KISAH ANAK PEREMPUAN YANG GERSANG

Sayang, kamu ada di dalam?”

Tanpa menunggu jawapan dariku, dia menolak pintu bilik dan berdiri melihatku. Aku hanya merenung bayangnya yang kemudian datang menghampiri katilku sebelum melabuhkan punggungnya. Aku tidak memberi apa-apa respon dan terus membuat kerja rumahku. Aku dapat melihat dia memerhati sekeliling bilikku. Bilik yang biasa; berwarna putih, ada sebuah cermin besar di tepi pintu sesuatu yang semua gadis remaja seperti aku perlukan, sebuah alamari baju dan katil. Oh, dan meja belajar yang aku sedang duduk.
Aku bukan dilahirkan dari keluarga yang mewah, juga tidak  keluarga yang susah. Aku mempunyai rupa yang biasa, dengan tinggi 165cm, saiz tetekku 34B sesuai dengan usia 16 tahunku. Ada sesekali budak lelaki sekolahku mengajak aku keluar, jadi aku rasa aku ni agak cantik, tapi sederhana. Segalanya tentang aku adalah sederhana. Melainkan dia; ayahku.

Aku terdengar bunyi kakinya menghentak lantai perlahan untuk mengalih perhatianku. Aku pusing melihatnya. Dia tersenyum dan berdiri. Dia membuka butang bajunya satu persatu, menyerlahkan badan yang digemari ramai wanita. Walaupun berusia 45 tahun, dia masih lagi kelihatan tegap dan sasa. Mungkin disebabkan kerjanya sebagai ahli bomba menjadikan fizikalnya begitu.

Baju kemajanya sudah berada dilantai. Kini di membuka seluar jeansnya perlahan-lahan melurut ke bawah. Yang tinggal hanya boxernya yang berbonjol di tengah. Aku melihat mukanya. Die masih tersenyum. Mungkin bangga dengan asetnya. Ya, untuk lelaki berusia 40-an dan masih mampu tegang sebegitu, aku rasa dia patut bangga. Tak ramai lelaki yang bernasib baik seperti dia.

Dia melurut boxernya ke bawah, menyerlahkan batang 8 inchi yang tegang. Berair di kepalanya. Di waktu siang hari, pukul tiga.

“Ayah” Aku mengeluh.

Kami tidak pernah bersetubah di waktu siang. Semua jerit keluh berlaku di malam hari. Di dalam kegelapan yang sering membangkitkan dahaga akan kehangatan tubuh insan lain untuk mengecapi nikmat dunia yang tidak terperi.

“Mel sayang” Dia datang mendekatiku. Tunduk merenung mataku. Tangannya mengoles pipiku. “Ibu de kat rumah la, ayah. Baik ayah pakai baju balik sebelum dia masuk tengok ayah merogol pantat anak dia. Ayah ni dah kenapa?” Tanganku menolak dadanya. Ya, aku memang selalu bercakap sebegitu. Namun tiada kesan apa pada ayahku.

“Ibu pergi beli barang. Jadi yang tinggal hanya kita berdua sayang” Dia kembali tersenyum.

“Cepat tanggalkan baju. Mungkin pergi dalam 20 minit” Dia menepis tanganku dan satu ciuman hinggap di bibirku. Aku melihat batangnya yang masih tegang.

“Tak boleh la ayah. Ni waktu siang”. Dia tidak menghiraukanku dan terus mengucup pipiku, turun ke leherku. Tangannya menjalar turun kebawah di tempat yang aku selalu ingin dia sentuh. “Ibu mungkin tak pergi lama. Kita tak boleh buat ni la ayah. Benda ni salah” Kata-kataku hanya sia kerana nafasku sudah tidak menentu. Ciumannya meruntuhkan benteng dinding dalam diriku.

“Oh sayang. Ayah mahukan kamu. Ayah nak kamu sangat-sangat” Dia memeluk tubuhku dan sekelip mata badanku sudah rebah di katil sebelah meja belajarku. Setiap kali kami bersetubuh, kami lakukannya di katilku. Tak pernah di katil ibubapaku. Setiap inci katilku pernah dipenuhi oleh maninya, atau maniku. Kadangkala aku terasa terhina tidur di sini. Namun, batang ayahku semakin membesar, berkilau di depan mataku. Aku hanya menelan air liur.

Menyedari aku memerhati batang, tangannya menekap di batangnya. mengurut perlahan-lahan menatap mataku. “Tengok betapa besar batang ayah. Ni kerja sayang la. Sayang sukakan? Ayah tau sayang suka” Dia menarik tanganku dan letak di batangnya. “Ayah tak boleh kerja hari ni. Ayah terbayang pantat Mel. Pantat Mel yang ketat dan berair tu” Dia memejam mata dan mengeluh.

“Batang ni tegang satu hari sayang. Ayah tau Mel nak batang ni masuk dalam pantat Mel sebelum ibu balik. Tanggalkan baju!” Dia mengoyakkan separuh bajuku. Dalam sekelip mata, baju dan bra ku sudah jatuh ke lantai.

“Ayah dah bukak baju Mel. Cepat, bukak seluar Mel” Aku tidak memberi respon, menyebabkan dia semakin mengganas. Dia cuba menanggalkan seluar jeansku, tetapi tidak berjaya. “Cepat bukak seluar ni betina sundal!”

Aku membuka kancing dan menanggalkan seluar perlahan-lahan. Dia mencium leherku sambil mengusap kedua-dua tetekku. Aku mengeluh perlahan. Ayah memicit-micit putingku yang telah tegang, membuatkan pantatku semakin basah. Aku menanggalkn seluar dalamku yang telah basah dan mencampakkan ke tepi. Sia-sia sahaja rontaanku. Ayah selalu dapat apa yang dia nak. Sentiasa.

“Oh Melia, kamu memang cantik” Dia duduk melihat tubuhku dan mengeluh. Tangannya tidak henti-henti meramas, menguli tetakku. Dia merenung mukaku yang semakin bernafsu. Yang tadi meronta menolak kemahuannya, dan kini telah berjaya di tundukkan. Ayah terus mengisap putingku, menyedut seolah-olah memerah susu dari tetekku. Aku mengeluh meramas rambutnya. Tanpa ku sedari, dua jarinya menyentuh klitorisku. Di urut-urut perlahan, seperti mana yang aku suka.

“Oh ayah.. Mmmm..” Mulutku terlepas kata-kata itu. Tak lama kemudian dua jarinya laju menerobos lubang pantatku. “Ah!!! Sedapnya jari ayah..” Bontotku terangkat kesedapan. Jarinya terus laju melancap pantatku yang gersang. Aku mengerang kesedapan. Semakin kuat aku mengerang, semakin laju jarinya memantat pantatku. Semakin kuat dia menyedut kedua-dua putingku.

“Oh, ayahh… jangan berhenti…  Sedapnya.. Ayah memang hebat”

“Memang pun. Ayah tahu. Ayah tahu apa yang anak ayah suka” Dia berhenti menhisap tetekku. Dia melipat peha dan menindih tubuhku. Dua jarinya yang berada di dalam pantatku masih laju keluar dan masuk dalam lubangku. Dia merenung mataku yang semakin layu. Memerhati mulutku tak henti mengerang. Sesekali dia mencium leherku.

“Mel boleh pancut sayang” Dia berbisik di telingaku. hembus nafasnya yang hangat menaikkan lagi kegersanganku. “Pancut kat jari ni, sundal. Kau sukakan jari ni kan? Ayah dapat rasa kau dah nak pancut. Pantat sundal ni dah makin becak. Ayah tau kau nak pancut. Ayah tau kau nak ayah buat kau pancut”

Dari pengalamanku aku tahu apa jawapan yang ayah nak. Dia nak aku beritahu betapa sedap jarinya melancap pantat kecilku. Tapi tidak hari ni. Aku tak pasti kenapa, mungkin sebab dia berani menyentuhku di siang hari membuatkan aku berani melawannya.

“Tak ayah. Melia tak suka jari ayah ni. Melia benci jari ni. Melia benci ayah!” Aku mahu menjerit lagi, melontar kata-kata kesat padanya. Jari ayahku tidak berhenti menujah, malah semakin laju melancap pantatku.

“Oh, kau benci ni sayang?” Aku dah hampir untuk pancut. Pantatku berdenyut-denyut dan aku tahu dia juga sedar aku hampir untuk pancut. “Oh baiklah. Benci la dengan jari ni sambil kau pancut dekat jari ni. Kau benci jari ayah tapi air gatal kau tu semakin banyak kuar dari pantat kau, perempuan jalang!” Kata-kata membuatkan aku tersentak tetapi aku semakin berahi membuatkan aku merasakan aku akan klimaks, terbang ke langit ke tujuh. Aku cuba mengeluarkan jarinya, namun dia menepis, menerobos jauh ke dalam pantatku. Matanya masih melihat mukanya. Namun, aku tak mampu melihat dia. Dalam sekelip mata aku pancut, terus terbayang ke langit tujuh.

“Sedapnya ayahhhhhhh!!!!!!” Mukaku menahan kesedapan yang maha hebat. Tanganku sebelah mencengkam erat tilamku. Beberapa saat kemudian aku terbaring longlai. Pantatku masih berdenyut-denyut kesedapan.

“Fuhh.. basahnya pantat anak ayah ni. Sekarang giliran ayah”

Tanpa ku sedari, kepala batangnya sudah di hadapan pintu pantatku, menyondol-nyondol manja di pantatku yang kembali mengecut. walaupun aku baru sahaja klimaks, aku takkan bagi padanya semudah itu. Dia menyentuhku di siang hari, di waktu ibu di rumah. Dia patut dapat pembalasannya.

“Jangan ayah” Tangan ku menolak dadanya. “Kalau ayah nak, ayah kena tutuh burit ni kat atas katil ibu” Dia terperanjat.

“Melia tau ayah tak boleh wat macam tu. Kita dah tak ada masa lagi ni. Ayah nak kamu, Mel”Batang terus menyondol pantatku, namun kakiku menepis batangnya. Ayah takkan dapat memantat aku sesenang itu. Dia patut dapat pembalasannya. Aku mahu kami bersetubuh di katil ibu. Aku ingin menunjukkan pada ibu siapa sebenarnya suami yang dia sayang selami ini.

“Melia takkan bagi kalau bukan kat atas katil ayah” Aku merenung matanya. Suaraku tegas. Dia terhenti sebentar. Matanya jelas dalam kegusaran.

“Tolongla ayah. Ayah nak pantat ni kan?” Bontot ku ternaik, pantat ku menggesel-gesel batangnya yang masih tegang. “Ibu dah nak balik ni. Ayah nak pantat Melia kan?” Mata kami bertemu.

“Oh sayang,. Dah tentu la ayah nak. Tapi, jangan buat macam ni Mel. Jangan buat macam ni dekat ibu kamu” Suaranya gusar.

“Tolong la ayah. Tutuh burit gersang ni” Aku berbisik lembut di telinganya.

Dalam sekelip mata, die terus memelukku dan mendukungku ke bahunya dan terus masuk ke biliknya. Serta merta aku terhidu bau perfume ibu ku. White musk. Dia merapatkan pintu bilik sebelum menghempas badanku di atas katil dan terus menindihku. Kakiku tegak di bahunya.

“Tengok apa yang kau dah buat” Kepala batangnya menyondol pintu pantatku. “Kau tengok apa yang kau dekat aku. Kat atas katil perkahwinan aku!” dia jerit. Suaranya serak, seperti menahan kesedihannya.

Batangnya laju meluncur masuk dalam pantatku. Tanpa menghiraukan reaksiku, dia terus menujah-nujah pantatku dengan laju. Ayah mengeluh, mengerang kesedapan. Matanya tertutup.

“Ayah, tengok Mel ayah” bisikku. Beberapa saat kemudian, matanya perlahan-lahan terbuka. “Tengok ayah tutuh Melia atas katil ibu. Ayah memantat anak perempuan ayah atas katil yang ayah tidur dengan ibu” Kepalanya tunduk ke bawah, namun tanganku menolak ke atas memandangku. “Ni yang ayah nak kan? Merogol pantat anak dara ayah kan?” Aku mengemut pantatku, menambahkan lagi ketegangan batangnya.

“sayang, ni dah melampau. Tolong hentikannya. Ayah tak boleh terima lagi” Suaranya perlahan, seakan merayu.

“Baiklah ayah” Kedua-dua tangan tu menyentuh mukanya. “Tutuh pantat sayang, ayah. Tutuh laju-laju sampai sayang jerit nama ayah. Bagi batang ayah kat Mel. Batang yang menjadikan Mel”

Walaupun aku tak maksudkan apa yang aku cakap, tapi ianya berkesan pada ayah. Dia terus menghentak pantatku. Menujah selaju mungkin ke dalam rahimku. Aku terasa pedih dan senak. Namun, aku juga semakin berahi dengan batangnya. Aku mengerang sekuat hati dan begitu juga ayah. Bunyi batangnya menghentam pantatku semakin kuat. Dalam kebencianku terhadapnya, timbul satu perasaan yang aku sangat-sangat menginginkan dia memuaskan aku. Kembali membawaku ke langit tujuh.

“aahhhh… Bagi kat Mel, ayah. Mel nak.. bagi kat anak perempuan ayah niiii…” Aku boleh terasa aku hampir untuk klimaks.

“Abang… Saya dah balik” Aku tersentak. Ibu dah balik.

Ayah dan aku saling merenung. Kami dah semakin jauh. Semakin hampir ke puncak nikmat. Dari wajah ayah, dia mesti pancut dalam pantatku walau apa pun terjadi.

“Abang kat mana? Mel?” Ibu terus bertanya. Aku dapat mendengar bunyi tapak kaki ibu di tangga naik ke atas.

Dalam sekelip mata ayah kembali menujuhku selaju-lajunya. Badanku menejang dan aku klimaks. Ayah terus menujah dan pancut jauh ke dalam pantatku. “Ohhhh Meliaaaaaaa!” Aku menggigit bibirku menahan kesedapan batang ayahku sendiri. Kakiku bergetar dan begitu juga nafas ayahku. Ibu berada di luar bilik sewaktu kami pancut bersama.

“Abang ada kat dalam ke?” Ibu mengetuk pintu. Mata kami terus memandang pintu. Inilah yang terakhir. Aku pasti ibu akan masuk dan segala-galanya akan terungkai.

“Ya sayang. Abang kat dalam ni. Sekejap lagi abang turun” Jawab ayahku, sambil menahan kesedapan klimaksnya tadi.

“Baiklah. Panggil Mel skali. Suruh dia turun. Saya ada bawa makanan ni. Bunyi tapak kaki ibu menghampiri tangga dan semakin perlahan. Aku terus mengemut batang ayah dan ayah melihatku. Pandangan yang takkanku lupa. Ayah terus menekap mukanya di leherku, menghentak pantatku kuat, mengeluarkan sisa baki maninya jauh ke dalam pantatku. Dia mengerang kesedapan.