Rahsia seorang isteri

Ini adalah kisah pengalaman hidup aku yang telah lama aku simpankan dan menjadi rahsia hingga ke hari ini. Aku berasal dari Sabah dan sudah berkahwin. 

Bentuk badanku boleh dikatakan menarik jugalah. Tinggi lebih kurang 5” 3’, berkulit cerah, buah dada berukuran 38D, pinggang yang ramping dan pinggul yang lebar. Pendek kata memang boleh menjadi perhatian mata-mata lelaki yang memandang. 

Kisah seks aku bermula sebelum aku berkahwin lagi. Ketika itu aku sedang menuntut di IPTA di Sabah. Waktu tu aku baru belajar untuk bercinta. Sebelum itu, kalau sekadar ciuman di pipi pernah la juga waktu aku berada di tingkatan 6.

Aku berkenalan dengan Halim melalui seorang kawan sebilik aku sewaktu kami berada dalam tahun pertama di IPTA tersebut. Itu pun kerana Halim adalah rakan kepada teman lelakinya. Mulanya aku berasa janggal juga sebab usia Halim 10 tahun lebih tua dari aku. Dari kenalan biasa, hinggalah perasaan cinta mula berputik dalam hati.

Setelah sekian lama bercinta, ketika aku berada ditahun ketiga baru dapat bersua. Aku sendiri sebenarnya tidak menjangkakan kerana Halim berada di Semenanjung manakala aku berada di Sabah. Aku rasa sedikit terharu apabila Halim secara diam-diam telah datang ke Sabah semata-mata untuk bertemu dengan aku.

Untuk tidak menghampakan Halim, banyak juga kelas pengajian yang aku ponteng untuk menemankan Halim. Disebabkan aku tinggal di dalam kampus, agak susah juga untuk aku dapat meluangkan banyak masa dengan dia.

Pada hujung minggu ketika kelas pengajian berakhir petang jumaat tu, aku memberitahu pada rakan sebilik bahawa aku ingin pulang ke kampong. Sedangkan sebenarnya aku ingin sekali menemankan Halim walaupun ada sedikit rasa risau.

Hanya sedikit baju persalinan yang aku bawa. Petang itu aku bertemu dengan Halim di tempat yang dijanjikan. Terasa bahagia apabila berada bersama insan yang aku cintai waktu tu. Kami berjalan berpimpinan tangan melihat matahari tebenam di hadapan restoran SeaView di Bandar Kota Kinabalu.

Selepas menikmati makan malam, aku mengikuti Halim ke bilik hotel yang disewanya. Berdebar juga hati aku kerana ini kali pertama aku akan bermalam bersama lelaki lain. Ketika masuk ke dalam bilik, aku terus duduk di bucu katil. Halim meminta izin untuk mandi terlebih dahulu.

Selesai dia mandi, kini giliran aku pula. Terkedu juga aku bila Halim keluar dari kamar mandi dengan hanya bertuala. Ketika berada dalam kamar mandi, bermacam perasaan yang bermain dalam fikiran aku. Rasa bagaikan tidak percaya kini aku berada bersama seorang lelaki berduaan di dalam bilik hotel.

“Lamanya ayang mandi, berangan ke ?” tegur Halim ketika aku keluar dari kamar mandi, siap berpakaian baju tidur.

“Abang ni..mana ada, sedap mandi dengan air panas tu,” balas aku manja.

Aku mengambil tempat disebelah Halim di atas katil untuk menonton siaran TV. Ketika aku merapatkan tubuh aku disebelahnya, Halim perlahan merangkulkan tangannya agar aku lebih hampir dalam dakapannya. 

“Dup Dap Dup Dap”…

Jantungku berdengup kencang. Aku memberanikan diri menggenggam tangannya. Halim juga membalas. Terasa hangat menjalar ke seluruh tubuhku. Kami tidak banyak berbual, hanya mata memerhatikan rancangan di TV manakala aku dapat rasakan Halim seakan-akan mengucup kepalaku yang lentok dibahunya.

“Emmm..abang tak mengantuk lagi ke ?” tanyaku pada Halim.

“Ayang nak tidur dah ? Kalau macam tu jom kita tidur, penat la berjalan tadi.” Halim segera mematikan lampu. Hanya samara-samar cahaya dari TV yang masih belum ditutup.

“Abang masih nak tengok TV lagi ke ?” Soalku bila TV dibiarkan terpasang. Memang aku susah sikit nak tidur kalau ada cahaya terang.

“Gelap sangat nanti, takpe ke ?” Tanya Halim kepadaku pula.

“Takpe la bang, ayang tak lari ke mana pun.” Jawabku sambil terus merebahkan tubuh.

Halim merebahkan tubuhnya disebelah aku setelah mematikan TV. Aku dengan rela membetulkan posisi untuk berada dalam dakapannya. Terasa hangat nafas Halim di ubun-ubun kepalaku. Sambil tangannya membelai rambutku.

“Good nite sayang,” ucap Halim sambil mengucup dahiku.

“Emm..good nite abang, I love you.” Balasku sambil mengucup dadanya yang telanjang tanpa baju tu.

Mungkin kerana kepenatan, kami sama-sama tertidur lena berpelukan. Aku hanya sedar apabila terasa ada kucupan yang singgah ke pipi gebuku. Aku segera merangkul leher Halim yang ketika itu merenung wajahku. 

Dengan perlahan, bibir kami bertautan. Terasa enaknya berkucupan buat pertama kali. Aku dapat merasakan lidah Halim cuba untuk membelah bibir ranumku. Bila aku bukakan sedikit mulutku, segera lidahnya mengulit-ulit lidahku.

Entah kenapa tiba-tiba aku rasakan nafsu syahwatku seakan bergelora hanya dengan permainan kucupan mulut tu. 

“Ermm..mmm..” aku berpaut kuat pada rangkulan tanganku di leher Halim. Nafasku mula tidak teratur. Halim juga mendakapku kemas. Tanpa sebarang kata-kata, hanya lidahnya yang bermaharajalela bermain lidahku malah sekali sekala Halim menghisap kuat lidahku dan aku juga berusaha membalasnya.

Aku dapat merasakan farajku terkemut-kemut akibat berahi berkucupan begitu. Panties yang aku pakai juga terasa sedikit lembab dengan air mazi yang meleleh keluar dari farajku. Halim meletakkan sebelah pehanya diantara peha aku. Aku dapat rasakan sesuatu yang keras dicelah kangkangnya ditindihkan pada sisi peha aku.

Aku berasa lemas kerana begitu lama sekali kami berkucupan dan bermain lidah. Malah celahan farajku juga semakin menerbitkan air mazi dengan banyak sekali. Terasa farajku berdenyut-denyut seakan ada seribu jari halus menggeletek setiap inci farajku.

“Aahhhh…”, aku melepaskan satu keluhan panjang ketika aku rasakan farajku mengemut kuat dan mengeluarkan sedikit cairan. Halim tersenyum memandang wajahku yang kemerahan menerima nikmat berahi. 

Malu juga aku rasakan kalau dia mengetahui aku telah mencapai orgasm hanya melalui kucupan. Halim bangun dari katil meninggalkan aku untuk mandi. Sempat juga aku menjeling kain pelikat yang dipakainya menonjol dibahagian pangkal peha. Aku tidak dapat membayangkan andainya tadi Halim meneruskan permainan dengan lebih lanjut lagi. Pastinya selaput dara aku akan dirobekkan oleh batangnya yang keras tu.
Hari kedua aku menemani Halim banyak masa kami habiskan dengan berjalan-jalan disekitar Bandar Kota Kinabalu. Bagaikan merpati dua sejoli, aku sentiasa merangkul lengan Halim sambil berjalan santai menikmati keindahan permandangan yang ada di Bandar Kota Kinabalu.

Malam itu kami agak lewat pulang ke bilik hotel kerana kami menonton wayang lewat malam. Hampir jam dua pagi baru kami keluar dari panggung. Mujur juga jarak antara panggung wayang ke hotel penginapan kami itu tidak begitu jauh. 

Sampai ke bilik hotel, kami berpelukan bagaikan baru bertemu kembali setelah lama tidak bersua. Sebenarnya malam ini adalah malam terakhir Halim berada di Sabah kerana keesokan harinya dia akan pulang kembali ke Semenanjung.

“Ayang nak mandi dulu”, kataku kepada Halim. Dia hanya menganggukkan kepala.

“Kalau abang nak ikut, mari la”, entah kenapa tiba-tiba aku berani berkata begitu ketika ingin melangkah masuk ke kamar mandi.

“Takpe ke ?”, balas Halim bagaikan terpaku dengan pelawaan aku tadi. Aku cuma membalas soalannya dengan senyuman menggoda. Sengaja aku tidak kuncikan pintu kamar mandi, hanya merapatkan pintu itu sahaja.

“Boleh abang masuk ?”, kedengaran suara Halim disebalik pintu kamar mandi ketika aku sedang melucutkan pakaian. Belum sempat aku menjawab, pintu sudah dikuak terbuka. Aku tidak berkata apa, ketika itu aku benar-benar sudah berbogel tanpa seurat benang yang menutupi tubuhku.

Aku perhatikan Halim sudah sedia bertelanjang bogel ketika melangkah masuk ke kamar mandi. Kelihatan batangnya separa mengeras. Mungkin membayangkan aksi di kamar mandi bersama aku. Aku melarikan pandangan mataku dari terus memandang tubuhnya. Itu pertama kali aku melihat tubuh seorang lelaki berbogel secara ‘live’ dihadapan mata. Walaupun sebelum ni pernah juga aku melihat susuk tubuh lelaki tanpa pakaian tapi hanya melalui gambar diinternet.

Halim mendekati aku yang kaku berdiri. Dengan perlahan dia memusingkan badan aku membelakangi tubuhnya dibawah pancuran air. Terasa hangat tubuhnya merapati belakang aku yang telanjang. Halim memeluk tubuh aku dari belakang. Aku dapat merasakan batangnya dengan perlahan semakin mengeras. 

Aku kini berada dalam rangkulan Halim. Begitu kejap dan rapat. Dingin air pancuran yang membasahi tubuh kami berdua pun tidak terasa. Tangan Halim yang merangkul pinggangku kini mengusap-usap perutku. Aku kegelian dengan perlakuan Halim. 

Dalam keadaan Halim masih dibelakangku, dia mencapai krim mandian lalu melumurkan ke tubuhku. Dari mengusap kawasan perutku, tangannya kini nakal menjelajah ke buah dadaku yang montok. Aku memejamkan mata menikmati layanan dari Halim. Usapan tangan Halim di sekitar buah dadaku membuatkan puting buah dadaku mengeras. 

“Aahhhh..abang..”, aku mengeluh keenakan dibelai begitu. 

Kini tangan Halim beralih menuju ke arah pangkal pehaku. Bagaikan meremang bulu romaku apabila jari jemarinya mencecah alur farajku yang sememangnya telah mengalirkan air mazi. Sambil mengucup batang leherku, aku dapat merasakan batang Halim yang sedia keras tu menyondol dicelah pehaku.

Aku meluaskan sedikit kangkangan kakiku agar mudah batangnya menyusuri celah pehaku. Halim mula menyorong tarik batangnya melalui celahan pehaku. Sengaja aku melentikkan sedikit pinggulku kerana aku juga terasa nikmatnya bila hujung batangnya menggesel celahan farajku.

Aku semakin tenggelam dalam kenikmatan walaupun Halim cuma menggeselkan batangnya dicelahan pehaku. Sambil itu juga, tangannya tidak henti-henti meramas dan menggentel puting buah dadaku yang semakin mengeras. Telingaku juga menjadi mangsa jilatan lidahnya hingga membuatkan aku menggeliat keenakan.

Tidak tahan dengan keadaan sebegitu, aku merasakan ada ledakan-ledakan yang bertali arus melalui liang farajku yang semakin kian mengemut. Nafas Halim juga kedengaran semakin mendengus kencang. Aku merapatkan pehaku ketika aku merasakan cairan hangat seakan memancut keluar dari liang farajku. Serentak dengan itu aku dapat merasakan Halim seakan menekan pinggulnya rapat ke pinggulku.

“Aaaahhhhhh…”, kami sama-sama mengeluh keenakan. Berdenyut-denyut dapat aku rasakan batang Halim diapit kemas kedua pehaku. Kelihatan dua tiga pancutan air maninya mengenai dinding kamar mandi. 

Aku segera berpaling dan dengan pantas jari jemariku mengurut-urut batangnya yang berdenyut-denyut memuntahkan air mani. Berkerut wajah Halim menahan kegelian apabila aku mengusap-usap hujung batangnya. Selepas batangnya mengendur, kami berpelukan sambil berkucupan lama.

“Abang minta maaf sayang, tak tahan”, Halim memecah keheningan dalam kamar mandi. 

“Emm..takpe bang, ayang jugak yang goda abang tadi kan ?”. Balasku manja. Padahal aku juga menikmati permainan dalam kamar mandi tadi.

Selesai mandi, kami berpelukan dibawah selimut tanpa seurat benang pun. Kehangatan tubuh kami berdua menjalar. Peha telanjang kami bersilang-silang. Halim sengaja menggosok-gosok pehaku dengan pehanya membuatkan liang farajku kembali terkemut-kemut.

Aku melarikan tanganku ke pangkal peha Halim. Batangnya yang mula menegang ku genggam perlahan. Boleh tahan juga saiz batangnya. Aku mula mengurut-urut batangnya. Halim terpejam keenakan menikmati urutan dan usapan tanganku pada batangnya.

Tanpa perlu disuruh, aku bingkas bangun menunduk ke arah pangkal peha Halim. Kini batangnya yang tegang itu benar-benar berada dihadapan mata ku. Perlahan ku jilat hujung batangnya yang kembang. Terangkat punggung Halim akibat perbuatanku itu.

Melihatkan reaksi Halim keenakan menikmati permainan lidahku pada hujung batangnya, aku bertindak dengan lebih agresif lagi. Kini dengan perlahan-lahan aku memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Agak sukar juga pada mulanya kerana aku tiada pengalaman. Sambil aku mengulum dan menghisap batang Halim, tanganku mengelus manja kedua buah zakarnya.

Tiba-tiba Halim menarik pehaku mengangkangi kepalanya. Aku masih lagi mengulum batangnya ketika Halim tanpa ku duga bertindak menjilat alur farajku yang kebasahan. 

“Emphhhh..”, aku mendengus ketika lidahnya melurut alur farajku.

Aku menekan farajku rapat ke mulut Halim akibat keenakan. Semakin laju tanganku melurut dan mulutku menghisap batangnya. Lidah Halim juga ku rasakan semakin meneroka liang farajku yang semakin becak. 

Dalam posisi Halim masih berbaring telentang, aku berpusing mengadap wajahnya. Farajku yang lecak dengan air mazi dan air liurnya aku geselkan ke atas batangnya yang melintang tegak. Semakin ku geselkan semakin banyak air maziku meleleh keluar. Tangan Halim juga tidak diam. Kedua buah dadaku yang montok menjadi mangsa ramasan tangannya. Ketika aku merasakan ledakan puncak kenikmatan bergetar dalam liang farajku, sengaja aku menekan keras ke atas batangnya yang tegang itu. Rupanya Halim juga mencapai penghujung klimaks. Bertakung air maninya di atas perutnya sendiri. Kami sama-sama ketawa melihatkan keadaan begitu.
Selesai membersihkan sisa-sisa air mani kami berdua, aku terus merebahkan diri dalam rangkulan Halim. Terasa longlai tubuhku melempiaskan puncak kenikmatan. Dalam fikiranku membayangkan bagaimanalah andai Halim memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku. Mungkinkah perasaan nikmat dan kelesuan yang bakal dirasai lebih hebat dari yang aku alami ini.

“Abang..”, aku memulakan perbualan setelah rasa sedikit ‘bernyawa’.

“Ye sayang..”, jawab Halim pendek.

“Boleh ayang tanya sesuatu ?”

“Ayang nak tanya apa ?” Halim mengerengkan badannya dan menopang siku kepalanya mengadap wajahku.

“Kenapa abang tak masukkan ?”, soalku sambil tersipu malu.

“Ayang nak ke ? Kalau ayang nak, abang turutkan je”, balas Halim sambil tersenyum.

“Erkk..”, lidahku tiba-tiba kelu untuk menjawab.

“Yang ni abang nak simpan untuk lepas kita nikah nanti”, jawab Halim sambil mengusap farajku. Aku rasa sungguh terharu dengan jawapan yang diberikan oleh Halim. Malam itu aku dibuai mimpi indah dalam dakapan Halim.

Masa terus berlalu, kini aku berada dipenghujung pengajianku di IPTA. Hubungan aku dengan Halim banyak pasang surutnya sepanjang hubungan kami terjalin. Sekali sekala aku ada juga merindui belaian dari Halim namun aku pendamkan sahaja.

Pernah juga beberapa kali aku pergi ke Semenanjung untuk bersama Halim, namun kebanyakan masanya dia banyak menghabiskan masa dengan kerjanya atau membawa aku keluar bersama dengan rakan-rakannya yang lain sedangkan aku inginkan waktu berdua sahaja dengannya.

Keadaan itu membuatkan aku merasa semakin dingin terhadapnya. Bagi mengisi kebosanan, aku banyak meluangkan masa berbual di internet. Dan dari situlah aku berkenalan dengan suamiku sekarang ini.

Selepas bertukaran alamat email dan nombor telefon bimbit, kami tidak pula selalu berhubungan. Hinggalah satu malam, aku menerima panggilan telefon darinya. Walaupun ianya hanya perbualan yang singkat, tapi bermula dari malam itu aku semakin kerap menerima kiriman sms darinya.

Mulanya aku tidak pernah menceritakan kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim. Dan dia juga tidak pernah bertanya kiranya aku mempunyai teman lelaki ataupun tidak. Malah dengan jujurnya dia menceritakan segala kisah silamnya kepada aku tanpa berselindung.

Pernah juga aku berbalas kiriman sms sewaktu aku berada dengan Halim. Namun aku katakan kepada dia bahawa aku sedang ber’sms’ dengan kawanku. Sedangkan waktu itu entah mengapa aku merasakan ada perasaan yang timbul melalui perhubungan aku dengannya.

Paling mengejutkan apabila dia mula memberikan kiriman sms berbaur perasaan seperti ‘I miss u’ dan sebagainya. Hinggalah satu ketika dia meluahkan perasaannya padaku hingga membuatkan aku terharu dan terkedu. Terharu dengan pengakuan ikhlasnya untuk menyintaiku dan terkedu kerana aku tidak tahu bagaimana untuk aku menjelaskan kepadanya tentang perhubunganku dengan Halim.

Setelah tamat pengajianku, aku menerima tawaran untuk menjalankan latihan di sebuah syarikat di Selangor. Waktu itu, hubungan aku dengan Halim sudah semakin dingin malah ada ketikanya aku sudah tidak merasakan wujudnya cinta dalam hatiku untuknya. Halim juga seakan tidak peduli dengan keadaan begitu yang membuatkan aku semakin jauh darinya.
Setelah tiga bulan aku menjalani latihan kerja, Halim menawarkan diri untuk menghantar aku ke lapangan terbang. Ada juga aku memberitahu kepada teman baruku itu bahawa aku akan pulang ke Sabah namun kerana aku lambat bagitahu tarikh kepulangan aku tu maka dia tidak sempat untuk memohon cuti.

Ketika aku ingin melangkah masuk ke balai berlepas, aku meluahkan perasaanku kepada Halim. Aku katakan padanya bahawa aku sudah tidak dapat merasakan cintanya lagi dalam hatiku. Dan aku juga sempat memintanya untuk melupakan aku dan mencari gadis lain untuk dijadikan teman hidupnya kelak.

Halim tidak berkata apa. Aku mengharapkan ada sesuatu yang diluahkannya namun hampa. Hanya lambaian tangan yang diberikan padaku. Aku melangkah masuk ke balai pelepasan tanpa menoleh lagi kepadanya.

Setelah beberapa bulan kepulangan aku ke Sabah, aku memberanikan diri untuk menceritakan tentang hubunganku bersama Halim kepadanya. Pada mulanya dia agak sukar untuk menerima kerana katanya andai sejak awal lagi aku memberitahu kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim pasti dia tidak akan meluahkan perasaannya padaku.

Dan kebetulan pula tidak lama selepas itu Halim datang bertemu keluargaku membawa bersama ayah dan ibunya dengan harapan untuk menjalinkan tali pertunangan. Namun aku menolak dengan baik. Mujur juga ibu bapa Halim memahami walaupun mungkin mereka sedikit terluka.

Selepas itu aku berasa lebih bebas untuk menjalin hubungan dengan si dia yang kini menjadi suamiku. Banyak kisah yang kami kongsikan bersama. Sikap jujurnya sangat menambat hatiku. Kenakalannya juga menghiburkan. Dia mula membahasakan diriku ‘mama’ dan dirinya sebagai ‘papa’. 

Pernah juga sekali dua kami berbalasan kiriman sms yang agak nakal dan berbaur seks namun semuanya aku sukai. Mungkin kerana dia pernah melaluinya sepertimana yang aku lalui ketika bersama Halim dahulu.

Hubungan kami juga diketahui oleh keluarga malah ibu dan bapaku sedikit pun tidak menghalang atau membantah. Hinggalah suatu hari dia memberitahu padaku bagi membuktikan kesungguhannya untuk melamar aku menjadi isterinya, dia akan datang bertemu kedua ibubapaku untuk meminta izin menjalinkan hubungan denganku.

Hari yang dijanjikan telah tiba. Aku dan si dia merancang untuk menginap terlebih dahulu di Bandar Kota Kinabalu sebelum pulang ke kampong halamanku. Walaupun itu adalah pertemuan pertama kami namun tidak terasa sedikit janggal pun. Mungkin kerana kami sentiasa berhubungan walaupun hanya melalui panggilan telefon dan kiriman sms.

Pertemuan pertama ini sebenarnya mendebarkan juga kerana pada hari-hari sebelum si dia datang ke Sabah, kami kerap berbual tentang seks melalui kiriman sms malah saling cabar mencabar untuk melakukannya apabila bertemu kelak. 

Malam pertama aku bersamanya di dalam sebuah bilik hotel di Bandar Kota Kinabalu terasa sedikit janggal. Sesekali aku terkenangkan kenangan aku ketika bersama Halim dahulu. Selesai aku mandi selepas kami pulang dari bersiar-siar dan menikmati makan malan di Bandar Kota Kinabalu, kami sama-sama melihat gambar-gambar yang diambil didalam kamera digital yang dibawanya.

Hatiku berdebar-debar juga menantikan apakah tindakan yang akan berlaku seterusnya. Tanpa diduga, si dia membawa aku ke dalam dakapannya. Dadanya yang bidang membuatkan aku selesa di situ. Tanpa sebarang perkataan, si dia mengucup dahiku perlahan. Aku hanya memejamkan mata menantikan tindakan selanjutnya.



Lina Kawan Jue Janda

Semua ingat tak cerita aku seorang staf janda?kali ini aku nak cerita kisah aku dengan salah seorang kawan baik dia. Kami semua panggi dia lina..di ni memang mantap..38 32 38..memang mengancam walaupun dah berumur 38 tahun dan anak empat…
Aku pernah melawak dengan dia dengan soalan berapa kali dia main laki dia dalam seminggu…emmm..takda pon…dua minggu..sebulan?jawapan dia sebulan adalah dalam sekali dua..laki dia x suka badan dia camtu….AAAAAAAA..aku terkejut…lalu aku cakap kalau dengan aku sesilap tetiap hari…nak tak lina main ngan saya..isssshhhh cakap apa ni dia balas kat aku….
SEminggu dua lepas last aku main dengan jue,lina datang opis aku…encik saya nak tanya ni…encik ada buat apa-apa tak dengan jue?alamak jue dah cerita kat orang lain…aku takut gak time tu…terdiam gak aku.Last last dia bersuara..saya pon nak jugak…lagipon hari tu cik ada offer kat saya..saya dah sebulan tak dapat….
Wauuuu..pucuk dicita ulam mendatang…..aku tengok kat luar ada sorang lagi staf aku tak balik..sambil tu aku berborak dulu ngan lina….dia bagitau pelik ngan laki dia..ramai orang puji dia mantap dan bergetah lagi tapi laki dia tak suka…aku pon pelik…
dalam 515 dah tak ada sapa kat luar…aku keluar pegi tutup lampu dan air cond pejabat aku…dan bila aku masuk balik dalam bilik aku, aku tengok lina dah dok atas sofa dan sempat lagi dia sembur perfume kat badan dia.. perghhhh memang menaikkan nafsu aku.
Aku tarik dia bagi berdiri..mmm..sama tinggi dengan aku..Aku renung mata dia dengan penuh nafsu..dia jadi macam malu-malu.AKu angkat dagu dia dan terus french kiss dia sambil tangan aku merayap ke seluruh badan dia dan yang paling lama berhenti ramas mesti la di punggung dan tetek dia…
Penuh tangan aku kat tetek dia…lepas tu aku bukak satu persatu butang kebaya dia..Bila tertanggal baju dia memang cantik body dia aku tengok.. aku pon pelik pasal apa laki dia tak suka.
Bra dia aku buka..bila terbuka tersembul la tetek dia dia..perghhh masih kenyal dan tegang tetek dia..sambil hisap puting sebelah lagi aku ramas dan gentel putingnya…MMMMMM…SSSSSedapnyaaaaa…Arghhhhhhh h..dia dah mula mengerang….
Tangan aku dah mula merayap masuk dlam kain dia mencaru lubang nikmat dan biji dia…Ermmmmm…dia mengerang bila jari aku mula mengentel bijinya..Aku pon dah tak tahan terus londehkan kain dia…tembam cipap dia dan bercukur….Aku terus menjilat sambil dia berdiri dan sebelah kaki atas sofa….Baru 4-5 kali jilat dia dah klimaks…Abis muka aku..sedap air dia..cipap di pon wangi dari jue walaupon dah petang.
Puas minum air dia aku bangun french kiss dan ramas tetek dia…Dia mula membuka butang baju aku dan seluar..dia dah tak tahan gelojoh betol cara dia bukak. Turn dia pulak jilat dan isap tetek aku..memang best…tangan dia mula menarik zip dan talipinggang seluar aku…
Tarik jer sepender aku tersembul la batang aku..Lina yang dah geram terus masukkan batang aku dalam mulut dia…Memang best dia isap..tapi isap ni skill jue lagi best dari dia. Tetiba dia tolak abis kertas kertas atas meja aku dan dia naik berbaring atas meja sambil kangkang.Lubang dia aku perhati mengemut menunggu untuk dijolok oleh aku.
Kesian aku tengok dia..terus jer aku masukkan batang aku dalam cipap dia.. Baru jer aku masukkan dia klimaks lagi aku pon masukkkan perlahan-lahan.. Bila dia dah ok aku lajukan dayungan aku.. Aku menjolok dia mengayak.. Skil main dia lagi best dari jue tapi lubang jue lagi sempit..tapi sedap gak…Arggghhh…Uhhhhh…sedapnya…best…laju lagi….Arghhhhhhhhh dia klimaks lagi.
Aku suruh dia turun dan tonggeng depan meja..Geram aku tengok bontot dia.. Aku terus main lubang bontot dia..Haaaa.. kali ini aku dapat bontot dara.. Dia menjerit juga waktu mula mula aku jolok….Aku jolok sikit sikit dengan pelan..
Bila tengok dia dah okay aku jolok abis dan lajukan kayuhan aku..Memang best bontot dia ni..Brapa kali dah aku rasa nak pancut… Aku tanya nak pancut mana.. Dia nak dalam..sebab kalau boleh dia nak anak lagi. Mana tahu kot kot laki dia berubah bila ada nak kecik….
Aku Pon suruh dia baring atas sofa supaya senang aku bak hentak time pancut karang..lagipon dia nak anak.Orang kata kalau pancut dalam keadaan posisi biasa senang lekat..Atas sofa tu aku teruskan kayuhan lagi…buat kali keberapa dia nak klimaks lagi…arghhhhh…lina nak sampai lagi ni…Ok lina saya pon nak sampai jugak ni..kita sama-sama klimaks.. Argghhh…urghhhh…arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh hhhhhhhhhhhhh dia mengerang panjang dan aku pon pon menghentak dengan kuat sambil melepaskan dengan padu benih aku ke dalam cipap dia…Penat badan aku rasanya..aku biarkan batang aku terendam dalam cipap dia..terasa juga ada sisa-sisa air aku masih memancut…bila dah turun batang aku aku pon cabut…
Thanx..lina x pernah rasa puas macam ni…semoga anak kita ni akan subur dalam ni….kalau nak lagi bagitau la lina..kalo laki saya tak nak..u kan ada…
aku tersenyum sambil dalam otak terpikir..lepas ni threesome dengan jue ok gak…


Isteriku Aida Bahagian 4

Aida bangga memiliki rupa wajah dan badan yang cantik. Memang dia benar-benar berbangga dengan dirinya. Setelah bersiap Aida mencapai kunci kereta dan memandu kearah pasaraya yang terletak hampir 10km dari perumahan yang didudukinya. Setibanya dipasaraya, Aida mengambil troli dan mula memilih barangan dapur dan beberapa barang keperluan lainnya.

“Seorang saja?, abang mana?” Tegur seorang lelaki India sambil melemparkan senyuman. Mata lelaki India itu terpaku pada tetek Aida yang tersergam didalam baju kurung yang dipakainya.

“Outstation, lagi seminggu baliklah..” Jawab Aida ringkas, tangannya mengambil mee segera lalu diletakkan kedalam troli.

“Kita berjiran, rumah saya sebelah belakang, rumah puan” Jelas lelaki India itu sambil tersengeh menampakkan susunan gigi yang cantik. Memang lelaki itu memiliki wajah yang tampan, senyuman yang manis. Aida hanya tersenyum, dia tidak berminat hendak mengetahui dimana lelaki India itu tinggal.

“Abang tak ada, tentu puan sunyi, kan?” Soal lelaki India. Aida berhenti menolak troli lalu memusingkan badannya menghadap lelaki India yang bertanyakan soalan yang dianggapnya amat sensitif itu.

“Apa maksud awak?” Soal Aida tidak menjawab pertanyaan lelaki India itu. Matanya merenung tajam kearah lelaki India itu.

“Maaf puan, orang lain boleh melepaskan kesunyian puan, saya juga boleh” Jelas lelaki India itu, bibirnya masih tersenyum.

“Saya tak faham” Ujar Aida ringkas dan dengan nada yang agak tinggi.

“Saya nampak puan dengan beberapa orang lain, maaf puan.” Ujar lelaki India itu lagi.

“Apa yang awak nampak?” Soal Aida inginkan penjelasan lanjut, mukanya telah sedikit demi sedikit menjadi merah padam, dia tahu apa maksud lelaki India itu, dan perasaan cuak, malu berbagai lagi bercampur aduk didalam fikirannya.

“Ada orang rakam adegan mereka dengan puan guna kamera video wireless, waktu itu saya sedang scan ip untuk wifi. Saya terjumpa ip itu dan katalaluan yang digunakan mudah untuk dimasuki, saya berjaya menontonnya” Jelas lelaki India itu dengan penuh keyakinan. Aida tertunduk malu.

“Habis tu, awak nak ugut saya?” Soal Aida sambil menolak troli perlahan, lelaki India itu berjalan beriringan dengan Aida.

“Tak, tapi jika puan tidak kisah…” Lelaki India itu tidak meneruskan kerana ada pelanggan pasaraya berdekatan dengan mereka. Aida terus menolak troli.

“Baiklah, apa rancangan awak?” Balas Aida, nekad. Alang-alang telah dilihat adegan seksnya.

“Nanti puan jangan kunci pintu belakang, malam nani saya datang” Lelaki India itu menerangkan rancangannya. Aida mengangguk tanda setuju. Didalamm kotak fikirannya telah membayangkan tentu ada sesuatu kelainan pada lelaki India itu. Mereka berpisah membawa haluan masing-masing didalam pasaraya mencari sesuatu dan memikirkan sesuatu.

Telefon bimbit Aida berbunyi, dilihatnya kawannya telefon setelah mereka berbual seketika bertanya khabar telefon dimatikan. Aida melihat jam didinding. 

“Pukul 9 malam!!” Bentak hatinya yang tersentak kerana dia tertidur kepenatan balik dari pasaraya. Aida kedapur memasak mee segera dengan beberapa bahan resipi yang dibelinya dari pasaraya. Dia teringat janjinya dengan lelaki India, perlahan Aida memutar tombol kunci di pintu dapur dan “tap” bunyi tombol kunci terbuka. Aida membiarkan dilihatnya punat kunci tidak lagi tenggelam. Aida menyediakan mee segera diatas meja. Dia masuk kedalam bilik air dan membersihkan badannya supaya segar. Setelah selesai mandi dengan hanya berkemban dengan tuala mandi, Aida duduk dikerusi dan menyuap mee segera. Setelah perut Aida penuh dengan mee segera, dia melabuhkan punggungnya diatas sofa sambil menonton rancangan di Astro. 

Televisyen diletakkan diruang tamu di sudut dibahagian hadapan. Sofa disusun membelakangkan ruangan dapur supaya pandangan tetamu yang datang tidak akan tertumpu kebahagian dapur. Sedang asik menonton rancangan di Astro, Aida tidak menyedari pintu dapurnya telah dimasuki oleh lelaki India yang dijumpainya di pasaraya siang tadi. Lelaki India itu melangkah perlahan menghampiri Aida yang sedang leka menonton TV. 

“Selamat malam….” Ucap lelaki India itu setelah benar-benar berada dibelakang Aida. Dengan bingkas Aida bangun dari sofa terperanjat, gerakan spontan dari Aida membuatkan tuala mandi yang membaluti badannya terlerai, dengan cepat Aida menyambut tuala mandi yang terlerai dan membalutnya semula kebadannya. Namun tetek Aida yang pejal itu telah berrjaya menjadi bahan tontonan lelaki India.

“Cantik puan punya tetek” Puji lelaki India itu sambil duduk sebelah Aida dengan selemba sambil turut matanya menonton TV.

“Saya Chandran” Lelaki India itu menghulurkan tangannya kepada Aida.

“Aida” Balas Aida sambil menyambut tangan Chandran. Terasa sejuk tangan Aida kerana terperanjat sebentar tadi. Mereka berbual-bual kosong hampir 15 minit. Pelbagai topik dibualkan termasuk masalah Aida yang tidak mampu untuk mengandung kerana mengalami masalah pada sistem peranakannya. Chandran merangkul leher Aida dan menciumnya. Aida membiarkan perbuatan Chandran, membuatkan Chandran bertambah rakus. Chandran membuka baju kemeja yang dipakainya. Aida melihat dengan mata separuh tertutup dada Chandran dipenuhi bulu. Aida membiarkan badannya diratah oleh Chandran. Tuala yang dipakainya terlerai. Chandran mengomol tetek Aida dan tangan Chandran merayap mengusap pantat Aida yang telah mulai basah. Jari Chandran mengusap biji kelentit Aida membuatkan Aida mendongakka kepala menahan nikmat. Seketika kemudian, jari Chandran tenggelam sedikit demi sedikit kedalam pantat Aida. Mulut Aida terlopong sendirinya untuk memberikan pernafasan yang mulai tidak teratur.

Chandran membuka seluar dan berbogel, Aida tidak melihat Chandran telah berbogel kerana matanya masih terpejam melayan nafsu berahi yang sedang memuncak. Bila terasa badannya tidak dirangsang oleh Chandran baru Aida membuka mata, dan terlihat konek Chandran yang sedang tegang disisinya. Aida mencapai konek Chandaran namun genggaman jari tangannya tidak mampu mengenggam keseluruhan konek Chandran yang besar. Aida makin terangsang, dengan menggunakan air mani dari konek Chandran, Aida menyapu keseluruh konek Chandran dan melancapkannya. Setiap kali tangan Aida menarik konek Chandran kepala konek Chandaran akan ditutupi oleh lebihan kulit.

Chandran tidak dapat menahan berahinya lagi. Dia ingin segera menikmati lubang pantat Aida, didukungnya Aida yang sedang kelemasan dan dibawanya kedalam bilik tidur. Aida membiarkan setelah Aida diletakkan diatas katil, kaki Aida dikangkangkan seluas-luasnya, Chandran menjilat biji kelentit Aida sambil kedua belah tangannya menahan kaki Aida supaya tidak dirapatkan. Punggung Aida terangkat badannya menjadi kejang dan bergetar seketika.

“Arrrrrrrrhhhhhhhhh….. hhhhhh” Raung Aida melepaskan cairan nikmat. Chandran berhenti menjilat, dia membiarkan Aida seketika dan setelah Aida reda dari tsunami klimaksnya Chandran mengangkat kaki Aida keatas bahunya. Setelah kaki diangkat, Chandran memasukkan koneknya sedikit demi sedikit kedalam pantat Aida.

“Aaaauuuuu… ooooohhhh” Rintih Aida bila konek Chandran telah separuh memasuki pantatnya, Chandran dapat merasakan pantat Aida mengemut-ngemut koneknya. Aida pula merasakan seluruh rongga pantatnya dipenuhi oleh konek Chandran. Chandara membenamkan koneknya hingga tenggelam keseluruhannya. Punggung Aida terangkat bila konek Chandran menyentuh dasar pantatnya membuatkan dia terasa sedikit senak.

“Seeedappppp….oooohhhhh….” Rintih Aida sambil tangannya memeluk leher Chandran. Aida tidak peduli, suara raungan kenikmatannya bergema didalam bilik setiap kali konek Chandran menyentuh dasar pantatnya. Segala lubuk nafsu yang ada didalam rongga pantatnya disentuh oleh konek Chandran yang besar dan panjang. 

“Aida, suka?” Soal Chandran sambil membenamkan koneknya kedalam pantat Aida diikuti raungan kenikmatan dari mulut Aida. 

“Sukeee.., suke sangaaaat…” Jawab Aida sambil menahan nikmat bila konek Chandaran ditarik perlahan dari dalam pantatnya. Bila konek Chandran ditarik, Aida kurang menikmati kelazatan kerana kepala takuk konek Chandran ditutupi oleh kulit, tapi disebabkan konek chandran yang besar dan panjang kekurangan itu tidak begitu ketara dirasai oleh Aida.

“Apa yang suka…” soal Chandran sambil membenamkan koneknya dengan laju kedalam pantat Aida. Terangkat punggung Aida menahan kenikmatan dari tusukan konek Chandran. 

“Panjang… besar.., terasa” Balas Aida setelah Chandran membiarkan koneknya terbenam didalam pantat Aida seketika sambil menikmati kemutan lembut dari pantan Aida bagaikan disedut-sedut disekeliling koneknya.

“Suami Aida tak ok ker?” Soal Chandaran sambil membiarkan koneknya terbenam tangannya mengintal tetek Aida.

“Oklah juga, tapi tak sepanjang ini…” Balas Aida merangkul leher Chandran mesra. Chandran kembali agresif, menyorong dan menarik koneknya. 

“Aaaaaahhhhh…. Aaaahhhhh….. ooooooohhhhhhhhhhhh..” Keluh Chandran dan Aida bergema Chandran membenamkan koneknya sambil menghamburkan air mani mencurah-curah kedalam pantat dan punggung Aida terangkat menahan tusukan konek Chandran. Mereka berpelukan erat. Air mani Chandran berenang mencari air mani Aida, namun sperma itu tidak berjaya dibentuk kerana rahim Aida tidak mampu melahirkan zuriat, walau sesubur mana pun air mani yang datang, ia tetap akan hanyut begitu sahaja. Mereka terkapar lesu diatas katil dalam keadaan berbogel. Malam itu sebanyak tiga kali Chandran meratah tubuh comel Aida. Setiap kali mereka bersetubuh akan diselang selikan dengan berbual secara lucah untuk membangkitkan nafsu masing-masing. Jam 4 pagi Chandran balik kerumahnya mengikut pintu belakang dengan meninggalkan Aaida yang masih terlentang sambil terkangkang tidak menyedarkan diri kerana keletihan. Pintu belakang ditekan kunci dan Chandran bergegas masuk kedalam rumah.

Jam 10 pagi Aida tersedar, dilihatnya Chandran tidak ada, katil berselerak serta lambakan tompokan air mani diatas cadar. Aida mengemaskan katil, dan menukar cadar dan mengantikan dengan yang lain. Didalam bilik air, fikiran Aida berputar kepada bualan sewaktu bersetubuh dengan Chandran. 

“I punya 9 inci tau…” Chandran akui dengan bangga koneknya yang sembilan inci panjang.
“Suami Aida berapa inci?” Tanya Chandran waktu itu, mulut Chandran telah terbenam diatas puncak teteknya.
“Suami Aida 4 inci sahaja” Balas Aida. Ingatan Aida terputus bila air paip mencurah keatas badannya. Sambil tersenyum puas, Aida membersihkan badannya berserta dengan mandi wajib. Aida kena menyiapkan diri untuk tidak bersetubuh dengan sesiapa kerana lagi beberapa hari suaminya akan balik dari outstation, bimbang jika dia melakukan seks dalam waktu suaminya dah hampir akan balik, nanti bila dia buat seks dengan suaminya akan terasa lubang pantatnya tidak lagi mencengkam seperti dulu. Sebelum ini pun suaminya dah komen lubang pantatnya sedikit longgar setelah dilanyak oleh kawan suaminya dulu yang telah mengoyakkan sedikit dinding lubang pantatnya.


Isteriku Aida Bahagian 3

Aida melihat jam diruang tamu, baru 8.30 malam bisik hati Aida, dia terus menonton rancangan TV, namun akal dan fikirannya bercelaru memikirkan samada mahu telefon lelaki yang hantar VCD adegan seksnya atau membiarkan saja lelaki itu dengan ugutan untuk menyebarkan adegannya itu di youtube. Jika Aida biarkan lelaki itu sebarkan ke youtube, bukan sahaja dirinya akan malu bahkan suami dan keluarganya akan turut malu jika perkara itu diketahui ramai. Aida termenung memandang kaca TV.

“Hallo….” Suara Aida sedikit gementar ketika membuat panggilan telefon kepada lelaki yang curi rakam adegan seksnya. Jam didinding menunjukkan 9.50 malam. Badannya dingin, berbaur takut, dan penuh kerisauan.

“Bagaimana?” Suara lelaki menyambut panggilan dari Aida.

“Ok.. saya setuju” Balas Aida dengan suara gementar dan perlahan.

“Baik, sekejap kami sampai” Jawab lelaki itu ringkas dan terus meletakkan telefon. Aida melepaskan punggungnya diatas sofa, dia memejamkan mata melihat dinding. Dalam hatinya nekad, apa nak jadi, jadilah asalkan tidak menanggung malu yang melampau jika adegannya tersebar di internet. Lagipun dia dah pernah melakakukan seks dengan Zaki, malah suaminya sendiri tidak marah dia buat seks dengan Zaki. Hampir lima belas Aida terdengar ada ketukan di pintu rumahnya. Dengan hatiyang berdebar Aida membetulkan baju-T yang dipakainya dan membuka pintu. 

“Hai…., suka video tu?” Tanya lelaki yang agak tampan dan tinggi sambil tersengeh, rakannya yang dua orang turut tersenyum sambil merenung muka dan badan Aida yang cantik dan menawan itu.

“Takkan biarkan kita orang diluar jer…” Ujar lelaki itu lagi, Aida membungkam sambil memberi ruang untuk ketiga-tiga lelaki itu memasuki rumahnya.

“Cantik rumah awak, pandai awak menguruskannya” Puji lelaki kedua yang bermisai sambil duduk diatas sofa. Aida tersenyum menerima pujian itu. Mereka agak peramah dan suka melawak. 

“Tak baik awak rakam video saya, tau…” Komplen Aida bila dia dapat menyesuaikan diri dengan kehadiran ketiga-tiga lelaki itu. Mereka hanya tersenyum. Lelaki yang tampan dan tinggi menghampir sofa Aida. Dia membelai rambut Aida mesra dan penuh kasih sayang.

“Awak cantik….” Puji lelaki tampan itu sambil tangannya mengusap dan meramas lembut bahu Aida. Seorang lagi rakan lelaki itu menghidupkan kamera video yang tersembunyi dicelah bajunya. Rakaman berjalan tanpa diketahui oleh Aida. Lelaki yang tampan itu mendekatkan mulutnya keleher Aida, dan menciumnya, Aida kegelian dan menolak lembut tangan lelaki itu. Tidak berhenti disitu, tangan lelaki itu mengenggam kedua belah tetek Aida. Baju-T tanpa bra yang dipakai oleh Aida menampakkan punting tetak Aida yang telah mulai mengeras dengan perlakuan lelaki itu. Lelaki yang seorang lagi mengentel punting tetek Aida. Lelaki yang tampan itu menarik tangan Aida dan memimpinnya kedalam bilik tidur tempat Aida dan suami dan juga Zaki bertarung. Direbahkannya Aida perlahan diatas katil, Aida tidak melawan. Nafsunya telah menguasai dirinya. Lelaki itu membuka ikatan kain batik yang dipakai oleh Aida, dilurutnya kain batik itu perlahan hingga kelutut. 

“Wow!!!! cantik” Jerit lelaki yang kedua yang merakamkan video secara sembunyi. Mereka bertiga ketawa. Aida hanya menjeling kearah lelaki2 yang sedang mahu meratah tubuh cantiknya. Lelaki tampan itu mengusap lurah pantat Aida, ada cecair telah mula mengalir dari celah rekahan pantat Aida, dengan menggunakan cecair yang meleleh itu, lelaki tampan itu memasukkan jari hantunya kedalam pantat Aida. Terbuai dengan kenikmatan ditusuk oleh jari lelaki tampan yang telah memasukkan keseluruhan jari hantunya kedalam pantat membuatkan mata Aida semakin tertutup rapat. Lelaki tampan itu beralih, dia menyembamkan mukanya kepantat Aida dan menjilat biji kelentit Aida.

“Auwwwww…” Jerit Aida kenikmatan bila biji kelentitnya dijilat, lelaki yang ketiga telah membuka baju dan seluar dia mengarahkan koneknya kemulut Aida, pada mulanya Aida menolak namun akhirnya akur, Aida menyedut dan menghisap konek lelaki ketiga dengan rakus. Manakala lelaki kedua memasang kamera video di beberapa sudut rumah ada kamera yang dizoomkan kearah lokasi Pantat, ada pula kamera yang diarahkan merakam dari paras pinggang kebawa. Aida tidak tahu set penggambaran telah dipasang didalam bilik tidurnya kerana Aida telah kelemasan dibuai nafsu berahinya.

Lelaki tampan itu mengangkangkan kaki Aida dan memasukkan koneknya, sedikit demi sedikit konek lelaki itu tenggelam didalam pantat Aida.

“Bagaimana?” Tanya lelaki tampan itu mendapatkan reaksi dari Aida. Aida menganggukkan kepalanya lemah.
“Suka?” Tanya lelaki itu sambil dengan pantas dia menarik dan menyorong koneknya kedalam pantat Aida. Kepala Aida menggeleng kekiri dan kekanan menerima tusukan yang amat sedap itu.
“Auuwwwww…uhhhh…hisshhh….hissss” Rintih Aida menerima tusukan konek lelaki tampan itu yang dibuat dengan laju, dan tidak lama kemudian rentak permainan bertukar lelaki itu mencabut koneknya dari pantat Aida dia beralih dengan menjilat kembali pantat Aida yang telah basah dengan air mazi. Mengeliat Aida menahan kegelian dan nikmat, lelaki itu beralih meratah tetek Aida menggigit dikeliling tetek Aida hingga meninggalkan kesan lebam. Setelah puas lelaki tampan ini memusingkan badan Aida memeluk Aida dari belakang, koneknya terus menjamah pantat Aida dari belakang.

“Seeedaapppp….” Rintih Aida bila konek lelaki itu melalui terowong pantatnya. Lelaki itu dengan cepat menekan koneknya yang baru masuk setakat kepala takuk itu dengan laju kedalam pantat Aida. Punggung Aida terangkat memberikan kemasukan konek lelaki itu lebih dalam lagi.

“Ohhhh…seeeedappppppnyaaaa….” Pekik Aida menahan kenikmatan. Lelaki itu terus mendayung dengan laju setiap kali konek lelaki itu terbenam kedalam pantat Aida, setiap kali itu juga punggung Aida akan terangkat.

“Panjjangggg….seeennnakkk…. oooohhhh..seeeedapppppp uuuhhhoooohhhhhuhh…uhhhh” Mulut Aida bagaikan hesteria meracau menerima kenikmatan, serentak itu, tubuh Aida bergetar beberapa kali dan mengejang Aida telah klimaks, namun lelaki itu masih lagi dengan laju menusuk pantat Aida, mulut Aida tidak dapat berkata-kata lagi bila lelaki kedua memasukkan koneknya kedalam mulut Aida. Dengan air mazi dari pantat Aida yang banyak memeleh itu, lelaki tampan itu menyapu lelehen air mazi itu dicelah lubang dubur Aida. Dengan perlahan lelaki itu menghunuskan koneknya kedalam lubang dubur yang telah dibasahi dengan air mazi, Aida tidak perasan kerana seluruh tubuhnya telah dikuasai oleh nafsu. Sedikit kepala konek lelaki itu memasuki lubang dubur Aida dan memain-mainkan dicelah lubang dubur untuk memberikan keselesaan lubang dubur Aida menerima koneknya yang besar dan panjang itu.

“Adddduuuuhhhh….saaakkiiiitttt…..aaaaaaahh hhh” Raung Aida setelah konek lelaki itu tenggelam separuh kedalam duburnya, lelaki tampan itu menarik dan menyorong kedalam dengan perlahan, kini lubang dubur Aida telah boleh menerima batang konek lelaki itu. Badan Aida berpeluh, nikmat bercampur rasa ngilu dilubang duburnya. Aida telah klimaks beberapa kali kerana kenikmatan didalam lubang duburnya. Kemutannya begitu kuat, dia sendiri dapat merasakan batang konek lelaki itu begitu pegal, keras dan menyelerakan.

“Aaaauuuuhhhh….uuuuhhhh…uhhhh…uhhhh..aaaaaaa aaarrrrrhhhhhhhh” Raung Aida bila konek lelaki itu beralih menyentuh kelentitnya, permainan bertukar corak lelaki itu masih lagi gagah menyetubuhi Aida sedangkan Aida telah keletihan. Hampir 50 minit lelaki itu meratah Aida didalam beberapa posisi ada yang telah Aida alami dan ada yang masih baru bagi Aida. 

“Aaaahhh….aaaahhhhh….uuuuhhhh….uhhhh…. ” keluh lelaki itu sambil mencabut koneknya dari dalam pantat Aida, air mani lelaki itu terpancut laju diatas perut Aida dan ada yang sampai kemulut dan dinding katil. Air mani lelaki itu pekat dan berketul-ketul berbeza dengan Amran yang cair begitu juga Zaki. Aida terkapar lesu, kakinya terkangkang lelehan air mani lelaki tampan itu meleleh hingga keatas tilam. Pantat Aida masih basah lagi. Pemandangan yang cantik itu tidak dilepaskan begitu saja, lelaki kedua pula menyetubuhi Aida. Tidak kurang hebatnya lelaki kedua telah membuatkan Aida klimaks hingga 5 kali dan dengan lelaki ketiga Aida klimaks tiga kali. Akhirnya Aida terdampar tidak bermaya. Separuh nyawa hampir melayang dilanyak oleh tiga orang lelaki. Matanya tidak mampu dibuka, Aida tidur dengan lena.

Ketiga-tiga lelaki itu mengemaskan peralatan rakaman dan menyarung kembali pakaian. Lelaki tampan itu meninggalkan nota diatas meja solek. Jam diruang tamu menunjukkan jam 6 pagi. Mereka bertiga segera meninggaalkan rumah Aida dengan pintu tidak berkunci. 

Pukul dua belas tengahhari, Aida dikejutkan dengan bunyi telefon. Amran menelefon bertanyakan khabarnya, dengan lemah Aida beritahu dia sihat dan baik. Setelah meletakkan telefon, Aida bangun agak susah untk dia beridir betul, perit dilubang pantat dan duburnya terasa mencengkam pergerakannya. Masih berbogel Aida menuju bilik air dan membersihkan sisa air mani yang melekat dibadan dan dipantatnya, lama juga Aida didalam bilik air, keluar dari bilik air, Aida menuju kemeja solak, dia mencapai sikat untuk menyisir rambutnya. 

“TERIMA KASIH. AWAK MEMANG HEBAT. SAYA PERLUKAN KHIDMAT AWAK LAGI. CALL SAYA JIKA TELAH SEDIA… IKHLAS, RAIS, 019xxxxxx9” Terpampang nota yang ditinggalkan diatas meja solek. Aida mengambilnya, dia tersenyum. Nafsun berahinya menjalar menguasai tubuhnya. Dikelopak matanya dia dapat membayangkan permainan suaminya Amran, Zaki dan kawan2 Rais, ternyata Rais dan Zaki memang memenuhi citarasanya. Dengan penuh berhati-hati Aida melipat nota yang ditinggalkan dan memasukkan kedalam beg tangannya. 

Jam 1 tengahhari Aida telah siap membasuh cadar yang dipenuhi lelehan air mani dan dengan hanya berkemban Aida menjemur cadar diluar rumah, beberapa lelaki yang lalu menoleh melihat Aida sambil tersenyum. Setelah masuk kedalam rumah Aida menuju semula kemeja solek untuk merapikan wajahnya dengan bedak, dia terkejut kerana ada kesan lebam-lebam diatas teteknya dan dileher. ‘Patutlah lelaki yang lalu tadi senyum’ gumam Aida sendirian sambil meleretkan senyuman. 


Isteriku Aida Bahagian 2



Hujan masih lebat dikawasan yang diduduki oleh Amran dan Aida. Air didalam longkang mengalir laju membawa sampah yang tersangkut didalam longkang. Amran sedang menonton menonton VCD lucah didalam bilik tidur.

“Abang tengok apa ea….” Tegur Aida sambil duduk disisi Amran diatas katil. Matanya tertumpu adegan panas didalam TV.

“Eeee…. abang nie…, geli..” Rungut Aida bila melihat adegan lelaki kulit hitam sedang menyetubuhi wanita kulit putih. Konek lelaki tu berurat dan berkilat ditambah panjang dan besar membuatkan pantat wanita kulit putih itu tertarik keluar bila konek yang terbenam didalam pantatnya ditarik keluar perlahan. Ingatan Aida terimbau kepada konek Zaki yang telah meratah tubuhnya dulu. Nafsu Aida terbangkit lalu dicapainya konek Amran lalu dilurutnya perlahan-lahan. Konek Amran yang telah terbangun sejak melihat video seks menjadi bertambah keras.

“Dah nangis dah….” Bisik manja Aida bila air mazi Amran meleleh keluar. Disapunya ke seluruh batang konek Amran menjadikan batang konek Amran bertambah licin. Air Mazi Amran keluar lagi, disapunya dikepala takuk konek Amran perlahan-lahan.

“Auuuu….eeemmmmmm” Amran tidak dapat mengawal nafsunya lagi, dirangkulnya Aida lalu dijilatnya pantat Aida yang telah berair. Kelentit Aida dimainkan dengan lidahnya, Aida tidak dapat menahan nafsu berahi, badannya kejang tanda dia klimaks dengan jilatan di kelentitnya oleh Amran. Setelah Aida reda mengeluarkan air nikmatnya, Amran mengangkangkan Aida lalu dimasukkan koneknya kedalam pantat Aida. 

“Errrrrr…. eememmmmm” Rintih Aida menerima tusukan dari konek Amran, dengan laju Amran menarik dan membenamkan koneknya kedalam pantat Aida. Kepala Aida mengeleng kekiri dan kekanan menikmati permainan seks dari Amran.

“Bannnggg…..lagggiii….dalam….lagi….bangggg g…aaahhh…..ahhhhh….” Rintih Aida minta Amran menusuk lebih dalam lagi, Aida merasakan ada tempat yang tidak terjamah oleh konek Amran.

“AAAaaaaaaa… aaaaauuuuuu…uuuuuhhhhh…uuhhhh bannnnggggggg…..aaaaahhh…ahhhh” Raung Aida bergema didalam bilik tidur berbaur bunyi hujan yang masih lebat. Aida telah mencapai klimaks, walaupun klimaksnya tercapai kerana geselan batang konek Amran dibiji kelientit dan geselen dilubang pantatnya, namun kepuasan yang sebenarnya masih tidak teracapai. Ada bahagian didalam pantat Aida yang masih tidak dijamah oleh konek Amran.

“Aaaaahhhh….aahhhhh…..aaahh…..” Amran memuntahkan spermanya kedalam pantat Aida, menyembur-nyembur air mani Amran menyiram pantat Aida. Aida mengemutkan pantatnya, namun Aida tidak dapat merasakan kehadiran konek Amran didalam pantatnya.

“Ayang…puas…” Bisik Amran ketelinga Aida, sambil memeluk erat isterinya itu. Aida mengelengkan kepala perlahan sambil tersenyum. Amran dan Aida tertidur. Tanpa mereka sedari langsir bilik tidur rumah mereka tidak ditutup. Jiran mereka tiga orang lelaki yang menyewa rumah bersetentangan dengan bilik tidur utama melihat adegan mereka berdua menerusi kamera video yang dirakamkan. Lelaki tersebut tersenyum gembira.

Dua minggu kemudian Amran dipanggil oleh majikannya, satu surat arahan bertugas luar kawasan iaitu ke Kelantan telah dikeluarkan oleh ibu pejabat kerana seorang kakitangan juruteknik di Kelantan telah berhenti 24jam. Untuk menantikan juruteknik baru ditugaskan, Amran diminta selama dua minggu untuk mengantikan tempat yang dikosongkan itu. Amran balik kerumah dan memberitahu Aida. 

“Dua minggu??? lama tu bang…” Ujar Aida sambil mengerutkan dahinya.
“Sekejap saja..” Balas Amran sambil melabuhkan punggungnya diatas sofa. Esok dia akan bersiap untuk ke Kelantan dengan menaiki kapalterbang yang telah disewa oleh majikan. Sepeninggalan Amran Aida menjadi bertambah bosan, cerita-cerita lucah diakses termasuk forum-forum lucah. Dua malam setelah Amran pergi, Aida melihat video di youtube bagaimana cara perempuan melancap. Dia melihat pelbagai objek digunakan, Aida teruja, dia teringat terung yang ada didapur. Dia melangkah ke dapur dan membasuh terung lalu dibawa kebilik tidur. Dia merangsangkan nafsunya, diusapnya kelentitnya dan meramas buah dadanya lembut. Bila air mazinya telah mengalir Aida mengosok terung kecelah pantatnya hingga rangsangan meningkat. Perlahan-lahan Aida membenamkan terung sedikit demi sedikit berhati-hati dan sedikit demi sedikit kenikmatan mejalar keseluruh tubuhnya. Aida bertambah bernafsu dia menyorong dan menarik terung dengan laju hingga terbenam keseluruhannya yang tinggal hanya tangkai terung, Aida menarik dengan laju.

“Aaaaaaaahhhuuuuuuwwwwww…” Jerit Aida kenikmatan bila dia menarik terung keluar dari pantatnya, Aida membenamkan kembali terung kedalam pantatnya dan dipusing-pusingnya terung yang yang ada didalam pantatnya.

“Aaaahahhhh…aaaaahhhhh…..uuuuuwwwwwwhhhhh” Jerita Aida, badannya bagaikan kena eletrik mengeletar dan mengeras. Aida terlena kepenatan. Terung masih terbenam didalam pantatnya. Nasib malang Aida sekali lagi menimpa dirinya apabila kain langsir yang ditutup tidak tertutup sepenuhnya, membuatkan lelaki yang menyewa bersetentangan dengan rumahnya menyaksikan adengan Aida melancap. Semuanya dirakamkan didalam kamera video yang tersedia terarah kearah bilik Aida.

Hari Ahad malam ketiga, Zaki datang kerumahnya. Aida melayan Zaki dengan senyuman manja. Tanpa menggenakan baju dalam, Aida hanya pakai baju-t yang agak ketat menampakkan bentuk teteknya. Zaki merenung tajam menikmati kecantikan tubuh Aida.

“U memang seksi Aida” Puji Zaki sambil meramas lembut buah dada Aida. Aida yang duduk disebelah Zaki menjeling manja.

“Eeee….apa nie…” Aida menepis tangan Zaki lembut. Zaki tidak melepaskan peluang, dia merangkul Aida mengucupnya hingga Aida kelemasan. Mata Aida makin kuyu akibat rangsangan yang dilakukan oleh Zaki dibeberapa titik kelemahannya. Tetek, kelentit, leher semuanya diraba oleh Zaki. Aida tidak mampu lagi menahan nafsunya. Zaki sedar Aida telah benar-benar telah bersedia untuk disetubuhi. Zaki mendukung Aida yang telah tidak berbaju kedalam bilik tidur. Zaki menarik kain batik yang dipakai oleh Aida, terpampang pantat Aida yang tembam tanpa bulu diatas katil. Zaki menjilat biji kelentit Aida, tangan Aida menarik rambut Zaki menahan kenikmatan.

“Langsirrrrrr…tuuu….” Aida membisik ketelinga Zaki sewaktu Zaki menindih badannya, konek Zaki yang panjang 8 inci itu tersepit dicelah pehanya.

“Biarlahhh…..” Balas Zaki sambil melihat kearah langsir yang masih belum tertutup. Dia meramas tetek Aida sambil lidahnya menjilat tetek yang sebelah lagi. Aida kembali tidak memberikan tumpuan kepada langsir, yang utama dia mendapat kepuasan dari Zaki. Zaki mengangkat kedua belah kakinya keatas bahunya dan membenamkan koneknya kedalam pantat Aida, perlahan tapi tidak sesukar pada mula dia meratah tubuh Aida dulu. Aida merengus kenikmatan, Zaki menolak koneknya dengan cepat hingga terbenam keseluruhannya.

“Aaaaaahhhhhh” Jerit Aida sambil mengangkat punggungnya tinggi menahan tusukan konek Zaki. Aida dapat rasakan kepala konek Zaki mencecah dinding dalam pantatnya yang selama ini tidak pernah dijelajah oleh konek Amran.

“Aaabbb.ngggg… seeedapnyaaa….” Rintih Aida bila Zaki menarik sedikit koneknya dan menujahkan secara laju hingga berkali-kali punggung Aida terangkat.

“Lagi dalam lagi sempit, ayang punya… sedaaappp…. Oooohhhhohhhhh” Puji Zaki kepada Aida yang mempunyai ‘lubang tanduk’ iaitu luas diluar dan makin sempit didalam. Zaki dapat merasakan kemutan demi kemutan mengurut batang koneknya. Aida makin tidak karuan, nafsunya telah berada ditahap maksima.

“Aaaahhhhhh…..uuuuuuuhhhhhh….sssseeeeedaaaaaap ppp…aaaahhhhuunnnuhhuuuu….uhhhhuuu” Raung Aida badangnya mengejang dan tersentap-sentap beberapa kali, peluh memercik membasahi badannya. Zaki mendiamkan seketika hingga Aida kembali tenang, kemudian dengan rakus Zaki mengiggit lembut tetak Aida, Zaki mengeluarkan koneknya dan dengan pantas dia membenamkan dengan laju konek lapan incinya kedalam pantat Aida.

“AAaaauuuuuwwwwuuuuuu…….”Jerit Aida bila konek Zaki melalui dinding dalam pantatnya hingga ke dasar pantatnya. Zaki meneruskan beberapa kali dan setiap kali Aida akan menjerit kenikmatan. Zaki menggunakan beberapa gaya bersetubuh dan setiap gaya bersetubuh digunakan Aida akan klimaks dua kali. 

“Uhhh….uhhhh… aaaabangg… nakkk.keluarr… uuuhhhh….” Raung Zaki bila merasai air maninya akan terpancut keluar. Zaki mencabut keluar koneknya dan diletakkan diatas perut Aida Zaki menekan koneknya dengan perutnya dan tidak lama kemudian konek Zaki memuntahkan air mani, memancut laju ada yang singgah dirambut Aida dan bibir Aida dan ada yang terhambur kedinding katil tempat Amran bertempur dengan Aida. Zaki terdampar lesu dan tertidur begitu juga Aida.

Sebelum meninggalkan rumah Aida, keesokan paginya, Zaki menghulurkan sampul surat. Aida membukanya dan melihat ada note RM1000, Aida terkejut.

“I beri ikhlas” Bisik Zaki sambil memeluk Aida. Diciumnya pipi Aida mesra.
“Tapiiii….” Bantah Aida, namun Zaki menutup mulut Aida supaya Aida tidak berkata-kata lagi.
“U ambillah…, Ok?” Pujuk Zaki, Aida mengangguk lembut. Zaki berlalu meninggalkan Aida. Dalam hati Aida tidak sia-sia dia melayan konek panjang dan besar Zaki.

Tengah hari Aida menyidai baju, dia melihat didalam peti surat ada surat, dia mengambilnya. ‘eh ada video, siapa hantar?’ bisik Aida dibeleknya sampul surat tidak ada alamat pengirim dan cop pos pun tidak ada. Aida segera membuka VCD dan bila video dimainkan, Aida terperanjat kerana klip adegan dia dengan Amran, Zaki dan masa dia melancap tempoh hari ada ditayangkan. Aida mengeluarkan VCD yang diterima dan dikulit VCD ada tertera nombor telefon.

“Hallo, awak siapa, ha?” Sergah Aida sebaik sahaja nombor yang tertara di VCD didailnya. 
“Sabar, cik adik…cik adik nak masuk youtube ker?” Ugut lelaki didalam telefon itu lagi.
“Jangan buat begitu, aku report polis” Ugut Aida semula, mukanya merah padam malu dan marah.
“Cik adik report, video penuh cik adik tersebar….. cik adik terkenal satu dunia…” Balas lelaki itu lagi.
“Apa kamu mahu, ha?” Soal Aida, satu soalan yang dinanti-nantikan oleh lelaki tersebut.
“Hahahaha…. macam tulah.., kami nak rasa juga….” Balas lelaki itu sambil ketawa kecil
“Rasa apa?” soal Aida dengan nada tinggi marah. Dia tahu lelaki itu mahukan tubuhnya.
“Rasalah… macam yang orang tu dapat….., tak luak kan, kalau cik adik bersedia telefon nombor ini, saya beri tempoh hingga 10 malam ini, jika jam 10 malam tak telefon, video penuh akan dilepaskan keinternet” Ugut lelaki itu sambil mematikan talian telefon. Aida keresahan dia menangis, menyesal, marah, benci pada diri sendiri semuanya berbaur. Aida melihat jam didinding baru 12 tengah hari.


Isteriku Aida



Disebuah rumah teres berkembar, tinggal sepasang suami isteri Amran dan Aida. Mereka telah berkahwin hampir 5 tahun namun belum dikurniakan cahaya mata. Aida seorang wanita yang sempurna dari segi wajah dan bentuk tubuh, setiap lelaki tidak akan melepaskan pandangan mata bila terpandang Aida. Amran berkerja sebagai seorang juruteknik sebuah kilang yang jarak dari rumah sewa mereka hampir 10KM sahaja. Tugas Amran tidak menentu, bertugas ikut giliran ada tugas sebelah siang dan ada tugas sebelah malam. Bila Amran bertugas malam, Aida akan kesunyian dirumah, untuk mengatasi kesyunyian Aida melayari internet. 

“Aaaa…. Ida tengok web ehem…ehem… yer” Usik Amran bila balik dari kerja sambil mencium manja isterinya Aida. Isterinya hanya tersipu malu. Amran masuk bilik air dan menyalin pakaian, isterinya sedang menyediakan sarapan pagi untuk mereka. Setelah mandi, sempat Amran melihat komputer yang masih terpasang, memang Aida tidak tutup komputer kerana terlalu mengantuk melayari web lucah. Sebagai seorang juruteknik, Amran dapat mengesan gambar-gambar bogel lelaki telah didownload kedalam komputer. Amran membiarkan dan keluar untuk menikmati sarapan pagi.

“Minumlah, bang, ini saja yang sempat Ida sediakan” Jemput mesra Aida sambil menuangkan air teh panas kedalam cawan. Amran menatap isterinya, keayuan dan keaslian kecantikan isterinya itu sudah cukup menyenangkan pandangan matanya. Aida duduk sebelah Amran sambil menyuap kueh yang dibeli oleh Amran pagi tadi sebelum pulang.

“Selera tinggi, ayang abang nie, yer…” Usik Amran sambil menghirup teh panas. Amran tahu isterinya memang mempunyai selera tinggi. Bila terpandang lelaki yang tampan matanya tidak akan berkelip, Amran biarkan saja, tidak rasa cemburu dihatinya terhadap perlakuan isterinya itu. 

“Aduhhhh…..” Jerit Amran bila dicubit oleh Aida.
“Ngada-ngada…” Balas Aida manja sambil menjeling kearah Amran. Amran bangun dan masuk kedalam bilik tidur kerana dia perlu berehat untuk meneruskan kerjanya pada sebelah petang itu. Aida membuntuti Amran sambil memeluk Amran dari belakang. Mesra.

“Auwwww…” Jerit Aida bila Amran memusingkan badannya dan merebahkan Aida bersama-sama diatas katil. Mereka bercumbuan penuh keghairahan. Aida sentiasa bersedia untuk diperlakukan oleh suaminya setiap saat.Kain pelikat yang dipakai oleh Amran terurai kerana gomolan yang ganas dari Aida. 

“Tengokkkk…. dah bangun….” Tegur Aida sambil mengusap konek Amran lembut. Amran membisikkan ketelinga Aida sesuatu.

“Ehhh…. yang nie pun cukup dah….” Balas Aida terhadap bisikan Amran sambil mengusap kepala konek Amran lembut, ditatapnya konek Amran yang sedang tegang, dalam hati Aida taklah panjang sangat sekitar 4.5 hingga 5 inci sahaja berbanding dengan gambar konek lelaki yang dilayarinya diinternet malam tadi.

“Kalau… abang, kata kalau….” Balas Amran sambil melurutkan baju yang dipakai oleh Aida perlahan dan setelah baju yang dipakai oleh Aida terlucut, tersergam buah dada Aida yang cantik, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil dan masih tegang lagi. Sememangnya dirumah Aida jarang memakai bra, untuk menaikkan selera suaminya agar ia terpandang seksi sentiasa.

“Emmmm….. abang cemburu nanti….” Bisik Aida ketelinga Amran sambil lidahnya menjilat punting dada Amran. Memang Aida berikan jawapan begitu untuk lihat reaksi suaminya, Aida tahu suaminya bukan seorang yang kuat cemburu tapi dia bimbang apa yang dicadangkan oleh suaminya tadi itu satu perangkap untuk melihat sejauh mana kesetiannya. Aida kian lemas dengan nafsunya sendiri. Dan mereka terus melayarkan bahtera suami isteri dengan penuh kasih sayang. Setengah jam mereka bertarung akhirnya Amran tewas dan terkapar layu, lena dan terus tertidur. Aida yang masih belum melepasi keghairahannya mengepit-ngepit peha untuk mencapai kemuncak nafsu.

“Amran, nampak letih, tak cukup tidur tadi ker?” Sapa boss Amran, Encik Zaki.

“Tak adalah boss, kurang sedap badan hari ini” Balas Amran, Zaki seorang lelaki yang tampan mempuyai dua orang isteri dan lima orang anak. Zaki menghampiri Amran mereka berborak kosong.

“I pun kalau dapat isteri seperti isteri U, memang I tak cukup tidur..” Zaki menyuarakan pendapatnya, dan itu juga adalah satu perangkap untuk Amran. Memang Zaki tergila-gilakan Aida tetapi tidak diluahkannya, takut Aida menolak dan perhubungan antara dia dan Amran akan bertukar jadi musuh. Amran tersenyum sambil menolak bahu Zaki perlahan.

“Aha…. tengok… U projek lebih, Amran…” Zaki melepaskan tekaannya sambil tersenyum. 

“Kalau U tak larat, I boleh tolong U Amran…” Balas Zaki lagi sambil melebarkan senyumannya. Amran tahu itu satu ruang yang dibukakan oleh Zaki untuk membolehkan Zaki meratah tubuh isterinya, dan tentu Aida tidak akan menolak untuk melayani Zaki yang tampan itu. Perlahan Amran tersenyum dan mengangukkan kepala tanda setuju dengan cadangan Zaki. 

“Nanti I tanya Aida, takut dia tak sanggup” Balas Amran ragu-ragu.
“Jangan tanyalah Amran, U jemput I kerumah U dulu, tengok macam mana. 

Setelah dua hari berlalu, Zaki datang kerumah Amran. Jam menunjukkan 9 Malam. Amran kebetulan off day menjemput Zaki dan mereka berbincang. Aida terkejut kerana kehadiran Zaki tidak dirancang. Aida kedapur menyediakan minuman untuk tetamu. Sambil keluar menatang dulang berisi air, Aida menuangkan air kedalam cawan sambil menundukkan badan. Zaki menatap tanpa berkelip mata melihat buah dada Aida yang ternampak jelas dari belahan baju kelawar yang dipakainya itu. 

“Jemput minum… En Zaki..” Pelawa Aida sambil tersenyu manis, Zaki masih tidak melepaskan pandangan matanya kearah buah dada Aida. Amran yang perasan perilaku Zaki itu cuba mencari jalan agar Aida dapat duduk sekali.

“Ida, duduklah….” Pelawa Amran. Aida melabuhkan punggungnya diatas sofa bersetentangan dengan En Zaki. 

“Duduk dulu, I nak buang air kejap” Amran bingkas bangun dan masuk kedalam bilik untuk buang air. Diruang tamu isterinya dan Zaki sedang rancak berborak.

“Dari tadi En. Zaki pandang dada I, ada yg tak kena ker?” Tegur Aida sambil tersenyum, dalam hatinya.

“Terus terang I katakan, U memang cantik, bertuah Amran beristerikan U” Puji Zaki. Tidak lama kemudian Amran keluar dengan membawa kamera.

“Aida, duduk sebelah En Zaki, abang nak rakam gambar kenang-kenangan” Arah Amran, Aida akur sambil bangun menuju ke sofa Zaki.

“Eh… Amran, nanti jadi skandal pulak nanti” Zaki seolah-olah membantah, sedangkan ia sedang membuka jalan untuk membolehkan dia meratah tubuh cantik Aida.

“Skandal apanya En Zaki, I ada….” Jawab Amran, Aida telah melabuhkan punggungnya sebelah Zaki, mereka duduk rapat, dari celah bahu, Zaki sempat menjeling Aida, memang buah dada Aida masih tegang dan nampak punting tetaknya. Amran mengambil gambar mereka.

“Ida, En. Zaki nie ada dua isteri, tau, hati-hati” Tegur Amran sambil duduk bertentangan dengan Zaki dan Aida yang masih duduk sebelah Zaki. Nampak Aida tidak kekok atau memang dia sedang mengharap sesuatu dari Zaki.

“Serumah atau lain2 rumah?” Tanya Aida sambil menyandarkan badanya.

“Serumah dan, sebilik lagi…” Balas Zaki sambil tersenyum memandang Amran. Aida nampak terkejut.

“Sebilik? Abis tu… waktu U………” Aida tidak menghabiskan pertanyaannya bila dipotong oleh Zaki.

“Kami buat bersama-sama, saling bantu membantu, memang best, kalau Aida nak tahu betapa seronoknya, suruh Amran kawin lagi.. hahahaha” Ujar Zaki sambil ketawa. Aida kebinggungan. Amran beredar meninggalkan Aida dan Zaki untuk menyimpan kamera kedalam bilik. Sewaktu Amran didalam bilik Zaki sempat mencium pipi Aida dan mengusap buah dada Aida.

“Maaf, Aida. I tidak dapat kawal diri I” Ujar Zaki untuk menutup perbuatannya, bimbang dimarahi oleh Aida.

“Hummmm, I tahu. U nak lebih dari tu kan…” Balas Aida. Zaki menganggukkan kepalanya.

“Nanti I tanya suami I, supaya U tidur sini malam nie, boleh?” Pelawa Aida, Zaki sekali lagi tersenyum sambil kepalanya dianggukkan. Amran keluar dari bilik sambil duduk diatas sofa. 

“Apa yang dibincangkan, macam menarik jer” Sapa Amran matanya menjeling kearah Aida yang nampak sedikit mesra dengan Zaki.

“Abang, En. Zaki tidur semalam dirumah kita boleh?” Tanya Aida. Amran memandang kearah Zaki yang tersenyum kegembiraan.

“Aida tunjukkan bilik En Zaki.” Arah Amran kepada isterinya, Aida bingkas bangun diikuti Zaki, dalam bilik sebelah bilik utama, tersedia sebuah katil, almari. Aida membawa Zaki masuk dalam bilik sambil menunjukkan. Pintu bilik tamu agak jauh dan tidak nampak dari ruang tamu. Zaki memeluk Aida erat sambil memberikan kucupan dileher Aida. Aida kelemasan dengan pelukan dan ramasan lembut terhadap tetaknya. Aida segera keluar dari bilik menuju kearah Amran. 

“Ok En. Zaki, kita orang nak tidur, En. Zaki berehatlah dulu” Ujar Amran sambil memimpin tangan isterinya kebilik utama. Zaki memerhatikan dari pintu bilik tidur tamu. Sambil berjalan sengaja Aida menghayunkan punggungnya lebih supaya Zaki teruja. Amran tidak menutup pintu bilik tidur, memang selalu mereka tidak akan menutup pintu bilik tidur. Amran menggomoli Aida hingga Aida berbogel. Amran menjilat punting tetek Aida, dan menggulumnya. perlahan lidah Amran menurun hingga kepusat dan seterusnya kepantat Aida. Aida menikmati permainan Amran, biji kelentitnya diusap dengan lidah oleh Amran dengan lembut sesekali mengiggitnya.

“Aauuuuwwwwww……..” Renget Aida, mulutnya ternganga penuh kenikmatan. Amran tidak dapat menahan nafsunya yang sedang membuak-buak, dia terus menindah Aida dan memasukkan koneknya kedalam pantat Aida. 

“Aaaauuu…. bangggg….ehhhmmmm” Rintih Aida bila konek 5 inci Amran menerjah masuk kedalam pantatnya. 

“Kalau Zaki nak macam mana?” Bisik Amran ketelinga Aida sambil meneruskan dayungannya. Aida tersenyum dan mengucup bibir Amran.

“Ikut abang..,Aaaaauuu….” Jawab Aida sambil menikmati kelazatan tusukan konek Amran hampir 3 minit Amran tidak lagi mampu menahan, dan menghamburkan air maninya kedalam pantat Aida.

“Aaaaahhhhh….ahhhhhhhh…. uuuuuhhhhhhh” Keluh Amran panjang menikmati kelazatan sperma yang meledak kedalam pantat Aida. Dicelah pintu Zaki memerhatikan, dengan hanya bertuala tanpa berbaju, Zaki merapati katil Amran dan Aida. Amran telah terkapai keletihan dan Aida memejamkan mata masih lagi belum sampai kemuncak nafsu, Aida mengepit-ngepit pehanya untuk mencapai klimaksnya sendiri. Sambil Aida melayan nafsunya yang belum terlepas, terasa buah dadanya diramas lembut, punting teteknya digentel membuatkan Aida tambah bernafsu, dengan mata yang agak letih untk diangkat dilihatnya Zaki sedang memainkan peranan, Aida tersenyum dan membiarkan Zaki menyambung tugas Amran yang tak terlaksanakan itu.

Aida membiarkan Zaki meratah tubuhnya. Zaki tidak melepaskan peluang yang selama ini dinanti-nantikannya, dia menindah tubuh Aida sambil menanggalkan tuala mandi yang dipakainya. Tersergam konek Zaki yang gagah diatas perut Aida. Zaki merapatkan koneknya kecelah-celah tetak Aida, sambil menusuk koneknya melepasi belahan tetak aida dan hampir mencapai ke mulut Aida. Tangan Aida mencapai konek Zaki ternyata tangan Aida tidak dapat mencekak keseluruhan konek Zaki dan lebih dari itu, dua tangan digunakan oleh Aida masih konek Zaki berbaki lagi.

“Panjang dan besar….” Bisik Aida ketelinga Zaki. 

“Lapan inci, sayang..” Bisik Zaki tersenyum bangga. Amran disebelah hanya mendengar dan pura-pura terlena, matanya memerhatikan setiap perbuatan Zaki dan Aida. Koneknya tidak mampu untuk bangun lagi. Zaki mengangkangkan kedua belah kaki Aida dan memasukkan koneknya perlahan-lahan. Walaupun sukar namun dengan adanya air mani Amran, pantat Aida memudahkan konek gergasi Zaki membelah pintu rahim Aida.

“Auuuu….saakittt…” Rintih Aida bila rongga pantatnya mengembang lebih dari sepatutnya bila konek Zaki menusuk masuk. 

“Auueeee… peddiiiihhhhh…..aduhhhhhh…auwwwww….” Rintih Aida bila Zaki menekan koneknya dan bibir pantat Aida sedikit terkoyak, Zaki tidak menghiraukan rintihan Aida dia terus menusuk koneknya perlahan-lahan kedalam pantat Aida hingga keseluruhan konek Zaki terbenam sepenuhnya. Zaki membiarkan seketika koneknya untuk memberikan keselesaan kepada pantat Aida. Zaki menarik perlahan hampir suku koneknya ditarik, Zaki menujah laju kedalam pantat Aida.

“Aaauuuuuwww…” Teriak Aida terasa senak dengan tusukan dari Zaki. Setelah beberapa ketika Zaki mencabut Zakarnya, dan menujahnya kembali, kali ini agak mudah dan Aida tidak lagi merasa sakit.

“Auuuwww… banggg….. sendat…aaaauuuuu… pecah puki Aida.. banggggg…. oooohhhhh” Rintih Aida bila Zaki melajukan tusukannya. 

“Aaaaaabbaaannngggg….. ooooohhhh, sedapnya…. oooohhhhh” rintih Aida bagaikan histeria menikmati kelazatan yang tidak pernah diterimanya sebelum ini sewaktu bersama Amran. Zaki meneruskan sorong tarik kadang-kadang laju dan kadang-kadang perlahan.

“Aaaaahhhhh…….aaaahahhrrrrrhhhh….uuuuuuuuuhh hhh…uuhhhhhh….aaaaaaaa…..” Satu jjeritan panjang terkeluar dari mulut Aida badangnya bagaikan kena eletrik, mengejang punggungnya terangkat tinggi menenggelamkan konek Zaki hingga kedasar pantatnya. Zaki membiarkan koneknya terbenam, dia masih belum mahu menamatkan permainan. Setelah beberapa ketika koneknya terbenam, zaki mencabutnya keluar. Zaki mengangkat kedua belah kaki Aida keatas hingga menampakkan pantat Aida yang terngangga luas mengikut bentuk konek Zaki. Perlahan Zaki menusuk koneknya kedalam pantat Aida dan semakin dalam dah bila hampir kepangkal, Zaki dengan cepat menekan kedalam pantat Aida.

“Aaauuuuu….sseeeedaaaappppp oooooohhhhhhh uuuuhhhhh” rintih Aida bile terasa konek Zaki menekan dasar farajnya. Zaki menarik perlahan koneknya hingga kekepala takut dan menekannya kembali dengan perlahan kedalam pantat Aida. Berbunyi pantat Aida dengan tusukan konek Zaki.

“Slurrpppp….slurpppp….” bunyi keluar dari pantat Aida. Aida menarik rambut Zaki. 

“Aaaahhhhhh….aaahhhhh…. uuuuuhhhhh….seeeedapppnnnnnyayyaaaaa… aarrrrrhhhhhh” Rintih Aida dan sekali lagi dia mencapai klimaks. Badannya mengeras, kepalanya mengeleng-geleng kekiri dan kekanan, pantatnya mengemut-ngemut batang konek Zaki sambil menyiramkan air nikmat. Zaki belum lagi mahu mengalah, dibiarkannya koneknya berendam seketika. Setelah agak lega nafsu Aida, Zaki membuka kangkang Aida seluas-luasnya. Dia menindih badan Aida, konek Zaki memasuki pantat Aida, kali ini permainan Zaki sedikit ganas, dia menindih kaki Aida yang telah dikangkangkannya itu supaya Aida tidak merapatkan untuk dia menikmati kemutan pantat Aida. Dengan laju Zaki menyorong dan menarik koneknya sambil mulutnya menjilat punting tetek Aida, Zaki membuat ‘love bite’ ditetek Aida. Setelah agak lama Zaki membiarkan koneknya tengelam, Pantat Aida mengemut-ngemut konek Zaki terasa laras koneknya diurut lembut oleh pantat Aida.

Perlakuan sorong tarik oleh Zaki kian laju dan laju, tetek Aida berhayun keatas dan kebawah. Zaki tidak menghiraukan Amran yang telah tersedar dari keletihan dan melihat isterinya sedang diratah dengan ganas olehnya. 

“Aaaaaaaaa…..aaaaaaa.. bbbbbbbaaggg… seeeedapappppp oooohhhhh” Rintih Aida badannya mengeras entah klimaks kali keberapa dia benar-benar menikmati hubungan seks yang selama ini didambakannya. Zaki terus dengan laju menjunamkan koneknya tanpa menghiraukan Aida telah bernafsu sekali lagi.

“Aaaaaa… aaaahahh…. uuuhhhhh….uuuuuuuhhhhhh” Rintih Zaki sambil memeluk erat Aida bibirnya mengucup kuat leher Aida hingga meninggalkan tanda lebam, Zaki terus menjunamkan koneknya kedalam pantat Aida tanpa belas kasishan.

“AAAAaahhhhhhh……. uuuuuuuerrrrrrhhhhhhhh” Rintih Aida turut mengucup dada Zaki dan serentak itu, sperma Zaki meledak kedalam rahim Aida bersama-sama mani Aida. Aida dapat rasakan batang konek Zaki terhanguk-hanguk sewaktu melepaskan sperma dan juga dapat rasa rahimnya hangat dibasahi oleh sperma Zaki. Mereka terdampar diatas katil dan tertidur kerana keletihan. Amran yang menyaksikan isterinya diratah oleh Zaki turut sama tertidur, koneknya tidak mampu untuk bangun untuk menyaksikan adegan yang sungguh tidak pernah dilihatnya itu.

Keesokan paginya, mereka bangun dari tidur. Aida dengan wajah keletihan telah siap berpakaian, menyiapkan sarapan untuk mereka bertiga. 

“Hebat isteri kau, Amran” Puji Zaki sewaktu dimeja makan, Aida yang sedang menghirup teh panas hanya tersenyum. 

“Hebat?, teruk dia kau kerjakan” Bantah Amrah sambil tersenyum.

“Bukan main Ida malam tadi, yer….” Tegur Amran setelah Zaki meninggalkan rumah mereka. Aida tersenyum bangga.

“Abang, tu…. teruk….” Balas Aida sambil mencubit manja peha Amran.

“Ngapa dengan abang pulak nie…??”Soal Amran binggung.

“Kasi yang konek besar, koyak dah nie… padan muka abang….” Komen Aida sambil menjeling manja?

“Mengapa pulak nie….” Soal Amran lagi, sambil memeluk manja Aida

“Lepas nie kalau longgar, abang jangan komplen Ida, tau…” Balas Aida manja.

“Sekali, takkan longgar, ker…. nak selalu…” Tanya Amran sambil tangannya memeluk penuh kasih sayang isterinya Aida.

“Aha…., sedap sangat, sangat, sangat….” Balas Aida sambil memeluk Amran, kelihatan leher Aida ada tanda ‘love bite’ yang ditinggalkan oleh Zaki. Amran sedar kini isterinya menggilai konek Zaki.