Sexy Housewife Jeslyn from Singapore

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

  Sexy Housewife Jeslyn from Singapore

Chatted up with this house wife from Singapore in her mid 30s. Her name is Jeslyn. She usually came online after sending her toddler child to day care in late morning. Not a looker but was friendly and nice to chat with. As usual, I maintain a neutral attitude by chatting any topics she brought up. Went on for couple of months, when she began to touch on private topics like if I have ever dated any married women. Here we go…

But first I had to determine her intention by sharing with her my other experiences on YM chats by asking if she will request a guy to strip on cam for her. With her reply that she actually wanted to ask me but didn’t dare to ask…. I knew she was ready somehow. Then on following chats I began to ask if she mind chatting with me if im topless, she didn’t object so I took off my top and continue to chat as usual. Gradually, she began to ask if I will chat to her if she wants to see me stripped off every piece of clothes on me… so here we go.
Sexy and horny Malaysian girl
Sexy and horny Housewife from Singapore

Fuck friend is forever
5 Steps To Identify A Sexy Horny Fuck Friend

Finally, she asked if I want to see her strip as well… how could I refuse. Now she got so comfortable that she started to request that she watch me musterbate as we chat. From then on our chats got more fun and interesting. Never once did I ask her to do anything she don’t feel comfortable.

By now we were like old friend and always almost naked whenever we chat….

If I had been impatience, we would not have progressed to become regular chatter. It was from experience that I knew I can’t be too persistent if I am looking for medium to long term chats. Hence, building relationship is the key to knowing some of the most fun and attractive girls on Yahoo messenger.

Not long after she began to get comfortable on cam with me, i began to ask discreetly if she would find time to meet up for a drink in the afternoon after sending her child to school. And i always mention JUST for a drink or coffee only unless she has other plans. She wasn’t too enthusiastic about meeting at first but soon got warmed up to my invitation only after about 2 months. Eventually, she was the one who invited me to coffee at Starbucks at Bugis Junction.

The meeting was scheduled on a thursday 1.30pm. As with other appointments with other chatters, chances are she would not show up but she did on time. After exchanging greetings and buying our coffees, we just chatted away with any topics under the sun and very little of naughty chats. That was my intention as i didn’t want her to feel uncomfortable. The first meeting went very well and enjoyed each others companionship at the coffee shop and before we realized, hours had passed and she has to go pick up her kid. So we parted our ways with promise for another coffee talk.

we continued chatting on line and an occasional meeting over coffee, i tried my luck by asking her direct if she agrees to meet up in a hotel where we chat instead of over cam for once and i wont touch her but she could touch me if she wants to. To my surprise, she agrees right away and requested that I wear my thongs!!! So the next day, we met up in town and proceeded to a nearby hotel, I bought some snacks and drinks in case she feels uncomfortable. Guess what, she felt so comfortable that she went straight to take a shower. She was removing her clothes as she walks towards the shower room!!! She requested that i do a strip show for her… the fun begins. As promised, i didn’t lay a finger on her, just her hands all over my ass and groin area. She was having her fun, had me blind folded and teasing me in every way… all of a sudden, i felt wet and warmth sensation over my dick. i couldn’t see if she was naked but who cares, she was giving a damn good sexy horny Chinese girl blow job. So good that she made me cum so fast in her mouth that felt like less than 5 minutes!!! She was so good at it that i don’t feel her teeth on my skin, just her tongue and lips around the shaft of my cock. Think she swallowed my cum and before i could remove my blind fold, she was giving me another round of horny chinese girl blow job again… throughout the first and second blow jobs she gave me, i didn’t touch her even on her skin. Before long, she made me cum in her mouth again!!! she only remove my blind fold as she cleaned up my dick with her tongue… licking up every last bit of cum on me… DAMN… SHE WAS DAMN NASTY GOOD!!! I was speechless until she showered me. Even as she shower me, she never stopped giving me her horny blow job until she helped me wear my jeans back and zipped up.

A week or 2 later, i tried to ask her out to meet at hotel again and she agreed immediately. this time i asked if i could touch her anyhow i want and she nodded and gave me a sexy and horny smile. once in our room, we went wild and rolled all over the place, just as i tried to undress her that i noticed she wasn’t wearing anything under her clothes… not even g-string. WOW!!! i said and i went into a frenzy that i went straight to humping her only to stop long enough to put on a condom. she was loud but very sexy and horny, she made me do her in almost every possible positions until my last and final cum… i only see a slight hint of cums in the condoms. Think i changed condom three times in about 2 hours.

Sexy and horny Malaysian girl
Cum on sexy and horny Singapore housewife

On the 3rd time we met, she gave me a very big surprise. She has me blind folded and had me licked her till she cum a few times. Then she turned around and start giving me her best horny girl blow job in various positions until i was over her head with dick in her mouth…. suddenly i felt a cool and slippery feeling on my anus. the next moment, i felt something with a round tip was being pushed harder and harder against my anus!!! so i ask what was that and she just tell me to relax as she was giving me a anal massage. following her instructions, i began to relax more as she continues to suck on my dick and at the same time something penetrated my ass after some rythmic thrusts!!! felt some pain at first but soon it became so pleasurable that i got the biggest cum loads. my orgasms was so intense that it paralysed me for a few minutes as she sucked me dry. its was an lubed 8-inch long and an inch thick japanese cucumber that she pushed into my ass!!! Since that day, i was introduced to anal-massage which i had never dare to try it myself. I told her that I would like to introduce sexy and horny Malaysian girl Alice to her and perhaps the 3 of us could hang out together some time…

As with other chatters, she just faded away after a few more meet up fun without knowing why…. I guess they were just curious about this thing and once they got a taste of it they got bored or felt bad in some way. Just hope they still and having a good life. Cheers to these wonderful and fun girls 🙂

(malay girls sg,women looking for men singapore, laksaboy singapore, hawt sg girls, sg girls hot, hot singapore women)

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

sg malay girl t4m personals singapore freelance gir

Pantat Intan Dijamah Ayah

main dengan bohsia main dengan bini orang india

  Pantat Intan Dijamah Ayah

Intan duduk termenung di atas sofa sambil menangis perlahan. Dia baru saja bergaduh dengan suaminya yang telah keluar pergi bekerja. Teresak-esak dia menahan sebak di atas sofa lembut itu. Intan hanya berkemban dengan tuala saja menunggu suaminya pagi itu dan jika suaminya bernafsu dia akan rela mengangkang atau menonggeng ketika itu juga. Tetapi, bukan saja suaminya memarahinya malahan dia tidak menjamah sikit pun sarapan yang disediakan. Intan tidak sedar pun ketika tuala kembannya terlondeh dek kerana kesedihannya. Tuala kemban yang terlondeh itu akhirnya menyerlahkan kemontokan tubuh bogel Intan yang amat segar dan subur itu. Kulit tubuhnya gebu dan bersih tanpa cemar.
Sememangnya Intan adalah wanita yang amat sempurna kecantikannya. Rambutnya yang paras bahu itu hitam dan sedikit beralun. Matanya bersinar lembut. Pipinya gebu dan licin. Bahu Intan tidak jatuh dan dadanya bidang sederhana. Buah dada Intan yang bersaiz 34C itu amat sempurna sekali bentuknya. Tegang dan bulat. Puting teteknya sederhana dan berwarna merah jambu. Perut Intan tidak leper tapi tidak pula buncit.
Pantat Intan berbulu halus amat tembam dan lembut. Tidak nampak langsung rekahnya walau selalu ditebuk oleh suaminya. Bontot Intan pula tiada tandingannya. Amat padat dan bulat. Malah bontotnya lentik dan lebar. Pehanya pula amat sempurna bentuknya, gebu dan bersih. Begitu juga dengan betis wanita itu yang ibarat bunting padi. Malah pendek kata semuanya amat sempurna pada penglihatan sesiapapun.
Dia menangis di atas sofa sambil berbaring mengiring. Ketika itu memang jelas kelihatan pantat enaknya terkepit di antara peha gebunya. Sesiapapun yang memandang pasti akan dikuasai nafsu demi sekujur tubuh yang maha lazat dan maha subur itu. Selama satu jam dia melayan kesedihannya dan tidak sedar akan kedatangan ayah kandungnya ke rumah. Pakcik Kamal yang mempunyai kunci terus saja masuk ke rumah itu lalu mencari-cari anaknya kerana dia telah biasa bertandang. Tapi hari itu adalah hari bersejarah dalam hidupnya kerana buat pertama kali selepas 18 tahun dia dapat melihat sekujur tubuh telanjang anak kandungnya sendiri.Pakcik Kamal menemui anaknya Intan dalam keadaan bertelanjang di atas sofa di ruang tamu.
Terbeliak matanya melihatkan sekujur tubuh ranum dalam keadaan mengiring yang dengan jelas menampakkan kegebuan peha dan betis Intan. Matanya terus tertumpu ke arah bibir pantat anaknya yang sungguh tembam dan bersih itu. Intan masih tidak menyedari kehadiran ayahnya, malah dia tidak menyedari bahawa tubuhnya dalam keadaan bogel setelah tuala mandinya terlondeh tadi. Pakcik Kamal merasakan mukanya semakin panas dan menjadi merah. Di sebalik seluar dalam zakar Pakcik Kamal mula mengeras dan membesar, penuh dengan nafsu jantan yang mula membuak-buak. Degupan jantungnya semakin kencang. Mana tidak, sudah begitu lama dia tidak melihat tubuh perempuan muda dalam keadaan bogel. Ini kan pula di depan matanya terpampang kesempurnaan tubuh anaknya, Intan yang berusia 28 tahun itu.
Seketika kemudian dia tersedar dari khayalannya, lalu merapati tubuh bogel anaknya yang masih teresak-esak lembut itu. Dia melabuhkan punggungnya ke atas sofa dan serentak dengan itu Intan menyedari kehadiran ayahnya di sisinya. Dalam kesedihan dia tidak menyedari bahawa dia sedang bertelanjang di hadapan ayah kandungnya sendiri. Secara spontan dia terus mendapatkan Pakcik Kamal lalu memeluk erat ayah kesayangannya itu. Buah dada Intan yang mekar membulat itu melekap ke dada Pakcik Kamal membuatkan orang tua itu semakin tidak keruan. Setelah beberapa saat Pakcik Kamal mula bersuara, menangkis sendu anaknya yang sangat manja itu.
“Intan, kenapa sayang?” Tanya Pakcik Kamal lembut sedangakan dadanya berdebar-debar.
Intan hanya tersedu-sedu cuba menahan tangisannya. Sukar baginya untuk berkata-kata tatkala di dalam kesedihan yang amat sangat.
“Kenapa Intan menangis sayang? Beritahu ayah?” Tanya Pakcik Kamal lagi sambil mengusap lembut rambut anaknya yang lembut itu
“Ayah, Intan bergaduh dengan Syuk. Dia marahkan Intan. Dia tak jamah pun sarapan yang Intan sediakan tadi…” Akhirnya gadis manja itu mendapat kudrat untuk bersuara.
Pakcik Kamal lalu memegang lembut muka comel anaknya sambil merenung sepasang mata yang bersinar akibat linangan air mata. Sayangnya terhadap anak gadisnya itu bukan kepalang lagi.
“Sudahlah sayang, jangan menangis lagi. Nanti baiklah jadinya. Ayah tahu Syuk sangat sayangkan Intan. Sudahlah ya manja. Bengkak mata Intan nanti.” Pakcik Kamal memujuk.
Di dalam hati Tuhan saja yang tahu betapa Pakcik Kamal sedang menahan geram ke atas tubuh telanjang anaknya itu. Intan hanya mengangguk-angguk lemah, mengiyakan pujukan ayahnya itu. Dia meletakkan kepalanya dengan manja ke atas bahu Pakcik Kamal sambil mengesat air mata yang masih menitis dengan tuala mandinya. Barulah dia tersedar bahawa ketika itu dia dalam keadaan bogel sambil dipeluk erat oleh ayahnya. Keadaan agak terlewat kerana Pakcik Kamal telah berjaya memberanikan dirinya untuk mengusap-usap lembut buah dada Intan.
Telapak tangannya dapat merasakan betapa lembutnya kulit sepasang buah dada anaknya yang mekar membulat itu. Berdebar-debar Intan kerana dia sendiri pun tidak tahu apa yang patut dilakukan. Hendak dimarahi, itu ayahnya sendiri. Dia tidak mahu memalukan ayah kesayangannya. Hendak dibiarkan, rasa bersalah pula. Intan membuat keputusan untuk membiarkan saja dengan harapan ayahnya itu menyedari kesalahan berbuat begitu terhadap anak kandungnya sendiri. Dia tidak tahu bahawa harapannya itu kian pudar setelah Pakcik Kamal semakin berani lalu mula menggentel lembut puting tetek Intan yang berwarna merah jambu itu. Diulinya puting susu yang comel itu dengan lembut sehingga menyebabkan ia menjadi semakin tegang.
Selama lima minit Pakcik Kamal mengusap, membelai dan menggentel buah dada Intan. Di sebalik seluar dalamnya zakar Pakcik Kamal semakin mencanak kekerasan. Dia mula merasakan alat pembiakannya itu berdenyut-denyut dan menyantak-nyantak. Dada Pakcik Kamal berdegup kencang menahan nafsu. Kepedihan yang dirasakan di zakarnya membuatkan dia tidak tertahan lalu dengan selamba dia membuka kancing dan zip seluarnya. Seterusnya dia melondehkan seluar dan sekaligus seluar dalamnya sekali. Batang zakar Pakcik Kamal yang dari tadi seperti meronta untuk dibebaskan kini telah mencanak penuh kekerasan di depan mata anaknya sendiri.
Kini Intan dapat melihat dengan jelas kemegahan batang konek ayahnya yang sesungguhnya amat besar itu. Takuk kepala zakar Uncle Kamal mengembang penuh sehinggakan lubang kencingnya terbuka. Urat-urat zakarnya menegang membuatkan zakar itu menyengguk-nyengguk dan mencanak-canak. Intan dapat melihat dengan jelas betapa besarnya kantung telur zakar ayah kandungnya itu. Itulah zakar yang terbesar yang pernah dilihat seumur hidupnya.
“Ya allah…! Besarnya batang zakar ayahku ni…” hati Intan berbisik bimbing…

Dalam keadaan anaknya yang tergamam itu dia mengambil kesempatan lalu dengan lembut dia menarik tangan kanan Intan ke arah zakar kemegahannya itu. Dibuatnya supaya tangan Intan menggenggam batang pembiakannya lalu dia membantu tangan Intan mengusap-usap lembut batang itu dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman Intan tiba ke arah takuk kepala zakar setiap kali itulah ia mengembang dengan sebesar-besarnya. Telapak tangan Intan yang lembut itu mengusap kulit batang zakar Pakcik Kamal sehingga akhirnya lubang kencing orang tua itu menerbitkan cecair pekat air mazi.
Dengan penuh nafsu Pakcik Kamal memegang muka comel Intan lalu merenung sepasang mata ayu anak gadisnya itu. Secara selamba dia merapatkan bibirnya kepada bibir Intan lalu mengucup lembut bibir muda itu. Tangan Intan pula dengan otomatik mengusap batang ayahnya. Pakcik Kamal sudah mula menghisap lidah Intan yang manis itu sambil tangannya berterusan membelai buah dada Intan yang sempurna bentuknya itu. Setelah Pakcik Kamal puas menghisap lidah Intan dia mula berdiri megah di depan anaknya yang masih duduk itu.
Dengan tanpa rasa malu dia menyingkap bajunya, dan melondehkan terus seluarnya. Di hadapan mata Intan kini terserlah tubuh bogel ayah kandungnya sendiri. Tubuh Pakcik Kamal sebenarnya masih tegap. Tapi apa yang menarik mata Intan adalah batang pembiakan ayahnya itu. Ia besar dan gemuk. Dua kali ganda saiz zakar suaminya, Syuk.Dalam keadaan Intan yang sedang duduk itu Pakcik Kamal merapati lalu kini kepala zakarnya berada betul-betul di hadapan bibir mungil Intan.
“Nyonyot sayang. Nyonyot zakar ayah, sayang.” pinta Pakcik Kamal dengan nada memujuk.
Intan yang seperti dipukau itu merapatkan bibirnya ke arah kepala zakar Pakcik Kamal lalu mengucup lembut lubang kencing yang melekit dengan air mazi itu. Seketika kemudian masuklah batang zakar seorang ayah ke dalam mulut anak kandungnya sendiri. Mulut Intan dirasakan begitu lembut dan suam. Lidah Intan yang mengampu sebelah bawah batang zakar Pakcik Kamal dirasakan begitu lembut dan enak sekali. Sambil mengulum dan menghisap zakar besar ayahnya Intan mengusap dan membelai lembut kantung telur ayahnya yang amat besar itu. Sepasang telur zakar Pakcik Kamal dirasakan begitu berat sekali.
Di dalam hati Intan terdetik betapa banyak dan pekat air mani yang tersimpan di dalam kantung itu. Intan seterusnya menyonyot batang ayahnya sambil memaut punggung orang tua itu sehingga menyebabkan Pakcik Kamal menggeliat menahan kenikmatan. Tidak mahu dia terpancut cepat lalu membazirkan air benihnya Pakcik Kamal menarik lembut kepala Intan supaya mulut anak gadisnya itu terpisah dari zakarnya. Sekali lagi Pakcik Kamal merenung lembut anak gadisnya yang sungguh comel itu. Dia mendirikan anaknya yang sedang duduk tadi lalu memeluk erat tubuh montok anak kesayangannya.
Seketika kemudian dia mendukung Intan lalu membawa tubuh telanjang itu masuk ke dalam bilik kelamin anaknya dan menantunya itu. Pakcik Kamal merebahkan tubuh bogel Intan di atas katil lalu dengan berhati-hati membalikkan tubuh Intan supaya dia meniarap. Di hadapan mata Pakcik Kamal terserlah kesempurnaan bentuk tubuh anaknya dari belakang. Bontot Intan yang gemuk dan padat itu membuatkan kegeraman Uncle Kamal tidak dapat dikawal lagi. Bontot anaknya itu semula jadi lentik dan padat. Tidak kelihatan langsung lubang dubur tempat anak gadisnya berak. Yang kelihatan hanya bibir pantat Intan yang menembam terkepit di antara peha gebu perempuan subur itu. Intan pula hanya membiarkan ayahnya menikmati pemandangan tubuh indahnya tanpa bersuara apa-apa.
Pakcik Kamal mula naik ke atas katil ke atas peha Intan yang putih gebu itu. Dengan lembut dia menggunakan kedua-dua belah tangannya untuk membuka belah bontot yang amat padat dan montok itu. Demi terserlah sahaja simpulan dubur Intan dia mendengus. Hatinya berkata betapa comelnya simpulan dubur yang dilalui najis berak Intan setiap hari itu.
“Sayang, comelnya bontot anak ayah! Tengok dubur anak ayah, bersihnya. Tengok bibir pantat dia, tembamnya!” Dengan selamba Pakcik Kamal memuji kecomelan bontot subur Intan.
Intan berasa sedikit terharu dengan pujian ayahnya terhadap alat kelamin perempuannya. Tetapi dia juga sudah biasa dengan setiap pujian setiap lelaki yang berjaya menikmati tubuhnya. Pakcik Kamal mengusap dan membelai bibir pantat Intan. Kulit lembut pantat Intan mula mengeluarkan lendir wanitanya akibat diusap sedemikian rupa.
Tanpa rasa jijik walau sikitpun Pakcik Kamal merapatkan mukanya kepada belah bontot Intan lalu menghidu bau lazat alat kelamin Intan. Kemudian Pakcik Kamal dengan lembut mengucup simpulan dubur anaknya yang berwarna coklat muda itu. Dari situ dia menjulurkan lidahnya lalu menjilat bontot Intan dari kelentit pantat Intan sehingga ke simpulan dubur anaknya itu. Berkali kali dia mengulangi jilatan tersebut hingga pantat subur Intan mengeluarkan lendir dengan banyak dan pekat.
Pakcik Kamal sungguh geram dengan ketembaman punggung Intan lalu meramas semahu-mahunya lemak bontot yang maha padat itu. Intan pula sudah mula dirundung nikmat lalu menyeru-nyeru nama ayahnya dengan amat manja sekali.
“Aaahh…ayahhh…eerrghh…lagi..lagii..jilat lagiii..ayahhh…!” rengek Intan kesedapan…

Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Pakcik Kamal lalu naik ke atas bontot lebar Intan lalu menggesel-geselkan batang zakarnya sambil dikepit oleh lemak bontot Intan. Air mazi Pakcik Kamal semakin banyak keluar.
Dengan manja dia bertanya. “Intan anak ayah, nak tak ayah manjakan Intan? Nak tak ayah belai Intan?” Intan pula merengek manja, penuh dengan kerelaan.
“Nak, ayah. Intan nak ayah manjakan Intan sangat-sangat. Intan nak ayah belai Intan.” balas Intan dengan rengekan manja.
Sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu Pakcik Kamal meminta izin sekali lagi. “Intan, izinkan ayah menikmati Intan? Izinkan ayah menebuk isi pantat anak ayah ya sayang?”
Intan menjawab lemah, tetapi bernafsu. “Intan izinkan, ayah. Jamahlah bontot dan pantat Intan. Intan kan anak ayah. Ayah boleh buat apa saja pada Intan. Tebuklah pantat anak ayah. Jamahlah isi bontot Intan, ayah.”

Pantat Intan terdedah untuk dijamah oleh ayahnya sendiri…
Serentak dengan keizinan itu Pakcik Kamal menekan lembut takuk kepala zakarnya membelah bibir pantat Intan. Pantat tembam Intan mula merekah lalu membenarkan takuk kepala zakar yang amat besar itu melepasi bibir pantat yang sungguh tembam itu. Sedikit demi sedikit Pakcik Kamal menyumbatkan kepanjangan batang zakarnya ke dalam isi pantat anak kandungnya sendiri. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi pantat anaknya yang maha lembut itu. Zakarnya menyengguk-nyengguk membuka ruang lebih dalam untuk diterokai. Intan semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Secara tidak disedari kantung telur zakar ayahnya akhirnya melekap di celah bontot subur Intan. Sedarlah Intan ketika itu bahawa zakar ayahnya telahpun santak ke pangkal. Takuk kepala zakar ayahnya yang amat besar itu telahpun berjaya sampai ke dasar lubuk pembiakan Intan yang maha subur itu.
Tertonggek Intan dibuatnya ketika zakar Pakcik Kamal santak ke dasar bontotnya. Mata Intan terbeliak dan kepalanya terdongak. Mulut Intan ternganga dan lidahnya terjelir. Tidak pernah dia merasakan kepadatan sedemikian rupa. Zakar ayahnya yang amat besar itu sungguh padat sekali di dalam genggaman isi pantatnya. Pakcik Kamal pula secara spontan meraung kenikmatan.
“Aaarrghh…masya allah…nikmatnyaaa..lubang pantat anak ayah ni..” Pakcik Kamal meraung kenikmatan…

Mana tidaknya, seperti dalam mimpi koneknya kini berada sepenuhnya di dalam tubuh perempuan muda yang maha subur. Menggeletek dia menahan nikmat. Kaki Pakcik Kamal tergeliat-geliat menahan kegelian di hujung zakarnya yang kini begitu hampir dengan mulut rahim anak kandungnya itu. Dua manusia itu dalam keadaan yang sungguh memberahikan. Kelihatan Pakcik Kamal memaut erat tubuh montok Intan yang akan dilanyaknya sebentar nanti. Intan pula terkangkang cuba membiasakan diri dengan zakar sebesar itu.
Setelah satu minit Pakcik Kamal membiarkan koneknya dalam genggaman pantat subur Intan dia mula melenyek-lenyek bontot padat itu. Lenyekan itu menyebabkan koneknya menyantak-nyantak isi pantat subur Intan. Intan pula masih ternganga-nganga kenikmatan. Pakcik Kamal kini memulakan henjutan ke dalam pantat subur anak kandungnya itu. Perempuan montok itu lalu tertonggek dan terkangkang akibat disondol sedemikian rupa. Setiap kali dia menarik kepanjangan zakarnya dia dapat melihat bibir pantat tembam Intan tertarik bersama. Itu menandakan betapa padat isi pantat anaknya itu. Zakarnya pula kini diselaputi lendir nafsu anaknya. Melekit-lekit dirasakannya namun nikmatnya tidak tercapai dek akalnya lagi. Inilah tubuh yang paling enak yang pernah dijamahnya. Daging bontot Intan yang berlemak itu amat lazat dan enak. Meleleh-leleh air liur Pakcik Kamal semasa menghenjut dan melenyek bontot gemuk anaknya itu. Mereka berdua sudah mula tanpa malu meraung-raung kuat. Nikmat zina yang dirasai tidak terperi lagi. Mereka kini ibarat sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk menghasilkan baka.
Meleleh-leleh air liur Pakcik Kamal kerana dia dapat merasai betapa lazatnya isi pantat anaknya itu. Ditebuknya lubang pantat anaknya sepuas-puasnya. Dirodoknya lubang apam anaknya semahu-mahunya. Kedinginan pendingin hawa menambahkan kelazatan mengawan mereka. Pakcik Kamal sudah mula meraung-raung dengan raungan untuk memancut. Kelazatan isi bontot perempuan Melayu sejati itu telah merangsang penghasilan air mani yang begitu pekat dan banyak. Intan menyedari bahawa pasangannya sudah hampir untuk menabur benih lalu merapatkan peha montoknya supaya kepitan dan genggaman pantatnya menjadi bertambah padat. Intan juga menonggek-nonggekkan bontot lebarnya sambil merendahkan bahunya dan mendongakkan kepalanya. Dia tahu perbuatan seperti itu membuatkan lubang pantatnya condong ke atas dan akan membenarkan zakar pasangannya tersumbat sedalam-dalamnya ke dalam lubuk pembiakannya.
Demi saja Intan berbuat begitu Pakcik Kamal memaut erat punggung lebar anaknya dengan sangat erat. Dia menyantakkan batang pembiakannya semahu-mahunya dan sedalam-dalamnya. Nafsu Pakcik Kamal sudah tidak terkawal. Menjerit-jerit dia tatkala benih buntingnya sudah terlalu hampir untuk memancut keluar.
“Aaarrghh….aaarrrhhkk…Intannn..pantat anak ayah ni ketat sungguhhh…eerrgghh..!!! Menjerit-jerit Pakcik Kamal seperti orang gila.

Dengan penuh nafsu dia menginginkan supaya anaknya itu mengandung. Mengembang penuh zakarnya bila dia membayangkan Intan akan mengangkang memberanakkan adiknya sendiri. Sambil berbisik Pakcik Kamal meminta izin Intan untuk menabur benih. Intan yang dalam keadaan separuh sedar akibat kelazatan hanya mampu menggangguk memberi izinnya.
“Ayah pancut la air mani ayah tu dalam lubang pantat Intan. Intan izinkan, ayah. Biarlah Intan mengandungkan zuriat ayah ni. Benih Ayah akan menjadi adik Intan juga…” Intan memberikan lampu hijaunya.

Lampu hijau sudah diberi. Apa lagi, Pakcik Kamal mula melenyek dan melenyek dan melenyek lagi dengan padu dan ganas dan serentak dengan itu menyemburlah air mani seorang ayah ke dalam lubuk subur anak kandungnya.
“Aaarrghh…aarrghhh..aahhhkk…Ya Allah…Dah pancuttt..! Dah pancuttt..!!! Air mani ayah dah memancut..sayangggg…” merengek-rengek Pakcik Kamal dengan penuh terharu bila berjaya membuntingkan anaknya sendiri…

Menggeletek Pakcik Kamal menyembur-nyemburkan benih maninya ke dalam Intan. Dia menyantak-nyantak lubang pembiakan anaknya itu supaya benih buntingnya terpancut jauh ke dalam lubuk pantat anaknya yang amat subur dan ranum itu. Terbelalak matanya merasai kelazatan membuntingkan anaknya sendiri. Bayangkanlah kenikmatannya ketika itu menabur benih ke dalam pantat anaknya sendiri sambil memaut erat bontot gemuk dan subur itu. Kaki Pakcik Kamal kejang sambil punggungnya terkemut-kemut mencerat segala simpanan benih subur ke dalam pantat subur anaknya.
Intan yang belum pernah merasai pancutan sehebat itu tertonggeng dengan begitu comel sekali sambil kepalanya terdongak dan matanya terbelalak. Mulut Intan terlopong luas sambil lidahnya terjelir-jelir merasakan kederasan pancutan nafsu ayahnya.
“Aaagghh….eeergghhh…baa..baanyakk…banyaknyaa..air mani ayah nii…Mesti Intan akan mengandung ni…!” merintih-rintih Intan kesedapan yang maha lazat…

Akibat pancutan nafsu yang membuak-buak tidak terkawal itu akhirnya Intan sendiri kejang kepuasan. Menjerit-jerit dia ibarat seorang gadis yang sedang dibuntingkan. Menitis air mata Intan tatkala ayah kandungnya sendiri menyemburkan benih anak ke dalam tubuh matangnya. Dek kerana kelazatan punggung tembam Intan, ayahnya menyemburkan lebih sepuluh das pancutan mani. Tidak pernah dia merasakan pancutan sebegitu deras dan banyak. Benihnya pula kali ini amat pekat dan putih. Pancutan air maninya sebegitu hebat sehinggaPakcik Kamal sendiri boleh mendengar semburan bunting itu jauh dari dalam lubuk pantat anaknya yang lembut dan lembab itu.
Dalam keadaan menonggeng begitu Intan telah terkencing dengan begitu banyak sekali. Katil kelaminnya kini telah lembab akibat dikencingkan gadis manja itu. Benih-benih subur Pakcik Kamal yang amat pekat dan subur itu kini berlumba-lumba mencari telur-telur pembiakan Intan yang sememangnya sungguh subur itu. Salah satu daripada benih Pakcik Kamal itu berjaya menjumpai telur subur anaknya lalu terus bersenyawa dengannya. Terbelalak mata Intan ketika dia merasakan telurnya telah disenyawakan. Bontot Intan yang gemuk padat itu mengembang-ngembang akibat proses pembuntingan tersebut. Kelak Intan pasti akan membuncit dan memboyot mengandungkan adik kandung dia sendiri. Dia terjelepuk kepuasan di atas bontot lebar anaknya sambil mendengus kenikmatan dan kelazatan..
“Aaahhh..bagusss..akhirnya berjaya juga aku buntingkan anak gadis aku sendiri..Padan muka kau Syuk kerana abaikan isteri yang subur seperti Intan ni. Padan muka kau….” hati Pakcik Kamal berbisik kepuasan sebelum tubuhnya terbongkang lesu menindih belakang tubuh Intan.
Ketika itu pintu ruang tamu perlahan-lahan terbuka dan sesusuk tubuh tegap menjengah masuk….Suami Intan, Syuk sudah pulang kerja. Matanya terbeliak melihat persenyawaan ayah dan anak yang baru sahaja selesai di hadapan matanya…

(susu awek,sayang abang nak main lagi, mak janda nak main, cerita main puki, main dalam khemah, bontot mak)

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

main dengan bohsia main dengan bini orang india

Jatuh Di Timpa Tangga

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

  Jatuh Di Timpa Tangga

Keluar mulut buaya masuk mulut harimau. Dua-duanya mengerikan. Bagaikan telah jatuh ditimpa tangga. Terlepas dari satu bala malah menerima bala yang lain pula. Nasib malang yang menimpa seorang insan yang tak berdaya, diperkotak-katik dan dilayan tanpa perikemanusiaan.

Cikgu Nurul Syuhada duduk termenung mengenang nasib yang dialaminya minggu lalu. Dia sama sekali tidak menyangka jiran sebelah rumahnya sanggup mengambil kesempatan terhadap dirinya. Kebaikan yang ditabur rupanya umpan berduri. Kebaikan yang diperlihat tetangganya itu rupanya ada udang di sebalik batu. Nurul mengeluh panjang, apakah semua kejadian ini merupakan suratan atau kebetulan.

Cikgu Nurul adalah seorang guru di sebuah sekolah menengah di sebuah bandar terpencil di pedalaman. Nurul berumur 24 tahun dan telahpun mendirikan rumahtangga dengan seorang pegawai bank berusia 27 tahun. Nurul mempunyai bentuk badan yang menarik, buah dadanya pejal dan tajam, punggungnya pula lentik danan rambut berombak separas bahu. Pendek kata penampilan Nurul amatlah menarik.

Kerana wajah dan badannya yang cantik menyebabkan ramai lelaki yang tertarik dengan Cikgu Nurul. Sebagai seorang isteri yang baik Cikgu Nurul langsung tidak pernah melayan lelaki mata keranjang tersebut. Bila disapa dengan baik, Nurul akan membalas dengan baik juga tetapi tidak berlebihan. Kerana itu lelaki mata keranjang tersebut tidak mendendaminya.

Petang itu setelah habis mengajar, seperti biasa Nurul menunggu suaminya untuk datang menjemputnya pulang ke rumah. Malangnya petang itu suaminya terpaksa kerja overtime dan Nurul terpaksalah pulang seorang diri. Semasa sedang menunggu teksi tiba-tiba sebuah van berhenti di hadapannya. Rupanya pemandu van itu adalah Abang Jusuh, jiran sebelah rumah Cikgu Nurul. Abang Jusuh yang berumur akhir 40-an telahpun berkahwin dan mempunyai lima orang anak.

“Cikgu Nurul, nak balik ke?” Abang Jusuh menyapa mesra.

“Ya, Abang Jusuh.”

“Marilah Abang Jusuh tumpangkan.”

“Tak apalah Abang Jusuh, biar saya tunggu teksi aje. Menyusahkan Abang Jusuh pula.” Cikgu Nurul menolak lembut.

“Tak susah pun. Marilah, susah nak dapat teksi waktu begini.” Abang Jusuh masih memujuk.

Nurul berfikir sejenak lalu bersetuju menerima pelawaan Abang Jusuh. Sepanjang perjalanan tidak banyak yang mereka bualkan. Cikgu Nurul lebih suka melihat pemandangan sepanjang jalan. Tapi lain pula yang bermain di fikiran Abang Jusuh. Mata Abang Jusuh asyik menjeling ke arah buah dada dan paha cikgu muda tersebut. Nurul langsung tidak menyedari perbuatan jirannya itu. Abang Jusuh sebenarnya telah lama mengidamkan tubuh muda Cikgu Nurul. Apalagi sejak isterinya mengalami menopause, keinginannya terhadap cikgu muda dan cantik itu menjadi-jadi.

“Cikgu, kita singgah di kedai sekejap nak beli barang dapur.”

Cikgu Nurul hanya menganggukkan kepala. Dia memerhatikan Abang Jusuh memberhentikan van di tepi jalan dan berjalan ke deretan kedai di satu kawasan perniagaan. Petang itu terasa sungguh panas, Cikgu Nurul mengipas-ngipaskan badannya dengan buku kecil yang dibawanya.

Abang Jusuh masuk ke dalam sebuah kedai ubat cina. Dia membeli beberapa butir pil perangsang yang pernah disebut-sebut oleh kawannya. Abang Jusuh memang sudah nekad untuk menikmati Cikgu Nurul hari ini. Peluang seperti ini bukan selalu datang. Sekali datang tak seharusnya disia-siakan.

Lebih kurang lima minit kemudian Abang Jusuh kembali ke kenderaannya sambil menjinjing dua botol minuman oren. Salah satu botol tersebut telah dimasukkan dua biji pil perangsang yang dibelinya di kedai ubat cina tadi.

“Cikgu, kita minum dulu. Hari ni memang panas rasanya. Maaflah cikgu, van saya tak ada air-con.”

Tanpa curiga Cikgu Nurul menerima botol minuman yang dihulurkan kepadanya. Cikgu Nurul mengucapkan terima kasih diatas kebaikan Abang Jusuh. Memang petang ini tekaknya terasa kering. Tanpa prasangka Nurul meneguk perlahan-perlahan minuman oren tersebut. Terasa segar di kerongkongnya. Abang Jusuh hanya tersenyum memerhati Cikgu Nurul.

Setelah lima minit Nurul mula merasakan badannya panas. Butir-butir peluh mula membasahi bajunya. Nurul merasai seperti berada di kayangan. Nafsunya sedikit demi sedikit bangkit. Dia bagaikan berkhayal dan semakin lama semakin kuat perasaan ghairah yang memuncak menguasai dirinya. Cikgu Nurul mula tak senang duduk dan kelihatan seperti gelisah. Nurul merasakan pantatnya telah berair, seluar dalamnya juga telah dirasakan lembab. Abang Jusuh perasan akan perubahan Cikgu Nurul. Hatinya melonjak gembira.

Abang Jusuh membelok kenderaannya masuk ke sebuah lorong kecil di tengah ladang kelapa sawit. Cikgu Nurul langsung tidak menyedari dimana dia berada sekarang kerana dirinya telah dikuasai perasaan ghairah yg teramat sangat. Abang Jusuh pun memberhentikan vannya bila sampai di satu kawasan sunyi dan lengang.

“Eh! Kenapa Abang Jusuh berhenti?” Tanya Nurul agak terkejut.

Abang Jusuh hanya tersenyum miang tanpa menjawaab. Dia terus menjatuhkan tempat duduk Cikgu Nurul lalu dengan rakusnya menerkam lalu mengulum lidah Cikgu Nurul. Cikgu Nurul terkejut dengan perbuatan Abang Jusuh itu tapi dia sendiri sudah tak berdaya untuk menghalang perbuatan Abang Jusuh terhadap dirinya. Hatinya meronta-ronta supaya Abang Jusuh menghentikan perbuatannya itu namun tubuh badannya seakan-akan menerima saja tindakan Abang Jusuh. Ubat perangsang yang diminumnya telah menguasai dan mempengaruhinya. Abang Jusuh terus menghisap lidah Cikgu Nurul dengan rakus sekali hinggakan meleleh-leleh air liur Cikgu Nurul di celah-celah bibir mereka yg saling bertautan itu.

Kedua belah tangan Abang Jusuh meramas-ramas buah dada Cikgu Nurul yang pejal itu dengan semahunya. Memang dia telah lama mengidamkan buah dada Cikgu Nurul itu yang ranum itu. Cikgu Nurul merengek-rengek lemah apabila buah dadanya dirangsang sebegitu rupa oleh Abang Jusuh. Baju kurung Cikgu Nurul pun disingkap perlahan oleh Abang Jusuh. Bra Cikgu Nurul terus ditarik oleh Abang Jusuh lalu tersembullah buah dada Cikgu Nurul yg mekar itu. Abang Jusuh terus mengentel-gentel puting Cikgu Nurul yg berwarna coklat muda.

Sambil tangannya menguli pangkal tetek kiri, mulutnya pula mengisap dan menjilat puting susu yang mula memejal. Inilah kali pertama buah dada Cikgu Nurul dinikmati lelaki lain selain suami tersayang. Cikgu Nurul merayu agar Abang Jusuh menghentikan perbuatannya itu namun langsung tidak diendahkan oleh Abang Jusuh. Setelah puas menikmati buah dada Cikgu Nurul, Abang Jusuh pun menyingkap kain baju kurung Cikgu Nurul dan melondehkan seluar dalam Cikgu Nurul. Jari-jari Abang Jusuh yang kasar itu terus menjolok-jolok ke dalam lubang pant*t Cikgu Nurul. Rengekan dan erangan Cikgu Nurul semakin kuat kedengaran. Abang Jusuh melajukan jolokan jarinya ke pant*t Cikgu Nurul. Beberapa ketika kemudian badan Cikgu Nurul pun mengejang. Cikgu Nurul telah klimaks. Air dari pant*t Cikgu Nurul begitu banyak hinggakan basah tempat duduk van Abang Jusuh.

Abang Jusuh makin terangsang, dia membuka zip seluarnya dan mengeluarlah batangnya yang hitam lagi gemuk itu. Terkejut Cikgu Nurul melihat batang Abang Jusuh kerana batang suaminya pun tak sebesar itu. Abang Jusuh terus menarik kepala Cikgu Nurul dengan kasar lalu disumbatkan batangnya yang tegang itu ke dalam mulut Cikgu Nurul. Cikgu Nurul terpaksa membuka mulutnya luas-luas supaya batang Abang Jusuh dapat masuk ke dalam mulutnya yang kecil comel itu. Lidah runcing Nurul berlegar-legar di bahagian kepala yang kembang. Abang Jusuh tersentak-sentak penuh nikmat. Ghiarah Abang Jusuh berada di ubun-ubun melihat bibir comel warna pink Cikgu Nurul melingkar pada batang pelirnya yang hitam berurat-urat.

Setelah 10 minit Cikgu Nurul melakukan blowjob ke batang Abang Jusuh, Abang Jusuh pun klimaks. Enam das pancutan padu air mani Abang Jusuh ke dalam mulut serta muka Cikgu Nurul. Tersedak Cikgu Nurul kerana tertelan air mani Abang Jusuh. Air mani Abang Jusuh mengalir membasahi tudung Cikgu Nurul yang telah acak-acakan semasa Cikgu Nurul tunduk melakukan blowjob itu tadi. Abang Jusuh tersenyum puas kerana telah berjaya menodai kesucian diri Cikgu Nurul yang sangat diidam-idamkan itu.

Abang Jusuh dan Cikgu Nurul tidak menyedari perbuatan sumbang mereka telah diperhati tiga pasang mata remaja lelaki. Remaja-remaja india yang sedang mengembala lembu di ladang kelapa sawit tersebut agak hairan melihat sebuah van berhenti di ladang tempat lembu peliharaan mereka merumput. Mereka mendekati van tersebut setelah lebih lima minit van tidak bergerak dan beredar. Tiga pasang mata remaja terbeliak melihat aksi menarik di dalam van.

Pintu van tiba-tiba terbuka. Abang Jusuh dan Nurul tekejut dan terpinga-pinga. Tiga remaja india tersebut telah mengacukan pisau sabit rumput ke lehar Nurul dan Abang Jusuh. Nurul dan Abang Jusuh yang lesu selepas memuaskan nafsu masing-masing tidak berdaya melawan. Apalagi melihat pisau tajam yang berada di leher masing-masing.

“Jangan berteriak kalau mau hidup. Ikut kami turun dari van.”

“Turun cepat, jangan pakai seluar dan kain.” Seorang remaja india memberi arahan.

Nurul dan Abang Jusuh yang terperanjat dan tidak menyangka perkara seperti ini boleh berlaku. Dengan perasaan bimbang dan ragu-ragu mereka berdua turun dari van bergerak ke bawah pokok kelapa sawit yang rendang dengan pengawasan remaja-remaja india yang memegang pisau tajam di tangan masing-masing.

Salah seorang remaja tersebut telah mengambil tali kecil yang diguna untuk mengikat lembu dan melontarkan ke arah kawannya yang memegang Abang Jusuh. Tangan Abang Jusuh telah dikilas ke belakang dan diikat. Selepas mengikat kedua belah tangan Abang Jusuh, lelaki yang mengawal Abang Jusuh mengeluarkan tuala kecil dari dalam koceknya dan mengikat kemas di mulut Abang Jusuh agar dia tidak boleh bersuara. Nurul melihat Abang Jusuh menggigil diperlakukan demikian. Dia juga kecut menunggu tindakan berikutnya daripada remaja-remaja tersebut.

Remaja yang mengacu pisau ke arah Nurul mula bersuara. Dengan suara yang agak pelat Nurul disuruh melucutkan pakaiannya. Kerana takut dicederakan Nurul patuh arahan mereka. Coli dan baju yang masih melekat dibadannya dilepaskan satu persatu. Sekarang Nurul berdiri bogel di hadapan tiga orang remaja keturunan india. Nurul lihat mata Abang Jusuh kuyu memandang ke arahnya sementara mata remaja tersebut bercahaya melihat susuk tubuh Nurul yang telanjang bulat. Sekujur tubuh Nurul kini tidak ditutupi oleh seurat benangpun. Dadanya yang montok dan gebu menjadi sasaran mata mereka. Taman pusaka nenek moyang yang ditutupi oleh roma halus yang sentiasa dicukur itu menjadi jamahan mata-mata liar. Mereka memandang dan menikmati keayuan tubuh Cikgu Nurul yang masih muda.

Remaja-remaja tersebut belum lagi bertindak, hanya memerhatikan saja. Badan Nurul yang sedang berbogelpun tidak mereka jamah. Nurul hanya menunggu tak berdaya. Tapi itu hanya seketika dan kenangan yang menjadi igauannya bermula. Remaja yang paling besar yang mengawal Abang Jusuh menarik baju yang dipakai Abang Jusuh menampakkan batang pelirnya yang kecut. Nurul tak pasti kecut kerana telah memancutkan mani sebentar tadi atau kecut kerana takut.

Remaja yang mengawal Nurul memerintah agar Nurul melutut. Kawannya menolak Abang Jusuh ke arah Nurul hingga badan Abang Jusuh berada beberapa inci di hadapannya. Dengan suara agak kasar Nurul disuruh menjilat dan mengulum kemaluan Abang Jusuh. Takut dicederakan Nurul patuh arahan mereka. Pelir Abang Jusuh yang kecut itu Nurul kulum dan hisap. Aneh sekali batang pelir Abang Jusuh tidak juga mengembang dan keras seperti tadi. Di dalam van tadi tongkat sakti Abang Jusuh sungguh keras terpacak bagai tiang bendera. Puas Nurul menyedut tapi but*h Abang Jusuh tetap tidak memberi reaksi. Ketiga-tiga remaja tersebut ketawa lucu melihat senjata Abang Jusuh lembek seperti batang keladi rebus.

Sekarang Nurul diarah agar merangkak di tanah. Dia patuh. Kedua lutut dan kedua tapak tangannya menyentuh tanah. Seperti kanak-kanak Nurul berada pada posisi merangkak. Kedua teteknya yang pejal tergantung seperti buah papaya. Seorang remaja tersebut menolak Abang Jusuh dan mengarahnya melutut di belakang Nurul. Sekarang giliran Abang Jusuh pula diperintah menjilat bur*t Nurul dari belakang. Tanpa berani melawan Abang Jusuh menurut. Nurul mula merasakan lidah Abang Jusuh mula berlegar sekitar bibir kemaluannya. Bila saja kelentitnya disentuh lidah Abang Jusuh perasaan geli menjalar ke seluruh tubuh Nurul. Makin lama lidah Abang Jusuh bermain-main di taman rahsianya, makin enak rasanya dan Nurul dapat rasakan cairan hangat mula mengalir keluar membasahi bibir buritnya yang berwarna merah muda.

Tanpa Nurul sedari dia mengerang kesedapan. Mendengar suara rengekan Nurul remaja di hadapannya mula memberi reaksi. Remaja tersebut mula melondehkan seluar yang dipakainya. Bila saja seluar dalam yang dipakainya ditarik ke bawah terpacul keluar batang butuhnya yang hitam legam. Nurul terpaku melihat batang balak remaja tersebut agak besar dan panjang. Hitam legam terayun-ayun. Dan yang pasti but*h lelaki tersebut masih berkulup. Sungguhpun terpacak keras Nurul dapat melihat kepalanya masih belum keluar dari sarungnya.

Agaknya remaja tersebut sudah lama terangsang melihat tubuh Nurul yang bogel dan melihat perlakuan Abang Jusuh menjilat-jilat buritnya yang bertundun tebal dan berbulu halus. Dengan tangannya yang juga gelap remaja tersebut mula melancap batang pelirnya dan menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala licin warna hitam terbuka. Memang mengerikan melihat senjata lelaki berkulup. Belum pernah Nurul melihat but*h berkulup selama ini secara “live”. Dia biasa melihat bila melayari laman web porno. Kulup remaja ini lebih gelap dan lebih hitam daripada batang negro.

Nurul disuruh mencium dan menghidu kepala bulat tersebut. Sungguh aneh dan pelik baunya. Zakar Abang Jusuh tak berbau seperti ini. Agak lama menghidu batang hitam berkepala bulat tersebut Nurul disuruh menjilatnya pula. Nurul keluarkan lidahnya dan menggerakkan hujung lidah sekitar kepala licin. Setelah beberapa minit Nurul disuruh menghisapnya pula. Batang sederhana besar tersebut Nurul masukkan ke dalam mulut dan mula mengulum dan menghisap. Oleh kerana Abang Jusuh masih bermain-main buritnya dengan lidah maka perasaan nafsu Nurul bergejolak jua. Dengan penuh ghairah batang remaja india yang sebaya anak muridnya Nurul sedut dan kulum penuh semangat. Nurul lihat remaja tersebut tersentak-sentak nikmat bila batang butuhnya Nurul layan sebegitu.

Remaja yang mengawal Abang Jusuh mula melepaskan seluar yang dipakainya. Agaknya dia juga telah terangsang dengan perlakuan Nurul. Apalagi bila melihat bibir bur*t Nurul yang merekah merah dan mula dibasahi dengan lendiran nikmatnya. Seperti kawannya juga, remaja kedua ini mempunyai batang pelir yang agak panjang dan besar. Sama seperti pelir yang pertama, pelir yang kedua ini juga berkulup. Remaja kedua mula mengosok-gosok torpedonya dan terlihat kulupnya mula ditarik supaya kepalanya keluar daripada kulitnya.

Dengan senjatanya yang terpacak keras dia bergerak ke arah belakang Nurul dan menolak Abang Jusuh ke tepi. Terasa tangan kasar memegang kulit belakang Nurul dan kedua tetek Nurul yang pejal dan kenyal diramas kasar. Nurul geli dan terasa nikmat diperlakukan begitu walaupun dia cuba menafikannya. Agak lama buah dadanya diramas-ramas dan cairan pelicin makin banyak keluar membasahi bibir kemaluan Nurul.

Remaja india yang paling besar dan tinggi itu yang masih berada di belakang Nurul memerhati dan membelek bur*t Nurul. Agaknya inilah kali pertama dia melihat secara dekat bur*t wanita melayu yang cantik. Dia amat teruja dengan bibir luar yang tebal dihiasi bulu-bulu yang dijaga rapi sementara sepasang bibir dalam sungguh lembut warna merah. Dia kemudian melutut di belakang Cikgu Nurul dan menempelkan hidungnya ke lurah merkah yang basah. Secara perlahan-lahan dia mulu mencium dan menghidu aroma kemaluan cikgu muda. Bau yang istimewa itu membuatkan nafsu dan ghairah remaja india tersebut menggelegak bagaikan lahar gunung berapi. Nurul kemudian mengeliat kegelian bila lidah remaja tersebut mula berlegar-legar di lurah dan kelentitnya.

Puas membelai bur*t melayu yang segar, remaja india tersebut mula bangun dan mendekatkan batangnya ke lurah Nurul. Tiba-tiba Nurul dapat merasakan satu benda keras menyentuh belahan buritnya. Kepala bulat mula menyondol buritnya yang merekah dan dengan tekanan agak kuat kepala bulat mula menyelam ke dalam lubang nikmatnya. Bila saja bahagian kepala terbenam, remaja di belakangnya mula menekan batang pelirnya lebih kuat dan Nurul dapat merasakan batang keras yang besar dan panjang menyelam ke dalam rongga buritnya. Sungguh nikmat rasanya bila remaja yang paling besar itu menarik dan menyorong batang butuhnya. Nurul dapat rasakan balak remaja ini setanding balak Abang Jusuh. Sungguhpun dalam keadaan takut Nurul menikmatinya jua. Nurul terpaksa menerima hakikat buat pertama kalinya batang pelir tak berkhatan sedang berlegar-legar dalam lubang nikmatnya.

Sekarang kedua mulut Nurul dipenuhi oleh batang hitam berkulup yang tak bersunat. Mulut atas dan mulut bawah disumbat oleh batang pelir remaja india yang tidak dikenalinya. Mulut bawahnya dikerja habis-habisan oleh remaja paling besar. Mulut atasnya dikerja habis-habisan oleh remaja pertama yang sederhana besar. Abang Jusuh hanya melihat tak berdaya Cikgu Nurul yang cantik bergaya diperkosa oleh remaja-remaja india pengembala lembu yang tak dikenalinya. Tapi Nurul pula terasa seronok diperkosa oleh but*h sederhana besar yang tak bersunat itu. Belum pernah dia merasakan batang pelir selain kepunyaan suaminya meneroka syurga nikmatnya. Nurul hanya mampu mengerang dan dia mencapai puncak nikmat. Nurul klimaks dan puas. Dan remaja kedua juga menghentakkan punggungnya dengan kuat ke punggung Nurul dan melepaskan benih hindunya ke dalam rahim cikgu melayu yang muda dan cantik. Sungguh banyak dan panas terasa pangkal rahim Nurul disiram benih-benih india.

Remaja pertama masih leka menikmati mulut Nurul yang mungil. Lidah Nurul terasa berlendir dan cairan masin keluar dari hujung kepala bulat. Nurul tahu cairan mazi remaja pertama mula keluar dari lubang kencingnya. Nurul telan saja cairan masin itu. Tiba-tiba remaja pertama menarik batang pelirnya dari lubang mulut Nurul. Nurul nampak batang hitam tersebut basah lencun dengan air liurnya. Remaja pertama dengan terkengkang-kengkang berjalan ke arah belakang Nurul. Batang hitamnya itu terhangguk-hangguk bila dia bergerak. Pinggang Nurul dipegang dan kepala bulat diarahkan ke lubang bur*t Nurul yang basah berlendir. Dengan sekali tekan seluruh batang hitam meluncur masuk ke dalam lubang bur*t wanita muda. Tanpa lengah disorong tarik batang balaknya dan Nurul sekali lagi menikmati kulup kedua yang tak kalah hebatnya.

Hanya beberapa minit remaja ini tiba-tiba berdayung makin laju dan dengan suara kuat keluar dari mulutnya dia melepaskan cairan hangat menghala ke rahim Nurul. Sekali lagi cairan kental remaja india membasahi pangkal rahimnya dan menyemai rahim cikgu muda yang sedang subur. Nurul hanya terkemut-kemut nikmat menerima curahan benih-benih hangat tersebut. Nurul berdoa agar benih-benih tersebut tidak bercambah dalam rahimnya.

Sementara remaja kedua melayan bur*t Nurul dari belakang, remaja ketiga yang lebih muda dan lebih kecil yang hanya memerhati dari tadi mula mendekati Nurul yang masih merangkak di tanah berhampiran perdu kelapa sawit. Dia melondehkan seluar yang dipakainya dan telihat pelir hitamnya yang agak kecil keras terpacak. Seperti kedua kawannya, batang pelir remaja inipun berkulup. Nurul hanya menunggu pasrah.

Tidak seperti rakannya yang lain, pelir remaja ketiga ini kulit kulupnya masih tertutup rapat. Bila mendekati Nurul dia mula melancap dan melocehkan kepala pelirnya. Bila saja kulit kulup yang hitam itu tersingkap maka Nurul melihat kepala licin dihiasi oleh kepingan-kepingan warna putih. Cikgu Nurul faham yang kepingan putih ini disebut smegma dan hanya terdapat pada kepala pelir yang tak berkhatan. Tekaknya mula terasa loya melihat tahi palat remaja tersebut.

Remaja ketiga ini juga mahu batang pelirnya dihisap oleh Nurul. Nurul cuba membantah tapi bila melihat pisau tajam di tangan budak tersebut maka dia terpaksa akur dengan kehendak remaja tersebut. Walaupun loya dia menjilat dan mengisap batang pelir tersebut hingga bersih dari tahi palatnya. Tahi palat atau smegma itu ditelan saja bersama mazi yang meleleh keluar dari hujung pelir remaja tersebut.

Kerana ingin merasai enaknya lubang bur*t maka remaja yang paling kecil menarik keluar pelirnya dari mulut Nurul. Dia berjalan ke belakang mengambil alih tempat kawannya yang sudah terkapar lesu. Remaja ketiga menghampiri Nurul dari belakang dan membenamkan batang pelirnya ke dalam lubang bur*t Nurul yang basah kuyup. Sekali tekan batang kecil tersebut terbenam. Remaja ini mula menghayunkan batang pelirnya keluar masuk dalam lubang Nurul yang suam. Hanya beberapa minit remaja ini mula mengerang dan terketar-ketar. Nurul dapat merasai sekali lagi rahimnya disembur oleh benih-benih remaja india.

Abang Jusuh hanya memandang sayu kepada Cikgu Nurul. Tadinya dia yang amat teringin untuk menikmati tubuh cikgu muda tersebut tapi lain yang jadi. Dia hanya menjadi penonton bila remaja-remaja yang seusia anaknya meratah badan mulus Cikgu Nurul. Dengan mata tak berkelip dia melihat batang-batang pelir warna hitam itu keluar masuk dalam lubang bur*t Cikgu Nurul yang berwarna merah basah. Dengan matanya sendiri Abang Jusuh melihat kepala-kepala pelir yang tak bersunat milik gembala lembu dengan amat selesanya menyelam hingga ke dasar bur*t cikgu Melayu yang cantik lawa. Abang Jusuh tidak merelakannya berlaku tapi apakan daya dia.

Cikgu Nurul menerima kenyataan bahawa pada petang ini di dalam ladang kelapa sawit dia telah membenarkan tiga batang butuh tak berkhatan kepunyaan remaja india meneroka semahu-mahunya lubang buritnya yang selama ini dijaga rapi hanya untuk suaminya saja. Dia juga menerima hakikat rahimnya yang subur telah disemai oleh benih-benih hindu remaja india gembala lembu. Dia hanya berdoa supaya benih-benih tersebut tidak bercambah dalam rahimnya. Dia tidak mahu mengandungkan anak remaja-remaja tersebut yang usia mereka sebaya anak-anak muridnya.

Selepas puas menikmati tubuh Nurul yang ranum ketiga-tiga remaja tersebut menyarungkan semula pakaian mereka dan berjalan ke kumpulan lembu yang sedang mereka gembala. Tanpa kudrat Nurul menghampiri Abang Jusuh dan melepaskan ikatan pada tangannya. Dengan mata kuyu tak berdaya Abang Jusuh menoleh kepada Nurul tanpa kata.

Selepas berpakaian semula Abang Jusuh dan Nurul bergerak kembali ke rumah mereka. Dalam van baik Abang Jusuh maupun Nurul tidak berkata-kata, mereka berdiam seribu bahasa. Setibanya di halaman rumahnya, Nurul turun dari van Abang Jusuh dan berjalan longlai ke pintu pagar rumahnya. Di kepalanya yang ada ialah pengalaman hitam yang akan menjadi sejarah hidupnya…

(pepatah melayu,irma hasmie, fizz fairuz, ddms mampu,peribahasa english, melayu baik)

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

kamus bahasa inggris ke bahasa melayu peribahasa bahasa melayu dan maksud

Cikgu Manis

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

  Cikgu Manis

Sebagai permulaan babak pertama ini elok juga kalau kita berkenalan sedikit sebanyak dengan watak utama (akulah tu). Aku seorang lelaki tulen, penuh kelembutan, agak kacak (bukan aku cakap tapi makwe-makwe aku yang cakap), tinggi, ahli sukan dan orang penting di organisasi tempat aku bertugas. Tidak lupa nak beritahu dah kahwin, anak macam gerabak LRT sebab isteri lebih dari satu (pasal tu aku jarang merayap jadi kutu embun) dan selalu bertugas di luar negara. Tapi pada isteri-isteri dan makwe-makwe pembaca, jangan bimbang aku tidak tibai pompuan bila di sana pasal lubang bini-bini aku tu semuanya masih ketat lagi walaupun dah beranak-pinak (dengan izin tuhan berkat ilmu Siti Fatimah peninggalan nenek). Kalau ada wanita yang berminat dengan ilmu ini nanti pelan-pelan boleh cari aku.

Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).

Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.

Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju?.tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.

Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt?ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat.

Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita le?berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London. Cikgu Saridah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.

Satu hari Cikgu Saridah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku. Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.

Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan.

Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Saridah.

Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Saridah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Saridah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.

Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai?.tersembul dua bukit indah milik cikgu Saridah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Saridah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur?masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi?dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Saridah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Saridah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Saridah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Saridah.

Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan?iba-tiba sahaja dia bangun duduk dab mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Saridah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga. Aku lihat cipap cikgu Saridah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan?tapi cikgu Saridah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku.

Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya punggungku?clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya. Cikgu Saridah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit (buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje ?betul ke tidak waulah waalam).

Cikgu Saridah dah tak keruan lagi?mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu?.tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I’m cuming?’m cuming?lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Saridah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Saridah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya. Cikgu Saridah menciumku sambil mengucapkan terima kasih.

Kami berdiri sambil berpelukan?untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat aku cemas sambil memandang cikgu Saridah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum “well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut” dan menyambung “Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup” sambil tangannya memegang koteku?..cikgu Saridah hanya mampu tersenyum?mak saudaraku berbisik kepadaku, “You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man”. Aku hanya dapat mengatakan “Yes” dan tak tahu what’s going to happen next?..

(cerita luch,cerita luca melayu, cerita 18sx melayu, aku dan cikgu, kisah sek melayu, cerita melayu 18sx)

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

 novel luncah cerita luca kisah 18sx

Cerita Ibu Tunggal

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

  Cerita Ibu Tunggal

Sebagai seorang ibu tunggal, aku selalu kesepian sendirian. Namun syaitan selalu berbisik untuk ku melakukan perzinaan dengan lelaki-lelaki yang ku sukai tetapi aku malu untuk memulakan. Lebih-lebih lagi kebanyakan dari mereka semua adalah suami orang. Jadinya, aku hanya memendam perasaan ku sendiri.
Anak ku semua dah besar-besar. Semuanya tiga orang. Yang sulong perempuan, dah berkahwin. Sama juga yang kedua, perempuan juga dan dah berkahwin. Yang masih bujang adalah anak bongsu ku, Fahmi. Hanya Fahmi yang tinggal bersama ku kerana dia bekerja sebagai pekerja am di sebuah kilang.
Hari demi hari aku lihat anak ku Fahmi semakin matang. Ketika umurnya meningkat 24 tahun sedikit sebanyak aku seakan terdorong untuk cuba melihat sejauh mana perkembangan usianya mempengaruhi kelakiannya. Namun perasaan itu aku cuba tahankan kerana dia adalah anak kandung ku, amat berdosa jika aku melakukan perbuatan sumbang dengannya.
Namun pada satu hari yang terkutuk, aku menjadi nekad untuk sedia disetubuhinya. Semuanya gara-gara selepas aku mengejutkannya bangun tidur lebih kurang pada pukul 9 pagi. Aku lihat anak ku Fahmi yang sedang menggeliat di atas katil setelah dikejutkan oleh ku. Mata ku terpaku kepada susuk zakarnya yang keras menongkat selimutnya. Aku tahu anak ku gemar tidur telanjang. Air liur ku secara tanpa disuruh ku telan berkali-kali. Berahi ku secara tiba-tiba meronta-ronta. Aku jadi malu. Aku masuk ke bilik dan termenung di atas katil.
Ketika anak ku mandi, aku mengintipnya dan aku lihat zakarnya yang molek itu. Sekali lagi keberahian ku melonjak dalam debaran di dada ku. Aku menjadi tidak senang duduk dan kembali ke bilik untuk memikirkan adakah mustahil atau tidak untuk ku merasai kenikmatan ianya memasukki tubuh ku. Syaitan semakin berbisik mendorong keberanian ku dan memberi berbagai-bagai jalan untuk ku mencapai matlamat ku. Akhirnya aku mendapat satu akal. Aku cuba mengoda anak ku yang kebiasaannya hanya terperap di rumah kerana cuti hujung minggu pada hari itu. Namun bagaimanakah caranya? Perlukah aku terus menggodanya di ranjang atau hanya telanjang bulat memancing nafsu mudanya? Sekali lagi syaitan berbisik memberikan ku akal yang bernas demi tuntutan nafsu ku yang semakin nekad itu.
Almari pakaian ku buka dan satu demi satu pakaian ku belek-belek. Akhirnya ku jumpai pakaian yang ku rasakan mampu menggoda nafsu anak ku. Kebaya yang ku pakai 15 tahun dulu sewaktu arwah suami ku masih ada seakan memberikan ku keyakinan. Baju kebaya yang licin itu ku sarungkan ke tubuh ku. Sendat ku rasakan kerana tubuh ku sudah tidak seramping dulu. Walau macam mana pun masih mampu disarungkan ke tubuh ku. Butang di bahagian atasnya sengaja ku biarkan tak berkancing agar mendedahkan lurah tetek ku yang tidak bercoli. Puting tetek ku nampak begitu jelas menonjol di baju kebaya yang licin itu.
Ku sarungkan pula kain batiknya yang masih belum luntur warnanya. Nasib ku baik kerana pinggangnya bukan jenis berkancing. Pinggang getahnya masih muat untuk tubuh ku yang semakin montok ini. Namun punggung ku yang semakin lebar kelihatan terlalu sendat disarung kain batik itu. Ku buangkan seluar dalam yang dipakai agar dapat memberikan ku sedikit keselesaan.
Ku gayakan tubuh ku di hadapan cermin. Punggung ku yang lebar jelas melentik mempamerkan bentuk punggung ku. Tundun ku yang tembam juga jelas kelihatan dibaluti kain batik yang ketat itu. Kaki ku buka luas. Belahan kainnya yang setinggi peha menyerlahkan kaki ku yang putih mulus. Aku rasa cukup yakin dengan penampilan ku. Namun sebaik ku lihat perut ku, serta merta hati ku seakan kecewa. Perut ku kelihatan begitu jelas buncitnya. Ku takuti lemak yang membuncitkan perut ku itu bakal membuatkan ku ditertawakan anak ku. Namun setelah ku amati, ianya sedikit sebanyak menjadikan tubuh ku kelihatan lebih tonggek di dalam pakaian yang sendat itu. Aku yakinkan diri dan buang segala prasangka buruk dari menganggu rancangan ku. Nekad ku semakin berahi dan berani.
Aku keluar dari bilik dan ku terus ke dapur. Anak ku Fahmi ku lihat sedang menjamu sarapan di meja makan. Perlahan-lahan ku turuni anak tangga supaya kain ku tidak terkoyak. Anak ku seakan terpaku melihat ku. Ku cuba kawal keadaan dengan memberi riaksi seperti biasa.
Anak ku Fahmi bertanya kepada ku mengapa aku kelihatan begitu cantik pada hari itu. Bangga sungguh aku di puji sebegitu, semangat ku ingin menggodanya semakin jitu. Aku hanya menjawab saja-saja ingin memakai pakaian lama di rumah. Ku sengaja buat-buat sibuk di dapur dan berjalan mundar mandir di hadapannya. Ku lihat mata anak ku seakan malu-malu tetapi mahu-mahu menjalar seluruh tubuh ku.
Anak ku kemudian bangun dari kerusi dan menuju kepada ku yang sedang mencuci pinggan di sinki dapur. Dia memberitahu ingin keluar membeli akhbar. Matanya ku lihat terpaku kepada lurah tetek ku yang sengaja ku bidangkan. Aku memesan agar segera pulang. Anak ku mengangguk dan segera keluar dari rumah menghidupkan enjin motorsikalnya.
Aku menunggu anakku di ruang tamu sambil menonton rancangan tv. Sambil duduk di sofa rotan lama itu, aku cari gaya yang seksi untuk ku goda anak ku nanti. Ku silangkan kaki dan ku biarkan belahan kaki ku mendedahkan kaki ku hingga ke peha. Ku yakin itu mampu mengusik nafsu mudanya.
Tidak lama kemudian anak ku pulang dan duduk di atas lantai di hadapan ku sambil membaca akhbar. Sesekali matanya menonton rancangan tv dihadapannya. Ku terus berlutut dihadapannya dan bergaya seakan merangkak mengambil sebahagian naskhah akhbar yang belum dibacanya. Ku sengaja tunduk agar anak ku Fahmi melihat alur tetek ku dari bukaan leher kebaya yang sengaja ku buka luas. Kemudian ku kembali duduk di sofa dan sengaja ku silangkan kaki membiarkan belahan kain batik ku mendedahkan betis dan sebahagian peha ku yang gebu dan putih.
Tidak lama kemudian anak ku bangun dan menuju ke ruangan dapur. Segera ku bangun dari sofa dan ku lihat dia masuk ke biliknya. Biliknya yang tidak berdaun pintu, hanya ditutupi langsir memudahkan ku mengintipnya. Anak ku Fahmi kelihatan melondehkan seluar pendeknya hingga ke peha dan berdiri mengadap dinding membelakangi ku. Punggungnya yang molek itu serta merta mendatangkan ghairah ku. Ku lihat kelakuannya. Tangannya bergerak-gerak di bahagian depan tubuhnya dan ku yakini dia sedang melancap mungkin kerana tidak tahan dengan godaan ku tadinya.
Perlahan-lahan ku hampirinya dengan debaran yang semakin kuat dan terus sahaja ku berdiri disisinya sambil memaut pinggangnya. Anak ku Fahmi terperanjat dengan kehadiran ku dan segera dia menarik seluar untuk memakainya kembali. Dengan membuang rasa malu ku pula segera memegang zakarnya yang sedang keras itu dan melancapnya. Anak ku Fahmi membisu sahaja. Mukanya masih dalam keadaan terperanjat dan malu kemerah-merahan. Zakarnya kurasa semakin lembik dan ku yakin ia akibat rasa malu kepada ku. Ku mula bertanya kepadanya adakah dia melancap gara-gara terangsang dengan ku. Anak ku Fahmi mengangguk kepalanya perlahan-lahan. Ku lancapkan zakarnya lagi dan ku tanyakan adakah dia tidak tahan dengan bentuk tubuh ku pada hari itu. Fahmi mengangguk kepalanya lagi. Ku tanya kepadanya adakah dia ghairah kepada tetek ku sambil ku membidangkan dada ku agar tetek ku semakin menonjol di dalam baju kebaya licin itu. Dia menganggukkan kepalanya lagi dan tangan ku semakin merasai zakarnya semakin keras dan semakin hangat dalam genggaman. Zakarnya ku kocok lembut hingga kembang berkilat kepala tedungnya. Secara sendiri aku menelan air liur ku sendiri. Keinginan ingin merasai zakarnya menyelubung perasaan ku yang serta merta keberahian itu.
Fahmi mengeluh merasakan zakarnya dilancapkan ku. Fahmi melihat tetek ku yang menonjol dan tangannya kurasa memaut pinggang ku. Ku rapatkan tubuh ku ke tubuhnya dan ku sandarkan kepala ku di bahu lengannya. Zakar anak ku semakin tegang diisi nafsu kepada ku. Lantas ku berlutut di hadapannya dan ku hisap zakar anak kandung ku itu. Lidah ku menjilat lubang kencingnya. Bibir ku menghisap kepala tedungnya. Anak ku Fahmi semakin mengeluh zakarnya ku perlakukan sebegitu. Nafas ku juga sebenarnya semakin laju. Aku begitu bernafsu hingga hilang kewarasan ku dan tergamak melakukan perbuatan sumbang mahram yang terkutuk dengan anak kandung ku sendiri.
Fahmi memegang kepala ku dan mendorong zakarnya masuk lebih dalam mulut ku. Hampir tersedak juga aku dibuatnya. Air liur ku semakin bercucuran dari bibir ku. Bunyi hisapan ku semakin kuat dan laju. Fahmi ku lihat semakin mengeluh kuat dan semakin kuat memegang kepala ku. Sedang ku khayal mengolom zakar anak ku tiba-tiba saja anak ku mengeluh kuat dan memaut kuat kepala ku rapat hingga seluruh zakarnya ditenggelamkan ke dalam mulut ku. Akal ku cepat saja terfikir air maninya akan keluar dan tepat sekali sangkaan ku apabila tekak ku berkali-kali dihujani pancutan demi pancutan air maninya yang sungguh pekat dan sukar untuk tekak ku menelannya. Ku cuba tolak tangannya dari terus memaut kepala ku namun tenaganya sungguh kuat. Aku gagal menolaknya dan akhirnya aku hanya membiarkan sahaja zakarnya terus memancutkan air maninya terus ke kerongkong ku. Agak lama juga ku biarkan dia melepaskan air maninya sepuas hatinya. Sambil melepaskan air maninya, anak ku Fahmi menarik dan menolak zakarnya keluar masuk mulut ku. Air maninya yang tidak mampu ku telan terkumpul di dalam mulut ku. Cecair likat itu seakan memenuhi mulut ku. Aku hampir lemas dan mahu tidak mahu ku telan jua air maninya sikit demi sikit hingga habis. Zakarnya yang semakin lembik akhirnya dikeluarkan dari mulut ku. Fahmi terduduk di katil. Zakarnya yang semakin lesu terdedah kepada pandangan mata ku yang terduduk bersimpuh di atas lantai. Matanya yang lesu memandang wajah ku. Riak wajah seperti penyesalan dapat ku lihat terpamer di wajahnya. Aku bangun dan duduk disebelahnya. Pehanya ku usap dan ku pujuknya agar jangan menceritakan perkara itu kepada sesiapa. Anak ku Fahmi diam sahaja. Aku usap rambutnya dan ku katakan ku sayangkannya.
Pada petangnya hari itu juga, aku kembali melakukan perbuatan sumbang dengan anak ku. Ianya bermula sewaktu makan tengahari. Aku sengaja duduk disebelahnya dan ku layan dia lebih mesra dari biasa. Sambil makan ku sengaja kangkang-kangkangkan kaki biar belahan kain batik ku yang ketat mendedahkan peha ku. Aku lihat anak ku makan diselubungi nafsu. Setiap perbuatannya serba tak kena dan ku tanyakan kenapa kepadanya tetapi dia hanya tersenyum kepada ku. Aku usap zakarnya dan kurasakan zakarnya semakin keras. Ku habiskan makan dan ku terus berlalu menuju ke bilik ku. Sengaja ku lenggok-lenggokkan jalan ku agar punggung ku menjadi perhatiannya. Sewaktu menaiki tangga aku sengaja melentikkan punggung dan naik perlahan-lahan biar nafsunya semakin hebat kepada ku. Aku terus menantinya di bilik.
Tidak lama kemudian anak ku habis makan dan masuk ke bilik ku. Aku yang sedang duduk di meja solek terus berdiri dan berjalan kepadanya yang berdiri di muka pintu. Ku pimpinnya ke tepi katil. Sambil berdiri ku memeluknya dan merebahkan kepala ku di dadanya. Aku peluknya penuh sayang dan anak ku memeluk ku dan meraba seluruh tubuhku yang dibaluti kebaya yang sendat. Kami berkucupan dan berpelukan keberahian. Sedang kami hanyut dalam pelukan nafsu, hujan kedengaran menitik di atas zink atap rumah. Lama kelamaan hujan semakin lebat dan menghilangkan suasana panas sedikit demi sedikit. Aku naik ke atas katil dan merangkak menayang punggung ku kepadanya. Anak ku Fahmi ikut naik ke atas katil dan dia cium punggung ku yang sendat dengan kain batik. Aku lentikkan punggung ku membiarkannya mencium punggung ku. Lepas itu aku baring mengiring kepadanya. Kaki ku biarkan terdedah dari belahan kain batik kebaya ku. Anak ku Fahmi mengusap kaki ku dari betis hingga ke peha dan melarat masuk ke dalam belahan kain batik sendat ku meraba celah kelengkang ku yang semakin licin itu. Aku tarik tubuhnya merapati ku dan kembali berkucupan nafsu. Anak ku mengiring mengadap ku dan kami berpelukan dan berkucupan anak beranak. Seluar pendeknya ku tanggalkan dan zakarnya yang keras itu ku pegang dan ku lancap. Aku hisap zakarnya dan sambil itu anak ku meraba punggung ku. Nafsu ku semakin hilang kawalan disaat ku menghisap zakar anak kandung ku itu. Anak ku menolak tubuh ku hingga ku terlentang terkangkang di atas katil. Aku selak belahan kain batik ku dan ku singsing lebih tinggi agar tundun ku mudah terdedah kepadanya. Aku tarik zakar anak ku memandunya menuju ke lubang tempat ku melahirkannya dahulu. Perasaan ku sudah tidak sabar ingin merasakan kembali disetubuhi. Perlahan-lahan anak ku Fahmi menekan zakarnya masuk cipap ku. Ohhh…. Sungguh sedapnya kembali dapat merasai cipap ku dimasuki zakar yang keras dan hangat itu. Bertahun-tahun ku kegersangan dan ketandusan melakukan persetubuhan yang sebegitu. Agak pedih jua kerana sudah lama lubang ku tidak dimasuki zakar. Anak ku menekan lagi dan akhirnya membiarkan zakarnya masuk hingga habis. Kami berpelukan dan berciuman. Sambil memeluknya aku menikmati sepuas-puasnya zakarnya berada di dalam lubang ku.
Anak ku mula menghayun zakarnya keluar masuk dan aku mengaduh sedap berkali-kali. Ku sebut namanya bertalu-talu dan ku pintanya menyetubuhi ku. Anak ku semakin sedap menjolok tubuh ku, ibu kandungnya sendiri. Aku menikmati batang zakarnya menjolok ku. Anak ku menciumi leher ku dan seterusnya menyonyot puting tetek ku yang menonjol di baju kebaya licin ku. Bunyi nafasnya semakin kuat dan ku tahu nafsunya sedang sangat kuat ketika itu. Anak ku masih terus menghenjut tubuh ku. Matanya liar dan bernafsu menjamah tubuh ku yang berkebaya licin yang ketat. Tetek ku di ramas-ramas dan lubang cipap ku di jolok semakin dalam. Aku semakin berahi dan ku rasakan air ku semakin banyak mengalir ke celah bontot ku. Luar biasa sekali nafsu ku ketika itu. Zakarnya ku kemut semahunya. Ku rasa kan mahu sahaja ianya terus berlaku tanpa henti hingga akhir masa. Aku sudah tidak hiraukan lagi siapa yang sedang menyetubuhi ku itu. Aku hanya khayal dalam asmara membiarkan diriku disetubuhi anak kandung ku.
Aku akhirnya kalah dalam pelayaran. Aku kelemasan dalam keghairahan. Ku peluk anak ku dan kaki ku memaut punggungnya agar menjolok cipap ku lebih dalam. Akhirnya aku kepuasan dalam kenikmatan bersetubuh dengan anak kandung ku. Sumbang mahram yang ku lakukan kepada anak ku memberikan ku nikmat yang hakiki. Aku puas sepuas-puasnya.
Ku bisikkan ucapan sayang yang lucah ditelinganya. Ku beritahunya zakarnya sedap dan ku kepuasan menikmatinya. Ku tanyakan anak ku adakah sedap menyetubuhi ku dan anak ku hanya mengangguk tersenyum. Ku tanyakan lagi adakah sudi dia melakukannya lagi dengan ku untuk selama-lamanya dan dia mengangguk lagi. Ku pinta dia meneruskan hayunan lagi. Anak ku Fahmi kembali menjolok cipap ku dan ku godanya dengan lentikan serta lenggokan gaya ku yang menggoda. Ku perlakukan diriku ibarat pelacur yang menggoda. Ku luahkan kesedapan disetubuhinya. Hayunan zakar anak ku semakin dalam dan laju menandakan waktu puncaknya semakin tiba. Ku pintanya meneruskan dan pintanya menyetubuhi ku sepuas-puasnya. Hinggalah akhirnya anak ku kekerasan tubuhnya seraya menghentak zakarnya sedalam-dalamnya. Ohhh… Sedapnya diwaktu itu ketika ku rasakan zakarnya bergerak-gerak memuntahkan air maninya di dalam tubuh ku. Air mani anak kandung ku itu ku rasa hangat dan menikmatkan menyiram lubang kelahirannya. Anak ku memerah air maninya memenuhi cipap ibu kandungnya yang menggodanya. Aku khayal dipancuti air maninya. Sudah lama aku tidak merasai air mani memancut di dalam cipap ku. Kami berpelukan di atas katil. Hembusan nafas anak ku semakin reda dan kami terlena dalam kesejukan hujan yang seakan mengerti gelora nafsu kami dua beranak.
Aku terjaga dari tidur sewaktu azan asar sayup berkumandang. Hujan sudah berhenti dan kedinginan masih terasa. Aku lihat anak ku juga sudah mencelikkan matanya dan memandang ku tersenyum. Aku bangun dari katil dan mengambil tuala keluar dari bilik menuju ke bilik air. Anak ku mengekori ku dari belakang. Aku melencong ke sinki dapur setelah terlihat sebiji gelas yang anak ku guna selepas makan tengahari tadinya terbiar di dalam sinki. Sedang ku mencuci gelas anak ku Fahmi memeluk ku dari belakang dan mengucup leherku. Aku menoleh ke arahnya dan kami berkucupan mesra. Kami sudah diibarat bagaikan sepasang kekasih yang terjalin antara ibu dan anak kandung. Zakar anak ku menekan pinggang ku dan ku rabanya dan ku dapati anak ku telanjang bulat di dapur. Anak ku meraba punggung ku yang sendat dengan kain batik itu dan meraba belakang tubuh ku yang sendat dengan baju kebaya licin. Anak ku melorotkan kain batik ketat ku hingga terlucut ke kaki ku. Tubuh ku yang hanya tinggal berbaju kebaya licin yang ketat itu mendedahkan punggung ku yang langsung tidak tertutup dengan seurat benang kepada anak ku. Anak ku meyelitkan zakarnya di celah kangkang ku dari bawah bontot ku dan menggesel-geselkan zakarnya di cipap ku. Aku lantas menekan zakarnya hingga masuk ke dalam cipap ku. Aku menonggeng agar zakarnya mudah memasuki cipap ku. Aku paut sinki dan bontot ku lentikkan lagi. Anak ku menujah lubang cipap ku sambil dia memaut pinggang ku. Aku kenikmatan sekali merasakan tubuhku dihenjutnya dari belakang. Aku sudah tidak hiraukan segala-galanya. Kemaruk ku kepada persetubuhan merelakan ku menyerahkan tubuh ku untuk dinikmati anak kandung ku dimana-mana sahaja. Lubang cipap ku semakin kebas di jolok zakar anak kandung ku. Aku menunduk ke lantai dan terlihat air keberahian ku mengalir di pehaku. Sedapnya bukan kepalang di setubuhi sedemikian rupa. Arwah suami ku sendiri pun tidak pernah menyetubuhi ku di dapur. Anak ku mengeluh kuat dan akhirnya dia menjolok cipap ku sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya sekali lagi di dalam cipap ku. Aku tertongeng-tonggeng merasakan air maninya yang kuat memancut di dalam cipap ku. Anak ku memeluk ku dan membiarkan air maninya habis dilepaskan di dalam tubuh ku. Selepas itu kami mandi bersama tanpa seurat benang.
Pada malamnya kami tidak bersetubuh, tetapi kami tidur bersama satu katil dan satu selimut. Kami berpelukan anak beranak menikmati asmara sumbang mahram yang sungguh menikmatkan itu.
Selepas dari itu, aku tidak perlu lagi berpakaian seksi untuk menggoda anak ku. Cukuplah dengan hanya berkain batik dan berbaju t di rumah. Setiap keperluan batin ku sedia anak ku penuhi dan aku rasa anak ku lebih banyak meminta persetubuhan berbanding diri ku. Aku bagaikan tempat untuk anak kandungku melepaskan nafsunya. Asal saja ada peluang dan masa baginya, pasti tubuh ku menjadi tempatnya bertenggek melepaskan nafsunya. Namun aku langsung tidak merasai kekesalan malah aku sedia memberikan segala yang dimahunya asalkan dia sudi menemani ku hingga akhir hayat ku. Aku juga beruntung kerana benih air maninya tidak menghasilkan zuriat. Kini aku sudah menopause dan termasuk pada hari ini hampir 12 tahun kami hidup bagaikan suami isteri. Umur ku juga baru sahaja genap melepasi 58 tahun dan nampaknya nafsu anak ku kepada ku bagaikan tidak mengenal jemu dan masih tetap berselera menjadikan ku kekasihnya. Anak ku Fahmi tidak mahu mendirikan rumah tangga selagi aku masih bernyawa kerana baginya hanya aku sajalah yang layak menjadi isterinya. Nampak benar cintanya kepada ku begitu mendalam. Tidak sia-sia rasanya gelora nafsu ku hingga menggodanya dahulu.
Pagi tadi selepas anak ku pergi kerja, aku membuka komputernya yang ada sambungan internet dan secara tak sengaja aku terjumpa halaman ini selepas aku mencari perkataan-perkataan sumbang mahram dan persetubuhan antara ibu dan anak di googel. Aku tahu sikit guna komputer selepas diajar Fahmi beberapa bulan dulu. Lalu aku ambil masa menaip perlahan-lahan cerita hidup ku untuk dikongsi bersama dan diharap pihak sekfantsia sudi sekiranya memperbetulkan perkataan-perkataan yang aku silap taip.
Sebelum aku berhenti kerana anak ku akan balik kerja jam 6 petang nanti, aku ingin juga menceritakan bagaimana persetubuhan kami semakin melampaui batasan apabila tidak cukup dengan cipap, lubang bontot ku juga menjadi tempat kami memadu kasih.
Ianya berlaku kira-kira 5 tahun dulu. Sebaik pulang dari majlis kenduri doa selamat cucu ku iaitu anak kepada anak perempuan ku yang sulong berkhatan, kami berdua bersetubuh di ruang tamu sebaik masuk ke dalam rumah. Anak ku Fahmi rupa-rupanya geram melihatkan diri ku yang berbaju kurung sutera putih yang boleh tahan juga jarangnya hingga coli hitam ku dapat dilihat dan seluar dalam ku sekiranya aku menyelak baju kurung ku ke atas. Dengan tudung yang masih belum dibuka, kami terus sahaja berpelukan dan berkucupan di ruangtamu selepas pintu di tutup. Aku segera menanggalkan seluar dan seluar dalam anak ku dan menghisap zakarnya yang tidak jemu ku nikmati. Kepala ku yang bertudung itu anak ku paut erat dan dia menjolok mulut ku agak laju.
Anak ku kemudian meminta ku menyelak kain ku ke pinggang dan dia menciumi bontot ku yang masih berseluar dalam hitam. Seluar dalam ku yang lembap dengan peluh selepas hampir seharian perjalanan di dalam kereta itu anak ku cium dengan bernafsu. Seluar dalam ku anak ku lucutkan dan dia mula menjilat kelengkang ku. Anak ku kemudian meminta ku menonggeng dengan berpaut pada tiang rumah dan mula menjolok cipap ku. Anak ku Fahmi mengusap bontot ku dan menyetubuhi ku. Aku yang sememangnya menjadi isterinya merangkap ibu kandungnya membiarkan tubuh ku yang masih berbaju kurung dan bertudung menonggeng disetubuhi suami tidak sah ku itu iaitu anak kandung ku Fahmi yang ku cintai. Kemudian Fahmi mengeluarkan zakarnya dari cipap ku dan mula melakukan sesuatu yang mengejutkan ku. Anak kandung ku Fahmi cuba menjolok bontot ku dan aku segera menepis zakarnya. Ternyata Fahmi benar-benar inginkannya dan merayu agar aku membenarkannya. Akibat terlalu kasihan dan sayang kepadanya, aku merelakan dan buat pertama kali dalam sejarah hidup ku aku disetubuhi di bontot dan ianya berlaku di sekitar usia emas ku. Meskipun aku menanggung kepedihan dan kesakitan namun aku relakan Fahmi menusuk zakarnya keluar masuk lubang yang menjadi tempat najisku keluar setiap hari. Sambil menjolok bontot ku, Fahmi memeluk tubuh ku dan meluahkan rasa sayangnya yang tak berbelah baginya kepada ku. Fahmi memuji bontot lebar ku yang tonggek dan dia mengatakan tidak menyesal memperisterikan ibu kandungnya yang semakin gemuk dan berlemak ini. Anak ku Fahmi akhirnya melepaskan air maninya nun jauh di dalam lubang bontot ku sambil menjerit mengatakan dia mencintai ku. Aku menitiskan air mata akibat kesakitan dan rasa terharu kepada cintanya.
Sejak hari itu aku sudah semakin biasa disetubuhi melalui lubang bontot ku dan akhirnya baru ku sedari ianya juga memberikan ku kenikmatan yang merangsang nafsu ku. Sejak itu jugalah aku semakin sukar hendak mengawal perasaan ku dan senang untuk dikatakan aku semakin gatal dan miang minta disetubuhi. Begitulah sejarah benar hidup ku yang bersuamikan anak kandung ku hingga ke hari ini.

(ibu tunggal main dengan anak,main dengan ibu, orang makan orang, main dengan ustaz, atitaharis cerai)

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

ibu tunggal cari jodoh cara cara melancap

Cinta Terlarang-halimah

novel berahi cerita dex cipap ibu

  Cinta Terlarang-halimah

Halimah dan Sidek tinggal menyewa di sebuah kampung.Sidek,yang berumur 51 tahun dan bekerja sebagai buruh kontrak menebang hutan,seringkali masuk ke hutan sehingga berhari-hari lamanya,malah kadang-kala sehingga sebulan tak balik ke rumah.Manakala Halimah pulak,berumur 48 tahun,menjadi suri rumahtangga sepenuh masa menjaga anaknya Shidah yang masih bersekolah rendah.Anaknya Meon,yang berumur 20 tahun bekerja sebagai seorang mekanik di bengkel motorsikal yang terletak selang 2 buah rumah dari rumahnya.Jarak umur Meon dengan adiknya memang jauh,malah Halimah dan Sidek sendiri tidak menyangka bahawa mereka masih boleh menimang cahaya mata setelah sekian lama disangkakan hanya Meon sahajalah anak tunggalnya.

Kerja Meon sebagai mekanik bermula sejak dia habis sekolah.Lantaran masalah kewangan keluarganya,dia tidak dapat menyambung pelajaran ke peringkat universiti.Demi membantu keluarga,Meon bekerja di bengkel Abu.Bermula sebagai budak suruhan,Meon kini sudah pandai membaiki motorsikal,hasil didikan Abu yang percaya dan yakin dengan kebolehan Meon.Wang gajinya lebih kepada membantu Ibu dan adiknya mengalas perut lantaran bapaknya,Sidek yang jarang pulang ke rumah akibat bertugas di pedalaman dan jauh dari rumah.

Halimah yang merupakan suri rumahtangga sepenuh masa,masih cantik orangnya.Berwajah putih berseri dengan tahi lalat di kiri dagunya,sering memakai tudung ketika keluar rumah,menyembunyikan rambutnya yang pendek paras bahu.Selalu jugak Halimah merasakan dahaga dan kegersangan menikmati hubungan seks suami isteri lantaran hidupnya yang selalu ditinggalkan suami.Namun apakan daya,dia tetap teruskan hidup bersama anak-anaknya.Malah,Halimah jugakpernah terniat untuk curang demi tuntutan kegersangan nafsu seksnya yang seringkali sukar untuk dibendung,namun tiada siapa yang ingin mengoratnya lantaran statusnya sebagai isteri orang.Halimah tahu,hanya bontot tonggeknya yang besar dan lebar itulah sahaja senjatanya lantaran bentuknya yang memang tonggek dan melentik,namun walaupun dia cantik,tetapi tubuhnya tidak terlalu seksi untuk dipertontonkan kepada masyarakat.Bertubuh yang berisi,kedua-dua teteknya yang sederhana besar malah sedikit melayut,perut yang buncit,peha dan bontot tonggek yang lebar memberi kemungkinan bahawa tiada siapa yang bernafsu seks kepadanya.Ini mendorong Halimah untuk memendamkan sahaja kegersangan nafsu seksnya sendirian.Sejak suaminya masuk ke hutan 2 minggu lalu,dia tidak pernah merasakan kenikmatan hubungan seks.Pernah jugak dia melancapkan lubang cipapnya sendirian,tidak seronok rasanya,jadi,terpendamlah sahaja perasaan berahinya.

Namun,sudah hendak menjadi cerita,pada satu pagi yang indah,Shidah menyertai rombongan sekolahnya pergi ke Kuala Lumpur dan esok baru pulang ke rumah,tidur di sekolah di Kuala Lumpur,menurut kata gurunya.Jadi hanya tinggal Halimah dan Meon sahajalah di rumah.Oleh kerana hari itu adalah hari Ahad dan bengkel motorsikal ditutup,maka Meon mengambil keputusan untuk bangun lewat pada pagi yang indah itu.Halimah yang sendirian menonton rancangan “Selamat Pagi Malaysia” merasa boring kerana tiada teman borak,lantaran Shidah sudah pergi mengikuti rombongan sekolahnya.Lantas dia teringatkan Meon yang sedang tidur di biliknya.

Halimah kemudiannya terus masuk ke dalam bilik Meon,dilihatnya anaknya itu masih berselimut di atas katil.Digerakkan kaki Meon supaya bangun dari tidur.Dengan mata yang kelat,Meon membukakkan matanya.Terlihat Emaknya sedang berdiri di tepi katil memerhatinya.

“Meon,dah pukul 9:00 pagi ni…!!!Nape tak bangun lagi ni,Sayang…!!!Mak boring la sorang-sorang…!!!”kata Halimah.
“Hmmm…jap lagi Meon bangun…!!!”balas Meon sambil kembali melelapkan matanya.
“Bangun tau,Sayang…!!!Kejap lagi kalau Mak datang tak bangun,Mak siram dengan air…!!!”kata Halimah sambil tersenyum dan berlalu dari bilik anak bujangnya.

Meon,yang terjaga itu sukar hendak melelapkan matanya kembali.Namun dia cuba jugak melelapkan matanya tetapi sukar.Terlalu saying rasanya hendak meninggalkan katil di pagi hari Ahad yang dingin itu.Kabus yang masih menerawang menyejukkan suasana.Batang kote Meon yang semulajadi keras sendiri selepas bangun tidur menongkat selimut yang di pakainya.Perlahan-lahan diurut-urut batang kotenya dari luar selimut,fikirannya terbayangkan Nor,anak Haji Ali yang selalu menjadi modalnya melancapnya itu.

Tiba-tiba Emaknya muncul kembali.Meon pun pura-pura tidur kerana takut Emaknya perasan kelakuannya yang sedang mengurut-urut batang kotenya yang sedang mencanak menongkat selimut itu.

“Ish…ish…ish…masih tak bangun lagi si bujang ni…!!!”bisik hati Halimah.
Namun,perhatiannya tertarik kepada bonjolan yang menongkat tinggi selimut anaknya.Serta-merta perasaannya berdebar.Naluri keberahian seorang wanita yang dahagakan sentuhan nafsu seks itu terus bangkit melihat kain yang menyelimuti anaknya di tongkat oleh batang kote anaknya yang sedang keras itu.Niatnya yang hendak mengejutkan Meon serta-merta mati.Apa yang ada difikirannya adalah gelora keinginan nafsu seks ingin melihat batang kote keras milik anaknya.

Halimah yang menyangka anaknya masih tidur itu perlahan-lahan duduk di tepi katil.Tangannya terasa ingin sekali memegang batang kote yang sedang keras menegak itu.Sudah lama rasanya dia tidak dapat memegang batang kote suaminya.Keinginannya telah mendorong Halimah untuk memberanikan diri memegang batang kote Meon.Batang kote Meon dipegangnya dengan lembut.Kekerasan otot batang kote anaknya menambah keberahian Halimah untuk melihatnya dengan lebih dekat lagi.Perlahan-lahan Halimah menyelak selimut Meon,maka terpampanglah tubuh Meon yang tidur tanpa seurat benang di hadapan matanya.Batang kote Meon yang sudah tidak tertutup itu diusapnya dengan lembut.Hampir sama dengan batang kote milik suaminya.Halimah mengusap-usap batang kote Meon dengan perasaan berahi.Keinginan nafsu seksnya yang merindukan batang kote suaminya itu telah menghilangkan kewarasannya dan membuatkannya lupa bahawa dia sebenarnya sedang bernafsu seks memegang batang kote anaknya sendiri.

Meon yang pura-pura tidur itu,berdebar-debar merasakan batang kotenya dipegang oleh Emaknya.Dia tidak menyangka bahawa Emaknya tergamak dan berani memegang batang kotenya.Hendak dibukak matanya,takut Emaknya memarahinya pulak kerana lambat bangun tidur dan menipu berpura-pura tidur.Jadi Meon mengambil keputusan membiarkan sahaja perlakuan Emaknya terhadap batang kotenya.

Sentuhan lembut tapak tangan dan jari-jemari Halimah di batang kote Meon membangkitkan kenikmatan kepada Meon.Batang kotenya menegang dengan secukup-cukupnya dan ini memberikan perasaan sensasi kepada Halimah untuk memegangnya dengan lebih kuat lagi.Halimah kemudiannya terus melancapkan batang kote Meon dengan nafasnya yang semakin terburu-buru.Bukan senang nak merasa batang kote lelaki,jadi,peluang dah ada depan mata,inilah masanya…

Meon yang masih berpura-pura tidur itu benar-benar menikmati kesedapan batang kotenya dilancapkan oleh Emaknya sendiri.Dia membiarkan  Emaknya terus melancapkan batang kotenya dan difikirannya terbayangkan Nor anak Haji Ali yang sedang melancapkan batang kotenya.Keberahiannya akhirnya memuncak dan membuatkan air maninya memancut keluar dari batang kotenya yang keras dan sedang dilancapkan oleh Emaknya Halimah.

Halimah yang teruja dengan pancutan demi pancutan air mani anaknya Meon itu terus melancapkan batang kote anaknya sehingga tiada lagi air mani yang keluar.Aroma air mani yang sudah lama tidak menusuk ke hidungnya memberikannya satu perasaan yang melambangkan sedikit kepuasan.Air mani anaknya yang melekit di tangannya diciumnya dan dihirupnya sedikit demi sedikit dengan penuh bernafsu seks.Meon yang terkejut mendengar bunyi hirupan itu membuka sedikit matanya dan terlihat olehnya bahawa Emaknya Halimah sedang menjilat air maninya yang berlumur di tangan.Berdebar-debar perasaan Meon ketika itu.Dia tidak menyangka bahawa Emaknya Halimah mampu bertindak dengan sebegitu rupa.

Halimah yang puas merasa air mani anaknya yang melekit di tangannya kembali bangun dari katil dan menyelimuti anaknya.Dia kemudian keluar dari bilik Meon dan kembali ke ruang tamu menonton TV.Terasa saying hendak mencuci tangannya.Bau air mani lelaki yang dirindui itu terasa sayang hendak dihilangkan dari tangannya.Kalau boleh,dia ingin tangannya terus melekat dengan air mani anaknya itu buat selama-lamanya.Perasaan bersalah ada sedikit bersawang dalam mindanya,namun baginya ia tidak perlu dirisaukan kerana perbuatannya itu langsung tidak disedari oleh anaknya.Dia melakukannya ketika anaknya sedang lena.

Namun berbeza pulak bagi Meon,dia benar-benar tidak menyangka bahawa batang kotenya dilancapkan oleh Emaknya sendiri.Malah,air maninya jugak dinikmati oleh Emaknya dengan penuh nikmat di hadapan matanya sendiri.Meon terasa malu kepada dirinya sendiri,jugak kepada Emaknya.Namun begitu,kenikmatan yang baru sahaja dinikmati secara tiba-tiba membangkitkan seleranya dan kalau boleh dia ingin Emaknya melakukannya lagi, tetapi perasaan hormatnya sebagai anak serta-merta mematikan hasratnya.Baginya,yang lebih baik adalah,merahsiakan perkara ini dan membiarkan Emaknya masih menganggap bahawa dirinya sedang tidur ketika perkara itu berlaku.
Hari itu,mereka anak-beranak berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku.Masing-masing buat hal sendiri.Namun di hati masing-masing,hanya Tuhan saja yang tahu…

Pada petangnya,Halimah yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa.Bunyi TV masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak.Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat.Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati batang kote keras anaknya di dalam genggamannya.

Sementara itu,Meon yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur.Dia sebenarnya ingin memancing Emaknya kerana kenikmatan batang kotenya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi.Dia tahu bahawa Emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur.Jadi Meon sengaja mematikan dirinya di atas sofa.

Halimah sedar,inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya.Tanpa segan silu,Halimah terus menyelakkan seluar pendek sukan anaknya.Batang kote anaknya yang gemuk dan panjang itu dipegang dan terus dilancapkannya.Tidak sampai seminit,batang kote anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya.Halimah berkali-kali menelan air liurnya melihatkan batang kote yang keras di hadapan matanya itu diusap-usap dan dirocoh-rocoh oleh tangannya yang gebu.Semakin dilancap semakin galak kerasnya.Kepala takuk batang kote Meon yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu dimainkan dengan ibu jarinya.Meon sedikit menggeliat kerana ngilu.Serta-merta Halimah memperlahankan rentaknya kerana takut Meon akan terjaga.

Halimah sedar,seleranya kepada batang kote anak lelakinya itu semakin meluap-luap di lubuk keinginan nafsu seksnya.Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu,lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri.Halimah menggigit bibirnya kegeraman.Halimah tidak peduli,tekaknya seolah-olah berdenyut ketagihan melihatkan batang kote tegang anaknya di depan matanya sendiri.Nafasnya semakin laju.Halimah akhirnya membuat keputusan nekad.Keberahiannya yang sudah semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan batang kote anaknya ke dalam mulutnya yang lembap itu.

Meon sekali lagi menggeliat kesedapan.Batang kotenya yang sedang dipegang oleh Emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah.Perlahan-lahan dia membukak matanya kecil.Dilihatnya batang kotenya kini sudah separuh hilang di dalam mulut Emaknya.Terlihat olehnya raut muka Emaknya yang masih cantik itu sedang mengulum-ngulum batang kotenya dengan matanya yang tertutup.Hidung Emaknya kelihatan kembang-kempis bersama deruan nafas yang semakin laju.Inilah pertama kali Meon merasai bagaimana sedapnya batang kotenya dinikmati oleh mulut seorang wanita.Kenikmatan yang dirasai membuatkan dia tidak peduli siapakah wanita yang sedang mengulum-ngulum batang kotenya itu,lebih-lebih lagi ianya bukan dilakukan secara paksa.Meon cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat Emaknya seakan ingin membukak mata.

Halimah yang yakin anaknya tidur mati,perlahan-lahan menghisap batang kote anaknya.Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di batang kote anaknya.Penuh mulut Halimah menghisap-hisap batang kote Meon.Semakin lama Halimah menghisap-hisap batang kote Meon,semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap-hisap batang kote anaknya sendiri.Perasaan Halimah yang diselubungi keinginan nafsu seks membuatkan dia semakin galak menghisap-hisap batang kote anaknya.Batang kote keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan,air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan.Sudah lama benar dia tidak menikmati batang kote suaminya.Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang pemainan baru.

Meon semakin tidak dapat tahan.Hisapan Emaknya di batang kotenya yang keras menegang itu membuatkan Meon semakin tak keruan.Dia nekad,apa nak jadi,jadilah.Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu.Akhirnya di saat air maninya hendak meledak,Meon memberanikan dirinya memegang kepala Emaknya Halimah.Kepala Emak Kandungnya yang sedang galak turun-naik menghisap-hisap batang kotenya itu dipegang dan ditarik rapat kepadanya,membuatkan batang kotenya terbenam jauh ke tekak Halimah,Emak Kandungnya sendiri.Halimah terkejut,jantungnya tiba-tiba berdegup kencang.Serta-merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya anaknya sedar dengan perbuatannya.Malah,anaknya memegang kepalanya sementara batang kote anaknya itu semakin terbenam jauh ke dalam mulutnya.Halimah cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan batang kote anaknya dari dalam mulutnya namun dia gagal.Meon menarik kepala Halimah serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu,memancut-mancut air mani Meon memenuhi mulut Halimah.Meon benar-benar kenikmatan.

Halimah yang sedar batang kote anaknya itu sedang memuntahkan air mani di dalam mulutnya terus diam tidak meronta.Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu air mani anaknya sehingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu.Halimah tiada pilihan,dia tidak dapat menolak kepalanya agar batang kote anaknya memancut di luar mulutnya.Maka,dalam keterpaksaan,berdegup-degup Halimah meneguk air mani anaknya yang menerjah kerongkongnya.Cairan pekat yang meledak dari batang kote anak bujangnya yang dihisap itu ditelan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir ke pipinya.
Pautan tangan Meon di kepala Emaknya Halimah semakin longgar,seiring dengan air maninya yang semakin habis memancut dari batang kotenya.Halimah mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya sehingga tercabut batang kote Meon dari mulutnya.Segera Halimah bangun dan berlari menuju ke dalam biliknya.Meon yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik Emaknya.Pintu bilik Emaknya terkunci dari dalam.Meon mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil-manggil Emaknya.Namun hanya suara esakan Emaknya di dalam bilik yang didengarinya.
“Makk…Maaf,Makk…!!!Meon minta maaf,Mak…!!! Meon tak sengaja,Makk…!!!Makkkkk…!!!”rayu Meon di luar bilik Emaknya.

Sementara di dalam bilik,Halimah sedang tertiarap di atas katil,memekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipinya yang gebu.Rasa penyesalan akibat pengaruh keinginan nafsu seksnya sendiri telah membuatkan dirinya seolah-olah hilang harga diri sehingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri.Halimah benar-benar menyesal atas segala perbuatannya.Dia sedar,ini semua bukan salah anaknya.Ini semua salahnya.Halimah tersedu-sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian,membiarkan anaknya,Meon sendirian memujuknya di luar biliknya…

“Meon,mari makan,Sayang…!!!”ajak Halimah kepada Meon di pintu bilik Meon.
Meon yang sedang termenung di tebing katil seolah tidak menghiraukan Emaknya.Fikirannya merasa bersalah dan malu atas apa yang telah berlaku pada petang tadi.Halimah sedar perubahan anaknya.Dia terus duduk rapat di sebelah Meon.Jari-jemarinya kemas memegang telapak tangan Meon.Diramas dengan lembut jari-jemari Meon.

“Mak,Meon rasa bersalah sangat kat Mak…!!!Meon nak minta maaf banyak-banyak,Mak…!!!”kata Meon sambil matanya masih terus menatap kosong ke lantai.
“Meon,Mak yang sepatutnya minta maaf,Sayang…!!! Meon tak salah langsung,Sayang…!!!Kalau bukan Mak yang mulakan dahulu,perkara ni takkan terjadi,Sayang…!!!”kata Halimah.

Mereka terdiam seketika.Suasana sepi malam yang mula menjelma seolah memberikan ruang untuk dua beranak itu berbicara secara peribadi dari hati ke hati.Halimah menarik tangan Meon yang digenggamnya ke atas pehanya yang gebu.Jari-jemari anaknya diramas dengan lembut,penuh kasih sayang dari seorang Emak kepada anaknya sendiri.

“Kenapa Mak buat macam tu…???Mmmm…boleh Meon nak tahu tak,Mak…???”tanya Meon sedikit gugup.
Halimah terdiam sejenak.Otaknya ligat mencari jawapan bagi soalan yang terlalu sensitif dari anaknya itu.Secara tak langsung,dia gugup hendak menjawabnya.Tangannya yang kemas memegang tangan anaknya di atas pehanya yang lembut itu semakin ditarik ke arah tundun lubang cipapnya.Fikirannya bercelaru,buntu.

“Kenapa,Mak…???”sekali lagi Meon bertanyakan kepada Halimah.
“Susah Mak nak cakap la,Sayang…!!!Hal orang perempuan la,Sayang…!!!Nanti Meon tahu la,Sayang…!!!”kata Halimah ringkas dan dia terus berdiri lalu keluar dari bilik Meon,meninggalkan anaknya diam sendirian.

Meon keliru dengan jawapan Emaknya.Akal mentahnya tidak berapa memahami objektif jawapan Emaknya.Dia hanya mampu melihat Emaknya berlalu keluar dari biliknya meninggalkannya sendiri bersama seribu satu persoalan di kepala.Bontot tonggek lebar Emaknya yang tonggek itu kelihatan melenggok ketika melangkah keluar.Daging bontot tonggeknya yang bulat dan montok kelihatan membonjol di kain batik lusuh yang dipakai Emaknya.Meon menelan air liur melihat harta berharga milik Emaknya Halimah.Hatinya berdebar,perasaannya tiba-tiba bercelaru.Rasa kasihan dan sayang kepada Emaknya Halimah yang sebelum ini terbit dari hatinya secara tiba-tiba di selinap masuk oleh perasaan nafsu seks yang terlalu malu bagi dirinya untuk memikirkan.Meon lantas bangun menuju ke dapur,terlihat Emaknya sedang duduk mendagu di meja makan.Mata Emaknya seolah-olah merenung kosong hidangan makan malam yang telah disediakan di atas meja.Perlahan-lahan Meon menghampiri Emaknya,dipegangnya kedua-dua bahu Emaknya lembut.Meon menunduk dan mulutnya menghampiri telinga Emaknya.

“Meon berjanji pada Mak yang cuma kita berdua aje yang tahu pasal ni,Mak…!!!Mak jangan la risau apa-apa pun…!!!Meon teramat sangat sayangkan Mak…!!!”bisik Meon di telinga Emaknya.
Halimah merasakan sejuk hatinya mendengar kata-kata Meon yang lembut itu.Jari-jemari Meon yang sedang memegang bahunya terasa sungguh selesa.Haba dan hembusan nafas dari Meon di telinganya membangkitkan bulu roma Halimah.Perasaan terus berdebar-debar menyelinap ke dadanya bersama selautan rasa sayang yang tinggi menggunung kepada anak bujangnya itu.Halimah menoleh perlahan memandang wajah Meon yang hampir rapat di pipinya.Layanan dan sikap Meon kepadanya seolah-olah mengisi sedikit kekosongan batinnya yang merindukan belaian lelaki,iaitu suaminya.

Wajah mereka saling berhadapan.Meon mengukir senyuman yang ikhlas di bibirnya,begitu jugak dengan Halimah.Pipi gebu Halimah diusap oleh Meon dengan lembut.Halimah memejamkan matanya.Bibirnya yang lembap dan comel terbukak sedikit.Meon yang seperti dipukau dengan paluan gendang syaitan itu pun tanpa ragu-ragu terus membenamkan mulutnya mengucup bibir Emaknya.Mereka berdua kemudiannya terus saling berkucupan bibir dan mulut,penuh kasih sayang.Perasaan yang sejak mulanya lambang kasih sayang antara Emak dan anak akhirnya bertukar menjadi perasaan kasih sayang yang berlambangkan seks yang saling memenuhi dan memerlukan.

Tangan Halimah kemudiannya dengan perlahan-lahan mengusap rambut anak bujangnya yang sedang hangat mencumbui bibirnya.Bibir Halimah ligat meneroka mulut Meon yang nampaknya masih tidak mahir dalam permainan manusia dewasa itu.Nafas masing-masing saling bertukar silih-berganti.Degupan jantung dua insan itu semakin kencang,seiring dengan deruan keinginan nafsu seks yang semakin bergelora.Halimah semakin lemah,dia terus memeluk tubuh Meon.Tertunduk Meon dipeluk oleh Emaknya,mulutnya masih mengucup bibir Emaknya.Ghairah Meon kembali bangkit,lebih-lebih lagi apabila bayangan Emaknya menghisap batang kotenya di pagi dan petang hari itu silih-berganti di kotak fikirannya.Meon semakin berani memulakan langkah,tangannya yang tadi memegang bahu Emaknya kini menjalar ke kedua-dua tetek Emaknya yang masih berbalut t-shirt.Kekenyalan kedua-dua tetek Emaknya yang tidak memakai coli itu dirasakan sungguh mengasyikkan.Puting kedua-dua tetek Emaknya yang semakin keras dan menonjol di permukaan t-shirt digentel lembut berulang kali,Halimah semakin terangsang dengan tindakan anaknya itu.Ini mendorong Halimah untuk meraba dada anaknya yang bidang itu.Tangannya kemudian turun ke pinggang anaknya dan seterusnya dia menangkap sesuatu yang keras dan membonjol menujah kain pelikat yang dipakai oleh anaknya.Batang kote Meon yang semakin keras di dalam kain pelikat digenggam oleh Halimah.

Dirocoh-rocoh batang kote anaknya dengan penuh bernafsu seks.Perasaan penuh bernafsu seks yang melanda Halimah mendorongnya untuk mengulangi sekali lagi perbuatannya seperti di waktu siang tadi.Halimah kemudiannya terus melepaskan kucupan di bibir anaknya.Senyuman terukir di wajahnya,mempamerkan rasa keberahian yang tiada selindung lagi.Halimah kemudiannya terus melucutkan kain pelikat Meon,maka luruhlah kain pelikat yang Meon pakai ke lantai dan sekaligus mendedahkan batang kotenya yang sasa dan berotot itu tegak mengeras menghala muka Emaknya.Halimah tahu kehendak Meon.Malah,dia jugak sebenarnya menginginkannya jugak.Perlahan-lahan Halimah membenamkan batang kote keras Meon ke dalam mulutnya.

Meon memerhatikan sahaja perbuatan Emaknya tanpa selindung lagi.Sedikit demi sedikit batang kotenya dilihat tenggelam ke dalam mulut Emaknya yang comel.Tahi lalat di dagu Emaknya menambahkan lagi kecantikan wajah Emaknya yang sedang menghisap-hisap dengan perlahan-lahan batang kotenya.

Halimah semakin galak menghisap-hisap batang kote anaknya.Perasaan keibuan yang sepatutnya dicurahkan kepada anaknya sama sekali hilang.Keinginan nafsu seks dan kerinduan batinnya menguasai akal dan fikiran membuatkannya hilang pertimbangan sehingga tergamak bermain keinginan nafsu seks bersama dengan anak kandungnya sendiri.Halimah benar-benar tenggelam dalam arus gelora keinginan nafsu seks.Batang kote anaknya yang dihisap-hisap dan keluar-masuk di dalam mulutnya benar-benar memberikan sensasi kelazatan menikmati batang kote lelaki yang dirindui selalu.Setiap lengkok batang kote anaknya disedut dan dinikmati dengan penuh perasaan.Tangan kirinya mengusap-usap lubang cipapnya dari luar kain batik.Sungguh bertuah dirinya dirasakan pada ketika itu,kedahagaan batin dan nafsu seksnya yang selama ini membelenggu jiwanya terasa seolah-olah terbang jauh bersama angin.Dirinya merasakan begitu dihargai.Jiwanya semakin tenteram dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri.

Meon pulak benar-benar menikmati betapa lazatnya merasakan batang kotenya dihisap-hisap oleh mulut Emaknya.Wajah Emaknya yang sedang terpejam mata menikmati batang kotenya dengan penuh bernafsu seks itu memberikan satu kenikmatan yang sukar untuk diucapkan.Matanya tertancap kepada tangan Emaknya yang sedang menggosok-gosok lubang cipap.Kain batik yang dipakai oleh Emaknya kelihatan terperosok ke bawah kelengkang akibat kelakuan Emaknya itu.Peha gebu Emaknya yang kelihatan lembut dan menyelerakan membangkitkan selera nafsu seks Meon.Serta-merta Meon menarik batang kotenya keluar dari dalam mulut Emaknya.Meon kemudiannya terus tunduk mengucup Emaknya dan sekaligus dia memeluk tubuh Emaknya.Halimah membalas perlakuan Meon dengan kembali mengucupinya.Sambil bibirnya mengucup bibir Emaknya,Meon menarik Halimah agar berdiri dan Halimah terdorong untuk mengikut sahaja kemahuan Meon.Mereka pun kemudiannya sama-samaberdiri dan berpelukan erat,dengan bibir masing-masing yang saling berkucupan penuh keberahian.Meon kemudiannya terus mengusap-usap kelangkang Emaknya.Kain batik lusuh yang menutupi lubang cipap Emaknya terasa basah akibat lendir nafsu seks yang semakin banyak membanjiri lohong kewanitaan Emaknya Halimah itu.Meon kemudiannya terus menyelakkan kain batik Emaknya ke atas,batang kote mudanya yang tidak pernah memasuki mana-mana lubang cipap wanita kekok untuk memulakan langkah yang berani itu.
Halimah tahu kelemahan yang dihadapi oleh anaknya.Sambil tersenyum,dia terus menyingkap kain batiknya ke atas dan berpusing menghadap meja makan,mempamerkan bontot tonggeknya yang tidak dilindungi sebarang seluar dalam kepada anaknya.Meon seperti terpukau menatap bontot tonggek Emaknya yang putih berseri dan bulat menggebu di hadapan matanya.Bontot tonggek lebar Emaknya diusap-usap dan diramas-ramas dengan penuh bernafsu seks.Usapannya kemudian semakin penuh bernafsu seks,dari pinggang turun ke peha,kelentikan bontot tonggek Emaknya yang tonggek benar-benar membakar keinghinan nafsu seksnya.Sementara itu Halimah mencapai batang kote Meon yang terpacak di belakangnya.Tanpa segan silu,Halimah kemudiannya terus menarik batang kote Meon agar mengambil posisi yang memudahkan untuk mereka menjalankan misi yang seterusnya.Batang kote Meon ditarik sehingga terselit di celah kelengkangnya.Meon yang membiarkan sahaja tindakan Emaknya itu terdorong ke hadapan memeluk belakang tubuh Emaknya dan batang kotenya terus menyelinap ke celah kelengkang Emaknya yang sememangnya sudah terlalu licin dan becak dengan lendiran nafsu seks.Halimah kemudiannya terus menonggekkan tubuhnya dan tubuhnya maju-mundur menggesel-geselkan batang kote Meon di celah kelengkangnya.Bunyi lagaan dan geselan batang kote Meon yang keras di kelengkangnya berdecup-decup di ruang dapur.Meon yang pertama kali menikmati pengalaman yang mengasyikkan itu terangsang yang teramat sangat.Tangannya tak henti-henti meraba-raba dan meramas-ramas bontot tonggek lebar Emaknya yang tonggek menyentuh perutnya.
Halimah sudah tidak sabar-sabar lagi,tangannya segera mencapai batang kote Meon yang keras di alur kelengkangnya dan memandunya masuk ke mulut lubang cipap segala kenikmatan miliknya.Dia sudah tidak peduli batang kote siapa yang sedang dipegangnya itu.Baginya,peluang menikmati batang kote lelaki bagi mengubati kesakitan keinginan nafsu seks dan batinnya tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja.Dengan sekali lentik sahaja,lubang cipapnya dengan mudah menerima seluruh batang kote keras anaknya menceroboh terowong lubang cipapnya yang sudah lama dahagakan tujahan batang kote lelaki buat kali pertama.Halimah hanya membiarkan batang kote hangat Meon terendam di lubuk lubang cipapnya.Statusnya sebagai Emak kepada anak lelakinya itu sudah hilang begitu sahaja.Keinginan nafsu seksnya benar-benar menghilangkan kewarasannya sebagai seorang Emak,sehingga sanggup menyerahkan seluruh tubuhnya,malah mahkota kewanitaan yang selama ini hanya dinikmati oleh suaminya seorang,dinikmati oleh anaknya atas keinginannya dan kerelaannya sendiri.Halimah benar-benar khayal menikmati batang kote anaknya menunjal-nunjal pangkal lohong lubang cipap nikmatnya.Dia kemudiannya terus mengemut-ngemut batang kote anaknya semahu hatinya,terasa seperti ingin sahaja dia melumatkan batang kote itu di dalam lubang cipapnya.
Manakala Meon pulak benar-benar menikmati kemutan yang dirasakan oleh batang kotenya yang terendam di dalam lubang cipap Emaknya yang hangat itu.Seluruh otot batang kotenya yang mengembang keras terasa dihimpit oleh dinding lubang cipap Emaknya yang lembut dan licin itu.Terasa seolah-olah batang kotenya disedut-sedut oleh lubang cipap Emaknya.Meon kemudian perlahan-lahan menujah-nujahkan batang kotenya di dalam lubang cipap Emaknya Halimah itu sehingga kepala cendawannya yang berkembang pesat itu menghenyak-henyak pangkal lubang cipap wanita yang seharusnya disanjung sebagai ibu.Perasaan sayang Meon yang sebelum itu sekadar antara anak kepada ibu semakin dihantui keinginan nafsu seks yang membara.Keberahian yang diciptakan Emaknya Halimah itu telah mendorong Meon untuk menyayangi Emaknya Halimah itu seolah-olah seorang kekasih,yang rela untuk memberikan kenikmatan hubungan seks sumbang mahram antara darah daging.Meon tahu,dari lubang cipap yang sedang ditujahnya dengan batang kotenya itulah dirinya keluar satu masa dahulu.Namun kini lubang cipap itu sekali lagi dia masuki dengan penuh kerelaan,hanya cara dan permainan perasaan sahaja yang berlainan.
Begitu jugak dengan Halimah.Terfikir jugak di benaknya bahawa batang kote lelaki yang sedang dinikmati di liang lubang cipapnya itu adalah milik seorang bayi yang keluar dari liang lubang cipap yang ditujah itu dahulu.Namun kini,bayi itu sudah besar dan kembali memasuki liang lubang cipapnya atas desakan keinginan nafsu seksnya dan batinnya sendiri.Perasaan berahi Halimah yang selama ini terpendam terasa seolah-olah ingin meletup di perutnya.Peluh semakin timbul di dahi dan tubuhnya bersama nafasnya yang semakin laju dan sempit.Halimah sudah lama tidak merasakan perasaan sebegini.Naluri kewanitaannya semakin merangsang agar perasaan itu semakin memenuhi akalnya.Halimah semakin tidak keruan.Batang kote yang semakin galak menujah lubang cipapnya semakin menenggelamkan Halimah dalam lautan keinginan nafsu seks.Akhirnya Halimah menikmati puncak kenikmatan seksnya sendiri.Tubuhnya bergegar bersama ototnya yang mengejang.Batang kote anaknya yang menujah lubang cipapnya dari arah belakang buat kali pertamadihimpit penuh kegeraman.Bontot tonggeknya semakin dilentikkan agar batang kote anaknya itu semakin kuat menghentak dasar lubang cipapnya.Halimah benar-benar hilang akal.Dia benar-benar di puncak segala nikmat yang selama ini dirindukan.
Meon hanya memerhati perubahan demi perubahan pada tubuh Emaknya.Dia tahu bahawa Emaknya baru sahaja mengalami satu kenikmatan yang terlalu nikmat.Belakang baju t-shirt Emaknya nampak basah dengan peluh.Begitu jugaklah dengan bontot tonggek Emaknya yang terdedah,terasa perutnya akan peluh Emaknya yang membasahi bontot tonggek Emaknya itu.Kemutan yang begitu sedap dirasakan jugak semakin longgar.
“Meon…terima kasih,Sayanggg…!!!Mak teramat sangat cintakan dan sayangkan Meon sekarang ni,Sayanggggg…!!!”kata Halimah sambil menoleh kebelakang melihat Meon yang masih berdiri gagah.
Meon hanya tersenyum,tangannya meramas-ramas lembut daging lembut di pinggul Emaknya.Lemak-lemak yang menambah kegebuan dan kebesaran bontot tonggek Emaknya diusap-usap dengan penuh kasih sayang.Halimah tahu bahawa Meon perlukan kenikmatan seperti dirinya.Halimah kemudiannya terus melentikkan tubuhnya,sambil menekankan batang kote Meon agar tenggelam lebih dalam dan menghenyak-henyak dasar lubang cipapnya.Bontot tonggeknya digelek-gelekkan seperti penari dangdut di kelab malam,membuatkan batang kote Meon menikmati lebih geseran dengan dinding lubang cipapnya.Meon merintih kecil menahan gelora kenikmatan.Halimah tahu,Meon menikmati perbuatannya.
“Sedap,Sayanggg…???”tanya Halimah dengan penuh manja.
“Uuuhhh…Seee…Sedap Mmm…Makkk…!!! Ooooohhhhh…!!!”jawab Meon tersekat-sekat.
Batang kotenya semakin ditekan ke dalam lubang cipap Emaknya Halimah itu.Bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu ditatap dengan penuh bernafsu seks.Halimah sekali lagi menoleh melihat Meon yang sedang penuh bernafsu seks menatap bontot tonggeknya.
“Mak cantik tak,Sayanggg…???”tanya Halimah menggoda anaknya.
“Ooohhh…Mak cantikkk…!!!Mmm…Mmakk…Meon… Ttt…tak tahannn…!!!”rintih Meon tak tahan di goda oleh Emaknya Halimah itu.
“Nanti kalau Mak nak lagi boleh tak Meon tolong buatkan,Sayanggg…???”Tanya Halimah penuh kelembutan dan godaan kepada anaknya yang sudah semakin di ambang puncak kepuasan nafsu seks.
“Ooohhh…Makkkk…!!!”rintih Meon.Meon semakin tidak tahan melihat Halimah tak henti-henti menggodanya.
Tubuh Halimah yang menonggeng di tepi meja itu memberikan sensasi keberahian yang meluap-luap kepada Meon.Dia benar-benar tidak menjangka dirinya telah menyetubuhi lubang cipap Emaknya Halimah itu buat kali pertama.Bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu semakin menaikkan keinginan nafsu seks Meon.Keinginan nafsu seks dan keberahian Meon semakin kritikal.Dia tidak mampu bertahan lagi.Malah,dia ingin meluahkan perasaannya kepada Emaknya Halimah itu tentang apa yang diingininya,demi perasaannya yang benar-benar ingin menikmati kepuasan nafsu seks yang terlalu sukar untuk diungkapkan itu.
“Ooohhhhh…Makkk…Meon nak selalu,Makkkkk…!!! Meon…sss…stim…ppp…pada…bbb…bontot tonggek Makkk…!!!”akhirnya Meon meluahkan perasaannya yang ingin sekali diluahkan.
“Sayanggg…Meon anak Makkk…!!!Meonnn Sayangg…!!!”Halimah jugak menikmati perasaan berahi yang sedang melanda Meon.
“Makkk…Ahhhhhhh…!!!”rintih Meon.
Cuurrrrrr…Cruuuttttt…Cruttttt…akhirnya terpancutlah air mani jantan anak muda itu ke dalam lubang cipap dan rahim Emak kandungnya Halimah sendiri itu buat kali pertama.
Meon menikmati betapa sedapnya melepaskan air mani di dalam liang lubang cipap Emaknya Halimah itu buat kali pertama.Air maninya yang banyak memancut keluar dari batang kotenya yang keras meleding di dalam lubang cipap Emaknya itu memancut-mancut dengan sepuas-puasnya.Halimah memejamkan mata menikmati air mani anaknya yang hangat memenuhi lubang cipapnya.Dasar lubang cipapnya terasa disirami air mani yang hangat yang memancut–mancut memenuhi segenap rongga lubang cipapnya yang sepatutnya hanya untuk suaminya seorang sahaja.Namun akibat desakan keinginan nafsu seksnya yang kegersangan,rongga lubang cipapnya yang biasanya disirami oleh air mani suaminya kini dipenuhi oleh air mani anaknya atas kerelaannya sendiri.
Mereka berdua kelesuan,namun masih lagi di kedudukan yang sama.Halimah masih terpejam matanya,menonggeng berpaut di tepi meja makan.Kain batiknya yang diselakkan ke atas pinggang masih mendedahkan bontot tonggeknya yang sedang dihimpit rapat oleh anaknya yang sedang terpejam matanya,menikmati saki-baki keindahan dan kenikmatan menyetubuhi lubang cipap Emaknya Halimah itu sendiri.Batang kote Meon masih terendam di dalam lubuk lubang cipap Halimah,seolah-olah begitu sayang untuk melepaskan saat-saat manis itu hilang begitu sahaja.Perasaan kasih dan sayang yang selama ini diperuntukan untuk seorang ibu hilang bersama angin malam,diganti oleh perasaan kasih dan sayang yang sepatutnya hanya dimiliki oleh seorang kekasih.Halimah kepuasan,dahaga keinginan nafsu seksnya dan batinnya yang selama ini mencengkam akhirnya terurai sudah.Kenikmatan yang dialami sebentar tadi sama sekali tidak disesali,malah dia benar-benar menghargainya.Bagaikan harga sebuah maruah kepada seorang suami,bukan lagi kepada seorang anak.Halimah merelakannya,disetubuhi lubang cipapnya oleh darah dagingnya sendiri,demi kepentingan keinginan nafsu seknya dan batinnya sendiri.Dia tahu,dirinya kini bukan lagi dimiliki oleh suaminya seorang,malah anaknya sendiri jugak,yang sudah menikmati tubuhnya.Anaknya kini ‘suami’nya,yang didambakan belaian penuh bernafsu seks untuk dinikmati melebihi dari suaminya.Demi keinginan nafsu seks dan kasih saying yang semakin membara,Halimah kini mencintai ‘suami’ barunya…iaitu anak lelaki kesayangannya Meon…
*************************************************
Pada satu pagi,selepas beberapa bulan bermulanya hubungan seks sulit di antara dua beranak itu,Halimah sedang menjemur kain di belakang rumah.Beberapa meter dari tempat menjemur pakaian,sepasang mata sedang galak meratah seluruh pelusuk tubuh Halimah yang sedang berkemban kain batik sahaja,mendedahkan bahagian atas dadanya serta keseluruhan bahunya yang putih melepak itu.Rambutnya yang kering,tanda masih belum mandi terikat di belakang,mempamerkan wajahnya yang cantik.Meon bersandar di bingkai tingkap dapur merenung tubuh Emaknya Halimah itu yang selalu diratah sejak beberapa bulan yang lalu.
Halimah sedar Meon sedang memerhatikannya.Dia hanya membiarkan sahaja,malah kadangkala sengaja dia menonggeng sehingga melentik-lentik bontot tonggeknya di hadapan Meon.Biar Meon stim dan terus setia berkhidmat untuknya.Baginya,taraf Meon kini sudah lebih tinggi di ranjang berbanding suaminya.Asal ada sahaja peluang,tak dapat banyak,sikit pun jadilah buat stim-stim dan lepaskan rindu.Terutama ketika suaminya pulang dan berada di rumah.
Dah seminggu suaminya berada di rumah.Esok suaminya akan kembali bertugas di hutan.Projek penebangan balak masih belum selesai di kawasan itu.Banyak lagi kawasan yang masih belum dijelajah.Sepanjang minggu itu,Sidek dan Halimah kerap melakukan hubungan seks suami isteri bersama.Maklumlah,Sidek dah lama tak dapat,paling kuat pun cuma dapat dilancap oleh perempuan Indonesia yang bekerja di pondok kantin pekerja.Itu pun kena modal.
Oleh kerana keadaan tak clear untuk buat projek,maka Meon hanya kerap menikmati batang kotenya dihisap-hisap dan dilancap oleh Emaknya Halimah itu sahaja.Biasanya ketika Sidek keluar ke kedai membeli rokok ataupun ketika hanya mereka berdua sahaja berada di dapur.Jadi Meon sedikit berasa bosan kerana tak dapat nak buat lebih-lebih dengan Emaknya Halimah itu.Malah,kadangkala malam-malam dia sendirian melancapkan batang kotenya di atas katil sambil mencuri dengar suara rengekan Emaknya Halimah yang kedengaran perlahan.Cemburunya mula bangkit,namun apakan daya.
Tetapi pada pagi itu,mereka berpeluang menikmati kembali keghairahan hubungan seks sumbang mahram terlarang.Ianya terjadi sewaktu Sidek keluar minum di warung kopi setelah diajak oleh kawannya.
Selesai menjemur pakaian,Halimah terus masuk ke dalam rumah.Dilihatnya kasut anaknya Shidah tiada di depan rumah.Matanya melilau mencari kelibat Shidah di rumah jiran,ternampak sekumpulan kanak-kanak sedang bermain batu seremban di serambi rumah.Salah seorang dari mereka adalah anaknya,Shidah.Nampak macam baru sampai kerana Halimah nampak anaknya Shidah sedang menanggalkan kasut dan naik ke serambi.Di hatinya berbisik gembira,ada peluang keemasan menanti.
Segera Halimah menuju ke dapur dan terlihat Meon masih berdiri di tingkap,kali ini dia melemparkan pandangan yang jauh ke luar tingkap.
“Hai…merenung jauh nampak…???Teringat kat siapa tu,Sayang…???”tanya Halimah,mengejutkan Meon dari lamunan.
“Teringat kat Mak la…!!!”jawab Meon ringkas.
Sambil meletakkan bakul pakaian yang kosong ke atas lantai,Halimah kemudiannya terus membongkokkan tubuhnya dan mengambil peluang melentikkan bontot tonggeknya,biar dijamu mata anaknya.Meon hampir terbeliak menonton aksi menggoda Emaknya Halimah itu.Tubuh gebu yang sedang berkemban itu ditatap penuh bernafsu seks.Bontot tonggek Emaknya Halimah yang bulat dan lebar itu ditatap penuh minat.Terus sahaja Meon mendapatkan Emaknya Halimah itu dan mereka berdua kemudiannya terus saling berpelukan dan jugak saling berkucupan penuh bernafsu seks,cuba menghilangkan kerinduan yang meronta-ronta.Tubuh dua beranak itu saling memeluk-meluk dan jugak saling meraba-raba seluruh tubuh pasangan seolah kegersangan yang begitu mendalam sedang melanda naluri keberahian masing-masing.
Halimah sudah tidak sabar-sabar lagi.Lubang cipapnya sudah basah akibat keghairahan ingin menikmati batang kote anaknya.Perasaan berahinya yang mengundang rasa cinta sehingga merelakan seluruh tubuhnya disetubuhi oleh anak kandungnya semakin menguasai diri.Halimah pun kemudiannya terus memusingkan tubuhnya dan berdiri sambil berpaut pada tepi mesin basuh.Bontot tonggeknya yang sudah memang tonggek itu semakin dilentikkan ke arah Meon yang sedang mengurut-urut batang kotenya yang sudah terjulur keluar dari celah tuala yang masih terlilit di pinggang.Halimah kemudiannya terus menyingkap kainnya ke atas pinggang,mempamerkan bontot tonggeknya yang montok dan lebar itu kepada anaknya.Meon stim,lancapan di batang kotenya semakin laju sehingga ianya benar-benar keras agar mudah menyelinap masuk ke dalam lubuk syurgawi lubang cipap Emaknya Halimah itu sendiri,tetapi matanya tertarik kepada sesuatu.Ada sesuatu di celah bontot tonggek Emaknya Halimah itu. Meon kemudiannya terus menunduk dan mencolet sedikit dan baru dia tahu,ianya adalah air mani bapaknya yang masih melekat di celah bontot tonggek Emaknya Halimah itu,tetapi kenapa di lubang bontot tonggeknya…???Ah,Meon tak kisah.Cairan yang melekat di hujung jarinya dipalitkan di kain batik kemban Emaknya Halimah yang terselak di pinggang.Meon kemudiannya terus menjulurkan kepala takuk batang kotenya di muara lubang cipap Emaknya Halimah itu.Halimah kemudiannya terus membantu batang kote Meon untuk masuk ke dalam lubang cipapnya buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).Lubang cipapnya penuh dengan batang kote anaknya.Tubuhnya yang menonggeng di mesin basuh mempamerkan lubang cipapnya sendiri sedang dijolok oleh batang kote anaknya dari arah belakang.
Meon kemudiannya terus menghayun-hayunkan batang kotenya di dalam lubang cipap Emaknya Halimah itu,dari perlahan kepada laj dan sebaliknya.Halimah benar-benar tak tahan. Dia tak macam ini ketika bersama dengan suaminya.Mungkin seleranya sudah lebih kepada anaknya,Meon.
“Ooooohhhhh…Ooooohhhhh…Meonnnn…!!!Erghhh…Sedapnyaa,Sayanggg…!!!Ooooohhhhh…!!!”rengek Halimah.
Meon terus memacu lubang cipap Emaknya Halimah itu dengan batang kotenya dengan sekuat kuderat anak muda itu.Emaknya Halimah itu benar-benar tenggelam dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri.Keberahian Halimah akhirnya memuncak.Melengkung tubuhnya bagai udang,bersama dengan peluh yang terbit kecil di tubuhnya.
Meon tahu bahawa Emaknya Halimah itu gemar jika dia meneruskan permainan non-stop.Maka dia terus memacu batang kotenya di dalam lubang cipap Emaknya Halimah itu dengan penuh bernafsu seks meskipun ketika itu Emaknya Halimah itu sedang kelelahan setelah puas menikmati puncak kenikmatan.
“Meonn suka pada Mak tak,Sayanggg…???”tanya Halimah dengan lembut,menggoda anaknya yang sedang memacu lubang cipapnya yang selesa menonggeng di tepi mesin basuh.
“Suka sangat,Makkk…!!!Ooohhh…Mak seksi sangat laaa…!!!Ooooohhhhh…!!!”Meon bersuara penuh bernafsu seks.
“Seksi sangat ye,Sayanggg…Tang mana…???Bontot Mak ni ker,Sayanggg…???Mmmmmm… Aaaaahhhhh…!!!”goda Emaknya Halimah sambil melenggok-lenggokkan bontot tonggeknya.
“Uuuhhh…Uuuhhh…Uuuuuhhhhh…!!!Seksinyaa… bontot Makkkkk…!!!Ooooohhhhh…!!!”desah Meon dalam keadaan yang penuh bernafsu seks.
“Meon nak pancut dah ker sekarang ni,Sayanggg…???”tanya Halimah.
“Ye,Makkk…!!!Ooooohhhhh…tak tahan lagi, Makkkkk…!!!Ooooohhhhh…!!!”rengek Meon dengan muka yang semakin berkerut menahan sesuatu yang semakin ingin meledak keluar dari batang kotenya.
“Ooohhh…kerasnyaaa…!!!Aaaaahhhhh…da… dalammm,Sayanggg…!!!”pinta Halimah ghairah.
“Aaahhh…!!!Aaahhh…!!!Makkkkk…!!!”rengek Meon bersama air maninya yang pekat memancut laju dan banyak memenuhi segenap rongga lubang cipap Emaknya Halimah itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).
“Ooohhh Meonnn…!!!Ooohhh…banyaknya, Sayanggg…!!!Ooohhh…banyaknya air mani, Sayanggggg…!!!”rengek Halimah merasakan batang kote sasa anaknya berdenyut-denyut melepaskan air mani di dalam lubang cipapnya.
Setelah puas,mereka berdua terus menjalankan aktiviti masing-masing.Halimah kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air dan mandi,sementara Meon pulak terus menuju ke biliknya,memakai pakaian dan duduk menonton TV di ruang tamu.Dihati masing-masing bermain soalan yang sama berulang kali.Bilalah Sidek nak balik bertugas…???
*************************************************
Pagi tadi,awal-awal lagi Sidek telahpun keluar pergi bertugas.Kali ini perginya agak lama, mungkin sebulan ataupun 2 bulan.Halimah berlagak sedih di saat-saat pemergian suaminya,sedangkan di hatinya bersorak kegirangan.Setelah pemergian Sidek,Halimah kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air untuk mandi dan membersihkan dirinya.Sisa-sisa air mani Sidek yang masih pekat di celah bontot tonggeknya dibersihkan.Begitu jugak dengan kesan air mani Sidek yang kering dan melekat di perutnya yang buncit itu.
Selesai mandi,Halimah terus masuk ke dalam biliknya.Rambutnya dikeringkan dengan menggunakan tuala.Seluruh tubuhnya dilap sehingga kering.Tangannya kemudiannya terus membukak almari pakaian,memilih pakaian apa yang hendak dipakai pada hari itu.Kain batik merah dipilihnya.Tanpa memakai seluar dalam,dia pun terus menyarungkan kain batik di tubuhnya.Lilitan di pinggang diikat kemas.Kemudian dia memilih baju apa yang hendak dipadankan.Matanya tertarik dengan baju t-shirt kuning cair yang terlipat kemas.Terus dicapainya dan dibelek-belek.Nampak kecil baju itu,pasti ianya akan sendat di tubuhnya.Malah, agak singkat.Pasti tundun lubang cipapnya dan perutnya yang buncit itu akan jelas kelihatan.Halimah terus memakai coli berwarna hitam dan disarungkan baju t-shirt itu ke tubuhnya.Tubuhnya ibarat sarung nangka yang sendat dibalut baju t-shirt kuning cair yang ketat dan singkat.Seluruh lengkuk dan bonjolan di tubuhnya jelas kelihatan.Dia kelihatan seksi berpakaian sebegitu.Meskipun tubuhnya tidak ramping lagi seperti di usia muda,namun kemontokan tubuhnya yang mengembang seiring dengan usianya benar-benar terserlah.Lengannya yang montok dan gebu kelihatan sendat,begitu jugak dengan tubuhnya yang sendat dibaluti bau t-shirt itu.Coli hitam yang dipakai dapat dilihat dengan jelas dari baju yang dipakai.Perutnya yang buncit serta tundun lubang cipapnya yang membukit tembam terpampang di balik kain batik yang katat membalut dirinya.Apatah lagi bontot tonggeknya.Tubuhnya yang lentik itu semakin menyerlahkan bontot tonggeknya yang tonggek lantaran baju t-shirt dan kain batik yang dipakai amat sendat.Kemontokan bontot tonggek lebarnya yang besar itu tidak mampu disembunyikan oleh baju t-shirtnya.Baju t-shirtnya terselak ke pinggang,menyerlahkan seluruh bontot tonggeknya yang sendat dibaluti kain batik merah itu.Halimah mengambil tudung berwarna kuning,dipakai di kepalanya dan kemudian dia terus keluar menuju ke bengkel tempat Meon bekerja.
Suasana di bengkel tersebut tidak terlalu sibuk.Bos Meon keluar minum di kedai kopi di hujung sana.yang tinggal hanyalah Meon dan seorang pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki oleh Meon.Halimah berjalan menuju ke arah Meon yang sedang mencangkung membaiki sesuatu di bawah enjin motorsikal.Mata pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki itu terpukau melihat seluruh tubuh montok Halimah yang sedang berjalan menuju ke arah Meon.Kedua-dua tetek Halimah yang sederhana dan sedikit melayut itu ditatap dengan penuh geram.Perut buncit Halimah yang sendat dibaluti t-shirt itu ditatap dengan penuh bernafsu seks sehingga pandangannya turun ke tundunnya yang tembam.
Halimah kemudiannya terus menghampiri Meon.Meon yang sedar akan kehadiran Emaknya Halimah itu serta-merta menghentikan tugasnya sebentar.Pandangan matanya seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.Seluruh tubuh montok Halimah ditatapnya dari atas dan sampai ke bawah.
“Eeerrrr,Mak…!!!Ada apa,Mak…???”tanya Meon kepada Emaknya Halimah itu.
“Takde apa-apa…!!!Mak cuma nak cakap aje…!!!Jom balik rumah kejap…Mak ada buat sarapan sikit…!!!Kamu belum sarapan lagi tadi kan…???”kata Halimah cuba nak memancing anaknya.
“Eeemmm…kejap lagi,ye Mak…!!!Meon nak tunggu Bos datang dulu la,takut tak siap motor Pakcik ni…!!!”jawab Meon.
“OK,tapi cepat sikit ye…!!!”kata Halimah sambil berlalu meninggalkan Meon.
Mata Meon dan mata pelanggan itu bulat memerhatikan lenggokkan bontot tonggek Halimah yang montok dan sendat dibaluti oleh kain batik merah itu.Kemudian Meon menyambung kembali tugasnya.
“Nak,itu Mak kamu ye…???”tanya pelanggan yang menunggu motorsikalnya siap itu.
“Ye,Pakcik…!!!Kenapa,Pakcik…???”jawab Meon.
“Takde apa-apa…!!!Eeehhh…kamu buat dulu la ye,Pakcik nak beli rokok kejap…!!!”kata Pakcik itu.
Meon mengangguk sahaja sementara lelaki itu terus berlalu dari situ.Tujuannya bukanlah ke kedai rokok tetapi mengikut Halimah pulang dari jauh.Kemudian dia nampak Halimah masuk ke rumah melalui pintu dapur.Lelaki itu pun terus menuju ke sana.Pintu dapur yang tidak tertutup itu membolehkan dia melihat kelibat Halimah menyusun juadah sarapan pagi di atas meja makan.
“Eeehhh…Pakcik,buat apa kat situ…???”tanya Halimah setelah disedarinya dirinya diperhatikan oleh seseorang dari luar rumah.
“Takde apa-apa…!!!Pakcik saja nak jalan-jalan…!!!Kamu tinggal kat sini ye…???”tanya lelaki itu.
“Ye,Pakcik…!!!Eeerrr…Pakcik yang ada kat bengkel tadi,kan…???”tanya Halimah.
“Ye…!!!Ooohhh…boleh kita berbual kejap tak…???Boleh tak saya nak masuk ke dalam…???”tanya lelaki itu sambil kakinya terus melangkah masuk sebelum dipelawa oleh Halimah.
“Eeerrr…ooohhh…masuk la…!!!”jawab Halimah serba tak kena.
Kemudian lelaki itu terus berdiri dekat dengan Halimah yang sedang menunduk-nunduk menyediakan sarapan di atas meja makan.Bontot tonggek Halimah yang tonggek dan sendat berkain batik itu ditatapnya geram.
“Adik,saya suka tengok Adik ni dari bengkel tadi…!!!”kata lelaki itu kepada Halimah.
“Suaminya mana…???”tanya lelaki itu kepada Halimah pulak.
“Dia keluar pergi buang air besar…!!!Itu hah…kat jamban belakang rumah…!!!”kata Halimah menipu lelaki itu sambil jarinya menunjuk kepada tandas di belakang rumah yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi.
“Ooohhh…dia ada kat sini ye…!!!OK la…Pakcik pun nak cepat ni…!!!Tapi sebelum suami Adik tu keluar dari jamban,boleh tak Adik tolong Pakcik sekejap…???”kata lelaki itu.
“Tolong apa,Pakcik…???”tanya Halimah.
Tanpa berkata apa-apa,lelaki itu pun terus mengeluarkan batang kotenya yang sudah tegang dari zip seluar yang sudah dibukaknya.Dilancapkan batang kotenya sendiri di hadapan Halimah sambil matanya melahap seluruh kemontokan tubuh Halimah.
Halimah tahu kehendak lelaki itu,tetapi dia tidak berselera dengan lelaki yang sudah tua itu.Dilihatnya batang kote lelaki itu sudah tegang namun tak semantap kepunyaan anaknya,Meon.
“Dik,Pakcik suka sangat pada badan Adik tu…!!!Tolong buatkan Pakcik ye…!!!Tolong ye…!!!”kata lelaki itu sambil menghulurkan batang kotenya kepada Halimah.
“Apa ni,Pakcik…???Baik Pakcik keluar sebelum saya jerit kuat-kuat,biar suami saya belasah Pakcik sampai mati…!!!Cepat,keluar…!!!”bentak Halimah sambil terus menolak lelaki itu keluar dari rumah.
Menyedari peluangnya untuk menikmati tubuh wanita montok itu tidak kesampaian,lelaki itu terus melancap laju,dengan harapan air maninya sempat menyembur keluar selagi tubuh montok yang sendat dibaluti pakaian-pakaian yang sendat itu masih di depan mata.Sambil dia berundur ke belakang akibat ditolak oleh Halimah,sambil itulah dia mengambil kesempatan untuk menjamu matanya sambil melancap memerhati tubuh seksi itu.
Akhirnya memancut-mancut air mani lelaki itu terus ke perut,tundun lubang cipap dan peha Halimah.Habis bertompok baju t-shirt dan kain batik Halimah dengan lendir pekat lelaki tua itu.Halimah semakin geram,ditolaknya tubuh lelaki itu lebih kuat.Lelaki itu pun mengambil kesempatan menyimpan batang kotenya yang semakin mengecil kembail ke dalam seluar.
“OK,saya keluar…!!!OK…terima kasih ye,Dik…!!!”kata lelaki tua itu sambil terus keluar dari rumah,sambil tangannya mengambil peluang meramas pinggul Halimah dan terus berlalu keluar dari situ.
Halimah berdebar-debar.Selama ini disangkakan tubuhnya tidak menarik lagi,tetapi nampaknya dia silap.Rupa-rupanya masih ada orang yang mengharap untuk menikmati tubuhnya.Mungkin cara pemakaian yang harus dititikberatkan untuk menampilkan tubuhnya agar kelihatan lebih seksi.Jika sebelum ini,hanya baju kurung yang longgar selalu menyarung tubuhnya untuk keluar rumah,kini Halimah tahu,dia harus lebih berani mengenakan pakaian yang lebih mendedahkan kemontokan tubuhnya.Halimah terus masuk ke dalam biliknya,menanggalkan seluruh pakaiannya.Halimah berbogel mencari pakaian di dalam almari pakaian.Matanya tertumpu kepada sepasang kebaya Jawa yang terlipat kemas di almarinya.Itu baju yang dipakai sewaktu Meon masih kecil dahulu.Tak tahulah samada masih muat atau tidak.Dengan berhati-hati Halimah menyarungkan kain batik lepas itu di tubuhnya.
“Hhhmmm…masih ketat jugak…!!!Tak la teruk sangat,selesa juga…!!!”bisik hati Halimah sambil memusing-musingkan tubuhnya bergaya di hadapan cermin.
Bontot tonggeknya kelihatan sendat dibaluti kain batik lepas itu.Tundun lubang cipapnya semakin jelas ketembamannya bersama perutnya yang buncit.Kakinya dihulurkan ke hadapan.Kulit betisnya yang putih dan licin itu terserlah kelihatan dari belahan kainnya.Kainnya diselakkan lagi belahannya dan seluruh kakinya,dari hujung kaki sehingga ke peha jelas kelihatan.
Kemudian Halimah memakai baju kebaya berwarna merah yang jarang dan bersulam bunga-bungaan itu.Agak sendat juga membalut tubuhnya tetapi masih boleh selesa dipakai.Halimah bergaya di depan cermin.Seluruh tubuhnya sendat dibaluti kebaya Jawa yang ketat.Bajunya yang jarang jelas mempamerkan coli hitam yang terikat di tubuhnya yang putih melepak.Lurah kedua-dua teteknya kelihatan jelas di celah bukaan dada baju kebaya itu.Baju kebayanya kelihatan singkat di paras pinggang,mendedahkan seluruh bentuk bontot tonggeknya yang tonggek dan besar itu terserlah kegebuannya di sebalik kain batik lepas yang sendat.Halimah kemudian terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur.Ketika itu dia mendengar suara Meon memberi salam dan kelibat Meon masuk ke dapur mencuri tumpuannya.
Meon terpaku melihat Emaknya Halimah itu bergaya sebegitu.Keberahiannya serta-merta bangkit dan segera dia memeluk tubuh Emaknya Halimah itu,kemudiannya terus saling berkucupan penuh bernafsu seks sambil tangannya meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Emaknya Halimah itu.Halimah membiarkan segala perbuatan anaknya,dia suka diperlakukan begitu oleh anaknya.Halimah sedar,Meon tak tahan melihat dirinya berpakaian sebegitu,lalu dua pun terus berlutut di hadapan Meon.Batang kote Meon yang keras itu ditarik keluar dari seluar pendek yang Meon pakai.Halimah kemudiannya terus menghisap-hisap batang kote anaknya yang sedang bernafsu seks itu.
Meon sungguh terangsang melihat Emaknya Halimah itu yang lengkap berbaju kebaya yang sendat itu sedang berlutut menghisap-hisap batang kotenya.Dia membiarkan sahaja Emaknya Halimah itu melahap-lahap seluruh batang kotenya.Batang kotenya terasa hangat keluar-masuk di mulut comel Emaknya Halimah itu.
Halimah jugak sudah terangsang.Lalu dia terus bangun berdiri dan memeluk tubuh sasa Meon.Batang kote Meon yang keras dihimpit di perutnya yang lembut.Terasa kehangatan batang kote anaknya seolah-olah menyerap masuk ke daging dan lemak perutnya yang buncit.
“Meon sayang pada Mak tak…???”tanya Halimah sambil tangannya mula merocoh-rocoh batang kote anaknya.
“Sayang sangattttt…!!!Kenapa Mak pakai baju lawa-lawa macam ni…???”tanya Meon.
“Hari ni hari istimewa,Sayang…!!!Mak rindu sangat kat Meon la,Sayanggg…!!!”kata Halimah.
Mereka kembali saling berkucupan seperti sepasang kekasih.Masing-masing saling meraba-raba tubuh di antara satu sama lain dengan penuh bernafsu seks.Halimah yang tahu keinginan Meon kemudiannya terus menonggeng sambil berpaut di tepi meja makan.Bontot tonggeknya digelek-gelek menggoda.Meon kemudiannya terus menyelakkan kain batik lepas Emaknya Halimah itu dan terus menusuk batang kote kerasnya masuk jauh ke dalam lubuk lubang cipap gatal Emaknya Halimah yang sedang kebanjiran itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).Tangannya memegang pinggul Emaknya Halimah itu dan dia terus memacu sekuat hatinya.
Terjerit-jerit Halimah kesedapan menikmati tubuhnya dan jugak lubang cipapnya dibelasah oleh anaknya dalam keadaan menonggeng di meja makan.Halimah kemudiannya melentikkan tubuhnya dan ini membuatkan Meon semakin tak boleh tahan.Tubuh Emaknya Halimah yang gebu dan sendat berbaju kebaya itu menggoncang keinginan nafsu seksnya.Batang kotenya semakin meleding keras mengembang pesat di dalam lubang cipap Emaknya Halimah itu.Nafasnya semakin terburu-buru seiring dengan peluh jantannya yang semakin timbul di dahinya.Akhirnya…
Crrruuutttt…crrruuutttttt…memancut-mancut air mani Meon membanjiri liang lubang cipap Emaknya Halimah itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).
Halimah kemudiannya terus mengemut-ngemutkan batang kote Meon dengan lubang cipapnya agar mereka menikmati saat-saat indah itu dengan lebih lama.Setelah selesai,mereka berdua kemudiannya terus bersarapan pagi bersama-sama.Selepas selesai bersarapan pagi,Meon kembali ke bengkel dan menyambung kerjanya,sementara Halimah pulak terus mengemaskan meja makan dan dapur.
Tiba-tiba,kedengaran suara lelaki memberi salam.Dia kenal akan suara itu.Segera dia menuju ke pintu dapur.Terlihat suaminya Sidek tersenyum-senyum berjalan menuju ke arahnya dari kereta yang diletakkan di halaman rumah.
“Eeehhh…Abang…!!!Ada apa-apa yang tertinggal ker,Bang…???”tanya Halimah sambil tersenyum ke arah suaminya.
“Mesin gergaji tertinggal la,Mah…!!!Eeehhh… cantiknya Mah hari ni…???Kenapa ni…???”tanya Sidek sambil terus masuk ke rumah.
“Alah…tadi Mah belek-belek baju-baju lama kat almari tu dan ternampak pulak la baju kebaya ni,tu yang Mah cuba pakai ni…!!!OK tak,Bang…???”tanya Halimah kepada suaminya.
“Hmmm…OK jugak…!!!Tak tahan Abang tengok sarung nangka ni…!!!”kata suaminya sambil tangannya meraba perut dan tundun lubang cipap isterinya.
Mereka berdua kemudiannya terus masuk ke dalam bilik.Halimah memulakan langkah mengucup bibir suaminya.Sidek tak tahan memeluk tubuh Halimah.Tangannya meramas setiap inci tubuh isterinya yang montok berlemak itu.Halimah terus menanggalkan seluar suaminya dan terus menangkap batang kote suaminya yang keras menegak.Dilancapkan batang kote suaminya sehingga Sidek menggeliat kesedapan.
“Tolong hisap batang kote Abang ni,Mah…!!!”pinta Sidek kepada isterinya.
Halimah menurut.Dia terus melabuhkan bontot tonggeknya di tepi katil.Sidek berdiri merapati isterinya.Batang kotenya yang keras itu didekatkan ke muka isterinya.Halimah kemudiannya terus mengulum-ngulum batang kote Sidek.Mulutnya menghisap-hisap batang kote Sidek dengan penuh perasaan,sehingga matanya terpejam menikmati batang kote lelaki yang keras menongkah mulutnya.
“Ooohhh…sedapnya,Mahhh…!!!Hisap kuat lagi,Sayanggg…!!!”pinta Sidek penuh nafsu.
Halimah semakin galak menghisap-hisap batang kote suaminya.Kepala takuk batang kote Sidek yang berkilat itu dinyonyot kuat.Sesekali lidahnya menyapu seluruh kepala batang kote Sidek dengan penuh bernafsu seks.Sidek tak tahan diperlakukan sebegitu.Dia benar-benar merasakan nikmat diperlakukan sebegitu.Halimah mahu Sidek puas di mulutnya.Dia mahu Sidek cepat-cepat pergi kerja.Lagi cepat Sidek meninggalkan rumah lagi bagus.Hatinya berdebar-debar jugak.Nasib baik Sidek balik bukan sewaktu dia dan anaknya sedang asyik berasmara dan saling melakukan hubungan seks sumbang mahram di dapur tadi.Jika tidak,pasti buruk padahnya.
Sidek semakin tak tahan,hisapan dan kuluman Halimah di batang kotenya semakin laju dan menyedapkan.Bunyi air liur yang Halimah sedut menambah keberahian Sidek.Akhirnya,memancut-mancut air mani Sidek menyembur di dalam mulut Halimah.Halimah seperti biasa,meneguk setiap air mani yang ditakungnya.Berdegup-degup tekaknya meneguk air mani Sidek yang pekat dan kental itu.
Sidek kepuasan,terduduk di tepi Halimah yang menyandarkan kepala di bahunya.Tangan Sidek sibuk meramas seluruh bontot tonggek Halimah.Halimah hanya membiarkan sahaja.
“Abang,nanti tak terlewat ker nak pergi ke tempat kerja…???Dah pukul 10:00 pagi ni…!!!”kata Halimah.
“Alah…sabar la,Sayang…!!!Kalau dapat lagi seround dua ker apa salahnya…!!!”kata Sidek sambil tangannya mula menjalar masuk ke belahan kain batik lepas Halimah.
Tangan Sidek mengusap-usap peha Halimah yang licin dan gebu itu.Kemudian tangannya meraba bulu-bulu halus di tundun lubang cipap Halimah yang tembam dan seterusnya jarinya menjalar ke belahan kelengkang Halimah yang becak itu.
Sidek bermain-main jarinya di lubuk lubang cipap Halimah.Halimah terangsang.Jari hantu Sidek masuk menerobos ke lubang cipap berahinya,sehingga diselaputi cairan yang licin dan melekit.Berulang-ulang kali Sidek menjolok lubang cipap Halimah dengan jarinya.Halimah hanya membiarkan penuh rela.Matanya terpejam menikmati lubang cipapnya dilancapkan suaminya.
Sidek mengeluarkan jarinya dari lubang cipap Halimah,jarinya yang berlumuran dengan lendir itu dicium.Serta-merta mukanya berubah.
“Mah,cuba bagitahu pada Abang macam mana boleh ada air mani kat dalam lubang cipap Mah ni…???”tanya suaminya dalam nada sedikit marah.
“Alah…Abang ni,bukan ker itu air mani Abang sendiri…???Bukan ker pagi tadi kita main…???”kata Halimah sambil terus bangun berdiri melindungi lubang cipapnya dari disentuh lagi oleh Sidek.
“Hey…mana ada…!!!Bila masa pulak Abang pancut lepas kat dalam lubang cipap Mah ni…???Bukan ker pagi tadi Mah yang mintak Abang pancut lepas kat dalam lubang bontot Mah tu…???Lebih baik Mah cakap,air mani siapa ni…!!!Jangan fikir Abang tak kenal baunya…!!!”marah Sidek.
Halimah serta-merta kaget.Wajahnya pucat lesi,peluh dingin mula menitik di dahinya.Dia terlupa bahawa pada pagi itu dia sendiri yang menginginkan lubang bontotnya disetubuhi oleh batang kote suaminya.Halimah sudah tiada alasan lagi yang hendak diberikan.Dia terus diam membisu.
“Mah…Abang tak sangka yang Mah sanggup berlaku curang kat belakang Abang…!!!Ini baru sekejap aje Abang tinggalkan…!!!Entah macam mana kalau dah kena tinggal berbulan-bulan lamanya nanti…!!!Abang kecewa sangat,Mah…!!!Abang sangat kecewa,Mah…!!!”herdik Sidek.
“Baiklah,Abang nak Mah bagitahu sekarang jugak siapa punya kerja ni…???”tanya Sidek.
Halimah diam.Walau mati pun dia tidak akan beritahu siapa punya angkara.Pasti teruk nanti kalau suaminya tahu itu adalah hasil hubungan seks sumbang mahram sulit antara dia dan anaknya,Meon.Sidek terus bertanyakan soalan yang sama,malah semakin keras.Namun setelah bosan dengan sikap Halimah yang membisu seribu bahasa.
Akhirnya Sidek mengalah.Dia kemudian membawa masalah itu ke pengetahuan Pejabat Agama Islam Daerah.Akhirnya Halimah diceraikan dengan talak 1 bersaksikan hakim dan hak penjagaan anak diserahkan kepada Sidek.Di Mahkamah Syariah,Halimah hanya diam membisu tidak berkata-apa-apa.Hatinya bagai menanti detik kegembiraan yang sekian lama dinantikan.Selepas sah dirinya diceraikan,dia bagaikan terlepas dari belenggu.Shidah tidak lagi menetap bersamanya.Dia dijaga oleh neneknya,ibu mertuanya yang jugak ibu bekas suaminya,Sidek.Tetapi Meon mengambil keputusan untuk menetap bersama dengan Halimah atas alasan sudah lebih had umur penjagaan dan sudah bekerja serta mampu menjaga diri sendiri.Lebih-lebih lagi dia memberikan alasan supaya dapat menjaga Emaknya Halimah itu yang kini menjanda dan sendirian.
“Meon,Abah nak cakap sikit…!!!”kata Sidek sambil menarik Meon ke satu sudut yang tiada orang di luar Mahkamah Syariah.
“Abah nak kau jaga Mak kau tu baik-baik…!!!Shidah biar Abah yang jaga sebab Abah dapat hak untuk jaga dia…!!!Kau perhatikan sikit Mak kau tu…!!!Kalau kau nampak ada lelaki lain dengan dia,terpulang la pada kau nak pelupuh belasah sampai cacat ataupun mampus…!!!Aku dah tak ada hati lagi dengan Mak kau tu…!!!Tapi kalau dia cakap nak kahwin lagi,kau suruh dia kahwin cepat-cepat…!!!Faham tak…???”terang Sidek kepada Meon.
Meon mengangguk tanda faham akan setiap permintaan ayahnya.Di hatinya berdebar-debar membayangkan bagaimanakah agaknya nanti bila hanya tinggal dia dan Emaknya Halimah itu sahaja yang hidup bersama.Malah ada jugak rasa bersalah di hatinya kerana akibat keterlanjurannya bersama dengan Emaknya Halimah itulah ibubapa dia bercerai-berai.Nasib baik ayahnya tak tahu air mani siapakah yang dipersoalkan lantaran Emaknya Halimah itu yang mengambil sikap tutup mulut dan berdiam diri demi melindungi hakikat sebenar hubungan seks sumbang mahram sulit mereka dua beranak.
Sepanjang perjalanan pulang dari Mahkamah Syariah,Halimah yang membonceng di belakang Meon memeluk rapat anak bujangnya.Sesekali jika ada peluang,batang kote anaknya diusap-usap.Meon membiarkan sahaja perbuatan gatal Emaknya Halimah itu.Di bibirnya terukir senyuman kemenangan untuk memiliki Emaknya Halimah itu.Baginya,tiada perempuan lain yang mampu memberikan kenikmatan seks sehebat Emaknya Halimah itu.Malahan,baginya seluruh tubuh Emaknya Halimah itu sudah cukup lengkap dan sudah cukup seksi untuk dirinya.Meon sudah mula terfikir,apakah perkara pertama yang ingin dilakukan setibanya di rumah nanti.
Halimah rapat memeluk Meon.Kedua-dua teteknya sengaja ditekan ke tubuh anaknya.Tangannya menyeluk kelengkang Meon sebaik sahaja mereka memasuki halaman rumah mereka.Rasa cintanya kepada Meon semakin meluap-luap.Perasaan Halimah ibarat seorang pengantin yang baru pulang dari bernikah.Tidak sabar-sabar lagi rasanya ingin mempersembahkan tubuhnya kepada maharaja yang masih muda dan gagah.Malah baru lepas memenangi tubuhnya di medan perang.
Halimah kemudiannya terus membawa Meon masuk ke dalam bilik.Meon kemudiannya terus memaut pinggang Emaknya Halimah itu dan meramas-ramas bontot tonggek Emaknya Halimah yang lembut dan berlemak itu.Bibir mereka berdua kemudiannya terus mula memagut sesama sendiri setibanya di tepi katil di dalam bilik Halimah.Benteng yang selama ini menjadi pemisah untuk selalu bersama akhirnya runtuh sudah.Tiada lagi halangan,tiada lagi gangguan.Setiap masa dan setiap hari adalah detik bersama yang terlalu sukar untuk diucapkan.Bagaikan pengantin baru mereka berkelakuan sewaktu berdua-duaan di dalam rumah.Sampaikan sanggup Meon mengambil cuti seminggu demi menikmati peluang menyetubuhi tubuh dan lubang cipap seorang wanita yang hamper pencen,yang sentiasa ketagihkan batang kotenya dan benar-benar memuaskannya.
Cukuplah masa seminggu,tubuh Meon yang sasa menjadi semakin susut,Halimah pulak sampai demam-demam.Semuanya gara-gara kemaruk menikmati setiap inci tubuh di antara satu samal lain.Maklumlah bagaikan pengantin baru.Terciptalah sebuah kasih sayang yang penuh bernafsu seks dan tidak kenal jemu,sepasang kekasih yang terlalu sebati laksana suami isteri,hidup di alam nan nyata bertopengkan watak sepasang ibu dan anak…

(cerita sax,kisah main dengan doktor, ngentot ibu rt, dokter seks, main dengan mak kandung)

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

novel berahi cerita dex cipap ibu

uncle samy

samy's camera sale adl outlet

 uncle samy

Aku berjiran dengan keluarga hindu yang sudah bersara. Uncle samy yang sudah berumur pertengahan 60 an tinggal bersama isteri nya, manakala anak-anak nya sudah besar dan tinggal berasingan. Uncle samy begitu baik dengan keluarga ku. Aku seorang isteri yang bekerja dan mempunyai dua orang cahaya mata. Suami ku juga bekerja dan sering out station. Kadang kala uncle samy lah tempat ku meminta pertolongan disaat suami ku tiada di rumah. Aku mempunyai wajah dan potongan badan yang agak menarik, mungkin sebab itulah juga aku sering menjadi mangsa gangguan seksual di tempat aku bekerja. Dah banyak tangan-tangan nakal dipejabat ku yang berjaya meramas tetek dan punggung ku. Tapi bila mengenangkan mereka semua rakan sekerja aku, jadi aku tidak panjangkan perkara tersebut. Ada juga yang lebih berani dengan mengajak aku melakukan hubungan seks dengan mereka, tetapi aku masih waras dan tidak akan membenarkan sesiapa sahaja kecuali suami ku yang boleh membenamkan nya kedalam faraj ku. Namun begitu aku ada satu kelemahan iaitu mudah terangsang bila dirangsang dan mudah menyerah kalau terangsang. Nasib baik hanya suamiku sahaja yang mengetahui kelemahan ku tersebut, kalau tidak sudah tentu ramai buaya-buaya darat kat pejabat yang ingin mengambil kesempatan terhadap diri ku.

suatu hari ketika suami ku yang sudah lebih seminggu bekerja out station, paip air dibilik mandi kami telah mengalami kebocoran. Aku terpaksa mengambil cuti kecemasan untuk membetulkan kerosakan tersebut. aku telah menghantar anak-anak ku ke pusat jagaan untuk memudahkan kerja-kerja membaik pulih paip tersebut. Malang nya pagi tu tiada seorang plumber pun yang berjaya dihubungi, oleh itu aku meminta tolong uncle samy yang kebetulan berada dirumah nya untuk membaik pulih paip tersebut. Uncle samy yang hanya berseluar pendek tidak berkeberatan untuk menolong ku yang terdesak ketika itu. Oleh kerana kebocoran paip tersebut agak teruk aku turut sama membantu uncle samy membaik pulih nya. Akibat nya baju dan kain batik yang ku pakai basah kuyup semua nya. Ketika itu barulah aku perasan aku terlupa pakai coli dan baju ku yang bewarna putih dan nipis itu mendedahkan bentuk buah dada ku yang montok itu. Sudah terlambat untuk aku menyalin baju ku yang basah kuyup itu, mungkin uncle samy telah melihat permandangan tersebut. Mungkin sebab itulah juga agak nya ketika aku membantu nya memegang batang paip tadi, uncle samy mengabil kesempatan dengan menggesel-gesel siku nya pada buah dada ku. aku tak ambil kisah sangat tentang itu, janji paip yang bocor dapat dibaiki. Ketika aku mengadap berhadapan dengan uncle samy baru aku perasan seluar pendek uncle samy agak tertonjol kedepan. Apakah uncle samy bernafsu dengan tubuh ku sehingga menyebabkan zakar nya menegang, ini cukup membahayakan diriku.

Ida tolong pegang batang paip ni,uncle nak ketatkan bahagian atas tu, pinta uncle samy menamatkan lamunan ku. Tanpa banyak soal aku terus memegang batang paip tersebut dalam keadaan membelakangi uncle samy yang sedan berusaha mengetatkan dan memasang semula paip shower. Uncle samy merapatkan badan nya pada tubuh ku, sehingga aku dapat rasakan zakar nya yang menegang itu menekan-nekan alur punggung aku. Sambil membetul kan paip tersebut, uncle samy menujah-nujah batang zakar nya pada alur punggung menyebabkan aku kegelian dan terangsang nafsu ku. Dalam hati mula mengesyaki uncle samy mahu menikmati tubuh ku serta mahu melakukan hubungan seks dengan ku. Gementar juga hati ini memikirkan sekira nya perkara tersebut benar-benar berlaku. Bagaimana lah nanti uncle samy akan mengerjakan tubuh ku ini. Aha sudah siap pun, mari kita test, kata uncle samy lalu membuka paip shower tersebut. Air shower tersebut memancut deras seperti biasa, aku mengelak dari kebasahan menyebabkan aku terlanggar tubuh uncle samy yang masih sasa itu dan hampir terjatuh. Uncle samy memeluk ku kemas untuk mengelakkan aku terjatuh sehingga aku dapat rasakan batang zakar nya tegang itu tepat menikam faraj ku yang masih ditutupi dengan kain yang ku pakai. Aku cuba melepas kan diri dari pelukan uncle samy, tetapi pelukan kemas nya menghalang aku berbuat demikian. Ida, uncle telah tolong ida, kini giliran ida pula tolong sama uncle, kata uncle samy yang masih memeluk tubuh ku, seolah-olah sepasang kekasih yang bertahun lamanya tak bertemu. Aku hanya mendiamkan diri sambil menutup buah dada ku agar tidak bersentuh terus dengan tubuh uncle samy, namun begitu aku tidak dapat menghalang batang zakar nya yang mengeras itu daripada menekan rapat faraj ku. Sudah 15 tahun uncle punya batang tidak menegang, bermacam ubat uncle sudah cuba, tapi ini hari dia boleh tegang bila tengok tubuh ida, uncle merayu sama ida bagilah peluang sama uncle untuk rasa ida punya barang, sudah lama uncle teringin nak rasa puki melayu, sebelum ini memang unce punya batang tak mahu tegang, apa boleh buat, tapi ini hari dia boleh tegang depan ida, entah bila pula nanti uncle dapat peluang macam ini, uncle sanggup bayar berapa ida mahu, tapi bila uncle nak pakai ida punya puki bagi lah, rayu uncle samy panjang lebar.

Dalam keadaan serba salah itu dan masih lagi dalam pelukan uncle samu tanpa aku sedari beliau membawa aku perlahan-lahan ke katil ku lalu menduduk kan aku ditepi kati tersebut. Aku membiarkan sahaja uncle samy meramas-ramas lembut buah dada ku yang mula mengeras. Uncle, saya tidak buat perkara macam ni, saya ni isteri orang dan saya tidak mahu menduakan suami saya, rayu ku. Ala ida ini rahsia kita berdua sahaja, uncle pun tak mahu merosakkan rumah tangga ida, tapi uncle merayu sama ida berilah peluang sekali sahaja pada uncle untuk rasa ida punya puki, tolong la ida sekali ini sahaja, lepas ni uncle tak minta lagi, 15 tahun uncle berusaha untuk memulihkan dan menegangkan batang uncle, kali ini dia boleh tegang, memang uncle akan menyesal kalau tidak dapat menggunakan peluang ini, lagi-lagi dengan tubuh ida yang memang uncle idamkan selama ini, rayu uncle samy panjang lebar. Dalam keadaan diri ku yang masih buntu memikirkan perkara tersebut, uncle samy telah berjaya menanggalkan baju aku yang sudah basah lencun itu mendedahkan buah dada ku yang montok serta bahagian atas tubuh ku yang putih kuning itu. Aku memegang tangan uncle samy yang berusaha melonggarkan ikatan kain batik yang aku pakai. Tanpa berlengah lagi uncle samy menyambar puting susu ku yang sudah mengeras sehinggakan tubuh ku terbaring di katil. Uncle samy menyonyot puting susuku sambil menjilat dan meramas keseluruhan buah dada ku. Aku mula kegelian kerana perlakuan tersebut tidak pernah dilakukan oleh suami ku. Kebiasaan suamiku hanya meramas-ramas tetek dan menggosok-gosok faraj ku sehingga berair, selepas itu dia terus menindih dan menyetubuhi diri ku sehinggalah dia memancut air mani nya kedalam faraj ku. Aku tak kisah sangat tentang hubungan seks kerana sudah menjadi tanggung jawab ku untuk melayan suami ku yang penting asalkan dia puas.

Kini pertahanan diriku semakin goyah bila diasak oleh uncle samy. Aku terus dibuai nafsu yang dimainkan oleh uncle samy pada bahagian atas tubuh ku. Uncle mesti janji, sekali ini sahaja tau, akhir aku mengalah dengan uncle samy. Uncle samy tersenyum melihat diriku yang sudah menyerah, uncle janji tapi kali ini uncle mahu rasa ida punya puki boleh, pinta uncle samy lagi. Aku mengangguk lemah, sayu dan sedih kerana terpaksa menyerahkan kehormatan kepada lelaki yang bukan suami ku. Aku melepaskan tangan uncle samy yang berusaha untuk melucutkan kain dan seluar dalam aku. Kini aku berkeadaan telanjang bulat di hadapan lelaki yang bukan suami ku. Aku hanya memejam mata kerana malu berkeadaan begitu dan pasrah dengan apa saja yang akan dilakukan oleh uncle samy terhadap tubuh ku.

Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan zakar uncle samy kedalam faraj ku. walaupun faraj ku sudah pun lencun tapi kehangatan batang zakar uncle samy tetap dirasai. Geselan kepala zakar nya yang tidak bersunat itu pada dinding faraj ku tetap memberi kenikmatan membuatkan aku kegelian, tanpa aku sedar aku sendiri mengerang-ngerang ketika uncle samy menghenjut zakar nya kedalam faraj ku.

Hampir 20 minit uncle samy menikmati tubuh ku, peluh jantan nya mula keluar, begitu juag dengan aku yang mula kepenatan mengangkang untuk nya dan menahan asakan zakar nya pada faraj ku. Kini aku dapat rasakan uncle samy mula menekan batang zakarnya sedalam-dalam nya kedalam rongga faraj sehingga kepala zakar nya menyentuh pintu rahim ku yang menyebabkan aku kesenakan menahan tekanan zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut menandakan dia akan mengeluarkan air mani nya, belum pun sempat aku menghalang uncle samy daripada memancutkan air mani nya kedalam rahim ku, berdas-das pancutan dan semburan hangat air mani nya membasahi rahim ku sehinggakan menimbulkan rasa sensasi yang hebat pada tubuh ku faraj ku kembali mencengkam batang zakar uncle samy dan tubuh ku mengejang lagi lalu terasa air mani ku keluar lagi untuk klimak ku yang ketiga. Aku terkulai lemah, begitu juag uncle samy yang masih terkulai kepenatan di atas tubuh ku. Setelah pulih aku menolak tubuh uncle samy dari tubuh ku lalu mengeluarkan batang zakar nya yang masih terendam dalam faraj ku. Aku bangkit ke bilik air lalu membersihkan sisa air mani uncle samy yang bertakung dalam rongga faraj ku. Uncle samy mengucapkan berbanyak- banyak terima kasih kepada ku di atas kesudian ku memberi layan seks kepada nya tadi. Menggunung pujian nya pada diriku di atas kenikmatan yang diperolehi nya dari tubuhku. Uncle samy ingin mengulanginya lagi sekira nya aku memberi peluang kepada nya lagi. Disebalik penyesalan di atas keterlanjuran ku tadi, ada rasa kepuasan yang tak terhingga dalam tubuh ku hasil daripada penangan batang zakar pakcik hindu jiran aku tu. Setelah dihitung-hitung jadual haid ku , aku bernasib baik kerana aku tidak subur ketika ini, diharapkan benih hindu yang ditanam oleh uncle samy ke dalam rahim ku tidak akan menghamilkan ku.

Menyedari kesilapan ku yang telah  mencurangi suami ku dengan membenarkan dan menyerah tubuh ku untuk dinikmati oleh uncle samy tempoh hari, akutelah memberi layanan istimewa kepada suami ku yang baru pulang daripada outstation. Malam itu sahaja kami melakukan 3 kali persetubuhan dimana aku memainkan peranan aktif untuk memuaskan nafsu seks suami ku. Namun begitu aku menyedari hakikat nya walau sebanyak mana pun air mani suami ku di lepaskan kedalam rahim ku, ianya tak mampu untuk menghamilkan diriku kerana kandungan sperma suami ku yang sedikit dan tidak subur yang telah disahkan oleh doktor kesuburan. Sebab itu lah aku sukar untuk mengandung secara normal, aku mengandungkan anak sulung kami yang telah pun berusia 5 tahun itu secara suntikan terus benih suami ku pada benih ku.
Nasib baiklah kecurangan ku tempoh hari tidak dapat dihidu oleh suami ku. Manakala perhubungan keluarga ku dengan keluarga uncle samy macam biasa seolah-olah tiada  apa yang berlaku antara kami.  Dua bulan selepas kejadian tersebut, aku terkejut disapa dari belakang oleh uncle samy ketika aku sedang mengelamun melayani perasaan sendiri di beranda rumah ku. Hai ida termenung je, tak sihat ke, tanya uncle samy. Oh uncle samy, terkejut saya, sihat saje terkenang kisah lalu, jawab ku bersahaja. Mana suami dan anak tanya nya lagi. Mereka kat padang permainan sana jawab ku lagi. Dari tadi uncle tengok ida termenung saja, ingatkan tak sihat, manakan tahu mengandung lagi ke, ujar uncle samy lagi.
Ala uncle, kalau saya sakit ke, tak sihat ke, mengandung ke bukan ada orang  nak ambil tahu ke, jawab ku dalam nada merajuk. Eh kalau ida mengandung uncle pun kena jaga ida jugak sebab uncle pun ada syer dalam perut ida tu, ujar uncle samy sambil tergelak gatal. Aku turut sama tergelak kecil, tak adalah uncle, benih yang uncle tanam hari tu tak menjadi, saya tak subur hari tu, jawab ku selamba. Ooo nasib baik lah ye, risau juga uncle fikirkan perkara tu, maklum lah benda sedap uncle rasa rugi kalau uncle pancut luar, ujar uncle samy lagi. Sudahlah uncle perkara tu dah lama terjadi nak buat macam mana, aku memotong cakap uncle samy bila melihat suami dan anak ku sudah pulang.
Hai uncle lama tak nampak, suami ku menyapa dari jauh. Hai rizal, uncle memang selalu ada, kamu tu yang jarang nampak, asyik sibuk dengan kerja saja, balas uncle samy sambil bersalaman dengan suami ku.  Terima kasihlah uncle keranasudi menjaga dan menolong keluarga saya, sepanjang ketiadaan saya, ujar suami ku lagi. Aku hanya tersenyum mendengar mendengar pujian tersebut, suami ku tak tahu yang uncle samy telah berjaya menikmati dan menyetubuhi isteri nya ini. Kita hidup berjiran biasalah, kenalah ambil tahu jugak, jawab uncle samy tersenyum. Baginilah uncle sebenar nya minggu depan sekali lagi saya kena outstation kat sabah seminggu, macam biasalah nak minta tolong uncle tengok-tengok kan famili saya ni, ujar suami ku lagi. Rizal jangan susah hati, famili rizal uncle anggap macam famili uncle jugak jawab uncle samy. walaupun sedikit terkejut aku dah biasa dengan perkara macam tu, selalu ditinggalkan suami.
Sehari sebelum suami ku berangkat ke sabah, dia telah menyetubuhi diriku sepuas-puas nya, sampaikan dalam satu malam tu, kami melakukan 3 kali hubungan seks. Aku tak kisah memang tugas ku sebagai seorang isteri untuk memuaskan nafsu seks suami ku. Bila dia puas dengan layanan ku tak adalah dia nak  menggatal cari lain ketika outstation nanti.
Sepanjang ketiadaan suami ku, boleh dikatakan setiap hari uncle samy menjenguk kami sekeluarga dan bertanya khabar dan keperluan kami. Aku terharu juga dengan sikap ambil tahu uncle samy tersebut. Rasa nya tak rugi tak rugi aku menyerahkan tubuh ku untuk dinikmati oleh uncle samy dulu. Sebelum kejadian tempoh hari uncle samy tak lah serapat  sekarang ini.
Suatu petang sebaik sahaja pulang dari kerja, uncel samy memberi tahu dia dan isteri nya akan bermalam dirumah anaknya di kepong, kerana menantu nya akan melahirkan anak bila-bila masa sahaja. Namun begitu sekiranya aku memerlukan bantuan dan pertolongan nya aku boleh menelefon atau sms kepada nya, dia akan pulang membantu. Kebetulan pula malam tu hujan dan ribut di ikuti kilat sambung menyambung berlaku dengan hebatnya. Aku dan anak ku berada dalam ketakutan dengan keadaan sedemikian. Aku cuba menelfon dan sms suami ku namun tiada balasan, tahu-tahu jelah kerja di kawasan pendalaman sabah, mungkin tiada liputan signal disitu. Selepas itu aku cuba menelefon dan sms uncle samy menyatakan kami dalam ketakutan kerana hujan dan ribut yang kuat sedang melanda. Uncle samy membalas sms aku menyatakan dia  kan pulang kerumah nya, lagi pun ada barang yang perlu disimpan. Setelah hampir 1 jam menunggu, anak ku telah pun terlena dalam ketakutan tetapi aku tidak dapat melelapkan mata kerana risau dengan keadaan hujan dan ribut tersebut. Aku tak mampu menangani sebarang kemungkinan secara berseorangan, oleh itu aku bertekad meminta tolong uncle samy menemani kami malam ini. Aku tak kisah sekiranya uncle samy mahu menikmati tubuhku lagi malam ini, asalkan kami anak beranak berasa selamat.
Ketika unce samy menelefon aku mengatakan dia sudah berada dirumah nya, keadaan hujan dan ribut masih belum reda. Uncle seorang saja ke, tanya ku ketika menjawab panggilan uncle samy. Ye la, untie masih disana, jawab uncle samy. Kalau macam tu, uncle tidur disini saja lah, temankan kami, ujar ku lagi.  Kalau ida tak kisah, uncle no problem, jawab uncle samy tertawa. Datanglah, saya tunggu ni, balas ku lagi. Malam itu aku sengaja memakai kaftan longgar tanpa coli dan seluar dalam kerana aku tahu buah dada dan faraj ku mungkin akan menjadi sasaran uncle samy malam ini. 10 minit kemudian uncle samy mengetuk pintu rumah ku, aku menyambut nya dengan penuh senyuman kehadiran uncle samy yang hanya memakai kain pelikat dan baju singlet. Sorrylah uncle, menyusahkan uncle saja, ucapan pertama ku ketika menyambut kedatangan nya. Tak pe ida punya pasal, puncak gunung ke lembah ke uncle sanggup datang, jawab uncle samy. Menantu dah bersalin ke, tanya ku lagi. Belum lagi tapi dah masuk labor room dah, sana ramai yang jaga dia, sambung uncle samy lagi.
Wah cantiklah ida malam ni, seksi pulak tu, puji uncle samy sambil merenung tubuhku. Ala tak ada yang seksi nya uncle, semua nya uncle  dah tengok dan dapat rasa dah pun, jawab ku sedikit manja. Uncle samy tergelak kecil mendengar nya. Anak dah tidur ke tanya nya lagi. Dah, takut-takut pun tertidur jugak, ujar ku. Uncle mahu minum ke, nanti saya buatkan, ujar ku meneruskan bicara. tak payah susah-susahlah ida, lagi pun uncle sudah banyak minum disana, mahu keluarkan lagi air adalah, lagipun malam-malam begini uncle minum susu sahaja, ujar uncle samy lagi. Ala susu untuk orang dewasa tak ada lah uncle, susu anak saya je ada, nak bagi susu saya pun tak ada anak kecil lagi, jawab ku dalam nada bergurau dan dikuti ketawa oleh uncle samy. Kalau ida punya tak payah ada susu, uncle sanggup hisap, kalau nak anak kecil kenalah bagi mulut satu lagi tu minum susu uncle, balas uncle samy juga dalam nada bergurau. Sorry la ida uncle bergurau, tak pe lah ida uncle tak kisah tak payah lah susah-suah, lagi pun esok ida kerja, pergi lah tidur ujar uncle samy lagi. Tapi malam ni uncle tidur kat luar je lah ye, bukan tak nak bagi tidur kat dalam, anak saya ada kat dalam, takut nanti dia terjaga kan susah pulak nanti, ujar ku lagi. Tak payah susah-susah lah ida atas sofa ni pun uncle boleh tidur, ujar nya lagi. Ala atas tilam ni selesa sikit, tadi uncle juga cakap nak keluarkan air uncle kan, tak pelah nanti saya temankan lah sampai air uncle habis keluar, uncle ni macam tak biasa dengan saya pulak, rungut ku. Uncle samy tergelak memahami kiasan aku, sebenar nya uncle memang nak terkencing dari tadi lagi tahan ni, jawab nya. Aku turut sama tergelak, pergi je kencing kat toilet tu, tapi jangan lupa basuh bersih-bersih zakar uncle tu, nanti ida tolong keluarkan air mani uncle pulak, ujar ku selamba. Ooo yang tu uncle pastikan sentiasa bersih semata-mata untuk ida, tapi betul ke ida nak bagi sama uncle lagi ni, tanya uncle samy ingin kan kepastian. Aku mengangguk tersenyum, susah payah uncle datang menemani kami ni, biarlah malam ni saya tolong uncle pula melepaskan nafsu uncle dengan tubuh saya, ujar ku lagi. Tapi uncle tak ada protection ni, kondom tak ada ni, ujar uncle samy lagi. Uncle juga cakap dulu kan, tak nikmat kalau pakai kondom, jadi malam ni tak payah pakai kondom, uncle nikmatilah puas-puas tubuh saya malam ini, kalau uncle nak saya hamil dengan benih uncle, pancut kat dalam saya tengah subur ni, kalau uncle tak mahu saya hamil, pancut kat luar saja, ujar ku lagi sambil melirik senyuman menggoda kearah uncle samy.
Baiklah ida sayang, ni la yang buat uncle sayang sangat kat ida ni, memang uncle teringin sangat nak kan ida mengandung denagn benih uncle ni, ujar uncle samy tersengih. Setelah menyiapkan tempat tidur untuk uncle samy aku berbaring di tilam tersebut menanti dan bersedia untuk disetubuhi oleh uncle samy. Aku merelakan malam ini faraj ku disula oleh batang zakar berkulup  dan rahim ku dihangatkan dengan benih-benih pakcik hindu ni. Aku hanya tersenyum melihat uncle samy yang  siap berbogel bila keluar dari tandas dengan batang zakar nya yang hitam legam itu keras menegang dan bersedia untuk memuaskan faraj ku yang siap sedia basah ini. Kalau dinilai dari segi fizikal uncle samy ni, memang hilang selera seks ku, tetapi mengenangkan aku pernah mengecapi kenikmatan bersetubuh yang telah diberikan oleh uncle samy, aku merelakan sekali lagi tubuhki dinikmati oleh uncle samy demi untuk mengecapi kepuasan bersama.
Aku membiarkan uncle samy menelanjangi tubuh ku tanpa seurat benang dan merangsang nafsu ku yang sudah terangsang ini dengan meromeng tengkuk ku, meramas-ramas tetek ku serta mengosok-gosok lembut faraj dan kelentik ku. Aku membalas pelukan uncle samy dan meluaskan lagi kangkang ku disaat uncle samy mula menggesel-gesel kepala zakar nya pada alur faraj ku. Aku mengerang menahan kegelian dan kesenakan disaat uncle samy mula menekan kepala zakar nya yang mula memasuki rongga faraj ku. Disebabkan keadaan faraj ku yang cukup terangsang dan berair memudahkan batang  zakar uncle samy menerobos memasuki rongga faraj ku sehingga kedasar nya. Kini keseluruhan batang zakar nya tenggelam dalam lubang faraj ku sehingga aku rasakan bulu kemaluan uncle samy rapat bertemu dengan bulu kemaluan ku. Ukuran zakar uncel samy yang besar dan panjang serta membengkok itu menyebabkan aku terpaksa menahan kesenakan dalam kenikmatan yang terasa hingga kedalam rahim ku. Namun begitu kegelian dan kehangatan serta kenikmatan yang disalurkan oleh zakar uncle samy mengatasi segala nya. Ternganga mulut ku sambil mengerang-ngerang kenikmatan disaat uncle samy mula menghenjut faraj ku, gerakan keluar masuk zakar nya dengan rentak perlahan dan laju itu menyebabkan aku telah klimaks beberapa kali dan setiap kali aku klimaks uncle samy memberi peluang kepada aku untuk menikmati sepenuh nya. Namun begitu aku melihat uncle samy masih steady menikmati tubuh ku walau pun peluh jantan mula keluar membasahi tubuh kami. Zakar nya masih kuat meragut kenikmatan yang disediakan oleh faraj ku tanpa ada tanda-tanda  untuk memancutkan air mani nya. Aku yang sudah kepenatan mengangkang itu perlu melakukan sesuatu untuk mempercepatkan klimak uncle samy agar persetubuhan ini dapat disudahkan.
Disaat uncle samy menhenjut zakar nya memasuki faraj ku, aku memeluk tubuh nya dan melingkarkan kaki ku pada pinggang nya dan faraj ku mengemut zakar nya sekuat mungkin sambil menggoyang-goyang punggung ku. gerakan tersebut menyebabkan zakar uncle samy tertanam rapat di dasar faraj ku sehingga kepala zakar nya menyentuh rapat pintu rahim ku. Aku menahan kesenakan akibat tusukan tersebut, namun begitu aku terus berusaha agar uncle samy memanncutkan air mani nya.  Setealh beberapa ketika melaku gerakan tersebut uncle samy mula mengerang dan aku rasakan kepala zakar nya mula mengembang lalu melepaskan berdas-das pancutan air mani nya kedalam rahim ku. Setelah diarsakan tiada lagi air mani yang keluar dari zakar uncle samy aku melepas lingkaran kaki ku pada pinggang nya dan terdampar kepenatan. Ketika uncle samy memancut nya air mani nya aku juga klimak ketika itu, sekira nya diteruskan persetubuhan ini sesungguh nya aku tak mampu lagi nak klimak setelah aku rasakan lebih lima kali aku klimaks dikerjakan oleh zakar uncle samy. Aku membiarkan uncle samy terdampar atas tubuh ku dan zakar nya yang masih rapat terendam dalam faraj ku. Kehangatan air mani uncle samy  yang memenuhi rahim dan rongga faraj ku masih terasa.
Setelah tenaga kembali pulih aku menyuruh uncle samy mencabut zakar nya dari faraj ku kerana uku ingin kebilik air. Aku hanya membersih bahagian luaran faraj ku sahaja dan membiarkan air mani uncle samy bertakung dalam rongga faraj dan rahim ku kerana aku bersedia untuk hamil dengan benih tersebut. Aku meminta tidur didalm bilik menemani anak ku, uncle samy yang masih kepenatan hanya mengangguk tersenyum kepuasan. teruk juga faraj ku dikerjakan oleh uncle samy tadi, lebih satu jam aku disetubuhi oleh nya, terasa sengal dan longar segala sendi ku kerana penat mengangkang dan pedih terasa faraj ku menahan asakan zakar uncle samy yang agak besar dan panjang itu.
Duan bulan kemudian aku mula terasa loya dan pening, aku ke klinik untuk membuat ujian kehamilan dan keputusan memang aku disahkan hamil yang besar kemungkinan hasil daripada hubungan seks ku dengan uncle samy. Sepanjang tempoh kehamilan tersebut memang uncle samy menjaga keperluan dengan baik sekali. Disebabkan kesibukan tugasan kerja suami ku dia tidak menaruh syak wasangka terhadap kandungan tersebut. Lantaran kebaikan dan sikap ambil tahu uncel samy terhadap diriku meyebabkan aku tidak kisah sekira nya uncle samy mengambil kesempatan untuk memuaskan nafsu nya dengan tubuhku.

(curry restaurant,samy’s camera store, egyptian bread, hot egyptian, samy s, samy’s camera shop)

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

samy's camera sale adl outlet

batang kuda

harga galvalum per meter isteri tumblr

batang kuda

Kalau diikutkan hatinya pada ketika itu, mahu sahaja rasanya Johari menampar mulut isteri tuan punya ladang itu. Ada-ada sahaja yang tidak kena dimatanya. Apa sahaja kerja yang Johari lakukan di ladang pisang dan ternakan haiwan itu sepertinya tidak ada yang betul. Walaupun Johari telah melakukan yang terbaik, Puan Hasnah, si isteri tuan punya ladang itu tetap tidak puas hati. Kelmarin Johari telah dimaki hamun wanita itu kerana tidak mengangkat guni-guni baja ke dalam stor padahal Johari sendiri tidak tahu apa-apa tentang penghantaran baja-baja itu. Dia sedang membaiki parit air di tepi ladang ketika Taukeh Ah Beng datang menghantar bekalan baja itu. Apabila dia kembali ke pondok rehat di tengah-tengah ladang itu, Puan Hasnah sudah ada di situ, sedia dengan maki hamunnya.
Walaupun dimaki hamun, Johari tetap bersabar. Dia tidak mahu melakukan apa sahaja yang boleh membuatkan dia dihalau dari ladang itu. Dia memerlukan kerja itu. Jika dia dihalau, kemana lagi dia hendak pergi. Apa lagi kerja yang boleh dilakukannya? Johari bukannya ada pelajaran tinggi, hanya setakat tingkatan lima. Itupun tidak habis. Johari terpaksa berhenti sekolah setelah ibunya meninggal dunia. Ayahnya sudah lama tiada. Kini dia sebatang kara, tidak punya sesiapa lagi. Johari terpaksa meninggalkan rumah pusakanya dan keluar mencari pekerjaan untuk menyara hidup.
Nasibnya baik bila dia diterima bekerja sebagai buruh di ladang pisang itu. Tuan punya ladang itu cukup baik padanya kerana membenarkan dia tinggal di pondok rehat di tepi ladang yang besar itu. Johari tidak merungut kerana dia sudah biasa dengan kesusahan hidup. Malah dia besyukur kerana mempunyai tempat berteduh walaupun pondok itu tidaklah seselesa keadaan di rumah yang sebenar. Pondok kecil di tengah ladang itu dibaikinya dan dijaganya dengan elok. Halamannya tidak besar, cukup untuk dia menanam sebatas dua sayur untuk dimakan.
Johari berusia 20 tahun, mewarisi sifat dan sikap arwah ibunya. Dia seorang yang peramah, periang dan ringan tulang. Kerana itulah dia disukai oleh majikan lelakinya dan pekerja-pekerja lain. Tubuhnya agak berotot dan sasa disebabkan oleh kerja-kerja berat yang dilakukannya setiap hari. Walaupun berkulit agak gelap, Johari mempunyai daya tarikannya sendiri. Dengan wajah yang elok dan fizikal yang agak sasa, dia memang mampu menarik perhatian wanita. Hanya Johari sendiri yang tidak terfikir akan perkara itu.
Kini, sudah lebih dua tahun Johari bekerja di ladang itu. Dia belum berniat untuk mencari kerja lain. Johari hanya akan pergi setelah mempunyai tabungan dan pengalaman kerja yang cukup. Dia akan kembali ke kampung halamannya untuk mengusahakan tanah pusaka milik keluarganya.
Ketika dia mula-mula bekerja di ladang itu, semuanya kelihatan elok. Puan Hasnah itu pun tidak pernah memaki hamunnya. Puan Hasnah sebenarnya adalah isteri ketiga tuan punya ladang itu. Dia berumur 34 tahun sementara suaminya, Tuan Hasnol berumur 62 tahun. Jauh sekali bezanya umur mereka. Mereka telah berkahwin selama 6 tahun tetapi tidak mempunyai anak. Mungkin kerana itulah Puan Hasnah sering berada di ladang. Dia tidak punya tanggungjawab sebagai seorang ibu di rumah.
Tuan Hasnol kerap jatuh sakit sejak setahun yang lalu memandangkan usianya sudah lanjut dan Puan Hasnah lah yang mengambil alih urusan ladang itu. Tuan Hasnol pernah berpesan kepada Johari untuk bekerja dengan baik dan menjaga ladang itu seperti ladang sendiri. Oleh sebab itulah Johari tidak pernah membantah atau menjawab setiap kali dimarahi oleh Puan Hasnah.
Keadaan yang tenang dan elok di ladang itu dulu sudah tidak dirasai lagi. Setiap hari, ada sahaja yang menjadi mangsa makian Puan Hasnah termasuk Johari. Hampir setiap hari dia akan kena sehingga ianya seolah-olah rutin harian bagi Puan Hasnah. Johari hanya berdiam diri bila Puan Hasnah memarahinya. Dia akan meneruskan kerjanya tanpa memperdulikan wanita itu. Disebabkan itulah wanita itu semakin galak memakinya bila sahaja ada peluang.
Johari tidak tahu mengapa wanita itu jadi begitu. Mungkin wanita itu mempunyai masalah peribadi yang berat sehingga membuatkan dia berubah. Pernah juga Johari mendengar cerita dari beberapa orang pekerja ladang itu tentang kisah-kisah pertualangan Puan Hasnah di belakang suaminya. Sebelum berkahwin secara sah, Puan Hasnah adalah wanita simpanan Tuan Hasnol. Ada juga cakap-cakap yang mengatakan Puan Hasnah berkahwin dengan Encik Hasnol kerana dia menginginkan harta Tuan Hasnol. Setelah berkahwin, Puan Hasnah masih ligat dan pernah mempunyai skandal. Johari tidak tahu sejauh manakah kebenaran cerita-cerita tersebut tetapi ada waktunya dia juga percaya akan cerita-cerita itu.
Johari memang mempunyai asas untuk mempercayai cerita-cerita itu kerana dia sendiri pernah ‘didekati’ oleh wanita itu. Pada mulanya Johari tidak begitu perasan akan niat wanita itu tetapi setelah menyedarinya, Johari kerap mengelak daripada bersendirian dengan wanita itu. Apabila Puan Hasnah datang ke pondoknya atas apa-apa alasan tanpa ditemani oleh seseorang, Johari akan cepat-cepat mencari alasan untuk pergi melakukan pekerjaannya. Dia tidak mahu orang lain akan berprasangka buruk terhadapnya jika dia diketahui berdua-duaan dengan Puan Hasnah.
Kadang-kadang, terusik juga nafsu Johari apabila dia terfikir akan wanita itu. Walaupun wanita itu sering sahaja bersikap kurang wajar terhadap para pekerjanya, ada sisi lain yang sering juga menjadi bahan bualan pekerja-pekerja lelaki. Sudah tentulah ia berkaitan dengan rupa fizikal wanita itu. Puan Hasnah mempunyai tubuh yang masih ramping dengan ketinggian sekitar lima kaki. Apa yang sering sahaja menarik perhatian para pekerja lelaki ialah punggungnya yang lebar dan berisi padat. Itu belum lagi termasuk buah dadanya yang membusung dan menonjol keluar. Bila berjalan, buah dada itu akan bergoncang-goncang. Boleh meleleh air liur dibuatnya. Puan Hasnah juga kerap memakai baju yang sendat sehingga menampakkan susuk lekuk tubuhnya.
Di waktu malam yang sunyi, sekali sekala Johari akan teringat pada kemolekan dan kemontokan tubuh Puan Hasnah sambil berbaring di atas katil buatan sendiri di dalam pondoknya. Sebagai anak muda yang normal, nafsunya akan naik juga bila dia membayangkan tubuh wanita itu dalam keadaan telanjang. Entah kenapa dia merasa semakin enak sahaja setiap kali membayangkan tubuh Puan Hasnah. Ada suatu macam perasaan dan dorongan yang kuat timbul dalam dirinya. Bila nafsu sudah tiba di kemuncaknya, Johari tiada pilihan lain kecuali memuaskan nafsunya sendiri dengan tangannya.
Lama-kelamaan apabila Johari semakin kerap mengangankan tubuh Puan Hasnah, dia mula menyimpan suatu hasrat untuk mencicipi tubuh molek itu. Bagaimana caranya, Johari tidak tahu tetapi dia sudah nekad untuk memenuhi hasratnya jika peluang itu muncul. Dia akan menggunakan peluang itu sepenuhnya sehingga dia benar-benar puas. Johari juga ingin menggunakan kesempatan itu untuk memberi pengajaran kepada wanita itu. Dia yakin akan memperolehi peluang itu kerana dia sedar wanita itu pernah cuba untuk mendekatinya suatu ketika dulu.
Seminggu setelah kali terakhir Johari dimaki oleh Puan Hasnah, seluruh ladang itu digempari oleh berita kematian Tuan Hasnol. Patutlah Puan Hasnah tidak kelihatan selama seminggu. Menurut penyelia pekerja, Tuan Hasnol meninggal dunia di hospital dan jenazahnya dibawa ke rumah isteri tuanya. Berita itu cukup menyedihkan bagi pekerja-pekerja ladang itu kerana Tuan Hasnol memang majikan yang baik semasa hayatnya. Apa yang agak membimbangkan ialah masa depan pekerja-pekerja itu setelah ketiadaan majikan mereka. Itu termasuklah Johari. Dia sudah bersedia untuk berpindah kembali ke kampung halamannya jika keadaan memaksa.
Setelah Tuan Hasnol selamat dikebumikan, Puan Hasnah kembali semula ke ladang dan dia segera membuat pengumuman bahawa ladang itu tetap akan beroperasi. Berita itu cukup mengembirakan para pekerja tetapi tidak kurang juga yang merasa kurang senang terutama sekali yang pernah menjadi mangsa makian Puan Hasnah. Bagi Johari, berita itu agak melegakan walaupun dia sedar yang dia mungkin akan terus menjadi mangsa makian Puan Hasnah.
Jangkaan Johari memang benar-benar berlaku. Setelah ketiadaan Tuan Hasnol, seorang demi seorang pekerja ladang itu berhenti kerana tidak tahan dengan kerenah Puan Hasnah. Hanya beberapa orang sahaja yang masih mahu bekerja. Situasi itu membuatkan Puan Hasnah semakin menjadi-jadi kerenahnya. Dia gagal mencari pekerja-pekerja baru yang secukupnya membuatkan beban kerja bertambah. Kerap kali para pekerja terpaksa bekerja lebih masa termasuklah Johari. Bila hari dah hampir gelap, barulah mereka kembali ke rumah masing-masing. Walaupun kerja Johari lebih banyak di ladang pisang, ada waktunya dia akan disuruh untuk membantu pekerja-pekerja di ladang ternakan haiwan. Jika berlenggah, pasti akan dimaki hamun oleh Puan Hasnah.
Di dalam kesibukan bekerja, Johari tetap sabar menunggu peluang yang sudah sekian lama diidamkannya. Akhirnya peluang itu tiba juga. Ketika itu Johari baru sahaja kembali ke pondoknya. Hari sudah lewat petang. Sebelum itu dia terpaksa membantu beberapa orang pekerja mengangkut makanan haiwan ke stor simpanan makanan haiwan. Waktu sudah hampir pukul 6 petang memaksa mereka berhenti dan akan menyelseaikan kerja itu keesokan harinya. Cepat-cepat dia kembali ke pondoknya. Tiba di pondok, dia terus pergi mandi di sebatang anak sungai kecil berhampiran dengan pondoknya. Di situ lah tempat dia mandi setiap hari. Air untuk diminum diambilnya dari tangki tadahan air hujan.
Johari mandi dengan cepat kerana mahu segera memasak. Perutnya sudah lapar. Selepas mandi, Johari pun menghidupkan pelita minyaknya untuk menerangi ruang pondok dan mula memasak ala kadar. Di dalam pondok itu Johari hanya mengenakan kain tuala yang dililit di pinggang. Memang itulah kebiasaannya bila berada di pondoknya. Baru sahaja dia mahu menghidang makanannya, dia terdengar namanya dipanggil beberapa kali dari luar.
“Johari! Mana awak? Johari!!” suara itu cukup kuat untuk mengejutkan Johari. Dia memang kenal sangat dengan suara itu, suara yang sering sahaja memakinya.
Dengan rasa agak terganggu, Johari bergerak untuk membuka pintu pondok. Belum sempat dia berbuat demikian, pintu rumah sudah ditolak dari luar. Di depannya berdiri Puan Hasnah dengan wajah cemberut. Tanpa dijemput, wanita itu terus masuk ke dalam pondok. Johari memberanikan diri untuk bertanya akan maksud kedatangan wanita itu.
“Ada apa, puan?” tanya Johari. Dia sempat melihat wanita itu memerhatikannya yang hanya berkain tuala.
“Kenapa dengan awak ni? Kerja tadi tu belum habis lagi dah balik ke rumah? Malas ya? Cepat…pergi tolong dia orang!!”
“Tapi, puan…tadi penyelia kata nak sambung kerja esok pagi. Lagipun, saya baru nak makan ni…”
“Saya tak peduli. Awak pergi ke stor sekarang juga!! Cepat!!”
Kesabaran Johari sudah hampir meletup. Pada waktu yang sama, dia sudah melihat peluang yang datang sendiri kepadanya tanpa dia bersusah payah untuk mendapatkannya. Tanpa bersuara Johari bergerak ke pintu pondok. Dia menutup dan menguncikannya. Puan Hasnah terkebil-kebil melihat apa yang Johari lakukan. Tiba-tiba dia menyedari ada sesuatu yang tidak kena. Dia mula merasa ketakutan.
Setelah mengunci pintu, Johari bergerak ke meja makan dan mengambil sebilah pisau pemotong sayur. Kemudian dia berpaling ke arah Puan Hasnah dengan wajah yang serius.
“Johari!! Apa awak nak buat, hah??!! Jangan nak buat macam-macam. Nanti saya menjerit!!” suara Puan Hasnah terketar-ketar.
“Jerit lah kalau mahu. Tak ada orang yang akan mendengar puan. Kalau pun ada, saya yakin mereka tidak akan datang ke sini! Puan tahu kenapa?” Johari berhenti seketika sambil memerhati wanita itu. Johari sengaja menayangkan pisau yang berkilat-kilat itu.
“Mereka itu sudah muak dengan puan! Setiap hari puan asyik memaki hamun mereka walaupun mereka kerja sungguh-sungguh! Saya juga sudah muak!! Puan tahu tak?? Saya ini manusia, puan. Saya bukan binatang yang puan boleh maki hamun dan perintah sesuka hati!” Johari terus membentak Puan Hasnah yang sedang ketakutan.
“Tolonglah, Johari….jangan apa-apakan saya..Saya mohon maaf..Saya tidak akan buat begitu lagi…Saya janji. Tolonglah…lepaskan saya…” Puan Hasnah tidak punya lain kecuali merayu kepada Johari untuk tidak mengapa-apakan dia.
“Puan memang tidak punya hati perut….Puan perlu diberi pengajaran!!”
“Jangan….Johari…saya merayu..jangan bunuh saya!!”
Johari berdiri betul-betul di hadapan Puan Hasnah, menyilang tangannya di dada sambil memegang pisau itu. Puan Hasnah terpaksa berundur ke belakang kira-kira sedepa dari Johari kerana ketakutan. Johari tersenyum sinis.
“Siapa kata saya nak bunuh puan? Puan ingat saya ni pembunuh ke?” Johari memandang terus ke arah Puan Hasnah sambil tersenyum sinis. Di dalam kepalanya sudah terbayang-bayang apa yang bakal dia lakukan terhadap wanita itu.
“Saya tidak akan melepaskan puan begitu sahaja. Puan nampak pisau ni?? Saya tidak akan teragak-agak untuk menggunakannya jika keadaan memaksa. Jadi… jangan cuba nak buat sesuatu yang bodoh!! Puan faham tak??” Johari membentak wanita itu lagi. Puan Hasnah mengangguk-angguk.
Tanpa menunggu lama, Johari mengarah Puan Hasnah untuk menghampirinya. Puan Hasnah masih ragu-ragu membuatkan Johari terpaksa membentaknya lagi.
“Sini…!! Saya suruh puan ke sini. Kenapa masih tercegat di situ?!!”
Puan Hasnah bergerak dengan ragu-ragu menghampiri Johari. Wanita yang ketakutan itu berdiri di hadapan Johari sambil menunduk. Jari tangannya memintal-mintal hujung leher baju kurung yang dipakainya.
“Sekarang puan jawab soalan saya. Sebelum ini puan pernah cuba mendekati saya, benar atau tidak?” tanya Johari. Puan Hasnah masih berdiam diri. “Jawab!! Benar atau tidak??”
“Benar.” Jawap Puan Hasnah tanpa memandang Johari.
“Apa niat puan sebenarnya?”
Puan Hasnah tidak menjawab. Dia membisu. Johari semakin hilang kesabaran walaupun dia sebenarnya tidak memerlukan jawapan daripada wanita itu. Johari menunggu seketika tetapi Puan Hasnah masih membisu.
“Baiklah…Saya rasa saya tahu kenapa puan berbuat begitu. Nampak gayanya saya terpaksa melakukan sesuatu.” Johari bergerak sedikit menghampiri Puan Hasnah, pura-pura mahu berbuat sesuatu. Puan Hasnah juga tiba-tiba berundur. Wajahnya tegang sekali. Mungkin dia menyangka sesuatu yang buruk akan menimpa dirinya.
“Takut??” tanya Johari. “Buat apa nak takut…Kan tadi saya dah kata saya takkan membunuh puan.” Johari cuba tersenyum. “Ke sini, puan. Jangan memaksa saya berkasar dengan puan.”
Puan Hasnah menghampiri Johari lagi. Tiba-tiba Johari melepaskan tuala yang berada di pinggangnya. Dia tidak memakai apa-apa lagi di bawah tuala itu. Kini dia berdiri tanpa seurat benang pun di badannya. Puan Hasnah terkejut dengan tindakan Johari itu. Matanya agak membesar bila melihat Johari yang telanjang di hadapannya.
“Ini kah yang puan mahu dari saya??” tanya Johari sambil merentang tangannya. Puan Hasnah tertunduk semula. Mungkin dia merasa malu dalam ketakutan. “Jangan tunduk, puan! Pandang saya!!”
Puan Hasnah mengangkat kepalanya semula untuk memandang ke arah Johari. Perlahan-lahan Johari menghampirinya. Dia berdiri begitu hampir sekali dengan wanita itu. Johari mencapai tangan kanan Puan Hasnah kemudian membawa tangan itu ke zakarnya yang masih menunduk itu tanpa apa-apa tentangan dari wanita itu.
“Pegang benda ni…usap elok-elok! Bangunkan dia” perintah Johari.
Puan Hasnah hanya menuruti. Dengan hati-hati dia mula mengusap-usap zakar Johari. Buah zakarnya juga turut diusap. Benda itu mula bereaksi setelah Puan Hasnah mengusap-usapnya. Batangnya mula membesar sedikit demi sedikit sehinggalah ia benar-benar menegang keras. Benda itu mengacung ke depan. Puan Hasnah tidak lagi hanya mengusap. Dia mula menggenggam dan mengurut-urut batang tegang itu perlahan-lahan. Di dalam ketakutannya, wanita itu sempat kagum dengan benda yang dipegangnya itu. Belum pernah dia melihat yang sebesar dan setegang itu sebelum ini. Ibu jarinya tidak menyentuh hujung jari telunjuknya bila dia menggenggam batang itu.
Johari mula menikmati sentuhan Puan Hasnah pada zakarnya. Nafsunya semakin menaik. Tidak puas dengan apa yang dilakukan oleh Puan Hasnah, Johari segera menghentikan apa yang sedang dilakukan oleh wanita itu. Anehnya..wanita itu masih menggenggam benda itu walaupun setelah Johari menyuruhnya berhenti mengurut. Johari memang menyedari situasi itu.
“Berhenti..Puan tengok ni…benda ni dah berdiri. Dia minta jatahnya! Sekarang..saya nak puan puaskan dia!”
Puan Hasnah masih berdiam diri, tidak tahu apa yang dia perlu lakukan. Melihat keadaan itu, Johari mengarah wanita itu untuk berlutut di hadapannya. Perlahan-lahan dia berlutut di hadapan Johari. Mukanya betul-betul di hadapan kangkang Johari. Tangan wanita itu pula masih menggenggam batang zakar Johari. Puan Hasnah memandang benda yang digenggamnya itu. Benda itu berwarna gelap, melengkung sedikit seperti pisang tanduk dan berkepala besar seperti cendawan. Urat-uratnya kelihatan menonjol di bawah kulitnya. Puan Hasnah merasa ngeri dalam kekaguman. Dia sedar apa yang mampu dilakukan oleh benda itu terhadapnya dan dia juga sedar yang dia sudah tidak mampu untuk mengelakkan diri. Pada masa yang sama hatinya berdetik dan terusik.
“Bagaimana rasanya benda ini?” kata hatinya.
“Tunggu apa lagi? Hisaplah! Jilat! Kulum! Apa sahaja…asalkan benda ni puas!” perintah Johari pada wanita itu. Sergahan itu mengejutkan Puan Hasnah.
Puan Hasnah terpaksa menurut. Hati-hatinya berdebar-debar. Anehnya, dia berdebar-debar bukan kerana takut tetapi kerana rasa kagumnya terhadap benda yang bakal masuk ke dalam mulutnya. Sebelum ini memang dia pernah melakukan oral terhadap pasangan skandalnya tetapi jika dibandingkan, milik pasangannya itu tidak kelihatan sehebat yang dimiliki Johari.
Wanita itu menjulurkan lidah, menyentuh kepala zakar itu dengan hujungnya. Perlahan-lahan, lidahnya digerakkan mengitari kepala zakar yang besar itu beberapa kali. Kemudian dia menyapu lidahnya pada kulit kepala zakar itu. Berdiri bulu roma Johari bila diperlakukan begitu. Terasa sangat ngilu.
“Aaaaaaahhhh…hissssssss….sedap, puan. Teruskan..teruskan. Jilat lagi.. Ya..ya…macam tu.” Johari tetap memandang kebawah melihat Puan Hasnah.
Johari merasakan seolah-olah tubuhnya melayang-layang. Seluruh tubuhnya bereaksi terhadap rasa ngilu dan nikmat di kepala zakarnya. Puan Hasnah menjilat seluruh batang zakar itu sehingga ia nampak berkilat-kilat diselaputi air liurnya. Sebelah tangan wanita itu menggenggam batang keras itu dan sebelah lagi mengusap-usap buah zakarnya. Setelah seluruh batangnya dijilat, Puan Hasnah meletakkan kepala batang zakar itu di bibirnya. Dia menyentuh sedikit dengan hujung lidahnya, menguis-guis lubang kencing di hujung batang itu. Kemudian dia membuka mulutnya sedikit demi sedikit untuk menerima kehadiran batang zakar itu ke dalamnya. Puan Hasnah membenamkan batang itu ke dalam mulutnya tetapi hanya separuh sahaja yang dapat masuk. Kepala batang zakar itu bertembung dengan belakang mulutnya.
Di dalam mulutnya, Puan Hasnah mengerak-gerakkan lidahnya, menyapu-nyapu kepala dan batang zakar Johari. Tidak berhenti di situ, Puan Hasnah mula menggerakkan kepalanya ke belakang dan ke hadapan. Batang zakar Johari keluar masuk di mulut Puan Hasnah. Pemuda itu semakin bernafsu bila diperlakukan begitu. Nikmatnya begitu dirasai. Dia mendesis seperti ular menahan rasa ngilu pada zakarnya.
“Aaaahhhh…. Hisap, puan..Hisap lagi. Jangan berhenti. Puan memang pakar menghisap. Aaahhhh….sedap, puan.”
Pejam celik mata Johari apabila batangnya dihisap dengan kuat oleh Puan Hasnah. Yakin yang Puan Hasnah tidak akan bertindak diluar kawalannya, Johari meletakkan pisau pemotong sayur yang dipegangnya di atas meja. Kedua-dua tangannya beralih memegang belakang kepala Puan Hasnah dan menjambak rambut pendek wanita itu. Adegan itu terus berlangsung untuk beberapa waktu.
Apa yang Johari belum sedari ialah perubahan yang dialami oleh Puan Hasnah. Wanita itu sebenarnya sudah mula dikuasai oleh nafsunya sendiri. Setelah melihat Johari tidak lagi memegang pisau itu, wanita itu tidak merasa ketakutan seperti sebelumnya. Dia kelihatan tidak begitu tegang lagi. Tambahan pula, nafsunya sudah mengambil alih perasaan tegang dan takut itu. Semakin lama dia menghisap dan menjilat batang Johari, semakin mendesak-desak nafsu wanita itu. Celah kangkangnya juga sudah mula dirasainya basah dan gatal.
Tanpa diperintah, tangan wanita itu merayap-rayap ke seluruh bahagian bawah tubuh Johari. Matanya terpejam sambil mulutnya terus mengerjai batang zakar pemuda itu. Ketika itulah Johari mula menyedari perubahan wanita itu. Dia tersenyum sendirian. Namun Johari hanya membiarkan sahaja wanita itu terus hanyut dalam dirinya. Pemuda itu cukup yakin yang dia sudah dapat menguasai wanita itu. Dia memang tidak mahu berkasar dengan wanita itu tetapi dia tidak mahu menunjukkan keadaan itu kerana bimbang wanita itu akan bertindak diluar kawalannya. Dia akan terus menunjukkan yang dia sanggup berbuat apa sahaja jika wanita itu berani mengingkarinya.
Setelah agak lama berdiri, kaki Johari mula terasa lenguh. Johari terpaksa mengarah Puan Hasnah untuk berhenti seketika. Dia kemudiannya duduk di atas sebuah bangku kayu di tepi meja makan. Johari mengarah Puan Hasnah untuk menghampirinya semula. Bagaikan seorang hamba, Puan Hasnah bergerak menggunakan lututnya ke arah kangkang Johari. Matanya tertumpu kepada benda yang mengacung keras di celah kangkang pemuda itu. Tangannya terus sahaja menyambar benda itu dan dengan sekelip mata sahaja ia sudah berada di dalam mulutnya lagi. Puan Hasnah mengulum, menghisap dan menjilat dengan rakus sehingga menimbulkan bunyi-bunyi nikmat.
“Suka tak puan dengan barang saya?” tanya Johari.
Puan Hasnah tidak menjawab. Dia hanya mengangguk-angguk kerana mulutnya dipenuhi oleh batang zakar Johari. Pemuda itu sudah tidak mahu berdiam diri lagi. Tangannya mula merayap mencari-cari sesuatu di dada Puan Hasnah. Dengan penuh nafsu dia mula meramas dan menguli buah dada pejal wanita itu dari luar bajunya. Suara desahan dan erangan Puan Hasnah mula kedengaran. Itu membuatkan nafsu Johari semakin terbakar. Pemuda itu tidak berpuas hati dengan hanya meramas dan munguli dari luar baju wanita itu. Dia segera menarik baju kurung Puan Hasnah ke atas dan tangannya terus mencari cangkuk coli yang dipakai oleh wanita itu. Johari melepaskan cangkuk itu dan tangannya beralih dengan cepat ke dada Puan Hasnah semula.
Oleh kerana baju kurung Puan Hasnah sudah ditarik keatas dan cangkuk colinya juga telah dilepaskan, Johari dapat membebaskan buah dada Puan Hasnah dari bawah colinya dengan mudah. Walaupun tidak dapat melihat buah dada itu dengan jelas, Johari dapat merasakan betapa pejal dan beratnya buah dada itu. Johari kembali meramas dan menguli buah dada Puan Hasnah semahu-mahunya. Tidak cukup dengan itu, Johari memintal-mintal dan menarik-narik puting buah dada itu membuatkan suara dari mulut Puan Hasnah semakin kedengaran kuat.
Tiba-tiba, Johari berhenti. Dia juga terus memberhentikan Puan Hasnah. Wanita itu agak tergamam apabila Johari tiba-tiba menahannya. Rupa-rupanya Johari mempunyai niat lain.
“Berdiri!” arahnya kepada Puan Hasnah. Wanita itu menurut dan segera berdiri di hadapan Johari. “Sekarang…lepaskan kain puan itu! Cepat!” arahnya lagi.
Perlahan-lahan, Puan Hasnah melepaskan kainnya. Johari segera merampas kain itu dan melemparkannya entah kemana. Puan Hasnah masih memakai baju kurungnya. Di dalamnya hanya ada coli yang terlepas cangkuknya dan seluar dalam. Lututnya sudah kelihatan. Johari memandang Puan Hasnah dengan penuh nafsu. Tangannya mula menyusup masuk ke bawah baju Puan Hasnah. Dengan lembut tangannya merayap ke atas, menyusuri kaki dan peha Puan Hasnah. Wanita itu memejamkan matanya menahan rasa geli. Bulu romanya berdiri.
Johari mengusap-usap dan menggosok-gosok bahagian luar dan dalam peha Puan Hasnah. Wanita itu mengetap bibirnya. Tangannya merayap ke atas lagi dan menemui seluar dalam Puan Hasnah tetapi Johari tidak berhenti di situ. Tangannya berhenti di perut wanita itu. Dia mengusap-usap lembut perut Puan Hasnah yang licin kulitnya itu. Kemudian tangan Johari turun semula menyentuh seluar dalam Puan Hasnah. Jarinya menyusuri bahagian tepi seluar dalam itu sehingga ia menyentuh tonjolan isi ditengah kangkang Puan Hasnah. Johari menekan tonjolan itu dengan ibu jarinya. Tubuh Puan Hasnah bereaksi terhadap sentuhan jarinya. Johari menekan lagi dan disertai dengan gosokan-gosokan lembut pada lurah di antara tonjolan itu.
Puan Hasnah semakin kuat mengetap bibirnya. Kegatalan pada celah kangkangnya dirasai lagi. Tanpa disedari, tangannya tiba-tiba menangkap tangan Johari kerana kegelian tetapi dia hanya sekadar menangkap dan tidak ada tanda-tanda dia cuba untuk menepis tangan Johari. Pemuda itu agak terkejut dengan tindakan Puan Hasnah tetapi dia masih terus menggosok-gosok belahan itu. Johari semakin menikmati situasi itu. Tangannya yang bebas mula digunakannya untuk menyerang buah dada Puan Hasnah.
Mendapat serangan seperti itu, Puan Hasnah semakin tidak kuat untuk menahan dirinya. Dia merasa amat sukar untuk membendung nafsunya. Tubuhnya bergetar setiap kali jari Johari menyentuh klitorisnya. Suara desahan dan nafasnya kedengaran dengan jelas. Puan Hasnah sudah diamuk nafsu. Dia tidak lagi memikirkan yang dia bakal menjadi santapan pemuda itu. Dia sudah tidak peduli lagi. Perasaan takut sudah diambil alih oleh perasaan nikmat yang sukar digambarkannya. Apa yang amat diingininya ketika itu ialah sentuhan pemuda yang sedang mempermainkannya itu.
Setelah merasa agak puas dengan apa yang dilakukannya, Johari melucutkan seluar dalam Puan Hasnah. Wanita itu tidak membantah. Sebaik sahaja seluar dalam itu dilucutkan, Johari kembali memainkan jarinya pada vagina Puan Hasnah. Kali ini lebih mudah. Belahan vagina itu sudah licin, memudahkan jari Johari keluar masuk di lubang vagina wanita itu. Klitoris Puan Hasnah yang mengeras itu juga turut digosok-gosok dengan rakus. Puan Hasnah tidak henti-henti mengerang dan mendesah.
Belum pun lama jari Johari mengerjai vagina Puan Hasnah, tubuh wanita itu bergetar hebat. Tubuhnya mengejang sehingga dia terpaksa berpaut pada bahu Johari. Kedua-dua pehanya mengepit tangan Johari dengan jari pemuda itu masih terbenam di dalam vaginanya. Tubuh Puan Hasnah tersentak-sentak beberapa kali. Belum pernah dia mengalami klimaks yang sehebat itu. Tubuhnya terasa seolah-olah luruh. Sendi-sendi tubuhnya terasa seperti mahu terlepas.
Johari hanya melihat sahaja kejadian semulajadi itu. Dia membiarkan sahaja wanita itu menikmati orgasmenya sehingga ia reda. Apabila keadaan Puan Hasnah sudah mulai reda, Johari bangkit dari duduknya dan berdiri berhadapan dengan wanita itu.
“Saya masih belum puas lagi. Puan masih perlu diberi pengajaran!” kata Johari. Wanita itu tidak berkata apa-apa. “Sekarang, duduk di atas meja itu.” Johari mengarah wanita itu.
Puan Hasnah berjalan ke meja dan berdiri di tepinya. Dia baru sahaja mahu naik ke atas meja itu apabila Johari tiba-tiba membalikkan tubuh wanita itu. Johari dengan mudah sekali mengangkat dan mendudukkan wanita itu dipinggir meja itu. Johari mengangkat kaki kiri Puan Hasnah ke atas bangku dan kaki yang sebelah lagi diletakkan pada pinggangnya. Posisi seperti itu membuatkan kangkang Puan Hasnah terbuka agak luas.
Johari tidak mahu melenggahkan waktu. Dengan agak rakus dia mula mencium dan menjilat leher Puan Hasnah. Tangan kanannya meramas dan menguli buah dada wanita itu sementara tangan kirinya memaut belakang tubuh Puan Hasnah. Tindakan Johari itu membuatkan tubuh Puan Hasnah agak rebah ke belakang. Puan Hasnah terpaksa menyangga tubuhnya dengan tangan kirinya. Tangan kanannya pula sedang menjambak rambut Johari. Mendesah-desah Puan Hasnah bila diserang begitu oleh Johari.
Aksi Johari agak terbatas kerana tubuh Puan Hasnah masih dibaluti oleh bajunya. Puan Hasnah sendiri juga merasa tidak begitu selesa. Tanpa disuruh, Puan Hasnah telah menanggalkan sendiri bajunya itu. Begitu juga dengan colinya. Kini, kedua-duanya sudah bertelanjang bulat. Tidak ada lagi yang membataskan pergerakan mereka. Johari sangat geram bila melihat sendiri buah dada Puan Hasnah yang membusung itu. Mulutnya dengan sigap terus menyambar putingnya. Di hisapnya puting itu kuat-kuat sehingga Puan Hasnah mengerang kuat. Pada masa yang sama, jarinya sibuk mengerjai klitoris Puan Hasnah.
“Aahhhh….Johari.. Sedapnya… Jangan berhenti Johari… Hisap puting saya.. Gentel kelentit saya… aaahhhh…aaahhh…. lagi..lagi…” Puan Hasnah meracau-racau. Dia seperti sudah hilang akal.
Johari semakin bersemangat. Semakin galak dia mengerjai Puan Hasnah. Tubuh wanita itu melengkung ke atas setiap kali Johari menghisap dan menyedut puting buah dadanya.
Akhirnya tibalah saat yang Johari inginkan. Batangnya sudah terlalu lama dibiarkan mengeras dan menegang begitu sahaja. Sejak dari tadi ia asyik bergesek-gesek dengan belahan dan klitoris vagina Puan Hasnah. Beberapa kali kepala zakarnya menempel pada pintu masuk vagina yang licin itu. Puan Hasnah juga sudah tidak sabar-sabar lagi. Berkali-kali dia merintih dan merayu Johari untuk segera memasukkan zakarnya ke dalam vaginanya tetapi Johari sengaja tidak memperdulikan rayuan wanita itu. Dia mahu mempermainkan wanita itu. Dia mahu benar-benar menguasai wanita itu.
“Johariiii….tolonglah… Jangan siksa saya lagi.. Cepatlah…masukkan batang itu ke dalam lubang saya… cepat, Johari…” Puan Hasnah merayu-rayu sehingga kedengaran merintih-rintih. Kasihan juga Johari melihatnya begitu. Dia tahu wanita itu sudah benar-benar hampir di kemuncak nafsu.
Johari menggenggam batang zakarnya dan menempelkan kepala zakarnya pada pintu masuk vagina Puan Hasnah. Johari sempat menggentel-gentel klitoris Puan Hasnah.
“Nak batang saya ni ke, Puan?” Johari sengaja mengusik wanita itu.
“Cepat, Johari… masukkan batang awak tu sekarang. Saya tak tahan lagi. Saya nak batang awak tu..” rintih Puan Hasnah.
Perlahan-lahan, Johari menolak masuk kepala zakarnya. Puan Hasnah mengetap bibirnya menanti batang zakar itu. Sebaik sahaja kepala zakar itu tenggelam, mulut Puan Hasnah terbuka luas. Dahinya berkerut. Jarinya mencengkam kuat bahu Johari.
“Aahhhhh….senak, Jo. Batang awak…..ohhhhh…. Perlahan dulu, Jo…”
Johari berhenti seketika sebelum kembali menyorong batang zakarnya masuk ke dalam vagina Puan Hasnah. Johari menyorong perlahan-lahan sehingga keseluruhan batangnya hampir masuk. Tiba-tiba, dengan sekali gerakan yang mengejut dan agak kuat, Johari membenamkan seluruh batang zakarnya. Puan Hasnah mengerang kuat. Vaginanya terasa penuh. Dia hampir kehabisan nafas menahan rasa senak.
Puan Hasnah berpaut pada tengkuk Johari. Buah dadanya yang besar dan membusung itu bergoncang-goncang, seirama dengan tujahan batang zakar Johari di dalam liang vaginanya. Mulutnya tidak henti-henti mengerang dan mendesah. Sekali sekala dia meracau dan merintih. Johari terus menujah dengan pantas dan padu. Tubuh mereka sudah dibasahi peluh tetapi masing-masing tidak memperdulikannya.
“Aahhhh…aahhhh…..Jangan berhenti, Jo. Saya nak sampai dah.. Aahhh… aahhh… Laju lagi..laju lagi… tolak dalam-dalam…” racau Puan Hasnah.
“Saya juga, puan. Saya pun nak sampai…” kata Johari.
Dengan penuh semangat dan berahi, Johari mempercepatkan lagi gerakannya. Kini mereka sudah berpelukan erat. Johari merasakan yang dia sudah mahu sampai tiba di puncaknya. Puan Hasnah juga begitu. Tubuhnya sudah mula bereaksi menandakan dia akan mencapai klimaksnya. Dia semakin erat memeluk tubuh Johari.
Seiring dengan teriakan yang kuat, Puan Hasnah mengepit punggung Johari ke arah tubuhnya agar batang Johari terbenam sedalam-dalamnya di dalam liang vaginanya. Dinding vaginanya tidak henti-henti mengemut dan memeras batang zakar Johari dengan kuat. Johari tahu Puan Hasnah sudah mencapai klimaksnya lalu dia menekan batang zakarnya dengan kuat beberapa kali. Setelah keadaan Puan Hasnah reda, Johari meneruskan tujahan padunya untuk beberapa ketika sebelum batang zakarnya memuntahkan segala isinya ke dalam liang vagina Puan Hasnah. Dia memancutkan air maninya beberapa kali.
Kemudian, kedua-duanya meleraikan pelukan mereka. Masing-masing terasa amat penat sekali. Puan Hasnah tersenyum lalu duduk di pangkuan Johari. Tangan pemuda itu terus sahaja menyambar buah dada Puan Hasnah.
“Jo…mulai hari ini, saya nak awak selalu temankan saya. Boleh tak?”
“Boleh.. Tak ada masalah.”
Johari terduduk di atas bangku di luar pondoknya. Matanya tidak lepas dari wajah Leman. Dia tidak menyangka pengakuan itu datang dari lelaki itu. Akhirnya dia tahu juga bagaimana cerita tentang hubungan seksnya dengan Puan Hasnah tersebar di ladang itu. Rupa-rupanya ia perbuatan Leman.
“Aku bukannya sengaja, Jo. Aku hanya menceritakan perkara itu kat bini aku je. Sumpah. Tapi bini aku tu tak dapat jaga mulut dia. Entah macamana dia boleh cerita pula kat bini Daud. Lepas tu, cerita pasal kau dan Puan Hasnah tu terus sampai pada orang lain.” Begitulah pengakuan Leman.
“Macamana kau boleh mengintai aku malam tu?” tanya Leman.
“Itu pun secara tak sengaja. Aku sebenarnya datang nak ajak kau ke kedai kopi kat simpang tu. Bila aku sampai je, aku terdengar suara orang marah-marah. Aku takut terjadi apa-apa yang buruk kat kau jadi aku pun intailah ke dalam. Terkejut bukan main aku bila melihat kau dengan Puan Hasnah tu.”
“Kau tengok semuanya ke?”
“Ya. Aku tengok semuanya. Mana lah aku nak lepaskan peluang menonton wayang free!” Leman tersengih-sengih. “Tapi, Jo… Aku rasa memang patut lah kau bagi pengajaran sikit kat perempuan tu. Biar dia sedar. Aku pun dah lama muak kat dia tu.”
Johari tidak membuat apa-apa komen. Dia hanya berdiam diri. Johari masih memikirkan akibat daripada perbuatan Leman. Patutlah sejak kebelakangan ini suasana di ladang itu terasa semacam saja. Ada pekerja-pekerja yang asyik tersenyum bila terserempak dengan Johari. Yang wanita pula kerap berbisik-bisik sesama sendiri.
“Kau jangan risau la, Jo. Kita orang tak salahkan kau apa-apa. Kawan-kawan kita pun setuju kau menghajar perempuan tu. Memang ada kebaikannya juga kau buat macam tu. Kau tengok sendiri perempuan tu sekarang. Dia dah tak ada marah-marah lagi macam dulu.”
“Entahlah, Leman. Aku tak pasti samada aku memang patut buat macam tu atau tidak. Tentang perubahan pada Puan Hasnah tu…aku harap ianya akan berterusan. Yah….untuk kebaikan dia sendiri juga.”
“Harap-harap begitulah, Jo. Mana lah kita tahan bekerja macam hamba. Selalu pula kena marah, kena maki. Ehh….aku nak pulang dulu, Jo. Aku ada kerja sikit kat rumah tu. Jangan difikirkan sangat tentang perkara yang dah lepas tu… Oh ya…kalau Limah, bini aku tu ada lalu kat sini, kau pesan kat dia supaya balik ke rumah cepat. Aku nak suruh dia masak awal sikit petang pasal aku nak pergi memancing dengan Daud.”
“Bini kau lalu kat sini?? Kenapa pula dia lalu kat sini??”
“Tadi dia kata nak cari sayur pucuk paku kat tepi hutan sana tu dengan si Leha, bini Daud tu. Dia orang memang akan lalu kat sini kalau nak ke tepi hutan tu. Ehh…aku pergi dulu. Jangan lupa pesan aku tu.” Leman terus meninggalkan Johari.
Johari kembali bersendirian. Dia masih duduk di bangku di luar pondoknya. Suasana masih terasa panas pada petang itu. Hari itu hari Ahad dan mereka tidak bekerja. Johari terpaksa membuka bajunya kerana kepanasan. Peluh membasahi seluruh tubuhnya. Johari merasa tidak selesa kerana tubuhnya melekit-lekit disebabkan oleh peluhnya. Keadaan yang tidak selesa itu memaksanya untuk pergi mandi lebih awal. Johari berniat untuk berendam di dalam anak sungai kecil tidak jauh dari pondoknya. Johari masuk ke dalam pondok lalu menanggalkan seluar panjangnya. Dia mengambil tuala, melilitnya di pinggang dan terus keluar dari pondoknya. Johari mencapai baldi yang berisi dengan barang keperluan untuk mandi dan terus berjalan menuju ke anak sungai. Johari turut membawa bersama pakaiannya yang perlu dibasuh.
Tiba ditebing anak sungai itu, Johari melihat-lihat keadaan sekelilingnya. Bukannya dia bimbang atau malu jika dilihat orang tetapi memang jadi kebiasaannya untuk berbuat begitu sebelum mula mandi. Lagipun, memang ada baiknya kalau sentiasa berhati-hati. Manalah tahu ada apa-apa bahaya yang menantinya di tempat itu. Kawasan itu memang dekat dengan hutan. Setelah memastikan keadaan sekelilingnya selamat, Johari pun mula membasuh pakaian kotornya. Johari telah membina sebuah pelantar kecil merentangi anak sungai kecil itu. Di situlah dia sering membasuh pakaiannya.
Selesai membasuh, dia merendam tubuhnya di dalam air sungai yang sejuk dan menyegarkan itu. Airnya tidak dalam, hanya separas pinggang sahaja di bahagian tengah sungai. Airnya bergerak perlahan sahaja ke hilir. Sungai itu hanya lebih kurang 2 depa sahaja lebarnya. Dasarnya sedikit berlumpur. Johari telah meletakkan beberapa batang kayu untuk dijadikan tempat berpijak di dasar sungai itu. Sebarang pergerakan yang kasar dan tiba-tiba akan membuatkan air sungai itu keruh. Kerana itulah Johari lebih senang mencedok air dari atas pelantar yang dibinanya ketika mandi kecuali petang itu. Dia terasa mahu berendam lama-lama untuk menyejukkan tubuhnya.
Tanpa disedari oleh Johari, dua pasang mata sedang memerhatikan dia dari dalam semak tidak jauh dari tebing anak sungai itu. Rupa-rupanya ketika menyusuri tebing anak sungai itu, Limah dan Leha terserempak dengan pemandangan yang belum pernah disaksikan oleh mereka sebelum ini. Mereka ternampak Johari yang sedang mandi.
“Eh…itu Johari, kan?” Limah menunjuk kearah anak sungai.
“Ya lah…dia tengah mandi. Jom kita tengok dekat lagi..” Ajak Leha sambil meninjau-ninjau dari tempatnya berdiri.
“Akak gila ke..nak mengintai orang mandi?”
“Alaahhh….jom la. Aku nak tengok dengan mata kepala aku sendiri apa yang awak cerita kat aku tempoh hari tu..” Leha menarik tangan Limah untuk mengikutinya.
Walaupun agak bimbang kerana tidak pernah melakukan perkara seperti itu, hati Limah terusik juga untuk melihat sendiri akan kebenaran cerita suaminya tentang Johari. Imaginasinya sudah bermain-main di dalam kepalanya. Akhirnya dia mengikuti Leha dari belakang. Tertunduk-tunduk mereka meredah semak sehingga mereka agak hampir dengan tebing sungai. Mereka memilih lokasi yang agak terlindung agar kehadiran mereka tidak disedari oleh Johari.
Johari pula sedang berdiri sambil menyabun tubuhnya. Dia hanya memakai seluar dalam. Bonggol besar kelihatan jelas di celah kangkangnya kerana seluar dalamnya basah. Ketika mennggosok-gosok celah kangkangnya, secara semulajadi batang zakarnya bereaksi dan menjadi tegang walaupun tidak sepenuhnya. Seluar dalam itu agak kecil untuk menutup seluruh batang yang sudah mencanak itu membuatkan kepalanya menjenguk keluar. Tanpa menghiraukan keadaan sekeliling, Johari melurutkan sedikit seluar dalamnya untuk memudahkannya menyabun batang yang mencanak itu.
Semua yang berlaku itu dapat dilihat dengan jelas oleh kedua-dua wanita itu. Ternganga mulut kedua-duanya apabila terpandang pada batang zakar Johari yang seperti pisang tanduk itu. Leha sempat membandingkan saiz zakar Johari dengan kepunyaan suaminya. Memang jauh sekali bezanya. Leha juga sempat tertanya-tanya bagaimanakah rasanya jika benda itu menusuk-nusuk kemaluannya. Bergidik bulu romanya membayangkan situasi itu.
“Awak tengok barang Johari tu, Limah. Besar macam timun yang kita selalu buat ulam tu…hikhikhik…Memang betul cakap laki aku..” Leha berbisik-bisik pada Limah.
“Ya lah, Kak Leha. Ngeri betul rupanya…hikhikhik…”
“Macamana la agaknya ya..rasa benda tu?”
“Hisshhhh…akak ni. Kesitu pula dia.”
“Hikhikhik….Tentu teruk Puan Hasnah kena dera benda tu.”
Mereka tertawa mengikik. Masing-masing menutup mulut kerana bimbang didengari oleh Johari. Agak lama juga mereka berdua mencangkung di dalam semak itu sehingga kaki mereka terasa lenguh.
“Eh…jom Kak Leha. Jangan lama-lama kat sini. Nanti kena tangkap mengintai, malu besar kita.”
“Ya lah…tapi macamana nak ke seberang sana? Tadi kan kita lalu ikut titi tu?” Leha menunjuk ke arah titi yang dimaksudkannya itu. Titi itu sebenarnya pelantar yang Johari bina untuk memudahkannya mandi di anak sungai itu.
Leha membisikkan sesuatu kepada Leha. Leha terangguk-angguk tanda faham. Tiba-tiba, mereka berdua berdiri serentak lalu berjalan menuju ke arah anak sungai. Mereka sengaja bercakap-cakap dengan agak kuat, cukup untuk didengari oleh Johari. Sudah tentulah Johari terkejut bila terdengar suara mereka. Cepat-cepat dia memakai semula seluar dalamnya dan terus merendam separuh tubuhnya di dalam air. Sambil itu, Johari memerhati ke arah dari mana datangnya suara-suara yang didengarinya. Limah dan Leha muncul di tebing. Di tangan mereka ada beg plastik berisi pucuk paku yang mereka kutip.
“Ehh…Kak Leha! Kak Limah! Ingatkan siapa tadi. Terkejut betul saya bila terdengar ada suara orang dari atas tu tadi.”
Kedua-dua wanita itu berdiri di atas pelantar. Leha sempat berlutut lalu mencedok air sungai untuk membasahkan mukanya.
“Kita orang dari hilir sana tu tadi cari pucuk paku untuk dibuat ulam. Balik dari sana, kita orang cadang nak menyeberang ikut titi yang awak buat ni. Lagipun kalau ikut jalan sini lebih cepat sampai rumah.” Jelas Leha.
“Banyak dapat pucuk paku, kak?”
“Memang sengaja ambik banyak sikit. Nanti kat rumah, kita orang bagi dua bahagian. Eh..kalau awak nak, ambiklah sikit buat lauk petang ni.”
“Boleh juga, kak. Tumis dengan belacan, hissshhh…memang sedap!”
Leha menyeluk ke dalam beg plastik itu lalu mengeluarkan segenggam pucuk paku. Johari bergerak keluar dari dalam air untuk mengambil pucuk paku di tangan Leha. Dia terlupa yang dia hanya berseluar dalam sahaja. Johari hanya tersedar apabila kedua-dua wanita itu ketawa mengikik sambil memandangnya. Cepat-cepat Johari mengambil pucuk paku itu lalu duduk di dalam air semula.
“Hisshhh….besar betul barang awak tu, Johari!” kata Leha lalu ketawa.
“Ya lah….Patutlah perempuan tu sampai meraung-raung!” sampuk Limah pula.
Johari tidak bersuara. Kulit mukanya terasa panas kerana malu tetapi dia cuba berbuat seperti tiada apa-apa yang berlaku. Johari tersenyum sumbing.
“Perempuan mana pula ni, kak?” Johari pura-pura tidak faham apa yang dimaksudkan oleh Limah.
“Alaahhh….tak payah nak nafikan, Johari. Kita orang dah tahu dah pasal awak dengan Puan Hasnah tu. Bukan kita orang ni je yang tahu. Semua perempuan kat ladang ni pun dah tahu.” Kata Limah.
Hati Johari betul-betul geram bila mendengar kata-kata Limah. Mahu rasanya dia menarik perempuan itu ke dalam air dan terus merogolnya di situ. Tapi, kegeramannya tidak cukup untuk membuatkan dia melakukan perkara seperti itu.
“Ehh..Johari! Akak nak tengok barang awak tu lagi boleh tak?” tanya Leha dengan niat hanya bergurau.
Johari memang tahu perempuan itu cuma bergurau tetapi Johari mahu membalas balik gurauan perempuan itu. Dia melihat sekeliling dengan cepat. Tiba-tiba dia terus berdiri semula dan melucutkan seluar dalamnya sehingga ke lututnya. Batang zakarnya mengacung ke depan dengan gagahnya.
“Ni haa…kalau nak tengok! Kalau nak pegang, akak boleh pegang!” kata Johari sambil mengacungkan batang zakarnya ke arah Leha.
Limah terkejut dengan tindakan Johari lalu memalingkan mukanya ke arah lain. Leha pula disebaliknya. Dia masih berlutut di atas pelantar itu dengan matanya memandang tepat pada batang zakar Johari. Darahnya terasa berdesir di dalam tubuhnya. Seperti terpukau, Leha menghulur tangannya lalu menyentuh kepala zakar itu dan kemudian menggenggam batangnya. Johari sendiri pun turut terkejut dengan tindakan Leha. Dia sama sekali tidak menyangka perempuan itu begitu berani berbuat begitu tetapi dia membiarkan sahaja perempuan itu mengelus-ngelus batang zakarnya.
“Tak muat tapak tangan aku, Limah. Awak tengok ni! Limah?” Leha menarik-narik kaki seluar Limah.
Limah yang pada mulanya memalingkan mukanya ke arah lain terdorong juga untuk melihat ke arah tangan Leha yang mengenggam batang zakar Johari. Limah tidak bersuara tetapi dia memang takjub dengan saiz batang zakar itu yang memang diluar jangkaannya.
“Dah..dah..cukup! Jangan tengok lagi!” kata Johari sambil memakai semula seluar dalamnya. “Kak Limah, tadi Abang Leman ada berpesan kat saya kalau akak ada lalu kat sini. Dia suruh akak pulang cepat. Masak awal sikit katanya sebab dia nak pergi memancing dengan Abang Daud.” Tambahnya lagi.
Limah mengangguk-angguk. “Memang nak pulang cepatlah ni.” Katanya. Kemudian dia mengajak Leha untuk segera pulang.
Sepeninggalan mereka berdua, Johari segera keluar dari air lalu mengeringkan tubuhnya dengan tuala. Sambil itu, dia masih memikirkan kejadian yang baru berlaku tadi. Johari terasa seperti sedang bermimpi.
Semenjak kejadian di anak sungai itu, Leha sering teringat pada Johari lebih-lebih lagi batang kejantanannya itu. Entah kenapa dia sering membayangkan dirinya memegang benda itu lagi. Seringkali ketika dia tidur berseorangan sewaktu suaminya pergi memancing, Leha akan mengelus dan menggosok-gosok kemaluannya sambil matanya terpejam membayangkan dirinya ditindih oleh Johari. Dia juga membayangkan bagaimana batang yang keras dan tegang itu berada di dalam lubang kemaluannya. Puas dia cuba untuk membuang bayangan itu tetapi tidak berjaya. Perasaannya seperti didesak-desak oleh sesuatu di dalam dirinya.
Semakin lama, semakin lemah pertahanan Leha sehingga dia nekad untuk berbuat sesuatu yang tidak pernah terfikir olehnya sebelum ini. Dia harus mendapatkan Johari. Dia harus menawan pemuda itu! Nafsunya terhadap pemuda itu harus diredakan. Apatah lagi suaminya sudah lama tidak menyentuhnya. Suaminya lebih suka melakukan hobi memancingnya. Situasi itu diburukkan lagi dengan ketiadaan anak-anak yang kesemuanya tinggal di asrama sekolah masing-masing.
Nafsu Leha sudah cukup lama membuak-buak. Namun, dia tidak tahu bagaimana caranya untuk mendapatkan pemuda itu. Dia pernah terfikir beberapa cara tetapi dia ragu-ragu. Leha masih bimbang akan kemampuannya untuk melaksanakan niatnya dan juga risiko-risiko yang mungkin akan timbul.
Di bilik tidurnya Leha berdiri di hadapan cermin almari pakaian. Dia melihat dirinya dari hujung kaki sehingga ke kepala. Sedikit keyakinan timbul di hatinya. Leha yakin yang dirinya masih menawan walaupun umurnya sudah lewat 30an. Untuk menambah keyakinannya, Leha melucutkan semua pakaiannya dan bertelanjang di depan cermin. Sekali lagi dia memerhatikan susuk dan lekuk tubuhnya.
Leha tersenyum sendirian. Tubuhnya agak gempal tetapi masih menawan walaupun tidak seperti tubuh anak dara. Dia melihat perutnya. Ianya tidak berkedut walaupun sudah melahirkan 4 orang anak. Hanya ada lapisan-lapisan lemak tetapi tidak menggeleber. Sesetengah lelaki memang suka dan geram dengan tubuh seperti itu. Leha melihat buah dadanya. Dia memegang kedua-duanya dan menggoncang-goncangnya. Masih montok. Anak-anaknya memang tidak pernah menyusuinya. Dia percaya yang dadanya itu masih mampu membuatkan air liur lelaki meleleh.
Puas Leha memikirkan bagaimana untuk menawan Johari yang diidam-idamkannya. Akhirnya peluang yang ditunggu-tunggunya tiba juga. Limah datang ke rumahnya pada suatu pagi memberitahu bahawa suaminya akan pergi menghantar bekalan pisang ke beberapa buah kilang memproses makanan di bandar. Leha tersenyum mendengar berita itu. Suaminya pasti akan ikut serta dengan Leman. Mereka akan pergi sehingga dua atau tiga hari. Bukannya mereka tidak pernah pergi sebelum ini tetapi kali ini adalah berbeza bagi Leha. Dia sudah dapat melihat peluang yang datang kepadanya. Jangkaan Leha memang tepat. Keesokan paginya, suaminya pergi bersama Leman.
Sepanjang hari itu Leha asyik memikirkan rancangannya. Dia menunggu sehingga para pekerja hampir pulang ke kediaman masing-masing. Apabila waktu bekerja hampir habis, Leha segera pergi mengutip pucuk paku di tebing sungai tidak begitu jauh dari pondok Johari. Dia mengutip ala kadar sahaja. Kemudian dia segera pergi pula ke denai yang sering dilalui oleh Johari bila dia pulang ke pondoknya. Leha menunggu sehingga dia melihat kelibat Johari. Sebaik sahaja dia terlihat Johari, dia sengaja berjalan ke arah pemuda itu seolah-olah dia sedang berjalan balik ke rumah.
“Ehh…Kak Leha. Dari mana ni?” sapa Johari.
“Nak balik rumah. Tadi akak pergi kutip sayur pucuk paku kat tebing tu.”
“Banyak dapat ke, kak?”
“Tak juga. Cukup sekali makan je. Eh..jemputlah datang makan kat rumah akak. Abang Daud pergi ke bandar, hantar pisang dengan suami Limah. Tak ada orang temankan akak makan.”
Johari yang tidak mengesyaki apa-apa terus bersetuju. Leha tersenyum. Rancangannya mula berjalan seperti yang dirancang. Dia amat berharap sekali rancangannya itu akan membuahkan hasil seperti yang diinginkannya.
“Pukul berapa saya kena datang?” tanya Johari.
“Dalam pukul 8 malam macam tu lah.”
“Baiklah, kak. Nanti saya datang.”
“Satu lagi, Johari. Kalau awak datang nanti, awak datang ikut jalan belakang.” Leha mengingatkan Johari.
“Kenapa pula, kak?”
“Akak tak nak orang tengok awak datang ke rumah masa Abang Daud tak ada. Ehh…jangan banyak tanya lah. Awak nak makan ke tak?”
“Nak… baiklah, kak. Nanti saya ikut jalan belakang.”
Leha segera meninggalkan Johari sebelum pemuda itu bertanya lebih banyak lalu berubah fikiran. Tiba di rumah, Leha terus memasak dengan cepat. Dia mahu segera mandi dan menyiapkan dirinya sebelum kedatangan Johari. Dia mahu kelihatan lain daripada biasa agar lebih mudah untuk menarik perhatian Johari. Sejam kemudian, semuanya selesai dan dia duduk diruang tamu untuk menunggu kedatangan orang yang amat dihajatinya. Hatinya agak berdebar-debar dan sedikit gelisah. Beberapa kali dia melirik ke arah jam di dinding. Waktu seolah-olah tidak berganjak. Leha juga telah menyiapkan sesuatu untuk memastikan dia mendapat pemuda itu pada malam itu.
Johari melihat jam tangannya. Sudah sampai waktunya untuk dia ke rumah Leha. Dia mengambil lampu suluh kecil lalu keluar dari pondoknya. Suasana sekeliling gelap gelita. Johari berjalan menyusuri denai itu berhati-hati. Dia tidak mahu terpijak ular atau apa sahaja yang membahayakan. Tiba di tepi ladang, dia membelok ke denai kecil yang menuju ke belakang rumah pekerja ladang. Dari jauh dia dapat melihat lampu-lampu rumah yang dipasang. Rumah Leha terletak di sebelah hujung. Apabila sudah hampir dengan kawasan rumah pekerja itu, Johari memadamkan lampu suluhnya dan berjalan berhati-hati agar tidak dilihat oleh sesiapa. Beberapa kali dia berhenti dan memerhati keadaan sekeliling untuk memastikan tiada sesiapa yang melihatnya.
Apabila dia pasti tiada yang mencurigakan, Johari terus berjalan dengan pantas menuju ke pintu belakang rumah Leha. Dia berhenti sekali lagi di depan pintu dan memerhati keadaan sekeliling. Perlahan-lahan, dia mengetuk pintu itu beberapa kali. Seketika kemudian, pintu itu dibuka. Leha segera menyuruh Johari masuk ke dalam dapur rumah.
“Ssshhhh…jangan cakap kuat sangat. Nanti jiran sebelah tu dengar!” Leha segera memperingatkan Johari. Pemuda itu hanya mengangguk-angguk tanda faham.
“Lama tunggu ke, kak?”
“Tak juga..” Leha berbohong. “Mari lah makan. Dah hampir sejuk makanan ni.” Katanya lagi.
Johari mengangguk lagi. Dia menarik sebuah kerusi dekat meja makan dan terus duduk. Leha pun mula menghidangkan makanan. Setelah itu mereka berdua pun mula makan. Mereka tidak bercakap banyak kerana tidak mahu suara mereka didengari oleh jiran tanpa disedari oleh mereka berdua. Ketika mereka sedang makan, Johari menyedari akan kelainan pada Leha. Dia kelihatan agak berbeza dari kebiasaannya. Malam itu Leha kelihatan begitu anggun dan menawan. Pemuda itu juga dapat mencium bau harum dari tubuh Leha. Bau haruman itu menimbulkan suatu perasaan aneh dalam dirinya.
“Kak Leha kelihatan lain lah malam ni..” tiba-tiba sahaja Johari bersuara.
“Apa yang lainnya?” Leha pura-pura bertanya.
“Kak Leha kelihatan anggun!”
“Ada-ada je awak ni, Johari..”
“Betul, kak. Kak Leha memang kelihatan lain dari biasa.
“Dah…dah… jangan cakap yang bukan-bukan. Habiskan nasi awak tu. Akak dah habis ni.” Leha cuba menukar tajuk perbualan. Walaupun dia merasa agak bangga dan gembira menerima pujian dari Johari itu, dia tidak mahu menunjukkan reaksi itu. “Lepas ni, kita rehat-rehat dulu sambil minum kopi kat depan tu. Biar kenyang tu surut sikit.” Tambahnya lagi.
Selesai makan, Leha menyuruh Johari pergi ke ruang tamu. Leha membersihkan meja makan dan mengemas mana yang perlu. Kemudian dia menjerang air di dapur untuk dibuat air kopi.
“Kalau nak menonton TV, awak pasanglah TV tu.” Kata Leha setelah di aduduk di bangku kusyen panjang di sebelah Johari.
Johari bangkit lalu menghidupkan TV kemudian kembali duduk di bangku panjang menghadap ke arah TV. Siaran berita sedang berlansung di kaca TV.
“Berapa lama Abang Daud pergi, kak?” tanya Johari sambil melihat ke arah TV.
“Katanya 2 hari. Tapi dia orang kata nak pergi memancing dulu sebelum balik ke sini. Agaknya 3 atau 4 hari barulah dia orang tu pulang.”
“Ehh…lama juga tu, kak. Tak takut ke nanti sorang-sorang kat sini.”
“Takut tu tidaklah. Kan ada jiran kat sebelah tu. Tapi..sunyi tu ada lah.” Jawabnya sambil tersenyum.
“Tak apa lah, kak. Nanti balik juga Abang Daud tu.”
“Ehh…air dah masak tu. Akak buat kopi dulu.” Kata Leha lalu segera bangkit menuju ke dapur.
Di dapur, Leha tersenyum-senyum sendirian bila membayangkan apa yang bakal berlaku malam itu. Dia amat yakin sekali yang dia akan menikmati malam itu bersama dengan pemuda idamannya itu. Leha mengambil sesuatu dari almari dapur. Dia mengoyak sesuatu yang kelihatan seperti bungkusan kecil itu lalu menuang isinya ke dalam sebiji cawan kopi.
“Malam ini, awak akan jadi milik akak…” bisik hati kecil Leha.
Rupa-rupanya bungkusan kecil itu ialah sejenis ramuan untuk membangkitkan nafsu dan menguatkan tenaga. Ramuan itu adalah rahsia turun temurun keluarga Leha. Resipinya dihasilkan oleh arwah neneknya khas untuk suaminya menggunakan herba-herba tertentu. Patutlah kedua-duanya hidup cukup bahagia sekali sehingga ke akhir hayat mereka. Leha memang sering juga menggunakan ramuan itu bersama dengan suaminya dulu ketika mereka mula-mula berkahwin.
“Hmmm….sedap kopi ni, kak.” Puji Johari selepas menghirup sedikit air kopi panas itu.
“Kalau nak lagi, nanti akak ambilkan.” Leha mengukir senyuman manis yang mengandungi niat.
Sambil minum dan menonton TV, mereka berbual-bual. Perbualan mereka banyak berkisar tentang kehidupan rumahtangga Leha.
“Memang beruntung Kak Leha dapat suami yang bertanggungjawab macam Abang Daud tu.” Puji Johari.
“Memang pun tapi….” Leha tidak meneruskan kata-katanya.
“Tapi apa, Kak Leha?”
“Tanggungjawab sebagai suami sepatutnya berterusan…”
“Apa maksud Kak Leha?”
“Maksud akak…sebagai seorang suami, seseorang lelaki itu patut melaksanakan tanggungjawabnya bukan hanya sewaktu mula-mula kahwin sahaja tapi dia harus berbuat demikian sehingga dia mati.”
“Saya masih kurang faham la, kak.”
“Sebenarnya…Akak tidak begitu senang dengan kelakuan Abang Daud tu sejak setahun dua kebelakangan ini. Dia dah tak macam mula-mula kahwin dulu. Dia dah banyak mengabaikan tanggungjawab dia.”
“Tapi saya tengok Abang Daud tu memang baik orangnya.”
“Itu akak tahu lah, Johari. Tapi..tanggungjawab seorang suami tu memang besar. Dia kena menyediakan semua keperluan zahir dan batin isterinya serta keperluan lain untuk keluarganya.
“Jadi maksud Kak Leha..Abang Daud mengabaikan keluarganya?”
“Bukan macam tu. Anak-anak kami tidak pernah diabaikan tetapi akak ni yang terabai sekarang!”
“Abang Daud mengabaikan Kak Leha?”
“Ya…Akak ni nampak je macam semuanya mencukupi tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya akak tak perlukan harta benda yang melimpah ruah. Akak hanya memerlukan seorang suami yang sentiasa peka dengan keadaan dan keperluan isterinya.”
“Saya rasa saya faham maksud akak.”
“Elok lah kalau awak dah faham, Johari.”
“Sabarlah, kak. Lambat laun, Abang Daud akan berubah juga.”
“Sejak kebelakangan ini, Abang Daud semakin menjadi-jadi perangainya. Kalau dulu, dia selalu pergi memburu malam-malam. Sekarang ni, memancing pula. Kalau tak memancing, dia lebih suka duduk kat kedai kopi kat simpang tu sampai jauh malam. Bila balik je, dia terus tidur. Siang hari pula dia pergi kerja. Habis kerja, dia balik ke rumah tapi tak lama. Lepas makan malam, dia akan keluar.”
“Macam tu sekali?”
“Ya, Johari. Akak dah tak tahu nak buat macamana lagi. Dah banyak kali dah akak tegur tapi semuanya tak masuk kepala dia. Tapi akak paling sedih bila akak lihat Abang Daud tu seolah-olah dah tak kisah dengan akak lagi…”
“Kenapa akak cakap macam tu?”
“Mana tak sedihnya, Johari. Mungkin sebab akak ni dah tak cantik, tak seksi lagi macam dulu-dulu yang buat dia jadi macam tu. Akak ni pun macam perempuan lain, ada nafsu…ada keinginan.. Setiap kali akak nak bermanja dan mengajak dia melakukan hubungan suami isteri, ada-ada sahaja alasan dia untuk dia menolak. Memang akak kecewa bila dah selalu macam tu…”
Johari tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dia tidak menyangka Leha akan bercakap berterus-terang begitu. Dia juga tidak menyangka hubungan mereka suami isteri sebenarnya hanya indah pada rupa luarannya sahaja.
“Johari… boleh akak tanya sesuatu tak? Tapi awak jawab dengan jujurlah”
“Apa dia, Kak Leha?”
“Apa pandangan awak tentang akak? Maksud akak… rupa akak ni. Dah tua sangat ke akak ni?”
“Hisshhh…mana ada, kak. Masih elok lagi tu. Walaupun dah tak macam anak dara, Kak Leha masih lagi cantik, masih ada tarikan.”
“Yang tu awak dengar dari orang ke pendapat awak sendiri? Atau awak cuma nak sedapkan hati akak je?”
“Sungguh, kak. Saya cakap yang betul, yang saya lihat dengan mata kepala saya sendiri..”
“Apa lagi yang awak tengok pada akak?”
“Rasa-rasanya itu sahaja lah, kak. Saya cuma tengok dari luar je macam orang lain.” Johari tersengih-sengih.
Sejak dari tadi Leha memang sedang memerhati apa-apa perubahan pada Johari. Dia sedang menunggu kesan pengaruh ramuan yang diberikannya kepada pemuda itu. Dia yakin yang ramuan itu sudah mula memberi kesan kepada Johari apabila dia melihat pemuda itu seperti sedang gelisah.
Memang Johari sedang gelisah. Ada suatu perasaan aneh yang sedang mempengaruhi dirinya. Johari tidak pasti apa yang sedang berlaku tetapi sejak dari tadi dia merasakan tubuhnya agak kepanasan. Entah kenapa nafsunya pula semakin naik. Semakin lama semakin mendesak-desak nafsunya itu apatah lagi bila dia melihat Leha di sebelahnya.
“Akak nak tunjukkan sesuatu pada awak tapi lepas tu nanti, akak nak tanya lagi pandangan awak tentang akak? Nak tak?”
“Boleh juga..” Antara sedar dengan tidak, Johari terus bersetuju. “Apa yang Kak Leha nak tunjuk?” tanyanya.
“Tunggu sini sekejap. Nanti akak tunjukkan.”
Leha bangkit dari duduknya lalu masuk ke dalam bilik tidurnya di belakang tempat duduk Johari. Pemuda itu menjadi tertanya-tanya. Sedang dia mengelamun, tiba-tiba dia dibaling dengan sehelai baju dari arah belakang. Johari menoleh ke belakang dan terlihat Leha menjulurkan kepalanya dari belakang pintu bilik tidur sambil tersenyum. Dia tidak bersuara.. Hanya melambai, menunjukkan isyarat kepada Johari untuk datang kepadanya.
Johari pun bangkit dan berjalan menuju ke bilik tidur itu. Leha menghulur sebelah tangannya dari belakang pintu lalu menarik Johari masuk. Sebaik sahaja Johari masuk, Leha memegang kepala Johari dari arah belakang agar tidak menoleh kepadanya. Leha menutup dan mengunci pintu bilik itu dan kemudian berdiri di belakang Johari. Cahaya lampu di dalam bilik itu tidak begitu terang kerana mentolnya berwarna merah.
“Awak nak tengok tak?” tanya Leha dengan suara agak manja.
“Nak… Mana dia, kak?”
“Sekarang awak pusing…”
Betapa terkejutnya Johari apabila berpusing dan menghadap Leha yang berdiri di belakangnya. Leha berdiri di hadapannya dalam keadaan tanpa seurat benang di tubuhnya. Mata Johari terus membesar. Dengan mendadak, batang zakarnya juga turut bereaksi.
“Ini lah yang akak nak tunjukkan. Awak lihat betul-betul dan lepas tu awak bagi tau akak apa pandangan awak tentang akak.”
Johari tidak menjawab. Dia hanya memerhati tubuh perempuan itu sambil tangannya bergerak-gerak seolah-olah mahu menyentuh tubuh itu. Melihat situasi itu, Leha membenarkan Johari menyentuh tubuhnya.
“Awak boleh sentuh dan pegang mana-mana yang awak mahu.” Katanya.
Bagi Johari, tubuh Leha memang jauh berbeza dari tubuh Puan Hasnah. Tubuh Puan Hasnah kelihatan lebih terawat daripada tubuh Leha. Namun apabila Johari memerhati tubuh Leha, tubuh itu seolah-olah memiliki suatu keistimewaan dan daya tarikannya sendiri yang boleh membuatkan seseorang mahu menyentuhnya. Itulah yang berlaku pada Johari. Tangan Johari terketar-ketar bila dia menyentuh perut Leha. Perlahan-lahan tangannya digerakkan ke atas dan menyentuh buah dada Leha dan putingnya. Tubuh Leha dengan sendirinya bereaksi terhadap sentuhan itu tetapi Leha membiarkan sahaja tangan Johari menerokai bahagian atas tubuhnya.
Melihat kemolekan buah dada Leha, Johari tidak dapat menahan dirinya daripada meramas dan memicit-micit bukit kembar itu. Putingnya digentel-gentel dan ditarik-tariknya. Leha memejamkan matanya sambil menikmati sentuhan tangan Johari. Tanpa diminta atau disuruh, Johari mengucup pangkal buah dada Leha dan mengulum putingnya. Leha mendesah nikmat bila lidah Johari menyentuh putingnya. Secara spontan dia menarik kepala Johari merapati tubuhnya. Leha merasa sungguh nikmat sekali bila putingnya dihisap dan buah dadanya dinyonyot oleh Johari. Telah lama dia tidak merasai perasaan seperti itu.
Johari mendudukkan Leha ditepi katil lalu dia mengambil posisi di celah kangkang Leha. Mulutnya masih sahaja menyerang buah dada Leha sementara Leha hanya merangkul Johari dan menikmati perlakuan Johari terhadapnya. Nafsu Johari sudah mula naik. Tangannya tidak lagi hanya bermain-main dengan buah dada Leha. Ia sudah mula menerokai celah kangkang Leha. Klitoris Leha yang sebesar biji kacang itu digentel-gentelnya membuatkan Leha semakin kuat mendesah dan mengerang kenikmatan. Johari mengubah sasaran mulutnya ke leher Leha. Seluruh tempat itu dikucup dan dijilatinya.
Leha sudah tidak mampu lagi mengawal nafsunya. Dia sudah hanyut dalam dirinya. Dia hanya mampu menikmati sahaja apa yang Johari lakukan terhadap dirinya. Leha sudah tidak peduli lagi dengan keadaan sekeliling atau statusnya. Apa yang diingininya sekarang hanyalah sentuhan dari Johari. Johari merebahkan Leha di atas katil. Kaki Leha masih berjuntai di tepi katil. Posisinya kelihatan sungguh menggoda dan memberahi kerana bahagian tundunnya menonjol ke atas. Bulu-bulu hitam yang agak lebat kelihatan beberapa sentimeter di bawah perutnya. Johari menelan air liurnya bila melihat pemandangan itu.
Perlahan-lahan Johari menyelak bulu-bulu itu. Jarinya menemui klitoris Leha. Dia mengentel-gentelnya. Tubuh Leha bergerak-gerak bila klitorisnya digentel oleh Johari. Pemuda itu tidak mahu menunggu lama. Terus sahaja dia menyembamkan mukanya di celah kangkang Leha. Lidahnya mencari klitoris Leha lalu menemuinya. Lidah Johari menyapu dan mengeletek klitoris itu membuatkan Leha mendesah-desah. Tubuhnya meliuk-liuk. Pehanya tertutup dan terbuka kerana kegelian dan nikmat yang bercampur aduk. Tidak cukup dengan itu, lidah Johari menjolok-jolok liang vagina Leha yang sudah sangat basah dan licin.
“Oohhhh….cukup lah, Jo… Akak tak tahan lagi. Cepat, Jo… Akak nak barang awak tu sekarang.. Cepat, Jo…” rintih Leha sambil cuba menarik Johari untuk menindihnya.
Johari dengan senyuman di mulutnya segera bangkit untuk mengatur posisinya di antara celah kangkang Leha. Sebelah lututnya berada di tepi katil. Kepala zakarnya ditempelnya di pintu masuk vagina Leha. Dilumurnya kepala zakarnya terlebih dahulu dengan air mazi Leha sebelum pemuda itu mula menekan batang zakanya masuk ke dalam liang vagina Leha. Johari menekan perlahan-lahan agar dia dapat merasai kenikmatan gesekan dinding liang vagina Leha pada kepala zakarnya.
Leha mengetap bibirnya bila kepala zakar Johari menyuak masuk. Liang vaginanya terasa penuh dan diregang. Senak sekali rasanya sehingga dia terpaksa menahan nafas untuk mengimbangi keadaan itu. Akhirnya batang zakar Johari terbenam habis. Johari sengaja menekan lebih dalam lagi. Leha mengerang kenikmatan. Johari menindih tubuh Leha dan mulutnya segera mencari bibir Leha. Bibir mereka bertemu lalu bertaut erat. Lidah mula berkuluman hangat.
Sambil berkuluman, Johari pun memulakan aksi menyorong tarik batang zakarnya di dalam liang vagina Leha. Perlahan sahaja pada mulanya tetapi sekejap sahaja dia sudah melajukan gerakannya. Tentu sahaja Leha mendesah-desah dan mengerang dek tujahan Johari yang padu. Memang belum pernah lagi Leha merasai kenikmatan hubungan seks seperti yang sedang dilakukannya dengan Johari. Belum pun lama adegan itu berlangsung, Leha sudah mula merasai akan mencapai klimaks yang pertama.
Puan Hasnah berpaling, melihat Johari yang masih terbaring di sebelahnya. Dia tersenyum. Pemuda itu sekali lagi telah membuatnya kagum dan sangat puas sekali. Sebentar tadi mereka telah melakukan hubungan badan yang begitu hebat sekali. Berkali-kali pemuda itu membawanya ke kemuncak nikmat yang tidak tergambar lagi kehebatannya. Memang itulah yang sering dialaminya setiap kali mereka bersama. Pemuda itu tidak pernah gagal untuk memuaskannya. Bagi Puan Hasnah, satu pusingan yang panjang dan amat memenatkan sudah memadai. Dia tidak berdaya untuk pusingan seterusnya kerana hampir seluruh tenaga wanitanya telah diperah oleh pemuda itu.
Wanita itu bukanlah seorang yang hyperseks walaupun nafsunya memang tinggi. Setiap kali berhubungan badan, dia cuma mahu nafsunya benar-benar dapat dipuaskan. Ketika masih menjadi seorang isteri, Puan Hasnah memang tidak pernah mengalami kepuasan yang dihajatinya. Kini, pemuda sasa disebelahnya itulah yang sering memberikan kepuasan yang tidak terhingga kepadanya. Itu membuatkannya cukup menyayangi pemuda itu.
Senjata hebat pemuda itu terkulai layu tetapi sebentar tadi ia begitu gagah menujah lubang kenikmatannya. Penuh dan senak rasanya. Dia melihat kangkang sendiri dan mengelus lembut bibir kemaluannya. Masih terasa lagi denyutannya. Air mani Johari begitu banyak sekali dipancutnya sehingga ia meleleh keluar. Puan Hasnah tersenyum lagi.
“Benar-benar hebat dan puas sekali rasanya” kata hatinya.
Puan Hasnah memeluk mesra tubuh telanjang Johari. Dia mengelus-elus tubuh sasa itu. Perlahan-lahan dia mengucup pipi pemuda itu. Johari memalingkan mukanya. Bibir mereka begitu hampir sekali membuatkan Puan Hasnah tergoda untuk mengucupnya. Tiba-tiba dia bersuara.
“Sayang…?” Puan Hasnah tidak lagi memanggil Johari dengan namanya.
“Ada apa..?”
“Sayang ingat tak dengan kawan saya yang datang ke sini minggu lepas?”
“Yang mana satu?”
“Datin Roziah, isteri Datuk Hamzah tu..”
“Ohh yang tu. Kenapa dengan dia?”
Johari menggerakkan tubuhnya menghadap Puan Hasnah. Tangannya terus sahaja meramas-ramas lembut buah dada Puan Hasnah sambil sekali-sekali mengentel-gentel putingnya. Johari memang sangat menyukai buah dada yang montok itu.
“Macam ni sebenarnya, yang… Dia ada minta tolong saya mencari seseorang untuk jaga rumah lamanya. Pekerja lamanya dah berhenti. Sayang kan pernah kata nak kumpul duit untuk membeli balik tanah pusaka keluarga sayang tu jadi saya pun cadang kat dia untuk mengupah sayang.”
“Tapi saya belum ada niat nak berhenti kerja kat sini.”
“Saya tahu lah, sayang. Sayang masih boleh kerja kat sini. Sambil tu sayang boleh kerja dengan Datin Roziah tu.”
“Macamana nak buat dua kerja dalam satu masa??” Johari agak bingung.
“Kerja tu cuma kerja sambilan je. Sayang cuma kerja dua kali seminggu je.”
“Macam tu.. Tapi macamana saya nak ke situ?”
“Yang tu tak perlu dirisaukan. Pemandu Datin Roziah akan datang ke sini untuk membawa sayang ke rumah tu.”
“Bila saya kena kerja kat rumah tu?”
“Hujung minggu kan kita tak kerja. Sayang pergi lepas kerja petang Jumaat dan balik ke sini pada petang Ahad. Macamana? Sayang nak tak buat kerja tu?”
Hmm…boleh juga. Daripada tak buat apa-apa pada hujung minggu, baik saya buat kerja sambilan. Dapat juga upahnya. Tapi…awak tak kisah ke…tak ada orang temankan nanti?”
“Tak apa….kan sayang masih kerja kat sini? Ada banyak waktu untuk kita.”
“Terima kasih, Has…kerana tolong saya.”
“Sama-sama.. Sayang pun dah banyak tolong saya.”
“Bila masa pula tu?”
“Banyak kali dah…tadi pun dah buat??..” Puan Hasnah ketawa kecil. Johari memang faham apa yang dimaksudkan oleh wanita itu.
“Nak lagi tak..??”
“Nak..tapi saya masih penat la, sayang…”
Puan Hasnah pasti tidak akan menolak bila Johari menyentuhnya tetapi tenaganya sudah hampir kehabisan setelah pusingan pertama tadi. Namun, Johari memang tahu sangat dengan selera Puan Hasnah. Dia tahu bagaimana untuk memancing ghairah wanita itu. Maka bermulalah pergomolan yang seterusnya di antara mereka.
Seperti yang telah ditetapkan, pemandu Datin Roziah pun datang untuk menjemput Johari pada petang Jumaat berikutnya. Johari membawa bersama sedikit pakaian kerana dia akan berada di rumah itu sehingga hari Ahad. Di sepanjang perjalanan, pemandu itu menerangkan serba sedikit tentang kerja-kerja yang perlu dilakukan oleh Johari seperti yang dikehendaki oleh Datin Roziah.
Sejam kemudian, mereka pun tiba di rumah itu. Johari terpegun bila melihat rumah yang cukup besar dan kelihatan mewah itu. Belum pernah dia melihat rumah seperti itu. Halamannya sangat luas dan dipenuhi pokok yang rendang. Sayangnya halaman itu seperti tidak dijaga.
Datin Roziah segera ke pintu hadapan apabila terdengar bunyi kereta masuk ke halaman rumah. Dia sudah dimaklumkan oleh Puan Hasnah tentang kedatangan Johari.
“Awak ni Johari, kan?” tanya Datin Roziah setelah Johari berdiri di depan pintu.
“Ya, Datin. Saya Johari.”
Datin Roziah memandang Johari dari bawah sampai ke atas. Johari merasa sedikit rimas bila dipandang begitu tetapi dia hanya berdiam diri. Johari cuba untuk tersenyum. Kemudian Datin Roziah membawa Johari ke bahagian belakang rumah itu. Di situ ada sebuah rumah kecil yang Johari rasakan memang rumah untuk pekerja.
“Ini rumah pekerja. Hamid dulu tinggal kat sini.” Jelas Datin Roziah. “Mulai hari ini awak akan tinggal di sini setiap kali awak datang bekerja.”
“Terima kasih, Datin.”
“Sama-sama. Awak sudah tahu apa tugas awak kat sini?”
“Sudah, Datin. Tadi dalam kereta, Pak Berahim dah jelaskan semua.”
“Baguslah. Semua peralatan untuk awak kerja ada dalam bangsal kat belakang rumah ni. Saya nak keluar. Petang nanti saya akan kembali ke sini. Awak buatlah apa-apa persediaan yang patut dulu.”
“Baik, Datin.”
Datin Roziah meninggalkan Johari di situ. Sepeninggalannya, Johari pun membersihkan rumah pekerja itu sehingga semuanya kemas dan bersih. Dia tidak ingin tidur di dalam tempat yang kotor. Setelah itu, Johari segera ke stor peralatan kerja di belakang rumah itu untuk melihat apa-apa kerja yang perlu dia lakukan. Johari mengemas tempat itu dan menyediakan semua peralatan yang akan dia gunakan esok. Begitu asyik sekali Johari bekerja sehingga dia tidak sedar hari sudah petang. Tiba-tiba dia teringatkan waktu makan malam. Johari agak bingung kerana dia tidak membawa apa-apa bekalan makanan. Nampak gayanya dia terpaksa berlapar malam itu.
Sebaik sahaja kerja-kerjanya siap, Johari pun kembali ke tempat penginapannya untuk berehat seketika sebelum dia mandi. Apabila tubuhnya sudah tidak berpeluh-peluh lagi, dia segera mandi kerana hari sudah lewat petang. Lama juga dia mandi kerana dia juga menggunakan kesempatan itu untuk membersihkan bilik mandi.
“Johari! Awak kat mana? Johari!” terdengar satu suara dari luar rumah.
Terkejut Johari apabila dia terdengar seseorang memanggil namanya. Johari sedang mandi ketika itu. Dalam keadaan agak kelam kabut dia segera keluar dari bilik mandi. Johari hanya memakai tuala untuk menutup bahagian bawah tubuhnya. Baru sahaja dia melangkah keluar dari bilik mandi, pintu rumah itu telah dibuka dari luar. Johari telah terlupa untuk mengunci pintu sebelum dia pergi mandi.
Disebabkan terkejut, tuala di pinggangnya terlepas. Johari segara menyambar tuala yang jatuh di lantai itu dan melilitnya semula di pinggangnya. Tapi semuanya sudah terlambat kerana Datin Roziah telah melihat seluruh tubuh Johari tanpa seurat benang! Walaupun agak malu, Johari terpaksa berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku.
“Maaf, Datin. Saya tidak sengaja. Terkejut betul saya bila Datin tiba-tiba saja masuk. Nasib baik saya tak pengsan!” kata Johari.
“Tak apalah. Salah saya juga yang masuk tiba-tiba. Ni…saya nak bagi tau awak… Saya ada belikan makanan untuk awak. Nanti awak makanlah kat dapur sana. Pembantu rumah tu akan tunggu awak. ”
“Baik, Datin. Nanti saya datang.”
Johari masih tercegat di tempatnya berdiri. Dia menunggu apa-apa pesanan atau arahan yang mungkin belum dinyatakan oleh Datin Roziah. Tapi lain pula yang disebut wanita itu.
“Kenapa masih tercegat di situ? Tak nak pakai baju? Nak tayang batang panjang awak tu lagi ke?” Datin Roziah tiba-tiba mengejutkan Johari lagi sambil tersenyum.
“Ehh…Ya…ya, Datin. Saya salin pakaian dulu. “kata Johari sambil tersipu-sipu malu. “Tapi Datin kena keluar dulu. Sini kan tak ada bilik itu salin pakaian.” Tambahnya lagi.
Kini giliran Datin Roziah pula yang merasa agak malu kerana dia sendiri tidak menyedari yang dia juga masih tercegat di pintu masuk. Tanpa berkata apa-apa lagi, Datin Roziah segera meninggalkan rumah itu dalam keadaan tersenyum-senyum sendirian.
Di dalam bilik tidurnya Datin Roziah berbaring di atas katilnya dengan tujuan untuk merehatkan badannya yang agak kepenatan. Datin Roziah akan datang ke rumah lamanya itu beberapa kali dalam sebulan untuk melihat keadaan rumah tersebut. Dia mengupah 2 orang pembantu rumah dan seorang tukang kebun untuk menjaga rumah itu tetapi tukang kebunnya telah berhenti. Kerana itulah dia bercadang untuk mengupah si Johari yang juga merupakan pekerja Puan Hasnah. Ketika berbincang dengan Puan Hasnah tempohari, Datin Roziah agak tertanya-tanya kenapa Puan Hasnah beria-ia sungguh mencadangkan Johari kepadanya.
Tiba-tiba, Datin Roziah teringat semula kepada Johari dan kejadian yang berlaku sebentar tadi. Sekali lagi dia tersenyum-senyum. Belum pernah lagi dia melihat batang zakar seperti milik Johari. Milik suaminya memang kurang saiznya berbanding dengan milik Johari. Dalam diam, Datin Roziah merasa kagum dengan benda itu. Fikirannya mula nakal. Dia mula membayangkan kenikmatan yang mampu dilakukan oleh benda itu kepadanya.
Di rumah kecil itu pula Johari juga sedang teringatkan Datin Roziah. Ketika kejadian tualanya terlucut tadi, Johari menyedari yang Datin Roziah beberapa kali melirik ke arah celah kangkangnya. Johari tidak tahu apa berada di dalam fikiran Datin Roziah ketika itu tetapi dia yakin yang Datin Roziah mungkin belum pernah melihat batang zakar seperti yang dimiliki olehnya. Johari cuba mengingati semula rupa fizikal Datin Roziah. Dia memang belum lagi mengamati rupa fizikal wanita itu betul-betul kerana tidak punya kesempatan yang cukup. Apa yang agak jelas pada Johari ialah keadaan tubuh Datin Roziah yang gempal meskipun tidak gemuk. Tubuh yang gempal biasanya memiliki buah dada yang agak besar. Begitulah juga dengan yang dimiliki oleh Datin Roziah. Dadanya memang membusung keluar.
Johari cepat-cepat menghentikan lamunannya. Perutnya sudah cukup lapar dan dia perlu mengisinya. Setelah berpakaian lengkap, Johari pun pergi ke dapur rumah besar milik Datin Roziah itu. Pembantu rumahnya sudah lama menunggu kedatangan Johari. Mereka sempat berkenalan sebelum Johari menghadap makan malamnya. Pembantu rumah itu bernama Salwa dan yang seorang lagi bernama Salmah. Salwa masih muda lagi. Umurnya hanya muda sedikit dari Johari. Salmah pula kelihatan seumur dengan Datin Roziah. Menurut Salwa ketika mereka berbual-bual di dapur itu, Salmah ialah teman sekampungnya. Dia lah yang membawa Salwa bekerja di rumah itu. Salamh telah bercerai dengan suaminya sejak beberapa tahun yang lalu. Setelah bercerai, dia bekerja dengan Datin Roziah. Salwa sendiri pula masih membujang.
Malam itu, Johari tidur dengan nyenyak sekali kerana agak keletihan. Belum pun lama dia berbaring di atas katilnya, dia sudah terlelap. Bila tersedar sahaja, hari sudah pun siang. Johari segera bangun. Baru sahaja dia hendak masuk ke bilik air, dia dikejutkan oleh suara Salwa dari luar rumah. Johari membuka pintu dan melihat Salwa tercegat di situ.
“Baru bangun tidur ke, bang?” Salwa tersenyum manis.
“Ya.. Abang baru je nak mandi. Ada apa Salwa?”
“Salwa dah sediakan sarapan. Lepas mandi nanti, abang datanglah ke dapur. Sarapan dulu sebelum abang bekerja.”
“Ohh…Terima kasih, Salwa. Nanti abang datang.”
“Abang mandilah dulu. Salwa nak balik ke dapur.”
Salwa kembali semula ke rumah besar. Johari menutup pintu dan segera ke bilik air untuk mandi. Dia tidak mahu terlewat untuk bekerja pada hari pertama. Di dapur rumah besar itu, Johari menghabiskan sarapannya cepat-cepat. Sempat juga dia melihat-lihat sekeliling mencari kelibat Datin Roziah tetapi wanita itu tidak kelihatan.
“Mana Datin? Tak nampak pun batang hidung dia?” tanya Johari pada Salwa.
“Masih tidur agaknya. Memang macam tu la dia setiap kali datang bermalam kat sini. Malam tadi dia pulang lewat.”
“Lewat? Ke mana dia pergi?”
“Mana la Salwa tahu, bang. Pak Berahim pun tak tahu ke mana Datin pergi sebab dia bawa kereta sendiri.”
“Ohh..macam tu. Eh..abang nak kerja ni. Abang keluar dulu.”
“Buat kerja elok-elok, bang. Nanti kena marah Datin pula kalau kerja tak buat elok-elok.” Salwa tersenyum-senyum seperti mahu menggoda.
“Oh ya… boleh tak mulai hari ini, Salwa hantar je makanan ke rumah abang tu. Abang tak biasa la makan kat dapur macam ni.”
“Boleh… Nanti Salwa hantarkan.”
Johari terus berjalan ke stor untuk mengeluarkan peralatan. Dia bercadang untuk memotong rumput terlebih dahulu kerana rumput di kawasan rumah itu sudah agak panjang. Dia mengambil mesin rumput dan terus memulakan kerjanya. Johari bekerja tanpa menghiraukan penat kerana dia mahu menyelesaikan kerja itu cepat yang boleh. Dia menghabiskan lebih kurang dua jam untuk menghabiskan seluruh kawasan rumah besar itu sebelum dia kembali ke rumahnya untuk berehat sekejap. Kemudian, dia memeriksa keadaan pokok-pokok bunga yang ada di situ.
Johari berhenti bekerja apabila hari sudah tinggi. Dia kembali ke rumahnya dan mendapati hidangan tengahari sudah berada di atas meja. Dengan lahap dia menghabiskan makanan itu. Tiba-tiba dia dikejutkan oleh suara perempuan dari interkom yang dipasang di dalam rumah itu.
“Abang.. Salwa ni. Salwa dah hantar makanan tadi. Abang dah makan ke?”
“Dah habis pun..” jawab Johari.
“Kalau macam tu, nanti Salwa datang untuk kemaskan meja tu. Hmm…satu lagi, bang. Tadi Datin Roziah ada berpesan. Datin minta abang bersihkan kolam mandi kat tepi rumah. Katanya dia nak berenang.”
“Baiklah, Salwa. Lepas ni abang pergi bersihkan.
Selepas berehat ala kadar, Johari pun pergi melihat-lihat kolam renang yang dimaksudkan oleh Salwa tadi. Dia mendapati kolam renang itu tidaklah sekotor yang disangkakannya. Dia hanya perlu membuang daun-daun yang terapung di atas air kolam itu. Kemudian dia kembali ke stor untuk mengambil peralatan yang dia perlukan.
Cuaca begitu panas sekali ketika Johari membersihkan kolam renang itu. Walaupun begitu, Johari seakan-akan tidak menghiraukannya kerana dia memang sudah biasa bekerja dalam keadaan seperti itu. Sekali sekala dia membasuh muka dan kepalanya dengan air kolam itu sekadar untuk mengurangkan rasa panas. Cuaca yang panas itu membuatkan Johari berpeluh-peluh sehingga dia terpaksa membuka bajunya yang sudah basah kuyup. Tubuhnya yang berpeluh-peluh itu kelihatan berkilat-kilat disinari matahari.
Tanpa disedari oleh Johari, segala gerak-gerinya sedang diperhatikan oleh Datin Roziah dari bilik tidurnya di tingkat atas rumah besar itu. Kolam itu terletak betul-betul di bawah tingkapnya. Datin Roziah sedang berdiri di sebalik cermin gelap tingkapnya tanpa seurat benang pun di badannya. Dia memang sering begitu apabila berseorangan di biliknya. Tambahan pula cuaca agak panas walaupun penghawa dingin bilik itu dipasang.
Datin Roziah memerhati pemuda itu yang sedang khusyuk dengan kerjanya. Namun, bukan kerja yang dilakukan oleh Johari yang menarik perhatiannya tetapi pemuda itu sendiri. Datin Roziah mengamati pemuda itu dan gerak gerinya. Walaupun berkulit agak gelap tetapi raut mukanya agak boleh tahan. Ditambah lagi dengan keadaan tubuhnya yang agak sasa. Kejadian kelmarin ketika tuala Johari terlucut masih lagi segar dalam ingatannya.
Semakin lama Datin Roziah mengamati Johari dan membayangkan kejadian di rumah pekerja itu, semakin terusik berahi wanita itu. Tiba-tiba, dia teringat pada teman baiknya, Puan Hasnah. Datin Roziah tertanya-tanya bagaimana sebenarnya hubungan Puan Hasnah dengan Johari. Dia seolah-olah dapat merasakan memang ada sesuatu diantara pemuda itu dengan temannya yang baru menjanda itu. Mungkinkah memang ada hubungan yang lebih daripada hubungan antara majikan dan pekerja?
“Aahhh…. Aku kenal sangat dengan Hasnah. Dia tak akan melepaskan pemuda seperti itu dengan begitu sahaja… Aku tidak hairan jika pemuda itu menjadi kuda nafsu kau, Hasnah.. Beruntungnya kau jika itu memang benar.. Setiap malam kau pasti akan berpacu nafsu sepuas-puasnya..” Datin Roziah berkata-kata di dalam hatinya.
Entah kenapa hati Datin Roziah menjadi cemburu. Perasaan itu semakin kuat apabila dia teringat pada keadaan dirinya sendiri. Dia tidak seberani temannya itu yang sanggup melakukan apa sahaja untuk memenuhi keperluan nafsunya. Namun, jauh di lubuk hatinya dia amat mendambakan berbagai-bagai kenikmatan dan kepuasan yang seharusnya dia perolehi dari seorang lelaki. Dalam usianya yang masih belum terlalu tua itu, dia masih ingin dimanja, dirayu, dicumbui, disentuh, disayangi dan dihargai. Tapi rasanya sudah terlalu lama dia tidak merasai semua itu sejak timbulnya krisis diantaranya dengan suami.
Pernah juga terlintas di fikirannya untuk berbuat seperti yang Puan Hasnah telah lakukan tetapi dia belum punya keberanian yang cukup untuk berbuat demikian. Apatah lagi dia masih mahu setia pada suaminya. Berbagai-bagai persoalan mula timbul di dalam fikiran Datin Roziah. Dia bersoal-jawab dengan dirinya sendiri. Amat sukar sekali baginya untuk menentukan pilihan antara tuntutan batinnya dengan kesetiaannya sebagai seorang isteri. Ketika itu, hanya tuntutan batinnya sahaja yang lebih dirasai berbanding kesetiaannya.
“Haruskah aku terus begini? Haruskah aku terus berpura-pura seolah-olah tiada apa yang berlaku? Ini sungguh tidak adil…. Mengapa aku harus terus begini sedangkan suamiku bahagia di tempat lain dengan entah siapa…”
Lamunan Datin Roziah terganggu apabila dia melihat Johari terjun ke dalam kolam renang. Rupa-rupanya pemuda itu mengambil kesempatan untuk mandi. Mungkin kerana kepanasan. Johari menggosok-gosok tubuhnya. Seketika kemudian, Johari naik semula ke tepi kolam. Seluar pendeknya basah kuyup. Mata Datin Roziah terus terpaku pada bonggolan di celah kangkang pemuda itu. Desakan berahinya bangkit kembali apabila dia terpandang pada benda itu. Fikirannya mula membayangkan rupa benda itu. Apatah lagi dia memang sudah melihatnya tanpa ditutupi oleh seurat benang. Maka semakin kuatlah desakan yang dialaminya.
Perlahan-lahan, Datin Roziah meraba buah dadanya sendiri. Dia meramas-ramas lembut isi padat dan pejal itu. Jari-jari lentiknya menyentuh dan memintal-mintal putingnya. Datin Roziah memejamkan matanya untuk menikmati sentuhan –sentuhan pada putingnya. Sebelah tangannya menyusuri perutnya sehingga ke celah kangkangnya. Dengan lembut sekali jarinya mencari klitorisnya. Dia menemui isi kecil itu lalu menggosok-gosok lembut. Alur vaginanya juga digosok-gosoknya. Sungguh nikmat sekali rasanya. Fikirannya melayang-layang. Dia mula membayangkan tubuh Johari dan senjata sulit pemuda itu. Di luar kawalannya, mulutnya terbuka sedikit lalu terdengarlah desahan lembut.
Tiba-tiba Datin Roziah terganggu lagi. Kali ini disebabkan suara percakapan di antara Johari dengan Salwa di tepi kolam. Datin Roziah merasa sedikit kecewa. Bukan kerana terganggu oleh suara-suara itu tetapi kerana teringat kepada tuntutan batinnya yang sudah lama tidak dipenuhi. Datin Roziah mengeluh lesu.
“Ini tidak boleh jadi… Aku harus berbuat sesuatu…”
Datin Roziah melihat ke arah kolam renang. Kelibat Johari sudah tidak kelihatan lagi. Mungkin kerjanya sudah selesai. Datin Roziah beredar dari tepi tingkap dan menuju ke almari pakaiannya. Dia mengeluarkan pakaian renangnya lalu mengenakannya. Datin Roziah mencapai jubah mandinya lalu turun ke kolam renang.
Johari sedang mengumpul daun-daun kering di bawah pokok-pokok bunga tidak jauh dari tepi kolam ketika Datin Roziah terjun ke dalam kolam renang. Bunyi ceburan air menarik perhatian Johari. Dia berdiri sejenak untuk melihat ke dalam kolam. Datin Roziah sedang menyelam. Johari kembali meneruskan kerjanya.
“Belum habis kerja lagi, Jo?” tiba-tiba sahaja suara itu muncul di belakang Johari membuatkan pemuda terkejut lagi. Mendadak dia menoleh ke belakang.
“Ehh…Datin! Huufff….Jangan suka sangat buat saya terkejut, Datin. Lama-lama boleh dapat sakit jantung saya!”
Datin Roziah ketawa kecil. Tubuhnya bergoncang-goncang ketika ketawa membuatkan buah dadanya yang membusung di bawah baju renangnya turut bergerak-gerak.
“O.K..O.K…Saya janji tidak buat lagi.” Katanya. “Masih banyak kerja ke, Jo?” tanyanya pula sambil memerah air dari rambutnya.
“Belum, Datin. Tapi tak banyak lagi. Petang nanti mungkin boleh selesai.”
“Elok lah tu. Kalau tak siap juga, awak boleh sambung hujung minggu depan.”
Mata Johari sempat melirik-lirik ke arah dada Datin Roziah. Wanita itu memang menyedarinya tetapi dia tidak pula mahu menegah pemuda itu.
“Kenapa asyik lihat dada saya, Jo?” tanya Datin Roziah sambil tersenyum.
Johari menjadi serba salah bila diajukan soalan itu. Dia tidak segera menjawab tetapi hanya tersengih-sengih.
“Ada yang tak kena dengan dada saya ke, Jo?” tanya Datin Roziah lagi.
“Ehh…tak ada lah, Datin. Saya cuma belum pernah lihat yang sebesar itu.” Johari menjawab sekenanya.
“Betul ke ni?”
“Betul, datin.”
Sepanjang petang itu Datin Roziah hanya berada di dalam bilik tidurnya. Dia berbaring di atas katil besarnya tanpa seurat benang di tubuhnya sambil melayan fikirannya. Entah kenapa dia asyik teringat kepada Johari. Fikiran-fikiran nakal bermain-main di mindanya. Apabila sudah tidak mampu mengawal diri, dia terpaksa memuaskan dirinya sendiri dengan beronani, suatu perkara yang belum pernah dia lakukan sebelum ini. Beberapa kali dia mencapai klimaks hasil dari gosokan jarinya pada klitorisnya. Namun, dia masih belum benar-benar puas. Dia masih mendambakan sentuhan sebenar seorang lelaki.
“Salwa, jangan lupa sediakan makanan untuk si Johari tu.” Salamah mengingatkan Salwa ketika mereka sedang memasak di dapur.
“Yelah…nanti Salwa sediakan tapi Kak Salmah tolong hantarkan ye? Datin ajak Salwa temankan dia ke pasar malam. Oh ya…tadi Johari ada pesan supaya jangan hantar makanan dia awal sangat sebab dia kata tak nak makan terlalu awal.”
“Awak sediakan je dulu. Nanti akak panaskan semula sebelum akak hantar kat Johari.”
Petang itu Johari sengaja bekerja sehingga hari hampir gelap kerana dia mahu menyelesaikan sebanyak mana yang boleh sebelum dia pulang ke ladang esoknya. Setelah berpuas hati dengan kerja-kerja yang dilakukannya, dia pun mengemas semua peralatan yang digunakannya dan menyimpannya di dalam stor.
Seluruh tubuhnya terasa agak letih tetapi Johari menggagahkan dirinya untuk mandi sebelum menikmati makan malamnya. Hidangan makan malamnya masih belum dihantar lagi. Sempat juga dia melihat-lihat ke arah dapur rumah besar itu tetapi kelibat Salmah tidak kelihatan. Johari tahu tentang pemergian Salwa dengan Datin Roziah kerana dia ada melihat mereka pergi menaiki kereta siang tadi. Johari bergegas ke bilik air untuk mandi. Segar sedikit tubuh telanjangnya bila disirami air yang sejuk. Sepanjang hari itu dia berpanas.
Salmah melihat jam di dinding yang menunjukkan waktu hampir pukul 8.00 malam. Dia teringat pada Johari yang masih belum makan lagi. Salmah segera pergi ke dapur untuk memanaskan makanan. Dia agak kelam kabut kerana dia tahu Johari pasti sudah lapar. Setelah selesai menyediakan makanan itu, Salamah bergegas membawanya ke rumah penginapan Johari.
“Mana pula perginya si Johari ni?” Salmah bercakap sendirian setelah mengetuk pintu rumah itu beberapa kali. Dia cuba membuka pintu itu dan ianya tidak berkunci. Salmah menjenguk ke dalam tetapi Johari tidak kelihatan di situ. Kemudian dia ternampak cahaya lampu di dalam bilik mandi. “Mandi rupanya dia..” katanya lagi.
Salmah terus sahaja masuk ke dalam rumah itu dan meletakkan makanan di atas meja. Pada mulanya dia mahu terus beredar setelah meletakkan makanan di atas meja tetapi dia membatalkan niatnya. Dia bercadang mahu menunggu sehingga Johari selesai mandi. Salmah tidak mahu Johari berprasangka buruk terhadapnya kerana masuk ke dalam rumah itu senyap-senyap. Dia pun duduk di bangku kecil berdekatan dengan meja makan.
Dari dalam bilik air itu kedengaran bunyi siulan Johari yang sedang khusyuk mandi. Sekali sekala terdengar juga nyanyiannya. Saimah tersenyum sendirian bila mendengarnya. Dia melihat ke arah bilik air lalu terpandang pada sinaran cahaya lampu yang keluar melalui lubang-lubang kecil di dinding bilik air itu. Dinding itu dibina dengan atap zink.
Tiba-tiba timbul niat Salmah untuk melihat Johari melalui lubang-lubang kecil itu. Salamah tidak berfikir panjang. Dia terus bangun dan berdiri di tepi dinding bilik mandi itu lalu memilih lubang yang sesuai. Salmah berusaha untuk melihat ke dalam bilik mandi itu. Berdesir rasanya darah di dalam tubuhnya apabila melihat Johari sedang bertelanjang. Pemuda itu sedang menyabun tubuhnya. Mata Salmah tidak berkerdip seketika. Mulutnya melopong.
“Panjangnya barang dia…!!” jerit hati kecil Salmah.
Di luar pengetahuan Salmah, Johari sebenarnya memang menyedari akan kehadiran Salmah di luar bilik mandi itu. Dia memang ada mendengar ketukan Salmah tadi tetapi dia sengaja tidak menyahut ketukan itu. Johari menyangkakan yang Maimunah hanya mahu menghantar makanan. Namun, wanita itu telah melakukan lebih daripada itu. Salmah sedang melihatnya mandi! Johari dapat melihat pergerakan seseorang melalui lubang kecil itu dengan ekor matanya. Johari memang pasti bahawa orang yang sedang melihatnya itu ialah Salmah kerana memang tiada orang lain lagi di rumah itu selain daripada mereka berdua.
“Ahh…biarkan sahaja.” Kata pemuda itu di dalam hati. “Biar dia lihat puas-puas..”
Johari sengaja berpusing dan menghadap ke arah Salmah ketika bersabun. Dia sengaja menggosok-gosok dan mengurut batang zakarnya yang sedang tegang memanjang. Benda itu mengacung ke depan dengan gagahnya.
Salmah mengetap bibirnya. Tangannya menutup mulutnya kerana bimbang dia akan bersuara tanpa disedarinya. Matanya tertumpu ke sasaran. Bagi Salmah, memang sudah cukup lama dia tidak melihat pemandangan seperti itu semenjak dia bercerai. Berahinya dengan mudah sekali terusik. Di fikirannya sudah mula timbul kenangan-kenangan lama. Dia teringat pada kenikmatan-kenikmatan yang dialaminya suatu ketika dulu bersama suaminya.
“Kak Salmah…. tak payahlah susah-susah nak lihat dari luar tu. Kalau betul nak lihat, masuk je lah…” tiba-tiba Johari bersuara.
Salmah tersentak. Bagaikan nak luruh jantungnya ketika itu. Mukanya terasa panas kerana menahan malu. Dia mahu segera meninggalkan tempat itu tetapi dia bagaikan kaku. Sungguh sukar sekali rasanya untuk bergerak.
Johari sudah berdiri di luar pintu bilik mandi dengan tuala melilit di pinggangnya. Bibirnya mengukir senyuman. Dia menyedari ketegangan yang sedang Salmah alami ketika itu. Wanita itu hanya tercegat di tempatnya berdiri tanpa sepatah kata.
“Akak….saya tak marahlah. Janganlah merasa tegang macam tu.”
“Betul, Jo?” Salmah akhirnya bersuara setelah hanya berdiam diri seketika.
“Betul..”
“Akak sebenarnya tidak berniat betul-betul mahu mengintai Jo mandi…”
“Sudahlah. Kak.. Tak perlu jelaskan apa-apa.. Saya kan dah kata saya tak marah kat akak..”
Salmah merasa sedikit lega bila mendengar kata-kata Johari. Perasaan tegangnya tadi mula mengendur. Perlahan-lahan dia bergerak ke meja lalu duduk semula di bangku. Johari hanya memerhati wanita itu.
“Apa yang akak tengok tadi tu sampai tak sedar saya keluar?” tanya Johari dengan niat hanya untuk mengusik. Bibirnya tetap mengukir senyuman.
“Apa lagi kalau bukan…..” Salmah tidak sempat menghabiskan kata-katanya kerana disampuk Johari.
“Benda ni?” sampuk Johari sambil menunjuk ke arah kangkangnya sendiri.
Salmah tersipu-sipu malu. Wajahnya kembali terasa panas. Dia tidak segera menjawab Johari tetapi hanya menganggukkan kepalanya. Johari pula tersengih-sengih.
“Berapa lama dah akak tak tengok benda macam ni?”
“Hmm…dah lama dah, Jo. Akak bercerai 3 tahun lepas.”
“Ohh…macam tu. Akak nak tengok lagi tak?” tiba-tiba sahaja soalan itu terpacul keluar dari mulut Johari.
Salmah tidak menjawab. Dia hanya memandang Johari dengan cara yang sukar untuk dimengertikan tetapi Johari tidak memerlukan jawapan dari wanita itu. Johari berdiri di hadapan Salmah lalu melucutkan tuala yang dipakainya. Serta merta batang zakarnya yang separuh tegang itu mengacung ke depan walaupun masih agak menunduk. Salmah yang mungkin agak terkejut dengan tindakan Johari itu langsung tidak bergerak-gerak. Hanya matanya sahaja yang terpaku pada benda itu.
“Haa….sekarang akak tengoklah puas-puas dari dekat.” Kata Johari.
Pemuda itu bergerak lebih hampir dengan Salmah. Jarak batang zakarnya hanya lebih kurang 2 kaki dari muka Salmah. Tangan Salmah mula bergerak-gerak seolah-olah mahu menyentuh benda di depannya itu. Sungguh dia merasa takjub dengan benda itu. Sebelum ini memang dia tidak pernah melihat saiz dan ukuran yang sebegitu rupa. Benda milik Johari itu sungguh berbeza daripada milik bekas suaminya. Jantung Salmah berdebar-debar.
“Jangan pandang je, kak. Kalau nak pegang, akak peganglah. Benda tu tak makan orang…” Johari cuba memancing Salmah sambil ketawa kecil.
Perlahan-lahan, Salmah menggerakkan tangan kanannya untuk menyentuh benda itu. Degupan jantungnya menjadi lebih pantas. Mula-mula Salmah hanya menyentuh batang zakar itu tetapi hati kecilnya mendorongnya untuk berbuat lebih. Salmah mula menggenggam batang itu lalu mengelus-elus kepala zakar itu dengan lembut. Batang zakar itu terasa hangat dan ia mula menunjukkan tindakbalasnya. Batang zakar itu terasa berdenyut-denyut di tapak tangan Salmah.
Salmah menggunakan tangannya yang sebelah lagi untuk menggenggam bahagian pangkal batang zakar itu. Perlahan-lahan tangannya menyusup ke bawah mencari buah zakar batang itu. Diramas-ramasnya buah zakar itu dengan lembut. Melihat batang zakar itu mula bereaksi, Salmah menjadi sedikit berani untuk mengocoknya dengan perlahan. Semakin lama, batang zakar itu semakin membesar dan akhirnya menegang penuh. Entah kenapa Salmah juga semakin seronok bila melihat perubahan benda yang dipegangnya itu.
Salmah mendongak untuk melihat wajah Johari. Pemuda itu masih tersenyum kepada Salmah. Dari mata wanita itu Johari melihat suatu keinginan yang terpendam di lubuk hati wanita itu. Johari menunggu….
“Jo…. boleh akak tanya sesuatu?” Salmah bersuara agak lembut.
“Tanyalah, kak.”
“Akak tak mahu fikir-fikir lagi. Boleh tak akak minta benda ni?”
“Minta macamana, kak?” Johari buat-buat tidak faham akan maksud Salmah.
“Awak ni… sengaja buat-buat tak faham.”
“Hehehe…saya faham, kak. Saja nak bergurau. Macam ni lah, kak. Kalau akak memang betul-betul mahu, saya boleh tunaikan permintaan akak.”
“Tak ada apa-apa syarat?”
“Tak ada! Saya boleh bagi sebab saya tahu akak dah lama tak merasa…hehehe…”
“Gatal juga awak ni…!”
“Kak…. boleh tak guna mulut dulu? Dah bersih dah benda tu.”
Salmah tersenyum manja. Tanpa berkata apa-apa, Salmah mendekatkan mukanya pada batang zakar Johari. Dalam sekelip mata sahaja kepala batang zakar itu sudah berada di dalam mulut wanita itu. Dia mengulumnya seketika sebelum lidahnya menyapu seluruh kepala zakar itu. Rasa ngilu bercampur nikmat sudah menguasai tubuh Johari sehingga dia terpaksa bertahan sekuat-kuat hatinya. Salmah tidak berhenti di situ. Dia cuba untuk memasukkan seluruh batang zakar itu ke dalam mulutnya tetapi mulutnya tidak dapat menampung panjang benda itu. Kepala zakar itu sudah menjolok pangkal kerongkongnya.
Wanita yang telah lama tidak disentuh lelaki itu semakin bernafsu. Dari gerakan-gerakan lembut, dia berubah menjadi agresif. Hisapannya cukup kuat sehingga membuatkan tubuh Johari bergetar. Beberapa kali Johari terpaksa memberhentikan Salmah seketika kerana merasa terlalu geli dan nikmat. Disebabkan tidak mahu tewas terlalu awal, Johari akhirnya meminta Salmah untuk benar-benar berhenti.
Johari meminta Salmah untuk berdiri. Tanpa menunggu lama, Johari terus mencium bibir wanita itu. Lidah Johari mula mengasak rongga mulut Salmah sebaik sahaja bibir mereka bertemu. Mereka saling berkuluman lidah. Tangan mereka pula saling berpelukan dan meraba ke sana sini. Sambil berkuluman lidah, tangan Salmah masih lagi berada di batang zakar Johari. Pemuda itu tidak mahu kalah. Dengan agak kasar, dia menarik baju kurung Salmah ke atas dan terus melepaskannya melalui arah kepala wanita itu. Salmah sudah separuh telanjang. Johari menghimpit tubuh Salmah ke tepi meja. Tangan kanannya terus menyambar buah dada Salmah yang masih dibungkus colinya lalu meramas-ramas isi pejal itu. Johari belum berpuas hati. Coli itu ditolaknya ke atas membuatkan buah dada itu terdedah. Indah sekali buah dada itu dengan putingnya yang berwarna coklat tua.
Tentu sahaja Johari tidak mahu hanya sekadar melihat. Buah dada Salmah yang sudah terdedah itu segera diramasnya. Putingnya dipintal-pintal dan digentel-gentel membuatkan Salmah semakin galak mengulum lidah Johari. Tangannya juga semakin kuat mengurut-urut batang zakar pemuda itu. Tangan Johari pula mencari tepi kain sarung di pinggang Salmah. Sebaik sahaja menemuinya, dia terus melurutkan kain sarung itu ke bawah sehingga terlepas. Bahagian bawah tubuh Salmah sudah terdedah. Hanya seluar dalamnya sahaja yang menutupi bahagian itu.
Ciuman Johari berpindah pula ke leher Salmah. Lidahnya menjalar dan menyapu kulit leher Salmah yang licin. Johari tercium wangian yang digunakan oleh wanita itu. Ia membuatkan nafsu Johari semakin meninggi. Dari leher, ciuman dan jilatan lembut Johari berpindah ke dada dan akhirnya mendarat di buah dada Salmah. Erangan dan desahan Salmah yang sejak dari tadi sudah kedengaran kini semakin kuat sahaja bunyinya tatkala Johari mengulum puting buah dadanya. Lidah Johari dengan rakusnya mengusik puting itu membuatkan tubuh Salmah terangkat-angkat.
“Aahhhh…Johari… Akak dah lama tidak merasa macam ini. Ohhh… Jangan berhenti, Jo.. Hisap puting akak kuat-kuat… Ramas dada akak, Jo…” rintih Salmah sambil memaut-maut kepala Johari.
Johari tidak hanya sekadar mengerjai dada Salmah. Tangan Johari sudah pun mendarat di celah kangkang Salmah. Dia menggaru-garu alur vagina wanita itu. Kadang-kadang dia menggosok-gosok tempat itu dengan tapak tangannya. Wanita itu semakin kuat meracau-racau tetapi Johari tidak mengendahkannya. Setelah merasa agak puas mengerjai bahagian atas tubuh Salmah, Johari menukar sasarannya lagi. Kini, dia mahukan celah kangkang wanita itu.
Perlahan-lahan Johari menurunkan tubuhnya sehingga wajahnya begitu hampir dengan kawasan idamannya. Johari terus melucutkan seluar dalam Salmah dan terdedahlah kawasan yang ditumbuhi bulu-bulu halus itu. Johari tidak menunggu lama. Dia terus mengarahkan mulutnya ke tempat itu. Lidahnya menjalar dan menyapu seluruh kawasan itu. Salmah mendesah-desah dan merintih-rintih setiap kali lidah Johari menyapu kelentitnya. Suaranya memenuhi ruang itu. Bimbang juga Johari jika suara itu dapat didengari dari luar rumah.
“Joooo….cukup, Jo… Akak dah tak kuat lagi… Ohhhh…. Bagi akak batang awak tu… Cepat, Jo… Jangan siksa akak lagi, Jo….Cepat….Oohhh..!!” Salmah sudah mula merayu Johari.
“Baik, kak. Sedia ya..??”
Johari berdiri semula. Sambil mencium leher Salmah lagi, dia mengangkat kaki kiri Salmah untuk berpijak di atas bangku. Kemudian Johari menggenggam batang zakarnya dan menempelkan kepala zakarnya di pintu masuk vagina Salmah. Perlahan-lahan tetapi cukup yakin, Johari mula menolak kepala zakarnya memasuki lubang yang sudah licin itu. Terasa agak sukar pada mulanya. Johari berhenti seketika kemudian menolak sekali lagi. Kepala zakarnya sudah tidak kelihatan. Salmah mengerang kerana vaginanya terasa senak. Johari menarik batang zakarnya dan kemudian menolak lagi. Diulanginya tindakan itu beberapa kali sebelum dia membenamkan keseluruhan batang zakarnya ke dalam liang vagina Salmah.
“Uuhhhhhhhhhh……..” Salmah mengerang panjang sebaik sahaja batang zakar Johari terbenam diiringi dengan cengkaman jarinya di belakang punggung Johari. “Tekan lagi, Jo. Tekan dalam-dalam…Uhhhh…. Sedapnya…”
Johari membenamkan batang zakarnya sedalam yang boleh. Setelah itu dia mendiamkan batang zakarnya seketika sebelum menariknya keluar sehingga kepala zakarnya hampir kelihatan. Kemudian dia menekan lagi dengan agak perlahan tetapi jitu. Johari melakukan adegan itu berulang-ulang kali. Sesekali dia berhenti untuk mengatur posisi tubuhnya. Semakin lama, semakin cepat adegan sorong tarik itu. Tubuh Salmah bergoncang-goncang. Buah dadanya pun turut bergoncang-goncang dan tidak henti-henti diramas dan diuli oleh tangan Johari. Setiap tujahan Johari terus membuatkan Salmah tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan.
Akhirnya Salmah merasakan dirinya sudah menghampiri ke puncak nikmat. Berkali-kali dia merintih dan merayu Johari untuk tidak menghentikan tujahannya. Liang vaginanya sudah mula terasa ngilu. Dinding liang vaginanya tidak henti-henti mengemut-emut batang zakar Johari.
“Laju lagi, Jo… Uhhhh…. Jangan berhenti! Akak dah nak sampai… Laju, Jo… Tekan dalam-dalam… Uuuuhhhhhhhhhhhhhhhh…. Akak sampai…. Akak sampai…. Uuhhhhhh……. Seeddaaapppnyaaa….Uuuhhhhh..
….”
Johari membenam batang zakarnya dalam-dalam lalu berhenti menujah. Sambil itu dia memeluk tubuh telanjang Salmah erat-erat. Begitu juga dengan Salmah. Tubuh Salmah tiba-tiba bergetar lalu mengejang hebat. Salmah memeluk tubuh Johari dengan erat sekali. Johari pula menekan batangnya dan bertahan sekuat yang boleh. Tubuh Salmah mula mengendur sedikit setelah beberapa kali tersentak-sentak akibat desakan klimaksnya yang maha hebat. Akhirnya Salmah meleraikan sedikit pelukannya tetapi nafasnya masih agak cepat.
“Sedapnya, Jo. Awak memang kuat. Tak pernah akak rasa macam ni sebelum ini.” Puji Salmah.
Johari hanya tersenyum. Dia masih belum puas. Perlahan-lahan, dia kembali menarik batang zakarnya. Kemudian dia menekan ke dalam lagi. Liang vagina Salmah sudah amat licin disebabkan oleh cairannya sendiri. Salmah seperti mengerti yang Johari belum mencapai klimaksnya lalu dia menahan Johari. Salmah memalingkan tubuhnya dan meminta Johari memasuki tubuhnya dari arah belakang.
Johari hanya menurut. Salmah memegang batang zakar Johari lalu mengarahkannya ke liang vaginanya. Johari menekan perlahan-lahan sehingga batang zakarnya terbenam habis. Salmah mengerang lagi. Walaupun dia sudah mencapai klimaksnya, dia masih lagi mahu mengalaminya lagi. Salmah menggerak-gerakkan punggungnya yang lebar membuatkan Johari terasa ngilu pada batang zakarnya. Salmah turut mengepit batang zakar itu sehingga dinding vaginanya benar-benar dapat bergesek-gesek dengan batang zakar Johari.
“Puaskan akak lagi, Jo. Akak nak rasa lagi batang awak tu menjolok lubang akak. Cepat, Jo…. kita tak punya banyak masa lagi..”
Johari mula menyorong tarik batang zakarnya di dalam lubang vagina Salmah. Sambil itu dia meramas-ramas dan menguli buah dada Salmah dari arah belakang. Putingnya digentel dan ditarik-tarik oleh Johari. Semakin meraung-raung nikmat jadinya Salmah. Semakin lama semakin pantas gerakan Johari sehingga tubuh mereka bergoncang-goncang. Peluh yang mencurah tidak dipedulikan. Kedua-duanya memacu menuju ke puncak nikmat.
“Ahhh…. Akak… Saya nak keluar…” jerit Johari sambil memacu laju.
“Tahan, Jo… Tahan dulu.. Akak pun tak lama lagi.. Aahhhh…. Laju lagi, Jo.. Laju…. Oohhhhhhhh….oohhhhhh sedap, Jo.. Sedapnya…. Puaskan akak…puaskan akakkkk…….” Salmah meracau-racau kerana terlalu nikmat.
Johari terus menujah-nujah liang vagina Salmah. Bunyi-bunyi nikmat dari liang vagina itu memenuhi ruang itu diiringi oleh suara erangan dan desahan mereka. Akhirnya dengan satu tujahan yang kuat dan disertai dengan pelukan yang erat Johari membenam batang zakarnya sedalam-dalamnya lalu memuntahkan isinya. Beberapa kali dia menarik dan menekan sambil memuntahkan air maninya.
Belum pun habis Johari memuntahkan semua air maninya, Salmah menjerit kecil kerana dia juga sudah sampai ke puncaknya. Tubuhnya mengejang lagi membuatkan Johari tidak dapat bergerak. Dia hanya membiarkan batang zakarnya di dalam liang vagina Salmah sambil dia memeluk tubuh wanita itu. Tangan Johari turut mencengkam buah dada Salmah untuk memberikan sensasi yang lebih hebat kepada dia.
Kedua-duanya sudah kepenatan. Salmah merasakan tubuhnya seolah-olah sudah hampir luruh. Kakinya hampir tidak dapat menampung berat tubuhnya. Setelah beberapa ketika, kedua-duanya pun tidak setegang tadi. Dalam keadaan yang sudah agak tidak bermaya, Johari menarik batang zakarnya dari liang vagina Salmah lalu dia terduduk di atas bangku. Dia mengelus-elus punggung Salmah. Wanita itu berpaling lalu mencium bibir Johari dengan lembut.
“Terima kasih, Jo. Akak betul-betul puas.” Kata wanita itu.
“Sama-sama.” Jawab Johari.
“Jo…. kalau akak nak lagi lain kali boleh tak?”
“Kalau keadaan mengizinkan, apa salahnya.”
“Betul?”
“Betul.”
“Kalau macam tu, hujung minggu depan, akak akan tunggu awak datang lagi. Tapi akak tak nak kat sini. Kita buat kat bilik akak, boleh?”
“Hmmm….boleh juga. Tapi akak tak takut ke dia dapat tau nanti?”
“Alaaa…tau la akak nak buat macam mana.”
Salmah mengutip pakaiannya dan segera mengemaskan dirinya sebelum dia meminta diri untuk kembali ke rumah utama. Sempat juga dia meramas batang zakar Johari.
Dicatat oleh Dr Kronik di

(detail kuda kuda, kuda kuda baja, daun kaki kuda, kuda kuda baja berat, detail kuda kuda baja ringan)

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

harga galvalum per meter isteri tumblr

Bahtera Batin Zaiton

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

  Bahtera Batin Zaiton

Zaiton merupakan seorang ibu tunggal yang tinggal bersama seorang anaknya. Zaki (14 tahun). Zaiton berumur 34 tahun. Suaminya meninggal dunia akibat dihempap kayu balak yang di tebang di hutan, kerana suaminya ketika itu berkerja sebagai penebang balak. Cakap saja nama Ali balak, pasti semua orang kenal. Dengan badan yang sasa, kuat main judi, kaki perempuan. Memang tak ada sesiapa yang berani mencabar. Tapi sekarang, semua tu dah tak ada, dah tak de guna. Yang mati terus mati, tapi yang ditinggalkan harus terus hidup. Walau pun umur sudah menjangkau 30an, Zaiton tetap kelihatan masih menghairahkan. Dengan wajah yang agak sederhana, kecantikan semulajadi wanita kampung. Tubuhnya yang montok itu dihiasi dengan lengkuk tubuh yang menarik perhatian lelaki. Buah dadanya yang membusung seringkali membuai apabila berjalan hingga bentuknya jelas kelihatan dibalik t-shirt ketat yang membalut tubuhnya. Punggungnya dan pehanya memang besar dan lebar, namun tubuhnya yang lentik itu membuatkan punggung besarnya tonggek dan pehanya yang gebu itu mampu membuatkan batang lelaki mengeras menahan gelojak nafsu di dalam seluar. Rumahnya yang agak usang itu hanya mempunyai TV sebagai bahan hiburan. Itu pun TV lama. Kerjanya yang hanya membuat kuih dan menjualnya kepada kantin sekolah, kilang dan penjaja hanya mampu menyara kehidupan mereka dua beranak. Membina rumah baru atau memperbaharui rumahnya memang diluar kemampuannya. Cukuplah sekadar duduk di rumah peninggalan arwah suaminya dan sekadar menjaganya selagi terdaya. Rumah mereka hanya mempunyai 2 bilik tidur, ruang tamu yang agak kecil bersama perabot- perabot lama dan juga ruangan dapur yang bersambung dengan bilik air dan tandas. Bukannya tak ada orang yang mahu memperisterikan Zaiton, ada dan memang ramai. Tapi Zaiton yang belum mahu berumah tangga. Bagi Zaiton, mereka semua itu hanyalah hendak mengambil kesempatan untuk mendapatkan tubuhnya, kerana mentang-mentanglah statusnya janda, malah kehidupan terimpit. Kalau setakat nak kan tubuhnya, tak payah berkahwin pun dah tentu dia boleh berikan, tak perlu hendak bermodalkan cinta dan perkahwinan yang palsu sebagai alasan. Baginya, dirinya tidak perlu dipermainkan. Setakat Pak Dollah tokei kedai runcit di kampung itu, sudah berkali-kali benihnya dibazirkan oleh Zaiton. Setiap kali berbelanja di kedai Pak Dollah, pasti tangannya akan pantas menangkap batang Pak Dollah di dalam kain pelikat yang dipakai dan melancapkannya hingga berhamburan air mani Pak Dollah. Perlakuannya itu akan berlaku jika hanya mereka berdua sahaja yang berada di dalam kedai, terutamanya ketika tiada pelanggan yang datang. Pernah juga Pak Dollah meminta untuk memantat Zaiton tetapi tak pernah dapat. Semuanya itu Zaiton lakukan untuk mendapatkan barangan keperluan dari kedai Pak Dollah secara percuma. Selalu juga Zaki berasa hairan kerana setiap kali ibunya pulang dari berbelanja di kedai Pak Dollah, pasti ada kesan basah di dada baju ibunya, kadangkala kain sarung batik yang ketat membalut punggungnya juga kelihatan basah di punggung, malah pernah juga dia terperasan terdapat sedikit cairan putih yang kental melekat di bibir ibunya dan sedikit di tudung yang dipakai. Bila berkata-kata, bau benih Pak Dollah akan terbit dari mulut Zaiton. Tetapi Zaki tidak menghiraukan sangat kerana dia masih belum faham tentang permainan seks orang dewasa. Selain daripada Pak Dollah, ada juga lelaki yang kepuasan di tangan Zaiton. Amran, petani yang selalu mengambil upah menebas rumput dan membersihkan kebun di belakang rumah Zaiton juga merupakan salah seorang mangsa Zaiton. Upah yang diberikan bukanlah dalam bentuk wang ringgit, tetapi hanya menyerahkan tubuhnya untuk santapan Amran di kebun, malah kadangkala di rumah ketika Zaki bersekolah. Setiap kali Zaiton datang ke rumah Amran untuk memintanya membersihkan kebun, Amran sudah pastinya tidak akan menolak. Kerana dia tahu, selepas penat mengerjakan kebun, dia sekali lagi pasti akan kepenatan mengerjakan kebun gersang milik Zaiton. Dan sudah tentu penatnya berbaloi. Zaiton juga bijak memilih hari untuk Amran membersihkan kebunnya. Hari yang dipilihnya adalah bukan ketika dia dalam waktu subur. Ketika itulah dia akan menikmati perasaan nikmat ketika rahimnya di sembur oleh benih Amran. Kini, 4 tahun sudah berlalu. Zaki sudah menamatkan persekolahannya dan oleh kerana keputusan SPMnya yang tidak baik, dia hanya menolong ibunya membuat kuih di rumah dan membersihkan kebun serta rumahnya. Amran tidak lagi mengambil tender membersihkan kebun Zaiton. Kerana dia kini sedang menunggu hukuman tali gantung akibat mengedar dadah. Sudah 2 tahun dia dipenjarakan. Nasib baik dia bukan penagih tegar, jika tidak sudah pasti virus HIV akan menamatkan riwayat Zaiton juga. Sementara Pak Dollah sudah pun meninggal dunia akibat sakit jantung 3 tahun lepas. Segalanya berlaku selepas Zaiton membeli barangan keperluan di kedainya. Dan ketika itu sudah tentu zakar Pak Dollah akan di puaskan oleh Zaiton. Pada hari itu, Zaiton mengambil barangan di kedainya dengan agak banyak. Oleh kerana itu, Pak Dollah menginginkan Zaiton membuatkan benihnya terpancut 2 kali. Sekali di mulut Zaiton dan sekali di punggung seksinya. Ketika Pak Dollah memancutkan benihnya membasahi kain batik Zaiton di bahagian punggungnya, dia masih boleh bertahan. Tetapi, selepas Zaiton menghisap dan membiarkan zakar Pak Dollah melepaskan benihnya di dalam mulut Zaiton, Pak Dollah sudah tidak mampu bertahan. Hisapan mulut Zaiton yang nikmat itu benar-benar membuatkan Pak Dollah hilang kawalan. Selepas selesai sahaja zakar Pak Dollah dikerjakan, Zaiton pun berlalu pergi dengan punggungnya yang basah dan mulutnya yang berbau benih Pak Dollah bersama- sama dengan barangan keperluan yang di’beli’nya di kedai Pak Dollah. Pak Dollah kemudian mengalami strok selepas terkulai kepenatan akibat kepuasan di’belasah’ Zaiton. Kini, janda Pak Dollah, mak cik Rokiah mengambil alih perniagaan peninggalan arwah suaminya. Sesudah Amran di tangkap dan Pak Dollah mati, Zaiton tidak dapat lagi merasakan zakar lelaki. Sesekali dia hanya melancap bagi memuaskan nafsunya. Anaknya juga sudah remaja dan tinggal bersamanya, maka dia tidak mungkin mempunyai peluang untuk melakukan persetubuhan di rumahnya sebagaimana yang dilakukan bersama Amran dahulu. Satu hari, Zaki hendak membeli beras di kedai makcik Rokiah. Selepas memberitahu ibunya, dia terus mengayuh basikal menuju ke kedai. Zaiton pula, memang menantikan saat-saat anaknya keluar dari rumah. Dia ingin melancap sepuas-puasnya dan dia mahu mengerang semahu hatinya bagi melepaskan syahwatnya yang kegersangan itu. Jika Zaki berada di rumah, dia tidak mahu melakukannya kerana bimbang anaknya akan terdengar perbuatannya itu. Selepas kelibat Zaki hilang dari pandangannya, Zaiton terus masuk ke dalam bilik dan memulakan projeknya. Sementara di kedai, Zaki yang sudah tiba di kedai makcik Rokiah terus meminta beras sebanyak 2 kg. Makcik Rokiah yang memang mengenali Zaki kemudian menimbang beras dan memasukkan ke dalam plastik. Ketika makcik Rokiah menghulurkan bungkusan beras kepada Zaki, dia tersenyum- senyum dan merapati Zaki. Zaki yang tidak perasan dengan perubahan sikap makcik Rokiah itu pun terus menghulurkan duit bagi membayar beras itu. “Tak payah bayarlah Zaki. Lain kali saja” kata makcik Rokiah sambil tersenyum dengan matanya yang memerhati Zaki atas dan bawah. “Betul ke makcik, terima kasihlah. Semoga murah rezeki makcik, saya pergi dulu ye” kata Zaki selepas menerima bungkusan plastik berisi beras itu. Tiba-tiba tangan makcik Rokiah menyambar lengan Zaki dan di tariknya anak muda itu hingga tubuh mereka rapat. Kemudian di peluknya tubuh Zaki serapat-rapatnya. Zaki yang tidak pernah merasai keadaan seumpama itu merasa kehairanan. Fikirannya bercelaru. Bonjolan buah dada makcik Rokiah yang amat besar itu menghenyak perutnya. “Makcik, apa ni makcik? Kenapa ni?” Tanya Zaki kehairanan. “Zaki, selepas ni, Zaki tak payah bayar apa-apa tau. Makcik bagi free je apa yang Zaki nak, tapi Zaki kena tolong makcik.” Kata makcik Rokiah sambil memeluk Zaki. “Tolong apa makcik?” Tanya Zaki yang lurus bendul itu. “Mari ikut makcik” kata makcik Rokiah sambil melepaskan pelukannya. Dia kemudiannya membawa Zaki masuk ke dalam stor yang terletak di bahagian belakang dalam kedainya. “Zaki tutup mata ye. Letak dulu beras tu kat situ.” Terang makcik Rokiah. Zaki pun meletakkan bungkusan berasnya di atas meja dan dia pun menutup mata. Sedang dia menutup mata, tiba-tiba dia merasakan seluar pendeknya itu direntap kebawah dengan agak kuat. Ini membuatkan dia terkejut dan membuka matanya. Baru sahaja dia hendak bersuara, makcik Rokiah terus menyumbat zakar Zaki yang masih lembik itu kedalam mulutnya sambil kedua- dua tangannya memeluk punggung Zaki. “Eh, makcik, kenapa ni? Tolonglah jangan, saya malu lah.” Kata Zaki kelam kabut. Makcik Rokiah tidak menghiraukan Zaki, dia terus menghisap zakar Zaki dengan lahapnya. Matanya tertutup rapat seolah sedang sedap menikmati zakar anak muda yang besar itu. Zaki cuba melepaskan dirinya tetapi pelukan makcik Rokiah begitu kuat dan kemas. Zaki tidak sampai hati hendak berkasar dengan orang tua itu. Dia hanya berserah dan memerhatikan tingkah laku perempuan tua yang gersang itu berlutut dan menghisap zakarnya. “Makcik, sudahlah. Saya malulah makcik. Janganlah buat saya macam ni. Kalau mak saya nampak habislah saya.” Kata Zaki meminta simpati. Kelihatan makcik Rokiah langsung tidak menghiraukan kata-kata anak muda itu. Dia semakin ghairah menghisap zakar itu dan berbagai teknik hisapan dilakukan untuk merangsang Zaki. Zaki yang sedang pasrah itu tiba-tiba merasakan satu perasaan yang begitu asing dalam dirinya. Dia merasakan jantungnya semakin berdegup kencang, hatinya juga berdebar-debar, terasa seperti ada satu kenikmatan yang sedang dikecapinya. Memang Zaki tidak pernah merasai perasaan seperti itu sebelum ini. Dia tidak pernah melancap, apatah lagi bersetubuhan. Perasaan ghairah yang sebelum ini datang secara tiba-tiba ketika melihat pelajar perempuan dan cikgu perempuannya di sekolah dipadamkan dari fikiran dengan membuat kerja-kerja yang boleh membuatkannya melupakan keghairahan itu. Tetapi kini, Zaki tidak mampu berbuat begitu. Terasa zakarnya juga semakin mengembang dan menegang di dalam mulut makcik Rosnah. Menyedari yang Zaki semakin terangsang, makcik Rosnah pun melepaskan pelukannya dan terus menghisap zakar Zaki dengan lahapnya. Zakar anak muda yang semakin menegang itu tidak mampu untuk dia telan semuanya, hanya separuh yang mampu masuk di dalam mulutnya. Zakar Zaki agak besar dan panjang, memang sepadan dengan badannya yang bidang dan sasa kerana sudah biasa membuat kerja-kerja berat. Makcik Rosnah semakin galak menghisap zakar Zaki. Zaki yang sedang kenikmatan itu tiba-tiba teringatkan ibunya yang sendirian di rumah. Tiba-tiba hatinya risau dan dia terasa harus pulang dan inilah kesempatan yang dinantikan kerana makcik Rosnah tidak lagi memeluknya. Dengan pantas dia menarik zakarnya keluar dari mulut makcik Rosnah. Kelihatan separuh zakarnya yang masih keras itu berlumuran dengan air liur makcik Rosnah. Dengan pantas Zaki menarik seluar pendeknya ke atas dan berlari keluar menuju basikalnya bersama bungkusan beras di dalam genggaman. Basikalnya dikayuh laju meninggalkan kedai makcik Rosnah. Perasaannya berdebar- debar, tidak pernah dia berperasaan sebegitu. Sementara makcik Rosnah pula hanya sempat berlari hingga ke pintu kedai dan hanya mampu melihat kelibat Zaki yang sudah semakin jauh. Walau pun tidak dapat, tapi makcik Rosnah tahu, satu hari nanti dia pasti akan dapat juga. Dengan mulutnya yang comot dengan air liur, dia tersenyum sendirian dan berlalu menuju ke dalam kedai. Setelah agak jauh dari kedai makcik Rokiah, Zaki pun memperlahankan kayuhannya. Perasaannya bercelaru. Kenikmatan yang baru dirasai tadi, walau pun sekejap sudah cukup membuatkan Zaki berfikir, mungkin itulah cara manusia dewasa memuaskan nafsu. Tapi ikut mulut boleh dapat anak ke? Oh, itu mungkin salah satu cara bersetubuh. Kemudian Zaki teringat akan emaknya, dahulu selalu dia lihat emaknya pulang dengan beberapa kesan basah di tubuh dan mulutnya. Adakah emaknya juga melakukan perkara itu dengan arwah Pak Dollah? Oh tidak mungkin. Zaki bermain dengan fikirannya hinggalah sampai di rumahnya. Kelihatan emaknya keluar dari bilik dengan wajah yang kemerahan dan hanya berkemban dengan kain batik yang disimpulkan di atas dadanya. Selepas memberikan bungkusan beras kepada emaknya, Zaki terus menuju ke bangsal belakang rumahnya dan menyiapkan tingkap- tingkap bagi menggantikan tingkap rumahnya yang sudah uzur itu.

Pada malam itu, hujan turun dengan agak lebat. Nasib baik atap rumahnya yang bocor sudah ditampal, jika tidak sudah pasti mereka anak beranak kelam kabut menadah air hujan yang turun melalui lubang yang bocor dengan besen dan baldi. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul 11.00malam. Mata Zaki terasa begitu susah hendak tidur. Kejadian petang tadi benar-benar memberikannya pengalaman baru yang sukar hendak dilupakan. Sambil dia teringatkan makcik Rokiah yang bertubuh gempal itu, tangannya terus memegang zakarnya dan dia mengusap-usap zakarnya mengikut pergerakan mulut makcik Rokiah yang menghisap zakarnya petang tadi. Zakarnya semakin keras mengembang di dalam genggaman tangannya. Zaki merasakan semakin enak dengan perlakuannya itu. Fikirannya terus berkhayal memikirkan makcik Rokiah. Terbayang difikirannya makcik Rokiah sedang menghisap batangnya sambil buah dada besarnya yang terselindung di balik baju kurung dan tudung makcik Rokiah itu membuai-buai mengikut rentak hisapannya. Nafsu Zaki semakin tidak dapat dikawal apabila terbayang buah dada dan juga punggung makcik Rokiah yang besar itu. Terus sahaja air maninya memancut-mancut keluar dengan banyak membasahi perut dan tangannya. Zaki bergelinjangan kenikmatan. Ototnya mengejang dan nafasnya laju. Ini lah kali pertama Zaki memuntahkan air maninya. Zaki kemudiannya tertidur kepenatan dengan kain pelikatnya yang sudah terlondeh ke lutut mendedahkan zakarnya yang semakin layu dibasahi air maninya yang juga membasahi perut dan tangannya. Sementara itu, Zaiton di bilik terasa sungguh kesunyian. Kesejukan hujan yang tidak mahu berhenti bersama guruh itu membuatkan nafsunya bergelora. Tangannya tidak henti-henti meramas buah dadanya yang membusung itu, sementara tangannya yang sebelah lagi memainkan kelentitnya dari kain batiknya yang diselakkan. Nafsunya benar-benar rindukan zakar lelaki. Terkemut-kemut lubuk berahinya yang sudah meleleh dengan air nafsu itu melayan belaian dan gentelan jarinya di kelentitnya. Wajah-wajah suaminya, Pak Dollah dan Amran silih berganti di kotak fikirannya. Terasa rindu benar dia pada belaian dan tubuh lelaki, rindu benar dia dengan tusukan zakar di cipap dan mulutnya dan dia juga merindui bau benih yang dilepaskan dari zakar- zakar yang dipuaskannya. Gelora nafsunya hampir membuatkannya berada di kemuncak, tetapi tiba-tiba sahaja.. “GEDEGUMMMM!!!!!!” petir yang amat kuat kedengaran hingga membuatkan rumah papan mereka bergegar. Nafsu Zaiton hilang serta merta. Ketakutannya mula bangkit. Jika suaminya ada disisi sudah tentu dia akan berada dalam dakapan suaminya. Tetapi kini dia sendiri. Dia berasa kesunyian dan takut dengan bunyi petir yang sabung menyabung di langit diiringi hujan yang semakin lebat. Tiba-tiba Zaiton teringatkannya anaknya, Zaki. Mungkin anaknya itu boleh menemaninya kerana dia takut bersendirian dalam keadaan begitu. Zaiton pun bangkit dari katil dan menuju ke bilik anaknya. Ketika masukke bilik anaknya, Zaiton terkejut. Daripada kesamaran lampu dapur yang mencuri masuk melalui atas bilik anaknya, dia nampak Zaki tertidur dengan zakarnya yang terdedah. Zaiton menghampiri anaknya dan dia nampak zakar anaknya dalam keadaan lembik, namun yang membuatkan Zaiton lebih terkejut adalah, saiz zakar anaknya amatlah besar dan panjang. Dalam keadaan yang lembik itu, saiznya sudah mengalahkan zakar Pak Dollah yang sedang stim. Besarnya juga hampir sama dengan zakar suaminya dan Amran yang sedang stim. Tidak dapat dibayangkan bagaimanakah saiznya jika anaknya itu stim nanti. Zaiton perhatikan zakar anaknya kelihatan berkilat dan basah, begitu juga dengan perutnya. Zaiton mencolet sedikit cairan itu dan menghidunya. Ternyata itu adalah benih anaknya. Barulah dia tahu bahawa anaknya kini sudah pandai melancap. Benih anaknya itu kembali dihidu. Itulah air yang dirinduinya selama ini. Air yang dulunya seringkali dihujani ke atas dan ke dalam tubuhnya, kini terbentang di depan mata. Nafsu Zaiton tiba-tiba bangkit. Perlahan dia merapatkan diri ke muka anaknya. Kelihatan anaknya tidur dengan nyenyak sekali, hinggakan tidak sedar akan kehadirannya. Setelah memastikan anaknya benar-benar tidur, Zaiton pun perlahan- lahan memegang zakar anaknya dan dengan nafsu yang semakin mengawal fikirannya, dia terus memasukkan zakar anaknya itu ke dalam mulutnya. Dia sudah tidak peduli tentang zakar siapa yang berada di dalam mulutnya itu. Yang penting adalah kerinduannya terhadap batang lelaki akan terubat, walau pun dengan zakar anaknya sendiri. Agak lama Zaiton merendam zakar Zaki di dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di seluruh zakar anaknya itu dan dia kelihatan begitu asyik menikmati air liurnya yang bercampur dengan lebihan air mani anaknya. Sedikit demi sedikit Zaiton merasakan zakar Zaki semakin berkembang di dalam mulutnya. Zaiton semakin galak menghisap zakar anaknya sehingga zakar anaknya itu tegang sepenuhnya di dalam mulutnya. Zaiton gembira kerana rindunya kepada zakar lelaki telah terubat. Sedang Zaiton sedap menghisap zakar Zaki, tiba- tiba dia merasakan kaki anaknya sedikit terangkat. Dengan pantas dia menarik kepalanya ke atas dan menutup zakar anaknya yang tegang dan basah berlumuran dengan air liurnya itu dengan kain pelikat anaknya yang terlondeh dari tadi. Kelihatan anaknya tersedar dan kelihatan terkejut melihatkan ibunya sedang duduk di tepi katil. “Eh, ibu buat apa kat sini? Ibu tak tidur?” Tanya Zaki terkejut sambil kelam kabut menutup perutnya yang basah dengan sisa benihnya yang keuar ketika dia melancap tadi. “Ibu baru je masuk, baru je ibu nak kejutkan, Zaki dah pun bangun. Kenapa kelam kabut je ni?”Tanya Zaiton buat –buat tidak tahu. “Oh, tak de apa-apa ibu, Cuma terkejut je” terang Zaki sambil tangannya memegang kain pelikatnya menutup perutnya yang basah itu. “Ibu takutlah, petir kuat. Hujan lebat pulak tu. Zaki temankan ibu di bilik ye..”kata Zaiton kepada anaknya sambil bangun dan menuju ke biliknya. Zaki menurut ibunya. Dia terus bangun, membersihkan sisa air mani yang melekat di perut dan zakarnya menggunakan kain pelikat yang di pakainya. Kemudian dengan berlenggeng sahaja, dia menuju ke bilik ibunya. Ketika dia tiba di bilik ibunya, kelihatan ibunya sudah pun terlentang, dia pun terus baring di sisi ibunya. Zaiton yang sedang gila merindukan zakar itu pura-pura tidur, menunggu Zaki tidur supaya dia boleh melahap zakar Zaki sepuas- puasnya. Zaki yang telah dikejutkan itu terasa semakin susah hendak melelapkan mata. Ketika ibunya bangun sedikit melihatkan wajahnya bagi memastikan adakah anaknya itu sudah tidur atau belum, Zaki memejamkan mata berpura-pura tidur. Namun Zaiton tahu bahawa anaknya masih lagi belum tidur. Kemudian Zaki mengiring mengadap ibunya yang terlentang di sebelahnya. Zaiton kemudiannya mengiring membelakangi Zaki dan dia bermain di dalam fikirannya tentang bagaimana hendak dia mandapatkan zakar Zaki yang besar itu. Zaki yang masih terkebil-kebil cuba hendak melelapkan matanya itu memandang susuk tubuh ibunya yang mengiring membelakanginya. Di sebalik kesamaran lampu dapur yang masuk melalui atas bilik, jelas kelihatan susuk tubuh ibunya yang hanya berkain batik dan berbaju t-shirt itu. Punggung ibunya yang besar itu kelihatan montok dibaluti kain batik dan pinggangnya yang ramping itu kelihatan menawan . Tiba-tiba dia teringat makcik Rokiah. Secara spontan, dia terus membandingkan tubuh ibunya dengan tubuh makcik Rokiah. Walau pun makcik Rokiah mempunyai buah dada dan punggung yang besar, tetapi tubuh ibunya kelihatan lebih seksi. Ibunya tidak pendek dan tidak gempal seperti makcik Rokiah, tubuh gebunya mempunyai potongan. Buah dadanya tidak sebesar kepunyaan makcik Rokiah, tetapi sudah cukup untuk menaikkan nafsu lelaki. Besar membusung dan sedikit melayut, bila berjalan akan membuai menggoncangkan iman lelaki. Lebih-lebih lagi bila hanya t-shirt yang dipakai. Perut ibunya juga tidak terlalu buncit seperti makcik Rokiah, manakala punggung ibunya memang tiada siapa yang boleh lawan. Ibunya tonggek dan apabila berjalan pasti punggungnya yang menjadi tatapan lelaki. Punggung ibunya yang lebar dan besar itu akan bergegar di balik kain batik yang sendat membaluti pungungnya. Pehanya yang besar dan gebu memang sebahagian dari tarikan yang lelaki selalu inginkan. Perlahan- lahan zakarnya tegang dan membonjol di dalam kainnya. Zaiton tidak pasti adakah anaknya sudah tidur atau belum. Hendak bangun melihat anaknya tetapi takut anaknya belum tidur dan hairan kenapa dia asyik bangun dan melihat mukanya. Dia tahu, anaknya kini mengiring mengadap belakangnya. Lalu dia pun mendapat akal, dia pun sedikit demi sedikit mengesot ke belakang dengan harapan punggungnya dapat menyentuh zakar anaknya. Kehangatan tubuh anaknya dapat dirasai apabila tubuhnya semakin hampir dengan tubuh anaknya. Akhirnya dia berjaya merasai sentuhan di punggungnya, dia tahu itu zakar anaknya. Zaiton pun semakin berani merapatkan belakang tubuhnya dengan tubuh Zaki. Zaki yang sedar dengan keadaan itu kehairanan kenapa ibunya semakin rapat menghampirinya. Dalam kehairanan itu, nafasnya semakin bergelora kerana zakarnya yang tegang itu menyentuh punggung ibunya yang montok itu. “Ibu tak tidur lagi?” Tanya Zaki perlahan Terperanjat Zaiton. Rupa-rupanya anaknya masih lagi belum terlelap. Namun dia tidak mengubah posisinya yang semakin menghimpit tubuh anaknya itu. “Ibu sejuklah nak. Peluk ibu sayang.” Kata Zaiton perlahan seolah memancing anaknya. Zaki pun terus merapatkan tubuhnya memeluk Zaiton dari belakang. Zakarnya kini semakin keras dan rapat menyentuh punggung ibunya. Zaiton sedar zakar anaknya sudah benar-benar tegang, lalu dengan perlahan-lahan dia menekan-nekan punggungnya ke belakang supaya dapat merasakan zakar anaknya dengan lebih jelas. Zaki yang terangsng oleh perbuatan ibunya itu pun turut menekan-nekan zakarnya merapati punggung montok ibunya, tangannya pula semakin rapat memeluk ibunya dan sesekali jarinya menyentuh buah dada ibunya yang tidak bercoli itu. Dengan tenang Zaiton cuba memegang zakar anaknya, tangannya menyambar ketulan daging besar yang tegang di dalam kain Zaki. Zaki hanya diam membiarkan tindakan ibunya. Melihatkan Zaki yang tidak membantah, dia terus menggenggam zakar lelaki yang menjadi kerinduannya itu. Di lancapkan lembut zakar Zaki yang menegang di dalam kain pelikat. Zaki pula menikmati perbuatan ibunya dan dia semakin berani memegang buah dada ibunya dan meramasnya lembut. Memang besar buah dada ibunya. Tapak tangannya tidak mampu memegang keseluruhan buah dada emaknya yang melayut itu. Tangannya kemudian beralih mengusap-usap pelipat peha emaknya yang montok berlemak itu. Di genggam perlahan dengan perasaan geram. Zaiton kemudiannya menarik kain anaknya ke atas tanpa melihatnya dan terus menyambar zakar anaknya tanpa lagi halangan dari kain pelikatnya. Di lancapkan zakar anaknya semahu hatinya. Zaki yang kenikmatan diperlakukan begitu mendengus kenikmatan. Zaiton sedar anaknya sudah pun terangsang, begitu juga dirinya. Cipapnya sudah pun berair apabila memegang zakar anaknya tadi. Lantas dia melepaskan zakar anaknya dan perlahan-lahan menarik kain batiknya ke atas pinggang. Zakar Zaki semakin mengembang apabila melihatkan punggung ibunya yang putih melepak itu tonggek dan montok tanpa ditutup seurat benang. Zaiton perlahan menarik zakar Zaki dan mendorongnya untuk berada di celah kelengkangnya. Zaki yang tahu kehendak ibunya pun menyorong zakarnya betul-betul di kelengkang ibunya. Terasa kehangatan cipap ibunya yang sudah basah itu menyentuh batang zakarnya. Zaiton menikmati kehangatan zakar anaknya di celah kelengkangnya, dia tahu anaknya belum pernah menikmati pengalaman begitu, lalu dia pun menggerakkan punggungnya ke hadapan dan kebelakang, menikmati zakar anaknya yang tegang bergeser di muara cipapnya yang basah itu. Hujan sudah pun reda, hanya gerimis yang tinggal. Namun gelora dua beranak itu masih lagi belum reda. Bunyi berdecit hasil geselan zakar Zaki dengan cipap Zaiton yang semakin lecun itu kedengaran memenuhi segenap biliknya. Zaiton kemudiannya berhenti menghayun punggungnya, dia rasa sudah sampai masanya untuk melakukan sesuatu yang lebih nikmat. Giannya kepada batang lelaki semakin meluap-luap. Zaiton pun memegang zakar Zaki dari kelengkang hadapannya dan mendorong kepala zakar anaknya itu supaya masuk ke lubuk nikmat miliknya. Sedikit demi sedikit zakar anaknya dimasukkan ke dalam cipapnya. Zaki yang kenikmatan diperlakukan begitu membiarkan ibunya memasukkan zakarnya kedalam cipap ibunya sedikit demi sedikit. Akhirnya zakar Zaki memenuhi rongga faraj ibunya hingga Zaiton terasa sedikit senak apabila pangkal rahimnya ditekan-tekan oleh zakar anaknya. Dia tahu zakar anaknya yang besar dan panjang itu masih lagi belum tenggalam sepenuhnya, hanya itulah had maksimum muatan cipapnya. Ternyata saiz zakar Zaki benar-benar diluar fikirannya. Cipapnya mengemut-ngemut zakar Zaki dan ini menerbitkan rasa berahi yang mendalam untuk Zaki. Zaiton menyedari anaknya hanya menahan kenikmatan dan tidak tahu untuk berbuat apa-apa kerana tiada pengalaman. Lantas dia menghayunkan punggungnya ke depan dan belakang membuatkan zakar anaknya keluar masuk cipapnya yang sendat dengan zakar itu. Zaiton benar-benar kenikmatan walaupun dia tahu zakar itu adalah zakar anaknya, darah dagingnya sendiri, tetapi nafsu sudah menguasai fikirannya. Kerinduannya terhadap zakar lelaki membuatkannya lupa akan semua itu. Zaki yang sudah faham selepas merasakan zakarnya keluar masuk cipap ibunya pun terus memeluk ibunya dan meramas-ramas buah dada ibunya yang masih berbalut t-shirt itu sambil dia terus menghenjut zakarnya keluar masuk cipap yang penuh nikmat itu. Dia benar-benar merasakan kenikmatan. Mereka tidak berkata-kata walau sepatah dari mula adegan hingga ke detik itu. Hanya desahan kenikmatan yang terbit dari mulut kedua-dua makhluk terkutuk itu. Zaki terasa pelik, kenapa lambat benar rasanya hendak terpancut. Tidak seperti ketika dia melancap tadi. Manakala Zaiton yang memang sudah arif tentang seks berfikir sendirian bahawa dia mungkin akan kepuasan kerana benih anaknya akan lambat keluar akibat kesan anaknya yang melancap tadi. Zaiton pun menarik badannya ke hadapan membuatkan zakar Zaki terkeluar hingga menerbitkan bunyi PLOP!. Dia kemudiannya menonggeng dan berkeadaan seperti bersujud. “Zaki, masukkan sekarang nak. Buat ibu sekarang” katanya yang kenikmatan dalam keadaan menonggeng itu. Punggung tonggeknya yang tidak tertutup kerana kain batiknya sudah diselakkan tadi melentik menonggeng menggoda ghairah anaknya. Melihatkan ibunya yang dalam keadaan mengghairahkan itu, nafsu Zaki benar-benar tercabar. Terus dia bangun dan memasukkan zakarnya dari belakang ibunya yang menonggeng itu. Di tekan zakarnya hingga terbenam rapat ke pangkal rahim Zaiton. “OOOhhhhhhhh….” Rintih Zaiton kenikmatan “Sayanggg.. hayun cepat sayanggg.. ibu tak tahannnn….” Pinta Zaiton Tanpa banyak bicara, Zaki terus menghayun zakarnya keluar masuk cipap ibunya yang seksi itu. “Ohhh.. ibuuu… sedapnyaaa… uuhhhhh…” Zaki merintih kesedapan apabila Zaiton mengemut zakarnya yang keluar masuk cipapnya. “Zaki… uuhhhh… sedapnya batang kauuu….. Laju lagiii… ibu nak sampaiii” rintih ibunya. Zaki meneruskan hayunannya, tangannya tak henti meramas-ramas punggung ibunya yang besar dan montok itu. Sesekali dipegangnya pinggang ibunya dan menariknya supaya punggung ibunya menghenyak zakarnya lebih dalam. Tiba-tiba, Zaki merasakan zakarnya dihimpit dengan kuat. Hampir tidak bergerak zakarnya di dalam cipap ibunya. Serentak dengan itu, ibunya menggiggil dan otot-otot tubuhnya mengejang. Suaranya juga seperti hendak menangis. Kemudian ibunya mendengus seperti seekor kuda dan otot tubuhnya juga semakin longgar. Punggungnya semakin dilentikkan membuatkan zakar Zaki terbenam menghimpit pangkal rahimnya dengan kuat. Zaki dapat merasakan rongga cipap ibunya semakin licin dan cairan yang meleleh keluar setiap kali dia menarik zakarnya seolah tidak mahu berhenti meleleh. Zaki tidak dapat menahan kenikmatan kerana hayunannya semakin licin. Dia semakin tidak dapat mengawal keadaan. Zaiton sedar dengan keadaan itu dia semakin melentikkan punggung tonggeknya yang besar itu supaya keghairahan Zaki berada di tahap paling maksimum. Dia sedar bahawa ketika itu dia dalam waktu subur, tetapi kerana keghairahannya untuk merasakan cipapnya dibanjiri benih lelaki, dia sudah tidak peduli itu semua. Dia sudah tidak memikirkan risiko yang bakal mendatang. Kerinduannya yang dahaga selama beberapa tahun itu menghilangkan kewarasannya dikuasai oleh nafsu iblis. “Ibuuu… Zaki tak tahhh… hannn….” Rintih Zaki Zaiton menyedari zakar anaknya semakin berkembang di dalam cipapnya dan hayunan anaknya juga semakin hilang arah. Temponya berbeza-beza dan serentak dengan itu dia merasakan anaknya menekan zakarnya sedalam-dalamnya dan Zaiton semakin melentikkan punggungnya menerima tujahan nikmat zakar Zaki. Tiba-tiba.. Cruuttt!! Cruutt!! Cruuttt!! Berdas-das air mani Zaki memancut memenuhi segenap ruang rahim Zaiton. “Ooooohhhh… ibuuu…. Sedappnyaaa….” Rintih Zaki kenikmatan “Ahhhhhh… panasnyaa…. Sedapnya nakkkk…. Pancuttt lagi nakkkk….” Rayu Zaiton yang kesedapan menikmati cipapnya dipenuhi benih anaknya yang panas itu sambil cipapnya mengemut-ngemut zakar anaknya yang berdenyut- denyut itu, seolah memerah supaya jangan ada setitik pun yang tidak dipancutkan. Zaki menggigil menahan kenikmatan. Pertama kali dalam hidupnya menikmati lubang syahwat wanita dan memuntahkan benihnya di dalam. Fikirannya seolah-olah terawang di udara. Nafasnya semakin perlahan danpeluh menitik dari dahinya. Kemudian dia menarik zakarnya keluar dari cipap ibunya dan terus terlentang kenikmatan. Zaiton yang masih menonggeng itu mengemut-ngemut cipapnya yang penuh dengan benih anaknya. Terasa seperti lubangnya semakin besar selepas dihentam oleh zakar besar milik anaknya. Kemudian dia terbaring dan terus mendakap tubuh Zaki sambil kepalanya dilabuhkan di dada Zaki yang tidak berbaju. Dipeluknya tubuh anaknya itu persis sepasang suami isteri yang kepuasan setelah bahtera yang dilayarkan terdampar di persisiran pantai. Zaki yang keletihan setelah pertama kali menikmati erti persetubuhan terus terlena sementara Zaiton masih lagi berada dalam dakapan anak bujangnya itu. Tidak sedikit pun terasa penyesalan di hatinya, malah dia benar-benar gembira kerana kini dia sudah ada zakar yang mampu memuaskan nafsunya. Zakar yang boleh didapati pada bila- bila masa, tidak kira waktu dan tempat, tanpa halangan. Meskipun dia sedar, dia baru sahaja berzina dengan anak kandungnya. Akhirnya mereka terlena kepuasan.

Zaki sibuk menyiapkan tingkap di bangsal belakang rumahnya selepas pulang dari menghantar kuih di pekan. Kelihatan beberapa ukiran untuk dinding dan tiang rumah yang di tempah sudah siap untuk di serahkan kepada pembeli. Sedang dia sibuk menyiapkan kerjanya, terpandang ibunya membawa dulang berisi air dan kuih ke padanya. “Minum dulu nak.” Kata ibunya sambil menghulurkan gelas berisi air sirap kepada anaknya. Zaki pun minum perlahan- lahan sambil diperhatikan ibunya, kemudian dia meletakkan gelas yang sudah luak separuh airnya itu ke dalam dulang. Masing-masing tidak berkata apa-apa. Hanya melemparkan pandangan yang kosong ke arah kebun buah-buahan yang kemas terjaga rapi itu. Masing-masing kelu untuk bersuara, lantaran kejadian malam sebelumnya yang memberikan kepuasan kepada mereka anak beranak. “Zaki tak rasa menyesal ke?” Tanya ibunya. Zaki diam sejenak, dia merenung peha ibunya yang gebu itu. Kemudian dia berkata. “Mula-mula tu menyesal juga, tapi sedaplah bu. Ibu pun cantik, lebih cantik dari makcik Rokiah.” Kata Zaki perlahan “Maafkan ibu, sebenarnya ibu tak tahan… “ kata Zaiton sambil meletakkan tapak tangannya di pangkal peha Zaki, mengenai zakar Zaki yang bersembunyi di dalam seluar itu. Menyedari tangan ibunya mengenai zakarnya, serta merta zakarnya mencanak naik di dalam seluar pendek yang dipakainya. Ibunya sedar dan terus mengusap-usap zakar anaknya yang mula mengembang itu. “Ibu, Zaki sayangkan ibu, Zaki takkan meninggalkan ibu” Mendengar kata-kata anaknya itu, hati Zaiton berasa sebak. Terus sahaja dia merapatkan wajahnya ke muka anaknya dan di kucup bibir anak muda itu. Perasaan berahinya mula bangkit, lantas dia memainkan lidahnya didalam mulut anaknya sambil tangannya mengeluarkan zakar anaknya dari seluar pendek yang anaknya pakai. Tangannya merocoh lembut zakar yang tegang didalam genggamannya. Kemudian dia melepaskan kucupan di bibir anaknya dan bersandar pada bahu anaknya sambil melihat zakar anaknya yang tegang berkilat itu. Zaki pun memaut bahu Zaiton dan mengusap-usap bahunya sementara tangan yang sebelah lagi meramas- ramas buah dada ibunya yang membusung di dalam baju. Zaiton membiarkan perbuatan anaknya. Dia menyukainya. Hatinya terasa aman dan berdebar, seolah sedang berada dalam dakapan seorang kekasih. Zaki juga begitu. Dia terasa berdebar-debar tatkala bersama ibunya. Zaki yang tidak pernah jatuh cinta itu mula merasakan debaran cinta yang ibunya ciptakan. Dia kemudiannya memegang peha ibunya dan di ramas- ramas lembut. “Ibu… Zaki tak tahanlah. Ibu… seksi begini..” kata Zaki gugup. “Seksi macammana yang Zaki maksudkan. Boleh ibu tahu…” Tanya ibunya manja sambil tangannya merocoh zakar anaknya. “Err.. tetek ibu besar.. bulat, melayut. Boleh kepit pisang kat tengah- tengah..” kata Zaki Mendengar kata-kata Zaki itu, serta merta ibunya ketawa kecil sambil mencubit kecil peha Zaki. “Selain tu?” Tanya ibunya lagi. “errr… bontot ibu besarlah.. Bulat.. Tonggek pulak tu… Bila berjalan mesti bergegar. Zaki tak tahan lah tengok lenggok ibu.. “ kata Zaki “Hmm.. selera anakku ini semakin matang. Macam arwah bapaknya, Amran dan Pak Dollah. Masing- masing suka bontot aku.” Getus hati Zaiton setelah mendengar pengakuan Zaki. “Ohh.. jadi Zaki suka lah dengan ibu? “ Tanya Zaiton kepada anaknya. “Suka.. uuhhhh… ohhhhh….” Jawab Zaki yang sedang kenikmatan akibat dilancapkan oleh Zaiton. “Ibu pun suka Zaki. Seluruh tubuh ibu rela serahkan, asalkan Zaki berjanji…” kata Zaiton sambil tangannya masih meneruskan melancap zakar anaknya. “ohhh… ibuuu.. janjiii.. appaa..?” tanya Zaki kenikmatan. “Zaki kena janji tak akan bagi tahu orang lain, tentang perhubungan kita… “ kata ibunya “Zaki janji ibuu… ohhh… sayanggg…”kata Zaki yang semakin kenikmatan. Melihatkan kepala zakar anaknya yang semakin kembang berkilat, Zaiton menelan air liurnya. Seleranya kepada zakar anaknya yang sedang dilancapkan itu meluap- luap. Dia kemudiannya menundukkan kepala dan menjilat lubang kencing anaknya. Menggeliat Zaki diperlakukan begitu. Kemudian, jilatannya turun ke batang zakar hingga ke pangkal. Kemudian, Zaiton terus menyuap zakar Zaki ke dalam mulutnya dan dihisapnya dengan agak lama sebelum terus mengolomnya keluar masuk mulutnya. “ummphhh… ummphhh…” Zaiton bersuara pelik ketika zakar anaknya penuh didalam mulutnya. Memang dia benar-benar bernafsu pada ketika itu. Air pelincir cipapnya mula terbit membasahi muara lubuk birahnya. Apa yang ada di fikirannya ketika itu hanyalah untuk menikmati zakar muda yang gagah itu. Kelihatan dia menikmati zakar Zaki penuh nafsu dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan. Sementara Zaki yang sedang enak di perlakukan ibunya itu, semakin tidak keruan dan bergelora nafsunya. Nafsunya benar- benar memuncak tatkala melihatkan kepala ibunya yang turun naik melahap zakarnya yang keras itu. Tangannya tak henti meraba punggung dan kepala ibunya. Kain batik yang ketat membaluti punggung ibunya benar- benar mempesonakan pandangan hingga membawa nafsunya ke puncak yang paling tinggi. Zaiton sedar bahawa benih anaknya akan terpancut. Zakar dan urat-uratnya semakin mengembang di dalam mulut Zaiton. Dia ingin Zaki memuntahkan benihnya di dalam mulutnya. Dia ingin menikmati rasa dan bau benih lelaki yang sudah lama dirindui itu. Tidak berapa lama kemudian, Zaiton merasakan peha anaknya semakin mengejang. Serentak dengan itu, dia merasakan tekaknya menerima pancutan yang bertubi-tubi dari zakar anaknya. Berdenyut- denyut dia merasakan zakar anaknya yang keras itu melepaskan benih. Di sedut dan di telan benih Zaki hingga kering kantung zakar milik anaknya. Mulutnya yang tadi penuh dengan benih anaknya kini tiada setitik pun yang tertinggal. Zaki pula, merasakan dirinya seperti berada di khayalan. Zakarnya yang merasakan kehangatan mulut ibunya itu terasa ngilu di kepala takuknya dimainkan lidah Zaiton. Menggigil tubuhnya menahan kenikmatan ciptaan mulut ibunya. Selepas merasakan tiada lagi pancutan yang dilepaskan, Zaiton pun menarik kepalanya mengeluarkan zakar anaknya yang berkilat berlumuran dengan air liurnya itu. Zaki pun terus rebah terlentang di pangkin bangsal kayunya itu. Melihatkan anaknya yang sudah tidak bermaya, Zaiton pun terus bersama merebahkan badannya mendakap Zaki yang terlentang kepenatan. “Ibu.. Zaki sayang ibu..” Kata Zaki yang keletihan sambil terus mendakap tubuh ibunya erat. “Ibu juga sayang Zaki… “ Zaiton meluahkan perasaan kepada anaknya dan kemudiannya mendongak mendapatkan bibir anaknya. Mereka berkucupan laksana sepasang kekasih. Zaki dapat menghidu bau benihnya dari mulut ibunya. Tapi dia tidak menghiraukan kerana perasaan cintanya begitu membara. Zaiton pula sudah melupakan statusnya sebagai ibu. Baginya, Zaki sudah seperti suami barunya. Suami yang sanggup memberikan kepuasan batin kepadanya. Perasaan sayang antara ibu dan anak kini dirasakan hilang. Yang wujud hanyalah perasaan cinta yang amat mendalam bagai seorang isteri kepada suaminya.

Zaki sibuk menyiapkan tingkap di bangsal belakang rumahnya selepas pulang dari menghantar kuih di pekan. Kelihatan beberapa ukiran untuk dinding dan tiang rumah yang di tempah sudah siap untuk di serahkan kepada pembeli. Sedang dia sibuk menyiapkan kerjanya, terpandang ibunya membawa dulang berisi air dan kuih ke padanya. “Minum dulu nak.” Kata ibunya sambil menghulurkan gelas berisi air sirap kepada anaknya. Zaki pun minum perlahan- lahan sambil diperhatikan ibunya, kemudian dia meletakkan gelas yang sudah luak separuh airnya itu ke dalam dulang. Masing-masing tidak berkata apa-apa. Hanya melemparkan pandangan yang kosong ke arah kebun buah-buahan yang kemas terjaga rapi itu. Masing-masing kelu untuk bersuara, lantaran kejadian malam sebelumnya yang memberikan kepuasan kepada mereka anak beranak. “Zaki tak rasa menyesal ke?” Tanya ibunya. Zaki diam sejenak, dia merenung peha ibunya yang gebu itu. Kemudian dia berkata. “Mula-mula tu menyesal juga, tapi sedaplah bu. Ibu pun cantik, lebih cantik dari makcik Rokiah.” Kata Zaki perlahan “Maafkan ibu, sebenarnya ibu tak tahan… “ kata Zaiton sambil meletakkan tapak tangannya di pangkal peha Zaki, mengenai zakar Zaki yang bersembunyi di dalam seluar itu. Menyedari tangan ibunya mengenai zakarnya, serta merta zakarnya mencanak naik di dalam seluar pendek yang dipakainya. Ibunya sedar dan terus mengusap-usap zakar anaknya yang mula mengembang itu. “Ibu, Zaki sayangkan ibu, Zaki takkan meninggalkan ibu” Mendengar kata-kata anaknya itu, hati Zaiton berasa sebak. Terus sahaja dia merapatkan wajahnya ke muka anaknya dan di kucup bibir anak muda itu. Perasaan berahinya mula bangkit, lantas dia memainkan lidahnya didalam mulut anaknya sambil tangannya mengeluarkan zakar anaknya dari seluar pendek yang anaknya pakai. Tangannya merocoh lembut zakar yang tegang didalam genggamannya. Kemudian dia melepaskan kucupan di bibir anaknya dan bersandar pada bahu anaknya sambil melihat zakar anaknya yang tegang berkilat itu. Zaki pun memaut bahu Zaiton dan mengusap-usap bahunya sementara tangan yang sebelah lagi meramas- ramas buah dada ibunya yang membusung di dalam baju. Zaiton membiarkan perbuatan anaknya. Dia menyukainya. Hatinya terasa aman dan berdebar, seolah sedang berada dalam dakapan seorang kekasih. Zaki juga begitu. Dia terasa berdebar-debar tatkala bersama ibunya. Zaki yang tidak pernah jatuh cinta itu mula merasakan debaran cinta yang ibunya ciptakan. Dia kemudiannya memegang peha ibunya dan di ramas- ramas lembut. “Ibu… Zaki tak tahanlah. Ibu… seksi begini..” kata Zaki gugup. “Seksi macammana yang Zaki maksudkan. Boleh ibu tahu…” Tanya ibunya manja sambil tangannya merocoh zakar anaknya. “Err.. tetek ibu besar.. bulat, melayut. Boleh kepit pisang kat tengah- tengah..” kata Zaki Mendengar kata-kata Zaki itu, serta merta ibunya ketawa kecil sambil mencubit kecil peha Zaki. “Selain tu?” Tanya ibunya lagi. “errr… bontot ibu besarlah.. Bulat.. Tonggek pulak tu… Bila berjalan mesti bergegar. Zaki tak tahan lah tengok lenggok ibu.. “ kata Zaki “Hmm.. selera anakku ini semakin matang. Macam arwah bapaknya, Amran dan Pak Dollah. Masing- masing suka bontot aku.” Getus hati Zaiton setelah mendengar pengakuan Zaki. “Ohh.. jadi Zaki suka lah dengan ibu? “ Tanya Zaiton kepada anaknya. “Suka.. uuhhhh… ohhhhh….” Jawab Zaki yang sedang kenikmatan akibat dilancapkan oleh Zaiton. “Ibu pun suka Zaki. Seluruh tubuh ibu rela serahkan, asalkan Zaki berjanji…” kata Zaiton sambil tangannya masih meneruskan melancap zakar anaknya. “ohhh… ibuuu.. janjiii.. appaa..?” tanya Zaki kenikmatan. “Zaki kena janji tak akan bagi tahu orang lain, tentang perhubungan kita… “ kata ibunya “Zaki janji ibuu… ohhh… sayanggg…”kata Zaki yang semakin kenikmatan. Melihatkan kepala zakar anaknya yang semakin kembang berkilat, Zaiton menelan air liurnya. Seleranya kepada zakar anaknya yang sedang dilancapkan itu meluap- luap. Dia kemudiannya menundukkan kepala dan menjilat lubang kencing anaknya. Menggeliat Zaki diperlakukan begitu. Kemudian, jilatannya turun ke batang zakar hingga ke pangkal. Kemudian, Zaiton terus menyuap zakar Zaki ke dalam mulutnya dan dihisapnya dengan agak lama sebelum terus mengolomnya keluar masuk mulutnya. “ummphhh… ummphhh…” Zaiton bersuara pelik ketika zakar anaknya penuh didalam mulutnya. Memang dia benar-benar bernafsu pada ketika itu. Air pelincir cipapnya mula terbit membasahi muara lubuk birahnya. Apa yang ada di fikirannya ketika itu hanyalah untuk menikmati zakar muda yang gagah itu. Kelihatan dia menikmati zakar Zaki penuh nafsu dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan. Sementara Zaki yang sedang enak di perlakukan ibunya itu, semakin tidak keruan dan bergelora nafsunya. Nafsunya benar- benar memuncak tatkala melihatkan kepala ibunya yang turun naik melahap zakarnya yang keras itu. Tangannya tak henti meraba punggung dan kepala ibunya. Kain batik yang ketat membaluti punggung ibunya benar- benar mempesonakan pandangan hingga membawa nafsunya ke puncak yang paling tinggi. Zaiton sedar bahawa benih anaknya akan terpancut. Zakar dan urat-uratnya semakin mengembang di dalam mulut Zaiton. Dia ingin Zaki memuntahkan benihnya di dalam mulutnya. Dia ingin menikmati rasa dan bau benih lelaki yang sudah lama dirindui itu. Tidak berapa lama kemudian, Zaiton merasakan peha anaknya semakin mengejang. Serentak dengan itu, dia merasakan tekaknya menerima pancutan yang bertubi-tubi dari zakar anaknya. Berdenyut- denyut dia merasakan zakar anaknya yang keras itu melepaskan benih. Di sedut dan di telan benih Zaki hingga kering kantung zakar milik anaknya. Mulutnya yang tadi penuh dengan benih anaknya kini tiada setitik pun yang tertinggal. Zaki pula, merasakan dirinya seperti berada di khayalan. Zakarnya yang merasakan kehangatan mulut ibunya itu terasa ngilu di kepala takuknya dimainkan lidah Zaiton. Menggigil tubuhnya menahan kenikmatan ciptaan mulut ibunya. Selepas merasakan tiada lagi pancutan yang dilepaskan, Zaiton pun menarik kepalanya mengeluarkan zakar anaknya yang berkilat berlumuran dengan air liurnya itu. Zaki pun terus rebah terlentang di pangkin bangsal kayunya itu. Melihatkan anaknya yang sudah tidak bermaya, Zaiton pun terus bersama merebahkan badannya mendakap Zaki yang terlentang kepenatan. “Ibu.. Zaki sayang ibu..” Kata Zaki yang keletihan sambil terus mendakap tubuh ibunya erat. “Ibu juga sayang Zaki… “ Zaiton meluahkan perasaan kepada anaknya dan kemudiannya mendongak mendapatkan bibir anaknya. Mereka berkucupan laksana sepasang kekasih. Zaki dapat menghidu bau benihnya dari mulut ibunya. Tapi dia tidak menghiraukan kerana perasaan cintanya begitu membara. Zaiton pula sudah melupakan statusnya sebagai ibu. Baginya, Zaki sudah seperti suami barunya. Suami yang sanggup memberikan kepuasan batin kepadanya. Perasaan sayang antara ibu dan anak kini dirasakan hilang. Yang wujud hanyalah perasaan cinta yang amat mendalam bagai seorang isteri kepada suaminya.

Selepas hari itu, kehidupan mereka bagaikan ada satu sinar baru. Mereka bergurau senda dan bermesra tidak kira tempat dan waktu. Katil Zaki yang dulunya menjadi tempat dia merebahkan badan kini kaku tidak terusik. Ini kerana Zaki sudah mempunyai tempat tidur baru. Tempat tidur yang dikongsi bersama kekasih hatinya, di bilik Zaiton. Zaiton pula sudah semakin rajin membuat kuih. Bermacam-macam kuih kini dijualnya dan tidak ketinggalan, dia juga sudah mula pandai menjaga badan. Kalau boleh dia tidak mahu kelihatan tua. Dia ingin kelihatan seperti sebaya dengan anaknya walau pun anaknya tidak kisah dengan penampilannya sebelum ini. Demi kasih kepada anaknya, Zaiton kini mempunyai banyak t-shirt dan kain batik untuk pakaian hariannya. Dia tahu, anaknya benar- benar bernafsu melihat punggung bulatnya yang tonggek itu ketat dibaluti kain batik yang dipakainya. Malah terdapat sebilangan kecil kain batiknya yang berlubang akibat perbuatan nakal anaknya. Sengaja Zaki melubangkan kain batik Zaiton supaya apabila ibunya memakai, lubang itu akan tepat berada di punggung ibunya dan ini memudahkan “kerja”nya tanpa perlu menyelak kain. Malah dia lebih bernafsu membalun punggung ibunya yang masih ketat dibaluti kain batik tanpa perlu menyelaknya. Perasaan cinta Zaiton kepada Zaki semakin meluap-luap. Malah dia dengan rela menyerahkan mahkota duburnya untuk dinikmati anaknya. Zaki yang memang bernafsu dengan punggung tonggek ibunya yang bulat dan besar itu benar-benar menikmati lubang dubur milik ibunya. Hanya melalui lubang dubur ibunya sahajalah zakarnya mampu tenggelam hingga tidak kelihatan, tidak seperti lubang cipap ibunya. Malah, zakar besarnya itu hampir mengoyakkan lubang dubur ibunya ketika pertama kali mereka melakukan. Zaiton hampir keberatan hendak memberikannya lagi setelah kesakitan hingga tidak mampu untuk berjalan dengan betul, apatah lagi untuk membuang air besar. Selama seminggu dia cuti melakukan seks dengan anaknya. Namun setelah dipujuk oleh Zaki, tambahan pula seleranya kepada zakar anaknya itu memang tidak pernah padam, Zaiton kembali beraksi dengan semua rongga di tubuhnya menjadi santapan Zaki. Pernah satu hari Zaiton berbelanja di kedai makcik Rokiah dengan kain batiknya yang mempunyai kesan basah di belahan punggung. Air mani Zaki yang memenuhi lubang duburnya membasahi kain yang dipakai manakala selebihnya meleleh di peha hingga ke betisnya. Mujurlah makcik Rokiah tidak perasan. Bagi mereka, nafsu dan kepuasan seksual mereka memang tanpa batasan. Peradaban mereka juga telah hilang sama sekali. Dan hasil perbuatan mereka itu telah membuahkan hasil. Zaiton disahkan mengandung hasil benih Zaki yang kerap memenuhi setiap rongga nafsunya hampir setiap hari. Langsung tiada sebarang kegusaran di hati mereka. Mereka seolah lupa bahawa bayi di dalam kandungan itu adalah anak luar nikah, hasil persetubuhan mereka anak beranak. Ketika sedang sarat, mereka tidak pernah cuti untuk melakukan persetubuhan. Tidak kira siang atau malam, baring atau berdiri dan segala- galanya seolah tanpa henti. Hanya 2 hingga 3 hari mereka ber”cuti” dalam seminggu kerana kepenatan. Rutin kehidupannya ketika dan sebelum mengandung adalah serupa. Sepanjang mengandung, Zaiton tidak pernah keluar rumah. Dia hanya berani berada di dalam dan belakang rumah lantaran takut masyarakat tahu dengan hasil perbuatan mereka. Nasib baik rumah mereka terletak sangat jauh dari jiran-jiran yang lain. “Ibu, saya nak ke pekan. Pelincir dah habis.” Kata Zaki setelah siap hendak menuju ke pekan sambil melihat jam ditangannya yang menunjukkan pukul 4 petang. Zakarnya yang dikeluarkan dari celahan zip yang dibuka kelihatan tegang di rocoh agar semakin keras. “Beli 2 botol ye sayang.” Kata Zaiton sambil memangku menyusukan Zakuan yang sedang enak menetek ibunya. “ Baik ibu..” kata Zaki sambil matanya menatap buah dada ibunya yang besar dan bulat itu. Terpandang ada sisa air mani yang kering melekat di buah dada ibunya. Hasil kerjanya pagi tadi akibat terlampau ghairah dengan buah dada ibunya yang besar dan penuh dengan susu itu. Kerana terlalu bernafsu, dia menghisap buah dada ibunya hingga keluar susu dan permainannya ditamatkan dengan memancutkan benihnya di buah dada ibunya setelah zakarnya dilancapkan di celah buah dada ibunya sambil ibunya menghisap kepala zakarnya. “Dah keras tu, marilah susukan ibu dengan batang Zaki. Ibu tak tahan ni, Zakuan ni hisap tetek ibu sampai ibu sendiri tak tahan.” Pelawa Zaiton setelah melihatkan zakar anaknya itu benar-benar keras. Setelah Zaki dekat kepadanya Zaiton pun memegang zakar anaknya itu sambil merocoh-rocoh lembut bagi menambah keghairahan anaknya. “Rasanya baru 2 jam Zaki pancut dalam perut ibu. Ada air lagi ke ni?” kata Zaiton sambil menggeselkan kedua pehanya bagi merasakan cipapnya yang masih licin dan basah akibat pancutan benih anaknya pada pukul 2 petang tadi. “Ada sayang, ibu janganlah risau. Walau tak banyak, sikit pun Zaki akan bagi.” Kata Zaki sambil berdiri menikmati zakarnya dibelai ibunya yang masih duduk menyusukan Zakuan di pinggir katil. Kemudian Zaiton pun menyuap zakar Zaki dengan lahapnya. Disedut- sedut zakar Zaki hingga membuatkan Zaki mengerang kenikmatan. Kelihatan Zakuan yang masih dipangkuan sedang enak menyusu, sementara Zaiton sedang enak memerah zakar Zaki bagi mengeluarkan susu nikmatnya. Setelah beberapa minit, Zaki pun memancutkan benih di dalam mulut Zaiton yang sedang enak mengolom zakarnya. Benihnya agak kurang sedikit kerana Zaki telah mengeluarkannya ketika tengah hari tadi. Zaiton tidak membazirkan walau setitik benih buah hatinya itu. Di telannya air mani yang memancut membasahi tekaknya. Setelah selesai, Zaki membetulkan seluarnya sementara Zaiton meletakkan Zakuan yang sudah pun terlena itu di atas katil. Zaiton pun kemudiannya menuju ke pintu di ruang tamu sementara Zaki menurut di belakangnya. Zaki terpandang terdapat kesan air mani yang kering di kain batik yang sendat membalut punggung ibunya yang lebar itu. “Ibu belum tukar kain ye..” kata Zaki sambil meramas punggung Zaiton. “Haah, ibu belum tukar lagi. Kenapa sayang?”Tanya ibunya. “Kesan air mani Zaki masih melekat kat kain ibu.” Kata Zaki. Zaiton pun menoleh melihat punggungnya dan memang benar ada kesan air mani yang sudah kering dikainnya. “Zaki lah ni, malam tadi pancut dalam bontot ibu sampai penuh..” katanya sambil ketawa dan mencubit manja perut anaknya yang kekar itu. Zaki hanya tersenyum dan mengucup bibir ibunya ketika hendak melangkah keluar dari rumah. Setelah Zaki melangkah meninggalkan rumah, Zaiton hanya berdiri di pintu rumah memerhatikan anak kecintaannya itu berjalan menuju ke simpang yang jauh di hadapan hingga hilang dari pandangan. Di lubuk hatinya, terasa berat ditinggalkan orang yang dicintai itu walau pun untuk sekejap. Tetapi tidak mengapa, perginya untuk membeli sesuatu yang penting dalam hidup mereka berdua. Sesuatu yang membantu memberikan mereka kelazatan hidup laksana suami isteri. Kelazatan melakukan secara normal atau luar tabie setelah mereka terpaksa berpuasa untuk jangka masa yang lama kerana dirinya dalam pantang. Zaiton pun melangkah menuju ke bilik air untuk mandi dan mencuci sisa benih Zaki yang masih basah di kelengkangnya dan yang telah kering di buah dada serta di duburnya. Sementara Zaki yang sedang menunggu bas di simpang, terasa tidak sabar hendak mendapatkan apa yang ingin dibelinya untuk wanita kesayangannya itu. Wanita seksi yang sentiasa dahagakan benihnya, yang sentiasa dambakan zakarnya, yang sentiasa bersedia menerima pancutan nikmatnya tidak kira di mulut, kelengkang, punggung, buah dada dan seluruh tubuhnya. Dialah kekasihnya, dialah isterinya dan dialah… ibunya…
Dicatat oleh Dr Kronik di

(cik piah seksi, abgh3nsem, cara solat yang betul, cara memancutkan air mani, cipap ibu)

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

pancut sembahyang janda gian dhia qasrina

Cikgu Suraya Jilid

 novel lucah18sx ustazah seks kisah 18sx

 Cikgu Suraya Jilid 1

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun sudah ada anak tiga orang, umurnya sudah dekat 40, tapi badannya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur sudah lanjut, dekat 35 tahun sudah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tahu mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun sudah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat

Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ.

Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.

“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”

“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal sudah tahu.

“Haa.. “

“Sorang aje? Mana suami?”

“Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

sudah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tahu nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak

Hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

“Cikgu!!” jeritku.

“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan

Lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

“Saya nak pinjam pam, tayar pecah”

“Tunggu sat!!” jeritnya.

Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.

“Saja ronda-ronda, sudah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak?”

“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.

“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”

“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni”

“Haa.. Lepas pam terus balik”

“Hujan lebat nak balik macam mana”

“Tak apa, sudah basah pun” jawabku lalu terbersin.

“Haa.. Kan sudah nak kena selsema”

“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”

“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

“Sori cikgu” kataku perlahan.

Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

“Mana suami cikgu?” tanyaku memulakan perbualan.

“Kerja”

“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak?”

“Tidur”

“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.

“O. K. ” ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi sudah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

sudah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Ke bagian 2

(cerita 18sx,cikgu ayu, main romen dengan cikgu, sistem pendidikan di malaysia, seks dengan ustazah, peranan guru, falsafah pendidikan islam)

novel lucah18sx ustazah seks kisah 18sxnovel lucah18sx ustazah seks kisah 18sx

novel lucah18sx ustazah seks kisah 18sx
novel lucah18sx ustazah seks kisah 18sx

novel lucah18sx ustazah seks kisah 18sx

novel lucah18sx ustazah seks kisah 18sx

novel lucah18sx ustazah seks kisah 18sx