Cerita 18sx – Gelora Batin Seorang Ibu Pengabdian Pada Cinta Yang Tiada Kesudahan

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.


cerita ini dihantar oleh zakiah pada 13.8.2013

Hening pagi mencengkam suasana seluruh alam. Dua tubuh kelihatan sedang nyenyak berselimut dalam telanjang. Suara sang Jaguh berkokok mengejutkan Zakiah dari lenanya. Terlihat dimatanya Fendy sedang lena tidur disebelahnya. Tanpa seurat benang, seperti juga dirinya. Zakiah tersenyum memandang wajah anaknya itu lalu di kucup pipi anaknya.

Dengan bertelanjang bulat, Zakiah turun dari katil menuju ke cermin solek. Rambutnya diikat ke belakang dan matanya memerhati segenap pelusuk tubuhnya sendiri dari biasan cermin kaca dihadapannya. Buah dadanya di usap perlahan dan bagaikan menimbang batu ladung, Zakiah menghayun kedua-dua buah dadanya turun dan naik. diarinista.blogspot.com Melantun-lantun buah dadanya diperlakukan begitu.

Matanya kemudian turun ke perutnya. Diusapnya perut buncit berlemak itu sambil memerhati tundunnya yang berbulu nipis dan kemas. Zakiah mencapai kain batiknya yang berselerak di atas lantai lantas memakainya dengan berkemban. Tuala mandi dicapainya dan terus keluar dari bilik menuju ke bilik air.

Selesai mandi, Zakiah masuk kembali ke bilik. Fendy masih terlena. Jelas sungguh dirinya benar-benar penat akibat kepuasan bersetubuh. Zakiah sedar tubuhnya kini bukan lagi kawasan larangan bagi anaknya. Malah dia sendiri seronok melakukan perbuatan kelamin yang terkutuk itu atas dasar nafsu. Dua kali tubuh suburnya di isi benih-benih penuh khasiat dari saluran zakar anaknya. Melimpah ruah tubuhnya menerima lendir pekat dari alat kelamin anaknya. Zakiah yakin pasti benih itu bakal mencipta baka. Namun masanya masih belum tiba untuk dia membuangnya, hanya dia perlu lebih memakan makanan-makanan yang tajam supaya janin tidak mampu terbentuk di dalam rahimnya.
Kain batik yang terlipat kemas di almari diambil lalu dipakainya. Jelas punggung tonggeknya kelihatan licin menggebu tanpa sebarang garisan seluar dalam. Sehelai baju t-shirt sendat yang nipis disarung ke tubuhnya. Bagaikan sarung nangka, Zakiah tersenyum melihat tubuhnya. Gebu berisi penuh lemak di sana sini. Namun masih mempunyai bentuk yang sungguh menggiurkan. Buah dadanya bulat menonjol dibaluti t-shirt sendat itu bersama putingnya yang kehitaman samar-samar warnanya kelihatan membonjol di dada baju t-shirtnya yang nipis itu. Zakiah menurunkan bajunya menutupi punggung namun tidak berjaya lantaran punggung besarnya itu tidak mampu diselindungkan oleh baju t-shirt yang kecil sebegitu.

“Ibu dah bangun?” pertanyaan Fendy mengejutkan Zakiah yang sedang berdiri melihat tubuhnya di hadapan cermin.

“Dah sayang…. Fendy bangunlah cepat, nanti kita sarapan sama-sama…” kata Zakiah sambil matanya tertarik kepada batang sasa yang keras terpacak di tubuh anaknya.

Fendy pun berdiri dan menggeliat dalam telanjang. Batang kelaminnya keras terpacak membuatkan Zakiah menelan air liurnya sendiri melihatkan keutuhan zakar anaknya.

“Seksinya ibu…” puji Fendy.

Zakiah hanya tersenyum sambil melihat anaknya yang semakin menghampirinya. Sebaik sahaja tubuh mereka hampir rapat, Zakiah terus sahaja memegang batang Fendy yang keras. Kehangatan batang anak muda itu jelas dirasai di tapak tangannya. Zakiah menggigit bibir bawahnya menandakan dia seakan mahu melakukan sesuatu akibat didorong rasa geram melihatkan pemandangan yang memberahikannya itu. diarinista.blogspot.com Sementara Fendy hanya tersenyum sambil meraba punggung ibunya yang sendat di dalam kain batik lusuh yang ketat.

“Cantik betul bontot ibu…. Fendy nak bontot bu….” pinta Fendy sambil tangannya meraba dan meramas-ramas punggung tebal milik ibunya.

“Boleh… tapi Fendy kena mandilah dulu….” ujar Zakiah.

“Betul ke bu…. Ok….” kata Fendi sambil terus ingin pergi mendapatkan tuala mandi.

Namun genggaman tangan Zakiah yang erat memegang batang kerasnya menghentikan langkahnya. Ibunya seakan tidak mahu melepaskan genggaman itu. Fendy melihat wajah ibunya. Mata ibunya lebih tertumpu melihat daging keras berotot yang sedang digenggamnya. Dengan ekor mata menggoda Zakiah melirik melihat wajah anaknya. Kemudian terus dia berlutut di hadapan Fendy lalu terus menyonyot kepala zakar anaknya yang sedang galak kembang berkilat. Bagaikan mencuci tombol pintu, bibir dan lidah Zakiah saling silih berganti menghisap dan menjilat kepala zakar anak muda darah dagingnya. Dengan penuh perasaan Zakiah menikmati hidangan sarapan yang berkhasiat itu.

Fendy bagaikan terpukau melihat ibunya melakukan seks oral kepadanya. Gaya wajah serta lenggok perbuatan ibunya bagaikan pelakon wanita lucah yang sering dilihat di video. Penuh gaya erotisma yang merangsang syahwat. Ibunya bagaikan seorang wanita yang begitu merindukan daging pejal penyalur benih kebuntingan.

Sedikit demi sedikit hisapan ibunya semakin berleluasa menjajah setiap inci batang kelaminnya. Semakin lama semakin dalam batang kerasnya dihisap dan dikolom mulut mungil ibunya. Fendy benar-benar khayal diperlakukan sebegitu. Sambil berdiri telanjang tanpa seurat benang, Fendy mengusap rambut Zakiah sambil memerhati perlakuan penuh lucah ibunya itu kepada alat kelaminnya. Hisapan Zakiah semakin laju. Hembusan nafasnya yang bernafsu menghisap zakar anak muda itu diselang selikan dengan hirupan air liurnya yang sedikit demi sedikit berciciran dari tebing bibirnya. Nyata air itu jelas sudah sebati dengan lendiran mazi yang terbit dari lubang kencing anaknya. diarinista.blogspot.com Fendy semakin ghairah dan dia yakin pasti air maninya akan keluar sebentar sahaja lagi. Begitu juga dengan Zakiah yang juga dapat merasakan petanda-petanda bakal keluarnya air mani dari zakar anaknya.

“Triiitttt…… Triiiitttt…… Triiiiitttt….. Triiittttt….” deringan telefon bimbit Fendy memecahkan gelombang asmara dua beranak itu.

Zakiah segera melepaskan kemaluan anaknya dari mulutnya dan membiarkan Fendy menjawab panggilan tersebut. Sementara itu Zakiah pun terus berdiri dan keluar dari biliknya menuju ke dapur. Dia perlu menyiapkan sarapan untuk anaknya yang bakal dihadiahkan dengan laluan misteri penuh nista pada pagi itu.

Selesai mandi dan memakai pakaian, Fendy pun turun ke dapur mendapatkan ibunya. Kelihatan ibunya sedang membancuh air di dalam teko. Sementara dua pinggan berisi mi goreng sudah tersedia untuk menjadi santapan mereka anak beranak.

Fendy memeluk tubuh ibunya dari belakang. Dapat Zakiah rasakan zakar anaknya keras menonjol punggungnya. Tubuh hangat anaknya yang kaya dengan haruman sabun dan syampu lembut menyelubungi pernafasannya.

“Emm… dah wangi anak ibu….” Kata Zakiah sambil membiarkan Fendy mengucup leher dan telinganya.

“Ibu pun.. emmm… wangi sekali….” kata Fendy pula sambil mula melingkarkan tangannya memeluk tubuh gebu ibunya.

Zakiah sedar anaknya itu masih kelaparan nafsu. Bagaikan seekor singa yang lapar daging empuk berlemak dihadapannya. Sambil membancuh kopi di dalam teko, fikirannya ketika itu sebenarnya lebih bertumpu kepada gelora seksual dan pelukan kasih sayang penuh nafsu dari anaknya. Sudah lama benar dia tidak menikmati saat-saat sebegitu. Zakiah merasakan dirinya bagaikan diijabkabulkan sekali lagi dengan sang putera hati. Perasaan sayang dan berahinya bersatu menjadi satu perkataan yang selayaknya dipanggil sebagai cinta.

Zakiah melentikkan punggungnya menekan zakar Fendy yang keras di dalam seluar pendek. Perbuatan Zakiah itu membuatkan Fendy semakin tidak keruan dan semakin terangsang untuk menyetubuhi ibunya. Punggung tonggek Zakiah yang empuk dibaluti kain batik nan sendat itu bagaikan satu pencetus keberahian yang terpendam.

“Ibu…. bontot ibu cantiklah…. empuk… ” kata Fendy memuji ibunya.

“Ye ke sayang…. tak nampak dah tua sangat ke…” tanya Zakiah ingin menguji.

“Tak…. nampak seksi sangat… Fendy stimlah kat bontot ibu….” kata Fendy meskipun dia tahu ibunya sudah pun sedia maklum mengenai keadaan itu.

“Kita sarapan dulu ye sayang…. ” kata Zakiah sambil menarik tangan Fendy menuju ke meja makan bersama teko yang berisi air kopi.

Selesai bersarapan, Fendy keluar sebentar menghirup udara segar pagi hari. Sementara Zakiah yang selesai mencuci pinggan mangkuk naik ke ruang tamu untuk mengemas apa yang perlu. Fendy pun masuk kembali ke rumah dan menuju ke ruang tamu. diarinista.blogspot.com Terlihat olehnya Zakiah sedang terbongkok bongkok mengemas sofa rotan sambil menyusun majalah-majalah di tempatnya. Punggung lebar Zakiah yang membulat sendat dengan kain batik itu kelihatan sungguh menyelerakan. Malah semakin tidak keruan perasaan Fendy apabila melihatnya meliuk-liuk setiap kali Zakiah berjalan di hadapannya. Lentikan pinggang ibunya yang nyata sendat dengan baju t-shirt yang nipis dan sendat itu semakin memperlihatkan bentuk tubuhnya yang jelas tonggek. Sesungguhnya Fendy benar-benar terangsang melihat wanita berusia 47 tahun itu memperagakan tubuhnya.

Fendy lantas menanggalkan seluarnya dan merocoh batangnya sambil melihat ibunya melakukan kerja-kerja mengemas ruang tamu. Mata Fendy lantas menangkap gegaran buah dada ibunya yang dibalut ketat oleh baju t-shirt ketat. Malah putingnya terbonjol jelas bersama warna gelap yang samar-samar dari bajunya yang nipis. Fendy menghampiri ibunya dan Zakiah seakan terkejut melihat Fendy datang kepadanya dengan merocoh batang kemaluannya sendiri.

“Hiii.. Fendy tak malu eh tayang konek…” kata Zakiah berseloroh.

“Tak tahan lah bu… Ibu betul-betul seksi hari ni…” kata Fendi sambil terus mendapatkan ibunya yang sedang berdiri di hadapannya.

Mereka berdua lantas berkucupan dan berpelukan sambil Zakiah mengusap-usap zakar keras yang bila-bila masa sahaja bakal menjunam ke dalam tubuh suburnya. Tangan Fendy galak meraba dan meramas punggung ibunya. Sungguh berahi sekali Fendy ketika itu dan Zakiah tahu anaknya begitu taksub sekali untuk menikmati punggungnya.

Zakiah kemudian duduk di sofa rotan sambil menarik tangan Fendi agar berdiri dihadapannya. Batang keras Fendy terpacak tegak di hadapan wajahnya dan mulut Zakiah terus menguli tombol kembang berkilat yang mampu membuntingkannya itu.

“Ohhh.. sedapnya bu….” luahan rasa nikmat pun terbit dari bibir Fendy ketika Zakiah sedang menghisap batang kerasnya.

Mata Fendy kuyu melihat ibunya yang cantik dan montok itu. Janda berusia 47 tahun yang dipertemukan secara tidak sengaja setelah terpisah selama 23 tahun itu kelihatan sedang menikmati zakar kerasnya. Fendy sungguh teruja melihat ibunya yang khusyuk melahap zakarnya dengan penuh perasaan. Zakiah bagaikan seorang wanita yang sedang khayal bermain-main dengan sesuatu yang sungguh bermakna di dalam hidupnya.

Lantas Zakiah berhenti menghisap kemaluan keras Fendy dan menarik tangan anaknya agar merendahkan tubuh merapati tubuhnya. Sambil duduk di sofa rotan itu, Zakiah pun terus mengucup bibir Fendy yang sudah pun berlutut di atas lantai di hadapannya. Mereka berpelukan penuh rasa keberahian. Tangan Fendy kelihatan sibuk merasakan kekenyalan buah dada Zakiah yang ranum dan sendat di dalam baju t-shirt kecil itu. Kucupan Fendy beralih pula ke leher ibunya dan seterusnya menghisap buah dada ibunya dari baju t-shirt yang sudah diselakkan.

“Ooohhh… Oohhh… Fendy….” Zakiah merengek kenikmatan di saat puting buah dadanya di hisap bibir anaknya.

Sambil itu Zakiah merocoh batang Fendy yang terpacak keras menghala ke arahnya. Bagaikan torpedo yang sedang menunggu dilancarkan ke sasaran, zakar keras Fendy keras terpacak menikmati belaian tangan ibunya yang lembut.

Perlahan-lahan Zakiah menarik batang keras Fendy menuju ke kelengkangnya. Kain batiknya sudah pun terselak sedari tadi. Lubang senggamanya sedia menanti kehadiran daging berotot yang bakal keras menyantaknya dengan penuh nafsu. Perlahan-lahan Zakiah mengesel-geselkan kepala kemaluan anaknya yang kembang itu di belahan pintu jimaknya yang sudah begitu licin dengan air nafsu. Fendy tahu kemahuan ibunya. diarinista.blogspot.com Lantas itu sebaik sahaja kepala tongkat saktinya mencecah masuk ke pintu gelombang nafsu, terus sahaja Fendy menekannya masuk meneroka terowong gelap yang pernah menjadi laluan keluarnya ke dunia 23 tahun dahulu.

“Oouuuhhh… sayanggg….” rengek Zakiah sebaik batang keras Fendy menjelajah masuk ke lubang peranakkannya.

Terkangkang Zakiah duduk di atas sofa rotan itu membiarkan anaknya, Fendy menyetubuhi tubuh suburnya. Tubuh empuk Zakiah bergoncangan seiring dengan hentakan zakar Fendy di lubang senggamanya. Zakiah semakin kerasukan nafsu apabila Fendy meramas-ramas buah dadanya dengan lembut. Lubang senggamanya semakin melimpah dengan air berahi yang tidak terkawal lagi. Zakiah benar-benar menikmati persetubuhan itu dan di saat itulah dia bersumpah di dalam dirinya hanya mati sahajalah yang mampu memisahkan mereka berdua.

Fendy sedar ibunya itu sungguh berahi dan benar-benar memerlukan dirinya. Fendy juga sedar bahawa kehadiran dirinya di dalam hidup ibunya itu benar-benar memberikan keceriaan yang tidak berbelah bahagi kepada ibunya. Malah Zakiah sendiri meminta agar Fendy mendatanginya untuk di jimak, meskipun dengan isyarat dan lenggok tubuh.

Permainan nafsu mereka berdua membawa Zakiah ke puncak nikmat yang didambakan. Pehanya semakin terkangkang luas menerima tujahan demi tujahan batang Fendy keluar masuk ke tubuh gebunya itu. Nafas Zakiah semakin tidak keruan dan pertimbangannya semakin hilang arah. Maka meletuplah bom keasyikan yang begitu didambakan oleh dirinya. Zakiah terkujat-kujat bagaikan diserang sawan tatkala keghairahan melampau yang dikecapinya membawanya ke puncak kenikmatan. Fendy melihat ibunya yang sedang berada di puncak syahwat itu dengan perasaan terpegun. Sungguh sensasi sekali melihatkan seorang wanita cantik yang gebu dan seksi itu sedang melayani kepuasan seksual yang begitu hebat menguasai diri. Akhirnya Zakiah lemah dan lesu tidak bermaya. Zakiah lembik setelah seluruh tenaganya dipergunakan sepenuhnya di saat-saat
kemuncak nafsu melanda dirinya. Senyuman terukir di bibirnya menandakan kepuasan yang baru sahaja di nikmati.

“Sedap bu?…” tanya Fendy.

“Sedap sayangggg…… Bertuah ibu ada Fendy….” kata Zakiah lemah namun sempat juga dia mengemut kemaluan Fendy yang masih berendam di kolam lecaknya.

“Fendy…. bagi ibu, Fendy sungguh istimewa dalam hidup ibu…” kata Zakiah sambil menolak Fendy hingga zakar kerasnya terkeluar dari lubuk berahinya.

“Jadi ibu nak bagi Fendy satu yang istimewa juga..” kata Zakiah sambil memusingkan tubuhnya dan menonggeng di atas sofa rotan itu.

Fendy menelan air liur berkali-kali melihat tubuh ibunya yang sedang menonggeng sambil berpaut pada penyandar sofa. Baju t-shirt yang sendat membaluti tubuh ibunya mempamerkan bentuk tubuh ibunya yang sungguh seksi. Sungguh montok dan menyelerakan. diarinista.blogspot.com Manakala punggung lebar ibunya yang membulat itu kelihatan sungguh seksi sekali dibaluti oleh kain batik yang semakin renyuk dan bertompok basah di punggung.

Zakiah melentikkan pinggangnya membuatkan ketonggekkan punggungnya semakin memberahikan. Fendy menyelak kain batik ibunya dan menyangkutnya di pinggang. Terpamer sudah seluruh punggung Zakiah yang gebu berlemak itu. Belahan punggung Zakiah kelihatan agak dalam. Tangan Fendy meraba belahan punggung Zakiah. Sungguh empuk sekali daging punggung ibunya itu dirasakan.

Lantas Fendy pun menghalakan kemaluannya kembali ke celah lubang jimak Zakiah yang licin dan berselaput dengan lendir nafsu. Sekali tekan sahaja terus terjerumus zakar anak muda itu ke lembah peranakan yang lazat menikmatkan.

“Oooohhhh….” rengek Zakiah sebaik merasai batang kekar anaknya kembali memasuki lubang senggamanya.

Tanpa membuang masa, Fendy terus memacu tenaga mudanya menyetubuhi wanita montok yang seksi itu dari belakang. Bergegar punggung Zakiah setiap kali ianya berlaga dengan perut Fendy. Fendy semakin teruja melihat keseksian punggung lebar ibunya itu.

“Fendy… dah nak keluar ye nak….” tanya Zakiah sebaik merasakan hayunan Fendy semakin hilang arah dan kekerasan batang anaknya itu semakin luar biasa.

“Ye bu….” jawab Fendy.

Terus sahaja Zakiah menarik tubuhnya ke hadapan hingga tercabut keluar batang muda itu dari lubuk jimaknya. Pantas Zakiah mencapai batang Fendy yang berlumuran dengan sebatian lendir nafsunya dan air mazi anaknya itu. Lalu dihalakan batang kemaluan anaknya itu menuju ke pintu laluan kegelapan, laluan keluar najis yang saban tahun menjadi tempat takungan benih kekasih-kekasih gelapnya satu masa dahulu.

“Ohh… ibu… bontott…..Ohh…” Fendy kelu tidak mampu berkata apa-apa.

Punggung besar ibunya yang menjadi salah satu pujaan hatinya itu bakal dinikmati sepuas-puasnya. Kelihatan tangan Zakiah perlahan-lahan menyumbat batang kemaluan Fendy memasuki simpulan duburnya yang empuk berlemak. Fendy benar-benar ghairah melihatkan punggung tebal ibunya yang seksi itu dimasuki sedikit demi sedikit batang kerasnya yang licin berlendir.

“Fendy… inilah dia yang ibu katakan istimewa untuk anak ibu….. Teruskan sayangg…” kata Zakiah sebaik kepala zakar Fendy sudah pun tenggelam dimasukkan ke lubang duburnya.

Hidangan sudah tersedia di hadapan mata. Punggung ibunya yang selama ini menjadi tumpuan nafsunya kini berada di dalam genggaman. Punggung lebar yang tonggek melentik itu saban hari menjadi pencetus rasa berahinya sebelum ini. Kini ianya sudah menyerah menanti untuk dinikmati.

Fendy pun menekan batangnya masuk ke lubang dubur Zakiah. Terangkat tubuh Zakiah hingga melentik punggungnya sebaik batang keras Fendy merodok dengan dalam hingga dia dapat merasakan kerandut buah zakar anaknya rapat bersatu punggungnya.

“Ohhhh… Fendyyy….” rengek Zakiah sebaik kehangatan kemaluan kekar anaknya itu dirasai menyelubungi saluran najisnya.

Zakiah melentikkan tubuhnya hingga batang Fendy menusuk lebih jauh ke dalam dan ditarik tubuhnya ke hadapan hingga hampir setengah batang keras anaknya itu muncul keluar dari lubang duburnya. Begitulah perbuatan Zakiah berkali-kali sementara Fendy hanya berdiri tegak memerhati punggung lebar ibunya yang empuk itu dengan penuh nafsu.

Fendy benar-benar terangsang melihat ibunya menghenjut tubuhnya maju mundur. Batang kekar anak muda itu keluar masuk lubang dubur yang empuk berlemak itu. Sungguh menikmatkan sekali.

“Sedapnya bontot ibu…..Ohhh…” rengek Fendy meluahkan kesedapan yang sedang dikecapinya.

“Sedap nak….” kata Zakiah pula dalam nada getaran yang bernafsu.

Oleh kerana tidak dapat menahan gelora syahwat, Fendy pun terus memaut pinggul ibunya yang empuk berlemak itu dan terus dia menghayun kemaluan kerasnya meliwat punggung Zakiah bertalu-talu. Punggung tonggek Zakiah yang besar itu terus setia menonggeng menerima tujahan penuh syahwat dari anaknya. Zakiah memejamkan mata sambil menghayati perasaan diliwat yang sudah lama tidak dinikmatinya dan ketika itulah dia merasakan Fendy menekan batangnya jauh ke dalam dan seterusnya bertalu-talu rasa hangat memenuhi lubang najisnya. diarinista.blogspot.com Jelaslah bahawa Fendy sudah pun melepaskan air maninya di dalam duburnya. Zakiah mengemut lubang duburnya bagaikan memijat batang Fendy supaya diperahkan air maninya sepuas-puasnya mengisi lubang duburnya.

“Ooohhh.. ibu….. sedapnya bontot ibu yang besar ni…. Ohhh.. ” rengek Fendy.

“Sedap ye sayang?” tanya Zakiah sambil merasakan batang Fendy yang semakin kendur di dalam duburnya.

“Sedap bu….” jawab Fendy.

“Fendy nak lagi?…” tanya Zakiah.

“Nak bu.. tapi bukan sekarang….” jawab Fendy.

“Ibu faham… bila-bila nanti kalau nak cakap je kat ibu ye… ” jelas Zakiah.

“Bila-bila pun boleh ye bu… Ohh… Sedapnya…” kata Fendy pula sambil menarik keluar batangnya dari lubang dubur Zakiah.

“Segala yang ada pada ibu adalah untuk Fendy…. Asalkan Fendy sayangkan ibu…” kata Zakiah sambil duduk kembali ke sofa dan memperbetulkan kain batiknya.

Mereka pun duduk rapat sambil berkucupan dan berpelukan. Hangat sekali suasana ketika itu dan Zakiah sedia maklum bahawa pasti Fendy akan meminta untuk mengulanginya dengan sepenuh hati berdasarkan pengalaman-pengalamannya yang sebelum ini bersama kekasih-kekasih gelapnya. Zakiah tahu duburnya nanti bakal menjadi sasaran utama di setiap persetubuhan setelah sang teruna itu merasai kesedapan meliwat punggung tonggeknya yang besar itu.

Seperti kekasih-kekasih gelapnya yang terdahulu, sebaik sahaja mereka semua menikmati kelazatan dubur berlemak miliknya itu, pasti berminggu-minggu selepas itu ianya menjadi tempat bertenggek. Malah tidak dinafikan pernah juga salah seorang kekasih gelapnya yang terus menjadikan duburnya medan persetubuhan takungan benih hinggakan liang senggamanya langsung tidak disentuh. Zakiah sendiri berasa agak tertekan ketika itu meskipun dia juga kerap mencapai puncak kenikmatan tatkala di liwat saban waktu. Masih Zakiah ingat bagaimana hampir setahun tubuhnya diratah dengan hanya diliwat oleh salah seorang kekasih gelapnya dan perkara itu membawa kepada perselisihan dan juga perpisahan.

Tetapi dengan Fendy lain pula ceritanya. Perasaan sayangnya kepada Fendy yang begitu meluap-luap membuatkan Zakiah rela untuk menyerahkan segala-galanya meskipun tidak mustahil Fendy bakal beralih untuk lebih menikmati kelazatan dubur empuknya berbanding liang senggamanya. Cintanya kepada Fendy sungguh berbeza berbanding kekasih-kekasih gelapnya yang terdahulu. Begitulah pengabdian cinta yang Zakiah sedia pertaruhkan untuk anak lelakinya itu. Malah bagi Zakiah, mungkin itulah caranya yang terbaik untuk menebus kembali kesalahannya membuang Fendy sewaktu dia masih bayi pada 23 tahun dahulu. Zakiah benar-benar berharap agar hubungan mereka itu tidak berakhir di tengah jalan.




Cerita 18sx – Norhayati Buntot Lebar, Perwatakan Riang Sungguh Orangnya

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

kisah ini dihantar pada 13.3.2014 oleh Romi KL
Sudah melebihi 8 bulan, lubang cipap dan punggong besar lebarnya Norhayati telah aku setubuhi. Jika dahulunya, lubang cipap Yati begitu sempit jika dibandingkan dengan apamnya yang begitu tembam dengan badannya yang agak gemuk serta lubang juburnya yang tidak pernah dijolok oleh suaminya tetapi kini kedua-dua lubang tersebut telah menjadi begitu luas disebabkan lubang2 tersebut kerana ditutuh kerapkali dengan batang besar panjang aku. Keadaan apamnya juga kini makin mengelembong manakala bontotnya menjadi bertambah-tambah besar lebar. Tak cukup dengan itu, kekadang kedua-dua lubang saudara perempuan aku ini aku sumbatkan jiga dengan kedua2 belah tangan aku. Maka tidak hairanlah kenapa kedua2 lubang nya menjadi begitu luas sekali. Batang suami nya adalah terlalu kecil dan pendek maka tidak hairan lah lubang cipap bini dia masih sempit walaupun sudah lama berkahwin.

“Ati, abang nak tanya kamu sikit. Suami kamu perasan tak yang apam dan punggong Ati kini telah mengembang dan lubang cipap Ati sekarang amat luas sekali, dia tau tak yang abang selalu saja menutuh cipap dan lubang jubur Ati? Kedua2 belah tetek Ati juga kini amat besar melayut ” tanya aku pada Norhayati satu hari. Dia menjawab,
“Dah lama dulu lagi dia perasan dan tanya Ati kenapa apam Ati kini terlalu tembam lebar dan mengelembong pula dan lubang cipap Ati makin luas. Ati kata biasa lah sebab Ati badan gemuk mesti apam Ati ikut tembam lebar mengelembong sekali. Lubang cipap Ati luas sekarang ini kerana suaminya jarang2 sangat menutuhnya maka Ati apabila setim sangat, Ati masukkan jari2 dan pergelangan tangan Ati sedalam-dalam nya dalam lubang Ati sampai cipap Ati kemut berkali2 sampai Ati puas. Ati juga kerap meramas tetek Ati itu sebab jadi bertambah-tamah besar sangat sekarang.”

“Abis tu sekarang laki Ati selalu tak jolok lubang apam Ati? tanya aku lagi. Ati berkata lagi,

“Sejak 8 bulan ni, dia main apam Ati baru 3 kali saja sebab katanya dia jolok pun tak terasa apa2 lagi, tak sedap sebab lubang burit Ati terlalu luas dan apam Ati juga terlalu tinggi mengelembong. Jadi batang pelir nya yang lebih kurang 4 inci panjang tu, walaupun ditekan abis tapi masuk nya tak sampai setengah dalam lubang burit Ati.
Dia kata tak puas dan tak mahu menutuh lubang apam Ati lagi. Tapi Ati pun tak kisah sebab apam Ati boleh makan batang abang yang amat besar dan panjang. Baru lah rasa puas penuh sendat dalam lubang burit Ati. Dengan batang laki Ati, Ati tak pernah mengemut tapi bila burit Ati ditutuh dengan batang abang, cipap Ati akan mengemut tidak kurang 7 atau 8 kali sekali kita main. Ati masih ingat lagi yang satu malam Abang tidur kat rumah Ati, abang telah menutuh lubang burit dan lubang bontot Ati mula jam 9 malam sampai jam 2 pagi. Ati rasa lubang puki Ati mengemut tidak kurang daripada 30 kali dan masa abang sumbat lubang jubur Ati pulak, Ati mengemut lagi sampai lebih daripada 15 kali. Air mani abang penuh satu badan Ati. Lepas tu abang tutuh pula celah tetek besar Ati. Yang paling Ati tak tahan bila batang butuh abang yang besar dan panjang tu, abang sumbat dalam mulut Ati sampai Ati rasa cam tak boleh bernapas dan semua air mani yang abang pancut dengan banyak terpaksa Ati telan semua kerana tak boleh keluar dari mulut tekak Ati kerana batang abang terlalu sendat dalam rongga tekak Ati. Puas betul Ati rasa sampai esok nya Ati tak boleh bangun terlalu letih terpaksa amil cuti. Sampai pagi sisa air mani abang masih keluar dari lubang apam dan jubur Ati. Dua ari lepas tu, abang tutuh lagi semua lubang Ati sampai Ati demam dua ari”.

“Kalau malam ni abang henjut lagi apam tembam Ati dari jam 7 malam ni sampai 12 malam nanti Ati nak tak. iar apam Ati jadi tambanh bengkak kembang dan pancut satu badan Ati dengan air mani abang. Biar Ati pengsan sampai esok pagi. Nak? tanya aku.

“Abang buat lah apa yang abang suka, sampai Ati buncit pun takpa, sedap punya pasal. Buka senang nak dapat batang butuh yang sungguh besar dan panjang macam ni” jawab Norhayati.

Maka malam itu aku dan Ati bersetubuh lagi hingga lewat tengah malam. Puas memancutkan benih aku bebelas2 kali dalam lubang puki nya, lubang mulut nya pula menjadi sasaran sehingga tidak kurang daripada 8 kali aku memuntahkan benih aku dalam mulutnya yang semua terpaksa ditelan hais oleh Norhayati. Tetek nya juga aku hisap dan ramas tarik sepuas2 nya dan aku pasti dalamasa sebulan dua lagi ukuran teteknya akan membesar sekurang2nya menjadi saiz 52D. Puas etul aku rasa dapat menutuh bini orang dan dia juga sangat mengharapkan sekiranya dapat, terutama lubang pukinya disumbat pada setiap hari.

bersambung…….




18sx – mak buat projek dengan anak

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Sebagai seorang ibu tunggal, aku selalu kesepian sendirian. Namun syaitan selalu berbisik untuk ku melakukan perzinaan dengan lelaki-lelaki yang ku sukai tetapi aku malu untuk memulakan. Lebih-lebih lagi kebanyakan dari mereka semua adalah suami orang. Jadinya, aku hanya memendam perasaan ku sendiri.

Anak ku semua dah besar-besar. Semuanya tiga orang. Yang sulong perempuan, dah berkahwin. Sama juga yang kedua, perempuan juga dan dah berkahwin. Yang masih bujang adalah anak bongsu ku, Fahmi. Hanya Fahmi yang tinggal bersama ku kerana dia bekerja sebagai pekerja am di sebuah kilang.

Hari demi hari aku lihat anak ku Fahmi semakin matang. Ketika umurnya meningkat 24 tahun sedikit sebanyak aku seakan terdorong untuk cuba melihat sejauh mana perkembangan usianya mempengaruhi kelakiannya. Namun perasaan itu aku cuba tahankan kerana dia adalah anak kandung ku, amat berdosa jika aku melakukan perbuatan sumbang dengannya.

Namun pada satu hari yang terkutuk, aku menjadi nekad untuk sedia disetubuhinya. Semuanya gara-gara selepas aku mengejutkannya bangun tidur lebih kurang pada pukul 9 pagi. Aku lihat anak ku Fahmi yang sedang menggeliat di atas katil setelah dikejutkan oleh ku. Mata ku terpaku kepada susuk zakarnya yang keras menongkat selimutnya. Aku tahu anak ku gemar tidur telanjang. Air liur ku secara tanpa disuruh ku telan berkali-kali. Berahi ku secara tiba-tiba meronta-ronta. Aku jadi malu. Aku masuk ke bilik dan termenung di atas katil.
Ketika anak ku mandi, aku mengintipnya dan aku lihat zakarnya yang molek itu. Sekali lagi keberahian ku melonjak dalam debaran di dada ku. Aku menjadi tidak senang duduk dan kembali ke bilik untuk memikirkan adakah mustahil atau tidak untuk ku merasai kenikmatan ianya memasukki tubuh ku. Syaitan semakin berbisik mendorong keberanian ku dan memberi berbagai-bagai jalan untuk ku mencapai matlamat ku. Akhirnya aku mendapat satu akal. Aku cuba mengoda anak ku yang kebiasaannya hanya terperap di rumah kerana cuti hujung minggu pada hari itu. Namun bagaimanakah caranya? Perlukah aku terus menggodanya di ranjang atau hanya telanjang bulat memancing nafsu mudanya? Sekali lagi syaitan berbisik memberikan ku akal yang bernas demi tuntutan nafsu ku yang semakin nekad itu.

Almari pakaian ku buka dan satu demi satu pakaian ku belek-belek. Akhirnya ku jumpai pakaian yang ku rasakan mampu menggoda nafsu anak ku. Kebaya yang ku pakai 15 tahun dulu sewaktu arwah suami ku masih ada seakan memberikan ku keyakinan. Baju kebaya yang licin itu ku sarungkan ke tubuh ku. Sendat ku rasakan kerana tubuh ku sudah tidak seramping dulu. Walau macam mana pun masih mampu disarungkan ke tubuh ku. Butang di bahagian atasnya sengaja ku biarkan tak berkancing agar mendedahkan lurah tetek ku yang tidak bercoli. Puting tetek ku nampak begitu jelas menonjol di baju kebaya yang licin itu.

Ku sarungkan pula kain batiknya yang masih belum luntur warnanya. Nasib ku baik kerana pinggangnya bukan jenis berkancing. Pinggang getahnya masih muat untuk tubuh ku yang semakin montok ini. Namun punggung ku yang semakin lebar kelihatan terlalu sendat disarung kain batik itu. Ku buangkan seluar dalam yang dipakai agar dapat memberikan ku sedikit keselesaan.

Ku gayakan tubuh ku di hadapan cermin. Punggung ku yang lebar jelas melentik mempamerkan bentuk punggung ku. Tundun ku yang tembam juga jelas kelihatan dibaluti kain batik yang ketat itu. Kaki ku buka luas. Belahan kainnya yang setinggi peha menyerlahkan kaki ku yang putih mulus. Aku rasa cukup yakin dengan penampilan ku. Namun sebaik ku lihat perut ku, serta merta hati ku seakan kecewa. Perut ku kelihatan begitu jelas buncitnya. Ku takuti lemak yang membuncitkan perut ku itu bakal membuatkan ku ditertawakan anak ku. Namun setelah ku amati, ianya sedikit sebanyak menjadikan tubuh ku kelihatan lebih tonggek di dalam pakaian yang sendat itu. Aku yakinkan diri dan buang segala prasangka buruk dari menganggu rancangan ku. Nekad ku semakin berahi dan berani.

Aku keluar dari bilik dan ku terus ke dapur. Anak ku Fahmi ku lihat sedang menjamu sarapan di meja makan. Perlahan-lahan ku turuni anak tangga supaya kain ku tidak terkoyak. Anak ku seakan terpaku melihat ku. Ku cuba kawal keadaan dengan memberi riaksi seperti biasa.

Anak ku Fahmi bertanya kepada ku mengapa aku kelihatan begitu cantik pada hari itu. Bangga sungguh aku di puji sebegitu, semangat ku ingin menggodanya semakin jitu. Aku hanya menjawab saja-saja ingin memakai pakaian lama di rumah. Ku sengaja buat-buat sibuk di dapur dan berjalan mundar mandir di hadapannya. Ku lihat mata anak ku seakan malu-malu tetapi mahu-mahu menjalar seluruh tubuh ku.

Anak ku kemudian bangun dari kerusi dan menuju kepada ku yang sedang mencuci pinggan di sinki dapur. Dia memberitahu ingin keluar membeli akhbar. Matanya ku lihat terpaku kepada lurah tetek ku yang sengaja ku bidangkan. Aku memesan agar segera pulang. Anak ku mengangguk dan segera keluar dari rumah menghidupkan enjin motorsikalnya.

Aku menunggu anakku di ruang tamu sambil menonton rancangan tv. Sambil duduk di sofa rotan lama itu, aku cari gaya yang seksi untuk ku goda anak ku nanti. Ku silangkan kaki dan ku biarkan belahan kaki ku mendedahkan kaki ku hingga ke peha. Ku yakin itu mampu mengusik nafsu mudanya.

Tidak lama kemudian anak ku pulang dan duduk di atas lantai di hadapan ku sambil membaca akhbar. Sesekali matanya menonton rancangan tv dihadapannya. Ku terus berlutut dihadapannya dan bergaya seakan merangkak mengambil sebahagian naskhah akhbar yang belum dibacanya. Ku sengaja tunduk agar anak ku Fahmi melihat alur tetek ku dari bukaan leher kebaya yang sengaja ku buka luas. Kemudian ku kembali duduk di sofa dan sengaja ku silangkan kaki membiarkan belahan kain batik ku mendedahkan betis dan sebahagian peha ku yang gebu dan putih.

Tidak lama kemudian anak ku bangun dan menuju ke ruangan dapur. Segera ku bangun dari sofa dan ku lihat dia masuk ke biliknya. Biliknya yang tidak berdaun pintu, hanya ditutupi langsir memudahkan ku mengintipnya. Anak ku Fahmi kelihatan melondehkan seluar pendeknya hingga ke peha dan berdiri mengadap dinding membelakangi ku. Punggungnya yang molek itu serta merta mendatangkan ghairah ku. Ku lihat kelakuannya. Tangannya bergerak-gerak di bahagian depan tubuhnya dan ku yakini dia sedang melancap mungkin kerana tidak tahan dengan godaan ku tadinya.

Perlahan-lahan ku hampirinya dengan debaran yang semakin kuat dan terus sahaja ku berdiri disisinya sambil memaut pinggangnya. Anak ku Fahmi terperanjat dengan kehadiran ku dan segera dia menarik seluar untuk memakainya kembali. Dengan membuang rasa malu ku pula segera memegang zakarnya yang sedang keras itu dan melancapnya. Anak ku Fahmi membisu sahaja. Mukanya masih dalam keadaan terperanjat dan malu kemerah-merahan. Zakarnya kurasa semakin lembik dan ku yakin ia akibat rasa malu kepada ku. Ku mula bertanya kepadanya adakah dia melancap gara-gara terangsang dengan ku. Anak ku Fahmi mengangguk kepalanya perlahan-lahan. Ku lancapkan zakarnya lagi dan ku tanyakan adakah dia tidak tahan dengan bentuk tubuh ku pada hari itu. Fahmi mengangguk kepalanya lagi. Ku tanya kepadanya adakah dia ghairah kepada tetek ku sambil ku membidangkan dada ku agar tetek ku semakin menonjol di dalam baju kebaya licin itu. Dia menganggukkan kepalanya lagi dan tangan ku semakin merasai zakarnya semakin keras dan semakin hangat dalam genggaman. Zakarnya ku kocok lembut hingga kembang berkilat kepala tedungnya. Secara sendiri aku menelan air liur ku sendiri. Keinginan ingin merasai zakarnya menyelubung perasaan ku yang serta merta keberahian itu.

Fahmi mengeluh merasakan zakarnya dilancapkan ku. Fahmi melihat tetek ku yang menonjol dan tangannya kurasa memaut pinggang ku. Ku rapatkan tubuh ku ke tubuhnya dan ku sandarkan kepala ku di bahu lengannya. Zakar anak ku semakin tegang diisi nafsu kepada ku. Lantas ku berlutut di hadapannya dan ku hisap zakar anak kandung ku itu. Lidah ku menjilat lubang kencingnya. Bibir ku menghisap kepala tedungnya. Anak ku Fahmi semakin mengeluh zakarnya ku perlakukan sebegitu. Nafas ku juga sebenarnya semakin laju. Aku begitu bernafsu hingga hilang kewarasan ku dan tergamak melakukan perbuatan sumbang mahram yang terkutuk dengan anak kandung ku sendiri.

Fahmi memegang kepala ku dan mendorong zakarnya masuk lebih dalam mulut ku. Hampir tersedak juga aku dibuatnya. Air liur ku semakin bercucuran dari bibir ku. Bunyi hisapan ku semakin kuat dan laju. Fahmi ku lihat semakin mengeluh kuat dan semakin kuat memegang kepala ku. Sedang ku khayal mengolom zakar anak ku tiba-tiba saja anak ku mengeluh kuat dan memaut kuat kepala ku rapat hingga seluruh zakarnya ditenggelamkan ke dalam mulut ku. Akal ku cepat saja terfikir air maninya akan keluar dan tepat sekali sangkaan ku apabila tekak ku berkali-kali dihujani pancutan demi pancutan air maninya yang sungguh pekat dan sukar untuk tekak ku menelannya. Ku cuba tolak tangannya dari terus memaut kepala ku namun tenaganya sungguh kuat. Aku gagal menolaknya dan akhirnya aku hanya membiarkan sahaja zakarnya terus memancutkan air maninya terus ke kerongkong ku. Agak lama juga ku biarkan dia melepaskan air maninya sepuas hatinya. Sambil melepaskan air maninya, anak ku Fahmi menarik dan menolak zakarnya keluar masuk mulut ku. Air maninya yang tidak mampu ku telan terkumpul di dalam mulut ku. Cecair likat itu seakan memenuhi mulut ku. Aku hampir lemas dan mahu tidak mahu ku telan jua air maninya sikit demi sikit hingga habis. Zakarnya yang semakin lembik akhirnya dikeluarkan dari mulut ku. Fahmi terduduk di katil. Zakarnya yang semakin lesu terdedah kepada pandangan mata ku yang terduduk bersimpuh di atas lantai. Matanya yang lesu memandang wajah ku. Riak wajah seperti penyesalan dapat ku lihat terpamer di wajahnya. Aku bangun dan duduk disebelahnya. Pehanya ku usap dan ku pujuknya agar jangan menceritakan perkara itu kepada sesiapa. Anak ku Fahmi diam sahaja. Aku usap rambutnya dan ku katakan ku sayangkannya.

Pada petangnya hari itu juga, aku kembali melakukan perbuatan sumbang dengan anak ku. Ianya bermula sewaktu makan tengahari. Aku sengaja duduk disebelahnya dan ku layan dia lebih mesra dari biasa. Sambil makan ku sengaja kangkang-kangkangkan kaki biar belahan kain batik ku yang ketat mendedahkan peha ku. Aku lihat anak ku makan diselubungi nafsu. Setiap perbuatannya serba tak kena dan ku tanyakan kenapa kepadanya tetapi dia hanya tersenyum kepada ku. Aku usap zakarnya dan kurasakan zakarnya semakin keras. Ku habiskan makan dan ku terus berlalu menuju ke bilik ku. Sengaja ku lenggok-lenggokkan jalan ku agar punggung ku menjadi perhatiannya. Sewaktu menaiki tangga aku sengaja melentikkan punggung dan naik perlahan-lahan biar nafsunya semakin hebat kepada ku. Aku terus menantinya di bilik.

Tidak lama kemudian anak ku habis makan dan masuk ke bilik ku. Aku yang sedang duduk di meja solek terus berdiri dan berjalan kepadanya yang berdiri di muka pintu. Ku pimpinnya ke tepi katil. Sambil berdiri ku memeluknya dan merebahkan kepala ku di dadanya. Aku peluknya penuh sayang dan anak ku memeluk ku dan meraba seluruh tubuhku yang dibaluti kebaya yang sendat. Kami berkucupan dan berpelukan keberahian. Sedang kami hanyut dalam pelukan nafsu, hujan kedengaran menitik di atas zink atap rumah. Lama kelamaan hujan semakin lebat dan menghilangkan suasana panas sedikit demi sedikit. Aku naik ke atas katil dan merangkak menayang punggung ku kepadanya. Anak ku Fahmi ikut naik ke atas katil dan dia cium punggung ku yang sendat dengan kain batik. Aku lentikkan punggung ku membiarkannya mencium punggung ku. Lepas itu aku baring mengiring kepadanya. Kaki ku biarkan terdedah dari belahan kain batik kebaya ku. Anak ku Fahmi mengusap kaki ku dari betis hingga ke peha dan melarat masuk ke dalam belahan kain batik sendat ku meraba celah kelengkang ku yang semakin licin itu. Aku tarik tubuhnya merapati ku dan kembali berkucupan nafsu. Anak ku mengiring mengadap ku dan kami berpelukan dan berkucupan anak beranak. Seluar pendeknya ku tanggalkan dan zakarnya yang keras itu ku pegang dan ku lancap. Aku hisap zakarnya dan sambil itu anak ku meraba punggung ku. Nafsu ku semakin hilang kawalan disaat ku menghisap zakar anak kandung ku itu. Anak ku menolak tubuh ku hingga ku terlentang terkangkang di atas katil. Aku selak belahan kain batik ku dan ku singsing lebih tinggi agar tundun ku mudah terdedah kepadanya. Aku tarik zakar anak ku memandunya menuju ke lubang tempat ku melahirkannya dahulu. Perasaan ku sudah tidak sabar ingin merasakan kembali disetubuhi. Perlahan-lahan anak ku Fahmi menekan zakarnya masuk cipap ku. Ohhh…. Sungguh sedapnya kembali dapat merasai cipap ku dimasuki zakar yang keras dan hangat itu. Bertahun-tahun ku kegersangan dan ketandusan melakukan persetubuhan yang sebegitu. Agak pedih jua kerana sudah lama lubang ku tidak dimasuki zakar. Anak ku menekan lagi dan akhirnya membiarkan zakarnya masuk hingga habis. Kami berpelukan dan berciuman. Sambil memeluknya aku menikmati sepuas-puasnya zakarnya berada di dalam lubang ku.

Anak ku mula menghayun zakarnya keluar masuk dan aku mengaduh sedap berkali-kali. Ku sebut namanya bertalu-talu dan ku pintanya menyetubuhi ku. Anak ku semakin sedap menjolok tubuh ku, ibu kandungnya sendiri. Aku menikmati batang zakarnya menjolok ku. Anak ku menciumi leher ku dan seterusnya menyonyot puting tetek ku yang menonjol di baju kebaya licin ku. Bunyi nafasnya semakin kuat dan ku tahu nafsunya sedang sangat kuat ketika itu. Anak ku masih terus menghenjut tubuh ku. Matanya liar dan bernafsu menjamah tubuh ku yang berkebaya licin yang ketat. Tetek ku di ramas-ramas dan lubang cipap ku di jolok semakin dalam. Aku semakin berahi dan ku rasakan air ku semakin banyak mengalir ke celah bontot ku. Luar biasa sekali nafsu ku ketika itu. Zakarnya ku kemut semahunya. Ku rasa kan mahu sahaja ianya terus berlaku tanpa henti hingga akhir masa. Aku sudah tidak hiraukan lagi siapa yang sedang menyetubuhi ku itu. Aku hanya khayal dalam asmara membiarkan diriku disetubuhi anak kandung ku.

Aku akhirnya kalah dalam pelayaran. Aku kelemasan dalam keghairahan. Ku peluk anak ku dan kaki ku memaut punggungnya agar menjolok cipap ku lebih dalam. Akhirnya aku kepuasan dalam kenikmatan bersetubuh dengan anak kandung ku. Sumbang mahram yang ku lakukan kepada anak ku memberikan ku nikmat yang hakiki. Aku puas sepuas-puasnya.

Ku bisikkan ucapan sayang yang lucah ditelinganya. Ku beritahunya zakarnya sedap dan ku kepuasan menikmatinya. Ku tanyakan anak ku adakah sedap menyetubuhi ku dan anak ku hanya mengangguk tersenyum. Ku tanyakan lagi adakah sudi dia melakukannya lagi dengan ku untuk selama-lamanya dan dia mengangguk lagi. Ku pinta dia meneruskan hayunan lagi. Anak ku Fahmi kembali menjolok cipap ku dan ku godanya dengan lentikan serta lenggokan gaya ku yang menggoda. Ku perlakukan diriku ibarat pelacur yang menggoda. Ku luahkan kesedapan disetubuhinya. Hayunan zakar anak ku semakin dalam dan laju menandakan waktu puncaknya semakin tiba. Ku pintanya meneruskan dan pintanya menyetubuhi ku sepuas-puasnya. Hinggalah akhirnya anak ku kekerasan tubuhnya seraya menghentak zakarnya sedalam-dalamnya. Ohhh… Sedapnya diwaktu itu ketika ku rasakan zakarnya bergerak-gerak memuntahkan air maninya di dalam tubuh ku. Air mani anak kandung ku itu ku rasa hangat dan menikmatkan menyiram lubang kelahirannya. Anak ku memerah air maninya memenuhi cipap ibu kandungnya yang menggodanya. Aku khayal dipancuti air maninya. Sudah lama aku tidak merasai air mani memancut di dalam cipap ku. Kami berpelukan di atas katil. Hembusan nafas anak ku semakin reda dan kami terlena dalam kesejukan hujan yang seakan mengerti gelora nafsu kami dua beranak.

Aku terjaga dari tidur sewaktu azan asar sayup berkumandang. Hujan sudah berhenti dan kedinginan masih terasa. Aku lihat anak ku juga sudah mencelikkan matanya dan memandang ku tersenyum. Aku bangun dari katil dan mengambil tuala keluar dari bilik menuju ke bilik air. Anak ku mengekori ku dari belakang. Aku melencong ke sinki dapur setelah terlihat sebiji gelas yang anak ku guna selepas makan tengahari tadinya terbiar di dalam sinki. Sedang ku mencuci gelas anak ku Fahmi memeluk ku dari belakang dan mengucup leherku. Aku menoleh ke arahnya dan kami berkucupan mesra. Kami sudah diibarat bagaikan sepasang kekasih yang terjalin antara ibu dan anak kandung. Zakar anak ku menekan pinggang ku dan ku rabanya dan ku dapati anak ku telanjang bulat di dapur. Anak ku meraba punggung ku yang sendat dengan kain batik itu dan meraba belakang tubuh ku yang sendat dengan baju kebaya licin. Anak ku melorotkan kain batik ketat ku hingga terlucut ke kaki ku. Tubuh ku yang hanya tinggal berbaju kebaya licin yang ketat itu mendedahkan punggung ku yang langsung tidak tertutup dengan seurat benang kepada anak ku. Anak ku meyelitkan zakarnya di celah kangkang ku dari bawah bontot ku dan menggesel-geselkan zakarnya di cipap ku. Aku lantas menekan zakarnya hingga masuk ke dalam cipap ku. Aku menonggeng agar zakarnya mudah memasuki cipap ku. Aku paut sinki dan bontot ku lentikkan lagi. Anak ku menujah lubang cipap ku sambil dia memaut pinggang ku. Aku kenikmatan sekali merasakan tubuhku dihenjutnya dari belakang. Aku sudah tidak hiraukan segala-galanya. Kemaruk ku kepada persetubuhan merelakan ku menyerahkan tubuh ku untuk dinikmati anak kandung ku dimana-mana sahaja. Lubang cipap ku semakin kebas di jolok zakar anak kandung ku. Aku menunduk ke lantai dan terlihat air keberahian ku mengalir di pehaku. Sedapnya bukan kepalang di setubuhi sedemikian rupa. Arwah suami ku sendiri pun tidak pernah menyetubuhi ku di dapur. Anak ku mengeluh kuat dan akhirnya dia menjolok cipap ku sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya sekali lagi di dalam cipap ku. Aku tertongeng-tonggeng merasakan air maninya yang kuat memancut di dalam cipap ku. Anak ku memeluk ku dan membiarkan air maninya habis dilepaskan di dalam tubuh ku. Selepas itu kami mandi bersama tanpa seurat benang.

Pada malamnya kami tidak bersetubuh, tetapi kami tidur bersama satu katil dan satu selimut. Kami berpelukan anak beranak menikmati asmara sumbang mahram yang sungguh menikmatkan itu.

Selepas dari itu, aku tidak perlu lagi berpakaian seksi untuk menggoda anak ku. Cukuplah dengan hanya berkain batik dan berbaju t di rumah. Setiap keperluan batin ku sedia anak ku penuhi dan aku rasa anak ku lebih banyak meminta persetubuhan berbanding diri ku. Aku bagaikan tempat untuk anak kandungku melepaskan nafsunya. Asal saja ada peluang dan masa baginya, pasti tubuh ku menjadi tempatnya bertenggek melepaskan nafsunya. Namun aku langsung tidak merasai kekesalan malah aku sedia memberikan segala yang dimahunya asalkan dia sudi menemani ku hingga akhir hayat ku. Aku juga beruntung kerana benih air maninya tidak menghasilkan zuriat. Kini aku sudah menopause dan termasuk pada hari ini hampir 12 tahun kami hidup bagaikan suami isteri. Umur ku juga baru sahaja genap melepasi 58 tahun dan nampaknya nafsu anak ku kepada ku bagaikan tidak mengenal jemu dan masih tetap berselera menjadikan ku kekasihnya. Anak ku Fahmi tidak mahu mendirikan rumah tangga selagi aku masih bernyawa kerana baginya hanya aku sajalah yang layak menjadi isterinya. Nampak benar cintanya kepada ku begitu mendalam. Tidak sia-sia rasanya gelora nafsu ku hingga menggodanya dahulu.

Pagi tadi selepas anak ku pergi kerja, aku membuka komputernya yang ada sambungan internet dan secara tak sengaja aku terjumpa halaman ini selepas aku mencari perkataan-perkataan sumbang mahram dan persetubuhan antara ibu dan anak di googel. Aku tahu sikit guna komputer selepas diajar Fahmi beberapa bulan dulu. Lalu aku ambil masa menaip perlahan-lahan cerita hidup ku untuk dikongsi bersama dan diharap pihak sekfantsia sudi sekiranya memperbetulkan perkataan-perkataan yang aku silap taip.

Sebelum aku berhenti kerana anak ku akan balik kerja jam 6 petang nanti, aku ingin juga menceritakan bagaimana persetubuhan kami semakin melampaui batasan apabila tidak cukup dengan cipap, lubang bontot ku juga menjadi tempat kami memadu kasih.

Ianya berlaku kira-kira 5 tahun dulu. Sebaik pulang dari majlis kenduri doa selamat cucu ku iaitu anak kepada anak perempuan ku yang sulong berkhatan, kami berdua bersetubuh di ruang tamu sebaik masuk ke dalam rumah. Anak ku Fahmi rupa-rupanya geram melihatkan diri ku yang berbaju kurung sutera putih yang boleh tahan juga jarangnya hingga coli hitam ku dapat dilihat dan seluar dalam ku sekiranya aku menyelak baju kurung ku ke atas. Dengan tudung yang masih belum dibuka, kami terus sahaja berpelukan dan berkucupan di ruangtamu selepas pintu di tutup. Aku segera menanggalkan seluar dan seluar dalam anak ku dan menghisap zakarnya yang tidak jemu ku nikmati. Kepala ku yang bertudung itu anak ku paut erat dan dia menjolok mulut ku agak laju.

Anak ku kemudian meminta ku menyelak kain ku ke pinggang dan dia menciumi bontot ku yang masih berseluar dalam hitam. Seluar dalam ku yang lembap dengan peluh selepas hampir seharian perjalanan di dalam kereta itu anak ku cium dengan bernafsu. Seluar dalam ku anak ku lucutkan dan dia mula menjilat kelengkang ku. Anak ku kemudian meminta ku menonggeng dengan berpaut pada tiang rumah dan mula menjolok cipap ku. Anak ku Fahmi mengusap bontot ku dan menyetubuhi ku. Aku yang sememangnya menjadi isterinya merangkap ibu kandungnya membiarkan tubuh ku yang masih berbaju kurung dan bertudung menonggeng disetubuhi suami tidak sah ku itu iaitu anak kandung ku Fahmi yang ku cintai. Kemudian Fahmi mengeluarkan zakarnya dari cipap ku dan mula melakukan sesuatu yang mengejutkan ku. Anak kandung ku Fahmi cuba menjolok bontot ku dan aku segera menepis zakarnya. Ternyata Fahmi benar-benar inginkannya dan merayu agar aku membenarkannya. Akibat terlalu kasihan dan sayang kepadanya, aku merelakan dan buat pertama kali dalam sejarah hidup ku aku disetubuhi di bontot dan ianya berlaku di sekitar usia emas ku. Meskipun aku menanggung kepedihan dan kesakitan namun aku relakan Fahmi menusuk zakarnya keluar masuk lubang yang menjadi tempat najisku keluar setiap hari. Sambil menjolok bontot ku, Fahmi memeluk tubuh ku dan meluahkan rasa sayangnya yang tak berbelah baginya kepada ku. Fahmi memuji bontot lebar ku yang tonggek dan dia mengatakan tidak menyesal memperisterikan ibu kandungnya yang semakin gemuk dan berlemak ini. Anak ku Fahmi akhirnya melepaskan air maninya nun jauh di dalam lubang bontot ku sambil menjerit mengatakan dia mencintai ku. Aku menitiskan air mata akibat kesakitan dan rasa terharu kepada cintanya.

Sejak hari itu aku sudah semakin biasa disetubuhi melalui lubang bontot ku dan akhirnya baru ku sedari ianya juga memberikan ku kenikmatan yang merangsang nafsu ku. Sejak itu jugalah aku semakin sukar hendak mengawal perasaan ku dan senang untuk dikatakan aku semakin gatal dan miang minta disetubuhi. Begitulah sejarah benar hidup ku yang bersuamikan anak kandung ku hingga ke hari ini.




Perompak Sengkek Betule – Ada Ke Patut Guna Seluar Dalam Tutup Muka Nak Merompak ! Lawak


DALLAS, Amerika Syarikat – Seorang perompak menggunakan seluar dalam untuk menutup wajahnya semasa dia merompak di sebuah kedai di sini, lapor sebuah akhbar semalam.

Polis kini sedang memburu lelaki berkenaan selepas rakaman kamera litar tertutup (CCTV) menyiarkan aksi lelaki tersebut merompak sebuah kedai serbaneka.

Rompakan itu berlaku pada Selasa lalu dan dia meminta lelaki di kaunter pembayaran menyerahkan kepadanya sejumlah wang tunai.

Perompak itu menggunakan sehelai seluar dalam berwarna putih dan pakaian lain untuk menutup wajahnya semasa dia merompak.

sumber : panas2hot




Kehadiran Rihanna Di Majlis Anugerah Fesyen CFDA Buat Kejutan Dengan Tema Berbaju Bogel..


Penyanyi seksi, Rihanna kembali menjadi bualan hangat di kalangan media Hollywood apabila berani menggayakan pakaian menjolok mata di majlis anugerah fesyen yang diadakan di Lincoln Center, New York, baru-baru ini.

Rihanna mengenakan persalinan gaun berkilat yang mendedahkan payudara dan hanya menutup kemaluannya dengan memakai seluar dalam berwarna kulit atau nude selain membawa bulu putih untuk melengkapkan gayanya pada hari itu.

Walaupun pakaiannya dilihat terlalu mendedahkan, Rihanna tetap menerima anugerah tertinggi yang dianjurkan oleh Council of Fashion Designers of America (CFDA) apabila diiktiraf sebagai ikon paling bergaya.

Hai, macam berlumba-lumba artis di sana nak menelanjangkan diri, harap-harap takdelah artis di Malaysia yang mengikut trend sebegini di mana-mana majlis anugerah kelak. Oppss.. ???

Oleh: AUDREY LEE




Lawak Sungguh – Seorang Penari Jalanan Di Vegas Terkencing Atas Badan Lelaki Menyebabkan Lelaki Terkejut


Video ini baru sahaja dimuat hari ini tetapi sudah mencapai hampir 1 juta tontonan.

Bendanya bukan apa pun, seorang penari jalanan wanita terkencing di atas badan seorang lelaki yang menari bersamanya sambil berbaring di atas lantai.

Habis gelabah lelaki itu melarikan diri sambil marah.

Namun, adakah mungkin semua itu telah dirancang? 













Peasakit – Tubuh Isteri Terkulai Layu Dalam Pelukan BOMOH Aji



DI SEBALIK raut wajahnya yang tenang bagaikan seorang lelaki yang tinggi ilmu agama, siapa sangka dia sebenarnya bijak memperdayakan wanita demi memenuhi kepuasan seksualnya sendiri.

Dengan bermodalkan nama pengamal perubatan Islam yang mampu mengubati pelbagai penyakit, Halim, 60, meniduri pesakit-pesakit wanitanya dengan menggunakan sihir pengasih.

Menurut salah seorang mangsa, Maria, 44, Halim yang lebih dikenali dengan panggilan Aji dalam kalangan pesakitnya itu dipercayai membacakan jampi sihir ke atas pesakit wanita ketika dia mengurut ataupun memandikan mereka.

“Kejadian ini bermula apabila saya pergi berubat dengan Aji kerana saya menghidap sakit dada setelah dicadangkan oleh suami yang sememangnya mengenali bomoh tersebut”.

“Bagaimanapun, pada keesokan harinya, saya secara tiba-tiba sering teringatkan wajah dan terbayangkan diri Aji”, katanya ketika ditemui, baru-baru ini.

Gila bayang

Menurutnya lagi, dia tidak ubah seperti orang yang gila bayang dan angau kerana sentiasa terfikirkan tentang bomoh yang telah tujuh tahun menduda itu.

“Hati saya berasa tidak tenteram dan secara tiba-tiba timbul satu perasaan cinta yang kuat serta berahi yang membuak-buak untuk bersama dengan Aji”.

“Semenjak itu, kami sering berbalas khidmat pesanan ringkas dan Aji dilihat semakin berani mengajak saya melakukan hubungan seks dengannya”, ujar Maria ketika mengimbau peristiwa itu.

Jelasnya, hari demi hari hubungan mereka semakin intim sehinggalah Maria dengan rela hati menyerahkan tubuhnya kepada Aji.

Bagaimanapun, rahsia Maria terbongkar apabila adik iparnya yang juga rakan kepada Aji memberitahu suaminya tentang perbuatan terkutuk yang dilakukan Maria.

“Aji sendiri menceritakan tentang perkara ini kepada adik ipar saya memandangkan hubungan mereka agak baik”.

“Mujurlah, suami dan anak-anak mengesyaki bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan diri saya dan mereka bertindak pantas dengan membawa saya berubat dengan seorang pengamal perubatan Islam terkemuka”, ujarnya.

Tambah Maria, dia bersyukur kerana keadaannya semakin pulih selepas mendapatkan rawatan di sebuah pusat rawatan Islam di Gombak, Selangor.

“Secara beransur-ansur, perasaan sayang saya kepada Aji mulai berkurangan hingga saya dapat melupakannya”, katanya yang tinggal berhampiran dengan rumah Aji.

Menurut Maria lagi, ketika hubungan terlarang itu berlaku dia sebenarnya berada dalam keadaan tidak sedar dipercayai akibat disihir oleh bomoh tersebut yang semata-mata mahu memuaskan nafsunya.

“Sejujurnya, saya langsung tiada niat untuk bermain kayu tiga dengan suami kerana segala yang berlaku antara saya dan Aji bukan atas kerelaan saya”.

“Saya takut untuk membuat laporan polis kerana kekurangan bukti selain tidak mahu maruah keluarga tercalar”, ujarnya.

Sementara itu, adik ipar Maria, Rosli, 39, mendedahkan, bomoh tersebut pernah memberitahunya bahawa dia mampu membuatkan sesiapa sahaja jatuh cinta kepadanya sebelum meniduri wanita itu.

“Saya pernah bertanyakan rahsia yang digunakan olehnya untuk memikat wanita, namun dia tidak mahu berkongsi dengan saya”, jelas Rosli yang juga merupakan rakan kepada bomoh tersebut.

Difahamkan, sebelum ini Aji berpisah dengan bekas isterinya setelah lelaki itu ditangkap berkelakuan tidak senonoh dengan seorang pesakit wanita di rumah mereka.

“Tidak kiralah sama ada yang datang berubat itu anak dara, sudah berumah tangga mahupun janda, mereka pasti akan menjadi mangsa Aji”, dakwa Rosli.

Dalam pada itu, Ketua Polis Daerah Dang Wangi, Asisten Komisioner Zainuddin Ahmad ketika dihubungi Kosmo! Ahad berkata, perbuatan bomoh yang memukau mangsa sehingga melakukan hubungan seks dengan mangsa boleh didakwa di bawah Seksyen 376, Kanun Keseksaan kerana merogol.

Jika disabitkan kesalahan, mereka boleh dipenjara tidak kurang daripada lima tahun dan tidak melebihi 20 tahun serta boleh disebat.

“Dalam hal ini, mangsa dinasihatkan tampil membuat laporan polis dengan segera bagi memudahkan pihak polis mengambil tindakan lanjut”, katanya.

Bagi mendapatkan gambaran tepat mengenai kaedah rawatan yang digunakan oleh Aji, wartawan Kosmo! Ahad bertindak melakukan penyamaran dan berjumpa dengan bomoh tersebut baru-baru ini.

Hanya dengan satu panggilan telefon, penulis menyatakan hasrat untuk berjumpa dengan Aji di rumahnya pada sebelah malam kononnya untuk mengadu tentang masalah rumah tangga penulis yang diganggu pihak ketiga.

“Boleh sahaja datang ke rumah saya pada malam ini”, suara Aji bersahaja dan tenang di hujung talian telefon.

Berseri-seri

Benarlah kata Maria, wajah Aji kelihatan berseri-seri seperti tidak dimamah usia. Wajahnya berbeza sekali daripada wajahnya yang penulis lihat dalam sekeping gambar yang tunjukkan Maria kepada penulis.

Bau minyak gamat menusuk rongga hidung sebaik sahaja penulis melangkah masuk ke dalam rumah pangsapuri yang sederhana besar itu.

“Saya baru lepas mengurut seorang pesakit yang datang dari Pahang tadi”, beritahu Aji yang bagaikan dapat membaca fikiran penulis.

Aji tinggal sendirian di rumah itu. Sekali pandang, tiada apa yang pelik di situ. Aji pula mengenakan baju Melayu berserta kain pelikat dan kopiah putih di atas kepala. Dia kelihatan seperti seorang pengamal perubatan Islam yang tulen.

Setelah memperkenalkan diri, penulis yang datang bersama seorang rakan mula berlakon dan memberitahu masalah yang dihadapi.

“Kamu perlu datang semula dengan membawa tiga biji buah limau, sebotol air kolah masjid dan akar sintok untuk upacara memandikan kamu bagi membuang sihir yang telah dikenakan ke atas kamu”, ujar Aji pantas selepas mendengar penjelasan penulis.

Ketika ditanya mengenai bacaan yang boleh diamalkan bagi mengelakkan suami daripada mendampingi wanita lain, Aji membacakan sepotong ayat yang tidak terdapat dalam al-Quran serta diragui maksudnya.

Dia turut mengarahkan penulis supaya sentiasa membawa paku yang diletakkan di dalam lipatan kain kuning ke mana-mana sahaja bagi menggagalkan sihir yang dikenakan ke atas penulis.

“Amalkan segala petua yang saya beritahu. Jangan lupa datang semula seorang diri untuk upacara mandi supaya rawatannya berkesan”, pesan Aji. Lelaki ini seperti sangat berharap penulis akan datang bertemunya lagi secara bersendirian.

Ketika disoal mengenai rawatan untuk penyakit lain, Aji memberitahu yang dia boleh mengubati apa sahaja penyakit sama ada secara zahir mahupun batin.

“Saya hanya mampu berusaha, namun dengan izin Allah sahaja semua penyakit tersebut akan sembuh”, ujar Aji yang bibirnya tidak terlepas daripada menyebut kalimah suci Allah.

Setelah hampir sejam berbual, penulis meminta diri untuk pulang sambil dihantar oleh bomoh itu sehingga ke muka pintu.

Riak wajahnya seperti menaruh harapan agar satu lagi mangsa baharu bakal masuk perangkap.

sumber : bazookapenaka




Apa Nak Jadi? Isteri Terkulai Dalam Pelukan Kawan Baik Dan Bekas Teman Lelaki !


SAYA berumur 27 tahun dan baru rujuk dengan suami, baru-baru ini. Kami tidak mempunyai anak dan bercerai sebulan lalu kerana sikap suami yang kasar dan panas baran.

Pada masa sama, suami tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya, tetapi akan mengungkit apabila saya melakukan kesilapan walaupun kecil.

Disebabkan hal itu, kami sentiasa bergaduh dan hubungan kami mulai renggang dan akhirnya dia menghalau saya keluar dari rumah dan melafazkan cerai.

Sebelum berpisah, suami bekerja tidak tentu masa dan saya selalu ditinggalkan sendirian di rumah. Dia juga suka memaki hamun apabila saya lambat melakukan kerja rumah.

Bukan saya sengaja, tetapi saya juga bekerja. Dia terlalu inginkan kesempurnaan sehingga menuduh perkara yang tidak pernah saya lakukan.

Saya sakit hati dan setiap malam melayari laman web sosial sehingga berjumpa semula bekas kekasih.
Apabila setiap hari berhubung, saya bahagia sehingga terlanjur dengannya, tetapi hanya sekali sahaja. Saya rasa berdosa dan mengambil keputusan berpisah dengannya secara baik.

Dia juga akur dan hormat keputusan saya. Sejak itu kami tidak lagi berhubung dan melakukan hal masing-masing. Kemudian, saya berjumpa semula dengan kawan baik lelaki yang lama terpisah.

Kami mulai rapat. Mulanya, seperti biasa, tetapi dengan keprihatinannya, saya mulai sayang dia lebih daripada seorang kawan sehinggalah kami terlanjur.

Hubungan kami tidak lama kerana mungkin tiada jodoh. Selepas berpisah dan saya rasa diri ini amat kotor.

Saya menyesal dan insaf manakala suami pula tidak jemu memujuk bersamanya semula.

Selepas rujuk, suami saya bertanya kepada saya, ada tidak mana-mana lelaki yang sentuh saya sebelum ini?

Saya jawab tiada. Saya tidak berniat untuk menipu cuma saya tidak mahu lagi bergaduh. Saya bertekad menjadi isteri yang baik.

Saya selalu memohon maaf dengan suami zahir dan batin.

Suami memaafkan dan menerima saya sebagai orang yang baru. Persoalannya sekarang, saya masih rasa serba salah pada suami kerana sebelum bercerai dulu saya pernah terlanjur dengan lelaki lain.

Adakah apa yang saya buat ini betul dengan mendiamkan diri? Saya sentiasa berdoa semoga suami dan keturunan saya dijauhi melakukan dosa sama.

Apa pendapat Dr?.

INSAN JAHIL,
Kuala Lumpur

TUJUAN Islam ialah untuk menjaga maruah manusia supaya tidak tercemar dengan dosa zina. Begitu Islam menghendaki setiap manusia supaya tidak menurut nafsu semata-mata.

Hawa nafsu hendaklah dikawal agar tidak menjatuhkan maruah dan kehormatan diri. Islam menetapkan hukuman keras di dunia, iaitu 100 kali sebatan bagi penzina belum berkahwin (ghayr muhsan) dan hukum rejam sehingga mati bagi penzina yang sudah berkahwin (muhsan).

Memandangkan hukuman di dunia tidak terlaksana lagi, hukuman di akhirat tetap menunggu kepada penzina sama ada yang muhsan atau bukan muhsan.

Tiada jalan lain selain bertaubat kepada Allah agar mengampunkan dosa yang dilakukan. Suami pula tidak upaya mengampunkan dosa dengan Allah itu.

Selain itu, anda hendaklah melakukan segala suruhan Allah terutama solat lima waktu kerana ia berupaya menyekat kemaksiatan dan perkara mungkar.

Berusahalah bersungguh-sungguh untuk menjadi seorang Muslimah yang baik lagi solehah. Mudah-mudah keluarga dan anak terhindar daripada terlanjur melakukan perkara maksiat dan dosa besar.




Lelaki Mengamuk “Rabak” Bikini Kekasih, Habis Semua Yang Tersembunyi Tersembonjol Nampak


Sekeping gambar menunjukkan seorang lelaki yang sedang marah bertindak mengoyakkan bikini seorang wanita yang dipercayai teman wanitanya, ketika sesi pengambaran peserta ratu cantik sedang dijalankan telah hangat diperdebatkan di forum-forum online di China.

Seorang lelaki yang tidak dikenali itu dengan tidak semena-mena meluru masuk ke dalam studio ketika rakaman sedang berlangsung.

Dia kemudiannya mula mengherdik dan memarahi kepada salah seorang wanita, ‘Apa yang kamu sedang buat ini?’

‘Siapa yang izin kan kamu datang ke sini? Bukankah kamu sepatutnya sedang berada di tempat kerja sekarang?’

Lelaki itu kemudiannya hilang pertimbangan dan bertindak ganas dengan menarik pergelangan tangan sambil menampar muka teman wanitanya itu.

Hos wanita yang berada di situ cuba meleraikan pergaduhan itu juga turut ditolak dengan kasar oleh lelaki tersebut.

Paling mengejutkan apabila lelaki itu cuba menanggalkan bikini dan menarik skirt teman wanitanya ke bawah. Mujurlah tidak semuanya terdedah, dan beliau berkata dengan kuat, ‘Biarkan semua orang tengok!’

Wanita itu kemudiannya dilihat terjatuh hingga menyebabkan payudaranya tersembul terkeluar.

Sebelum beliau meninggalkan tempat itu, lelaki terbabit dilihat membaling sesuatu ke atas meja sambil menjerit, ‘F**k your mother!’

Beberapa orang pengunjung forum online itu memberi komen bahawa wanita tersebut seperti biasa dilihat di kaca TV. Ada yang mula cuba meneka nama wanita itu, ‘Bukankah itu Bai Jing (白静) pelakon di dalam Fall in Love (爱情连连看) [a dating show]?

Salah seorang pula menulis, ‘Semua itu jelas hanya lakonan semata-mata, ianya terlalu nyata! sekadar nak cari populariti murahan!’

Boleh jadi juga dengan pendapat dan pandangan yang diberikan kerana waktu itu sepatutnya terdapat pengawal keselamatan yang akan mengawal keadaan, dan lebih menghairankan, bagaimana jurukamera itu boleh mengambil gambar setiap aksi yang terjadi tanpa sebarang gangguan terutamanya dari lelaki sebentar tadi!




(18sx) Kisah Cikgu Atika Yang Ghairah Tiap – Tiap Malam !!!


cikgu atika

kisah cikgu atika ini dihantar oleh encik ali dari kuala lumpur pada 21/6/2013

Menunggu Kepulangannya
“”flight abang malam ni. Pukul 9.30 abang sampai airport. Sayang ambil abang ok?””
“”ok abang. nanti abang naik flight, abang whatsapp tau””. aku membalas whatsapp suamiku dan meletak kembali phone ku pada charger.
memang dah menjadi lumrah sejak 4 bulan lepas, suamiku akan balik ke KL setiap bulan. kadang-kadang lama. kadang sekejap. kadang sebulan sekali. kadang kadang beberapa kali dalam masa sebulan.
bergantung pada tiket Airasia. kalau murah, boleh la dia balik selalu. kerjanya sebagai pegawai kerajaan di Beaufort , sabah, memisahkan hubungan cinta kami . sejak dari zaman bercinta sampai ke alam perkahwinan.
Aku mencapai bra dan panties warna biru muda. minyak wangi Guess Gold aku spray ke dada ku. biar wangi. blouse dan jeans ku sarungkan. Selendang ku pinkan biar nampak kemas. aku ambil kunci Savvy dan berlari turun tangga menuju porch kereta. enjin ku hidupkan dan deruman enjin terus meninggalkan rumah teres dua tingkat yang dibeli suamiku tercinta.
jam 4.30pm aku sampai ke muka pintu sebuah apartment di kawasan Ampang. bell kutekan dan sebuah senyuman menyambutku dipintu.
“”you ada 5 jam.”” aku memberi peringatan kepada nya.
lenganku ditarik. pintu dikunci. aku didukung terus ke dalam bilik yang luas dan sejuk. mungkin aircond dah lama dipasang. persediaan takut panas nak menghadapi pertarungan.
Amir. ex boyfriendku. kami berkenalan waktu study di universiti dulu..3 tahun bercinta bagai nak rak. ke hulu hilir. study sama. tengok wayang sama-sama. akhirnya cinta kami tak kesampaian kerana dia ditunangkan dengan seorang gadis dari kampung. nanti aku sambung kisah cinta kami.
tapi sekarang ni mulutku sedang penuh dengan batang seorang lelaki yang bukan suamiku. amir menggesel batangnya yang besar ke dalam tekak ku.. hampir aku termuntah akibat tonsilku yang belum betul2 sembuh. amir menarik keluar batangnya dan membaringkan aku di atas katil.

“”bekalan untuk seminggu”” kata amir sambil tersenyum padaku.

satu persatu bajuku di tanggalkan..seluar jeans di buka..blouse dicabut.. selendang dibuka..
aku kini seorang isteri yang nusyuz. menduakan suamiku. berbogel di depan seorang lelaki yang bukan halal bagiku…. apakan daya.. nafsu ku membuak2. bukan tak boleh tunggu suamiku pulang malam ni. tapi aku takut akan rindu batang amir seminggu suamiku bercuti .

batang yang sebesar lengan membelah kemaluan ku..cipapku ditusuk perlahan lahan oleh batang yang meragut daraku 4 tahun dulu. amir menghenjut cipapku. makin lama makin laju. makin basah. makin berair.dengan posisi submission,amir di atasku, batangnya betul2 menggesel kelentitku setiap kali dia meyorong batangnya.aku memeluk badan amir. aku memang tak tahan kalau kelentit ku digesel. boleh buat aku terkencing.

ahhhh..sedap sayang.. aku meraung. meracau. menjerit jerit. menahan kesedapan di jolok batang yang cukup besar saiz nya. henjutan amir semakin laju. cipap ku semaking mengemut..

ahhh….oohhh.amir syg..ahhhhh

bahunya kugigit manja. ahh.hh.. sedapnya klimaksku yang pertama..

amir cuba membalas gigitan, namun ku sempat menghalang. cuba mengingatkan yang badan ini akan dipertontokan kepada pemiliknya malam nanti. amir kecewa. namun hayunannya semakin laju.

layanan amir memang 1st class. tak pernah aku kecewa dengan layanan dia. batang nya betul betul memuaskan lubang senggama aku.

amir memulakan rentak semula..adegan sorong tarik bersambung.
memang hebat permainan amir.dah hampir 30 minit dia masih belum terpancut. aku sudah 2 kali.

aku berbisik pada amir. minta supaya posisi ku di atas. amir mengangguk.dia faham yang aku nak menamatkan adegan petang ini.

batang 8 inci itu aku dudukkan perlahan lahan…ahhhhhh
terasa penuh cipapku..aku sekarang di posisi favourite ku. sambil amir menggigit manja putingku, aku mengerang. melajukan hayunan punggungku.. pap pap pap pap. bunyi peha dan punggungku dan cipapku menghentak peha dan batang amir.. ahhh..sedap sungguh..

emmmm..ahhh..laju sayang. amir mengarahkan ku..dia mcm hendak pancut..
aku jadi semakin excited tengok reaksi amir. aku melajukan henjutan..
batangnya ku hentak ke dalam .menerjah pintu rahimku..sakit. tapi sedap.

amir memeluk ku rapat rapat….badannya kejang..batangnya ditekan..
dalam masa yang sama aku turut mendapat klimaksku yang ketiga…ahhhhhh..aku mengerang..mendengus macam lembu kena sembelih..
atikaaaaaaaa!…amir menjerit kecil memanggil namaku..
cipapku terasa panas. air mani amir. ex boyfriend ku. lelaki yang menjadi tempat ku melempiaskan nafsu bila aku lama tak dijamah suami..

aku mengelap air mani amir yang meleleh ke peha ku.. banyak air lelaki ni.. tak pernah habis. aku perah2 banyak kali pun tetap jugak tak habis…aku mengingat tarikh hari ini.. 7 april.. emmmm.. hari ke 13 dalam kitar haid ku.. kalau ikut kiraanku, hari 13, 14 dan 15 hari subur wanita. ..dengan period ku yang teratur. mungkin aku bakal mengandungkan anak amir. nampaknya malam ni sperma suami ku kena berlawan dengan sperma amir. merebut ovum yang satu..hehehe. aku tersenyum sendirian. amir dah memejamkan matanya. memang lumrah amir kalau dah pancut. mesti tidur sekejap.

aku memeluk amir .sebelum menemannya tidur. jam di handphone ku aku set kan alarm pada jam 8 malam. 1 jam kami bertarung…lepas bangun nanti aku ada 1 jam 30 minit untuk aku mengemaskan diri sebelum menjemput suamiku di airport jam 930 nanti. aku mencium pipi amir dan tertidur kepenatan……

Menjemput Suami di Airport

“”abang, 30 minit lagi sayang sampai. abang tunggu dekat luar KFC bahagian ketibaan domestik okay ?””

aku meninggal whatsapp kepada suamiku. walaupun aku tahu dia tak mungkin membaca whatsapp tersebut sebab masih berada di awanan biru. tapi biarlah. mudah sikit kerja aku nanti. malas nak parking kereta. parking LCCT ni walaupun luas tapi bahagian depan mesti penuh orang parking. tinggal parking belakang-belakang. nak jalan, nak bayar tiket parking. leceh. lagipun aku lupa topup touch n go. kalau tak senang sikit.

aku park kereta belakang sebuah LIMO Hyundai Sonata airport.. jam menunjukkan jam 9.30pm. mesti suami aku dah landing. sekejap lagi keluar la tu. dia tak checkin luggage katanya tadi. sedang aku tersenyum sendirian sambil melayan faizal FBI buat panggilan hangit, tiba tiba cermin keretaku diketuk. aku segera keluar dari kereta.

“”abangg!! terkejut sayang tau. ingatkan polis trafik tadi”” aku tersenyum sambil menyalam suamiku. tangannya kukucup. badannya kupeluk. emmmmm. bau jantan.

“”saje nak bagi surprise kat sayang tadi. mengelamun sorang2. senyum sorang2 abang tengok. macam orang tiga suku”” suamiku berjenaka sambil memberi kucupan penuh kasih sayang ke dahi ku. dia terus masuk ke bahagian pemandu dan terus meluncur laju meninggalkan LCCT.

“”sayang lapar tak. nak singgah makan dulu?
“”tak lah. dah makan petang tadi. abang lapar ke? kalau abang lapar kita singgah dulu dekat kedai Murni SS2. abang kan dah lama tak makan Roti Dragon favourite abang tu”” aku menggelengkan kepala. memang aku jarang makan malam-malam macam ni. lagipun tadi dah makan sosej amir sebelum menjemput suamiku.

“”abang tak lapar pun. tadi dah makan dalam flight. nasi lemak pak naser RM12 tu.siap flight attendant tu suapkan abang”” suamiku tersengih bergurau. aku cubit peha dia. “”gatal!”” aku tau dia bergurau. mana Flight attendant tu tak ada kerja nak suapkan penumpang.

45 minit perjalanan, kami sampai di rumah. aku tertidur seketika dalam perjalanan tadi. penat dibedal amir ex boyfriendku masih terasa. namun aku tau malam ni adalah tanggungjawabku melayan suamiku yang hampir sebulan tak berjumpa…..

Penantian satu bulan

Ahhh..abang…ahhhh..sedap bang….
aku mengerang.nikmat. sedap. permainan lidah oleh suamiku membuat nafasku tercungap cungap.
dadaku turun naik. menarik nafas yang penuh nafsu.

“”abang ni.emmmhh…ahhhh. tak nak tunggu sayang bersih2 kat bilik air dulu terus terkam”” aku mengerang sambil meramas rambut suamiku.

“”abang tak tahan sayang. tengok sayang yang seksi ni.”” kesian suamiku.dah sebulan dia tak menjamah isterinya sendiri. mungkin penuh air mani dalam kantung spermanya. belum sempat aku cuci cipapku yang ditutuh amir petang tadi. mungkin ada saki baki air mani amir masih melekat di cipapku.petang tadi aku tak sempat mandi sebelum menjemput suamiku di airport. cukup hanya mencuci muka, makeup dan memakai tudung litupku. dan sekarang cipapku dalam kesedapan dijilat suamiku .

nafsuku makin membara.. aku kekejangan.aaaa.hh..emmhh..badanku mengejang. klimkas pertamaku.. air pukiku meleleh. membasahi kelengkang dan mulut suamiku. aku mengepit kepalanya dengan kedua pehaku.. habis hidungnya pun kena air pukiku..entah apa rasanya air ni. orang lelaki kalau dah bernafsu semua jadi best..

babak seterusnya babak yang ditunggu sekian lama.suamiku naik ke atas ku..batang 6 inci nya membelah cipapku perlahan lahan. ahhh.. boleh tahan jugak rasanya geselan dari batang suami..aku mengerang. memeluk badan suami.cipapku ku kemut2 supaya batang suami makin dalam.. nafasnya kian mendengus.dia memelukku erat.. badannya kejang..dia menjerit aaahhhhhh…terasa pancutan panas membasahi liang senggamaku..tak sampai 10 kali hayunan suamiku tewas. padahal aku baru nak mendapat rentak.

berbeza betul suamiku dengan exboyfriendku amir. amir dengan batang 8 incinya tak pernah mengecewakan ku. dia bertahan cukup lama kalau berhubungan badan. dia kata suka tengok aku klimaks. sampai 3-4 kali klimaks baru dia akan pancut dalam cipapku.
and that is the worst part of my hubby. dia tak tahan lama. batang size standard lelaki melayu. tapi kalau bab endurance tak perlu cakap banyak lah. dia gagal..
suamiku meminta maaf kepadaku. aku cakap tak apa. its okay. dia mencium pipiku dan terlelap meninggalkan ku terkapai kapai..
nampaknya sperma suamiku kena bertarung dengan sperma amir la … rasa rasanya sperma siapalah yang menang…..

Surprise

Aku membelek-belek hadiah yang diberikan oleh suamiku. sepasang baju tidur bewarna merah berserta push up bra dan panties. cantik. seksi dan menggoda. kain lace, hanya menutupi segitiga idaman setiap lelaki dan bahagian belakangnya cuma tutup half dari punggungku. aku mula memakai panties dan bra. sambil menggayakan di hadapan cermin. cukup seksi badan 26 tahun ini. belum pernah melahirkan anak. masih slim lagi. semasa mengangkat baju tidur dari kotak hadiah, aku terkejut apabila dibelakangnya terdapat satu alat yang familiar. tapi belum pernah terlintas untuk aku guna. Dildo 9 inci tertulis di label. berwarna coklat gelap dan lebar mungkin 4 inci. terkejut aku tak pernah dapat hadiah yg macam ni dari suami.macam tau-tau aku perlukan batang yg lebih besar untuk memuaskan telaga nikmatku ini.

tiba tiba cipapku mula berair..ahhh.. teringat aku batang si amir yang saiz nya lebih kurang dengan dildo yg suami aku berikan. aku jadi stim..aku naik ke katil dan memulakan penerokaan baru dalam hidupku.dildo ku on kan dan ia mula vibrate..aku letakkan di kelenti..ahhh..aku mengerang perlahan..sedap..air cipapku merembes lebih banyak. hujung dildo diletakkan di bibir cipapku yang mula bewarna gelap sedikit. mungkin gelap akibat akiviti seksku yang kerap.

emmmhh..ahhh…separuh dildo sudah kumasukkan ke dalam cipapku..dengan bantuan air cipapku, tak ada masalah nak masukkan dildo 9 inci ni.lagipun cipapku dah selalu ditujah amir.sejak kahwin sampai sekarang suamiku macam suami nombor dua. Dildo semakim dalam ku tekan.dinding vaginaku mengemut ngemut kegelian..mulutku merintih memanggil nama amir.ahh sedapnya. Peluh betina aku mula merembes..aku mengangkang dengan dildo kutusukkan semakin dalam..tiba tiba aku rasa ingin terkencing…emmm..ahhh..klimaksku dah nak sampai…amirrrrrr…aku menjerit perlahan..

Klok! Tiba tiba pintu bilikku terbuka..shit! Suamiku masuk ke bilik.baru aku nak mencapai klimaks.
“”Hai isteri abang ni. Pagi pagi dah buat surprise. Patutla abang panggil dari bawah tak menjawab. “” suamiku yang baru balik dari membeli sarapan naik ke atas katil sambil membuka seluar tracksuit 3/4 nya..batang 6 incinya berayun mencari sasaran..
Cipapku yang sedia licin kini dimasuki batang comel suamiku.emmmm
..aku mengemut perlahan lahan supaya suamiku tak terpancut awal..dia mula menghayun perlahan lahan.. Badanku dipeluk. Kakiku aku silangkan di brlakang punggung suamiku.emm…aku menarik badannya rapat rapat.ahh.
Aku mengerang perlahan..suamiku melajukan rentak hayunan. Semakin laju. Akhirnya…..

Cretttttt..ahh..emmm..syg….suamiku mengejang. Memuntahkan sperma ke dalam cipapku… Dia mencabut batang dan baring di sebelah ku..”” Puas sayang?”” ..suamiku bertanya.. Aku tersenyum mengangguk .menipu buat kali ke berapa…

Joging Punya Pasal

“”Siap cepat sayang. nanti dah naik matahari tak syok “” suamiku mengarahkan supaya aku cepat bersiap.
Korang jangan salah faham. bukan kitorang nak buat projek. tapi nak pergi joging.

Aku bingkas bangun dari katil. Gosok gigi, cuci muka ala kadar. Seluar track Nike Dryfit dan baju loose Reebok warna putih kegemaranku. Aku memang liat sikit nak bangun pagi pagi ni. tapi ye la cik abang dah beriya nak joging apa boleh buat.

Suamiku memang kaki joging, kalau boleh hari hari nak joging.balik bercuti sekali sekala ni pun sempat lagi nak joging.siap bawak kasut Adidas Runner naik flight. membazir space luggage je. stamina katanya, takut nanti dah tua kena sakit macam macam..wekkkk.. stamina atas katil gagal jugak. hehe. mati aku kalau dia baca blog ni.

6.40am kami Sampai di tasik titiwangsa, awal gila, memang matahari pun tak naik lagi, kami mula warm up. stretching apa yang patut, takut injured pulak nanti. kalau aku injured tak apa, cik abang boleh dukung. kalau dia yang injured, kena tunda naik tow truck la jawabnya..

selesai ber-stretching kami memulakan larian perlahan, udara memang segar pagi pagi ni. kenderaan pun tak banyak time cuti sekolah. kalau tak , penuh dah asap kenderaan kat atmosfera kuala lumpur ni. segar, fikiran jadi kosong. bestnya kalau setiap hari dapat hirup udara segar. terasa macam duduk kat kawasan kampung.

baru 1/2 round aku dah mula pancit. tasik titiwangsa ni bukannya kecik. besar macam apa. budak budak UKM setahu aku suka la joging kat sini petang petang. port diorang la ni ushar awek kiranya. pagi ni lengang je. dari tadi baru aku nampak 2 couple dan 1 orang lelaki yang joging. bagus, ada jugak orang bandar yang amalkan gaya hidup sihat lagi. tapi kalau nak compare dengan populasi penduduk kuala lumpur ni memang jauh la. 5 nisbah 5 juta penduduk..

Sampai kat tempat kawasan kuda, aku dah tak larat. dah mengah2. aku bagitau suami supaya sambung joging dia. aku nak rileks kat kawasan sini sekejap. dia pun sambung larian tinggalkan aku sorang. lebih kurang 10 minit, tiba tiba ada rintik air kena hidung aku. ahh sudah. hujan pulak. patutla cuaca sejuk dari tadi..hujan yang dari tadi rintik rintik tiba tiba lebat..aku cari tempat berteduh. aku nampak tandas awam tepi car park. aku pun duduk kat koridor.

“”abang kat mana?. hujan ni”” aku sms suamiku.
“”kawasan eye on malaysia. berteduh kat sini.”” balas suamiku pendek.

jauh la pulak eye on malaysia ni dalam hatiku. hmmm.. biar lah dulu. sekejap lagi reda la ni.

lebih kurang 3 minit, datang seorang lelaki menghampiri tempat aku berteduh. ni macam lelaki yang joging tadi kalau tak silap.

“”hi, boleh tumpang?”” dia cuba membuat lawak di kala hujan yang sangat lebat. memang tak sesuai tempat nak melawak.
“”boleh, bukan tandas saya pun ni”” aku membalas endah tak endah.

aku melihat susuk tubuh di sebelah ku. seorang lelaki lingkungan awal 30an. kemas, berseluar trek dan baju sukan. badan sasa. cutting macam polis. mesti mamat Pulapol dekat area sini getus hatiku.

“”hujan lebat pulak pagi ni. ingatkan cuaca baik. joging sorang2 ke?”” dia memulakan bicara.
“”tak lah, dengan suami, tapi dia stamina kuat dah joging sampai EOM. saya pancit”” aku membalas sambil merapatkan badan ke dinding tandas. hujan makin lebat. tempias hujan membasahi bajuku membuatkan bayang bayang bra warna hitamku menjadi ketara.

“”apa tengok-tengok. “” aku memarahi lelaki tadi setelah perasan dia asyik merenung badanku.
“”emmm..janganla marah. i cuma tengah sarapan nasi lemak ni”” dia membalas.

“”Gatalllll!!”” aku mencubit lengannya . lelaki . macam la aku tak paham term nasi lemak yang korang gunakan tu.
dia pantas menyambar tanganku. aku masih lagi mencubit. dia menggenggam erat tanganku. badan kami rapat.dalam kesejukan hujan, aku dapat rasakan kehangatan badan lelaki di sebelah ku . Shitt. terasa elektrik menyambar badanku. bukan petir, tapi gelora berahi.'””

“”jom masuk toilet. kosong tu. awal pagi lagi ni”” dia berbisik ke telinga ku. aku macam dipukau terus mengikut lelaki yang sedang memimpin tanganku sekarang..aku teringat suamiku yang menunggu di EOM. tapi apakan daya, lelaki ni macam ada daya tarikan magnet.

“”duduk”” dia mengarahkan ku duduk di mangkuk tandas. pintu dikunci. aku terbayang apa yang akan terjadi sekejap lagi. hujan yang lebat. orang yang tak ramai. suamiku yang entah kat mana. memang line clear.

bila aku sedar, seluar track ku dah dilurut sampai ke buku lali. kaki ku dah terkangkang. didepanku ialah seorang lelaki yang tak dikenali sedang mencangkung..muka nya mendekati kelengkang ku..

“”jangan..please..nanti suami i tahu”” aku cuba menolak kepala yang semakin merapati cipapku. menolak tak besungguh sungguh.

Sllrruupppppppp. cipapku dijilat. lidah kasar lelaki ini menaikkan birahiku.
ahhhhhhhh!!..aku mengerang. dia menjilat jilat kelentitku perlahan lahan. pandai jilatan lelaki ni. mesti dah berpengalaman.
Srppp..cup cup cup. cipapku berdecap decup dijilat, digomol diisap lelaki ini. Air kewanitaanku membanjiri.

Siapa lelaki ini dalam hatiku. macam mana dia boleh buat aku horny sampai macam ni sekali. Cipapku yang kering tadi sekarang dah dibanjiri air nikmat. sedia untuk menerima tusukan batang ..

lelaki tadi menurunkan tracksuitnya.
OMG! batang XL dalam hatiku. panjangnya lebih kurang suamiku. cuma lebarnya. 2 kali ganda lebar amir. ini batang kelapa gumamku.

dia mula menggesel gesel batang di permukaan cipapku. dalam hatiku takut, mau rabak cipapku pagi ni. perasaan ku satu lagi seperti meronta ronta ingin dipuaskan batang XL tu.

AHHHHHH!..dia mula menolak masuk batangnya perlahan lahan kedalam cipapku. ketat. sendat. besar . padat.
“”ahhhh…sakit bang.. slow2 bang”” aku merintih kenikamatan..
Dia tersenyum, kepala batangnya dah tenggelam ke dalam cipapku. aksi sorong tarik bermula. batang XL mula menghenjut perlahan lahan. aku terbawa nikmat. badannya ku peluk rapat. kaki ku silangkan ke punggungnya..dia yang memahami reaksiku mula menghenjut lebih dalam..

“”ahhhhh……”” henjutan makin laju. dah 15 minit dia menghenjut. seluruh dinding vaginaku dapat merasakan kenikmatan digesel batang tebal berurat.
aku mencengkam bahunya..aku menjerit
“”abang…….”” serentak dengan klimaksku, aku rasakan cairan panas di dalam cipapku.

“”Shit””dalam hatiku. mesti lelaki ni pancut.
dia mencabut batangnya. memang betul. meleleh air pekat putih kekuningan.
“”thank you. your pussy is so tight”” dia berbisik memujiku.
air maninya ku kemut keluar, takut mengandung anak siapa siapa. kami berkemas. merapikan pakaian masing. sebelum sempat keluar dari toilet. dia sempat memberikan no telefonnya padaku. kami berkenalan ringkas. baru la ku tau namanya Rafiq.

keluar dari toilet. hujan dah reda. dia berjalan di depan sementara aku mengekori dari belakang dalam jarak 20 meter supaya tak ada syak wasangka. aku membelek whatsapp. “”i tunggu kat kereta”” message dari suamiku.

5 minit berjalan. aku sampai di parking kereta berdekatan rumah kedutaan . suami menunggu di tepi kereta.
belum sempat ku masuk kedalam kereta, aku ternampak kelibat Rafiq. keretanya di parking selang 2 kereta dari kami. seorang wanita dengan bayi lingkunagan 5 bulan di dalam kereta.

“”Sori sayang, hujan tadi. i berteduh kat area Padang Golf sana. Jom sarapan. i dah lapar ni”” kata kata terakhir yang aku dengar dari mulut Rafiq.

Dah ada anak rupanya mamat ni. Sial punya jantan, dah tutuh cipap aku baru ingat lapar.

Tango. Lets Videocall.!

Suamiku terkapar keletihan. Pancutan air maninya masih membasahi cipap berahiku ini. Meleleh ke cadar Akemi yang baru suamiku beli 2 hari lepas di Sogo. Musim-musim cuti sekolah ni Sogo memang sale habis-habisan. Comforter harga Rm900 boleh diskaun sampai Rm170. Tapi aku pasti tu cuma taktik marketing letak harga tinggi-tinggi supaya pelanggan tertarik. Lagi-lagi golongan hawa macan aku ni.

Bercakap pasal Sogo haritu aku terserempak dengan Amir, exboyfriendku. Dia tengah carikan handbag untuk wanita yang mengekorinya. Gaya macam budak lagi. Semenjak dia putus tunang dengan gadis pilihan orang tuanya, habis merata anak gadis Kuala Lumpur jadi habuannya. Lagipun bukan semua asal KL, lagi ramai yang asal dari kampung-kampung kat KL ni. Dengan kemewahan Amir sebagai Executive di Carigali Petronas, tak ada masalah untuk dia menawan hati ramai wanita. Termasuk aku.

Bila teringatkan Amir, cipapku mula berdenyut-denyut kembali. Mana la puas batang suamiku yang hayun sikit dah pancut tu. Kalau tau, sebelum kahwin sepatutnya aku try dulu main dengan suamiku. Macam test drive kereta toyota pulak. Kalau performance tak bagus boleh reject awal-awal. Tapi sebab dia beriya nak nikah awal sebab dia dapat posting kerja di Beaufort Sabah, terpaksa la aku setuju juga.

Aku mencapai dildo yang tersimpan kemas dalam laci . Aku turun ke tingkat bawah bersama dildo dan Samsung S3 pemberian suamiku semasa perkahwinan.

“”Hi Amir, dah tidur ke?”” Aku memulakan Whatsapp ke telefon Amir.

Dua tanda “”Right”” tanda message delivered. “”Amir is typing””. Tersenyum aku membaca message dari amir.

“”Belum tidur lagi. Tengah tunggu call dari isteri yang dahaga””

Aku membuka Apps Tango. Siapalah yang cipta apps ni. Banyak dosa kau. Mesti ramai yang videocallsex guna tango ni.

Aku mendail phone Amir. Dalam 2 saat Amir menyambut panggilan aku.

Terkejut aku apabila melihat batang yang keras terpacak di skrin S3 ku. Yang lagi mengejutkan sepasang tangan yang bukan tangan Amir sedang membelai-belai batang panjang milik amir.

“” I kacau daun ke? “” aku bertanya pada Amir.
“”Tak lah sayang. Jom bertiga. You guna dildo sambil tengok I dengan gf i ok?”” Amir membero permisi sambil mempelawa aku menonton aksi seks dia dan gf nya. Budak yang aku jumpa di Sogo tempohhari.

Cipapku mula berlendir. Batang Amir mula menguak cipap ketat girlfriendnya. Dalam masa yang sama cipap nikmat ku mula diisi dildo 9 inci pemberian suamiku..

Emmmhh..sedapnya aku mengerang perlahan.
Aksi Amir dan girlfriendnya semakin panas. Dari missionary ke Doggie style.

Pap pap pap! Peha amir berlaga dengan punggung girlfriendnya. Aku makin berahi.
Aku mengemut dildo semakin rapat. Akhirnya cipapku kejang tanda klimaks. Lain juga rasanya tengok video live ni. Cepat betul aku klimaks.

“”You dah pancut ke sayang?”” Amir bertanya.
Aku hanya mampu mengangguk dan menutup tango. Call log ku padam. Aku bergegas ke atas dan baring di sebelah suamiku.

2 hari lagi suamiku akan balik ke Beaufort menyambung tugasnya. Cuti ku juga akan berakhir. Isnin ini terpaksalah menyambung tanggungjawab melahirkan anak bangsa yang berjaya.

Rindu Bertaut Lagi

Krinnnnnggggggggggg! bisingnya. Aku menekan punat jam loceng dan membuka mata.
Ahhh Silaunya, lampu downlight menerangi kamar tidurku. Terlupa tutup lampu malam tadi. Akibat terlampau letih bertarung, kami berdua tertidur kepenatan. 3 kali aku klimaks malam tadi, lama tak dapat kepuasan macam malam tadi. Seminggu aku menahan gelora nafsu liarku akhirnya malam tadi tertunai juga.

Aku menoleh ke arah jam loceng. Jarum menunjukkan jam 5:45 pagi. Aku membuka comforter, melihat tubuhku yang dipenuhi lebam-lebam bekas gigitan cinta. Dada, bahu , leher, semuanya penuh dengan kesan merah. Aku cuma tersenyum, terbayang- bayang bagaimana batang 8 inci Amir membelah cipap seorang isteri.

————————————————————————————————————

“”Baik-baik tau abang. Dah sampai nanti jangan lupa call”” aku menyalam dan mencium tangan suamiku.
Dia membalas dengan memelukku erat dan mencium dahi ku. Aku cuma tersenyum.
Flying kiss diberi oleh suamiku dari kejauhan kaunter scanning pihak polis. Aku melambai dan akhirnya dia berlalu menghilang di sebalik kelibat orang ramai di Terminal LCC Sepang.

“”Amir, 40 minit ya. Suami i baru naik flight.”” aku whatsapp kepada Amir sambil berjalan ke tempat letak kereta berdekatan KFC yang terletak di Food Court LCCT. Sebenarnya suamiku belum naik lagi, mesti dia tengah tunggu flight sekarang. Aku berlalu meninggalkan airport dan terus memecut Savvy hitamku balik ke rumah.

Lebih kurang 45 minit aku tiba di persimpangan masuk ke rumahku, seperti biasa Amir akan parking keretanya di kawasan kedai mamak berhampiran dan menaiki keretaku. Taktik yang dah lama aku guna sejak couple dulu. Lagipun kedai mamak tu yang bagusnya buka 24jam. Selamat kalau park kereta kat situ.

Apabila sampai ke rumah, aku membuka pintu dalam keadaan gelap. Memang sengaja aku tutup lampu porch kereta supaya Amir senang menyelinap ke dalam rumah ku tanpa pengetahuan jiran-jiran. Walaupun kawasan kejiranan Cina, tapi aku tak mau ada yang nampak perlakuan sumbang aku dengan Amir.

Sejurus aku mengunci pintu, Amir terus memelukku dari belakang.

“”I miss you sayang”” Amir berbisik di telingaku sambil tangannya membelai perutku. Cukup romantik.
Aku memusingkan badan dan terus memagut bibir Exboyfriendku ini. Nafasku turun naik, menjadi tak teratur, keghairan seminggu ini perlu dilunaskan malam ini juga.

“”sayang, i mandi dulu okay? Biar wangi, biar segar. We have a long night tonight.”” aku mebuka tudung dan menaiki tangga ke tingkat atas sambil diekori Amir.

Sampai di bilik kami berciuman lagi, aku meramas batang Amir di balik seluar Dockers nya. Keras, Panjang dan tegang.
Amir mula menanggalkan baju kurungku satu persatu. Tak sempat tukar baju petang tadi, dari majlis perkahwinan kawan officeku Najwa, kami terus ke Airport.
Kini aku cuma berbaju dalam dan panties yang telah lembab di bahagian kelengkang. Amir memang cepat menaikkan nafsuku dari dulu lagi. Bila bersentuhan macam ada elektrik menyambar badanku.

Tanpa ku sedari kini Amir telah telanjang bulat di hadapanku. Batang kerasnya berayun seakan peluru berpandu Samud Kazaskhtan yang sedia untuk menyerang. Dia menarikku ke dalam bilik mandi.
Shower di buka, heater di-on kan. Air suam-suam membasahi badanku dan Amir. Kini aku lupa bahawa di hadapanku sekarang adalah seorang lelaki yang bukan suamiku. Tetapi dari segi seks, dia lebih dari suamiku.

Dialah yang meragut daraku
Dialah yang paling banyak menyetubuhiku
Dialah yang paling banyak memuaskan nafsuku
Dialah yang paling besar berbanding suamiku.

Kini Amir sedang menyetubuhiku dari belakang, doggy style. Aku mengerang, memegang sinki. Amir melajukan hayunan batangnya. Setiap geselan, setiap tarikan membuatkan air nikmat ku semakin membanjiri cipapku..

“”Ahh..ahhh..ahh..emmhh… sedap sayang. laju lagi sayang”” aku meraung dan meracau.
Aku semakin hampir kepada klimaks pertamaku.

“”AHHHHHHHHH.. Amir.! Fuck me. ahhhhhh………………………..”” aku meraung panjang. klimaks pertamaku. kakiku lemah, aku terjelepok di atas lantai bilik air. Amir membangunkanku, mendukungku ke atas katil. Kini dia duduk betul-betul di celah kakiku. Kakiku di letakkan di atas bahunya.
Batang Amir mula membelah kemaluanku, tak ada masalah. Walaupun batangnya besar , tapi airku cukup untuk membenarkan batang 8 inci itu masuk dengan lancar.

“”emmmhh…sayang.. ahhh.. dalamnya sayang. ahhh.. sakit sayang.”” aku menjerit kesakitan. Batangnya kena di pangkal rahimku. sakit tapi sangat nikmat.

———————————————————————

Aku tersenyum mengenangkan kenikmatan malam tadi, belum sempat aku flashback semuanya cipapku dah mula berair. Aku menyeluk selimut, mencari batang Amir. Aku lancapkan perlahan- lahan. Batangnya mula tegang. Aku naik ke atas Amir, batangnya kumasukkan perlahan-lahan. Aku sekarang ini ialah seorang isteri yang gersang. Yang sanggup menjatuhkan maruah demi mendapatkan kepuasan dari lelaki lain.

Amir terjaga dari tidurnya. Dia cuma tersenyum. Badanku dipeluk. Kini aku tak payah menghenjut lagi kerana Amir yang menaikkan punggungnya supaya batangnya dapat keluar masuk dengan cepat .

15 minit mendayung, aku mengarahkan Amir pancut. Dengan posisi di bawahku, Air maninya dipancutkan kedalam rahimku. Berdas-das tembakan tepat ke rahimku. Amir mencium bibirku.

“”Good Morning Atika sayang, I tak tau you nak breakfast awal pagi ni”” Amir bergurau.
“”Morning sayang, breakfast sosej i pagi ni. “” aku membalas jenaka pagi Amir.

Aku cuma tersenyum, mengalihkan badanku darinya. Jam sudah menunjukkan 6:10 pagi. Aku bergegas ke bilik air dan bersiap agar tidak lambat ke tempat kerjaku. Aku tak boleh lewat, pukul 7:30 perhimpunan bermula dan aku kena datang awal 10 minit kerana aku Guru bertugas minggu ini.

Perkhemahan Mak Lang: Part 1

“”tak boleh ke kalau saya tak join aktiviti ni cikgu? “” aku seolah-olah membantah tindakan Pengetua sekolah yang meletakkan namaku sebagai guru pengiring. Hujung minggu ni sekolah aku bakal mengadakan kem bina semangat dan motivasi untuk pengawas- pengawas sekolahku seramai 36 orang. Namaku dicalonkan sebagai guru pengiring memandangkan aktiviti yang akan diadakan adalah berbentuk fizikal dan adventure. Perkhemahan akan diadakan di kawasan Perkhemahan Mak Lang bertempat di Janda Baik. Nama yang agak famous bagi sesiapa yang sukakan aktiviti team building.

Jawatanku sebagai Guru Renjer Puteri memudahkan aku mengawal aktiviti pelajar-pelajarku memandangkan beberapa aktiviti seperti absailing, water rafting akan diadakan. Bukan aku yang kena arrange semua tu, semuanya akan di settlekan oleh staff- staff di Mak Lang yang cukup berpengalaman. Jadi aku tak perlu risau apa-apa , cuma plan yang telah dibuat bersama Rafiq terpaksa dibatalkan, atau …..mungkin diawalkan. Mana boleh dibatalkan, Rafiq dah mengidam cipap ketat kepunyaanku dan aku juga dah mengidam batang XL kepunyaan Rafiq. Setiap kali menyebut nama Rafiq, aku teringat bagaiman quick sex yang kami lakukan di toilet taman Tasik Titiwangsa tempoh hari. Setiap kali cipapku akan berair dan kalau tak dapat phonesex dengan Amir, aku akan melancap sehingga puas menggunakan bantal.

Jumaat jam 4 petang, hampir kering anak tekak ku menjerit supaya pelajar-pelajar berkumpul di depan pondok security guard sekolahku. Nama je pengawas, tapi nak berkumpul pun kena jerit macam kambing.

“”Hoi! tak dengar apa Cikgu Tika cakap ke? Cepat kumpul, bas dah nak sampai sekejap lagi.”” suara lantang menjerit dari arah belakangku.

“”eh, Cikgu Din, nasib baik Cikgu Din ada. Saya dah mati akal dah macam mana nak kumpul budak-budak ni. Cuaca dah la panas ni”” syukur lah Cikgu Din jadi cikgu pengiring untuk student lelaki.
Cikgu Din, nama penuhnya Khairuddin Mat Amin, seorang guru pengawas sekolah ku merangkap cikgu disiplin. Memang digeruni seluruh pelusuk sekolah. Macam warden penjara, ke hulu hilir dengan rotan sebesar ibu jariku. Memang cabut lari budak kalau ternampak Cikgu Din, rotannya melibas siapa sahaja tak kira lelaki perempuan. Dengan badan sasa dan wajah yang bengis, memang nampak ganas dan tegas, tapi itulah yang diperlukan untuk mendisiplinkan budak zaman sekarang .

Jam 4:30 tepat bas meninggalkan perkarangan sekolah. Kesemua 36 seat telah dipenuhi pelajar. Tinggal 4 seat kosong di belakang. 2 seat dipenuhi beg pelajar, tinggal 2 seat lagi. budak-budak ni nak pergi berkhemah tapi beg macam nak pergi haji. Nak tergelak aku. Nampaknya aku terpaksa duduk di sebelah Cikgu Din kerana memang baki tempat duduk cukup-cukup untuk kami berdua.

Tak apalah, getus hatiku, bukannya lama sangat perjalanan ke Janda Baik tu. Paling lama pun 3 jam. Aku masuk ke tempat duduk di bahagian cermin tingkap bas. Dapat juga lah aku tengok pemandangan semasa naik ke highway Karak nanti. Cikgu Din duduk di sebelah ku sambil bermain smartphonenya . Mungkin update status FB mungkin juga SMS isterinya di rumah, aku malas ambil port.

Trafik bergerak perlahan, bas sekejap berhenti sekejap bergerak, sekejap brek, sekejap tukar lorong.Aku membelek jam, patutlah, dah pukul 5:15 rupanya. Memang padanlah jalan jem sangat, semua berpusu-pusu pulang ke rumah dan mungkin ada yang ambil kesempatan hujung minggu pulang ke kampung halaman masing-masing. Ditambah pula dengan hujan renyai- renyai dan awan gelap komulonimbus, makin jem la nampaknya jalan raya ni.

Aku terjaga dari tidur apabila bus Break emergency kerana ada kereta mencelah di depan. Baru aku perasan rupanya aku terlentok di bahu Cikgu Din.

“”nyenyak Cikgu Tika tidur. basah baju saya kena air liur”” kata Cikgu Din.

“”Ish, ye ke. Malunya….”” cepat-cepat aku mengesat bahu Cikgu Din dengan tanganku.

“”Hehe, tak apa la Cikgu Tika, sambung la tidur lagi. sedap juga sekali – sekala ada gadis terlentok kat bahu ni. terasa macam ada bini muda pulak”” Cikgu Din berjenaka. Dia memang agak senior di sekolah. Mungkin 10 tahun lagi akan pencen.

“”report kat Kak Mah baru tau”” aku warning Cikgu Din sambil menumbuk Bicepsnya. Yang peliknya aku tak menarik balik tanganku. sebaliknya aku biarkan melekap di lengan Cikgu Din.

“”Keras tangan Cikgu ni, selalu angkat guni beras ke?”” aku menyoal cikgu Din sambil mencucuk-cucuk bicepsnya.

“”Bini selalu minta dukung”” balas cikgu Din..””Lagipun rajin exercise, semua otot saya keras kalau Cikgu Tika nak tau”” sambungnya lagi. Berderau darahku mendengar gurauan Cikgu Din. Lain macam gurauannya, macam ada unsur lucah diselitkan. 2 tahun aku mengajar, inilah first time aku dan Cikgu Din serapat ini dan first time dia bergurau lucah.

“”Untung lah Cikgu Din dapat exercise selalu. Dah berusia tapi maintain macam orang muda. Saya ni nak juga exercise hari-hari, tapi suami pula jauh di seberang laut….”” aku memancing sambil kepala ku mula ku lentokkan ke bahu Cikgu Din.

“”Bersenam ni tak perlu berdua, tapi kalau dapat berdua lebih seronok. Kalau Cikgu Tika bosan senam sorang-sorang, saya boleh temankan petang-petang.”” Cikgu din mula menyenggol breast ku menggunakan sikunya. Dia menggerakkan perlahan-lahan sikunya seolah-olah mengikuti goyangan bas. Aku dapat memahami niat Cikgu Din. Nampaknya dia berani meraba ku menggunakan sikunya selepas mendapat respons positif dariku. Geselan di breast ku makin terasa, aku memeluk lengan Cikgu Din supaya betul-betul berada di celah breastku. Dia mula menggeselkan lengannya, tanpa perlu rasa takut kerana diselindungi tudungku.

Hari semakin gelap,jam baru menunjukkan jam 7 malam tapi seuasana gelap seakan akan jam 730 kerana awan yang sangat tebal. bas baru saja melewati tol gombak. Cikgu Din menarik tangannya. Dalam fikiranku mungkin Cikgu Din tersedar dengan kesilapan yang dia buat sebentar tadi, Aku sedikit hampa, namum kehampaanku terubat apabila Cikgu Din memeluk ku dari belakang. Tapak tangannya dilekapkan ke dada kananku. Tapak tangannya yang besar mula meramas-ramas dadaku. Seperti bas yang mendaki bukit Genting, seperti itu juga lah tangan Cikgu Din mula mendaki gunung bekembarku.

“”ahhhh..sedap..”” aku mengerang perlahan di telinga Cikgu Din.

Dia semakin berani menyelak baju tshirtku dan menarik bra ku ke atas. kini gunung bekembarku bebas di jamah lelaki veteran ini. Aku semakin asyik semakin nikmat apabila puting tetekku di gentel-gentel lembut penuh manja. Tanganku pula mula bertindak nakal meraba peha Cikgu Din. Mencari batang lelaki veteran di sebali Jaket KPM yang diletakkan di atas ribanya. Zip seluar nya ku tarik perlahan-lahan. Batangnya kukeluarkan dari dalam seluar slack yang dipakai Cikgu Din. Aku menggenggam batang Cikgu Din.

Keras, gemuk, padat, itulah batang Cikgu Din, panjangnya sekitar 6 inci pada agakan ku. saiz normal Malaysia. Aku mengusap-usap mula melancapkan batang Cikgu Din sambil dia semakin berani menyeluk ke dalam kainku. Seluar dalam ku yang dah lama basah di tarik ke bawah hingga ke buku lali.

Tak ku sangka-sangka dalam sekolah ku ini ada jugak guru yang kuat dan dahagakan seks. kalau aku tau dah lama aku main dengan Cikgu Din ni.

“”Cikgu, tukar tempat. Biar saya duduk dalam.”” Cikgu Din mengarahkanku menukar tempat.

aku yang seakan-akan tahu apa kesudahan kisah dalam bas ini cepat-cepat mengikut kehendak cikgu Din.
Aku duduk di bahagian luar, punggungku ku hadapkan ke arah Cikgu Din. Kainku ku selak menampakkan punggung montok seorang isteri.

Aku cuma dapat menahan jeritan apabila batang Cikgu Din menerobos liang senggamaku. Batanng kerasnya keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju mengikut kelajuan bas. Aku perhatikan studentku semuanya tertidur mungkin kebosanan kerana perjalanan yang agak lama. Di depanku ialah Syameen dan Hazwani, pengawas tingkatan Lima, kedua-duanya ketegori pelajar pintar di sekolahku ini.

Hayunan Cikgu Din semakin laju, cipapku semakin becak oleh air maziku. Aku membantu hayunan dengan menggerakkan punggungku. Semakin laju, aku menoleh mengarahkan Cikgu Din menekan sedalam yang mungkin. Dia mengangguk, batangnya ditekan, dalam, ketat, aku mengejang. Klimaksku sudah sampai akhirnya. Cipapku mengemut- ngemut batang jantan milik Cikgu Din. Aku wanita yang hina, sanggup mengangkang di hadapan kawan sepejabat demi nafsu.

Cikgu Din yang tahu aku klimaks membiarkan batangnya di dalamku . Lebih kurang seminit apabila orgasme ku telah reda, dia memulakan henjutan.

“”turn saya tika, dalam tau..dah lama saya geramkan tika ni”” aku terkejut mendengar pengakuan Cikgu Din. rupanya jantan ni dah lama mengidam cipapku.

Aku mengangguk lemah, menyetujui benih Cikgu Din disemai di dalam rahimku. Henjutan nya makin laju, badanku dipeluk dari belakang. Lebih kurang 15 minit menhenjut aku rasakan kelainan pada batang Cikgu Din.

“”ahhhh! sedapnya sayang. saya dah pancut ni”” tak payah di beritahu pun aku boleh rasa betapa suamnya air mani kepunyaan cikgu disiplin ini yang bagaikan senapang berdas-das menembak pukiku.

selepas 2minit baru lah batang cikgu Din mengecut dan terlepas dari cipapku. aku yang baru tersedar cepat-cepat menaikkan seluar dalam ku dan merapikan pakaian.

Cikgu Din memasukkan batangnya yang masih basah dek air cipapku kedalam seluarnya. selepas berkemas-kemas, dia memegang tanganku dan memberikan ciuman di pipiku dan berbisik

“”tika, dua malam ini milik kita berdua””

Perkhemahan Mak Lang: Part 2

Jam menunjukkan pukul 8 malam. Aku tersedar dari lamunan apabila dikejutkan oleh cubitan Cikgu Din di pinggangku.

“”Tika, dah sampai ni. Bangun-bangun. Nanti kena tinggal dalam bas.”” Cikgu Din berbisik rapat di telingaku sambil mengambil kesempatan mencium pipiku manja.

“”Abang Din ni, nanti student depan tu nampak mati kita”” aku cuba menolak muncung Cikgu Din yang cuba menciumku. Laju je aku memanggilnya Abang Din. Macam suami isteri pulak. Tapi biarlah, dia dah puaskan aku tadi, boleh la aku anggap macam suami jugak. Hehehe aku tersenyum sendiri.

Pelajar sudah berkumpul di luar bas dengan beg pakaian masing-masing. Aku membahagikan pelajar perempuan kepada 5 kumpulan. Setiap kumpulan teridir dari 6-7 orang sementara pelajar lelaki diselia oleh Cikgu Din membentuk dua kumpulan, 5 orang setiap kumpulan. Memang dah tandus populasi lelaki kat dunia ni.

Selesai menyimpan beg di dalam chalet masing-masing, kesemua pelajar bergerak ke dewan utama untuk makan malam. Dewan terbuka ini mampu memuatkan seramai 200 orang pada satu-satu masa. Cikgu Din hilang di kelibat pelajar lelaki yang sedang beratur mengambil makanan sementara aku duduk di meja makan bersama Syaheen dan Hazwani.

“”Makan cepat sikit wani , syaheen. Kena tidur awal malam ni. Esok ada aktiviti trekking dan Absailing dekat kawasan air terjun”” aku men kepada wani dan syaheen di depanku.

Aktiviti esok hari akan diselia sepenuhnya oleh fasilitator di kem ini. Ada seramai 4 orang fasilitator yang akan menjaga dan melatih pengawas sekolah aku pada esok hari. Jadi aku tak perlu risau planning untuk aktiviti diorang. Semuanya ditanggung beres oleh Kem Mak Lang.

Selesai mandi dan Solat isyak, aku berbaring- baring di katil. Badan terasa lega selepas mandi tadi, air kem ini diambil dari air sungai berdekatan. Sungai congkak kalau tak silap, memang syok , sejuk, segar kalau dapat berendam. Sedang aku menukar-nukar siaran di kaca tv 14 inci tiba-tiba Cikgu Din menelefonku.

“”Tika, bukak pintu belakang cepat. hehe”” dia tertawa kecil.

aku cepat-cepat berlari mendapatkan kunci dan membuka pintu belakang chalet ku. Chalet ku betul-betul di sebelah Chalet Cikgu Din, cuma dipisahkan selapis dinding sahaja.

“” Awalnya abang Din sampai, baru pukul 930pm ni”” aku bertanya kepada Cikgu Din yang sekarang ni aku bahasakan abang sahaja.

“”Tika ni, lupa ke janji kita. Kan malam ni kita nak bersama puas-puas.”” abang Din menjawab.

“”mana boleh lupa bang, malam ni burung abang ni nak balik ke sarang barunya”” jawabku sambil mengelus- ngelus batang Abang Din dari luar seluarnya.

“”kalau abang tau Tika punya ni boleh jadi sarang abang, dari tahun lepas lagi abang dah kerjakan”” Abang Din tersenyum sambil meramas punggung ku.

“”mana boleh bang, tahun lepas kan Tika belum kahwin lagi. Nanti suami kesian suami Tika dapat saki baki Abang Din.

Abang din mula membuka pakaian ku satu persatu. Kini aku berbogel lagi di depan orang lain yang bukan suamiku. Abang Din membaringkan ku di katil. Kakiku terjuntai ke bawah. Dia mengangkat kakiku, dan mula menjilat kemaluanku dengan lahap.

“”banyak air Tika ni sayang”” sambil Cikgu Din menjilat, dia menghirup-hirup air pukiku dengan rakus.

“”ahh…abang..aahhh..ermmm…sshh…ahhh”” aku mengerang perlahan takut didengari orang lain.

“”sedap sayang? Cikgu Din menarik mukanya dan mula menggesel batang 6 incinya di cipapku..

“”abang jangan seksa Tika macam ni, masukkan bang..”” aku merayu supaya Cikgu Din cepat memasukkan batangnya. memang tak tahan nafsuku dipermainkan oleh Cikgu Din.

“”ahhh…sedap bang. keras batang abang. jolok tika dalam-dalam. Puaskan tika bang. Tika milik abang. Cipap Tika milik abang.”” aku meracau-racau kesedapan dijolok Cikgu Din.

“”siapa lagi sedap sayang? Suami Tika tau abang? “” Cikgu Din melajukan hayunan. sudah 20 minit dia mendayung cipapku. Cipapku betul-betul basah dan tak berhenti mengemut kuat batang CIkgu Din.

“”Mestila Abang Din sedap. Batang abang keras, besar, yang penting tahan lama, tak cepat pancut..aahhhh..ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh”” aku memperlekeh kejantanan suamiku dalam masa yang sama aku memaut bahu Cikgu Din. Aku mendapat klimaks yang ketiga malam ini.

Kami terdampar kepenatan. hampir sejam kami berdua bertarung di dalam rimba Kem Mak Lang ini. Tak sangka Cikgu Din yang kukenali hampir dua tahun ini telah dua kali menyetubuhiku malam ini. Aku memeluk badan Cikgu Din dan dia membalasnya penuh manja.

“”Tika, betul ke apa yang Tika cakap tadi? “”..Cikgu din membuka bicara selepas 10 minit kami berpelukan
“”cakap apa bang..? “” aku menyoalnya semula

“”emmm..ye la . pasal yang Tika puji mainan abang. lepastu Tika cakap suami Tika cepat pancut tu””
Cikgu Din menerangkan maksud tersirat soalannya tadi.

“”betul bang, suami Tika memang tak tahan lama. Dia cepat sangat pancut, baru masukkan separuh batang, gerak-gerak sikit dah pancut. Tika memang tak sempat nak basah habis lagi. Lain dengan Abang , dalam bas pun dapat puaskan Tika.”” aku memuji kehebatan Abang Din. Dia tersenyum bangga.

“”kalau macam tu biar abang puaskan Tika anytime anywhere okay? Bilik Disiplin Abang selalu tersedia untuk Tika. “” Dia cuba menggodaku lagi.

Aku cuma membalasnya dengan senyuman. Dia tak tahu yang aku punyai lelaki-lelaki lain yang lebih hebat daripada nya cuma aku malas nak cerita takut hilang mood.

“”Tika, temankan abang buat rondaan nak malam ni. pukul 1130 kita ronda. Takut keselamatan budak-budak ni terganggu.””
Cikgu Din mengajakku meronda kawasan Kem Mak Lang. memang dalam protokol itu adalah tugas kami berdua. Mahu tidak mahu kami terpaksa juga meronda.

Cikgu Din menyarong pakaian nya semula dan meninggalkanku keseorangan di dalam chalet. Aku mengambil handphone. Di skrin tertulis “”5 missed call””.

maaf suamiku, isterimu sedang dipuaskan lelaki lain waktu itu…….

Perkhemahan Mak Lang : Part 3

Aku menyarung tudung dan mengunci pintu chaletku. Malas betul nak buat rondaan ni. bukannya ada apa-apa bahaya pun kat kawasan Kem Mak Lang ni, getus hatiku.

Aku menghampiri Cikgu Din yang duduk terbongkok-bongkok di belakang chalet pelajar perempuan. Lampu bewarna kuning di dalam chalet masih belum dimatikan.

“”apa cikgu Din ni skodeng budak perempuan ke?”” aku menepuk bahu Cikgu Din.

“”Ehh. Cikgu Tika.!. Shhh..senyap sikit. Cuba awak tengok ni.”” arah cikgu Din sambil mengarahkanku mengintai di balik papan dinding bilik air chalet pelajar perempuan.

Hatiku tersentak. Jantungku berdegup kencang. Di hadapanku, di sebalik papan yang memisahkan mata ku dan bilik air, terdapat sepasang kekasih sedang memadu asmara.

Aku terkedu, dalam hatiku tertanya-tanya macam mana benda ni boleh terjadi di kalangan pelajarku sendiri.

Di balik papan dinding bilik air, dalam kesamaran, sepasang tubuh sedang asyik berasmara. Seorang pelajar sedang duduk di atas mangkuk tandas dalam keadaan mengangkang.

Seorang pelajar lagi sedang asyik menjilat cipap kawannya. Paling mengejutkan ialah kedua-duanya pelajar perempuan kesayanganku. Syaheen dan Wani.

Tak kusangka keakraban mereka berdua sampai ke tahap ini.

Syaheen sedang asyik menjilat cipap wani. Lidahnya dijulurkan ke dalam cipap wani, menjilat air yang mengalir melimpah dari cipap kawannya.

sementara Wani asyik meramas rambut syaheen dan mengerang menutup mata.

Lama permainan mereka, cikgu Din di sebelahku naik stim, sambil meraba badanku, dia mengusap batangnya sendiri sambilkan menyaksikan drama yang sedang dilakonkan oleh dua orang pelajarnya.
Dari mana datangnya aku tak tahu tapi sekarang ini syaheen sedang menyorong tarik sebatang dildo dari cipap kawannya.Dildo yang sebesar 5 inci kalau mengikut perkiraanku, keluar masuk cipap wani diikuti air mazinya.

aku tiba-tiba bagai disambar petir. Cipapku mula berair. Tak kusangka ada juga anak muridku yang pandai dalam permainan seks ini.

“”Ketatnya cipap diorang ni cikgu, kalau masukkan batang saya confirm melecet.”” Cikgu Din sempat berfantasi.

aku mencubit lengannya dan menyuruhnya duduk diam.

aku mengetuk pintu bilik air

“”Wani, Syaheen, jangan ingat cikgu tak tau apa kamu buat dalam tu. Keluar sekarang!!”” aku menjerit perlahan mengarahkan mereka keluar.

5 minit aku menunggu baru lah keluar sepasang wanita berpakaian singlet dan seluar pendek. kedua-duanya tunduk takut dan malu.

“”ikut cikgu sekarang. Orang hantar pergi sini untuk berkursus, kau berdua buat benda tak senonoh ya”” aku memarahi muridku sambil mereka mengekori ku ke chalet.

“”Cikgu, maafkan kami cikgu. Kami janji tak buat lagi”” wani dan syaheen meminta ihsan dari ku. Sambil diperhatikan oleh Cikgu Din.

“”kalau saya report pada mak bapak kamu macam mana? “” cikgu Din menggertak.

“”jangan cikgu, please.. ayah saya garang. nanti dia halau saya dari rumah”” Wani mula menangis perlahan..

“”oh. baru kamu tau takut. buat benda tak senonoh tak takut? “” cikgu din menambah kemarahannya.

“”sedap sangat ke guna benda plastik ni Wani? “” Cikgu Din menunjukkan dildo berwarna coklat di atas meja yang aku rampas dari wani dan syaheen.

Wani mengangguk perlahan. sama ada dia mengangguk jujur atau pun ketakutan.

“”kurang ajar punya budak. berani menjawab!”” Cikgu din menengking wani.

“”dah berapa lama dalam toilet tadi? Dah puas belum!? “” Cikgu Din menambah tengkingannya.

“”dah cikgu””. “”belum cikgu””. dua jawapan serentak dari Wani dan Syaheen akibat tengkingan cikgu Din.

“”ooo. jadi sorang dah puas sorang belum ye. “” cikgu din seperti ada idea. “” ikut saya ke bilik.”” Cikgu Din menarik tangan wani dan syaheen.

“”sekarang kau puaskan kawan kau guna dildo tu . aku nak tengok”” cikgu Din mengarahkan Wani memuaskan kawannya Syaheen.

Syaheen dan wani mula mengalirkan air mata. merayu kepada cikgu din supaya jangan dihukum sedemikian. Cikgu Din masih tidak berpuas hati dan menggertak ingin melaporkan pada ibu bapa mereka.

Akhirnya mereka terpaksa akur. Wani mula menanggalkan pakaian Syaheen satu persatu. Syaheen hanya mampu menutup matanya.

Perkhemahan Mak Lang: Part 4

Syaheen hanya mampu memejamkan matanya. Dia kini berbogel tanpa seurat benang pun di depan kawannya wani, dan juga di depan Cikgu Din dan Cikgu Tika.

Basah semasa ditangkap di toilet masih belum reda lagi. Cipap Syaheen kelihatan sungguh cantik dan kemas . Dengan hanya ditutupi bulu-bulu halus dan air mazi pekat menampakkan lagi keghairahan dalam diri Syaheen sekarang ini.

“”Jilat kawan kamu punya! Saya nak tengok macam mana kamu puaskan kawan kamu. Kecik-kecik dah pandai menyundal!”” Gertak Cikgu Din.

Wani hanya mampu mengikut arahan Cikgu Din. Dia tak berani melawan takut nanti dihebahkan seluruh sekolah dan ibu bapanya sendiri.

Cipap Syaheen yang mengangkang di depan Wani mula dijilat. Wani memainkan hujung lidahnya di biji kelentit Syaheen. Sesekali lidahnya menjilat dari biji kelentit menyusuri liang berahi kawannya sehingga ke pangkal dubur.

Syaheen hanya memejamkan mata sesekali dia mengerang perlahan. Dalam hatinya menyesal terbawa nafsu akibat mengintip perlakuan sumbang gurunya di dalam bas tadi. Rupa-rupanya mereka berdua mengintai guru meraka yang sedang asyik melayan bahtera semasa dalam perjalanan tadi. Perlakuan Cikgu Din dan Cikgu Tika rupa-rupanya telah diketahui secara rahsia oleh dua orang murid kesayangan mereka.

Persembahan 2 orang murid itu semakin panas apabila Wani mula menggunakan dildo.

Syaheen hanya mampu menyandarkan kepala di katil apabila Wani menyorong masuk dildo bersaiz 5 inci itu. Tak perlu guna KY jelly, cukuplah air mazi Syaheen sebagai pelincir untuk memudahkan dildo tersebut keluar masuk membelah cipapnya..

Cikgu Din menjadi amat terangsang melihat perilaku anak muridnya yang masih bergetah. Tak disangka pelajar yang baru tingkatan 4 ini sudah pandai bab-bab seks. Dia mula membuka seluarnya. Batangnya dikeluarkan diusap-usap menjadi keras. Sasarannya ialah cipap Wani yang sedang menonggeng sambil memuaskan cipap Syaheen.

Cikgu Din melurutkan seluar wani ke paras lutut. Terpampang punggung dibaluti panties berwarna cream berbunga didepannya sekarang.

“”Cikgu! Jangan! Please Cikgu!”” Wani terkejut apabila kini seluarnya telah habis dibuka. Tambah terkejut apabila batang keras Cikgu Din menggesel di permukaan pantiesnya.

“”Jangan cikgu, saya belum pernah…”” Wani cuba melarang.

“”Aih…apa yang belum pernah sayang. Tadi kan Syaheen dah bedal awak punya ni guna benda tu”” sambil menunjukkan dildo yang sedang tersemat di dalam cipap Syaheen.

Cikgu Din tanpa permisi melurutkan pula panties Wani. Dia mula menggeselkan batangnya di muka pintu kemaluan muridnya.

“”Ahh…cikgu..please..jangan…ermmh..”” Wani melarang dalam merintih kesedapan.

Air cipapnya semakin banyak. Semakin banjir dipermainkan oleh cikgunya. Wani bagaikan lembu dicucuk hidung apabila melebarkan kangkangannya seperti disuruh cikgunya.

“”Cikgu Din jangaan!! Aahhh….ahhh..”” Wani merintih apabila batang keras beeurat membelah liang senggamanya.. Seumur hidupnya inilah pertama kali dia disetubuhi batang yang original.

“”Ahh…ermm..sedap cikgu…”” Wani semakin kesedapan diperlakukan doggie style oleh cikgunya.. Dildo sudah dilepaskan. Hanya Syaheen yang self service melayan cipapnya sendiri sambil memerhatikan batang Cikgu Din bermain dalam cipap kawannya.

“”Kenapa buat saya macam ni cikgu… Tadi kan dalam bas dah buat dengan….””.

Ayat secara spontan yang dikeluarkan oleh Wani betul-betul memeranjatkan kami. Aku dan Cikgu Din memandang sesama sendiri. Rahsia keramat kami berdua rupa-rupanya sudah diketahui orang lain.

Aku jadi gelisah.

“”Oo jadi kamu berdua tau lah apa saya dan Cikgu Tika buat?!””. Cikgu din menggertak anak muridnya. Hayunannya dilajukan. Semakin laju ditambah Wani sendiri menghayunkan punggungnya.
“”Erm.. Ye cikgu.. Kami nampak semua..ahhh…cikgu..ahh…saya..Ahhhhh!!!!””.
Wani akhirnya mendapat klimaksnya yang pertama. Cikgu Din mencabut keluar batangnya..

Cikgu Din masih belum puas. Dia kini menghampiri Syaheen pula.

“” keluarkan plastik tak guna tu. Saya nak masukkan yang real. “” sambil mengarah, Cikgu Din mengambil posisi di celah kelengkang Syaheen.

Cikgu Din mula mendayung anak muridnya sambil diperhatikan aku dan Wani yang kepuasan. Cukup 15 minit mendayung Syaheen mendapat klimaks pertama seumur hifupnya menggunakan batang original.

Mereka berdua terdampar kepenatan. Batang cikgu Din masih lagi keras terpacak. Kagum aku dengan Cikgu Din. Dah main 2 anak dara masih lagi keras terpacak batang kejantanannya.. Berair cipapku melihat adegan yang mereka bertiga lakonkan.

Aku bangkit dari kerusi menuju ke ruang tamu memberi isyarat kepada cikgu Din untuk mengikut aku ke ruang depan.

Cikgu Din seperti telah faham keinginanku terus mengekoriku meninggalkan Wani dan Syaheen yang terdampar keletihan di atas katil.

Tanpa buang masa aku berbogel dan mula disetubuhi Cikgu Din. Aku kasihan melihat Cikgu Din yang masih belum dapat pancut lagi. Mungkin dia takut hendak lepas dalam anak muridnya. Takut mengandung nanti satu hal.

Biarlah aku relakan air mani Cikgu Din disemai dalan liang cipapku ini. Aku ingin menikmati sepuasnya kerana mengikut kiraan mungkin khamis depan periodku datang. Terpaksa aku berpuasa pula nanti.

Sedang aku sedap di doggie oleh Cikgu Din..tiba-tiba Wani dan Syaheen keluar dari bilik. Aku cepat-cepat mencapai baju menutup bahagian dadaku. Tetapi bahagian cipap dan punggung memang tak dapat nak ditutup kerana sedang sedap ditunggang cikgu Din.

Cikgu tersenyum melihat mereka berdua. Cikgu Din memanggil Wani dan Syaheen.

“”Awak berdua ni nak tengok je ke.? Jom la join cikgu. Tak ada yang nak dimalukan.”” Cikgu Din mempelawa.

Malam itu kami berempat puas sangat. Masing-masing disetubuhi cikgu Din sekurang-kurangnya dua kali dan akhirnya air mani cikgu din dilepaskan ke dalam rahimku.

Paling yang aku tidak boleh lupa apabila Wani dan Syaheen menjilat cipapku. Dan yamg paling best ialah bila mereka berebut menjilat air mani cikgu Din yang mengalir keluar dari cipapku.

#505

Bila baca pasal politik ni kadang-kadang syok jugak. Boleh la sikit-sikit tambah pengetahuan. Dari last week before PRU lagi i start baca blog sana sini. Tambah pulak dengan kawan-kawan office yang duk sembang politik. Lelaki perempuan sama je.

So sebab dah terpengaruh dengan ajakan kawan yang gila politik, i pun ikut la 2 org kawan ni pergi perhimpunan kat kelana jaya malam aritu. Sorang orang penang sorang lagi kelantan. Zira dan mek som i panggil.

Balik je kerja i terus mandi bersiap nak pergi rumah mek som. Dia yang drive pergi sana. Nak harapkan i ni memang sesat sampai klang agaknya. Nak pakai baju apa? Bukannya i pernah pun join benda-benda perhimpunan ni. Lagi-lagi yang melibatkan pembangkang Anwar ibrahim tu.

Last-last sebab banyak kali mek som whatsapp and miscall, i decide pakai seluar jeans ketat low hip Levi’s dengan baby tee. Sarung cardigan, pakai tudung start enjin kereta jalan. Dalamnya pakai lace bra and lace hiphugger panties warna purple. Hehe. Hasil pencarian di La Senza Mid Valey after mengundi weekend haritu.

Sampai je dekat rumah mek som, aku call dia suruh turun. Mek som ni pun satu hal, suka sangat sewa dekat flat PPR ni. Nak parking satu hal , parking rapat-rapat karang kena gores dan menang pulak. Sewa dah la mahal Rm500 padahal pemilik flat ni bayar Rm135 je sebulan dekat Raja Nong Chik tauke DBKL tu. Untung diorang ni.

10 minit aku tunggu baru terhegeh-hegeh diorang berdua turun dengan kereta ford fiesta warna oren. Kaya mek som ni dah gred 44 , belum kahwin pulak tu. Setakat kereta import ni celah gigi je.

“”Kenapa lambat sangat mek, kematu dah punggung aku ni tunggu korang. Ntah apa la korang berdua buat atas tu.”” Aku mengomel.

“” kau jangan nak membebel tika, patutnya kitorang yang patut membebel tau. Dahla belum lunch lagi ni. Sampai ke tekak dah asid perut aku”” zira bukan main lagi membackup kawan kesayangannya.

“”Ha yela yela. Aku pun dah lapar ni. Kita singgah amcorp mall dulu makan apa yang patut.. “” aku member cadangan.

“”Elok jugak makan kat situ. Aku dah lama tak singgah kedai buku kat sana. Ada kedai buku 2nd hand. Hehe”” mek som tersengih-sengih.

“”Mek ni tak habis-habis dengan buku dia. Confirm nak beli novel la tu. Ombak rindu la tasbih cinta la. Geli aku.”” Zira mengenakan kawannya.

“”Kau kena faham zira, mek ni mana la ada laki lagi nak melepaskan rindu gelora asmara dia tu. Terpaksa la melayan novel.”” Kami tertawa mengekek sebab berjaya membuli mek. Nasib baik dia jenis cool aje.

Jam 5 petang kami tiba di amcorp mall. Makan di kedai thai tingkat bawah berdekatan dengan Giant. Dah kenyang perut kami pusing dulu amcorp mall. Dah dapat apa yang mek cari baru kami gerak ke stadium KJ.

Sampai di stadium KJ hari dah gelap. Dengan hujan renyai kereta kami langsung tak dapat masuk ke dalam kawasan stadium. Mek mencadangkan parking di situ dan berjalan kaki sahaja masuk ke dalam stadium. Kami pun setuju. Dari membuang masa baik jalan kaki je. Lagipun bukannya jauh sangat.

Cuaca dah gelap dah pada masa tu. Dah dekat nak maghrib, orang pun dah makin ramai sebab semua mesti dah balik kerja dan nak pergi support tokoh politik yang mereka sanjung-sanjung ni. Tiba-tiba hujan makin lebat. Payung pulak kami tinggalkan dalam kereta sebab kononnya ingat sekejap je jalan dapat masuk stadium dah. Rupanya sangkaan meleset. Zira dengan t-shirt putih dia dah tercetak dah Bra kaler gelap dia tu. Cari pasal Zira ni nak jadi seksi sangat, ambik kau, nasib baik aku pakai cardigan.. hehe.

Tiba-tiba kami disapa 3 pemuda bermotor besar. Semuanya nampak 30an. Mesti nak menggatal ni dalam hatiku.

“”haii, nak tumpang ke . Basah nanti demam saya tak tau. Jom la naik, free je tak payah bayar”” Seorang dari mat motor tu mengajak Zira naik ke motor merah dia. Jenis Kawasaki kalau tak silap.

Aku cuma menggelengkan kepala tanda menolak ajakan yang seorang lagi. Tiba- tiba Zira dengan selambanya naik ke atas motor dengan kekokknya. Maklumla motor tinggi, bukan macam motor pak imam bawak pergi surau tu.

Aduh Zira ni, cari pasal betul. Aku membebel dalam hati. Zira dan Mek som dah naik ke atas motor. Tinggal aku sorang lagi.

“”Cepatla Tika, kang makin lambat makin basah nanti.”” Mek som memaksa. Fikir 10 kali aku akhirnya naik jugak atas motor besar tu. Kekok aku sampai nak terjatuh ke belakang semasa pemandu motor tu memulas minyak walaupun jalan agak sesak. Kami berenam menyusuri celahan kereta di kiri dan kanan dengan pantas. Ok jugak naik motor ni, jimat masa.

Di atas motor aku cuma memegang pinggang mamat tu sedikit je. Kalau boleh tak nak pegang, tapi takut jatuh terlentang. haha. dah la tak pakai helmet.

Aku paling lewat sekali tiba di parking stadium akibat tersepit tak dapat mencelah sebab ada sebijik kereta yang sengal main tukar-tukar lane ikut suka hati. Sampai- sampai je aku tengok Zira dan MekSom dah rancak berbual dengan abang-abang motor mereka.

Aku turun dari motor perlahan-lahan, tapi entah macam mana tiba-tiba kakiku macam tersangkut dekat pemijak motor tu. Nyaris aku nak tergolek, nasib baik abang motor tu sempat tangkap tangan aku. Tiba-tiba panggil abang kan? hehe. Handsome juga dia ni rupanya. Rambut paras bahu, tadi tak nampak sebab helmet dia cover muka semua. Aku jadi terkesima sebentar, tangan aku tarik perlahan-lahan setelah si Zira meng-ehem2 beberapa kali.

Kami berenam pun masuk ke dalam stadium. Ramai gila orang. Tempat duduk boleh kata majoriti dah penuh. Kebanyakan orang semua berdiri atas padang je. Masing- masing dengan sepanduk masing-masing. Tolak BN lah. SPR penipu la. Pengundi hantu la. Macam-macam hal. Aku mula menyesal join benda haram ni. Dah la sesak, hujan pulak tu. Silap-silap boleh pengsan dengan bunyi orang menejerit sana-sini.

Zira dah hilang dengan mat motor yang bonceng dia. Mek som pulak aku tengok tengah berdiri menghadap kawasan podium sambil mat motor tu memegang tangannya. Jeles jugak aku. Mat motor tu boleh tahan hensem.

Tengah aku syok berangan tiba-tiba aku dilanggar seorang pemuda setengah baya. Dia minta maaf kepadaku dan berlalu. Hampir aku terjatuh lagi sekali. Tadi di motor sekarang dalam stadium. Nasib baik zain sempat menyambutku lagi. Lupa nak kenalkan, nama mat motor yang bonceng aku tadi tu zain. kami sempat berborak semasa on the way masuk ke stadium. Bekerja sebagai arkitek di area damansara. Perut buncit sikit tapi ada jambang nipis ala-ala pelakon sherlock holmes. Macho boleh tahan.

Kali ni aku tak menarik tanganku kembali. Aku biarkan dalam genggaman zain. Dia menolehku dan aku membalasnya tersenyum. Sempat dia interview aku tanya asal usul. Bila aku cakap dah kahwin dia tak terkejut sebab dia dah perasan cincin di jari manis pada dua belah tanganku.

Bila keadaan semakin riuh, kami berdua juga semakin hangat. Sambil-sambil menjerit menyahut sorakan big boss pembangkang sempat juga zain mengambil kesempatan atas diriku. Kalau tadi dia pegang tangan, sekarang dah berani peluk aku dari belakang. Tangan sebelah di pinggang aku sebelah lagi di bahu.
Batangnya tak payah cakap, macam dah keras dari tadi. Dah parking baik kat celah punggung aku. Nasib baik aku pakai seluar jeans. Kalau tidak habislah. Dah terpancut agaknya si zain ni.

Aku yang tadinya rasa stim sikit tapi sekarang dah basah bila zain dengan berani menyeluk ke dalam seluar jeans ku dari depan.

“”Zain jangan kat sini..orang nampak.””.aku menoleh ke belakang sambil menggeleng kepala.

“”Kita pergi somewhere else? U dah basah sangat tu.””. Dia bertanya lalu terus memimpin tanganku ke parking motor.

“”Sekejap i cari helmet lebih.you jangan lari tau””. Zain menghilang sebentar. Aku message mek som yang aku keluar dengan zain. Supaya dia tak risau. Dalam 2 minit dia kembali dengan helmet di tangan.

“”Mana u dapat helmet ni?”” .aku bertanya pelik

“”Ada orang Sedekah. Nasib la siapa suruh tak lock helmet.”” Zain tersenyum dan menyarungkan helmet di kepala ku.

15 minit menunggang, kami sampai di kawasan apartment. Kalau tak silap macam di kawasan condominium area bangsar south. Kami naik lif ke tingkat 12. Security tinggi condo ni walaupun nampak dah lama tapi kena swapcard untuk naik lif.

Zain membuka kunci pagarnya dan mempersilakan aku masuk. Sebuah condo yang cantik. Maklumla milik arkitek. Maybe interior design dia yang buat sendiri jugak. Aku terberheti di ruang tengah apabila melihat sekeping frame.

“”Itu wife i, gambar masa baru kahwin. Dia kat JB sekarang. Outstation . Uruskan bandar Nusajaya tempat Legoland tu””. Aku cuma mengangguk tersenyum mendengar penerangan zain.

Aku duduk di sofa sementara zain masuk ke bilik. Aku duduk berehat sebentar. Bajuku sedikit basah akibat hujan rintik semasa balik tadi. Zain kembali ke ruang tamu membawa tuala tebal.

“”Tika u mandi la dulu, ni towel. Air panas i tengah tadah dalam tub. Dalam 5 minit boleh la berendam hilangkan sejuk tu.”” Aku berlalu ke bilik mandi di dalam bilik tidur utama milik zain. Kemas biliknya macam dekat hotel.

Di dalam bilik aku menanggalkan tudung ku diikuti baju dan jeans. Aku membelek- belek tubuhku di hadapan cermin. Tak sangka aku kini dalam sebuah rumah bersama lelaki lain yang bukan suamiku yang baru kukenali 2 jam tadi.

Sedang aku berangan di depan cermin tiba-tiba zain masuk ke dalam bilik. Aku terkejut lalu menutup dadaku dengan tangan. Sebelah lagi aku tutup bahagian pussy. Jauh pulak tuala kat atas katil.

“”Sorry i ingatkan u dah masuk bathtub. Hm.lagipun u tak payah cover guna tangan. Sebab i dah lama perhatikan u sejak tadi. U lupa rapatkan pintu.””. Rupanya lama dah aku diskodeng zain. Tak perasan rupanya dah lama dia menjamah tubuhku.

Dia menghampiriku dan memeluk dari belakang. Dengan perlahan dia membuka cangkuk bra ku. Di hadapan cermin kini aku hanya mampu melihat tubuhku dibogelkan. Zain pandai merangsang tubuhku. Dia meramas dadaku. Menjilat leher dan belakang telinga. Nafasnya yang panas menaikkan lagi nafsuku.
Aku kini hilang kawalan, cipapku mula merembeskan air nafsu. Tanganku ku peluk ku ramas leher zain . dia terus mencium leherku.

Bila aku perasan di cermin, leherku sudah kemerahan digigit zain. Keghairahanku seakan memberi lampu hijau untuk zain menjamahi tubuhku. Aku pasrah. Air telah membasahi cipapku.

Bila zain memusingkan badanku, seluarnya sudah dilorot paras buku lali. Kelihatan jelas batangnya terpacak di balik boxer.

Aku seakan terpukau bila zain membuka boxernya. Batangnya sungguh pelik. Melengkung ke atas lain dari batang yang pernah aku jumpa sebelum ni. Keras, melentik, berurat, besar. Cukup besar.

Zain mendukung aku naik ke meja solek dan bermulalah adegan yang ditunggu. Kecurangan seorang suami dan isteri kepada pasangan masing-masing.

Zain mula mendayungku di atas meja solek. Lain betul rasanya batang zain ni. Setiap tujahan sangat nikmat menggesel dinding cipapku. 5 minit mendayung aku terasa sangat3 terangsang. Aku rasa macam nak teekencing. Inilah first time dalam hidupku aku terkencing semasa klimaks.

Air berhamburan di badan zain. Aku menolak badannya menggeletar. Tambah menggeletar bila zain memasukkan semula batangya dan mendukungku ke katil empuk divan miliknya. Katil spring kingcoil dreamland yang lembut menganjal memudahkan zain menghenjut cipapku. Dari dia di atas kami bertukar beberapa posisi dan berjimak sepuas puasnya.

Malam itu saja aku klimaks 12 kali dilenjan batang melengkung milik zain. Jam 5 pagi keesokannya aku dihantar ke rumah mek som untuk mengambil kereta ku. Ikutkan hati memang nak main lagi dengan zain tapi sumpah dah tak larat lagi.

Aku terpaksa naik ke rumah mek som pagi tu untuk mengambil kunci kereta di dalam rumahnya. Macam mana la aku boleh tertinggal semalam. Padahal kunci tu selalu aku letak dalam handbag. aku masuk lif dan naik ke tingkat 8 rumah mek som.

Dekat 10 kali mengetuk pintu memberi salam. Tak jugaj bukak pintu mek som ni. Aku dah la mengantuk. Dalam 15 minit baru la bunyi kunci dari dalam. Aku dan zain terkejut apabila yang membuka pintu bukan mek som. Dan bukan juga zira. Tapi seorang lelaki.

“”Oi farid kau buat apa. Dapat ke?”” Zain menegur kawannya. Farid nama kawannya.

Berdebar jantung aku bila nampak farid dalam rumah mek som. Dalam hati aku terbayang apa la yang mamat ni dah buat pada mek som. Aku cepat-cepat berlari ke bilik mek som.

Pagi ini 2 kali aku terkejut. Pertama apabila farid yang membuka pintu rumah meksom. Yang kedua bila zira dan mek som tidur tanpa seurat benang di atas katil dan ditengahnya ada seorang lelaki yang juga kawan farid dan zain.

Aku meminta izin dari zain untuk pulang ke rumah. Pagi esoknya aku ke tempat kerja sperti biasa. Namun yang merisaukanku ialah apabila banyak kelas yang perlu di relief akibat 2 kawanku tidak hadir ke sekolah hari ni..

mek som dan zira

Jam 4.30pm aku mengemas beg kerja. Laptop kusimpan dalam laci meja kerja dan dikunci selamat. Malas nak bawak balik laptop. Paling kuat pun main facebook, dengan update blog. Tu semua boleh guna smartphone. Lagi senang, sambil-sambil boleh whatsapp dengan suami dan kawan-kawan.

Semasa masuk ke kereta tadi cikgu din sempat mencubit punggungku yang berlapis baju kurung batik, terasa pedih cubitannya di kulit punggungku yang tanpa panties. Mesti korang tertanya kenapa tak pakai panties. Jawapannya,,, hehe.. Sebab baru lepas kena dengan cikgu din. Lepas kelas jam 130 tadi dia panggil aku kat bilik disiplin. Nak bincang masalah Teow budak Cina kelas aku katanya. Sampai sana rupanya dah rindu cipap aku.

Walaupun penat letih kena balun dengan batang melengkung zain malam tadi, namun batang cikgu din masih boleh buat aku klimaks dua kali. Pelik cikgu din bila melihat leher dan breast 34c aku penuh lovebite. Banyak skandal katanya aku ni. Siap dia tambah lagi bite tu. Mati la aku kalau tiba-tiba suamiku pulang ke kuala lumpur. Pakai tudung dalam rumah la jawabnya.

Pertarungan aku dan cikgu din berlangsung hampir 45 minit. Berpeluh aku dibuatnyam bila lah bilik disiplin ni nak upgrade tambah aircond. Hehe. Agaknya kalau ada aircond makin kuatla aktiviti kami berdua.

40 minit driving ke rumah mek som gara-gara jalan jem. Maklumla ada yang ambil shif balik 430. Ni la akibatnya tertidur lepas main tadi.. Apa pun dapat jugak aku recover energy yang hilang tadi. Sebenarnya aku ke rumah mek som ni sebab saja nak siasat aktiviti diorang. Spotcheck bahasa inggerisnya.

Sangkaanku tepat apabila mek som membuka pintu dengan hanya baju kemeja paras peha. Aku cepat-cepat masuk ke dalam rumah takut jiran-jiran nampak keseksian mek som. Nasib baik lah komuniti jiran kat sini ramai berbangsa cina dan india.

Belum sempat aku melabuhkan punggung di sofa , aku terdengar erangan panjang dari dalam bilik.

“”Zira ke tu?”” Aku menyoal mek.

“” ye la siapa lagi kalau bukan bini orang kuat nafsu tu. Mentang-mentang suami kat penang. Dari malam tadi tak keluar bilik.”” Mek mebalas.

“”Laki nya pun boleh tahan la macam tu. Seharian main pun tak giveup lagi. “” aku menambah.

“” kalau sorang memang dah giveup la. Ni boyfriend baru aku pun dia kebas. Dengan boyfriend kau sekali si zain tu.””

Muka aku jadi kemerahan bila mek menyebut nama zain.

“”Tak payah la nak malu. Zain dah cerita apa yang korang buat malam tadi. Tak sangka sama je ko ni macam zira.hehe”” mek menambah.

Muka aku makin kemerahan. Cipapku tiba tiba berdenyut terbayang penangan zain malam tadi.
Aku terasa macam ada air terbit membasahi liang keramatku.

“”Ko ni la puncanya. Kalau tak sebab kitorang stim tengok zain raba ko punya dalam stadium tu, maybe aku tak hilang virgin lagi””

Aku terkejut mendengar pengakuan mek som. Akhirnya dia menceritakan pengalaman malam tadi. Rupanya mereka jugak balik ke rumah dan berasmara. Patutla pagi tadi bukan main nyenyak tidur peluk jantan.

Aku kembali terangsang. Nampaknya penangan cikgu din tidak cukup lagi.

“”Dah jom. Ikut aku masuk dalam. Diorang dah tunggu tu””. Mek som seperti paham keinginanku. Dia menarik tanganku ke bilik utama..

Pengalaman pertamaku secara group bakal bermula..

Six Some

Pengalaman petang kelmarin betul- betul membuka mata Mek Som akan kepentingan seks dalam kehidupan berumahtangga. Dari pengakuannya dia tidak menyangka betapa aku dan Zira yang molek bertudung di tempat kerja sanggup mengangkang di depan lelaki hanya kerana terbuai nafsu syahwat.

Title Cikgu Atika dan Cikgu Fazirah hanya pelengkap di nametag kami sahaja sebagai tanda penghormatan kepada sumbangan dan jasa kami yang tidak berbelah bahagi dalam dunia pendidikan. Di sebalik nametag yang megah itu tersembunyi seorang wanita yang nafsunya mengalahkan seekor singa betina di safari Afrika yang kelaparan dan dahaga. Batang lelaki seumpama oasis di tengah padang gurun pasir yang dapat menghilangkan tekak pengembara yang kehausan. Aku lah pengembara itu. Dan kini bukan aku seorang pengembara itu. Aku ditemani 2 orang wanita lain yang juga kawanku di tempat kerja.

Pengalaman dengan zain yang mampu membuatkan ku squirt(baru google cari term ni) membuatku semakin berahi dipuaskan batang melengkung miliknya. Zira juga mengaku batang Zain adalah terhebat di antara mereka bertiga, zain, farid dan akmal. Sementara Mek som masih belum dapat menerima batang Zain sepuasnya. Masih lagi meronta kesakitan apabila disetubuhi maklumlah baru hilang dara dua malam sebelumnya.

Sementara Zira dan aku semakin ketagih. Milik suami di penang dan Beaufort seakan dilupakan. Di depan mata terhidang sosej yang lebih mengenyangkan.

Petang kelmarin adalah kejutan hebat buatku melihat zira melayan 3 lelaki sekaligus buat aku respect kepadanya. Dua batang di cipapnya. Satu lagi di dubur sempitnya. Gila. Memang gila. Tak sangka apa yang aku tonton di filem blue bukan hanya satu fantasi.

Batang zain dan farid keluar masuk dari cipap Zira berselang seli. Zira seakan akan pelacur. Dia sendiri yang menghempas-hempas badannya menambahkan lagi hentakan jantan pemuas nafsu. Sementara Akmal menghenjut perlahan di dubur penuh nikmat Zira.

Bilik Mek Som bagaikan sarang pelacuran. Baju bertaburan, kondom, pembungkus makanan, air kotak.

Sedang aku asyik memerhatikan gelagat Zira si pelacur, aku terkejut melihat Mek Som yang telah bogel di sebelahku. Tanpa rasa malu dia menghampiri Zira berempat, mencabut batang Akmal dan terus mengulum tanpa rasa geli.Akmal yang kesedapan dikulum meramas rambut Mek Som. Dia menggerakkan punggungnya menambah henjutan ke tekak Mek som. Tak sangka Mek yang baru hilang dara juga berperangai pelacur.

5 minit mengulum, Mek baring dan mengangkang di depan Akmal. Tanpa disuruh, Akmal menggesel kemaluan besarnya di permukaan cipap Mek. Geselan batang keras ke kelentit Mek membuatkan cipap Mek banjir serta merta. Air dari cipap mek kini membasahi batang Akmal. Tanpa perlu bersusah payah, batang keras berurat itu membelah perlahan cipap mek. Mek seakan akan dirasuk. Dia sendiri yang memeluk badan Akmal dan menguli-uli cipapnya di batang Akmal.

Sementara itu Zira sudah mengejang buat kali ke berapa aku tak pasti. Dia surrender. Matanya terpejam kenikmatan dan kepenatan. Zain dan Farid mencabut batang masing-masing. Kedua-duanya masih keras bagaikan besi.

Seterusnya giliran aku pula yang akan disetubuhi. Sebenarnya aku dah cukup horny melihat dua kawanku yang memadu asmara. Cukup banyak airku, aku rasa tak payah foreplay pun dah boleh masuk.

Aku diarah Zain untuk naik diatasnya. Tanpa perlu arahan seterusnya, aku sendiri yang mengacukan batang Zain ke cipap berairku. Batangnya tenggelam perlahan-lahan di dalam cipapku. Aku memulakan henjutan badanku. Batang Zain masuk sedikit demi sedikit semakin dalam ke dalam telaga buntingku. Sedang aku sedap didayung tiba-tiba aku rasa cipapku menjadi sendat, penuh dan sesah. Aku menoleh ke belakang. Rupa- rupanya Farid yang memasukkan batangnya.

Inilah pertama kali aku disetubuhi dua lelaki serentak di dalam lubang yang sama.rasanya cukup nikmat. Memang tak dapat aku bayangkan beginilah rasanya kalau disetubi oleh batang mat saleh pada fikiranku. Sempit terasa batang dua lelaki keluar masuk . Cipapku seakan memahami apa yang perlu dibuat untuk menambah sensasi. Air cipapku dirembes lebih banyak dan akhirnya aku mencapai klimaksku yang pertama selepas 10 minit dihenjut. Aku menjerit mengejang dan terkencing squirting. Cukup nikmat.

Farid dan Zain seakan lebih terangsang melihatku begitu. Selepas klimaksku reda, mereka kembali menyutubuhiku. Petang itu aku squirt sebanyak 4 kali. Cukup exhausted. Kering kehausan tapi lega bila dipuaskan. Yang paling surprise apabila zain dan farid sama-sama terpancut dalam cipapku. Air meleleh keluar membasahi cipaku. Aku,zira, zain dan farid tertidur kepenatan. Tak tahu apa cerita dengan Mek. Memang tak larat dan tak tahu berapa lama mereka berdua bersetubuh. Yang pasti jam 7 malam aku terjaga apabila katil bergegar akibat mek dan zain sedang bergomol.

selamat tinggal Amir…

“”Hi Cikgu Atika””. Aku membuka pesanan suara di Wechat.

Tersenyum aku mendengar suara garau milik seorang lelaki di sebelah sana.

“”Hi Mir.. Lama menyepi. Mentang-mentang dah ada gf baru.”” Dari semenjak aku ber Tango dengan dia dulu baru ni la dia menegur.

“”Amir kat mana? Ada hajat la tu kalau tak la mau nak tegur bekas gf dia ni.”” Memang aku faham perangai Amir. Time memerlukan time tu la dia nak cari aku. Sebab itu la hubungan kami kadang-kadang renggang masa zaman bercinta dulu.

“”Yup ada hajat. Tapi ada hajat lagi besar ni.”” Amir mematikan bicara. Aku jadi tertanya-tanya.

“”Hajat apa tu Mir, bagi tau la. Mana tau tika boleh tolong.”” Aku baik hati mengoffer pertolongan yang aku sendiri belum pasti lagi

“”Atika dah dinner? Jom teman Amir. Lapar ni. Dari pagi tadi belum makan. Itula hajatnya sayang .hehehe.””

Aku ingat hajat apa lah tadi yang besar sangat tadi. Kelaparan rupanya exboyfriend aku ni..

Setelah set masa dan tempat akhirnya aku bersiap-siap. Amir akan sampai dalam 15 minit. Naik motor je katanya. Terpaksa aku pilih seluar jeans dan tshirt ketat kain lycra. Panties dan bra pushup hijau gelap jenama wacoal yang dibelikan suamiku menaikkan lagi daya penarik ku.

20 minit menunggu akhirnya Amir miscall phone ku. Seperti biasa aku keluar dari rumah dan berjalan ke penghujung jalan. Amir sudah dah standby dengan helmet fullface untuk ku. Nasib baik la aku pakai tudung sarung macam bibik indon. Kalau tak memang susah nak setting balik tudung. Menutup aurat la katakan.

10 minit menunggang kami tiba di restoran Mahbub area bangsar. Sejuknya naik motor. Dengan cuaca lepas hujan memang dampai ke tulang sum-sum sejuknya tu.Setelah parking, kami mengambil tempat duduk di bahagian dalam beraircond. Tambah lagi double sejuk. Actually aku yang mengada ajak Amir duduk dalam takut duduk luar tu nanti ada mata-mata yang memerhati. Bak kata Kiah Propa hot.fm. Jaga-jaga, ada yang memerati. Amir order beriani bukhara ayam madu sementara aku cuma order roti tisu dan horlick panas. Malas nak makan berat-berat malam ni.

5 minit menunggu makanan kami berdua sampai. 5 minit kemudian Amir siap makan. Mak oi cepat betul mamat ni makan. Kalau main bukan main lama sampai lenguh sendi aku mengangkang. Amir menghirup titisan airnya kemudian memanggil mamak untuk tambah air lagi. Tak tau jin mana yang menurun dalan badan dia malam ni.

“”Tika, i ada something very important to tell you.”” Serious je suara dia.

“”Tell me Amir, you know i will always behind you no matter what.””

“”I know sayang. Kita berkenal, bercinta, cukup lama. Sejak dari sekolah menengah lagi i la jadi tukang beli burger u kalau girls tak dapat outing time weekend”” Amir cuba berjenaka walaupun aku tahu dia sangat serious. Dari riak wajahnya aku tahu ada something yang cuba dia sampaikan malam ni.

Amir memegang tanganku. Jari di tanganku digenggam erat seakan tak mahu melepaskan
Macam la ini kali terakhir kami akan berjumpa.

“”Tika, you ingat tak girl yang haritu. Yang you terserempak and Tango together. You ingat kan?Nadya nama dia””

“”Sure ingat.”” Aku membalas pendek.

“”We are going to get married. End of this month”” ayat terakhir dari Amir cukup membuatku tersentap. Tangannya ku genggam. Aku memandang terus ke arah matanya . Sayu…..

Amir adalah lelaki pertama yang menambat hatiku. Kami berkenalan sejak bangku persekolahan. Dari tingkatan 4 pada mulanya dia malu menegurku. Aku pun bukan jenis banyak bercakap di dalam kelas. Sepatah orang tanya sepatah aku jawab. Amir mula mendekatiku sejak kami menjadi satu kumpulan di dalam tutor Kimia. Amir cukup hebat dalam matapelajaran kimia. Segala rumus , molecular weight dihafal. Periodic table hanya mainan padanya. Sedangkan nombor avogadro dihafal, apatah lagi nilai pie.

Masuk ke tingkatan 5 hubungan kami tambah akrab. Amir sering mengajak aku keluar semasa outing. Jalan berdua. Makan di restoran. Main bowling. Tengok wayang. Selalunya dia yang belanja aku.Memang dia berasal dari keluarga yang berada. Rumahnya hanya di negeri sebelah tempat kami belajar sedangkan rumahku jauh beratus kilometer. Tak ramai pelajar lain yang tahu hubungan kami berdua. Ramai juga student lelaki lain yang cuba menguratku namun aku tetap setia pada Amir. hanya dia lah yang aku cinta. Bakal suamiku. Pada masa itu kami hanya pandai bercium dan meraba raba di dalam panggung wayang. Aku hanya mengusap batang amir dari luar seluarnya. Dan begitu juha amir mengusap kemaluanku dari luar kainku.

Detik bersejarah kami berdua adalah semasa ingin mengambil keputusan SPM. Pada masa itu aku rasa sangat rindu pada amir. Hampir 4 bulan tidak berjumpa.

Kami bercadang datang sehari awal. Aku plan tidur di rumah kawanku yang rumahnya lebih kurang 20km dari sekolah. Dia pun tak keberatan menumpangkan ku. Sehari sebelum keputusan SPM diumumkan, aku sudah bersiap dengan beg pakaian. Di stesen bas, aku mencium tangan mak dan ayah dan mereka mengiringi perjalananku dengan ucapan dan kata-kata semangat. Tanpa pengetahuan, aku dah ada plan lain untuk jumpa Amir.

Lebih kurang jam 3 petang aku sampai di terminal bas. Amir sudah menunggu. Aku menyalam tangannya laksana seorang isteri. Dia sudah standby dengan kereta wira mungkin milik keluarganya. Lesen P terpampang pada cermin depan dan belakang hasil cuti yang dimanfaatkan untuk mengambil lesen. Masuk di dalam kereta dia terus mencium pipiku. Kemudian dia mencari lidahku. Kami berkukum lidah beberpa saat. Kemudian Amir menghidupkan enjin kenderaannya.Pada perkiraanku dia akan menghantarku ke rumah kawan seperti di rancang. Namun sangkaanku meleset. Dia membawaku ke sebuah hotel 3 bintang di tengah bandaraya ibu negeri. Nasib baik aku pernah tinggal di hotel dengan family sebelum ni. Jadi tak kekok apabila amir mengarahku naik berseorangan supaya tak disyaki pihak hotel.

Setelah menekan bel 2 kali, Amir membuka pintu dan aku cepat-cepat masuk. Di dalam bilik Amir cuma berseluar pendek dan tshirt. Semasa meletak beg di dalam almari, aku rasakan kehangatan badan Amir memelukku dari belakang. Aku membiarkan badanku dipeluk. Amir memusingkan badanku dan mula merayu diriku dengan kata-kata cinta.

Lidah kami berpagutan. Air liur bertukar.lidah saling mengulum dan meneroka mulut pasangan masing-masing. Aku tahu kalau tak dicontrol jawabnya aku boleh hilang dara petang itu. Namum bagai dihasut syaitan dan nafsu akhirnya aku membiarkan Amir menanggalkan bajuku satu persatu. Dalam hidupku 17 tahun itulah kali pertama aku berbogel di hadapan lelaki.

Aku rasa sangat malu ketika itu. Aku cuba menutup cipap dan dadaku dengan tangan namun tidak mencukupi. Amir mengalihkan tanganku dan meletak di atas batangnya. Terkejut aku memegang batang panas milik amir. Amir menyuruh aku mengusap perlahan lahan dan aku turut tanpa banyak bicara.

Dalam 5 minit aku mengusap, akhirnya amir membuka seluar dan bajunya. Kini kami berdua sepasang kekasih muda yang dipegaruhi hawa nafsu . Amir memimpin aku ke katil. Dibaringkannya aku. Badanku dicium diraba digigit. Cipapku yang awalnya kering ketakutan dan nervous akhirnya basah jugak.Amir menggesel gesel batangnya di pintu cipapku.

Apa perlu aku lakukan ketika itu. Lari dan tinggalkan amir atau tolak badannya dan pakai baju semula? Aku tak dapat berfikir ketika itu. Akhirnya keputusan diambil tanpa fikiran warasku.

Aku memeluk badanAmir. Kakiku di lilit di punggugnya. Amir seperti mendapat green light mula menolak masuk batangnya perlahan lahan. Sakit. Pedih. Senak.itulah gambaran ketika itu. Namun amir seperti berpengalaman mengimbangi rasa sakitku dengan menciumm leher dan tengkuk ku. Sekali sekala di bibir dan dadaku. Batangnya pula disorong tarik perlahan-lahan. Rasa macam ingin tercabut cipapku ketika itu. Rasa sakit namun akhirnya beralih kepada rasa nikmat apabila cipapku semakin banyak merembes air mazi pelicin.

Amir semakin laju menghenjut batangnya. Amir merenung ke dalam mataku. Dia memelukku. Aku meratap matanya. Mata bakal suamiku. Henjutannya ssmakin laju. Aku jadi tak keruan. Nikmat yang teramat sangat diikuti cipapku terkemut-kemut. Aku memeluk badan Amir. ahhh..aku klimaks. Pertama kali dalam hidupku aku rasa kepuasan yang teramat sangat. Amir cuba menolak badanku namun aku terus memeluknya. Tiba- tiba aku rasakan cairan panas di dalam cipapku. Ahhhh. Tu mesti air mani amir suamiku.

Dia terkapar lemas. Begitu juga aku. Batang milik amir masih di dalam cipapku. Aku sangat gembira bila melihat air mani amir meleleh keluar dari cipapku. Aku bakal menjadi ibu kepada anak amir.

“”I love you tika, …”” Itulah kata-kata paling indah yang ku tunggu…

“” i love you too Amir. You will be my first and my last”” entah macam mana ayat novek boleh terkeluar.

“”Tika,tika,, ooo tika sayang. Are you there?. “” Amir mencubit pipiku manja.

Berangan rupanya aku. Teringat kisah pertama bersama kekasihku Amir. Entah kenapa tiba- tiba hatiku rasa sebak mengenangkan Amir yang akan berkahwin. Mataku mula berkaca. Amir memandang wajahku.

“”Tika dont cry please baby make me feels wanna die.”” amir cuba menyeka air mataku dengan napkin.

Indah sungguh ayat dari Amir. Memang kata kata indah dari mulutnya membuat hatiku sentiasa berbunga.

Aku tidaj dapat menahan tangisan dan terus meninggalkan Amir keseorangan. Dia termangu seorang diri melihat aku pergi. Aku segera berlari ke pondok teksi berhampiran bangsar village. Teksi ditahan dan terus membawaku pergi. Aku menoleh ke luar tingkap melihat amir yang cuba mengejar.

“”Puan betul nak terus atau patah balik? Lelaki kalau kejar perempuan maknanya dia rasa bersalah atau sangat sayang pada yang dikejar.””

“”Itsokay uncle. Jalan je. “”

Teksi berlalu meninggalkan Amir, bekas teman lelakiku….maafkan aku sayang.

Because You are Someone Else’s Wife

Sepanjang perjalanan ke rumah mataku digenangi air mata. Cuba aku bendung air di kelopak mata ini namun semakin cuba aku menahan semakin banyak ia mengalir hingga ke satu tahap aku terpaksa melepaskan tangisan ini. Aku tak pasti kenapa aku rasa cukup sedih ketika itu. Padahal aku adalah isteri seorang lelaki lain dan Amir hanyalah bekas teman lelakiku sahaja. Kenapa aku perlu menangisi perkahwinan Amir padahal itu yang aku inginkan untuk menebus kekecewaannya kerana tidak dapat menikahiku tahun lalu.

“”Adakah perasaan ini sebenarnya cinta. Yang masih bersemadi untukmu…”” Bait-bait lagu Yuna berkumandang di corong radio teksi menambah sebak di dalam dadaku. Cinta. Adakah cintaku pada Amir masih lagi utuh dan menebal. Seperti kali pertama aku bertemu dengannya di alam persekolahan. Seperti kali pertama aku membenarkan kemaluannya menerobos ke dalam liang senggamaku ini. Seperti kali pertama air maninya dipancutkan dalam telaga bunting miliknya ini.

“”Puan, puan, kita dah sampai ni. Rumah puan nombor berapa?”” Pemandu teksi mengejutkan aku dari buaian kenangan bersama Amir.

“”Rumah ketiga dari hujung tu pakcik, sebelah kanan ye.”” Sambil mengelap hidungku aku menunjukkan arah kepada pakcik pemandu teksi.

Selepas membayar harga tambang dan memulangkan duit baki, pakcik pemandu memandang wajahku.

“”Puan, sudah lah. Jangan menangis. Maaf kalau mengganggu urusan puan. Saya yakin puan masih sayangkan suami puan. Berikan dia peluang. Andai tiada lagi peluang, biarkan bulan malam ini yang menjadi saksi cinta puan pada nya”” aku membalas kata-kata pakcik itu dengan senyuman kelat. Sesungguhnya hatiku ketika ini amat sedih memikirkan hubunganku dengan Amir yang bakal berakhir.

Teksi berlalu pergi. Aku bergegas masuk ke dalam pagar rumah. Ketika sedang membuka kunci pintu rumah aku lihat Amir tiba di seberang jalan rumahku dengan motor scrambler nya. Shit! Dalam hatiku. Aku tidak mau Amir melihatku dalam keadaan sebegini. Aku tidak mahu dia rasa bersalah kerana buatku menangis. Aku tidak mahu hubungan yang bakal dia bina terjejas kerana aku.

Ketika aku masuk dan mengunci pintu, Amir sudah berada di porch kereta kerana aku tidak mengunci pintu pagar utama. Aku mengeluarkan dompet, kunci dan duit syiling dari dalam poketku dan menghamburkannya di atas coffee table. Aku berbaring di sofa, termenung menghadap siling rumah yang dihiasi cornice berwarna warni idea suamiku. Aku terdengar suara ketukan pintu yang perlahan namun tidak aku hiraukan. Padaku saat itu hubungan aku dan Amir sudah tiada apa-apa lagi. Hanya kenangan terindah yang bersemadi dalam memori.

Ketukan di pintu semakin kuat. Aku risau jiran-jiran sebelah rumah terdengar bunyi bising itu. Lebih kurang 1 minit telefon ku berbunyi.

“” i didnt have to wake your neighbour up just to tell you how much i love u didnt i?”” Whatsapp dari Amir.

Akhirnya aku tewas dengan ayat manis dari Amir. Aku bingkas bangun dari sofa dan menuju muka pintu. Cepat-cepat aku buka pintu dan mengizinkannya masuk.

“”What do you want from….”” Belum sempat aku menghabiskan kata-kata, Amir sudah mengunci bibirku dengan bibir hangatnya. Mataku terpejam. Amir memeluk badanku rapat. Memang ini yang aku perlukan ketika ini. Assurance hug dari seorang lelaki. Nyaman, tenang dan rasa selamat. Namun bila difikir bahwa yang sedang memelukku ketika itu ialah Amir, aku jadi bengang. Aku melepaskan diri dari pelukannya. Amir hampir terjatuh namun aku tidak endah. Aku berlari mendaki tangga ke atas. Aku naik ke masterbedroom dan membuka sliding door. I need some air. Fresh air. Air mataku berjujuran lagi. “”Fuck it! Amir is just your ex. Face the truth tika!”” Aku cuba menenangkan diri. Meyakinkan diriku bukan milik amir dan amir bukan milikku lagi.

Angin malam ini cukup nyaman. Bayu yang bertiup serba sedikit menenangkan perasaanku, membawa kesedihan yang terkurung dalam hatiku.

“”Why are you trying to run away from me sayang?”” Bisikan di telinga diikuti pelukan di pinggangku. Rupanya aku tidak menutup pintu bilik. Amir yang sudah biasa dengan rumahku cukup tahu spot aku bersantai. Dalam kegelapan balkoni yang sengaja aku tak on kan lampu Amir membelai rambutku. Hembusan nafasnya menghilangkan sejuk malam.

“”Amir you betul-betul nak kahwin?”” Soalan yang sama kali kelima aku tanya padanya malam ni.

“”Betul sayang. I know it will be hard for you. But It’s harder for me.”” Pelukan Amir makin rapat. Dia mencium belakang kepalaku manja. Aku memusingkan badanku menghadap Amir. Mata bertentang mata. Rupanya dia turut mengalirkan air mata. Aku tahu perasaannya padaku masih ada. Aku menyeka air mata dipipinya.

“” please dont cry sayang.”” Aku menjinjit kaki mencium matanya.

Amir membalas ciumanku. Namun bibirku menjadi sasarannya. Kami berpelukan, berciuman sepuasnya. Dari perasaan sedih tiba-tiba nafsuku bangkit. Pussyku bergetar.berair. teekemut kemut. Nasib la balkoni separas pusatku ini full batu. Tak dapat orang yang lalu di bawah mengintai apa yang terjadi bila amir melucutkan seluarnya dan jeansku. Boxernya ku lurutkan..batang kerasnya terpacul keluar. Sambil aku mengusap batangnya, Amir turut melorotkan pantiesku yang sudah berair. Batangnya digesel perlahan di celah pehaku. Aku melihat ke bawah, batangnya berkilar dek air maziku.

“”Doggy.”” Amir berbisik ke telingaku.

Tanpa banyak arahan aku memusingkan badanku. Badanku bongkokkan sedikit memberi Amir pandangan penuh pussyku. Batangnya digesel gesel.

“”Atika, i tak dapat masukkan.””

“”Why amir, you make me all wet.””.. Pussyku dah terkemut-kemut menunggu tujahan Amir.

“”Because you are someone else’s wife. I takut the same thing will happened to me later.”” Pelik aku dengan ayat Amir. Pussyku betul-betul terseksa.

Akhirnya aku sendiri yang menghenjut punggungku ke belakang. Batang keras, pussy licin dan longgarku tak memberi masalah untuk disetubuhi Amir.

Aku menghenjut punggungku semakin laju. Amir cuma menutup matanya.

Perlahan lahan akhirnya Amir mula menggerakkan batangnya keluar masuk. Lelaki, janji apa pun dibuat kalau perempuan dah kangkang pussy memang tak payah berfalsafah sangat .

Goyangan semakin laju. Berdecap decup batang Amir meneroka pussyku. Aku dah tak kuat lagi menahan.aku menggoyangkan punggungku supaya tujahan amir makin dalam mengenai g-spot ku.

“”Ahhh..Amir..oo..oohh..ah..ahhhh”” aku klimaks. Klimaks pertamaku malam ini. Mataku terpejam menerima seksa kepuasan seks. Bila mataku dibuka. Aku dapat lihat bulan mengambang di langit. Teringat aku pada kata kata pemandu teksi tadi.

Andai tiada lagi peluang, biarkan bulan malam ini yang menjadi saksi cinta puan pada nya””