BINI KELATE

APA KHABAR kekawan semua? Aku harap anda semua berada di dalam keadaan yang sihat, zahir dan batin. Pada kali ini aku nak berkongsi pengalaman sebenar yang aku alami pada suatu masa dulu. Kini ianya masih lagi berjalan dan aku harap ia akan kekal buat selamanya. Mungkin juga pengalaman dan kegiatan ku ini boleh dikongsikan oleh rakan-rakan untuk buat modal melacap. Tapi yang jelasnya aku bukan seorang penulis yang baik, cuma di laman ini nak berkongsi pengalaman aje.
Aku, sekarang nie sudah bekerja di salah sebuah syarikat di negeri Kelantan. Tak perlu ku nyatakan namanya, takut nanti terbocorkan lak rahsianya. Memang dah lama sebenarnya nak aku menulis di laman nie, tapi belum sampai seru agaknya. Tetapi kalau asyik dok baca cerita dan pengalaman orang rasa tak seronok gak kan. Eloklah kita kongsikan juga pengalaman seks kita ngan orang lain.

Terus terang aku katakan, aku lebih suka dan cepat stim kalau melihat orang yang sudah berkahwin berbanding dengan anak dara. Baik bini orang, janda atau mak datin. Mungkin kerana kerja ku saban waktu bergelumang dengan anak murid maka aku jadi tak terliur kepada mereka. Tapi demi terpandang aje bini orang, aku jadi bernafsu dan konek ku akan mula menegang. Stim le tu. Mulalah aku akan perbetulkan parking.

Aku mula berkenalan dengan Kak Zah, tukang masak di restoran yang berdekatan dengan pejabat aku. Memang sudah menjadi perangai aku, bila nak order makanan panas aje, aku akan ke dapur, menunggu dan melihat bagaimana Kak Zah memasak. Bermula dengan melihat, membantu dan akhirnya mula timbul keinginan untuk cuit mencuit dan bergurau senda. Ya lah kan bila dan selalu datang order, asyik dok tengok-tengok aje tak guna juga kan, lepas tu mula lah gatal nak cuit sana, cuit sini, cocok sana dan cocok sini. Kak Zah pulak aku rasa memang tak pernah marah pun, paling-paling dia marahpun hanya menunjuk kepada bossnya, takut kalau-kalau bossnya nampak.

Pernah beberapa minggu aku bergurau dengan Kak Zah, saja aku nak test power, aku cuit buah dadanya yang menonjol itu. Entah aku dah tak tahan sangat melihat penonjolan buah dada Kak Yah yang sebegitu rupa maka aku beranikan diri mencuitnya. Kak Zah hanya menjeling aje. Dalam fikiran aku dah mula mengira-gira yang Kak Zah tak marah mungkin dia nak lebih lagi kot. Selepas kejadian itu, bila aku ke dapur, demi terlindung sahaja aku akan ramas dan peluk Kak Zah. Tapi tak lama la takut nanti terserempak dengan bossnya pulak naya aku. Kegiatan ini aku buat pada sebelah petang, bila orang dah tak ramai dan restoran pun dah nak tutup.

Tak beberapa lama lepas itu, aku mula merancang untuk pergi lebih jauh lagi dengan Kak Zah setelah aku confirm yang Kak Zah juga mempunyai keinginan yang sama. Cuma mungkin atas dasar sifatnya yang pemalu maka dia tak tonjolkan.

Untuk pengetahuan kekawan pembaca semua, Kak Zah ini baru berumur dalam linkungan 30an, bodynya masih solid, mumpuyai buah dada yang besar dan kulit yang agak putih sedikit. Dah ada anak dua. Lakinya kerja kampung aje. Dia kerja kerana nak bantu ringankan beban suaminya.

Suatu hari, aku dapat berita yang Kak Zah ada bergaduh dengan suaminya. Aku tak tahu pasal apa. Padan pun pada hari tu bila aku ke restoran berkenaan aku lihat Kak Zah masam dan gelisah aje. Aku pun cadangkan pada Kak Zah agar mengambil cuti dan aku bercadang untuk ajak Kak Zah keluar makan, dan mendengar cerita perbalahananya dengan suaminya.

Kak Zah setuju, dan aku pula kebetulan, pelajar sedang bercuti maka aku boleh keluar. Aku bawa Kak Zah makan di sebuah kedai. Semasa makan aku cuba korek rahsianya. Tapi suasana agak bising dan Kak Zah tak dapat nak konsentrait pada ceritanya. Selepas makan aku cadangkan agar Kak Zah ke rumah sewa bujangku untuk meneruskan ceritanya. Kak Zah setuju.

Sesampai aje Kak Zah di rumah sewa bujang aku, dia terus duduk di atas sofa. Kainya terselak sedikit dan aku dah mula stim. Konek aku dah menegang 90 darjah. Aku mula bertanyakan pasal pertengkaran Kak Zah ngan husbandnya. Kak Zah meneruskan bercerita dan sekali sekala aku menyokong Kak Zah, bahawa tindakan yang dia ambil itu betul. Aku sebenarnya tak beri tumpuan sangat pada ceritanya, aku lebih suka melayan fikiranku bagaimana untuk merasai tubuh Kak Zah. Ikan dan ada di depan mata sekarang nie, cuma tak tahu bagaimana nak mula.

Sedang Kak Zah dok bercerita tu, entah macam mana dia mula menanggis. Aku dah panik. Tanpa aku sedara kau mula beralih ke sebelahnya dan mula memeluknya bagi meredakan esakan tanggisnya. Kak Zah juga membalas pelukan aku. Lebih erat lagi. Selepas beberapa saat, aku mula mententeramkan Kak Zah sambil menepuk-nepuk belakangnya. Semasa berpeluk itu, aku dapat rasakan kehangatan bila buah dada Kak Zah melekat kat dada aku. Tanpa membuang masa, aku terus mengambil kesempatan ini dengan menjalarkan jari jemari ku ke buah dada Kak Zah. Aku mencium tengkuknya bertalu-talu. Aku mengigit teliganya dan mula menjilat-jilat pangkal lehernya. Aku mencari mulutnya dan kami terus bertaut buat seketika. Sambil bercumbu itu, tangan ku terus meramas-ramas buah dada Kak Zah yang menggunung itu. Kami terus berkulum lidah. Aku menjolok-jolok lidah ku ke dalam mulut Kak Zah sambil aku menghisap lidahnya. Aku dapati Kak Zah mula terangsang. Aku ambil tangan Kak Zah dan lekatkan pada bonjolan seluar aku. Kak Zah mula meramas-ramas konek aku. Aku teruskan adegan percumbuan aku sambil tangan aku mula membuka baju kemeja yang Kak Zah pakai. Apabila semua butang telah aku releasekan maka aku kuakkan baju Kak Zah dan menolaknya kebelakang. Aku mencuri lihat luruh buah dada Kak Zah yang masih berada di dalam branya sambil mulut aku terus mengulum lidahnya. Tangan ku mula meramas-ramas buah dada Kak Zah yang masih lagi berada di dalam branya. Tanpa membuka branya aku cuba keluarkan buah dada Kak Zah dari sarangnya. Demi tersembul keluar aje buah dada Kak Zah, aku terus meramasnya. Aku picit-picit putingya. Kak Zah mula mengerang kesedapan. Aku beralih dari mengulum lidah Kak Zah kepada mengulum puntingnya pula, aku nyoyot dan hisap putting susu Kak Zah dengan layap sekali. Kak Zah merangkul kepadaku, Kak Zah melepas gengaman tangannya pada konek ku dan mula membuka branya sendiri. Aku membantu Kak Zah membuang branya. Bila bra Kak Zah berjaya aku tarik keluar, aku beralih pula menghisap putting kirinya , sambil tangan kananku meramas-ramas buah dada kanannya. Kak Zah menarik baju t-shirtku dan membuangnya. Kami terus bergomol-gomol di atas sofa berkenaan. Aku mula menjilat buah dada Kak zah. Perlahan-lahan aku turun ke perut dan pusat. Tanganku mula meraba-raba celah kangkang Kak Zah. Kak Zah juga mula membuka zip seluar aku. Kak Zah memasukkan tangannya ke dalam zip seluar aku dan terus meramas-ramas konek aku yang masih lagi berada di dalam seluar dalam aku. Kak Zah memasukan tangannya ke dalam seluar dalam ku dan mula memegang konek aku dan menariknya keluar. Kak Zah terkejut kerana konek aku lebih besar dari suaminya. Kak Zah menggosok-gosok konek aku. Konek aku tegang dan kepala membesar. Ada cecair mula keluar melalui lubangnya. Kak Zah munjilat konek aku. Mengulum dan memasukannya ke dalam mulut. Aku berasa sungguh nikmat, amat nikmat. Tak dapat aku nak bayangkan dengan perkataan di sini. Tanganku juga tidak duduk diam. Aku mula membuka butang seluar yang Kak Zah pakai. Kami berdiri untuk sama-sama melodehkan seluar masing-masing. Bila seluar kami sudah terlodeh, kami membuang pula seluar dalamnya. Kini kami berdua sudah terlanjang bulat, tanpa seurat benang pun. Kami mula berpeluk, bercumbu dan bergomol di atas sofa berkenaan. Tangan Kak Zah dan tangan kami memainkan peranan masing-masing. Aku berpusing dan berada dalam posisi 69. Kak Zah mengulum konek aku dan aku pula menjilat cipapnya. Cipap Kak Zah agak temban sedikit, dikelilingi oleh bulu-bulu halus menambahkan lagi ghairahku. Aku mula menjilat, menghisap dan mengulum biji kelentitnya. Kak Zah mengerang kesedapan. Aku mula memasukan jari ku ke dalam lubang cipap Kak Zah. Ku masuk, ku tarik, ku masuk dan ku tarik. Air mazi Kak Zah berhambur keluar, Kak Zah terus mengerang. Bunyi erangan Kak Zah agak kuat setiap kali aku menjilat dan memasukan jari ke dalam lubang cipapnya.

Aku juga berasa seronok bila konekku dikulum dan dihisap oleh Kak Zah. Setelah adegan ini berlangsung lebih kurang 20 minit, aku mula menukar posisi. Aku berdiri betul-betul di celah kangkang Kak Zah menghadap cipapnya. Ku lihat mata Kak Zah sudah kuyu dan cipapnya terus basah. Aku angkat sebelah kaki Kak Zah ke leherku dan menggerakan konekku hampir dan bersentuh dengan cipapnya. Aku tidak terus masukkan konek ku ke dalam cipap Kak Zah, aku mainkan konek ku di pinggir lubang cipap Kak Zah buat seketika. Kak Zah terus merayu aku supaya memasukan konek aku terus ke dalam cipapnya. Sudah tak tahan katanya. Aku terus menekan konek ku ke lubang cipapya dan terus mengelungsur masuk ke dalam cipap Kak Zah. Aku mula mendayung. Keluar masuk konek aku ke dalam cipap Kak Zah.

Aku bongkokkan sedikit badan aku, untuk meramas buah dada Kak Zah sambil aku terus mendayung. Kak Zah mula menggeliat setiap kali aku lajukan pendayungkan aku. Tak semena-mena aku rasa Kak Zah menguatkan kepitan pehanya ke atas ku, dan aku lihat Kak Zah sudah pun climaks buat kali yang pertama. Buat seketika aku biarkan keadaan itu. Selepas keadaan pulih, aku minta kak Zah menonggeng untuk aku lakukan doggy stail. Kak Zah tak membantah. Aku mula menunggang Kak Zah dari belakang. Makin lama makin laju. Makin kuat dan Kak Zah makin mengerang kesedapan. Lebih kurang 15 minit menonggeng Kak Zah dari belakang, aku mula kejang, Aku rasakan bagai nak meletup. Aku eratkan pegangan ku ke pinggang Kak Zah dan aku memancutkan air mani ke ke dalam cipap Kak Zah semasa kami berada dalam posisi doggy stail. Aku biarkan konek aku terus berendam di dalam cipap Kak Zah. Bila aku keluarkan konek aku, Kak Zah terus menghisap konek aku. Habis cecair yang melekat kat konek aku dihisapnya.

Selepas itu, kami berpelukan dan saling berpandangan. Masih lagi dalam keadaan bogel. Kak Zah mengucapkan terima kasih kerana memberinya kenikmatan dan meringankan bebanan masalahnya dnegan mengadakan hubungan jenis dengannya. Aku juga mengucapkan terima kasih kerana kak Zah membiarkan dirinya dikocak oleh aku.

Kami berehat seketika dan selepas itu, aku menghantar Kak Zah ke rumahnya. Dan kami berjanji untuk melakukan lagi persetubuhan ini, bila ada waktu dan keadaan mengizinkan.

DIPERKOSA

BAGI menyambut ulang tahunku yang ke-25 baru-baru ini aku telah membuat perancangan yang belum pernah aku laksanakan. Tidak seperti lazimnya kali ini aku memilih untuk menyambut secara privasi bersama tunangku Azman. Kalau tahun-tahun sebelumnya aku menyambut secara meriah bersama kawan-kawanku tapi kali ini aku dan Azman memilih untuk berkhemah dan bermalam di satu tempat yang sunyi. Tempat yang kami pilih ialah berhampiran satu tempat rekreasi yang cantik berhampiran tasik yang sungguh bening airnya.
Pagi itu, sehari sebelum hari jadiku yang kedua puluh lima aku dan Azman berkereta ke tempat yang kami pilih bersama barang-barang keperluan lain seperti peralatan tidur, peralatan memasak dan keperluan makanan seperlunya. Kami bercadang untuk bermalam di sana.

Sesampainya di sana kami memilih satu tempat terpencil dan terlindung. Kami bermandi manda sepuasnya sebelum menjamah makanan yang kami bawa. Selepas mengisi perut seadanya kami menyediakan khemah dan berehat beberapa ketika.

Malam itu aku dan Azman tidur berdua di dalam khemah dan seperti biasa berlangsunglah adegan suami isteri. Puas melepaskan gian kami tidur dengan nyenyak diulit mimpi indah di tepi tasik berair jernih dan udara segar. Bila burung berkicau menjelang pagi kami tetap bermalas-malasan di dalam khemah. Kira-kira pukul sembilan pagi kami bangun dan terus ke tasik membersihkan diri dan mandi-manda. Aku hanya bercoli dan berseluar dalam sahaja sementara Azman hanya berseluar tanpa baju. Kami mandi sepuas-puasnya dengan perasaan gembira dan bahagia.

Puas mandi kami kembali ke khemah dan menyediakan sarapan. Sewaktu sedang menikmati sarapan pagi kami mendengar ranting patah dipijak sesuatu. Aku dan Azman menoleh ke arah suara tadi dan terpandang dua sosok tubuh manusia bertopeng. Sepantas kilat mereka menerkam ke arah kami dan mengacukan pisau tajam ke leher kami. Mereka mengugut akan membunuh kami jika kami menjerit. Oleh kerana terperanjat aku tak mampu berbuat apa-apa dan lidahku pun kelu. Kami hanya menurut saja kehendak kedua lelaki asing itu.

Salah seorang lelaki tersebut telah mengambil tadi rafia yang berada di tepi khemah dan melontarkan ke arah kawannya yang memegang Azman. Tangan Azman telah dikilas ke belakang dan diikat. Selepas mengikat kedua belah tangan Azman, lelaki yang mengawal Azman mengambil tuala kecil yang tersangkut di tali khemah dan mengikat kemas di mulut Azman agar dia tidak boleh bersuara. Aku lihat Azman menggigil diperlakukan demikian. Aku juga kecut menunggu tindakan berikutnya daripada kedua lelaki tersebut.

Lelaki yang mengacu pisau ke arahku mula bersuara. Dengan suara yang agak pelat aku disuruh melucutkan pakaianku. Kerana takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Coli dan seluar dalam yang aku pakai aku lepaskan satu persatu. Sekarang aku berdiri bogel di hadapan tiga orang lelaki. Aku lihat mata Azman kuyu memandang ke arahku sementara mata kedua lelaki asing tadi bercahaya melihat susuk tubuhku yang telanjang bulat. Bagaikan patung di butik pakaian aku berdiri kaku. Sekujur tubuhku kini tidak ditutupi oleh seurat benangpun. Dadaku yang montok dan gebu menjadi sasaran mata mereka. Taman pusaka nenek moyang yang ditutupi oleh roma halus yang sentiasa kucukur itu menjadi jamahan mata-mata liar. Mereka memandang dan menikmati keayuan tubuhku.

Sehingga kini kedua lelaki bertopeng tersebut belum bertindak ganas. Badanku yang sedang berbogelpun tidak mereka jamah. Aku hanya menunggu tak berdaya. Tapi itu hanya seketika dan kenangan yang menjadi igauanku bermula. Lelaki yang mengawal Azman menarik seluar mandi yang dipakai Azman menampakkan batang pelirnya yang kecut. Aku tak pasti kecut kerana kesejukan atau kecut kerana takut.

Lelaki yang mengawalku memerintah agar aku melutut. Kawannya menolak Azman ke arahku hingga badan Azman berada beberapa inci di hadapanku. Dengan suara agak kasar aku disuruh menjilat dan mengulum kemaluan Azman. Takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Pelir Azman yang kecut itu aku kulum dan hisap. Aneh sekali batang pelir Azman tidak juga mengembang dan keras seperti biasa. Biasanya pantang disentuh tongkat sakti Azman akan keras terpacak bagai tiang bendera. Puas aku menyedut tapi butuh Azman tetap tidak memberi reaksi. Kedua lelaki tersebut ketawa lucu melihat senjata Azman lembek seperti batang keladi rebus.

Sekarang aku diarah agar merangkak di tanah. Aku patuh. Kedua lutut dan kedua tapak tanganku menyentuh tanah. Seperti kanak-kanak aku berada pada posisi merangkak. Kedua tetekku yang pejal tergantung seperti buah papaya. Seorang lelaki tersebut menolak Azman dan mengarahnya melutut di belakangku. Sekarang giliran Azman pula diperintah menjilat buritku dari belakang. Tanpa berani melawan Azman menurut. Aku mula merasakan lidah Azman mula berlegar sekitar bibir kemaluanku. Bila saja kelentitku disentuh lidah Azman perasaan geli menjalar ke seluruh tubuhku. Makin lama lidah Azman bermain-main di taman rahsiaku, makin enak rasanya dan aku dapat rasakan cairan hangat mula mengalir keluar membasahi bibir buritku yang berwarna merah mudah.

Tanpa aku sedari aku mengerang kesedapan. Mendengar suara rengekanku lelaki di hadapanku mula memberi reaksi. Lelaki tersebut mula melondehkan seluar yang dipakainya. Bila saja seluar dalam yang dipakainya ditarik ke bawah terpacul keluar batang butuhnya yang hitam legam. Aku rasa kedua lelaki ini keturunan india. Kulit mereka yang hitam dan cara mereka bercakap jelas menunjukkan keturunan mereka.

Aku terpaku melihat batang balak lelaki tersebut sungguh besar dan panjang. Hitam legam terayun-ayun. Dan yang pasti butuh lelaki tersebut masih berkulup. Sungguhpun terpacak keras di hadapanku kepalanya masih belum keluar dari sarungnya. Agaknya lelaki tersebut sudah lama terangsang melihat tubuhku yang bogel dan melihat perlakuan Azman menjilat-jilat buritku yang bertundun tebal dan berbulu halus. Dengan tangannya yang juga gelap lelaki tersebut mula melancap batang pelirnya dan menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala licin warna hitam terbuka. Memang mengerikan melihat senjata lelaki berkulup. Belum pernah aku melihat butuh berkulup selama ini secara “live”. Aku biasa melihat bila melayari laman web porno. Kebanyakan lelaki barat dan negro senjata mereka berkulup. Di dalam hutan di tepi tasik kali ini aku disogokkan dengan batang butuh berkulup.

Aku disuruh mencium dan menghidu kepala bulat tersebut. Sungguh aneh dan pelik baunya. Zakar Azman tak berbau seperti ini. Agak lama menghidu batang hitam berkepala bulat tersebut aku disuruh menjilatnya pula. Aku keluarkan lidahku dan menggerakkan hujung lidah sekitar kepala licin. Setelah beberapa minit aku disuruh menghisapnya pula. Batang bersar tersebut aku masukkan ke dalam mulut dan mula mengulum dan menghisap. Oleh kerana Azman masih bermain-main buritku dengan lidahnya maka perasaan nafsuku bergejolak jua. Dengan penuh ghairah batang india tersebut aku sedut dan kulum penuh semangat. Aku lihat lelaki tersebut tersentak-sentak nikmat batang butuhnya aku layan sebegitu.

Lelaki yang mengawal Azman mula melepaskan seluar yang dipakainya. Agaknya dia juga telah terangsang dengan perlakuan kami bertiga. Apalagi bila melihat bibir buritku yang merekah merah dan mula dibasahi dengan lendiran nikmatku. Seperti kawannya juga, lelaki kedua ini mempunyai batang pelir yang cukup panjang dan besar. Sama seperti pelir yang pertama, pelir yang kedua ini juga berkulup. Lelaki kedua mula mengosok-gosok torpedonya dan terlihat kulupnya mula ditarik supaya kepalanya keluar daripada kulitnya.

Dengan senjatanya yang terpacak keras dia bergerak ke arah belakangku dan menolak Azman ke tepi. Terasa tangan kasar memegang kulit belakangku dan kedua tetekku yang pejal dan kenyal diramas kasar. Aku geli dan terasa nikmat diperlakukan begitu. Agak lama buah dadaku diramas-ramas dan cairan pelicin makin banyak keluar membasahi bibir kemaluanku.

Tiba-tiba aku dapat merasakan satu benda keras menyentuh belahan buritku. Kepala bulat mula menyondol buritku yang merekah dan dengan tekanan agak kuat kepala bula mula menyelam ke dalam lubang nikmatku. Bila saja bahagian kepala terbenam, lelaki dibelakangku mula menekan batang pelirnya lebih kuat dan aku dapat merasakan batang keras yang besar dan panjang menyelam ke dalam rongga buritku. Sungguh nikmat rasanya bila lelaki kedua menarik dan menyorong batang butuhnya. Aku dapat rasakan balak lelaki ini dua kali leblih besar dari balak Azman. Sungguhpun dalam keadaan takut aku menikmatinya.

Sekarang kedua mulutku dipenuhi oleh batang hitam berkulup. Mulut atas dan mulut bawah disumbat oleh batang pelir lelaki india yang tidak kukenali. Mulut bawahku dikerja habis-habisan oleh lelaki kedua. Mulut atasku dikerja habis-habisan oleh lelaki pertama. Azman hanya melihat tak berdaya tunangnya diperkosa oleh lelaki asing. Tapi aku pula terasa seronok diperkosa oleh butuh besar dan panjang. Belum pernah aku merasakan batang besar dan panjang meneroka syurga nikmatku. Aku hanya mampu mengerang dan aku mencapai puncak nikmat. Aku klimaks dan puas. Dan lelaki kedua juga menghentakkan punggungnya dengan kuat ke punggungku dan melepaskan benih hindunya ke dalam rahimku. Sungguh banyak dan panas terasa pangkal rahimku disiram benih-benih india.

Lelaki pertama masih menikmati mulutku yang mungil. Lidahku terasa berlendir dan cairan masin keluar dari hujung kepala bulat. Aku tahu cairan mazi lelaki pertama mula keluar dari lubang kencingnya. Aku telan saja cairan masin itu. Tiba-tiba lelaki pertama menarik batang pelirnya dari lubang mulutku. Ternampak batang hitam tersebut basah lencun dengan air liorku. Lelaki pertama dengan terkengkang-kengkang berjalan ke arah belakangku. Batang hitamnya itu terhangguk-hangguk bila dia bergerak. Pinggangku dipegang dan kepala bulat diarahkan ke lubang buritku yang basah berlendir. Dengan sekali tekan seluruh batang hitam meluncur masuk ke dalam lubang buritku. Tanpa lengah disorong tarik batang balaknya dan aku sekali lagi menikmati kulup kedua yang tak kalah hebatnya.

Hanya beberapa minit lelaki ini tiba-tiba berdayung makin laju dan dengan suara kuat keluar dari mulutnya dia melepaskan cairan hangat menghala ke rahimku. Sekali lagi cairan kental lelaki india membasahi pangkal rahimku dan menyemai rahimku yang sedang subur. Aku hanya terkemut-kemut nikmat menerima curahan benih-benih hangat tersebut. Aku berdoa agar aku tidak mengandung.

Selepas puas menikmati tubuhku yang ranum kedua lelaki tersebut menyarungkan semula pakaian mereka dan mengucapkan terima kasih kepadaku dan pantas beredar ke dalam semak-semak. Tanpa kudrat aku menghampiri Azman dan melepaskan ikatan pada tangannya. Dengan mata kuyu tak berdaya Azman menoleh kepadaku tanpa kata. Aku puas dan nikmat diperkosa oleh dua lelaki tadi.