Seks dengan kawan kakak.

 
 
Ceritanya begini.. Semasa aku berumur 16 tahun aku ke Kuala Lumpur untuk bercuti semasa cuti sekolah.. Aku ke rumah sewa kakakku yang diduduki bersama kawannya di Selayang.. Kawan kakak aku ni memang cun.. Tingginya lebih kurang 165cm.. Mukanya seperti model.. Tak heran la kalau aku katakan dia bekerja sebagai setiausaha di sebuah bank yang terkemuka..

Aku pula apabila berada di rumah tu sentiasa stim batang aku.. Apa lagi kalau dia memakai baju tidurnya.. Aku selalu jugak mencuci mata melihat buah dadanya ketika ia menunduk.. Selalu la jugak aku melancap dalam tandas..

Satu hari selepas aku balik dari meronda KL sampai la aku di rumah.. Aku lihat nota di atas meja yang bertulis ‘Akak Ke Pasar Malam.. Tunggu Akak Balik’.. Aku pun pergi la bukak baju.. Lupa lak.. Nama kawan kakak aku tu ialah Mimi.. mmm.. nama pun dah lawa.. apa lagi tuannya.. Aku pun memakai tuala dan menuju ke bilik air.. Aku terdengar ada orang sedang mandi.. Eh.. sapa pula di dalam tu.. Apabila pintu bilik air di buka aku nampak kak mimi yang keluar.. Dia hanya berkemban dan terperanjat apabila aku berada di depannya.. Batang aku terus mencanak bila melihat dia berkemban.. Nampak bodynya yang licin dan takde satu parut pun.. isk.. dia perasan aku punya batang dah naik.. dia nampak gelisah je.. dia masih lagi berdiri di muka pintu..

Aku tanpa lengahkan masa terus menanggalkan tuala yang aku pakai.. terbonjollah batang ku yg tidak berapa panjang.. mungkin 5 1/2 inci je.. Aku menolak dia ke dalam bilik air semula.. Aku mula meraba2 badannya.. Dia nampak takut.. langsung tak bersuara.. tak lama kedengaran suara dari mulutnya yang menyebut ‘ahh.. sedap dikk.. ahh..’ tanpa lengah lagi aku bukak tuala yg menutupi tubuhnya tersergam le gunung dan lurah yang aku idam2 kan selama ini.. Dia memeluk aku dan aku mencium seluruh tubuhnya dengan rakus.. maklum le.. sebelum ni melancap je bila tgk vcd blue.. Kali ni aku yang buat cerita blue.. Dia melentikkan badan.. geli agaknya.. dalam bilik air tu, aku angkat punggungnya supaya duduk di atas kolah.. dan tangannya memaut bahuku.. Aku menjilat teteknya yang bersaiz tetek Ziana zain.. muda lagi puncaknya.. selepas itu.. dia dengan tak tahan menggenggam batang ku dan menghalakan batang ku ke dalam pantatnya.. Aku bermain secara doggie.. memang dia dah takde dara.. Aku tak kira.. janji aku dah dapat.. dia dengan tak malu menyuruh aku pancut saja di dalam kerana dia telah mengambil pil.. tidak lama kemudian aku pun pancut..

Selepas itu aku mandi bersama dengannya.. Semasa mandi aku yg masih tidak puas memeluk dan menciumnya.. dia memang pandai membelas ciuman.. dia bagitau kat aku daranya telah dipecahkan oleh pegawai banknya di dalam bilik masyuarat.. bahkan dia mengambil pil semata2 pegawai itu yang mahu bodynya setiap hari.. patut la pantatnya dah buruk.. dah longgar.. hehehe..

Setelah bersiap memakai baju kakak ku pulang dengan membawa makanan.. oh ya.. Mimi berumur 24 tahun.. sekarang ni aku dengar dah nak bernikah.. tak tau dengan siapa.. malang la suaminya.. 

Pancut!!! Dilancap Tukang Urut

 
 
Hari itu hari Ahad, rutin hidup aku adalah Isnin dan Rabu melayan Lin dan Farah semasa kelas tusyen, Sabtu melayan pensyarah aku di biliknya dan hari Ahad adalah hari untuk diri aku sendiri! Setiap Ahad, aku akan merayau rayau di pasaraya sekitar Johor untuk “mencuci mata” dengan memerhatikan wanita wanita seksi yang berjalan dengan pelbagai jenis saiz tetek.

Aku ini memang jenis yang suka melihat ke payudara wanita. Saiz yang lebih besar adalah lebih baik. Tapi jangan tetek besar sebab gemuk! Macam tu aku tak suka. Aku pernah menyapukan air mani aku ke coli perempuan. Memang gila kan aku ini! Selain itu, semasa merayau rayau, aku akan mencari peluang untuk mengintai tetek wanita semasa dia menundukkan badan. Memang itu telah menjadi hobi aku.

Ahad 10 pagi. Aku bangun dengan batang yang masih terasa sengal sengal selepas buat 3 round dengan pensyarah aku, Puan Ayuwati sekaligus. Semasa mandi pagi, aku teringat kisah semalam dan aku mula melancap, ah ah ah, sedap juga melancap walaupun tidak seenak bila dimasukkan ke lubang pantat sebenar.

Ahad 11 pagi, selepas bersarapan, aku menaiki motosikal RXZ menuju ke pasaraya CS di Johor Baru. Sampai di sana, aku pun mula merayau rayau sendiri. Aku ada juga ajak member aku keluar tadi, tapi dia kata tak senang, kena temankan teman wanita. Aku faham faham saja, entah berapa kali dia kongkek girlfriend dia tu sepanjang hari ini.

Ahad 12pm, aku makan tengahhari di restoran N di pasaraya CS. Sambil memesan makanan, aku sempat melirik mata ke belahan baju pelayan kaunter yang cantik itu. Tak nampak sangat, tapi kalau dia tunduk, mesti aku akan nampak bentuk payudaranya. Selepas itu, aku pun menuju ke meja makan. Tiba tiba, aku ternampak suatu iklan.

“Urut seluruh badan.. RM 30 saja, contact no xx-xx”.

Aku berfikir sejenak, kalau “Seluruh Badan”, apakah maknanya termasuk batang aku sekali? Ah, peduli apa, sekarang perut aku lapar, jadi mesti diisi dahulu, lain lain benda nanti baru fikir!

Ahad 1pm, aku selesai makan dan meninggalkan meja makan. Aku ternampak iklan yang sama sekali lagi, otak aku yang kotor pun berfikir lagi. Sebenarnya, aku baru keluar gaji semalam, duit hasil aku mengajar Lin dan Farah tusyen (juga mengajar mereka seks), kepada pembaca yang tak faham maksud aku, bacalah cerita aku yang terdahulu! Jadi, aku rasa RM 30 kira boleh try juga, lagipun badan aku masih sakit sakit digenggam dan ditumbuk tumbuk oleh Puan Ayuwati.

Buat pengetahuan pembaca, Puan Ayuwati memang gila gila sedikit, suka melakukan aksi ganas semasa bersetubuh. Masih ingat lagi bagaimana aku dipaksa meminum air kencingnya? Begitulah, aku ditumbuk tumbuk semalam. Nasib baik Puan Ayuwati tak kuat, sebab semasa orgasme dia akan menjerit jerit sambil menumbuk aku dengan sehabis tenaganya. Walaupun tak kuat, tapi bahu aku terasa sakit juga. Maka, aku memutuskan untuk menghubungi nombor itu.

Aku memikirkan kalau lelaki yang mengangkat telefon itu, aku akan melupakan saja hasrat aku untuk mengurut. Tapi, ternyata perempuan yang mengangkatnya. Aku pun membuat temujanji di bilik sewa aku. Dari ragam suaranya, aku meneka dia dalam usia 30-an.

Ahad 3 pm, pintu aku diketuk. Aku pun cepat cepat bangun dari sofa tengok TV di tempat aku dan membuka pintu. Wah, ternyata sangkaan aku betul. Si tukang urut ini kelihatan berusia 30-an. Aku dapat mencium bau perfume yang wangi dari badannya. Aku mengesyaki dia adalah seorang pelacur! Mekapnya juga terlalu tebal, dan aku teringat iklan di TV sebentar tadi tentang kempen pencegahan penyakit AIDS.

“Mahu urut, kan?” dia bertanya.

Ya, aku menjawab. Aku pun membawanya ke bilik aku. Dia menyuruh aku menanggalkan pakaian dan tinggalkan hanya celana dalam sahaja. Aku mengikut saja lalu berbaring di atas katil aku. Kemudian, acara mengurut pun bermula. Aku sempat bertanyakan namanya, dia kata namanya Tina saja. Aku tidak berbual panjang dengannya kerana dia tidak begitu serius melayan pertanyaan aku.

Cara mengurut Tina sangat baik. Bahu aku yang ditumbuk oleh Puan Ayuwati semalam terasa selesa semasa dipicit picit oleh Tina. Dia memulakan acara mengurut dari bahu, kemudiannya kepala aku. Aku terasa sangat senang semasa diurut oleh Tina. Minyak urut yang digunakan juga wangi. Tina hanya kata minyak itu adalah buatan tradisional kampungnya.

Selepas bahu dan kepala, dada aku pula dipicit picitnya. Aku merasa geli semasa dia tersentuh puting aku. Aku menahan gelak, tapi akhirnya tertawa juga. Dia yang melihat keadaan aku sebegitu juga tersenyum sedikit. Eh, manis juga muka dia semasa tersenyum. Selepas dada, kedua dua kaki aku diurut. Kaki aku yang penat setelah merayau di pasaraya tadi terasa ringan dan selesa selepas diurut.

Aku merasakan proses mengurut telah selesai. Lalu aku pun bangun dan Tina pun mengemas benda benda. Sambil mengemas benda, Tina menunduk nunduk badannya dan mata keranjang aku pun sempat menoleh ke arah teteknya. Tetek Tina tergolong dalam saiz D, sangat ketara besarnya jika dibandingkan dengan tubuhnya yang kecil. Batang aku naik ketika itu apabila perasan bahawa Tina tidak memakai coli.

Kalau diikutkan hati, ingin aku terkam terus Tina pada masa itu juga dan cuba membuat hubungan seks dengannya. Tapi, kempen di TV sebentar tadi menakutkan aku. Aku membayangkan wajah pesakit AIDS yang pucat dan tubuh yang melarat di sana sini. Akhirnya, aku memutuskan untuk cepat cepat ke tandas dan melancap sendiri sahaja. Aku pun melancap, tak sampai 5 minit, air mani pun keluar, ah ah ah.

Semasa aku keluar dari tandas, Tina telah duduk di katil aku. Dia meminta bayaran RM 30 itu dan aku pun pergi mengambilnya. Semasa membayar, Tina bertanya sama aku mahu “extra service”? Tepat jangkaan aku, Tina sebenarnya adalah pelacur! Dia mengatakan kalau melancap, RM 10, oral RM 30, dan kalau tempah dia sepanjang hari untuk bersetubuh, harganya RM250. Aku keliru pada masa itu.

Aku memikirkan Lin, Farah dan pensyarah aku. Aku tidak mahu menjangkitkan mereka dengan penyakit kelamin. Selain itu, aku memikirkan kalau aku mampu bertahan hingga esok, aku boleh puaskan nafsu aku ke atas Lin dan Farah yang begitu dahagakan batang aku. Tapi, aku tidak dapat menahan diri pada masa itu kerana Tina telah membuka bajunya dan telah telanjang dada.

Akhirnya, aku memberinya RM 50 (RM 30 untuk urut, RM 20 lagi untuk melancapkan aku dua kali berturut turut). Aku pun tidur terbaring di atas katil aku dan menyuruhnya membuat aku orgasme dengan tangannya. Aku pun melepaskan celana dalam aku, sementara Tina membuat beberapa aksi mengghairahkan lalu berbogel di depan aku.

Aku mula menggunakan tangan sendiri untuk melancap. Tapi, Tina menepis tangan aku, dia kata itu adalah tugasnya sekarang. Aku pun membiarkan sahaja Tina dengan tugasnya. Tina membuka sebotol losyen dan menyapu tangannya dengan losyen itu. Selepas itu tangannya menggenggam batang aku dan mula melancapkan aku.

Dari perlahan lahan, Tina mula mempercepatkan gerakan tangannya. Tapi, selepas 15 minit, Tina masih melancapkan batang aku tetapi kesannya belum sampai. Kasihan Tina, dia tidak tahu aku telah melancap sendiri di dalam tandas tadi, jadi untuk kali kedua memang susah dia mahu memuaskan aku. Tapi, Tina ternyata profesional, dia membuka lapisan batang aku di bahagian atas kesemuanya, dan kemudian tangannya menumpu di situ.

Aku merasa sangat terangsang kerana bahagian itu adalah paling sensitif buat lelaki. Tak samapai 5 minit Tina menumpu di situ, aku klimaks. Tina mengelap air mani aku dengan tisunya. Kemudian, dia membuang tisu itu dan mahu beredar.

Aku memanggilnya, “Hey, masih ada lagi sekali. Mengapa kamu mahu pergi sekarang?”

Tina terperanjat kerana dia tidak menyangka aku masih bertenanga untuk dilancapnya lagi sekali. Aku berkeras mahukan kembali RM 10 aku jika dia tidak mahu “service” batang aku lagi sekali.

Tina akhirnya mengalah dan mula mengurut lagi sekali batang aku. Seperti biasa, batang aku memang susah nak naik dan klimaks jika membuat tiga kali dalm satu round. Tina melancapkan batang aku lama tapi tak naik naik juga. Akhirnya, dia bertanya kepada aku.

“I give up, i use my mouth, it’s free, do u want it?”

Aku menolaknya kerana takut dijangkiti AIDS. Aku memaksanya mengeluarkan air mani aku dengan tangannya. Tapi, selepas 20 minit lagi berlalu, aku tak terasa apa-apa, Tina sangat cepat menggoyangkan dan melancap batang aku, tapi tak berkesan juga. Sekali lagi, dia mahu menggunakan mulutnya, dan aku menolaknya sama sekali.

Akhirnya, Tina bertanya, “Is breast fucking OK?”

Aku menjawab boleh. Kemudian, dia pun bertukar posisi kepada berbaring di atas katil aku, dan aku menjepitkan batang aku di antara teteknya yang besar itu.

Kali ini, aku yang control kelajuan fuck kedua-dua teteknya. Sambil itu, aku memainkan puting teteknya dengan tangan aku. Tina terasa nikmat kerana aku melihatnya menutup mata menikmati semua itu. Oleh kerana aku yang mengawal permainan kali ini, aku pun memancutkan air mani aku selepas 10 minit. Air mani aku bertaburan di mukanya.

Aku yang keletihan berbaring sahaja di tepi Tina dan menyuruh Tina balik sendiri dan berpesan kepadanya untuk menutup pintu. Tapi, Tina yang telah aku bangkitkan nafsunya ingin bersetubuh dengan aku.

“Ohh, shit, i want to do it with u, it is free, i need it now! Can u fuck me with ur cock?”
Aku hanya tersenyum kepadanya sambil berkata, “Sorry, find a dildo dan satisfy yourself, i want only safe sex.”

Dia nampak sedih dengan jawapan aku dan kemudian beredar selepas mengemas pakaian dan alatannya. Begitulah berakhirnya pengalaman aku dilancap oleh seorang pelacur. Kali pertama, aku service sendiri, kali kedua oleh tangannya, dan kali ketiga aku terpaksa breast fucking pelacur itu kerana geram melihat teteknya yang besar.

Kalau difikirkan kembali, aku tidak menyesal kerana tidak membuat hubungan seks dengan Tina. Kalau dia mengurut 1 orang dalam sehari dan telah bergiat dalam bidang ini selama setahun, sekurang kurangnya 365 batang lelaki pernah masuk ke vaginanya. Memikirkan itu, aku sangat takut akan dijangkiti penyakit AIDS! Tapi, kalau sekadar dilancap dan breast fucking tubuhnya, aku rasa aku masih selamat. 

Kena Rogol

 
 
aku nak citerkan kat korang fasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin. aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan- kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah…dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha…warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. jadi sampai saja kami kerumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras…utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of his friend indialah…tapi aku tak kisah…cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu…aku ingat cognac ke…ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu…kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org…legih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje…aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah so salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul- betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu…agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku…aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk kebilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling, aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku…dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku…lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku…nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku…lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu…sakit juga kepala aku terhentak kat lantai…mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku…mereka kangkangkan kaki aku…nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala…aku jadi makin sesak nafas…dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org…aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka…aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan…sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat….aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah…aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing…menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss…aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya kedlm nonok aku…akku ras asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali…tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku…nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama…ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku…tubuh badan aku digomol mereka bergilir- gilir…dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya…berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama- kelamaan rontaan aku makin lemah…malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu…dlm hati aku…sedaaappp juga keling nie punya konekk….kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan…dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku…kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya…selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku…dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama…malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas…aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali…lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga…malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku…aku makin ghairah dna bertindak liar…meraka makin suka dan gamat…terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku…aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali…adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula…aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya…seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu…aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka…kalau tidak lagi teruk aku kena…mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah- olah dia merestui kawan2nya merogol aku…seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa…rupanya imiginasi aku itu dipenuhik oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,…patutlah dia mabuk sakan malam tu…dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu…bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan…dan nathan is the best amongs them…hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi…pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki…dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku…keesokannya aku demam…hampir seminggu baru aku kembali pulih…mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali- kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali…bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka…mau tak demam seminggu…nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu…sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan…setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindungdr suami aku…dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri….untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan…suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain….aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan… 

Nurse zana

 
 
KU adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtanggayg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah akucurang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku Tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakana.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living roomtu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas drtenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar…ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.

Lama-lama aku tak tahan….dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok-gosok…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapisetakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.
Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju dia…selak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel-gentel….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap puting dia…sambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia memang dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu….aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tu…aku suka cara dia mengeluh…memang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagi…kali ni aku duk atas kerusi makan…dia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang… 

pertama kali pantat aku disentuh lelaki

 
Pertama kali pantat di ramas oleh lelaki, mengigil dan ghairah rasenye di hati… terlampau syoknye… jom dengar cerita ini

Aku tgk skrg rmai org yg berani menulis pengalaman2 seks kt blog. So aku rasa aku nk share gk pengalaman seks aku sbb aku rs pengalaman aku ni pn x kurang hebatnya.

Aku mmg jenis yg ske berso. Setakat peluk2 ngn jantan tu bnda bese je bg aku. Pakaian aku agak daring gk. Aku lebih ske pkai skirt ketat paras peha ngn tube or baju bertali asalkan boleh menampakkan luah dendam aku yang mantap ni ble lepak ngn mmbr2. Tp utk ke bilik utk wat seks aku sll tolak. Bukan xnk tp aku rs belum bersedia.

Dgr cte dr mmbr2 yg pnh wat seks mcm seronok je. Rata2 mmbr aku klimaks setiap kali wat seks.

Aku mula2 berjinak2 dgn seks ni ms ke Genting ngn mmbr2 aku. Masa tu kteorg ad 5 pasang. Bkn couple pn just for fun. Xde komitmen lg la nk couple. Kteorg pilih utk nek bas sbb mls nk drive. Penat. Nnt x seronok nk enjoy. 4 org gurl yg skali ngn aku ms tu suma da xde dara. Aku je la yg masih virgin.

Kteorg pilih bus trip mlm dr ipoh utk ke kl dlu. Nk enjoy kt kl br nek genting. Cuti semester katakan. Enjoy la. Seat kteorg agk kebelakang jugak. Penumpang pn x penuh sgt. Korang pun tau2 la ble mlm dlm bus kn samar2 je. Ms ni la partner aku Johan cbe nk amk kesempatan. Dressing aku cm sll la ble ngn mmbr2. Pg kuliah ngn dressing cmni mau aku kna halau dr U nnt.

Mlm tu aku pkai uniform bese aku ble ngn mmbr2. Johan meletakkan syarat jgn pkai bra & pkai spender g-string kt sume gurls yg join termasuklah aku. Aku pn ikut je la. X rasa pelik pn x pkai bra sbb aku sll gk x pkai bra.

Aku melapikkan sweater atas kaki aku bagi mengurangkan rasa sejuk air cond. Lepak mlm2 dress mcm ni x sejuk plak. dok dlm bas ni rasa sejuk plak. Dalam setengah jam perjalanan tbe2 aku rs ada sesuatu merayap kt peha aku.

Rupa2nya tgn Johan. Johan mengusap2 peha aku dgn penuh kelembutan. Aku disuruh baring dibahunya. Tbe2 aku rasakan tgn Johan semakin menjalar ke dalam skirt pndk aku.

Aku ingin menolak tgnnya tetapi belaiannya membuatkan aku membiarkan sahaja perlakuan Johan. Akhirnya tgn Johan sampai ke pantat aku. Dia meramas2 pantat aku. Sungguh nikmat rasanya. Blm pnh ada mana2 lelaki menyentuh pantat aku sblm ni. Pelakuan Johan semakin rakus. Mgkn sbb dia tau aku ni virgin lg.

Johan cbe utk menanggalkan seluar dlm aku. pkai g-string bkn pyh pn nk tgglkn panties. Aku turut membantu bg melurutkan seluar dlm aku. Kami mencuba dgn berhati2 agr xde sape yg sdr pe yg kterorg wat.

Johan kembali dgn xtvt kt pantat aku ble da berjaya tgglkan seluar dlm aku. Aku mengangkang sedikit agar tgn Johan muat kat celah kangkang aku.

Johan pn meramas2 pantat aku dgn penuh nikmat. Jari Johan pn dijolokkan ke dlm pantat aku. Mmg nikmat. Rugi aku tolak seks selama ni. Aku btol2 x blh dok diam ms tu. Kemut. Teransang sgt. Pertama kali pantat aku disentuh jantan.

Tgn aku pn berani2 merayap mencari batang Johan. Aku sndri pn x pnh pgg batang lelaki biarpn aku ni hdp dlm kehidupan bebas. Johan pn mcm x ksh je. Dari permukaan suar Johan, aku dpt merasakan sesuatu yg keras dan panjang. Dlm fikiran aku ni mesti batang Johan. Stim betol dia smpai batang dia keras.

Tgn aku mula menjalar mencari punca utk menanggalkan butang dan zip suar Johan. Rupa2nya Johan x pkai suar dlm. Aku terus meraba2 batang Johan yg tgh stim tu. “Panjang gk batang mamat ni” kata hatiku. Cmne aku tau panjang? Aku pun sll gk lyn cte2 lucah. Bese da la tgk batang lelaki cma x pnh pegang je.

kdg2 aku pn melancap gk lyn cte2 blues ni. tp aku x jolok pape kt pantat aku. aku tgk cte smbl bogel ngn housemates aku. aku bese ramas tetek ngn pantat aku je masa lyn cte g2. kdg2 housemate aku mntk nk jilat pantat aku. perempuan aku bg je klu nk usik pantat aku. smpai pancut gk kdg2 ble housemates aku jilat.

Johan membisikkan pd aku supaya menggenggam batang dia dan totak ke atas dan ke bawah mcm nk melancap. Aku pn wat je la. Tgn Johan pn x henti2 menjolok pantat aku. Tgn Johan pn naik merayap kat tetek aku yg mantap ni. Johan masuk tgn dr bwh baju.tetek aku diramas2. Puting plak digentel2.

Pantat aku smpai basah diramas Johan. Batang Johan pn cm2 gk. Mujur dia x pancut je. Aku x bg Johan jolok pantat aku dlm2. Aku berjanji nk bg dia jolok pantat aku ngn batang dia sndri ble kteorg cek in hotel nnt. Aku nk dia yg pecahkan virgin aku. Johan pn setuju. Lelaki mana yg akan tolak ble da offer cmni. Nikmat btol ms tu. Baru aku dpt rasakan keindahan seks yg selama ni aku tolak.

Aku tgk mke Johan pn mcm da tgh stim je. Nafas kterorg pn da len. Dua2 teransang ngn seks mcmni. Tgh stim2 gni aku try gk usha2 geng yg len. Msg2 mke tgh stim. Ptt la xde yg cuit2 kteorg ber2.

Ble smpai hentian rehat, Johan suruh aku membiarkan sehingga bas kosong baru kteorg turun. Rupa2nya Johan nk aku isap batang dia dlu sblm kteorg trn. Mmg aku teringin pn nk isap batang laki pas dgr pengalaman mmbr2 yg da pnh wat. Mcm org ngntuk disorong bantal. Aku pn isap je ngn penuh nikmat. Johan mengerang dgn penuh ghairah. Sedap agaknya batang kna isap.

Dlm 10 minit gk aku isap batang Johan. Keras btol batang dia ms tu.basah2 gk batang dia ms tu. Sambil aku isap batang dia, Johan ramas2 tetek aku yg mantap ni. Pantat aku pun diramas gk. Dua2 nafsu kuda. Mmg btol2 teransang dua2 ms tu smpai Johan pn terpancut. Johan pancut je kat lantai bas. Aku pn tgk je la dia pancut. Da siap wat projek kteorg pn siap2 turun g toilet bersihkan apa yg patut.

Johan pesan kt aku jln cover sket coz aku xpkai spender ms tu. Skirt da la pendek. Ketat plak tu. Nasib bek dia igtkan aku. Johan xnk aku pkai lg panties coz dia nk men lg pantat aku. Dia ckap pantat org yg virgin lg ni best. Aku snym je mendengrkn pujian dia.

Turun je dr bas aku terserempak ngn mmbr2 len yg tgh minum2. Rebecca dtg kt aku bisikkan sesuatu. “best x pantat kna jolok?”. Aku hairan. Cmne dia tau sdgkan td aku tgk dia pn blh lyn stim dlm bas td. Rupa2nya mmbr2 aku yg len mencabar Johan supaya dpt jolok pantat aku ms dlm trip ni. Nk marah pn x jadi sbb best je. Aku gelak je ble tau rahsia tu.

Masuk bas kteorg samb lg projek td. Ble line agak2 clear, aku ngn Johan pn cbe nk kissing. Aku ngn Johan French kiss smbl tgn aku kt batang dia & tgn dia kt pantat aku. Dlm geng, aku ni terkenal sbb plg pndai wat French kiss yg btol2 masyuk xkre ngn laki or perempuan. Semua aku sapu. Johan plak br first time rs French kiss aku.

Smpai kt KL pg tu Johan suruh aku pg toilet pkai blk panties aku. Dia ckap xnk ad org len ternampak pantat yg dia nk jolok nnt. Aku tergelak je dgr gurauan dia.

pasni sambung lg projek kt hotel plak. x sbr tggu Johan nk jolok pantat aku ngn batang dia 

Kisah Stim Dengan CIkgu Mui

 
 
Cerita ni terjadi waktu aku menuntut di sebuah IPT tempatan beberapa tahun yang lalu. Di sinilah aku telah kehilangan teruna aku yang aku pertahankan setelah sekian lamanya.

Puan Mui (bukan nama sebenar) adalah seorang pensyarah yang lawa dan kiut miut. Orangnya kecil molek tapi bodynya…mengalahkan anak dare….. Dari cerite yang aku dengar dia dah setahun menjanda tanpe ada anak….

Dia ajar aku subjek ekonomi. Tiap kali mengajar dia pakei seksi habis. Kalau dia mengajar semua mata mesti tertumpu kat dada dan paha dia yang empok lagi putih melepak…temasuklah aku…tapi yang aku perasan waktu die mengajar dia asyik target aku jeeee….

Minggu tu dia bagi ujian…5% untuk ke final…..Dua hari lepas ujian dia panggil aku ke bilik kerana ada hal penting….Aku kata mesti aku fail punya kalau tak takkan dia panggil aku…

Sangkaan aku tepat, bila aku sampai ke bilik dia….aku lihat kertas jawapan aku ade kat tangan dia….dia tanya aku kenapa aku tak menjawab soalan dengan tepat? Aku kata, aku jawab dengan baik dan suruh dia baca semula…

Hari tu aku tengok dia pakai seksi habis..payudarenye jelas kelihatan dan membuatkan jantung aku berdebar….

Tiba-tiba dia bangun dan kunci pintu dari dalam dan rapat kat aku…dan terus berbisik kat telinga aku…Ini membuat bulu tengkok aku berdiri… Puan Mui memang straight forward punya orang… Dia kata dia boleh tolong aku lulus dengan syarat… Belum habis aku tanya syaratnya tangannya telah menyentuh batang aku dari luas seluar yang aku pakei……syaratnya dia nak kulum batang aku puas-puas katanya sambil membuka zip seluar aku..aku tak boleh nak buat apa-apa kerana batang akupun dah mengeras…aku tak pernah dibuat sebegini sebelum ini..bayangkanlah…

Bila batang keras aku telah keluar dia terkejut besar melihat saiz dan ukurannya. Lebih kurang 7 inci dan hujungnya sangat lebar..Waw katanya this is giant….Dia terus kulum aku dengan rakusnya.

Aku tak tahu apa nak buat cuma serah aje pade die yang lebih berpengalaman.. Aku lihat dia cuma mampu kulum bahagian kepala sahaja kerana batang aku besar dan panjang…rasanya sungguh sedap..Kesedapan yang tak pernah aku rasakan selama ini. Pun Mui terus kulum batang aku tanpa mampu mengeluarkan kata-kata. Selang 10 minit aku rasa badan aku tiba-tiba panas dan aku terasa satu kenikmatan yang teramat sangat yang memusat dari pusat sehingga kemaluanku… Rupa-rupanya aku hampir klimek…Puan Mui terus mengulum batang ku dengan lebih rakus dan akhirnya aku terpancut di dalam mulutnya..

Puan Mui terus menghisap batangku sehingga kering namun batang aku masih lagi tegang…This is great kata Puan Mui. Aku cuba menyentuh cipap Puan Mui namun Puan Mui menyuruh aku keluar sebaik sahaja telefon di dalam biliknya berdering. Dia kata kat aku not now…Dia suruh aku beredar tetapi sebelum aku beredar dia memberi nombor telefonnya kepadaku dan menyuruh aku menelefonnya pada jam 8.00 malam tersebut… Aku pun beredar dari bilik Pun Mui tetapi sebelum aku menutup pintu biliknya dia sempat berkata, you can get A- for your paper sambil tersenyum padaku.

Petang tersebut sebelum aku balik ke rumah sewaku aku telah membeli sebuah pita lucah untuk mempelajari bagaimana mereka melakukannya. Petang itu aku habiskan masaku dengan menonton filem lucah tersebut sementara menunggu pukul 8.00 malam. Pukul 8.00 malam akupun menghubungi Puan Mui dan tanpa banyak bicara dia menjemput aku minum teh dirumahnya…..

Setibanya aku di rumah Puan Mui, dia terus mendakap aku dan kami pun berkucupan. Dia memang seorang yang berpengalaman… Dia mengajak aku masuk ke biliknya….Dia membuka pakaian nya satu persatu di hadapan aku dan membuatkan batangku terus menegang….Ini rupanya badan yang menjadi idaman ramai selama ini. Aku terus membuka pakaianku dan tanpa banyak soal aku terus mendakapnya dan membaringkan Puan Mui ke katil empoknya….Aku kucup bibirnya dan aku jilat tengkok Puan Mui. Aku kulum teteknya sehingga dia meraung keenakan. Tangan Puan Mui sempat melancap batang ku namun aku terus memberanikan diri dengan menjilat pusatnya dan terus ke cipapnya…Dia meraung lagi kerana keenakan. Aku terus buat seperti yang apa dilakukan oleh pasangan yang aku tonton dalam filem petang tadi…Aku jilat dan jentik kelentitnya sehingga dia meraung dan terpancut beberapa kali…Dia kata this is great…. Please fuck me, Please. Aku tak layan langsung tapi sebaliknya aku masukkan jari aku satu persatu kedalam cipapnya dan lidah aku masih menjilat kelentitnya yang panjang sehingga dia terpancut lagi…..Dia masih merintih simpati agar aku segera masuk….Namun aku ada idea dan tanya dia apa aku akan dapat… Dia kata I promise you will get A++ sambil meraung keenakan.

Tanpa berfikir panjang aku pun mengambil bantal yang ada dan menyandarkan punggungnya agar ia lebih terangkat dan aku pun memasukkan batang aku kedalam cipapnya namun ianya aku rasakan masih sempit dan panas, namun Puan Mui memudahkan kerja aku dengan mamaut pinggang aku dengan kedua belah kakinya sehingga aku berjaya memasukkan kesemuanya…Aku pun mula berdayung dan aku lihat Puan Mui meraung keenakan. Sekarang kepala Puan Mui berada di bawah katil dan dia tidak berhenti-henti berkata fuck me please… you are great….yes…yes…Aku cabut batang aku dan mengarah agar Puan Mui menonggeng..kami buat cara doggie pula dan dia meraung lagi kerana keenakan.. dia kata aku the greatest lover yang dia pernah main with. Setelah sekian lama berdayung aku rasa nak terpancut dan tanpa membuang masa aku tusuk cipap dia kuat-kuat dan pancut di dalamnya…wah sungguh nikmat sekali….

Aku cabut batang aku dan masukkan ke dalam mulutnya dan dia kulum aku sehingga kering…namun aku cepat recover..dan batang aku tegang balik… waw this is great, dia kata……Dia nak relek dulu katanya tapi aku cepat-cepat tonggengkan dia dan kenakan kondom yang aku bekalkan tadi… Perlahan-lahan aku masukkan batang aku ke lubang buntutnya..dan ini membuatkan dia terkejut…dan berkata not there my dear….tapi aku tak peduli… Aku rasa sempit yang amat sangat namun bila aku tusuk kuat-kuat batang aku masuk sedikit demi sedikit…akhirnya aku berjaya memasukkan kesemuanya dan berdayung…aku rasakan satu kenikmatan yang teramat sangat dan aku lihat Puan Mui yang pada mulanya tadi kesakitan kini bertukar kepada keenakan. Aku terpancut lagi tapi kali ini di dalam lubang buntutnya….

Kami sama-sama gelak dan dia kata akulah yang pertama kali memecah virgin buntutnya……dan aku pasti akan dapat A++.

Pada malam tersebut aku benar-benar puas kerana kami asyik main…aku kira 7 kali….aku balik ke rumah pada pukul 6.00 pagi dan terus sambung tidur kerana terlalu letih. Mujurlah kelas aku mula jam 11.00 pagi. Aku tersenyum sendirian sambil berkata inilah yang dikatakan tuah badan…. 

Main dengan mak saudara sendiri

 
 
Hujan yang turun mencurah-curah sejak setengah jam tadi masih tiada tanda-tanda akan berhenti. Hati Ramlah semakin resah gelisah. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya. “Alamak, baru pukul 10.30, patutlah mata aku belum mau mengantuk” getus hati kecilnya. Dia lalu mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang mula merasakan kedinginan hawa malam itu. Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas berpisah dengan suaminya dua tahun lalu, tetapi suasana malam ini begitu berlainan sekali. Sejak dari petang tadi perasaanya menjadi tidak menentu. Nafsu kewanitaannya benar-benar memuncak hingga menyebabkan setiap perbuatannya sentiasa tidak menjadi.

Fikirannya mula melayang-layang mengenangkan saat-saat bahgia bersama bekas suaminya, Budin. Walaupun tubuh Budin agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya ternyata begitu ! hebat sekali. Katil itulah yang menjadi saksi aksi-aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu melayarkan bahtera asmara. Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai berasmara. Namun begitu rumahtangga yang terbina lebih 10 tahun itu roboh juga akhirnya. Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula menyalahkan Budin. Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering campurtangan dan mengongkong hidup keluarganya. Hinggakan setiap sen perbelanjaan harian pun menjadi perkiraan mertuanya. Sikap itulah yang membuatkan Ramlah begitu tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk menuntut cerai. Walaupun Budin begitu keberatan sekali tetapi atas desakan ibunya menyebabkan mereka terpisah. Namun begitu hubungan Ramlah dan bekas suaminya masih baik terutama dalam soal penjagaan tiga orang anak mereka. Setiap minggu mereka akan bergilir-gilir menjaga anak-anak.

Memang ramai yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup, bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang tergila-gilakannya. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih belum terbuka untuk mengakhiri gelaran jandanya. Mungkin dia masih tercari-cari seorang lelaki yang kalaupun tidak lebih cukup jika dapat menyamai kehebatan Budin. tentang nafkah zahir memang tiada masalah baginya. Setiap bulan Budin tetap akan menghantar duit belanja hariannya. Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga kain secara kecil-kecilan dari rumah kerumah. Kehangatan bantal yang dipeluknya kemas sejak tadi semakin menambah gelora batinnya.

Tangannya perlahan-lahan menarik bucu bantal itu dan mengeselkan keatas permukaan tundunnya yang masih ditutupi kain batik yang dipakainya. Peristiwa yang berlaku dan menyebabkan gelojak batinnya memuncak siang tadi mula terbayang kembali di ruang matanya. Memang tidak disangkanya dia akan menyaksikan perkara itu. Tengahari tadi dia kerumah Cikgu Linda untuk mengutip duit bayaran kain yang dibeli sebelum perkahwinannya bulan lepas. Puas dia memberi salam tetapi langsung tiada jawapan. Namun dia pasti Cikgu Linda ada kerana kereta suaminya terletak di garaj dan kipas angin di ruangtamu berpusing dengan ligatnya. “Mungkin mereka ada di belakang agaknya” hatinya mula meneka. Perlahan-lahan dia melangkah kebahagian belakang rumah. Sesekali dia terdengar seperti ada suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur rumah itu! suara tadi semakin jelas kedengaran.

Mahu sahaja dia melangkah meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dari dalam dirinya untuk melihat apa sebenarnya yang berlaku ketika itu. Setelah memastikan tiada siapa yang melihatnya, Ramlah mula merapati tingkap dapur yang sedikit terbuka itu. Debaran didadanya semkin terasa. Berderau darah panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan apa yang sedang berlaku didalam rumah itu. Bungkusan kain yang di pegangnya hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu ternampak dengan jelas tubuh Cikgu Linda tanpa seurat benang sedang menonggeng di tepi meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya hampir menyentuh permukaan meja itu. Ramlah dapat melihat dengan jelas alur burit Cikgu Linda yang sedikit terbuka sedang basah dengan air mazinya. Perhatian Ramlah kini beralih pada tubuh suami Cikgu Linda yang sedan! g berdiri sambil mengusap-usap batang pelirya sendiri. Tangan! Ramlah mula menggigil perlahan bila menatap tubuh sasa lelaki itu. Badannya gelap sedikit dan dada, tangan dan pehanya terdapat bulu-bulu roma yang tebal. Dengar kata orang suami Cikgu Linda itu berketurunan India Muslim.

Tanpa disedari Ramlah terteguk liurnya sendiri apabila biji matanya terpaku pada batang pelir lelaki itu yang sedang mengeras pada tahap maksima. Inilah pertama kali dia melihat pelir lelaki sebesar itu iaitu hampir menyamai saiz hujung lengannya. Panjangnya juga memang luar biasa dan pada anggarannya hampir 8 inci. “Ish..cepatlah bang, lama dah Lin tunggu ni…kang masuk angin…naiyaa” terdengar suara Cikgu Linda merengek manja sambil menjeling kearah suaminya. “Ok..ok..nak tambah pelicin ni…nanti sayang sakit pulak…” balas suaminya sambil mula menggeselkan kepala takuknya kecelah alur burit isterinya itu. Kedua tangan kasarnya mencengkam bontot tonggek Cikgu Linda dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang pelirnya masuk kedalam lubang burit yang setia menanti itu. Cikgu Linda mula mengerang dengan agak kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya. Mukanya yang putih itu jelas kelihatan kemerah-merahan menahan asakan pelir yang besar itu. ” Err..boleh masuk lagi tak?” tanya suaminya inginkan kepastian setelah melihat Cikgu Linda tercungap-cungap. “Banyak lagi ke..?” dia bertanya kembali sa! mbil menoleh kearah suaminya. “Emm…dalam 2 inci lagi..” “Haa..2 inci..errr..abang hayun dululah…dah senak perut Lin ni rasanya…” Cikgu Linda berkata dengan suara yang tersekat-sekat. Tanpa berlengah lagi suaminya pun memulakan gerakan sorong tarik batang pelirnya.

Tangannya mula mencari dan meramas-ramas kedua buah dada isterinya itu. Suara keluhan kenikmatan kedua insan itu semakin kuat kedengaran. Semakin lama pergerakan itu menjadi semakin kuat dan laju hinggakan meja makan itu mula bergegar. Tetapi sepasang insan yang sedang kemaruk asmara itu langsung tidak mengendahkannya. “Bang…masuk habis bang…Lin dah nak pancut ni…laju bang..” tanpa segan silu Cikgu Linda bersuara dengan agak kuat. Serentak itu hayunan tubuh suaminya semakin kencang hinggakan meja itu bergegar dengan kuatnya. Tiba-tiba sebiji gelas yang berada di atas meja itu tumbang dan bergolek. Suami Cikgu Linda cuba mencapainya tetapi tak berjaya dan gelas itu jatuh berkecai di a! tas lantai. Bunyi itu menyebabkan Ramlah tersentak dan h! ampir terjerit. Mujurlah dia dapat menahannya. Dengan muka yang merah menahan malu Ramlah lalu bergegas meninggalkan rumah itu. Bunyi deruan hujan yang masih mencurah membuatkan fikiran Ramlah tambah celaru. Gelora batinnya semakin menjadi-jadi. Hatinya mula nekad untuk memuaskan nafsunya malam ini walau cara mana sekali pun. Tangannya menarik simpulan kain batiknya sehingga terburai. Seluar dalamnya di lorotkan sehingga kehujung kaki. Jejarinya mula menyentuh dan menggosok-gosok biji kelentitnya sendiri. Ramlah memejamkan matanya dan mula membayangkan memek muka Cikgu Linda sewaktu disetubuhi suaminya tadi.

Begitulah juga agaknya keadaan dirinya jika pelir raksaksa itu terbenam dalam lubang buritnya. Dia mula menjolok jari hantunya kedalam alur buritnya yang telah hampir kebanjiran air mazinya. Terasa lelehan air itu mengalir suam kecelah lubang duburnya. Nafsunya semakin membara. Kedua lututnya dibengkokkan sambil membuka pehanya seluas mungkin. Dengusan nafasnya semakin kencang. Gerakan jarinya semakin laju meneroka setiap sudut gua kenikmatannya! . Bontot lebarnya digerakan keatas dan kebawah menahan kenikmatan. Bila-bila masa sahaja dia akan sampai kekemuncak kenikmatan yang sangat diharap-harapkannya itu. Malangnya saat-saat itu rupanya tidak menjadi kenyataan. Sayup-sayup di luar kedengaran suara orang memberi salam dan memanggil-manggil namanya. “Arghhh!!! ….celaka mana pulaklah yang datang malam-malam ni…” mulutnya membebel melepaskan rasa yang terbuku di kalbunya. Pantas dia bingkas bangun dan menyarungkan kain batiknya.

Sambil membetulkan rambut dia melangkah lesu menuju ke muka pintu. “Hah ..kamu Zakuan…ingatkan siapa…apahal malam-malam buta ni?” dia bersuara sedikit terkejut sebaik-baik sahaja daun pintu itu di bukanya. Tubuh anak saudaranya yang basah kuyup dan menggigil kesejukan itu ditatapnya sedikit kehairanan. Zakuan adalah anak kepada abang sulungnya yang tinggal kira-kira 2 km dari rumahnya. “Errr…Mak su dah tidur ke?…Maaflah menganggu…Wan dari rumah kawan tadi…nak balik, tapi hujan lebat sangat…ingat nak tumpang tidur kat sini aje…” jawab pemuda berusia 16 tahun itu sambil terketar-ketar menahan kesejukan. “Hah..itulah kamu, dah tau hujanpun nak melepak lagi…dah..dah..masuk..salin pakaian kamu tu..” katanya sambil melebarkan bukaan daun pintu itu. Dia melangkah masuk kebilik dan seketika kemudian keluar bersama sehelai kain tuala. “Lap badan tu dan salin baju ni…nanti Mak Su buatkan air” katanya sedikit lembut sambil menghulurkan kain pelikat dan baju. Sambil membancuh kopi Ramlah sem! pat menjeling ke arah Zakuan yang pada ketika itu hanya memakai tuala kecil dan sedang menyikat rambutnya.

Keinginan batinnya perlahan-lahan mula bergelora kembali. Hasutan nalurinya semakin mengabui akal fikiranya. Ramlah mula mengatur stratiji untuk menggoda anak saudaranya itu. Dua butang teratas bajunya dibuka. Dia menuggu sehingga Zakuan selesai berpakaian dan duduk diatas sofa sebelum keluar membawa kopi itu. Semasa meletakan cawan diatas meja kecil dihadapan Zakuan sengaja dia menundukkan badannya sehingga kedua-dua buah dadanya tanpa coli itu terpampang jelas. Hatinya berdetik gembira apabila melihat mata Zakuan hampir terbelalak memandang ke arah dadanya. Dia duduk rapat betul-betul disebelah anak saudaranya itu. “Kalau Wan sejuk…marilah peluk Mak Su..” katanya lembut sambil memegang tangan Zakuan dan meletakkan di atas pahanya. Zakuan tidak membantah tetapi memandang mukanya dengan wajah yang kehairanan. Perlahan-lahan dia mula menggesel-geselkan dada montoknya p! ada lengan pemuda itu. Paha Zakuan diurutnya lembut.

Semakin ! lama semakin ke atas dan akhirnya menyentuh batang pelir Zakuan. “Eh..Mak Su…err..kenapa ni..” pemuda itu bertanya penuh kehairanan sambil menahan tangan ibu saudaranya dari bertindak lebih jauh. “Ala..Wan..kali ni Wan mesti tolong Mak Su…betul-betul tak tahan ni…” tanpa segan silu Ramlah terus memujuk rayu Zakuan. Baju tidurnya diselak hingga mendedahkan buah dada montoknya. “Emm…Wan peganglah…ramas-ramas sikit” katanya manja sambil memegang tangan Zakuan dan meletakan pada bonjolan dadanya. “Tapi Mak Su…Wan tak biasa macamni….” sedaya upaya dia cuba mengelak dengan kejadian yang tidak disangka-sangka itu. “Kalau macamtu biar Mak Su aje yang buatkan…Wan duduk diam-diam ya..”. Ramlah masih tidak mahu mengalah. Gelojak nafsunya kini sudah memuncak ketahap maksimum. Hatinya benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apa pun yang akan terjadi. Debaran didadanya semakin kencang dan dia dapat merasakan alur buritnya kembali berair. Kain pelikat Zakuan diselaknya hingga ke pangkal paha. Dengan penuh nafsu pelir Zakuan yang masih lagi terlentuk kecut itu di ramas dan dikocoknya lembut. Riak gembira mula terbayang di wajahnya apabila batang pelir anak muda itu mula mengeras perlahan-lahan.

Zakuan mula bersiut-siut menahan kegelian apabila buat pertama kali batang pelirnya dibelai tangan seorang wanita. Tangannya semakin berani meramas dan menggentel puting buah dada Ramlah. Ramlah semakin tenggelam dilanda keghairahan. Akal fikirannya telah seratus peratus dikuasai nafsu. Kawrasannya hilang sama sekali. Apabila merasakan Zakuan sudah teransang, dia lantas bangun sambil menanggalkan bajunya. Kain batiknya turut dilucutkan hinggga mendedahkan keseluruhan tubuhnya dihadapan anak saudaranya itu. Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mata Zakuan terpaku tak berkelip mem! andang buritnya yang tembam dicelah paha gebunya itu. Tanpa membuang masa dia terus melutut di antara paha Zakuan. Kain pelikat yang masih terikat dipinggang itu disingkapnya hingga ke perut Zakuan. Zakuan mula mengerang kecil apabila Ramlah mula menghisap dan menyonyot batang pelirnya. “Ah..oh…geli Mak Su…ah…ahh…” bebelan dari mulut pemuda itu semakin kuat. Erangan Zakuan itu membuatkan Ramlah tidak lagi berupaya menahan nafsunya. “Wan jaga ya…Mak Su dak nak masukkan ni…tak tahan lagi dah” katanya sambil mengangkang diatas paha pemuda itu. Sebelah tangannya memegang batang pelir Zakuan dan mengarahkan pada belahan lubang buritnya. “Ah..ah…ishhh…” Ramlah mengeluh panjang apabila merasakan batang pelir anak saudaranya itu menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya setelah sekian lama. Zakuan juga semakin kuat mengerang.

Sesekali tubuhnya tergigil seperti terkena kejutan eletrik. Ramlah semakin rakus bertindak sementara Zakuan sedaya upaya cuma untuk b! ertahan. Bontot lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak s! ambil otot-otot buritnya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang pelir Zakuan. “Arghh…Wan…ah…Mak Su dah nak pancut…argh…argh…” katanya sambil menarik kepala Zakuan kearah buah dadanya yang terbuai-buai itu. Dia kini menekan bontotnya hingga pelir zakuan terbenam rapat hingga ke pangkalnya. Pinggangnya digerakkan kekiri dan kanan dengan lajunya. Ramlah kini betul – betul seperti orang yang kehilangan akal.

“Argh..argh..argh…….arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh hhh…..”Ramlah melepaskan keluhan kenikmatan yang panjang apabila saat-saat yang ditunggunya itu akhirnya tiba jua. Tubuh Zakuan dipeluknya sekuat hati hinggakan pemuda itu tercungap-cungap kelemasan. Selepas seketika dan kemuncak ghairahnya semakin reda, Ramlah melepaskan pelukannya. “Emm…lega Mak Su…eh kamu ni kenapa tersengih aje…err..dah keluar air ke?” Zakuan tidak menjawab tetapi hanya mengangguk lemah. “Haa…dah keluar??…habis tu kamu pancut kat dalam ke???…alamak…matilah aku..” Ramlah hampir terjerit membuatkan Zakuan terpinga-pinga kehairanan. “Eii..kenapa kamu tak cakap dah nak pancut…habislah macamni”

Ramlah bingkas bangun dengan pantasnya. “Mak Su yang ganas sangat…manalah saya tahan..” kata Zakuan dengan suara perlahan. Ramlah tidak menoleh lagi dan terus berlari kebilik air dalam keadaan masih bertelanjang bulat. Zakuan mengesat lelehan air maninya yang bercampur air Ramlah yang masih meleleh di pangkal pahanya. Sesekali dia menggaru-garu kepala kehairanan melihat gelagat ibu saudaranya itu.

“Tadi dia yang beria-ia nak…habis tu marahkan orang pulak…apahalnya ntah…” Zakuan berkat! a-kata perlahan sambil membaringkan tubuhnya ke atas sofa itu. 

Rizal, jiran ku yg hebat

 
 

Aku dan suami telah berpindah ke kawasan taman baru yang telah siap dibina. Tempat itu kira oklah, berbanding dengan taman yang kami duduk sebelum ini. Ruang bilik dan tamu yang luas membuatkan aku letih untuk mengemas.. biasalah kerja sebagai suri rumah ini tak ada time, 24 jam, siang urus rumah, malam uruskan suami.. Kami dapat lot tepi sebelah kanan masih kosong lagi, sebelah belakang nampaknya telah ada penghuni.

Aku biasanya menjemur pakaian disebelah belakang, nampak jiran yang duduk bersetentangan dengan dapur kami seorang lelaki muda lingkungan 30an, kacak juga jiran aku bisik dalam hati. Tapi biasalah aku buat tak kisah kerana aku dah ada suami.

“Jemur baju, kak..” Suatu hari lelaki itu menyapa aku yang sedang menjemur pakaian. Aku hanya meleretkan senyuman sambil mengangguk. Usia aku yang lewat 40an memang patut pun dia panggil kakak.

“Nama saya, Rizal…, abang ker kat mana.. kak?” Soal lelaki itu sambil dari pintu dapur rumahnya.

“Abang kerja di TNB, kerja syift….” Balas aku sambil menyidaikan kain batik yang masih basah.

“Err… Rizal kerja di mana yer…” Soal aku menampakkan kemesraan. Rizal yang memakai seluar boxer duduk didepan pintu dapur. Mata aku terpandang lelaki tu tak memakai seluar dalam… ‘Cisss, celaka punya mamat’ gertu hatiku sambil mengalihkan pandangan ke tempat lain.

“Alah kak, saya nie kerja di supermarket jer….., Akak dan abang apa nama yer…” Soal Rizal sambil memerhatikan aku yang hampir sudah menjemur pakaian. Aku bila keluar dari pintu rumah memang berpakaian lengkap, tapi hari itu aku tak memakai bra, aku hanya menyarung baju-t dan berkain batik. Aku tak terfikir pulak si Rizal akan menyapa aku hari ini. Muka aku naik kemerah-merahan menahan malu bila aku terpandang Rizal merenung kearah punting tetek aku.

“Akak, Zaitun dan abang pulak nama Malik” Aku menjawab dengan ringkas sambil mengambil bakul yang telah kosong dan mahu masuk kedalam rumah. Tiba-tiba aku terfikir sesuatu, aku menoleh kearah Rizal yang masih duduk didepan pintu dapur rumahnya.

“Rizal belum beristeri ker? Akak nampak sorang jer…” Aku bertanya,sambil memandang Rizal, mataku jelas nampak konek Rizal yang layu dicelah seluar boxernya. Hatiku membisikkan ‘boleh tahan juga konek si Rizal nie’

“Belum ada jodoh lagi kak” Ringkas Rizal menjawab matanya masih memerhatikan aku.

“Macam tu Rizal tak masaklah yer…”

“Tak, kak… malaslah nak kedapur nie…”

“Tengah hari nanti akak antarkan lauk yer…”

“Alah susah-susah jer akak nie…”

“Tak apa, eh… akak nak masuk dulu” Aku berjalan membelakangkan Rizal, sewaktu aku hendak menutup pintu aku nampak Rizal tersenyum padaku, memang tampan dengan senyumannya itu membuatkan jantung ku bagaikan mahu tercabut.

Jam 12 tengahhari aku mengetuk pintu dapur Rizal, dia membuka pintu, aku menghulurkan cendawan masak lemak bersama nasi, Rizal kelihatan gembira.

“Terima kasih, kak…. susah2 jer…”
“Nanti petang akak ambil piring dan pinggan” Aku berlalu, Rizal masih tidak beranjak hingga aku masuk.

Suami aku baru balik kerja, setelah makan dan sembahyang dia tertidur. Pukul 3 petang kedengaran telipon bimbitnya berbunyi, aku pula dah ambil pinggan dan piring dari Rizal sewaktu suami aku tidur.

“Abang kena kerja malam nie, ada kawan lapor sakit, pulak, dahlah orang tak ada” Rungut suamiku sambil mengambil, aku menuju ke bilik air untuk mandi, memang jika kami mandi tidak menutup pintu bilik air, sebab tak ada siapa dirumah, aku telah disahkan oleh doktor tak boleh beranak, jadi rumah kami hanya aku dan suami saja yang ada.

“Hummmmm….. abang……” rintih aku manja, bila suami aku memeluk aku didalam bilik air, tanpa memakai tuala mandi, aku dapat rasakan koneknya telah bangun untuk mencari lawannya.

“Eton…. mandi nie… janganlah kacau…” Rengetku manja, suamiku terus menggomoli aku, dengan perlahan dia merapatkan badannya hingga koneknya menyentuh bibir pantatku, aku mulai terangsang. Air mazi aku mula mengalir membasahi farajku. Suamiku beralih menggentel punting buah dadaku dengan lidahnya. Nafasku kian tidak menentu. Lidahnya menjalar kebawah hingga menyentuh kenentiku. Suamiku terhenti dan lidahnya menjalar mengentel biji kelentit ku. Aku tidak dapat menahan berahi.

“Arrrrhhhhhh……. aaaaaabangggg…..” Raung aku kenikmatan, suamiku tidak pedulikan keadaanku yang telah klimiks 3 kali akibat dari mainan di kelentitku. Tidak cukup dengan itu, dia memasukkan jarinya kedalam faraj dan lidahnya masih menggentel kelentitku..

“Aaaaabanggggggg… se…se…daaaa…dap….” Aku tidak dapat mengawal diri, aku meraung nikmat. Bilik air bergema dengan suara kenikmatan yang keluar dari mulut aku.
Suami aku memusingkan badan aku dan kini aku menunggeng sambil tangan aku mendakap mangkuk tandas. Dari posisi begini, farajku lebih terdedah dan dengan perlahan suamiku memasukkan koneknya, sedikit demi sesedikit….

“Auuuuwww.. aaaabanggg……” Suara nikmat aku terlontar lagi bila seluruh konek suamiku memasuki lubang farajku, suamiku melakukan sorong tarik dengan agak cepat, dan kerap juga koneknya terkeluar dari lubang farajku… hampir 5 minit, akhirnya satu hentakan padu dilepaskan oleh suamiku.

“Arrrrrrrrrhhhhhhhh..huuuuuuu…..huuuuu….Oh hhhh ……ohhhh….” Raung suamiku kenikmatan serentak dengan itu aku badanku kejang untuk sekian kalinya…

“Aaaaaaaaahhhh……aahaaaaahahhhhhh…..aaaaa aaaa aaaaa” Aku dapat merasakan suamiku telah melepaskan beberapa das air maninya terasa hangat didalam lubang farajku.

“Sedapnya….. thanks” Bisik suami ku dan kami mandi bersama.

Pukul 9 malam suamiku keluar pergi menggantikan tempat kawannya yang sakit. Aku mengunci pintu dan tutup mana-mana lampu yang tidak dipakai. Pukul 11 malam tekak aku terasa dahaga, aku kedapur, dan terdengar bunyi ketukan dipintu dapur. Aku mengintai di tingkap aku nampak Rizal didepan pintu dapur rumahku, ditangannya ada bungkusan.

“Ehh.. Rizal…” Aku membuka pintu dan pura-pura terperanjat.
“Tadi pergi KFC belikan lebih untuk akak, Abang ada rumah?” Balas Rizal sambil menghulurkan sekotak KFC.
“Kuat suara akak petang tadi…” Sambung Rizal sambil menghulurkan kotak KFC kepada aku. Muka aku naik kemerah-merahan menahan malu, aku terlupa lubang angin dibilik mandi memang aku buka untuk peredaran udara, agaknya Rizal dengar suara aku tadi. Ah… peduli apa dia dengar ker tak bisik hati kecilku.

“Abang pergi kerja, gantikan orang, eh…bunyi apa Zal?” Aku bertanya pura-pura tidak tahu.
“Abang dan akak projeklah…” Jawab Rizal ringkas sambil merenung kearah lurah buah dadaku.
“Eh.. Rizal nie…, berhajat ker?” Aku mula memancing, sekurang-kurangnya aku dapat rasa konek Rizal orang muda itu.
“Tahu abang, mati saya….” Balas Rizal sambil matanya meratah tubuh aku yang hanya memakai ‘baju kelawar’ Memang baju jenis nie nipis dan besar, jadi boleh nampak dengan susuk buah dada aku walaupun tak begitu jelas.
“Eleh… nak cakap nak…” Aku memancing lagi sambil mengambil kotak KFC dan beredar meninggalkan, untuk mengambil piring. Rizal segera masuk dan menutup pintu dapur. Aku menoleh sambil tersenyum.

“Rizal nak makan KFC sekali ker?” Aku menyoal Rizal, mata rizal masih tertumpu dialur buah dadaku.
“Hey… akak tanya nie…” Aku memutuskan renungan Rizal, dia nampak tersentak sedikit.
“Tak.. dah kenyang… KFC mentah naklah…” Balas Rizal. Boleh tahan gatal juga mamatnie bisik hatiku.
“Heeyyyy…” Aku mengejek sambil menjelirkan lidah. KFC aku bawa keruang dalam bilik tidur, disitu aku segera menutup DVD yang aku pasang tadi. Memang dibilik tidur kami ada TV dan hifi, ruang tamu pun ada juga, tapi aku malas nak duduk di ruang tamu, lebih2 lagi waktu suami aku tak ada, jadi aku layan DVD dibilik tidur. Rizal membuntut aku masuk ke bilik tidur.

“Cantik bilik tidur akak, pandai akak menyusunnya.” Puji Rizal sambil membelek kulit DVD, aku segera merampasnya dari tangan Rizal, Rizal hanya tersenyum.
“Tak baik orang lelaki masuk bilik tidur isteri orang, tau” Aku mengingatkan Rizal sambil menatap wajahnya. Aku tidak mampu menahan pandangan Rizal, perlahan aku menundukkan muka, bercampur malu.

“Akak tengok blue, yer…..”
“Mana ada…”
“Saya dah tengok, cerita tu…, kisah bertukar pasangan, kan” Pancing Rizal, aku mendiamkan diri, sambil mengambil daging ayam KFC, terasa sedap.
“Ada yang asia punya, pun sedap juga… tu baru keluar. Rizal membuka semula suis DVD aku hanya memerhatikan perbuatan Rizal. Setelah DVD dibuka, gambar adengan seks kelihatan, seorang lelaki sedang melakukan adegan sorong tarik didalam pantat perempuan yang terkangkang luas. Nampak jelas bibir faraj perempuan tu termasuk sewaktu konek lelaki tu menyorong kedalam dan ikut terkeluar waktu lelaki tu menarik koneknya. Aku terpukau dengan adegan tersebut, pada mindaku konek lelaki itu mesti besar dan mantap sehingga bibir faraj ikut terkeluar sewaktu konek ditarik dari dalam faraj.

“Akak mau seperti itu?” Kedengaran bisikan lembut ditelinga aku, rupanya Rizal telah merapati. Aku hanya terdiam malu. Rizal merangkul tubuhku dan mencium leherku. Lidahnya terus menjalari disekeliling leher, telinga dan terus mengucup bibbirku. Aku membalasnya sebagai reaksi kesediaan aku untuk bertarung denganannya diatas katil yang selama ini hanya aku dan suami aku sahaja menggunakannya. Lidah Rizal terus merayap hingga kecelah tetekku. Aku hanya memejamkan mata menerima kenikmatan yang diberikan oleh Rizal. Tangan kiri Rizal meramas lembut tetekku dan tangan kanannya menggentel punting tetekku.

“Aaaahhhhh….” Terkeluar suara nikmatku yang tidak mampu aku tahan. Rizal terus menggentel punting tetekku. Tangan Rizal masuk dicelah lengan baju kelawar yang aku pakai meramas dengan agak kasar tetekku, lidah Rizal menjalar diatas perutku, pusatku dan terus tangan Rizal meleraikan ikatan kain batik yang aku pakai. Lidahnya terus menjalar. Aku tidak tahan antara geli dan nikmat, badanku lentik menahan kegelian, lidah Rizal terus menjalar, mencari biji kelentik aku, bila terjumpa saja, lidahnya tidak berhenti dari mengentel, menyedut dan ada kalanya dia mengiggit lembut biji kelentikku.

“Arrrrrhhhhhhhhhh… seee….seeeddaaaapppnyaaaa…” Badan aku bagaikan kena eletrik, mengeras, kejang seketika. Rizal tidak mengendahkan reaksi aku, sambil dia menjilat biji kelentit dia memasukkan jarinya kedalam lubang pantatku, dimasukkan perlahan, tapi amat mudah, kerana lendiran didalam lubang pantatku membantu jari Rizal untuk masuk. Tidak cukup jari hantu, rizal memasukkan jari telunjuk dan jari manisnya kedalam lubang pukiku.

“Ohhhh…..ohhhhh….ohh……..aaaaaaa….” Sekali lagi badan ku kejang tidak tertahan dengan jolokan jari jemari Rizal didalam lubang pukiku. Tanganku segera bagaikan ada kuasa ghaib membelai belalai Rizal, dari celah seluar boxer yang dipakainya, aku dapat merasakan belalai Rizal telah berair, keras dan pejal, aku juga dapat merasakan Rizal tidak memakai seluar dalam, aku melurut belalai dari pangkal hingga kehujung.

“Emmmm… panjangnya….. takutttt…” Renget aku manja dicuping telinga Rizal. Tangan aku terus mengusap belalai Rizal. Tanpa berlengah Rizal melondehkan seluarnya dan aku terpana melihat konek Rizal yang panjang dan besar. Ukurannya sekitar 6.5 inci sudah cukup membingungkan aku kalaulah konek sepanjang itu masuk kedalam lubang puki aku tentu aku akan mati. Suami aku hanya sekitar 4.5 inci sahaja sudah membuatkan aku lemas. Rizal menanggalkan kain batik aku yang tertelerai, kini dari pusat hingga ke kaki Rizal dapat menatapnya, Rizal menindih badanku, terasa belalainya menyentuh biji kelentitku, tangan rizal menanggalkan baju kelawar yang aku pakai, kini aku benar-benar telah ditelanjangkan oleh Rizal. Aku pasrah menanti saat kenikmataan yang bakal dihantar oleh Rizal.

“Auwwww…awwwwww…. ooooohhhhhhh….uuuhhhhhhhh…..uuuuhhhhhh” Sekali lagi aku klimaks, belalai Rizal yang berada dicelah puki aku benar-benar menyentuh biji kelentit aku dan hujung belalainya menyentuh pintu puki aku. Tanpa berlengah dan memberi masa untuk aku berehat, Rizal mengangkat kedua belah kaki ku dan diletakkannya diatas bahunya. Aku nampak Rizal meletakkan koneknya betul2 dihadapan pintu farajku. Dengan mata yang separuh terbuka, aku menyaksikan konek Rizal masuk secara perlahan… dan…

“Aaaaa…..aaaaahhh… emmmmm…. sedapnya…. aaawwwwww ooooohhhhhhh” Rintih aku menahan kenikmatan baru separuh konek Rizal menembusi pantatku, namun aku telah dapat merasakan teramat sedap dan nikmat berbanding suamiku, aku rasa konek Rizal telah melepasi tahap yang telah dicapai oleh konek suamiku.

“Emmmmmm….. sedapppp Zalllll…. sedapppp…..” Aku meracau melepaskan rasa nikmat yang diterima, Rizal mendakap aku dan aku segera memberikan mengucup lehernya menahan berahi yang amat sangat, Rizal masih melakukan sorong tarik koneknya didalam lubang pantat aku dengan separuh koneknya masih berbaki diluar.

“Uhhhh…..uhhhhhhh….uhhhhhhhhhh……aaaaaa aaa. …” Sekali lagi aku klimaks dan serentak dengan klimaks aku Rizal menekan koneknya hingga terbenar terus kedalam lubang pantatku, badanku terlentik dengan sendirinya menahan rasa nikmat dari tusukan yang telah mencapai pangkal rahimku. Rizal mencabut koneknya dan dengan ganas menusukkannya kembali kedalam lubang pantatku…

“Aaaaaahhhh…aahaaaahhhh…. sedaaaaapppp…a.aaaaaahhhhhh…..sedappppp….” Jeritan nikmat aku setiap kali Rizal menghentak koneknya kedalam lubang pantantku, dinding2 sekeliling pantatku mengemut kencang konek Rizal.

“Ahhhh….ahhhh…. uuuuuuhhhhhh…Errrr……..aaaaooohhhhhh…..” Rizal melepaskan spermanya kedalam pantatku, berdas-das dia membedil rapat kedalam rahimku. Aku tak tahu samada aku telah kalimiks lagi atau belum, aku dah tak sedar itu semua lagi, nikmat telah meliputi seluruh tubuh badanku. Otak dan pikiran ku tidak mampu untuk fikirkan itu semua lagi. Tidak lama Rizal merendamkan koneknya didalam lubang pantatku, tiba-tiba aku rasakan ada benda yang bergerak-gerak dan sedikit demi sedikit membuka ruang pantatku, an… rupanya konek Rizal kembali agresif. Tentunya pantataku akan dijadikan mangsa untuk melepaskan ghairah Rizal. Rizal mendatangi aku dari arah belakang, aku disuruh menunggeng dan dengan mudah konek Rizal masuk lubang pantat aku. Sekali lagi aku tidak mampu menahan nikmat bila kepala konek Rizal mencecah pintu rahim dan seluruh deria sensitif didalam pantatku bangkit dan aku kembali bernafsu.

“Aaaaauuuuuu…… aaaaaa…..aaahhhh….ahhhh…ooooo…..aaaahhhhhh hh……” Aku meraung nikmat, kedengaran bunyi air pantat aku diharungi oleh konek Rizal, berdecip decap bunyinya, menambahkan rasa berahi aku dan Rizal. Aku tidak tertahan lagi, aku mengemut kuat, kuat sangat, konek Rizal bagaikan tersangkut sedikit dan ini menambahkan nikmat yang dirasai oleh Rizal, dan tentunya aku juga.

“Yesss…yesss…aaaaaaaahhhh…….uuuhhhhhhh …. .” Serentak aku dan Rizal meraung nikmat. Setelah puas, Rizal mencabut koneknya dan dia lap saki baki air maninya dicelah pantat dan dikoreknya dengan seluar boxernya saki baki air mani yang berada didalam pantat aku lepas tu dia lap pula koneknya yang dah tetidur lena, keletihan hasil dari satu pertarungan yang sungguh nikmat.

“Tak apa.. biarkan jer…” Aku menghalang Rizal dari mengelap saki baki air maninya yang masih meleleh keluar.

“Akak tak takut mengandung ker?” Rizal bertanyakan soalan cepu mas, aku hanya tersenyum dan mengucup bibir Rizal yang masih lagi berbogel tanda terima kasih aku kerana memberikan kenikmatan yang amat jauh berbeza dari suamiku.

“Akak tak boleh mengandung, doktor dah sahkan” Aku menerangkan kepada Rizal sambil mengenakan baju kelawar aku yang berselerak dilantai. Aku tak memakai kain batik, aku fikir cukuplah dengan baju kelawar untuk aku tidur lena malam itu.

“Kak, Rizal balik dulu…” Rizal mengenakan seluar boxeernya yang nampak basah dengan air mani dan mazi.

“Terima kasih, Rizal…” Sahut aku sambil membukakan pintu dapur, sempat aku merangkul leher Rizal dan mengucupnya, aku bisikkan ditelinganya, aku sedia bila2 masa jika dia perlukan… aku bahagia dan rela dengan nikmat yang diberikan. Rizal membalas kucupan sambil tersenyum…

Malam tu aku tidur lena, setelah membetulkan tempat tidur, membuang kotak KFC, bersihkan cadar yang bertompok air mani Rizal aku benar-benar tidur dengan lena.

Keesokanharinya aku terpandang Rizal berbogel dari cermin tingkap dapur aku, Rizal ke dapur membuka peti ais, aku nampak koneknya berayun kekiri dan kekanan membuatkan aku teringat saat aku bersamanya malam tadi. Tingkap rumah Rizal memang tidak berlangsir, orang bujanglah katakan….

Aina gadis fb

Kisah ini berlaku kira kira 2 bulan yang lepas, Aina adalah kawan Facebook! dan aku temui dia beberapa minggu sebelum itu di dalam Wall Facebook Rakan ku. Dipendekkan kata, selepas puas mengayat Aina, dia telah bersetuju mengikut aku ke dalam sebuah bilik di hotel summit subang dan berasmara denganku.

Setelah, check in, mandi dan berbual dan bermesra ala kadar, aku mula memuji kaki Aina yang putih melepak bagaikan bunting padi itu. Aina hanya tersenyum dan aku membalas senyumannya dengan penuh makna, aku segera memegang kakinya yang diunjurkan di atas katil, sambil memandang dan mengusap-ngusap lembut kakinya.

Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku pada hujung jari kakinya dan aku cium sedikit dengan penuh romantis. Aina tersenyum lagi, terpesona dengan tindakan mesraku dalam cahaya samar, tambahan lagi dalam suasana kamar yang selesa dan dingin itu. Sambil meremas-remas dan mengusap-usap kakinya, aku mula mengucup pipi Aina, dahinya dan bibirnya perlahan-lahan. Aina memejamkan matanya, berserah dan menikmati sentuhan demi sentuhan dari bibir dan jemariku.

Perlahan-lahan aku memegang bahu Aina dan membaringkan tubuhnya ke atas tilam yang empuk dan luas itu. Aku mengusap-usap rambutnya yang lurus dan lembut, sambil meneruskan kucupan demi kucupan yang romantis dan ringan. Aina membalas kucupanku dan akhir lidah kami bertautan dan saling kulum mengulum. Kadangkala aku menyedut lidah Aina dan Aina membalasnya dengan sedutan dan kemutan pada lidahku dengan perlahan-lahan.

Perlahan-lahan, sambil memandang mata Aina, aku mengerakkan tubuhku dan merapatkan kembali bibirku ke hukung tapak kaki Aina. Dari hujung kaki Aina yang putih mulus bagaikan kapas itu, aku mengucup dan membelai kedua belah kakinya. Seterusnya lidahku segera menjalar, mengucup dan sesekali menjilat perlahan betis Aina putih melepak, lalu meliar di kawasan lutut dan akhirnya sampai kepada peha Aina yang agak sedikit terbuka.

Aku tahu Aina sudah tidak mampu menolak fitrahnya yang mahu dibelai dan disentuh olehku, dia cuma mampu mengeliat dan mengeluh kegelian dan terkadang melarikan kakinya seakan tidak mahu disentuh dan terkadang pula bagaikan menyuapkan aku bahagian tubuh yang mana ia mahu aku berikan sentuhan nafsuku. Aku teruskan tindakanku dengan menarik tali ikatan tuala yang dipakai Aina secara perlahan-lahan, langsung menyelak dan mendedahkan seluruh tubuhnya yang putih gebu, harum, menghairahkan dan menggetarkan seluruh jiwa dan ragaku.

Nafsuku semakin bergelora dan tiada apa yang lain dalam fikiranku melainkan nafsu kejantanan dan keinginan untuk melayari lautan asmara bersama Aina. Kehangatan semakin membara dan aku kian terpesona dengan lubuk permata Aina yang semakin dipeluhi titik-titik keghairahan dek sentuhan-sentuhan intimku. Lidahku yang semakin hampir dengan lubuk itu semakin tidak terkawal dan mahu cepat sampai ke destinasi keramat.

Aina makin laju mengeliat dan mengeluh kesah. Tangan Aina mengusap kepalaku dan terkadang mencengkam rambutku sekuat hatinya. Aku tahu Aina semakin tak tentu arah di dalam gelora taufan yang mengganas. Aku memperlahankan jilatan serakahku dan mula bermain-main dengan keinginan Aina yang teratas. Dengan berhati-hati, aku menjilat perlahan-lahan kawasan sekitar lubuk permatanya. Sedikit-sedikit aku hembuskan nafas hangat kearah lubuk permatanya dan ku jilat sedikit kulit lubuk permata Aina. Dia semakin mendesah-desah dan sedikit-sedikit mengangkat punggungnya.

Terpesona dengan segala keindahan di depan mataku, aku meneruskan jilatan keramatku pada lubuk permata Aina dengan sepenuh hati. Aku dapat merasakan cairan mazi Aina membanjiri mulutku dan menerbitkan rasa yang cukup indah dan enak pada deria rasa lidahku. Aku menikmati cairan tersebut dengan penuh ghairah. Aku semakin laju menjilat, Aina pula semakin rancak mengeluh dan mendesah, tubuhnya semakin berombak dan bergegar.

Aku meneruskan perjuanganku dengan menghisap biji kelentitnya, dan kadangkala aku gunakan teknik double stroke iaitu dengan menggunakan lidah untuk menjilat dan menggetarkan bahagian bawah kelantit manakala jari-jemariku menggentel biji kelentit itu sendiri. Keadaan Aina sudah tak ubah seperti kuda liar yang melonjak melonjak ingin dilepaskan dan keluhan nikmatnya sudah bertukar menjadi raungan dan kadangkala merayu dan meminta aku memasukkan zakarku ke dalam pantatnya yang kini banjir tak berkesudahan itu.

Selama hampir 10 minit aku memberikan Aina kenikmatan yang tak terhingga hanya dengan menggunakan lidahku. Tanganku mula menjalar dan meramas kedua belah payudara Aina dengan ganas dan liar. Kadangkala aku mengangkat punggung Aina ke atas dan menolak Aina kakinya supaya dia melipat badannya, ini membuatkan aku boleh memasukkan lidahku sedalam-dalamnya ke dasar lubuk permatanya.

Aina semakin tidak dapat mengawal dirinya. Tubuhnya menggila dan 10 minit kemudian, badan Aina tiba-tiba terkejang dan menggigil sekejap-sekejap, aku dengan segera mengunci biji kelentit dan buah dada Aina dengan kedua belah tangan dan mulut serta lidahku. Kedua belah kaki Aina yang memang sedia terangkat, semakin kuat mengepit kepalaku yang berada betul-betul dikelengkangnya. Aina meraung kenikmatan, bagaikan laut yang sudah sedia bergelora, tubuhnya menggeletek bagaikan dihempas ombak menggunung.

Setelah seminit, nafas Aina mulai reda. Kepitan kedua belah kakinya sudah dilonggarkan dan matanya terpejam rapat. Aku melepaskan gripku pada tubuh Aina dan berbaring di sebelahnya. Kucium bibirnya yang mungil dan comel dengan mulutku yang penuh dengan air mazinya dan aku jilat telinga dan lehernya. Selepas itu ku peluk rapat tubuhnya dan Aina membalas pelukanku dengan sangat eratnya.

Setelah aku memberikan masa rehat lima minit kepada Aina, aku kembali beraksi untuk menyempurnakan asmara kami. Aku tau Aina seorang perempuan yang sangat submissive. Jadi aku perlu membuat apa yang perlu. Aku memegang rusuk Aina dengan tapakku dan menggosok dengan perlahan. Selapas itu aku menjalarkan tangan kepada buah dada Aina yang mekar dan pejal itu. Perlahan kugentel dan kucium putingnya yang kemerahan. Agak lama kemudian aku mula menghisap dan meramas kedua payudaranya secara berganti-ganti, kadangkala kugigit sedikit putingnya dan Aina akan menjerit kecil kesedapan.

Setelah puas aku menghisap, aku meramas kuat payudara kanannya dengan kedua belah tangan, dan dengan rakus aku mengoyangkan lidahku ke atas dan ke bawah dengan sangat laju seperti sebuah vibrator, memberikan sensasi luarbiasa pada putingnya, Aina mengeluh ksedapan dan mengeleng-gelengkan kepalanya sambil menarik-narik rambutku. Beberapa minit kemudian aku menukar pula kepada payudara kiri. Aina benar-benar menikmati sensasi yang kuberikan, dengan mata terpejam rapat sambil mengeluh dan mengerang-ngerang kuat.

Selepas itu aku pula berbaring dan Aina mula menjilat dan menghisap batangku yang hampir sebesar 3/4 dari diameter tin coke dan sepanjang ubat gigi darlie 250 g (paling besar), batangku memang western size, wanita-wanita yang pernah aku setubuhi kebanyakannya terperanjat dengan saiz batangku, tetapi sebenarnya aku lebih mementingkan teknik daripada bergantung pada saiz zakarku.

Aku mengusap-usap ghairah rambut Aina dan mengusap usap belakang tubuhnya. Mengikut pengalamanku, sesetengah wanita memang suka diusap pada bahagian belakang tubuhnya, mereka merasakan sentuhan pada kawasan itu memberi makna yang tersendiri dalam hubungan seks. Padaku, tiada apa yang lebih menyeronokkan selain melihat wanita yang aku setubuhi terdampar keletihan dan tersenyum puas selepas melakukan persetubuhan denganku. Dan aku suka memberikan pengalaman yang sangat romantis untuk mereka, agar mereka tidak dapat melupakan aku.

Setelah hampir 15 minit Aina memberikan aku blowjob yang padaku hanya so-so, aku mula mengalihkan perhatian kepada lubuk pantatnya. Kubaringkan Aina dan kukangkangkan kedua belah kakinya. Aina merenung wajahku dengan penuh nafsu. Dengan perlahan-lahan, aku letakkan kepala zakarku menyentuh kelentit Aina dan kugoyangkan perlahan-lahan ke atas dan ke bawah. Aina kembali memejamkan matanya dan sesekali ternganga kesedapan.

Setelah aku rasakan agak basah kembali lubuk pantatnya itu, segera aku tolakkan sedikit ke dalam pantatnya, lebih kurang setengah inci dan berhenti. Perut Aina terangkat dan tangannya memaut punggungku minta aku menolak lebih dalam. Bagaimanapun aku tidak menghiraukan isyarat Aina sebaliknya perlahan lahan aku keluarkan sedikit zakarku. Gerakanku yang pertama ini amat perlahan, aku mahu merasakan sensasi sentuhan kulit zakarku dengan kulit pantatnya dan aku mahukan Aina merasai nikmat yang sama. Aku juga mahu Aina merasa betapa zakarku meneroka ruang pantatnya dengan gagah dan penuh kejantanan, dan paling penting, aku mahu bertahan lama.

Sedikit demi sedikit, aku sorongkan kepala zakarku kembali kedasar lubuk pantat Aina. Kali ini aku masukkan lebih kurang satu inci. Masih ada 5 inci untuk disarungkan. Aina mengeluh dan memandangku sambil merayu..

“Abang.., please.. Dalam lagi.. Please.. Sedap, besar.. Cepat sikit Bang.. Aina nak dalam lagi”, tangannya kuat memaut pinggangku.

Aku senyum dan memandang tepat mata Aina yang sangat kuyu itu. Aku menarik dan menyorong kembali zakarku laju sedikit, setelah beberapa kali sorongan, aku meneroka seinci lagi, menjadikan sudah dua inci batangku terbenam dalam lubuknya.

“Abang.. Sedap.. Lagi Bang.. Argghh aa.”
“I love you sayang.. Aina nak Abang?”
“Abang.. Aina nak sangat Abang. I love you very much.. Please.. Abang.. Jgn seksa Aina.. Dalam lagi..”
“Emm.. Sekejap sayang yer.. Abang sayang sangat kat Aina.. Malam ni cuma milik kita berdua sayang, you can have me all night long”
“Oh.. Abangg..”

Aku menyorong-tarik zakarku dengan kelajuan yang bertambah sedikit tapi masih tetap pada ke dalaman dua inci. Aina mengerang semakin kuat, menyuarakan kenikmatan yang tak terhingga. Aku mencapai sebiji bantal dan aku letakkan di bawah bontot Aina. Aku segera meneruskan semula permainan tadi dan meningkatkan kelajuan sorong tarik zakarku. Pantat Aina semakin becak dan licin.

Aku menujah semakin dalam, kini 3 inci bahagian batangku yang sangat keras, besar dan bersemangat mengisi ruang pantat Aina. Aku terus menujah tanpa henti selama hampir 10 minit sehinggalah terbukti tepat dugaanku, Aina tidak dapat bertahan. Dadanya berombak dan tangannya kuat mencengkam lenganku. Matanya terpejam rapat. Mulutnya ternganga.., hanya perkataan “Aarghh” yang kedengaran dan diikuti keluhan nafas yang kencang.

Seluruh tubuhnya kejang membeku. Aku menghentikan stroke sementara waktu.
Setelah cengkamannya jarinya reda. Aku teruskan stroke-ku, perlahan sedikit tetapi dengan daya tujahan yang lebih keras dan dalam. Aina tak mampu menahan nikmat ghairah.. Dia hanya mampu menerima sahaja tujahan demi tujahan zakarku yang penuh rakus dan berkuasa. Aku sendiri sudah tidak mampu menahan permainan ini, aku tidak mahu menunggu dan aku cuma mahu zakarku melanyak pantat yang sangat basah dan benyek itu.
Beberapa minit selepas aku mengawal tujahan zakar, nafsuku sudak tidak terkawal lagi.

Aku melipat kaki Aina ke arah kepalanya dan menyuruh Aina menahan kangkang begitu, aku sungguh bertuah kerana Aina dikurniakan tubuh yang agak lentur dan dia boleh melipat badannya dengan sempurna sekali. Aku sudah tidak dapat bersabar lagi, Dengan satu stroke yang amat perlahan tetapi amat padu dan berkuasa, zakarku membolos dan menujah pantat Aina sedalam-dalamnya. Mata Aina tiba-tiba menjadi putih. Mulutnya ternganga luas, tangannya semakin kuat menarik kakinya supaya semakin rapat kepada badan. Dan aku pula kini bagaikan di awangan, syurga yang teramat indah, penuh cinta dan nikmat.

Aku mula menghenjut, mengayak dan melanyak pantat Aina dengan penuh kekuatan dan kelajuan. Tenaga dari seluruh tubuhku aku pusatkan pada pinggangku, dan segala deria rasaku cuma terkumpul pada titik utama tubuhku iaitu pada zakarku. Aku cuma dapat merasakan kenikmatan pada zakarku dan menghayati setiap saat, sentuhan dan irama di dalam bilik itu. Aku dapat mendengar Aina meraung-raung, mengerang dan menjerit-jerit tetapi aku sendiri tidak mampu memahami maknanya sedangkan aku sendiri tidak dapat mengawal keluhan dan raungan nikmat yang mulutku keluarkan. Aku sudah tidak peduli apa pun lagi.

Setelah 20 minit berhempas pulas, aku tidak dapat menahan zakarku lagi, Aku tau Aina sudah klimax dan merayu meminta aku menghentikan henjutanku tetapi aku tidak menghiraukannya, setiap kali kakinya kendur, setiap kali itulah aku akan menguatkan lagi tujahanku. Dan kali ini, giliran aku pula merasakan puncaknya. Kuhenjut-henjut dan kuayak-ayak ganas zakarku, akhirnya.. dengan satu tujahan yang paling berkuasa dan muktamad, zakarku memuntahkan deras segala air mani yang pekat dan panas yang telah lama terpendam, aku segera menekan zakarku sekuat-kuatnya kedasar lubuk pantat Aina yang panas dan dalam itu. Mindaku terlontar ke hujung dunia dan gelap dunia pada pandangan mataku.

Kuayak-ayak lagi zakarku, cuba mengeluarkan semua titisan air maniku. Kucengkam bontot Aina dengan keras, kucium Aina dengan rakus dan kadangkala ku henyak lagi pantatnya dengan zakarku yang sekejap-kejap menegang dan mengendur. Hampir 5 minit lamanya. Aku kepuasan, langsung terbongkang di atas tubuh Aina. Aina mengendurkan dan meluruskan kakinya, matanya kuyu.

“Abang, thanks..”. Aina bersuara lemah.
“Anything for you baby..”, aku menjawab ringkas.

Kami berciuman, memandang kuyu mata masing-masing sambil tersenyum, berpelukan dan akhirnya tertidur keletihan.

Kini Aina sudah berpindah ke Johor tetapi kadangkala kami masih bertemu bila ada masa. Aku rasa amat gembira dapat menemui seorang gadis yang seperti Aina. Pada mataku, Aina seorang gadis yang hebat, dan aku terfikir, masih adakah gadis lain yang seperti Aina.

Ustazah Ita

 
 

Aku berkerja sebagai seorang kontraktor. Aku berumur dalam lingkungan 40an.Kehidupan aku agak mewah sedikit dan jarang menghadapi masalah kewangan. Aku amat meminati wanita-wanita yang selalu kesepian samada isteri orang atau pun janda-janda muda. Beberapa wanita atau janda telah pernah aku tiduri sebelum ini.

Disini aku ingin menceritakan pengalaman seks ku dengan wanita-wanita yang pernah tidur denganku. Salah seorang darinya bernama Ita….

Padaku, Ita sangat menarik, cantik dan menghiburkan. Memang ramai lelaki yang ingin mendekatinya dan menidurinya. Aku adalah antara lelaki bertuah yang telah dapat mendekatinya.

Umur Ita lebih kurang 30an. Ita mempunyai potongan badan yang agak gempal. Buah dadanya agak besar . Walau pun Ita sering memakai baju kurung, namun dari tonjolan buah dadanya disebalik baju kurung yang dia pakai, buah dada Ita memang agak lumayan besarnya

Saiz buah dada Ita 36B. Berkulit agak cerah. Aku mengenali Ita hampir dua bulan lalu. Semenjak dari perkenalan itu, hubungan aku dan Ita semakin rapat.

Aku mendapat tahu bahawa Ita bertugas sebagai seorang ustazah disebuah sekolah rendah di daerahku. Ita juga giat dalam bidang perniagaan jualan langsung (MLM). Secara tidak langsung, aku turut sama menjadi rakan kongsinya dalam bisnes tersebut setelah Ita bersungguh-sungguh mengajak aku untuk menyertainya.

Sebagai rakan bisnes jualan langsung, kami selalu berhubung dan berjumpa. Peluang ini aku gunakan sepenuhnya untuk mendekati Ita. Aku tahu yang Ita sudah bersuami dan ada empat orang anak. Suami Ita hanya kerja kampung. Aku juga mendapati yang hubungan Ita dan suaminya tidak begitu mesra. Aku mendapat tahu, Ita berkahwin dengan suaminya kerana “terpaksa”. Aku tak kisah dengan semua itu. Yang penting, aku ingin menikmati tubuh Ita dan merasai batang zakar aku masuk ke dalam lubang puki Ita.

Pada suatu hari Ita telah memberitahuku yang dia ada seminar tentang bisnes MLMnya di Kuala Lumpur. Seminar itu berlangsung selama sehari, bermula dari petang hingga ke malam. Ita mengajakku untuk pergi bersamanya kerana dia memberitahu yang dia tidak ada kawan untuk ke sana dan aku pula adalah rakan bisnesnya.. Memang ini adalah peluang yang aku tunggu-tunggu untuk merasai nikmatnya tubuh Ita yang aku idamkan selama ini. Sebelum ini, bila aku bersama Ita, aku hanya sekadar dapat mencium pipinya dan meba tubauhnya. Jadi inilah peluang yang akan aku gunakan sepenuhnya untuk merasai lubang puki Ita pula.

Pada suatu hari, Ita telah mengajak aku untuk menghadiri satu seminar perniagaan MLM yang kami sertai. Seminar perniagaan itu diadakan di Kuala Lumpur. Seperti yang telah dijanjikan, aku dan Ita sama-sama bertolak ke KL pada sebelah paginya. Aku memandu kereta kepunyaan Ita walaupun aku ada kereta sendiri. Sepanjang perjalanan itu, aku dan Ita saling berbual mesra. Sesekali aku dan Ita tertawa dengan cerita-cerita lucu yang aku dan Ita bualkan.

Sesekali juga tangan nakal ku memegang tangan dan peha Ita serta memeluk bahu Ita agar rapat kepadaku. Sesekali tanganku yang nakal akan meraba buah dada Ita yang selalu aku geramkan. ‘ Jangan… Nakalnya abangni” Kata Ita sambil pura-pura menepis tangan nakalku. Selepas menempuh perjalanan hampir tiga jam,

Kami pun sampai ke tempat untuk kami berseminar. Aku dan Ita, terus mendaftarkan diri sebagai peserta dalam seminar itu. Selepas hampir seharian kami berseminar, akhirnya selesai. Kerana hari telah agak malam dan badan pun terasa letih, aku dan Ita pun segera mencari hotel untuk kami menginap malam itu.

Malam itu, aku membawa Ita kesebuah hotel yang agak terkemuka juga. Aku rasakan, dengan menyewa hotel seperti ini agak selamat dari gangguan. Aku menyewa sebuah bilik yang mempunyai sebuah katil kelamin. Sebaik mendapat kunci, aku dan Ita sama-sama menuju ke bilik. Sampai dalam bilik, Ita terus ke bilik air untuk mandi. Aku bercadang untuk mandi bersama Ita, tapi Ita menolak kerana dia rasa malu.

Selepas Ita selesai mandi, aku pun terus ke bilik air untuk mandi dan menyegarkan badan.Sambil mandi, aku membayangkan adengan-adengan panas yang akan berlaku antara aku dan Ita nanti. Memang tak sabar aku menantikan saatnya untuk bersama Ita nanti. Selepas selesai mandi, aku pun keluar dari bilik air. Aku lihat Ita sedang duduk bersiap didepan almari cermin dengan memakai baju tidur. Aku pun segera memeluk Ita dari arah belakang. Sambil memeluk Ita, aku mencium leher dan tengkuk Ita. Ita kegelian dengan tindakanku. Tanganku terus meraba dan menjalar ditubuh Ita. Tangan nakalku terus menjalar ke buah dadanya yang membusung dari balik baju tidurnya. Aku meramas-ramas buah dada Ita yang besar disebalik colinya yang nipis dari luar baju tidurnya. Agak lama jiga aku meramas-ramas buah dada Ita sambil menciumnya pipi dan lehernya. Setelah agak sekian lama aku berbuat demikian, aku menarik Ita kearah katil.Serentak dengan itu juga,mulut aku terus bercantum dengan mulut Ita.

Kemudian, aku melucutkan baju tidur Ita satu persatu.Terserlahlah pantatnya yang tembam yang tidak bertutup. Rupanya Ita tidak memakai seluar dalam. Lantas aku membuka cangkuk coli dan terserlahlah segalanya.Tersembullah buah dada Ita yang agak besar untuk aku kerjakan.

Setelah hampir 5 minit berlalu, Ita membuka tuala yang aku pakai dan memegang senjata keramatku.”Wah,besarnya abang punya ye”,puji Ita. Ita terus memegang dan mengurut-ngurut batang zakarku yang telah menegang dan mengeras. Sambil mengurut-ngurut batang zakarku yang telah 100 peratus mengeras, tangannya bermain-main dengan buah zakarku. Hampir tergeliat aku menahan kegelian yang amat sangat.

“Ohhhhhh emmmm” keluh Ita sambil terus mengurut-ngurut batang zakar aku.Aku menarik Ita dan merebahkannya ke katil. Sampai tepi katil aku terus merebahkan badannya dan membaringkan Ita. Ita menelentang dengan kakinya terkangkang luas menanti aku. Lututnya diangkat sedikit. Aku terpegun sebentar. Walaupun telah mempunyai empat anak, tubuh Ita memang cantik pada pandangan aku. Buah dadanya yang besar , agak jatuh ke tepi dalam keadaan menelentang namun putingnya yang berwarna kecoklat-coklatan tetap tegang ke atas. Pantat Ita agak tembam sikit tanpa sedikit pun bulu-bulu yang tumbuh disekitar nya… Memang Ita rajin merawat bahagian kewanitaannya.

Aku terus menggomoli Ita. Aku menyembamkan muka aku ke dadanya. Aku terus mengulum puting Ita yang berwarna kecoklatan dan meramas-ramas buah dadanya yang sebelah lagi. Sambil itu, Ita menggesel celah kangkangnya ke arah

Mulutku terus mengulum puting buah dadanya sambil sebelah lagi tanganku meramas-ramas. ‘hiiisssssshhh sedapnya bang, hisap lagi, hisap lama lama, sedapnya, hiiissssssssshhhhhhhh….. Abang…. abang….. bang…… Aaaaaaahhhh…. Ita mengerang dan merintih. Suara erangannya semakin tidak menentu.

Lama aku bermain dikedua belah buah dada Ita. Selepas aku hisap puting buah dada Ita yang kiri, aku kulum pula puting buah dada Ita yang kanan sambil meramas-ramas buah dadanya yang sebelah lagi. Aku gigit-gigit manja puting buah dada Ita namun Ita melarangku untuk membuat tanda ”lovebite“ pada buah dadanya kerana bimbang suaminya akan menyedari nanti. Puting buah dada Ita semakin mengeras dan membesar. Semakin lama aku hisapa dan kusedut putingnya, sekain besar dan meninnggi putingnya. Selepas puas meramas-ramas dan menghisap buah dada Ita yang besar itu, aku pun menurunkan permainanku kearah bawah pula.

Aku mencium perut dan pusat Ita. Ita merengek kegelian. Ku jilat dan ku ciumi bahagian perut dan pusat Ita. Ita hanya sekadar merintih dan tangannya sesekali meramas-ramas rambutku…

Setelah agak lama dibahagian itu, aku bangun dan menyembamkan muka di celah kelengkang Ita. “Abang, tolonglah jangan buat macam ni…. sayang tak tahan ni, tolonglah”. Aku terus merapatkan mulutku ke lubang puki Ita. Aku terus menjilati puki Ita sambil tanganku meramas ramas kedua dua belah punggungnya. “aduuuhhhhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya, aduuhhhhhhh sedapnya banggggg, aaaarrrrggggghhhhh…. Mmmmmmmm…’ Ita terus menerus mengerang dan merintih. Bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubang pantatya, terus Ita membenamkan celah kangkangnya rapat ke mukaku.

Hampir- hampir lemas aku dibuatnya. “Abang, sayang tak tahan ni… abang…aaaaaahhhhh..”. Aku terus merapatkan bibirku dan menghisap biji kelentitnya. ‘aduuuhhh wuuuuuu sedapnya, sedapnya hisap lagi, hisap lagi, huuuuuhh wwwwuuuuuuuu sedapnya” Ita terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus memaut kemas punggung Ita sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat lubang pukinya.

“Sedap tak sayang” aku sengaja bertanya. “Aaabbbaaannnggggg, sayang dah tak tahan niiii….i” rintih Ita. Sambil aku menjilat dan menyedut lubang puki Ita, sesekali, aku jolokkan jari tanganku kearah lubang puki Ita. Hampir tiga jari tanganku boleh masuk kedalam lubang puki Ita. “Memang besar lubang puki Ita ni….” Fikirku didalam hati… Hampir 10 minit adengan itu berlangsung. Ita hanya merintih dan melenguh kesedapan dengan permainanku ini.
Sebelum aku, meneruskan permainan dengan lebih lanjut, aku meminta Ita mengangkat punggungnya dank u letakkan sebiji bantal dibawah punggungnya sbagai lapih agar tinggi sedikit kedudukan punggungnya… Dalam keadaan begini, pantat Ita menjadi semakin menaikkan nafsuku.. Batang zakarku yang telah keras dan tegang sepenuhnya, aku suakan ke lubang puki Ita.

Dengan perlahan-lahan batang zakar aku tenggelam dalam lubang puki Ita yang telah begitu basah dengan air liur ku dan air puki Ita. Perlahan-lahan batang zakar ku terus tenggelam kedalam lubang puki Ita…Ku rasakan lubang puki Ita agak luas sedikit.

Mungkin kerana Ita telah melahirkan 4 orang anak melalui lubang itu… Tapi aku rasakan begitu hangat sekali lubang puki Ita..Kehadiran batang zakarku disambut dengan kemutan-kemutan mesra puki Ita.

“Sayang…. Sedap tak batang abang ni..” Aku bertanya pada Ita. Ita hanya mengangguk perlahan. Dengan posisi aku yang berada di atas dia, maka aku yang menentukan rentak. Sekejap laju, sekejap perlahan.. Mata Ita tertutup kuyu, mulutnya terbuka sambil mengeluarkan rengekan yang makin menaikkan nafsu berahi aku. Kedua-dua kakinya merangkul kemas pinggang aku. Macam tak bagi aku lepas je..Kedua-dua tangannya pula meramas cadar katil. Mungkin kerana terlalu nikmatnya.

Aku tak henti-henti mengulum lidah dan menjilat lehernya. Sebelah tangan aku meramas teteknya manakala sebelah lagi aku ampu ke atas tilam untuk mengimbangkan badan aku. “Uhhhh ahhhh ehhhhh”.Suara Ita makin kuat mengerang kesedapan.Aku menghayun dengan sorong tarik yang makin laju.Tenaga kelakian aku, aku perah sehabis-habisnya.Ita hanya bertahan sedaya upaya dengan tenaga wanitanya. Bila aku mengangkat punggung, terdengar bunyi air berdecik dan bila punggung aku dihempapkan kembali, bunyi itu berulang kembali. Mulut Ita tak henti henti merintih dan mengerang. “Abangg sedapnya, , hhhuuuuuuuuuhh hiiiisssssssshhh sedapnya, sedapnyaaaaaaa………”
Buah dadanya yang agak besar itu bergoyang-goyang setiap kali aku menghenjut pantatnya.
Kemudian aku memaut kedua-dua belah kakinya hingga mencecah dada lalu menghentak dengan hentakan padu. ”Hekkk, ahhhh…. aaaahhhh… ahhhhh…. mmmmmm….. ”.Suara Ita yang merintih menyebabkan aku tak sabar nak pancut.Tangannya memegang kemas lengan yang bertongkat di kiri kanan tubuhnya. “uhh uhh uhhhh uhhh emmmm” Ita mengerang diiringi oleh bunyi becak air pukinya. Henjutanku semakin hebat. Seluruh tubuh Ita aku peluk kuat…… sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba Ita menggelepar dan mendengus tidak karuan…!! “ Aaahhhh…. aaahhhh…. ooohhhh….. oooohhhhh…. hhhiiissssss… hhhiiiisssss….. uuuuhhhhhhhh…. aaaarrrrgggggghhhhhhhhhhhh….“ Aku tahu, Ita sedang hampir mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba-tiba, desakan air mani ku semakin menghampiri puncak.

Tambahan pula Ita menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh batang zakarku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga kumerangkul tubuh Ita. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak terpancut.

“Abang ,laju sikit….. Sayang dah nak sampai” Ita bersuara. Aku terus menghujani Ita dengan hentakan padu dan laju.”Sayang ,kemut kuat sikit.Air dah nak keluar ni”. Aku bersuara dengan tersekat-sekat.Kemutan-kemutan padu Ita membuatkan nafsu aku makin menggila. Aku terus menyorong dan menarik dengan laju, sambil itu Ita terus mengangkat ngangkat punggungnya, kejap tinggi kejap rendah, seirama dengan sorong tarik batang zakar aku. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga…

“Arghhhhhhh.. akakkkkkkkkkkkkk, ”seraya dengan itu berdas-das air mani aku, aku pancutkan dalam lubang nikmat Ita. ” Aabbbbaaaannngggg….. uhhhhhhhhhhhhh…. aaaaahhhhhhhh….. uuuuuummmmmmmmmmm……. ” Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks. Ita memelukku dengan erat.Batang zakarku terasa hangat dengan air mani Ita.Aku terdampar lesu di atas tubuh Ita yang juga aku nampak seperti hampir pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali. Tubuh Ita masih belum aku lepaskan. Batang zakar ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani aku dan Ita.

Selepas kira-kira 5 minit, barulah kami dapat bersuara. “Abang, sedapnya sayang dapat main dengan abang, dah lama sayang tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan, “kata Ita. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Ita membalas pelukkanku dan aku mencium pipi dan dahi Ita beberapa kali. ‘Terima kasih abang kerana sudi puaskan nafsu sayang, sayang kat abang”. Kami berbual seketika.Aku dapat tahu walaupun suami Ita masih ada tetapi suaminya tak boleh nak main lama. Kejap dah tewas. Ita juga berkata yang zakar suaminya agak pendek dan tidak besar sepertimana batang zakar aku.Ita menarik tangan aku apabila melihat aku cuba hendak bangun sambil berkata,

“Abang, nantilah dulu… kita rehat-rehat dulu ye….”

Aku tersenyum dan terus baring semula. Sambil berbaring, aku meramas-ramas buah dada Ita yang besar itu. Sekejap saja batang zakar aku keras balik.Tanpa membuang masa,kami melakukan foreplay.Dengan posisi menonggeng pula.

Walau Ita belum pernah melakukan aksi itu, tapi Ita pandai melakukan dengan baik dengan bantuanku. Sambil aku henjut Ita dari belakang, aku ramas-ramas buah dadanya.. Selepas itu aku menukar posisi dengan Ita berada di atas. Dengan posisi ini, aku dapat berehat sebentar sambil Ita mengenjut naik dan turun sambil sesekali Itamengelekan pantatnya diatas batang zakarku… Aku hampir-hampir terpancut dibuatnya… Tapi Ita pandai memperlahankan rentak permainan agar permainan kami tidak cepat tamat. Sambil Ita menaik turunkan pantatnya diatas batang zakarku, aku meramas-ras buah dada ita yang berbuai-buai mengikut alunan permainan. Sesekali juga aku raih bahu Ita agar rapat kearahku supaya aku dapat menghisap buah dadanya kiri dan kanan

Setelah hampir 25 minit adegan sorong tarik batang zakarku dalam lubang puki Ita, akhirnya aku pancut buat kali kedua dalam lubang puki Ita. Ita hanya merintih dan mendungus kesedapan apabila air maniku berdas-das aku pancutkan kedalam lubang pukinya…. Mata Ita tertutup menahan kesedapan dan kenikmatan yang telah diperolehinya..

Malam hanya kedengaran suara Ita mengerang kesedapan menahan kegagahan aku menyerang lubang nikmatnya. Malam tu saja 2 kali aku main dengan Ita. Akhirnya setelah puas mengerjakan lubang puki Ita, barulah kami sama-sama tertidur.Sedap sungguh tidur dalam keadaan telanjang dalam selimut sambil berpelukan.Kami bangun hampir pukul lapan.

Selepas kami mandi dan bersarapan di tingkat bawah hotel, kami masuk semula kedalam bilik. Pagi itu sekali lagi aku mengerjakan lubang puki Ita lagi. Selepas selesai, kami terasa begitu penat sekali. Sementara menantikan masa untuk check out, kami tertidur dalam keletihan. Hampir pukul 12.00 tengahhari kami terpaksa check out dari hotel. Aku merasa terlalu puas kerana telah dapat merasai lubang kenikmatan Ita. Sejak dari hari itu, aku sering mencari peluang untuk meniduri Ita lagi. Ita juga memberitahuku yang dia memang memakan Pil Perancang untuk mengelakkan dari mengandung. Sebab itu Ita tak kisah kalau aku pancut air mani aku dalam lubang pukinya walau sebanyak mana pun. Aku mendapat tahu dari kawan-kawanku, sebelum ini pun, Ita pernah beberapa kali tidur dengan lelaki lain. Itulah antara pengalaman seks ku dengan Ita.