit bini ku berbunyi
kring. kring. kring. kucapai dan kuhulurkan kepada bini ku kulihat
tertera nama Bob. Keyla memperlahankan rentak dayunganya, ” hai kudengar
dari mulut Keyla menjawab panggilan Bob. ” what are doing baby? ”
nothing jawab spontan Keyla “.

where we want to see tomorrow? ” erm coffee house bukit bintang. saya
menjalankan tugas yanng lama terhenti, berdecap-decup bunyinya sesekali
terdengar suara Keyla mengeluh kesedapan, Bob macam tidak puas hati apa
yanng sedang Keyla lakukan, tanpa rasa malu dan mungkin nafsu sedang
menguasai dirinya “Keyla menjawab I was having sex with my husband.

” Wooww it’s great. ” your husband was not angry when I want to hear? ”
Barry’t worry my husband spotting, ” you want make love with me? ” tanya
Keyla tanpa rasa malu kepada Bob. ” If you had said that I do not rule.

” when? jawab Bob lagi? ” saya terangsang dengann perbualan mereka,
semakin laju saya henjut Keyla. tersekat-sekat suara Keyla bila bercakap
dengann Bob. if. if a. any time we can do ” ,. Argh. Argh yes. yes. I
cumming. Argh. saya rasa butuh Mat Salleh pasti keras. bila mendengar
Keyla menjerit tanda klimaks kali ke 3. ” ok baby I want to hear your
voice please Barry’t off your phone.

” ok , jawab Keyla. Keyla mula dengann aksinya dihenjut-henjutnya
punggung turun naik sambil telefon dihalakan dimulutnya, bagi laluan Bob
mendengarnya. Keyla bangun dari atas badanku , kemudian dicapai butuh ku
yanng masih berlendir dek kena air pepek nya lalu dihisap celup. celup
Keyla mengulum butuh ku, ” now what are you doing baby? ” tanya Adam ” ,
I was sucking.

jawab Keyla dalam nada sumbang. i would like that ” kata Bob, ” yes.
yes. yes. i cumming sayang kataku pada bini ku, cruit. cruit. cruit air
pekat saya meluncur jauh keanak tekak Keyla.

Keyla menyambut dengann tenang kehadiran sperma ku, tidak setitik pun
jatuh keatas cadar katil, ditelannya hingga ketitisan terakhir.
terketar-ketar kaki saya bila Keyla menyedut kepala butuh ku.

” Bob i’m finish, ” kata Keyla pada Bob yanng masih menunggu apa adegan
seterusnya. ” baby can I fuck you tonight? ” relaxx, tomorrow we find ok
” , bini ku memujuk Bob, ” I want you and Barry.

” your husband? tanya Bob lagi ” , I said Barry’worry my husband
spotting. ok bye. see you tomrrow , ” kata Bob, ” ok bye see you later.

Tepat pukul 9 pagi kitorang sudah siap, Keyla mengenakan seluar jeans
Levi’s ketat, baju body fit dan bertudung, saya yanng telah siap dari
hanya menunggu didalam kereta.

Keyla memakai minyak wangi yanng harum membuat lelaki terangsang yanng
dibeli di Lot 10 tempoh hari. tepat jam 9. 30 minit kitorang sampai
tempat yanng dituju iaitu diJalan Bukit Bintang, saya turunkan Keyla
benar benar di hadapan Coffe House yanng dijanjikan sementara saya
mencari parking, kenderaan pagi ni tidak la banyak sangat, biasalah pagi
cuti hari minggu tidaklah ramai sangat orang, nanti petang sedikit pasti
ramai orang, saya lihat Keyla masih keseorangan lagi di luar Coffe
house, ” tidak datang lagi ke Mat Salleh ni ” tanyaku ” entah takde pun
” , jawab Keyla.

” maybe ontherway kot saya cuba memujuk ” ‘cuba call saya bagi idea ” ,
baru hendak dicapai phonenya berbunyi , kring. kring. ” , hai baby you
have arrived? ” tanya Bob, ” yup 5minit ago ” , jawab Keyla.

” ok give me 2 minit, I want park my car’, ” ok no problem ” , jawab
Keyla. Sambil itu kitorang memesan minuman dan sarapan. ” hai sory I’m
late, how are you? disapa oleh Bob dan Barry, ” it, s ok “fine, please
sit saya pelawa mereka berdua, kitorang berjabat tangan perkenalkan diri
masing-masing. saya tengok Bob handsome sikit dari Barry, Barry nampak
macam dah berumur sedikit tetapi berbadan sasa ” how about you last
night? ” tanya saya pada Bob, ” hahahahaha gelak besar Bob, mungkin
Barry tidak tahu apa yanng berlaku semalam, dia terpingga-pingga
mendengar perbualan kitorang.

Bob menjelling kearah Keyla, ” dan berkata, ” This morning you would
enjoy ” , ” of course , ” gelak kecil Keyla. ” what you all talking
about? , ” kata Barry, ” oohh maybe you do not know what we planning
today, ” erm ok we plan have a sex. ” what? terkejut beruk Barry, ” with
whom? , ” tanya Barry lagi, dengann serentak saya dan Bob menjawab “this
girl Keyla. ” Keyla tunduk malu.

” great ” , are you sure ? ‘ , dengann semangat Barry menanya pada
Keyla, ” erm yup. now ” ? tanya Barry lagi, relax jawab Bob, we drinks
first and we asked what style she like? ‘ ‘what style you like baby? ”
tanya Bob, saya hanya berdiam diri sahaja bagi peluang pada Keyla menjawab.

” first, I like big boy and guy must lick my pussy, ” saya hanya senyum
bila mendengar jawapan dari mulut Keyla. ” what size do you like? ”
tanya Barry pula, ” within 9inch long and large in 1. 5inch, ” wow
great, ” how to a threesome? ‘ ” tanya Barry lagi, ” I can try because
the first ever attempt.

” , with whom? Richard a black man, ” so you have no problem for
threesome. ” I can try. , how much time do you like for this activities?
‘ ” tanya Bob lagi, as long as posible, ” jawab Keyla.

” are you sure tanya Bob lagi, ” yup I can try ” jawab Keyla lagi, ”
what style do you like? Barry menyampuk, doggy and one man is having sex
with me and more one man I will suck his dick.

ok let, s go ” kata Bob. ” wait a minute, where we want to do? ” tanya
saya, ” your home. ” jawab Barry. ” no.

no I think a hotel. ” right ok jawab Bob dan Barry. ” before that I want
to take Keyla go to shooping, ” kata Barry, semangat benar saya tengok
si Barry ni, lembik Keyla dikerjakan oleh Barry nanti. ” ok we wait in
the car jawab Bob.

” you will not regret it for your bini to us? , ” tanya Bob padaku. it,
s ok no problem, you do what you like on her.

” ok thanks. dalam 20minit baru muncul mereka berdua. kitorang berempat
naik satu kereta, saya tinggalkan kereta saya diBukit Bintang menuju ke
Hotel, ” what if we went to our hotel stay, kata Barry “ok no problem
jawab Keyla. ” apa yanng dibelikan oleh Barry pada sayang? ” tanyaku,
abang tengok ni bini saya menunjukan minyak wangi, bra& panties berwarna
biru, lipstik berwarna pink stokin paras pinggang dan kasut tumit tinggi
warna biru. ” mesti nampak seksi sayang nantikan gurau saya.

hehehehe gelak kecil Keyla, ” sempat jugak Barry cium saya kat dalam
Fitting room tadi kata bini ku, ” uish tidak sabar jantan ni, sayang
tukar depan dia ke tadi, ” a, ah, ” patut la mungkin dia tidak tahan
tengok body sayang.

” bini ku hanya tersenyum ” , dia kata apa bila dia nampak tundun dan
buah dada sayang. ” dia kata perempuan melayu dia tidak pernah rasa
lagi, pastu dia kata body saya cantik macam orang belum kahwin. pepek
saya pun dia kata cantik, tidak bergedut lagi, sempat jugak dikorek
pepek saya. erm patut la dr tadi saya lihat jarinya kat hidung dia je.
Ok let’s go “bila Bob memberhentikan kereta diparking.

    Cerita Sex Isteri Bermain Seks Dengan 2 Batang Mat Salleh

kitorang terus menuju ke tingkat 10. didalam lif hanya kitorang berempat
sahaja ” can I kiss your bini ? ” pinta Bob padaku, awak camner ok tidak
tanya saya pada Keyla, ” erm clear ke? ” tanya Keyla pada Bob ” , ok
this hotel has no problem, ” saya pasti mesti tempat golongan vvip hotel
ni patut la berani semacam je Mat Salleh ni, ” ‘Keyla mengangkat sedikit
mukanya keatas dan Bob sambut dengann lembut bibir Keyla.

Keyla, Bob dan Barry saling berpelukan, bertukar2 ciuman, saya hanya
jadi pemerhati sahaja seluar jeans yanng Keyla pakai kulihat separuh
terbukak, tangan Barry yanng besar telah berada didalam seluarnya,
manakala tangan kanan Bob berada disebalik coli yanng dipakai, sambil
mulut Keyla dan Adam masih terlekat.

Kudengar Keyla mengeluh kesedapan, tudung yanng dipakai terselak sedikit
dibahunya. Ting. bunyi loceng lif menandakan kitorang berada tingkat 10,
cepat2 Keyla membenarkan tudungnya yanng terselak sedikt keatas.

Keyla ingin membenarakan zipnya dihalang oleh Barry, Barry dengann
selamba mendukung Keyla sampai kemuka pintu bilik mereka, sambil itu
Barry mengulum lidah Keyla yanng sedang berbaring diatas dukungan Barry,
kulihat tiada orang lalulalang di hotel itu.

Bob hanya senyum dengann perlakuan Barry yanng tidak sabar2 nak merasa
burit melayu. Pintu bilik dibuka oleh Bob, accon automatic terpasang
kemudian mereka sambung semula apa yanng terhenti didalam lif tadi.

” , ok guy I want a shower first with Keyla kataku pada Bob dan Barry, I
follow kata Barry yanng tidak sabar melihat burit melayu, let’s go kata
Keyla. ” kitorang berempat ketawa.

, Barry yanng terlebih dulu menanggal pakaiannya hanya seluar dlam yanng
masih terlekat dibadannya. saya dapat rasakan butuh Barry sudah keras
dan begitu besar sekali lebih kurang 9inch panjang lilitan dlam 1.

5inch. Barry menyuruh Keyla menanggalkan pakaiannya, Keyla mengelingkan
kepalanya dia mahu Bob yanng menanggalkanya, tanpa berlengah Bob
menghampiri Keyla yanng sedang berdiri ditepi tingkap yanng mengadap
sebelah lagi hotel, langsir yanng menutupi tingkap sengaja diselak oleh
Bob, bagi memudahkan penghuni sebelah melihat kitorang semua.

seluar Keyla yanng dari tadi sudah sedikit terbuka memudahkan kerja Bob
untuk melurutkan kebawah. kulihat panties yanng dipakai oleh Keyla sudah
jelas basah kerana air mazinya yanng keluar digomol oleh Bob dan Barry
didalam lif tadi.

Kini giliran baju pula jadi sasaran oleh Adam, tanpa membuka tudung
Keyla tahu apa kemahuan Bob dia ingin melihat wanita melayu bertudung
berbogel didepan matanya. Barry hanya jadi pemerhati sambil tangannya
mengosok-gosok butuh nya.

Bob membuka cangkut bra yanng dipakai oleh Keyla, terjojol la dua bukit
pejal yanng pernah diisap oleh Richard dulu, kini giliran 2 orang mat
Salleh pula akan jadi santapan, terbeliak biji mata Barry.

Sempat Bob menggentel-gentel puting susu milik Keyla, ” wahh very
beautiful your nipple, ” thank’s jawab Keyla. Kemudian Barry menuju
kearah mereka berdua, Barry mencangkung menghadap burit Keyla yanng
sudah lembab disebalik panties yanng dipakai.

Barry merapatkan hidungnya pada burit Keyla, wahh fragrance of your
pussy. kemudian Barry melucutkan panties Keyla, terserlah burit yanng
sudah dicukur rapi berbentuk love ditundunnya. Sekarang saya melihat
dengann jelas sekali dimana Bob sedang menghisap bukit pejal Keyla,
siDon pula sedang mengerjakan burit Keyla dijilat semahu-mahunya,
mengeliat Keyla saya melihatnya.

Kemudian saya bersuara ok stop, let’s go to shower. Mereka menurut
perintah, saya ibarat director sebuah film blue. Sekarang tinggal saya
dan Bob saje yanng belum menanggal pakaian.

Keyla menghampiri saya, kemudian dia membuka satu persatu pakaian saya.
kitorang berempat mandi bogel didalam tab, seorang demi sorang kitorang
membasuh Keyla, Keyla ibarat permaisuri yanng baru turun dari kayangan.

butuh saya jauh berbeza dengann Bob dan Barry, butuh Bob lebih kurang
sama dengann Barry panjangnya Cuma kepalanya saje kecil. Sekarang saya
lihat Barry berada dicelah kangkang Keyla, saya dan Bob membiarkan saje
perlakuan Barry, Barry meletakan kaki kanan Keyla dibahunya bagi
memudahkannya dia menjilat dalam posisi berdiri, Keyla merengek bagai 18
tahun sedang kehausan susu Argh.

uussh erm. i cuming. i cuming menjerit Keyla serentak itu Bob mencium
bibir manis milik Keyla, buat kali pertama Keyla klimax dalam bilik air,
Barry mengeringkan badan Keyla dengann towel yanng sediaada, kitorang
bertiga hanya duduk ditepi katil, sambil Keyla mengenakan pakaian dan
wangian yanng dibeli oleh Barry tadi.

Kemudian Bob bangun lalu dicapai camcorder yanng teletak didalam almari.
DiOnkan suis lalu diberikan pada saya, dia kata tolong record untuk
tujuan kenang-kenangan katanya. Sambil itu Barry menuangkan separuh air
beer dalam 3 gelas kecil , lalu diberikan pada Bob dan Keyla, Keyla
menolak , ” sorry I do not drink ” please for me pujuk Barry, Keyla
memandang saya, saya kata sory we not drink, Barry akur, Bob dan Barry
meneguk air setan itu sekali teguk air melucur laju ketekak mereka.

Keyla sudah siap dengann pakaian dan wangiannya, lalu Bob dan Barry
mulakan adengan cium bibir Keyla, Keyla menyambut dengann manja air liur
mereka bercampur menjadi satu. saya menjadi jurukamera merakam apa saje
aksi mereka bertiga, Barry menjilat cuping telinga kanan manakala bibir
Keyla dan Bob masih telekat, sambil itu Barry membuka ikatan bra yanng
betali dibelakang, tersergam dua bukit yanng sudah lama keras dengann
puting yanng berwarana coklat, rambut hanya diparas bahu diikat rapi.

dengann rakusnya mereka berdua menghisap buah dada Keyla, saya lihat
buah dada Keyla menjadi kemerah-merahan dikerjakn oleh Bob dan Barry,
mata hitam Keyla sudah tidak kelihatan lagi, mulut sedikit ternganga
menahan kesedapan, ” sayang ok ” , tanya saya Keyla mengangguk lemah,
saya membiarkan saje bagi memberi ruang untuk Keyla menikmati sex yanng
luar biasa.

Sekarang giliran burit pula jadi santapan mereka, Keyla mereka sandarkan
pada cermin menghadap banggunan sebelah, lalu kaki kiri diletakan pada
bahu Barry dan kaki kanan dibahu Bob, tangan kiri dan kanan memegang
kepala Adam dan Barry, sekarang dengann jelas ternganga luas burit Keyla
yanng kemerah-merahan untuk jadi bahan jilatan mereka, Keyla sudah
mengeluarkan kata-kata yanng tidak difahami, keluar dari mulutnya,
seorang demi seorang menghirup air burit Keyla yanng keluar tanpa
henti-henti.

Kulihat jam menunjukkan pukul 12 tengahari, ini bermakna sudah 20minit
dan Keyla telah mencapai klimax yanng kedua, mereka kerjakan Keyla tanpa
balas kasihan, mereka meletakkan Keyla dalam kedudukan asal iaitu
berdiri, sambil tangan mereka melancap butuh masing-masing, mereka
menangalkan panties yanng dipakai oleh Keyla.

tangan kiri Barry membuka ikatan dipinggang kanan Keyla manakala tangan
kiri Bob membuka tali ikatan dipinggang kirinya. sekali lurut panties
yanng dipakai oleh Keyla jatuh kebawah kini hanya stokin paras peha dan
kasut tumit tinggi biru saja yanng menutupi susuk tubuh badannya.

Keyla tahu apa tugas seterusnya. lalu dia mencangkung, ternganga luas
burit nya yanng masih basah bercampur denga air liur Barry dan Bob,
dicapainya butuh mereka berdua tangan kiri di butuh Bob dan tangan kanan
di butuh Barry, lalu dilancapnya.

tersembul keluar masuk selaput butuh yanng tidak bersunat apabila
dilurutkan keatas dan kebawah, ” you like some experience “kata Barry, ”
my husband taught. ” balas Keyla.

saya, Barry dan Bob ketawa, ” can you kiss my boy? ” Bob pula meminta,
Keyla melakukan apa kemahuan Bob, untuk tidak menghampakan Barry Keyla
pun menghisap bergilir-gilir butuh mereka berdua.

ternganga-nganga mulut mereka bila Keyla mengulum, mungkin mulut Keyla
lebih kecil berbanding dengann butuh mereka yanng besar, hanya kepala
sahaja yanng dapat dimasukan kedalam mulut bini ku.

Bila sampai giliran Bob untuk dihisap Bob memberi arahan pada Keyla
supaya membuka mulut luas yanng mampu, Keyla mengikut apa permintaannya,
perlahan-lahan butuh Bob memasuki kini separuh butuh nya sudah melepasi
kedalam mulut Keyla.

kulihat muka Keyla menjadi kemerah-merahan menahan pernafasan. dengann
pantas Keyla mengeluarkannya mungkin tidak tahan dengann saiz butuh Bob
yanng besar itu. jika butuh saya Keyla begitu mudah untuk melakukannya.
Cerita lucah Isteri Bermain Seks Dengan 2 Batang Mat Salleh

  * Melilih air liur Keyla bercampur dengann air mazi Bob. ” try again
    ‘kata Bob, Keyla cuba kali kedua, masih juga sebagaimana kali
    pertama tadi, dicuba kali 3 baru Keyla boleh melakukannya, celapp.
  * celup. celap. celup bunyi yanng keluar dari mulut Keyla. tangan
    kanannya memegang butuh Bob mengikut rentak hisapannya. Lebih kurang
    5minit, Barry menarik Keyla ke katil, lalu dicium mulut Keyla yanng
    berwarna pink yanng masih lembab dengann air liur dan air mazi Bob.
  * Keyla mengikut saje kemana Barry membawa, Barry mengarahkan Keyla
    dalam posisi menonggeng(doggy), kedua-dua pehanya diletakan diatas
    katil, Barry berdiri membelakangi Keyla, sambil butuh yanng besar
    9inchi itu bermain-main dilurah punggung sehinggalah lurah burit
    milik Keyla, Keyla sedia apa saja serangan yanng akan dihadapinya nanti.
  * Badan Keyla sedikit melentik membuat saya ghairah, sambil saya
    mengurut-ngurut butuh saya yanng dari tadi sudah terpacak. Barry
    kulihat sedang menyapu burit Keyla menggunakan air liurnya, supaya
    senang butuh nya menujah kedalam burit Keyla.
  * Sedikit demi sedikit butuh besar Barry sedang tenggelam kelubuk
    burit Keyla, tangan Keyla sudah menggengam cadar menahan kesakitan
    atau kesedapan, arggh. arggh. erm. errm. Keyla mengerang, separuh
    butuh nya sudah tenggelam, separuh lagi masih diluar, Barry
    memberhentikan dayungannya, bagi memberi ruang untuk Keyla menerima
    butuh nya, Barry menjerit kecil apabila Keyla mengemut butuh nya
    Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia.
  * “ussh great girl. ” kata Barry. ” Bob come ” panggil Keyla.
    Nampaknya Keyla lebih suka pada Bob. Bob meluru kepada Laylas,
    dipegangnya butuh Bob dihisap semahu-mahunya, sambil Barry mula
    mengerakan dayungannya semula.
  * Arggh. Argh. erm. erm suara Keyla mula kedengaran. Bila Barry cuba
    untuk memasuk baki lebihan butuh nya yanng masih diluar badan Keyla
    meluru kehadapan, mungkin terlalu panjang dan senak bila Barry cuba
    masukkanya.
  * Kurang dlm setengah jam dlm posisi itu. Keyla menarik keluar butuh
    Barry yanng penuh dengann air burit anya dan berpusing menghadapap
    Barry lalu dihisap, Barry mengeluh panjang.
  * sambil itu sebelah tangannya sedang membenarkan butuh Bob menghala
    lubang burit nya, sama seperti butuh Barry, Keyla tidak dapat
    menenggelam semua butuh Bob, kini giliran Bob pula merasai burit melayu.
  * Keyla meniru aksi seperti dalam cerita Blue yanng kitorang tonton
    bersama malam tadi. Bob hanya berdiam diri sahaja, sedangkan Keyla
    yanng membuat dayungan sambil butuh Barry didalam mulutnya.

Sudah sejam permainan ini berlangsung membuat saya ghairah melihat Keyla
dikerjakan oleh 2 Mat Salleh ini. Kini Keyla memusingkan badanya
menghala kepada Bob tanpa butuh Bob masih tenggelam dalam lubuk burit Keyla.

Keyla mengemut-ngemut butuh Bob, dapat melihat dengann jelas pergerakan
lubang punggung Keyla pabila dia mengemut. Keyla merapatkan bibirnya ke
bibir Bob, Bob menyambut sambil pergerakan punggung Keyla makin laju,
Barry memegang punggung gebu Keyla untuk memberhentikan pergerakan
Keyla, Keyla menoleh kebelakang dan membiarkan saja apa yanng dlakukan
oleh Barry, Barry sedang menghalakan lidahnya ke lubang punggung Keyla,
Keyla kegelian, sambil Bob menggerakan butuh nya perlahan-lahan, kini
Keyla tahu apa yanng dimahu oleh Barry ” , are you ready baby? , ” tanya
Bob, “ok I am ready” jawab Keyla manja.

Barry menghalakan butuh nya kelubang dubur Keyla, pelincir yanng
sediaada memudahkan butuh Barry menakluki dubur Keyla. mata Keyla
tertutup rapat pabila separuh butuh Barry tenggelam didalam dubur nya,
pergerakan mereka perlahan bagi memberi laluan kepada Keyla boleh
menerimanya.

Keyla masih ingat skill yanng diajar oleh Richard dulu, memudahkan dia
cepat menerima. Keyla ibarat sandwich, dua lubangnya diterokai serentak
oleh Barry dan Bob. Sudah kali ke empat Keyla klimax, mereka berdua
masih gagah lagi, mungkin penangan air setan tadi.

Kulihat Keyla sudah tidak bermaya, lalu Barry dan Bob mengeluarkan butuh
nya dr dubur dan burit Keyla, kulihat dengann jelas isi lubang dubur nya
keluar semasa Barry menarik butuh nya.

Mereka membiarkan sementara Keyla terlentang diatas katil, sambil Bob
menghisap buah dada Keyla, terjaga dari keletihan Keyla bagai dirasuk
dan menyuruh Barry mendukungkungnya bermain sambil berdiri, dengann
mudah butuh Barry tenggelam dalam burit Keyla, Barry membawa Keyla ke
tingkap, saya lihat ada sepasang lakibini berkulit putih sedang
memerhatikan diluar jendala, mereka senyum dan menunjuk isyarat tangan
bagus pada kitorang.

Keyla tidak peduli semua itu, yanng penting dia puas. Bob meluru kearah
Barry dan Keyla yanng sedang asyik dibuai nafsu masing2 lalu dihalakan
butuh nya ke lubang dubur Keyla, Barry memberhentikan pergerakannya,
ingin memberi Bob laluan menyetubuhi kelubang dubur Keyla.

Mereka semakin ganas melakukannya, Keyla mengikut saja rentak mereka,
sesekali Keyla menjerit kuat kerana hentakkan oleh mereka berdua,
sekarang sudah lebih satu jam setengah permainan mereka, Barry
melepaskan Keyla dan Bob meneruskan permainannya, Bob melekapkan Keyla
pada tingkap kedua-dua kakinya dipegang oleh Bob, dihenjut-henjut Keyla
hingga klimax kali 5.

Sempat juga Keyla melihat 2orang yanng sedang memerhatinya diluar
tingkap, Keyla menjerit menahan kesedapan. Bob mengangkat dan membawa
Keyla kepada Barry yanng sedang berbaring diatas katil, butuh nya masih
tercacak, diletakannya benar benar kelubang burit , Keyla diatas Barry,
Keyla melajukan pergerakan, Barry mengikut rentak Keyla sambil tangannya
memegang pinggang Keyla.

Bob naik keatas katil dan menghalakan butuh nya kemuka, Keyla sambut
lalu dihisap butuh Bob yanng penuh dengann air dubur nya. Arggh. arggh.
yes. yes Bob bersuara.

Barry mengangkat kepalanya menghisap puting Keyla yanng sedang menegang
itu. ” abang sedap bang’sayang tidak tahan dah ni”sayang nak terpancut.
abang. argh. mengeluh panjang Keyla, saya lihat air jernih terpancut dr
lubang kencingnya, saya pn kurang pasti air apa yanng keluar dari burit
Keyla, abis basah muka Barry, wah great. great. great, your bini , ”
kata Bob padaku.

mengeliat Keyla, sambil dia menarik-narik rambutnya, mungkin inilah
orang kata air nikmat yanng jarang-jarang berlaku semasa persetubuhan.
saya PAUSEkan suis camcorder, saya pergi menghampiri pada bini ku, ” ,
sa. sa. sayang tidak pernah rasa klimax macamni, se. se. sedap sangat. ,
” jelas bini ku.

saya paut bibirnya laluku cium, saya dapat rasa bau air burit , air
dubur dan air liur Bob dan Barry masih melekat lagi dibibirnya. Bob
terus menarik Keyla tanpa mempedulikan Barry sedang mengalun rentaknya,
menuju kepenjuru katil ditelentangkan Keyla, lalu butuh nya terus
terbenam kelubang burit , Keyla meletakan kedua-dua tangannya keperut
Bob menahan hentakannya, Bob mengentel biji yanng terjojol keluar, Keyla
kegelian dan menjerit dengann kuat Argh.

argh, cruit. cruit. cruit air jernihnya keluar lagi, Bob menekap
mulutnya kelubang dimana air itu keluar. Keyla mengeliat lagi, kali ni
pergerakannya lagi kuat. dengann pantas Barry menyumbat butuh nya
kemulut Keyla, Keyla dengann rakus menghisap.

saya lihat bini ku tenaganya luar biasa, masih boleh bertahan walaupun
entah berapa kali klimax. hisapannya Keyla memang power. Nafsunya
ternyata kuat. Barry pun dah tidak upaya bertahan lagi.

Melihatkan keadaan Barry yanng semakin menghampiri kemuncak, Keyla
melajukan kulumannya Keyla sedia menerima kehadiran air pekat Barry,
sambil Bob masih lagi berdayung, cruit. cruit. cruit. cruit air pekat
Barry menujah laju ke anak tekak Keyla, Keyla tidak mahu setitik pun
jatuh ke cadar, dia mahu telan petua merampingkan badan katanya padaku
semasa malam pertama dulu.

Argh. argh. yes great girl Barry menjerit. Keyla menghirup saki baki
yanng masih terlekat dihujung butuh Barry. Mengeletar badan Barry. Keyla
menelan kesemua air pekat milik Barry, Barry terbaring disebelah Keyla
lalu dicium bibir merkah Keyla, Keyla menyambut dengann ganas.

kini giliran Bob pula mahu membuang kedalam mulut Keyla, Bob menarik
tangan Keyla, lalu Keyla mencangkung menghadap butuh Bob yanng sudah
tersedia untuk memuntahkan air pekatnya, Keyla mengambil tugas terakhir
dilancap butuh Bob, separuh butuh Bob terbenam dimulutnya.

Ah. ah. I cumming. I cumming baby suara Bob terketar-ketar,. Keyla
melajukan tangan dan kepalanya, serentak itu Keyla terbeliak menahan air
pekat dan hangat Bob, yanng laju menusuk kekerongkongnya yeah.

Bob menjerit lagi mungkin itu air terakhir yanng keluar, Keyla
memperlahankan ayunan tangan dan kepalanya, dihisap sepuas-puasnya air
pekat Bob, Bob mengangkat Keyla supaya berbaring sebelah Barry yanng
telah keletihan.

Dikangkangnya peha Keyla lalu di suruh saya zoomkan kelubang burit dan
lubang dubur milik Keyla, saya rakamkan kedua-dua lubang Keyla yanng
telah luas dikerjakan oleh mereka berdua, dengann jelas lubang dubur dan
lubang burit Keyla yanng kemerah-merahan tidak seperti mula-mula tadi.

Sempat Keyla senyum padaku dan mengucapkan ribuan terima kasih padaku,
kerana sudi memberi ruang padanya untuk melakukan persetubuhan begini.
saya senyum dan berkata “janji sayang puas “.

Bob berbaring dikanan Keyla, Keyla bangun lalu mengucup bibir Bob dan
Barry yanng sedang keletihan, lalu dia pergi menuju kearahku, ” sayang
dah puaskan mereka berdua, kini giliran abang pula, kata Keyla lagi’,
Keyla membenarkan rambutnya yanng sudah terlerai dr ikatan, diikat
dengann rapi, sambil tangannya melambai kearah jiran sebelah yanng dr
tadi masih tidak berganjak.

” mari sayang puaskan abang pula, ” katanya padaku. kitorang melakukan
didepan tingkap. Keyla sudah tiada perasaan malu, yanng penting
kepuasan. Keyla mengusap-usap butuh ku yanng dari tadi masih gagah
terpacak, Keyla mengulum butuh ku yanng jauh berbeza dengann Bob dan
Barry, dikulum sehingga kebulu ari-ari saya, saya menahan kegelian.

Keyla melajukan kulumannya dan dia bangun kedua-dua tangannya ditekap
ketingkap punggung nya tertonggek sedikit supaya senang saya masuk dari
belakang, kakinya diangkat keatas lalu kupegang, nafsunya memang kuat
baru sahaja dia melayan 2 orang dengann serentak, kemudian melayan saya
pulak.

” abang nak masuk lubang mana-mana pun takpe, sayang tidak rasa sakit, ”
kata Keyla padaku, saya mengangguk. saya cuba masuk kedalam lubang burit
nya, ternyata memang besar lubangnya, tetapi kemutan masih power, Keyla
merengek manja, sambil kepalanya menoleh kearahku, yanng pasti butuh ku
rasa bagai dalam terowong yanng luas.

saya cuba keluarkan butuh u, lalu ku try masuk kedalam dubur nya, ketat
sedikit dari lubang burit nya. saya henjut laju2 sambil tangan kiri
Keyla menggentel bijiknya.

Abang. abang sayang rasa air tadi nak keluar lagi. argh. argh. jerit
Keyla, dengann pantas saya pusingkan badan bini ku lalu ku mencangkung
mengadap burit nya, ya benar airnya keluar lagi saya menghirup
semahu-mahunya, yes.

yes jerit Keyla mengejutkan Bob dan Barry dari terlena. ” wah your bini
is still mightier, I had never see this women. ” kata Bob pada saya
yanng sedang menghirup air jernihnya.

“rasanya masin-masin dan pekat sedikit” saya hanya senyum. saya bangun
dan peluk bini ku tanda kasih dan sayang. saya mencium cuping telinga
sehingga ke lehernya, bau kedua2 Mat Salleh masih terlekat pada tubuh Keyla.

saya menyambung semula permainan kitorang, celup. celap. celup,. celap
bunyi dari lubang burit Keyla yanng sudah luas ditebuk oleh mereka tadi.
saya mengangkat Keyla menuju kearah mereka berbaring, kubaringkan Keyla
ditengah2 mereka, kemudian Barry mengusap-usap bibir Keyla manakala Bob
mengentel puting susu Keyla, Keyla mengerang kesedapan, saya letak
kakinya keatas bahuku, lalu kujunamkan butuh ku kedalam lubang dubur
Keyla, dengann jelas kulihat burit nya mengikut rentak keluar masuk
pabila butuh ku tenggelam timbul dipermukaan dubur nya.

Argh. argh. argh. argh suara Keyla menahan tusukanku, saya melajukan
hayunan, badan bini ku bergerak pantas saya sudah nak sampai kemuncak,
Keyla sudah biasa dengann permainan saya lantas dia bangun mencangkung
menghadap butuh ku yanng sedia untuk menyembur benih pekat kedalam
mulutnya, dia menolak tanganku dan mengambil alih, dia lancapkan butuh
ku, ” saya katakan padanya saya nak keluar dah. cepat2 dia masukan
kedalam mulutnya, cruit. cruit. cruit. sperma ku masuk kedalam tekaknya,
dia menjilat hingga titisan air yanng terakhir. mengeletar kakiku,
kemudian dia mencium kepala butuh ku, sedap abang punya, ” katanya padaku.

thank, s sayang, saya melihat jam ditanganku menunjukan pukul 3.
30petang ini bermakna kitorang melakukan hampir 4jam, saya kagum dengann
bini ku cukup hebat, kitorang tidur berpelukan.

butuh Barry kembali tegang, kemudian Barry menarik tangan Keyla supaya
melakukan sekali lagi, Keyla dengann manja memujuk Barry supaya bagi
ruang dia berehat sebentar, Barry akur, untuk tidak mengahampakan Barry
Keyla tidur diatas badannya, sementara Keyla memasukan butuh Barry
kedalam burit nya, kitorang tidur berempat dalam keadaan telanjang bulat.

Tersedar dari tidur kulihat jam menunjukan pukul 6ptang, perut saya pun
sudah mengeluarkan bunyi. Bob, Keyla dan Barry nyenyak dibuai mimpi
sementara butuh dan burit nya Keyla dan Barry masih bersatu.

kubangun menuju kebilik mandi, selesai mandi kulihat mereka masih lagi
tidur, kulit lebihan Bob sudah menutupi kepala butuh merahnya. selepas
siap berpakaian saya turun kebawah meninjau2 apa yanng perlu mengalaskan
perut untuk kitorang berempat nanti, saya berjalan mencari restoran,
sesampai saja disebuah restoran mamak saya order 3 nasi bungkus berlauk
ayam goreng kuah kari dan sedikit sayur untuk mereka bertiga diatas sana.

Sambil bungkusan siap saya makan dulu direstoran tidak tahan perut lapar
lepas main, saya terfikir apa yanng diorang buat diatas sana tu, entah2
Keyla tengah makan butuh Bob dan Barry agaknya.

Bungkusan pun dah siap saya pun dah selesai makan, saya ke kaunter
membuat bayaran. sambil berjalan saya sempat menghabiskan rokok
sebatang. Ting. sudah sampai tingkat 10, bukak saja pintu bilik saya
terkejut Keyla sedang digomoli oleh mereka berdua lagi.

kulihat kedua dua butuh Bob dan Barry berada didalam burit Keyla,
menjerit2 Keyla menahan perlakuan mereka. ” ok guy eat first. kataku, ”
Abang sayang dapat pengalaman baru, jerit Keyla mengadu padaku, ” apa
dia? ” jawabku, tengok ni butuh diorang masukan kedalam burit sayang.

” ok tidak? ” tanyaku lagi. “erm ok tadi mula mula sakit pastu sedap”
saya membiarkan saja mereka sehingga mereka selesai. Keyla berbisik pada
mereka, lalu mereka cabut butuh masing2, Keyla mengeringkan butuh mereka
berdua dengann mulutnya, kemudian mereka menuju ke meja makan untuk
menjamu selera yanng sudah tersedia diatas meja makan.

Keyla dipimpim oleh Barry kemudian Barry duduk diatas kerusi, Barry
menarik tangan Keyla menyuruh Keyla duduk diatasnya mengahadap dia
sambil butuh nya tenggelam dalam burit bini ku Keyla rebahkan sedikit
badannya ke tepi meja.

Bob dan saya hanya tersenyum dengann gelagat Barry, Barry menyuap nasi
kemulut Keyla, sementara Barry mahu menyuap nasi kedalam mulutnya, Keyla
kemut butuh Barry, tersembur nasi keluar dari mulutnya “you are very
naughty, ” kata Barry.

        Isteri Bermain Seks Dengan 2 Batang Mat Salleh

kitorang gelak besar hahahahahahaha. dengann kenakalan bini ku. Selesai
saja makan Barry mengangkat Keyla ke sink membasuh tangan tanpa
melepaskan butuh dari burit Keyla. Barry cakap dia dan Keyla mahu mandi
dulu kerana badan mereka kena kari mamak, Keyla menyuruh saya membuka
stokin dan kasut yanng dipakainya, saya membuka sempat saya lihat butuh
Barry tenggelam dalam lubang burit Keyla yanng masih lagi berair.

Barry masih lagi belum melepaskan butuh nya dari lubang burit Keyla, Bob
kulihat masih lagi boleh control, saya berborak dengann Bob, Bob tidak
habis-habis memuji kehebatan Keyla dan tidak sangka seorang suami macam
saya begitu spotting.

saya cakap nafsu bini ku lebih hebat selepas dia main dengann Richard
dulu, dia cakap butuh yanng tidak potong lebih sedap. Argh. argh. argh.
argh. ush. ush.

suara Keyla menjerit dari dalam bilik air. ” what are doing on her
Barry? ” jerit Bob. ” nothing jawab Barry, ” it, s ok Barry, t worry
suara Keyla menyampuk.

Keyla sudah boleh menerima permainan ganas Barry. Argh. argh. argh.
argh. yess. yes I cummiing baby suara Barry kedengaran. erm yeah I like.
suara Keyla pula menyambung.

Keyla keluar dari bilik air dengann badan masih basah sambil dia
mengepit burit dengann tangannya menuju kearah kitorang berdua dan
mencangkung diatas meja diruang tamu tempat kitorang bersembang, dan
mengeluarkan air pekat keputihan diatas meja, ” Barry pancut dalam ke
sayang? ” tanyaku ‘yup’ jawab ringkas Keyla, banyak jugak air Barry ni
bisik hatiku.

saya dan Bob melihat burit Keyla mengemut-ngemut mengeluarkan sisa-sisa
sperma Barry. kemudian Keyla turun dr meja lalu di hirup air yanng dia
keluarkan dari burit nya, untuk memberi kitorang lebih bernafsu lagi.

    Bob menghampiri Keyla , ” you are very nice girl, baby, ” Bob
    mencium bibir Keyla yanng masih terlekat dengann sperma Barry,
    mereka berjalan beriringan tangan menuju ke katil, Bob terlentangkan
    Keyla diatas tilam empuk, lampu dibuka jam menunjukan pukul 7 malam,
    Bob kangkangkan kaki Keyla dia lihat masih ada baki sperma Barry
    terselit dicelah lubang burit nya, Bob menghalakan butuh nya ke arah
    lubang burit Keyla, ” Keyla memujuk Bob, ” Bob, ” please lick my
    pussy, ” ok, baby for you I do anything.

” thank, s darling ” jawab Keyla. abang come here ” panggil bini ku. ”
kenapa sayang, ” tanyaku. joint kitaorang ajak bini ku, ” saya
menanggalkan pakaianku sementara itu Bob sedang menjilat burit nya yanng
masih ada sperma Barry, saya menuju kekatil dimana Keyla sedang berbaring.

saya dan Bob melayan nafsu serakahnya, butuh Bob telah terbenam dalam
dasar lubuk kegelapan. butuh saya masih lagi dihisap oleh Keyla, Bob
mengentel biji dihujung burit nya, kedengaran Keyla merengek-rengek
menahan kesedapan, lalu dia kejang bagai kena arus elektrik, kemudian
Keyla menjerit.

Argh, air dr lubang kencingnya terpancut, saya dengann pantas menolak
Bob ketepi dan menekap mulutku kelubangnya, saya suruh Bob masukan
semula, dihenjut2kannya bini ku semahu-mahunya, Bob mengangkat Keyla
lalu diberikan padaku, untukku menyetubuhinya pula, Keyla sedikit
tertonggeng, kemudian Bob menghalakan butuh nya kelubang burit Keyla
yanng sedang saya terokai, saya memperlahankan ayunanku memberi ruang
kepada Bob, Keyla menahan tusukan demi tusukan yanng diberi oleh Bob,
saya dapat rasakan butuh Bob bila bersentuh dengann butuh ku.

saya dengann rentak perlahan manakala Bob melajukan dayungannya,
sesekali butuh Bob terkeluar kerana lubang sempit Keyla tidak boleh
menerima 2 batang sekaligus, Bob cuba masukan semula dan melajukan
rentakan lebih kurang 20minit kitorang dalam posisi begitu, saya dan Bob
sudah merasakan untuk sampai kepuncak, Keyla pun begitu dia menyuruh
kitaorang bersabar, dia mahu sampai kedestinasi bersama.

saya memberhentikan pergerakan, Cuma Bob saja yanng masih mampu
mengayunkan dayungan, Keyla berbisik padaku dan pada Bob dia mahu saya
dan Bob pancut sama-sama dlam burit nya, kitorang menganggukkan kepala
tanda setuju.

tidak lama kemudian kitorang serentak bersuara Argh. yes. yes. argh.
yes. yes argh. erm. erm. , yeah Keyla menjerit memecah kesunyian didalam
bilik cruit. cruit. cruit. cruit.

cruit sperma kitorang bersatu didlam burit Keyla, Argh mengeluh panjang
Keyla, Keyla mengemut-ngemut butuh kitorang berdua. kitorang terdampar
keletihan sepanjang setengah hari kitorang melakukan sex yanng tidak
pernah kitorang rasai.

Bob menarik keluar butuh nya terasa air pekatku dan dia jatuh kepeha
saya, kemudian Keyla bangun bercangkung diatas badanku lalu dia
keluarkan sperma ku dan Bob yanng bersatu dalam burit nya diatas
badanku, lalu dihirup dan dijilatnya, kulihat Keyla benar benar bernafsu
Malam itu kitorang berempat tidur di hotel tempat dimana Bob dan Barry
menginap.

Senyum lebar Barry bila kitorang mengatakan kitorang ingin tidur disini.
kitorang baring keletihan, kemudian kitorang bersiap untuk makan malam
diDinner Room yanng terletak ditinggkat 1. saya lihat Keyla macam tidak
selesa bila berjalan, mungkin terasa ngilu burit nya bila bersentuhan
dengann seluar yanng dpakai, Keyla mengenakan pakaian yanng dipakainya
pada pagi tadi, panties yanng dipakai disimpan oleh Barry, untuk
kenang-kenangan katanya, jadi Keyla turun ke Dinner Room tidak memakai
panties, patut la jalan sedikit kengkang, sedang asyik kitorang nikmati
makanan kitorang disapa oleh pasangan berkulit putih yanng melihat aksi
kitorang didalam bilik tengahari tadi.

mereka memuji muji kehebatan Keyla sanggup melayan 3 guy sekali gus.
Malam itu selepas makan kitorang berehat kerana keletihan, saya tidak
dapat lelapkan mata, kerana Barry asyik mengomoli bini ku, meraung-raung
bini ku dibuatnya.

hampir jam 5pagi baru mereka selesai melakukannya, Keyla dan Barry tidur
dlam keadaan terlanjang bulat. Keesokanya paginya kitorang melakukannya
lagi, dan petang itu Keyla kena melayan 4orang sekaligus secara
bergilir-gilir bersama Carla bini Carlos, kitorang melakukan 3hari
berturut-turut saya boleh kira berapa banyak Barry dan Carlos kerjakan
keatas Keyla dan Carla, terlalu kerap Keyla, yanng banyak dikerjakan
oleh mereka berdua, mereka macam tidak puas dengann burit melayu.

Keyla kulihat benar benar puas akhirnya tercapai juga impiannya untuk
bersetubuh dengann lelaki kulit putih. Sekian bye ikuti sambungannya
bagaimana, bini ku Keyla dan Carla melayan nafsu sex kitorang berempat pula.

Ustazah Dirogol Beramai-Ramai

Aku, Darwin, Firza dan Malikh sudah bertekad untuk melakukannya kali ini kerana tidak tertahan lagi dengan dendam nafsu yang membara terhadap guru kami di sekolah.

Awal-awal lagi semasa waktu pelajaran Sains kami telah mencuri sedikit Clorofom dari makmal dan dimasukkan ke dalam botol ubat yang dibawa oleh Malikh dari rumah.

Sekarang kami menunggu masa yang sesuai apabila semua pelajar telah pulang kami akan mengerjakan Usatazah di bilik ERT.

Ustazah selalu pulang lewat kerana rumahnya agak jauh dari sekolah. Pada masa tersebut kawasan bilik ERT akan lengang kerana ia agak jauh dari pejabat sekolah.

Oleh kerana sekolah kami hanya satu sessi maka pada waktu itu kawasan tersebut akan sunyi dan tiada orang.

Ustazah sudah bersuami dan mempunyai dua orang anak. Walaupun sudah berkahwin namun potongan badan dan kulitnya yang putih membuatkan kami tidak tertahan dengan gelodak nafsu kami yang membara.

Kami begitu teringin menikmati tubuh montok dan putih Ustazah kesayangan kami itu.

Semua ini dirancang oleh Darwin yang baru-baru ini telah digantung persekolahan berikutan tindakan melaporkan namanya kepada guru disiplin sekolah kerana kesalahan menghisap rokok di belakang surau.

Kebetulan melakukan rondaan pada pagi tersebut, maka Darwin telah dikenakan tindakan itu selama seminggu.

Darwin begitu berdendam terhadap kerana dia telah dibelasah teruk oleh bapanya apabila mengetahui kejadian tersebut.

Mulanya kami agak takut, namun setelah Darwin menerangkan bahawa dia akan merakamkan kejadian ini dalam videonya dan akan digunakan sekiranya cuba membuat laporan maka kami berempat bertekad akan mengerjakan Usatazah yang kiut ini sepuas-puasnya.

balak kami masing-masing telah tegang semasa kami semakin menghampiri bilik ERT di tingkat tiga Bangunan itu.

Kami pasti Ustazah masih lagi ada di dalam kerana kasutnya masih kemas diletakkan diatas rak kasut bilik tersebut.

Perlahan-lahan Darwin mengendap di pintu yang tertutup itu dan berbisik kepada aku.

“OK line clear, dia tengah duduk berdoa tu” “Sapa nak masuk bagi dia ubat” “Aku” balas Darwin pendek.

Darwin dengan tanpa membuka kasut masuk menyelinap sambil di tangannya memegang kemas kain tuala kecil yang telah dibasahi cecair clorofom yang dicuri tadi.

Aku memerhatikan di balik daun pintu dengan perasaan cemas sementara Malikh dan Firza memerhatikan keadaan di sekeliling takut-takut ada orang yang datang.

Aku agak terperanjat apabila melihat Darwin dengan pantas memeluk leher dari belakang dan memekup mukanya dengan kain tuala kecil tersebut.

Aku dapat melihat dengan jelas meronta beberapa ketika sebelum terkulai dipelukan Darwin yang kemas.

Walaupun kami berada di Tingkatan 4 namun badan Darwin yang sasa seperti badan orang dewasa itu mudah saja memerangkap yang comel itu.

Darwin memberi isyarat agar kami masuk ke dalam. Aku memanggil Malikh dan Firza masuk serta mengambil kasut Ustazah dibawa ke dalam bilik ERT tersebut.

Ustazah yang masih lagi bertelekung terbaring di atas sejadah dalam keadaan pengsan. Darwin meminta bantuan aku dan Malikh untuk mengangkat ke atas katil bujang yang terdapat di bilik tersebut.

Setelah mengangkatnya Darwin menolak badan supaya berada dalam keadaan meniarap. Malikh diarah supaya mengambil tali yang dibawanya untuk mengikat tangan dan kaki ke birai katil.

Setelah kerja mengikat siap Darwinlah orang yang mula-mula meramas cipap Ustazah yang masih lagi bertelekung dan berbaju kurung itu dengan rakus.

Ustazah sekarang berada dalam keadaan terkangkang kerana kaki dan tangannya diikat kemas kepada empat tiang kecil katil besi tersebut.

Dia masih lagi tidak sedarkan diri. “OK bak sini kamera aku dalam beg tu” Arah Darwin kepada Malikh yang dari tadi masih terpaku melihat Darwin meraba-raba cipap Ustazah yang gebu itu.

“Kau tekan ni dan ambil gambar” arah Darwin kepada Malikh yang telah bersedia di bahagian kaki katil.

Setelah memokus lebih kurang Malikh pun memberi lampu hijau kepada Darwin agar memulakan adengan yang tidak dirancang terhadap.

Darwin memulakan adengan dengan menyingkap telekung Ustazah perlahan-lahan ke atas hingga ke paras peha.

Kemudian kain baju kurungnya juga disingkap ke atas menyerlahkan kaki dan peha yang gebu dan putih itu.

Seterusnya Darwin mengangkat sedikit perut Ustazah dan menyingkap kedua-dua kain tersebut hingga ke pinggang.

Terdedahlah bahagian cipap yang hanya dilitupi sehelai seluar kecil berwarna merah. Daging cipap nya yang pejal terserlah seakan-akan mahu keluar dari seluar kecil tersebut.

Aku dan Firza hanya memandang sahaja seakan-akan tidak percaya kami melakukan perbuatan terkutuk ini.

Darwin kemudian menarik seluar dalam ke bahagian tengah cipap menampakkan pipi cipap nya yang gebu itu tersembul secara live di hadapan kami.

Tiba-tiba Ustazah  mula bergerak-gerak. Terkemut-kemut cipap nya yang pejal itu. Darwin dengan ganas menyentap bahagian tengah seluar dalam hingga terkoyak dan diberikannya kepada aku.

“Woi ni sumbat mulut dia kang dia jerit susah gak kita” perintahnya.

Aku seperti dipukau terus bergegas ke hadapan dan menyumbat seluar dalam ke mulutnya.

Dia mula membuka mata dan meronta-ronta dengan agak kuat. Bergegar katil besi itu dibuatnya.

“Malikh meh ambik gambar muka dia tu”. Malikh agak keberatan pada mulanya namun bebarapa saat kemudian dia membawa kamera kehadapan.

“Hah sekarang baru Ustazah rasakan” herdik Darwin dengan agak kasar. “Pandai-pandai report saya. ni lah balasannya” sambung Darwin lagi.

Ustazah masih lagi meronta-ronta minta dilepaskan. Darwin membuka tali ikat telekung kepala dan menarik telekung hingga tertanggal dan terlekat di bahagian hadapan siku kerana tangannya telah terikat kemas pada bucu kedua-dua kiri dan kanan.

Terserlahlah wajah ayu yang memakai tudung labuh hijau itu. Tudungnya tertarik ke hadapan bersama-sama telekung tadi.

Darwin membetulkan tudung tersebut dan memegang kedua-dua pipi dengan ganas sehingga merah pipi Ustazah yang comel itu.

“Kali ni baru Ustazah rasa apa yang saya rasa” katanya lagi sambil membuka zip seluar sekolahnya.

Mata agak berair dan seakan-akan merayu meminta dilepaskan. Namun Darwin dengan ganas menunjukkan senjatanya yang memang besar itu ke muka.

“Firza ko mainkan cipap dia tu, jilatlah dulu” arah Darwin kepada Firza.

Firza menurut kemahuan Darwin dan mula menyebamkan mukanya di celah rekahan cipap.

Ustazah sedaya upaya mengelakkan cipap gebunya dari dijilat oleh pelajarnya sendiri namun tidak kesampaian kerana pergerakannya terbatas oleh kekemasan ikatan tali Darwin.

Aku menarik kain dan baju kurung hingga ke paras dada kerana terhalang oleh dadanya di atas katil tersebut.

Tali coli yang berwarna krim itu aku buka dan terserlahlah daging tetek yang terhimpit itu di kiri kanan badannya.

Darwin menarik kepala hingga terdonggak ke atas sementara Malikh masih setia menjalankan tugas sebagai juru kamera.

Ustazah hanya mampu tersedu-sedu dan memejamkan matanya. Apabila telah terdonggak aku mengambil kesempatan itu mengeluarkan seluruh baju ke leher seterusnya semua baju dan kain itu berkumpul di bahagian depan tangan.

Darwin bergegas memegang tangan kanan dan mula membuka ikatan tangan tersebut untuk memudahkan dia mengeluarkan semua baju, kain, tudung dan telekung ke bahagian tangan kirinya.

Walaupun tangan kanannya sudah tidak berikat namun pegangan Darwin bukanlah perlahan malah tidak dapat berbuat apa-apa ke atas pegangan tangan tersebut.

Darwin dengan rakus menghunus senjatanya yang tegang dan keras itu lalu disapunya ke muka.

Walaupun cuba mengelak namun batang Darwin yang cergas itu seakan-akan memukul-mukul seluruh bahagian muka.

“Kalau Ustazah degil dan melawan saya akan hantar pita video ni ke rumah Ustazah, bagi laki dan mertua Ustazah tahu betapa hebatnya Ustazah di sekolah ni” ugut Darwin dengan nada yang keras dan tegas di telinga.

Selepas berkata begitu Darwin mengangkat badan bahagian sebelah kanan dan menyelitkan lututnya di bawah ketiak memaksa bandan mengiring ke sisi menyerlahkan tetek nya yang putih bersih serta puting kemerah-merahan yang sentiasa dijaga rapi itu.

Bahagian bawah pusat yang tercukur bersih itu juga kelihatan amat sedap untuk menyarangkan nafsu kami.

Badan Ustazah itu begitu tegang kerana tali yang mengikat kaki dan tangan kiri masih kemas.

Aku tanpa membuang masa terus meramas-ramas ganas payudara yang bergayut lembut itu.

Malikh semakin cergas memokus setiap perbuatan kami. Firza sudah khayal dalam dunia cipap Ustazah Sari.

Suka benar dia menjilat lubang cipap yang manis itu. Ustazah sudah kelihatan amat lemah kerana badannya yang terikat itu.

Darwin melihat keadaan ini terus mengeluarkan semula seluar dalam yang tersumbat di mulut Ustazah dan membuangnya ke lantai.

Belum sempat merayu atau berkata-kata Darwin dengan pantas menyumbatkan senjatanya yang telah tegang dan keras itu ke dalam mulut yang terpejam-pejam matanya menahan muak dan keloyaan kerana Darwin terus melakukan face-fuck yang agak ganas di mulutnya.

Sambil tangan kanan Ustazah dikepitnya di celah ketiak, Darwin terus menujah ganas mulut comel.

Sambil itu Darwin memaki hamun dengan berbagai bahasa kesat. Aku berundur ke belakang kerana Darwin seperti orang yang sedang dirasuk sementara terbelahak beberapa kali mungkin kerana senjata Darwin telah masuk ke kerongkongnya.

Setelah agak lama Darwin memejamkan mata dan menyodok habis senjatanya ke dalam mulut hingga telur sahaja yang berada di luar.

Muka Ustazah kelihatan biru seakan-akan tidak dapat bernafas buat seketika. Kemudian barulah Darwin menarik senjatanya yang telahpun mula mengecil itu yang sudah kelihatan bersih kerana semua sperma nya telah terus masuk ke kerongkong.

Barulah dia melepaskan tertiarap keletihan di atas katil. “Woi. bukak tali tu korang pula bagi dia cukup-cukup” arah Darwin.

“Bak kamera tu sini” pinta Darwin daripada Malikh yang dengan pantas memberikan kamera tersebut kepada Darwin lantas membuka seluarnya.

Rupanya dia telah lama tegang kerana merakamkan adengan face-fuck tadi. Setelah tali dibuka ditelentangkan dan kelihatan sisa sperma Darwin meleleh di pinggir bibirnya kiri dan kanan.

“Tolonglah, jangan buat saya macam ni. tollong” rayu dengan penuh kesyahduan. “Saya yang bersalah repot awak. tapi untuk ke kebaikan awak” rayunya lagi.

“Woi bagi dia cukup-cukup” arah Darwin dengan ganas tanpa menghiraukan rayuan. Aku tanpa membuang masa lagi terus naik ke atas katil dan menyumbatkan senjataku yang bersaiz biasa ke arah puki sementara Malikh memegang kepala Ustazah dan terus menyodok senjatanya ke dalam mulut.

Firza pula meramas-ramas payudara Ustazah tersebut dengan ganas. Tak berapa lama kemudian Darwin mengarahkan kami bertukar posisi.

Ustazah diarahkan menonggeng sementara Malikh baring di bawah badan Ustazah dan Firza melakukan face-fuck.

Aku mendapat tugas memecahkan dara cipap Ustazah yang pada mulanya menjerit-jerit sakit namun selepas beberapa lama hanya suara erangan saja yang kedengaran.

Aku terfikir Ustazah samada menyukai perbuatan kami atau hanya mahu melepaskan diri dari siksaan ini kerana dia tidak lagi merayu-rayu atau menangis sebaliknya membiarkan dan kadang-kala memberi kerjasama kepada kami.

Aku adalah orang pertama yang klimaks kerana tidak tertahan dengan kemutan demi kemutan yang aku terima dari cipap Ustazah yang begitu ketat sekali.

Habis semua sperma ku ku cretkan di dalam lubang syurga tersebut. Selepas aku diikuti oleh Firza yang disedut ganas oleh Ustazah sementara Malikh yang berada di bawah itu masih lagi bertahan.

Agak memeranjatkan kerana aku melihat Ustazah yang lebih banyak melakukan gerakan berbanding Malikh.

Secara tiba-tiba Malikh menjerit kecil dan semakin ganas menunggangnya dan akhirnya Ustazah tertelungkup di atas Malikh setelah bersungguh-sungguh mengayak-ayakkan cipap nya ke kiri-kanan, ke atas dan ke bawah.

Semua aksi itu dirakamkan oleh Darwin yang kelihatan amat gembira atas kerjasama yang diberikannya.

Setelah agak beberapa lama Ustazah mengangkat badannya dan berdiri turun dari katil untuk mencari sisa-sisa pakaiannya yang berteraburan di atas lantai.

Darwin yang telah memberikan kamera kepada aku dengan agak pantas memeluk dari belakang dan membaringkannya semula di atas katil.

Dengan pantas dia melakukan doggie style ke atas ustazah yang sudah tidak dapat berkata-kata lagi dan hanya mampu mengerang sahaja.

Aku terus merakamkan adengan tersebut sambil batang pelir ku sendiri tegang semula.

Darwin kemudian bertukar posisi dan membalikkan badan. Kini mereka berada dalam posisi 69.

Darwin dengan ganas mengigit dan menjilat puki Ustazah sementara Ustazah diarahkannya menjilat batang nya.

Aku membuat gambar close up Ustazah menjilat batang Darwin dan berharap selepas ini Ustazah akan servis batang aku dan rakan-rakan yang lain pula.

Ustazah Bertudung Dihenjut Kote Besar

Ini kisah seks yng membuat saya tersenyum dan beruntung krn ini kisah lucah saya dan ustazah yg bersuami. Kisah ini benar berlaku saya dan ustazah yg alim ini jer tahu. Ketika itu berlaku ketika saya di sekolah menengah.

Saye adalah pelajar biasa je tiada yg hebat. Di sekolah saya ada guru-guru lelaki dan wanita. saye selalu melihat ustazah-ustazah yg cantik-cantik, saya nie citarasa tinggi dan saya mahu cari ustazah bukan cikgu dan saya mahu mencari pun yg bersuami, tak mahu yg bujang sebab die lebih susah mahu tackle, suami die pun percaya kat dia.

Dan ini semua impian saya bersetubuh dengannya tapi dlam hati saya ada ke ustazah yg alim mahu kangkang pantat nya kepada pelajar dan curang pada suaminya. Jadi saya pun cari-cari tengok kat sekolah dan jumpalah seorang ustazah mmg cantik dan bersuami.

Namanya ustazah Akma, umur die 29 tahun, kulit putih muka cantik tapi nampak solehah maklumlah ustazah. Bagi saya die mmg seorang yg alim krn die seorang rajin memberi nasihat kepada pelajar.

Mukanya yg cantik macam Erra, berhidung mancung dan kulit putih. Badannya pada saya tak nampak sebab tudung labuh dan berjubah. dlm hati kata agak-agak puan alim bersuami nie sanggup tak curang kat suaminya.

Apabila die mengajar saya mesti ada sebab mahu tengok die dan akhirnya saya tahu juga bentuk badan die masa die duduk, bolih tahan badan dia. saye terkejut ustazah bersuami nie kalau duduk kat meja die mesti bersilang kaki, masa tuu terselak kaki die menampak betis dan kaki berstokin, tambah ghairah saya padanya.

Utk maklumat korang, saya tak pernah bersetubuh dengan apa-apa masa tu dan mahu buat model melancap, mahu ambil gambar saya dan ustazah bersama rakan-rakan kelas lain. mahu bergambar saya berdua denngan wanita alim bersuami nie tak nak, sebab takut fitnah.

Saye nekad mahu bersutubuh dengannya sebab wanita alim bersuami payah mahu dapat, die hnya serah tubuhnya pada suaminya. saye dapat idea saya bincang denngan ustazah Akma nie mahu berlajar tentang agama kat rumah dia.

Pada mulanya die enggan dan tanya kat sekolah ada kelas kenapa mahu buat kat rumah dia. saye jawab kat saya daah bosan kat sekolah, mahu tengok rumah ustazah sama.

Die setuju kelas tu buat malam. saye pun datang, die sambut saya denngan senyuman yg manis kat depan pintu rumah die rasa macam saya suaminya dan rasa mahu cium die pulak sebab die pakai tudung dan berjubah.

Saye tanya mana suami ustazah, die jawab keluar mengajar nati die balik. Jadi mula kelas kami, masa ustazah Akma mengajar saya tengok bibir die dan bayangkan bibir ustazah bersuami ini suci sanggup menjilat batang ku dan kemudian habis kelas ustazah Akma kata mahu buat minuman kat dapur.

Saye pun tunggu kat kat ruang tamu dia. Masa die buat air, saya pun meliar mataku melihat dlam rumah die dan saya terpandang handset die saya rasa mahu tengok apa yg ada kat kat handset ustazah Akma.

Saye pun buka dan tengok kat pic. Tiba-tiba saya lihat benda yg tak jangka. Pemandangan seorang wanita yg sedanng terkangkang menampak pantat nya yg penuh denngan sperma meleleh. Gambar itu tak bukan gambar utazah Akma yg bertudung labuh dan berjubah dan bersuami.

Saye terus bluetooth pic tu. Lepas saya buka video dalamnya terkejut lagie nampak ustazah Akma termengah menahan ghairah sambiil terkangkang menerima tusukan dari suaminya. saye terus stim dan bluetooth.

Tiba-tiba ustazah Akma datang bawakan makanan dan minuman. Dan saya simpan balik handset ustazah Akma tempatnya. saye makan habis apa yg dihidang dan saya minta izin mahu balik terus.

Bila sampai rumah terus ke bilik, tutup pintu sebab mahu melancap denngan pic yg sangat bernilai, pic ustazah Akma alim telanjang dan terkangkang di lubang burit die penuh sperma dan video dia.

Malam tuu habis sperma ku ku pancut. Tiba-tiba saya terpikir mahu setubuh cara real denngan ustazah Akma. saye dapat idea iaitu cara ugut die denngan telefon. Esoknya malam saya terus hantar mms kat dia, ugut die kata kalau tak mahu pic die tersebar die kena penuhi syarat aku.

Saye tunggu adakah die mahu balas sms aku. die pun balas sms aku, die merayu sungguh-sungguh jgn sebarkan. saye kata ada banyakk syaratnya. die tanya apa die syaratnya. Syarat saya pertama die kena hantar mms die memakai jubah dan tudung sambiil terselak terkangkang dan tangan tusuk pantat nya selepas die dia melancap dan basah denngan maninya.

Dlm 10 minit saya tunggu mms dapat pic die yg macam tuu keadaannya. saye mengatakan syarat yg kedua adalah die perlu memberi ruang pada ku untk jumpa die di rumahnya bila suaminya tak ada dan die kena sambut saya denngan berjubah dan bertudung masa kat sekolah.

Die bersetuju. saye pun terus datang kepadanya, takut juga die telefon polis ke, tapi ada perjanjian denngan dengan ustazah alim bersuami die takut la nampaknya. Kemudian die sambut denngan pakaian tersebut.

Melentik penis ku tengok die pakai pakaian macam tu. die pun terus tutup pintu, saya terus cium dia, die tolak ku. die kata cukup apa yg saya buat kat dia, saya kata kat die saya sayang dia, saya tak mahu buat die sakit.

Die kata die nie isteri orang dan ustazah saya pulak, tak hormat ke kat die sebagai guru. saye kata dia, saya akan sebarkan gambar tuu kalau tak mahu dengar cakap dan berdegil.

Die takut, die kata apa hrs die buat. saye kata hulurkan tangannya saya mahu pegang, die tak nak. saye kata tangan je, die pun hulurku cium tangan die lembut mesti best die lancap penis ku yg subur tu.

Korang tahu kan tangan wanita subur macam mana. Lepas tuu saya dudukan die kat sofa die duduk dlam keadaan mengangkang sikit dan saya mahu pegang kaki, die nampak keberatan.

Saye sentuh kaki die yg berstokin urut dan tanggalkan stokin tu. saye urut kaki yg berurat biru, nampaknya die rasa bersalah sebab bagi lelaki selain dari suaminya sentuh kaki berurat biru.

Lepas tuu saya jilat jari kakinya, die senyap tak dengar suaranya. saye susup tangan ku kat betisnya, die terkejut kata jgn tapi tak melawan. Kemudian saya masuk tangan kat peha die dia kata jgn , saya kata mahu tengok apa ada kat celah peha, saya tak pernah tengok cara real, kalau tak saya sebar pic dia.

Die senyap. saye selak jubah dan kain dlam dia, saya tengok ada seluar dlam putih. saye selak seluar dlam tuu nampak berair rupa-rupanya. die ada hati kat aku. saye tengok macam huduh saja pantat dia, walaupun warna merah.

Saye terus jilat pantat ustazah yg bersuami, bayangkan seorang ustazah yg separuh telantang memberikan pantat dijilat olah pelajarnya. die tolak aku, die kata ini salah. saye kata bagi 5 minit kat saya mahu jilat, lepas tuu saya tak buat apa.

Die senyap dan die terus mengakang sikit bagi ruang kat saya mahu jilat. saye pun jilat pantat nya sambiil meleleh air mazi dia. Lama-lama die mula mengerang denngan suara perlahan dan manja sikit.

Bila sampai je 5 minit saya berhenti. Lepas tuu die tengok saya macam marah, mngkin sebab kenapa saya berhenti dan saya kata kat die dah habis masa. die renung mata ku denngan pipi yg merah dalam keadaan berjubah dan tudung separuh terlanjang dan saya tahu die mahu lagi.

Perlahan saya hala lidah ku ke pantat ustazah bersuami nie dan saya terus jilat pantat dia. die lagie terus mengangkang lagie luas seolah-olah mengata pada ku, lihat pantat ustazah mu dan mengerang manja dan kuat.

Die tak lagie malu denngan ku. Tiba-tiba terpancut sperma dia, percik kat aku, habis mukaku. saye renung mata dia, saya nampak ada maksud mendalam dari dia. saye terus cium dia, die terus pagut mulut ku.

Rupanya mudah mahu dapat ustazah bersuami ni! saye selak jubah die dan nampak tetek die yg balut denngan coli. saye buka terus dan hisap tetek yg besar puting pink, indah sungguh pemandangan ustazah yg bertudung kepala manakala tubuh badannya yg lain bertelanjang dan didedahkan pada lelaki yg bukan suaminya.

Saye terus jilat tubuh badannya, rasa diri saya nie mahu terpancut. die kata die tak tahan daah dan minta tolong setubuh dia, tangan menggagau mencari penis ku dlam seluar.

Saye kata bolih boleh, kalau mahu kena la bukak sendiri seluar aku. Tanpa lengah die terus bukak seluar saya denngan gopoh-gopoh dan tercacak penis ku kat muka dia. Kata saya lagi, kalau mahu bolih tapi ustazah kena buat-buat mengajar kat sekolah, satu tangan tulis buku, satu tangan sambil melancap penis ku dan kitorang pun buat.

Tiba-tiba die tolak saya sambiil muka tersenyum. Muka tersenyum nie tak da masa kitorang belajar kat kelas, untungnya kat aku. die terus kat penis saya dan jilat sungguh-sungguh. saye kata kat dia, jgn ustazah jilat sampai pancut, nanti guna tempat lain.

Die berdiri terus dan mengangkang sambiil memegang penis ku mahu masukkan dlam pantat nya. saye rasa macam penis ku kena sedut. die turun naik banyakk kali sambiil saya genggam tangannya dan die terus peluk aku.

Kulit kitorang bersentuhan, tetek nya dan dada saya ku, sambil die mengoyang bontot nya. saye kata kat dia, die sayang tak kat aku. die senyap je maklumlah sibuk mahu layan penis ku.

Saye tanya lagi, die sayang kat saya tak? “Arhgh. argh. ” die jawab, die sayang sangat kat aku. saye kata mahu setubuh nie sambiil tengok muka dia. kitorang bersetubuh sambiil merenung mata sambiil bunyi pelepap pelepap, terasa sayang kat die Tiba-tiba saya kata mahu rasa pancut, tanya kat luar ke dalam.

Die kata, die pun mahu pancut jugak. saye tanya lagie dlam ke luar, die kata mahu dalam. saye terus peluk die rapat-rapat sambiil menekan sedalam mngkin dan memancut terus maniku.

Kemudian saya bangkit dan cium tangan kata terima kasih sebab bagi cinta kat aku, die sambiil tersenyum kata sama-sama. saye kata, bolih tak mahu tangkap pic die sambiil die terkangkang sambiil mengalir sperma kitaorang bersama.

Die kata bolih tapi kena pic private je jgn sebar. saye terus ambil pic die denngan macam-macam posing sambiil tudung je tutup yg lain bogel. Sebelum saya balik saya terus cium dia.

Lepas tuu tanya kat dia, die tak rasa bersalah ke buat macam nie dan tak kan ustazah pun sanggup. die pun jawab, die kata wanita cantik sealim mana pun kalau lelaki tuu tak hensem, dapat goda wanita denngan cara betul, wanita tuu sanggup bercinta dengannya dan serah jiwa raga pada laki tersebut walau ada suami.

Saye kata kat dia, die nie kira daah cinta kat saya ke? Ustazah Akma tersenyum. saye kata kalu cinta kat aku, saya mahu die nganga sambil menunggu saya melancap mahu pancut kat muka dia.

Die kata kenapa buat macam tuu kat dia, ada pantat tak kan mahu lancap tangan sendiri. die kata kata tubuh badan die untk saya dan suami dia. saye tanya mana best, saya ka suami dia.

Die jawab main denngan pelajar la best sebab dapat daging segar sambiil die tergelak. Selepas tuu kitorang setubuh lagi. saye pun balik rumah sebab besok mahu sekolah. saye pun jumpa ustazh Akma die mengajar kelas aku.

Saye tak nampak yg lain melainkan die berbogel dlam kelas sebab teringat detik-detik manis semalam kami. Lepas kelas saya jumpa die kata kat die mahu lagi, die kata tak letih ke? saye jawab tak.

Die kata jumpa kat surau. kitorang pun apa lagi. Sampai sekarang bila saya tengok ustazah bersuami dan bertudung saya mesti godanya dan kesudahan ustazah-ustazah tersebut tersenyum terkangkang sambil mengalir sperma ku.