Kak Suri




Disini aku ingin menceritakan pengalamanku bersama seorang kakak berumur di ofisku. kisah ni bukanlah fantasi tetapi kisah yang memang benar terjadi padaku. Terpulang pada korang nak percaya atau tidak nak kata cerita aku bohong, tapi aku hargai pada yang percaya. yang pasti, benda ni adalah sesuatu yang besar terjadi dalam hidupku dan aku ingin sekali berkongsi.kisah ni berlaku dekat bandar K,

Kakak suriana, berumur 35, telah berkahwin dan mempunyai 3 org anak. Straight to the point lah

kak suri berbadan sedikit berisi, berbontot besar dan berambut sedikit berhighlight. Keemasan. SEXY.. Muka nya putih2

biase je. credit sikit ler coz kak suri ni gemar bersolek, kadang2 dengan lipstick berkilat

dan touch up nampak ler sikit kesedapan kakak suri ni.

Ok,dalam ofis aku tak payah cerita la memang ramai perempuan, dan kak suri ni tergolong dalam

golongan senior, mulut pun bising and jenis yang budak2 muda dalam ofis tak berani lawan.ada gak aku dgr cerita ramai yang benci especially perempuan

coz dia ni garang tak tentu pasal, action sikit and mulut laser, and baik sesangat kat budak laki2. Mungkin kalau disusun semua staff perempuan korang tak akan toleh pun kak suri coz banyak lagi

yang muda dan slim. aku pun tak pernah minat kat bini org lebih2 lagi dah umur 30an, cuma ada lah sekali sekala bila kak suri

mengenakan baju macam kebaya nyonya ataupun baju kurung satin, aku akan curi2 pandang, tapi tak pernah la sampai nak buat modal melancap.

terus terang aku cakap, aku ni memang ghairah tengok baju kebaya/baju kurung kalau yang seksi. lebih2 lagi sekarang trend pompuan

giler pakai kebaya dgn tight pants ketat atau lebih gila lagi kebaya nyonya dengan skirt hitam plain ketat. Memang tertarik da domb!,memang menimbun gambar koleksi dalam ofis tangkap curi dalam 6670 cabok aku..

gambar kak suri. aku masih ingat tanggal July 7, 2006, hari jumaat.hari bersejarah.

pagi tu, aku masuk kerja macam biasa,memang hari tu ramai budak2 ofis perempuan gemar pakai baju kurung,kebaya.Bajet nak nampak sopan tapi yang pakai kebaya transparent and dalam cover dengan tube pun ader. asyik2 dok tenung screen computer,kak suri pun lalu,

aku toleh, benda pertama aku lihat ialah seluar hitam ketat panjang stretchable (macam dekat seluar ketat yang selalu mamat le tour de langkawi pakai tu)

membalut bontot besar yang sedikit out of shape, kemudian kebaya nyonya hitam ketat. tak pulak jarang atau nipas tapi kombinasi pakaian kak suri tu nampak

fuckable, dengan high heels tingginya dan juga rambut yang berhighlight. Macam sarong party girl..tapi edisi pencen. aku snap curi2 gambar and berdebar2 coz meja kak suri depan aku je. Kak suri senyum je bila perasan aku asyik tengok dia. Entah mungkin dah nasib, dalam pukul 11 lebih bos pangil and suruh aku dan kak suri ke branch satu lagi settle prob kat sana. Aku yang tengah stim tengok kak suri,disuruh plak berdua-duan apa lagi beb. Masuk keter, aku pun drive slow coz aku bajet terus balik rumah petang nanti kalau prob setel. macam2 cerita kak suri bukak, sampai la tentang kawasan tempat company tempat aku kerja punya projek. “kalau contractor besar tak lingkup, memang dah siap tempat tu” kata kak suri tentang projek company kami.”kalau sempat kau bawak kakak kat sana,nak tengok macam mana” kata kak suri. aku pun makin stim ler,coz kawasan tu tak ada org sangat and rumput pun panjang, kalau nasib baik aku plan rogol je kakak ni..hahar. dalam keter aku asyik jeling2 paha kak suri,. Kain ketat hitam dan jenis licin seluarnya perfect membalut pahanya yang berisi, perasaannya macam tengok kulit epal,licin, gemuk, dan sedap. Kebaya nyonya ketatnya menampakkan buah dada seorang isteri yang dah beranak tiga,besar dan sedikit lembik, paling asyik bagi aku perutnya yang sedikit boroi, kurang sikit jer nak sama tinggi dengan payu daranya. Mungkin sesetengah akan geli,tapi bila dah dalam keadaan tu, aku stim plak. Takkan kurang nak kisah “erina badan slim berbaju seksi kenak jolok” je. These amateur women deserve to be fuck also.

“kau ni tak kawin lagi ke” Tanya kak suri. “tak la kak, belum ada calon”. “argh tipu la budak muda macam kau ramai gadis kat ofis tu nak” “heh, aper la akak ni,tapi kan kak,kalau boleh I nak yang macam kakak, berisi” “ye ke,kalau kau nak kau kawin la dgn akak kalau laki akak mampus hahah” aku terkejut dengan keceluparan kak suri, patut pun ramai budak perempuan tak suka. Tapi tak pe, muka garang tu kalau bajet melancap aku malam ni memang banyak sperma keluar.


Sampai kat branch, kita org setel, tapi rupanya tak la sesusah mana, dalam pukul 12.30 dah selesai. “tak sempat kita ke perumahan terbengkalai tu, kau ni tak solat jumaat ke?” Tanya kak suri. “tak apa la kak,dekat je, memang dah lambat pun masjid jauh”. Aku pun drive and masuk ke area tu. Area tu dalam 5 minit drive dari jalan utama, kawasan macam gurun, panas and hanya rumah mamat indon setinggan je nampak. Masuk lagi ke dalam nampak la perumahan tu, aku pun drive keliling.”memang habis kiter kalau pembeli komplen kat tv3” kata kak suri sambil tersenyum. Sampai jalan mati, aku pun berhentikan kereta and tengok2 sekeliling. “kak rasa kawasan ni memang banyak org jahat bersembunyi”, macam2 lah cerita kak suri, semua nya tak menunjukkan rasa kurang senang apabila berdua dengan seorang lelaki yang 12 tahun lebih muda dari padanya. Dalam 10minit, mungkin selepas dihasut syaitan, kak suri pun mungkin perasan kot. Dia yang dari tadi sibuk tengok2 sekeliling mula nampak selesa duduk di kerusi, diturunkan sedikit kerusi sambil berpeluk tubuh.aku sengaja kasi aircond sejuk.hah, ni kalau dapat, memang aku terkam,tapi masalahnya aku tak pernah pun buat benda macam tu. Ok, habis teruk pun kissing dengan ex aku, rosni. Suasana mulai sunyi, dalam pukul 1.00 lebih,aku dan kak suri dalam kereta, dekat area secluded dgn kak suri kelihatan fuckable dengan kebaya nyonya dan seluar ketat. “memang org fikir kita dua buat projeck” kata ku.”haha, bodoh nya, tak kan la dengan perempuan tua, up la sikit dik”..memang open minded kak suri ni. “kak tak ada org,jom kita beperang” “haha,kau ni tolol ke” jawab kak suri, nampak selesa dgn gurauan ku. Kak suri pulak amik peranan, dia cucuk2 perutku,bajet nak geletek tapi aku balas balik, kita org berdua ketawa sambil halang menghalang, sampai satu tahap aku menggengam tangannya dan cuba halang, kak suri kata aku main tipu. Dalam fikiran ku masa tu, tak sangka aku sedang bermesra dengan seorang isteri org. nafsu ku membuak2.dari butang kebaya nya, nampak baju dalam putih nya, aku dapat idea. “eh, semut aku tunjuk dekat celah kebayanya and aku cucuk belahan kebaya itu sampai jariku mengenai kulit dada kak suri.kak suri gengam tanganku dan gigit.aku meraung. Kak suri ketawa sambil memperbetulkan rambutnya lepas berlawan tangan dgn ku. Suasana kembali sunyi, hari makin panas dan aku tengok jam dekat proton wira ku menunjukkan pukul 1.14 petang. “kak nak pulang?” Tanya ku memancing. “awal jugak…” balas kak suri. Plan mengena dan aku pun cuba nak tunjukkan yg kitaorng akan lama kat situ, aku pun matikan enjen. Aku paling badanku kearah kak suri dan perhatikan mukanya..Melihatkan rambut kuning berhighlight, bulu kening yang dicukur, nafsuku membara, terkenang aku kisah2 isteri2 moden yang kehausan dan gemarkan lelaki muda. Kak suri tenung aku macam minta sesuatu, perlahan aku buka tangan dan letak kat atas bahu,kak suri pulak melandingkan kepalanya atas bahuku.sekarang, kepala kak suri ada dibawah daguku. “wow, dgr lah degup jantung” gurau kak suri tanpa rasa berdosa. Aku melihat diriku pada cermin pandang belakang,aku berasa bangga kerana mendapat bini org dalam pelukkan,lebih lebih lagi yang garang dan yang sedang menggunakan baju kebaya yang sememangnya aku inginkan. Aku beranikan diri mencium kepalanya dari atas walaupun masih beralutkan tudung. kak suri rangkul perutku, aku membalas dan merangkul tubuhnya dan tanganku mengurut2 belakang badannya hingga ke dubur. Bahagian alur duburnya ku gesel dgn jari tengah dan kelingking hingga panas jari ku. Aku mengepit kemaluanku dgn kedua kakiku dan menekan2 (cara ku melancap tanpa diketahui; stealth mode). Kak suri menarik2 tali leher ku dan memuji kesegakkan aku. Aku meraba2 lagi punggungnya dan kak suri bangun semula.aku melepaskan tanganku. “kak, akak tak marah kan?saya memang geram tengok akak”. “hmm, kalau dah nafsu memang, apa2 yang depan memang kau ngap”. “harap ni rahsia ye kak, saya memang geram tengok kakak” kataku berterus terang. “saya geram tengok kakak pakai kebaya fesyen macam ni and terus terang memang cantik”. Kalau lah kakak isteri saya, saya akan suruh kakak pakai macam ni dan saya buat seks dgn akak tanpa membuka baju, seluar hanya londehkan setengah and high heels tu jangan dibukak.. Saya akan pilih kakak kalau dibandingkan dgn perempuan2 dekat ofis. Kak suri terkejut dgn pengakuan ku. “memang satu penghargaan bagi kakak. Selama ni kakak tak pernah dipuji, even suami kakak, kebaya nyonya kain jarang akak dirumah pun tak pernah peduli, walhal baju tu memang baju raya akak yang paling berdosa..haha.akak cuba goda tapi suami akak lurus bendul and tengok macam biasa. Pertama kali org ambik perhatian pada apa yang kakak pakai. “kalaulah kakak single, saya akan pinang kakak dan kunci dalam rumah”. “hah, kau ni, ada2 je.. ”jom sambung” kata ku. “jom” kata kak suri. Dia meletakkan kepalanya pada dadaku dan bermain2 dgn butang bajuku. Aku membuka butang dan meraba2 kulitku. Kak suri menyembamkan muka dan mengigit. Aku menarik kepalanya, ku tenung dalam2 dan perlahan aku membetulkan rambutnya, kemudian aku mendekatkan mukaku..kak suri perlahan menutup mata,dan terjadilah…

“mmphhh….mmpphh…” dengus kak suri. Aku mengigit2 lembut bibirnya. Tanganku yang satu memeluk bahunya manakala yang satu lagi mengesel2 celah kangkangnya yang masih berbalut seluar. Kedua kakiku sibuk menekan2 kemaluan ku dan aku dapat rasakan air maniku semakin hendak keluar. Aku memicit2 pepek kak suri dari luar dan sedang asyik liplocking dan menyedut sebanyaknya air liur kak suri, kak suri cuba mencari kemaluanku. Aku menghalang kerana aku menghormati kak suri sebagai isteri org. aku tak ingin dahulu dan biarlah ianya hanya sekadar ciuman ghairah. Beberapa minit selepas itu,aku melepaskan air mani dan memberitahu kak suri. Kak suri lantas mengeluarkan tisu, dan memaling ke arah lain. Mungkin menyuruhku mencuci air mani itu. Perasaan aku ketika itu bagai menang satu peperangan. Kak suri berpeluk tubuh memandang keluar dgn tudung yang hamper terlepas, aku dengan baju yang terbuka dan sedang mengelap kemaluan ku, seperti aku telah menyetubuhi kak suri.

“jgn kasitau org, ni rahsia kita” kata kak suri serius. “yup, kalau boleh nak lagi”…”kak,boleh tak kakak pakai baju kebaya jarang yang akak kasi tau tadi?” “kenapa? Kau nak tengok?”Tanya kak suri. Aku hanya tersenyum. “kak,saya tak kisah kakak gemuk ke, isteri org ke, yang penting pakaian kakak yang membuat saya tertarik. “hmm.okey, kau msg akak kebaya macam mana yg kau nak akak pakai.” kata kak suri sambil tersenyum. Aku menghidupkan enjen kereta dan mengundurkan kereta, sambil kak suri memperbetulkan rambutnya. Perang kecil telah pun selesai. Akan bersambung kalau ada yg berminat nak tau lagi apa terjadi.heh


boss mat salleh

Perkara ini mula berlaku 2 tahun yang lalu, teta[pi masih segar diingatan ku kerana apa yang berlaku dan juga ianya masih lagi berlaku.
Saya bekerja sebagai setiausaha pada orang nombor satu tempat saya bekerja.Dianya berbangsa Inggeris. Orangnya dalam lingkungan 50an, tetapi masih tegap dan kacak.Tinggi orangnya,maklumlah orang amerika.Manakala saya, cuma kecil saperti Sheila Majid,berumur waktu itu 30 tahun,dan sudah beranak 2.
Satu hari saya telah diminta olih boss saya ini untuk mengikuti ke satu seminar diAustralia dimana dia telah diminta membuat satu presentasi, dan olih itu mahukan saya ikut sama membantu. Untuk memendekkan cerita, saya pun ikutlah dia, dan perlu berada disana selama 5 hari. Satelah tiba, hari pertama dan kedua kami sibuk dengan seminar tersebut dan hanya balik ke hotel lewat malam. Masuk hari ketiga berada disana, seminar itu sudah selesai dan boss saya mengatakan hari untuk kita relax. Dibawanya saya berjalan jalan dibandaraya Melbourne dan juga Gold Coasts. Memang cantik tempatnya Pada malamnya dia bawa saya ketempat tempat hiburan saperti nite club dan karaoke.Dikaraoke kami berdua menyanyi bersama manakala dinite club, kami menari.Saya memang pandai menyanyi dan menari,jadi tidak bermasaalah untuk mengikutinya. Entah kenapa,saya juga tidak tahu, mungkin sudah berada berjauhan dan sudah lama kerja dengannya, saya tidak membantah apa juga kehendaknya saperti menari perpelukkan dan dicium pipi saya sambil ucappkan terima kasih salepas menari.Pada hari keempat dan salepas berjalan jalan pada malamnya,dia mengajak saya kesatu tempat yang tidak ada diMalaysia, iaitu sebuah kelab sex. Disitu saya lihat berbagai cara sex dan jenis orang yang sedang melakukannya,termasuk tarian bogel dan sebagainya.Sambil kami melihat apa yang berlaku disitu, terlalu asing bagi diri saya, melihat orang melakukan sex begitu saja depan mata saya.Kami berbual bual sambil melihat tarian bogel dan ada juga pasangan yang melakukan sex dihadapan orang ramai.Saya yang mungkin sudah berjauhan dari suami dan anak anak, merasa bernafsu melihat apa yang orang orang itu lakukan.Apatah lagi boss saya ini memegang badan saya, memeluk dan ada ketikanya meraba saya. Mungkin kerana itu,antara sedar dan tidak sedar,apabila boss saya meraba raba badan saya, sambil memasukkan tanganya dalam baju saya dan meraba buah dada saya, saya melayang.Mungkin boss saya ini sudah berpengalaman dan tahu yang saya sudah lemah, maka bila dia kata mari kita balik dan sambung dalam bilik hotelnya, sayahanya mengangukkan kepala. Sampai dihotel,dipimpin nya saya terus kebiliknya dan bukan bilik saya.Dibaringnya saya atas katil dan terus melakukan sesuka hatinya pada saya.Sambil dia melakukannya, disamping merasa seronok, saya terbayang apa yang saya lihat dikelab itu tadi.Saya lupa suami, anak dan siapa saya.
Saya terus dibuai olih boss saya ini. Walaupun orangnya sudah 50an, tua dari suami saya, tapi permainannya cukup baik dan anu nya juga masih kuat dan lebih besar dari suami saya. Maka malam itu terjadilah buat pertama kalinya saya menyerahkan tubuh saya untuk diratah olih boss saya ini.Entah berapa kali dia kerjakan saya, saya tidak ingat, kerana segala galanya seronok dan sebagai mimpi bagi saya.Sejak malam itu, saya tidak lagi balik ke bilik saya, terus dipindahkannya kebiliknya dan kami sudah saperti suami isteri.
Saya hanya terasa sedikit kelainanan apabila sampai diKLIA, suami dan anak anak saya jemput saya, dan kekesalan timbul dalam hati saya.Tapi itu hanya sementara.Selang 2 hari salepas kembali keMalaysia,boss saya mengajak saya makan tengah hari diluar.Memang selalu kami makan bersama, tetapi hanya makan dan balik.Hari itu salepas makan disebuah coffeee house,boss saya bertanya sama ada saya ingin berehat dihotel tersebut.Saya faham maksudnya dan entah kenapa saya setuju.Dan hari itu, berlaku lagi apa yang berlaku diAustralia.
Hingga sekarang, saya masih lagi meneruskan melakukan sex dengan boss saya ini.Untuk megelakkan suami saya tahu, semuanya dilakukan waktu siang hari waktu bekerja. Bukan sekadar dengan boss saya sahaja, kerana dia telah membawa saya kerumahnya dan rupa rupanya isterinya juga mengamalkan sex terbuka.Ada ketikanya saya dan isterinya melakukan lesbian manakala dia menonton dan ada ketikanya boss saya membawa rakan rakanya, semua berbangsa ingeris untuk pesta sex.
Saya telah jauh berubah dari dahulu, namun saya masih berjaya melindunginya dari pengetahuan suami dan keluarga saya atau pun kenalan kenalan saya. Saya tidak berubah dari pemakaian saperti baju kurung dan sebagainya saperti wanita wanita lain.Tidak berpakaian seksi, tetapi didalamnya,badan saya ini sudah jauh berbah.Jika ada yang tahu apa yang saya lakukan dengan boss saya dan rakan rakannya, pasti tidak akan percaya, kecuali jika mereka lihat sendiri.Saya harap, tiada siapa yang akan tahu.

sama sama curang

Di dunia ini ada dua benda yang mendapat perhatian lelaki- duit dan burit. Bagi seorang casanova, kemunculan facebook menguntungkan mereka kerana melalui facebook pelbagai perempuan boleh dikenali sama ada anak dara, janda mahupun isteri orang.

Dol, 40, adalah seorang casanova yang terkenal di Kuala Lumpur.Setiap minggu dia bertukar pasangan tidak kira janda, anak dara mahupun isteri orang. Beliau memang seorang ahli perniagaan yang berjaya.

Setiap hari jumaat, pekerja lelakinya menunaikan solat jumaat, dia melayan facebook kerana mahu pilih perempuan mana yang mahu diusung ke pusat karaoke pada malam tersebut.

10 orang pekerjanya hairan melihat bossnya tidak pernah solat jumaat. Kalau solat jumaat yang seminggu sekali sukar ditunaikan apatah lagi solat lima waktu, fikir pekerja-pekerjanya. Dol tak kesah apa pekerja-pekerjanya mahu kata,yang penting setiap cukup bulan aku bayar gaji mereka, katanya.

“U ni isteri orang ke?” Dol chatting dengan seorang rakan baru facebooknya.
“Ya, kenapa?” tanya Normala yang berusia 25 tahun.
“I suka bini orang, kalau mengandung, suaminya ada,” kata Dol ketawa.
“Hahaha,” ketawa Mala nama manja Normala yang bekerja di sebuah syraikat swasta.
“Anak u berapa orang?’ tanya Dol
“Baru sorang, umur 3 tahun,” jawab Mala.
“U nak ikut i malam ini. Kita pi karaoke?” soalDol
“Malam ini hubby i tak ada. Dia outstation. I pun boring duduk di rumah. Anak duduk dengan emak di kampung. Bolehg juga i ikut u,” jawab Mala.

Malam itu di Caesar’s Club di SS2, Petaling Jaya, mereka karaoke berdua sahaja selama tiga jam. Apatah lagi Dol mengambil peluang meraba Mala dalam cahaya malap itu sambil mereka menyanyi lagu-lagu duet.

Habis karaoke, Mala pelawa Dol bermalam di rumahnya. Mala kata dia tak berani tidur seorang kerana di kawasan itu selaku berlaku kecurian.

“No problem, daripada orang mencuri di rumah u, lebih baik i curi u,” kata Dol.
“U ni kelakarlah. I baru kenali u tiga jam tapi u ni kelakarlah,” kata Mala.
Apatah lagi Dol tidak melepaskan peluang yang ada di hadapan mata. Walaupun dia tahu Mala bini orang dia tetap sapu.

Suami Mala sudah seminggu outstation di Miri. peluang itu digunakan sebaik mungkin oleh Mala untuk memadu asmara dengan kekasih gelapnya itu. Mala pun sudah tidak ingat bahawa dia adalah isteri orang.

Di rumah Dol pula, isterinya, Wan yang kesepian turut melayari facebook. Maka ada lelaki hidung belang ambil kesempatan menggoda Wan. Walaupun Wan tidak layan, setiap hari Baha menggoda Wan melalui mesej inboxnya. Akhirnya Wan menelefon baha apabila Baha menulis nombor handphonenya dalam mesej inbox itu.

Wan, 35, masih muda orangnya walaupun dia adalah seorang ibu anak lima. Sebagai surirumah full time dia rasa sepi kerana sering ditinggalkan suamia. Dia sudah masak dengan perangai suaminya, Dolyang cekap berbohong. Kalau dia tak balik dia kata outstation padahal dia ada di Kuala Lumpur bermalam dengan betina lain.

Wan yang sepi setelah dipujuk selalu oleh Baha akhirnya terjebak juga. Wan terima ajakan Baha untuk keluar minum. Ketika minum ini Baha order air coca cola. Bila Wan pergi ke tandas, Baha menitik eye mo dalam air coca cola Wan. Rupa-rupanya ia memberi kesan kepada Wan. Wan rasa ghairah dan terus mengikut Baha ke bilik hotel.

Baha terus meniduri Wan. Pagi esok Wan tersedar tengok tubuhnya telanjang bulat dalam selimut bersama Baha. Baha rasa puas dapat menikmati tubuh Wan.

Bila mereka keluar dari hotel, terserempak Dol dengan Mala di lobi. Terkejut Dol lihat isterinya diusung orang lain.

Dia terus meninggalkan Mala di lobi. Mala terpinga-pinga. Wan mengikuti Dol ke keretanya. Baha pun terkejut kerana tak sangka terserempak dengan suami Wan di situ.

Wan treus naik kereta Dol. Dol tak terkata apa. Dia diam seribu bahasa.

“Ya Allah, ampunlah dosaku. Aku main dengan bini orang, akhirnya bini aku sendiri orang lain main,” katanya dalam hati.

“maafkan saya abang,”kata Wan sambil menangis sepanjang perjalanan balik ke rumahnya.

Pak Haji Perkasa





Isteriku, Zanariah sering ditinggalkan kerana aku bekerja di Kuala Lumpur. Biasanya aku balik ke kampung seminggu sekali. Dua malam aku habiskan masa di kampung dengan isteri dan anak-anakku sementara lima malam lagi aku berada di ibu kota.

Zanariah, baru berusia 40 tahun seorang yang seksi dan bergetah. Pada suatu hari kawan baikku, Haji Khamis, 60, datang ke rumahku mencariku. Kebetulan hari itu hari Sabtu. Minggu itu aku tak balik ke kampung kerana ada hal penting di Kuala Lumpur.
Setibanya di rumah isteriku sedang berkemban dengan kain batik menjemur kain di ampaian di luar rumah.

“Zain ada?” tanya Haji Khamis.
“Zain tak balik,” jawab isteriku sambil mempelawa Haji Khamis masuk.
“Tak apalah Zain tak ada,” jawab Haji Khamis.
“Masuklah dulu. Saya ada nak tanya Haji ini,” kata Zana.Tanpa membuang masa Haji Khamis pun masuk ke rumahku dan menonton astro HBO di ruang tamu.
“Haji nak minum air panas ke air sejuk?” tanya Zana bila melihat Haji Khamis sudah duduk di sofa depan tv.

“Teh o” kata Haji Khamis. Zana terus meluru ke dapur menyediakan air untuk Haji Khamis.
“Air bujang,” beritahu Zana dan terus masuk ke bilik tidur. Lima minit kemudian Zana keluar dengan berkemban dengan tuala.
“Haji duduk dulu. Saya nak mandi k
ejap,” kata Zana dan terus beredar ke bilik air.Tersirap darah Haji Khamis melihat Zana isteri kawan baiknya berkemban dengan tuala. Tubuh Zana ternyata amat cerah kulitnya. Geram Haji Khamis melihat tubuh Zana.

Lima belas minit kemudian Zana keluar dari bilik air. Tubuhnya masih berkemban dengan tuala. Dia masuk ke biliknya dan memakai bedak, odorono dan minyak wangi. Dia yang masih berkemban dengan tuala terus duduk di sebelah Haji Khamis dia atas sofa menonton HBO.
Minyak wangi mencucuk hidung Haji Khamis.

“Wanginya,” kata Haji Khamis yang betul-betuk duduk di sebelah Zana. Filem yang mereka tonton di astro itu menunjukkan adegan ganas antara hero dengan heroin di ranjang. Mereka berdua tak kata apa.

Haji Khamis semakin rapat dengan Zana. Tiba-tiba tangan Haji Khamis memegang tangan Zana. Zana tidak mengelak pegangan kemas Haji Khamis itu.
“Tadi kata nak tanya hal Zain?” kata Haji Khamis.
“Ya. Haji selalu pergi KL. Betul ke Zain ada bini muda di KL?” tanya Zana.
“Entahlah Zana. Saya tak tahu,” kata Haji Khamis.
“Tak baik Haji tipu saya. Haji kan dah pergi Mekah?” kata Zana.
“Betul,” jawab Haji Khamis.
“Tak baik Haji cakap bohong. Haji beritahu kisah sebenar saya beri upahnya,” kata Zana yang tubuhnya semakin rapat dengan Haji Khamis.
“Zana nak upah apa?” soal Haji Khamis.
“haji nak apa?Hahaha” kata Zana sambil meramas-ramas jari Haji Khamis.
“Nak semua, jawab Haji Khamis.
“Okay,”kata Zana sambil mencium pipi Haji Khamis. Terkejut Haji Khamis melihat perlakuan Zana. Haji Khamis pun terus mencium balas pipi Zana.
“Betul ke Zain ada bini muda di KL Haji?” tanya Zana
“Memang ada. Saya tahu rumahnya,” beritahu Haji Khamis sambil menuntut upahnya.

Maka Zana pun beriupah kepada Haji Khamis seperti yang dijanjikannya. Mereka pun beromen lama depan tv sambil melihat hero dan heroin dalam tv itu pun beromen juga.
“Masuk biliklah Haji,”ajak Zana. Haji Khamis pun masuk bilik tidur Zana. Di dalam bilik mereka beromen depan cermin almari besar. Mereka saling berkulum-kuluman.
Haji Khamis merebahkan Zana di atas katilnya. Haji Khamis mencium tengkuknya dan membuka tualanya sambil menghisap puting Zana yang besar itu. Lama Haji Khamis menghisap kedua-dua puting itu.

Haji Khamis menlondehkan tualanya dan mencium burit zana. Sudah lama dia berniat untuk mencium burit bini kawannya itu. Haji Khamis terus menjilat burit Zana.Zana kesedapan kerana sudah lama suaminya tidak menjilat buritnya. Sambil dia menjilat burit itu, Zana membuka baju Haji Khamis dan membuka seluar panjangnya.

Burit Zana yang tidak ada bulu dinyonyot sepuas-puasnya oleh Haji Khamis.Zana terkejut melihat peler Haji Khamis keras menegak. Dia tak sangka lelaki tua itu masih gagah. Zana pun memegang kote Haji Khamis dan menghisapnya sepuas-puasnya.

Zana sudah tidak tahan lagi. Dia pun duduk melentang. Haji Khamis pun memasukkan kotenya ke dalam burit Zana. ternyata lubang Zana terasa sempit. Mungkin bini kawannya yang ada anak lima itu minum jamu serapat.

Zana puas tusukan batang besar Haji Khamis itu. Zana cepat-cepat duduk di atas Haji Khamis. Zana rasa batang besar itu terus ke dalam rahimnya. Bila dia duduk di atas, dengan cepat sekali Zana orgasme.

Haji Khamis yang belum orgasame cepat-cepat suruh Zana menunggeng. Haji Khamis hentam lubang puki zana dari belakang. Zana suka juga doggy stail. Haji Khamis tak tahan dan terus memancutkan air maninya ke lubang puki Zana.

Zana tersenyum puas dengan mainan Haji Khamis. Mereka berehat seketika di atas katil itu sambil berpelukan dalam kain selimut. Dua puluh minit kemudian Haji Khamis meninggalkan rumah kawannya itu. Beliau puas hati dengan upah yang diberi oleh bini kawannya itu.


Rumah sewa





Aku menyewa sebuah bilik di tingkat dua di sebuah rumah kedai. Di tingkat dua itu, ada 10 bilik. Aku orang kedua yang paling lama menyewa bilik di situ yang mana bilik itu berharga RM230 sebulan termasuk bayaran api dan air.
Di bilik hujung ada pasangan India Muslim serta anak perempuan yang berusia 4 tahun. Di bilik sebelahnya, seorang lelaki Cina berusia 30an duduk sendirian. Di sebelahnya, bilik anak dara orang Kelantan berusia 24 tahun. Di sebelah bilik Ros, barulah bilikku. Di sebelah bilikku, bilik Kak Wan dengan suaminya. Aku tak tahu nama suaminya kerana dia tak pernah tegurku sedangkan isterinya amat peramah. Aku nampak suami Kak Wan lebih muda dari Kak Wan yang nampak sudah berumur.
Di sebelah bilik Kak Wan, bilik janda bersama anak lelakinya yang berusia 6 tahun. Bila aku terserempak dengan janda yang ku tak tahu namanya, aku tanya mana suaminya. Dia kata ada sedangkan aku tak pernah nampak suaminya. Rupa-rupanya dia janda. Dia malu nak mengaku janda takut aku tacklenya.
Di hadapan bilik janda itu, sepasang suami isteri Melayu. Di bilik sebelahnya ada perempuan Indonesia yang selalu menjaga anak janda yang kutak tahu namanya itu. Di bilik tengah di hadapan bilik lelaki Cina itu ialah sepasang suami isteri Melayu dengan anak lelaki berusia dua tahun.
Di bilik hujung di hadapan bilik India Muslim itu ialah bilik kosong yang masih belum disewa orang. Yang aku nak cerita ini hubunganku dengan bini orang yang duduk di hadapan bilik Cina itu.
Dia panggilku Pak Cik setiap kali terserempak. Aku tak kesah kerana aku memang dah tua berumur 54 tahun. Nama bini orang itu Zura. Aku tahu bila Kak Wan selalu panggil namanya Zura.
Tubuh Zura kecil saja. Dan setiap kali dia mandi, dia berkemban dengan tuala. Kulitnya hitam manis dan nampak macam anak mami. Dia kata dia asal dari Kelantan tetapi aku tak pernah dengar slang Kelantannya.
Suatu petang sewaktu aku terserempak dengannya di bilik air, dia kata boleh tak nak pinjam duit.
“Berapa banyak?” tanyaku.
“RM10 saja pak cik,” katanya.
“Nanti pak cik hantar duit ke bilik,” kataku yang baru sudah mandi.
Lepas pakai baju dan kain pelikat, aku mengetuk pintu bilik Zura.
“Zura ambillah dan tak payah bayar balik,” kataku
“terima kasih pak cik,” katanya.
Sejak itu banyak kali dia pinjam duit denganku. Hari itu dia nak pinjam RM50 tapi dalam poketku ada RM15 dan terus aku beri semua kepadanya. Kesian juga aku lihat Zura dan anaknya.
Pada suatu malam Zura bergaduh dengan suaminya yang gemuk itu pada jam 12 tengah malam. Suaminya baru sampai di bilik. Zura halau suaminya tapi suaminya kata nak keuar dai bilik itu boleh tapi kena bayar hutangnya RM4 ribu terlebih dahulu.
Pagi esoknya aku terserempak dengan Zura di bawah masa dia nak pergi kerja.
“Apasal bergaduh malam tadi?” tanyaku.
“Laki saya malas kerja. Dia ikut kawannya jual ayam bukannya dapat gaji bulanan. Suruh cari kerja, malas cari kerja,” katanya.
“Sabar,” kataku.
“Dahlah sewa bilik saya bayar,” rungutnya lagi.
Suaminya yang aku tak tahu nama kurang mesra alam. Tak pernah tegur aku tapi dengan Kak Wan dia rancak pula bercakap. Patutlah Zura selalu meminjam duitku. Rupa-rupanya suaminya tak bekerja.
Sebagai orang lama di tingkat dua itu, aku baik dengan semua penyewa. Bila bossku beri buah nangka, aku beri kepada Kak Wan suruh dia beri kepada semua penyewa. Aku batuk. Sebab itu aku tak boleh makan nangka. Jadi lebih baik sedekah kepada jiran-jiran.
Pada suatu petang aku balik jam 6.30 ke bilik. Kulihat semua bilik senyap. Mungkin semua penyewa lain belum balik lagi. Aku pun terus mandi. Lepas mandi, bila kubuka pintu bilik air aku nampak Zura berkemban dengan tuala nak masuk bilik air.
“dah lama balik?’tanyaku.
“dah lama. Tidur tadi,” katanya.
“Anak pun tidur?”tanyaku.
“Ya Pak Cik,” jawabnya dan masuk ke dalam bilik air.
“Zura, buka pintu kejap. Pak Cik tertinggal kunci pintu bilik pak cik,”kataku.
“masuklah pintu tak kunci,” kata Zura.
Aku pun masuk dalam bilik air dan dia hulur kunci bilikku kepadaku.
Aku sengaja memegang tangannya lama dan dia pun tak melepaskan gengaman itu.
“pak Cik,”katanya dan dia terus memelukku. Terkejut beruk aku dibuatnya.
Kami pun terus berkucupan. Dah lama aku geram pada tubuhnya yang kecil tapi aku takut kerana dia bini orang. Tak sangka pula aku dapat peluang ini.
Aku ramas teteknya dan aku lurutkan tuala yang membalut tubuhnya. Dia berbogel di depanku. Kecil teteknya. Aku terus menghisap tetek kiri dan kanannya.
“sedap pak cik,” katanya.
Aku suruh dia duduk di atas tandas mangkuk itu kerana aku nak jilat pukinya. 
“Sedap pak cik jilat,” katanya.
Aku membuka kain pelikatku dan suruh Zura menghisap konekku yang sudah besar.
“besarnya pak cik,” kata Zura sambil menghisap koteku.
Aku suruh Zura menunggeng sambil memegang sinki kerana aku nak main dari belakang.
“Besarnya pak cik,” kata Zura.
“Sedapnya,” katanya lagi.
Bimbang penyewa lain balik, kami tak lama main dalam bilik air itu. Aku pun terpancut air maniku dalam lubang pukinya yang kecil.
“terima kasih pak cik,” kata Zura bilik aku keluar dari bilik air.
Sejak itu bila ada peluang, kami selalu main dalam bilik air. Kadang-kadang aku panggilnya ke bilikku dan terus aku main di atas tilamku dengan lebih selesa lagi.
Oleh kerana dia bertubuh kecil, aku pernah mainnya sambil mendukungnya.
“Sedap pak cik. Tak sangka pula pak cik ini berpengalaman,” kata Zura.
“Zura jangan cerita pada orang,” kataku.
“Saya dah tercerita pada Kak Wan. Kak Wan pun nak rasa batang pak cik,” kata Zura.
“Bila dia nak rasa?” tanyaku.
“petang esoklah,” kata Zura.
Petang esoknya aku dapat main dengan Kak Wan di bilik air. Aku memang dah lama geram dengan tubuh Kak Wan yang berisi itu.Masa kami main, Zura tunggu di luar takut orang lain balik. Lepas itu aku main dengan Zura, Kak Wan pula menunggu di luar. Memang seronok pengalamanku menyewa di bilik di tingkat dua itu kerana dapat merasa puki bini orang. Yang aku tak dapat hanya janda itu kerana dia jual mahal denganku.
Aku tak kesah janda itu jual mahal kerana aku dapat dua puki serentak. Puki Zura dan Puki Kak Wan.
Pada suatu petang Zura mengadu padaku bahawa dia loya dan selalu muntah. Aku yakin Zura menghamilkan anakku. Nasib baik Kak Wan tak mengandung kerana dia sudah tua. Kak Wan terkejut bila tahu Zura mengandungkan anakku. Aku suruh Zura menggugurkan anak itu tetapi Zura tak mahu kerana dia mahu membela anakku hasil percintaan gelap kami.
“Bila pak cik pindah nanti, dapat saya tengok anak ini sebagai kenangan kita berdua,” katanya lagi.
Masa mengandung pun, Zura tetap berselera menerima batangku kerana batang suaminya yang kecil sudah tidak memberi kepuasan kepadanya lagi. Aku memberinya wang setiap bulan sebanyak RM500 kepada Zura kerana mahu bayi yang dilahirkan nanti sihat. Itulah seronoknya main dengan bini orang kerana suaminya ada.Manalah suaminya tahu isterinya curang kecuali dia tangkap kami main dalam bilik air.


Dr Halimah




Dr. Hamidah, mempunyai klinik sendiri di sebuah kawasan perumahan mewah. Dia dibantu oleh tiga orang pekerja wanita, seorang sebagai penyambut tamu dan dua orang bekerja di bahagian ubat. Kliniknya agak maju dan sentiasa dikunjungi pesakit dengan berbagai penyakit yang dideritai.
Suatu malam kira-kira pukul sembilan Dr.Hamidah dikunjungi oleh seorang pesakit lelaki Cina umur akhir 30-an. Namanya Ah Kaw. Ah Kaw melangkah masuk ke bilik kerja Dr.Hamidah dengan langkah terkengkang-kengkang. Dr.Hamidah perhatikan saja Ah Kaw berjalan perlahan-perlahan dan mempersilakan Ah Kaw duduk di kerusi di hadapannya di bahagian sisi meja kerja Dr.Hamidah.
“Ada yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah memulakan bicara.
“Ada doktor,” balas Ah Kaw perlahan sambil menahan sakit.
“Bahagian mana sakit:? Tanya Dr.Hamidah.
Ah Kaw tidak menjawab dan matanya hanya bertumpu kearah tetek Dr.Hamidah yang bersaiz 42D yang begitu menonjol di bawah tudung labuh yang dipakainya. Puting besar Dr.Hamidah juga menonjol sedikit kerana tudung & baju kurung yang dipakai Dr.Hamidah adalah jenis sutera yang melekat badan.
“Bahagian mana yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah lagi. Dr.Hamidah sedar bahawa mata Ah Kaw sedang pandang kearah teteknya sebab itu Dr.Hamidah meninggikan suaranya semasa menanya Ah Kaw buat kali kedua. Ah Kaw terkejut lalu menjawab Dr.Hamidah dengan perasaan malu-malu.
“Eeerrrr… bahagian…errr… bahagian…..” ,
“Jadi sakit di mana?” Tanya Doktor lagi.
“Bahagian….. eeerr… bahagian… bawah saya doktor,” jawab Ah Kaw malu-malu sambil matanya merenung kearah batangnya.
“Di sini ke sakit?” Tanya Dr.Hamidah sambil menunjuk kearah batang Ah Kaw.
“Ya” jawab Ah Kaw dengan ringkas.
“Macam mana sakitnya?” soal Dr.Hamidah lebih lanjut.
“Satu jam tadi waktu saya memakai seluar, hujung penis saya tersangkut zip. Waktu saya lepaskanya hujung penis saya luka. Sakit doktor,” terang Ah Kaw.
Walaupun Dr. Hamidah berstatus Hajah, bertudung labuh dan alim, tetapi sebagai seorang doktor, Dr.Hamidah bersikap professional menjalankan tugasnya dan tetap kene menanya soalan yang berkaitan kesakitan yang dihadapi pesakitnya serta memeriksa pesakitnya, walaupun sakitnya di bahagian kemaluan, sebagai seorang doktor itulah tanggungjawabnya keatas pesakit yang datang ke kliniknya. “Baiklah, nanti saya periksa. Sila baring atas katil itu dan buka seluar kau supaya lebih selesa saya memeriksanya,” arah Dr.Hamidah.
Ah Kaw dengan gembira melondehkan seluarnya tetapi dengan hati-hati agar koneknya tidak tersepit zip. Ah Kaw dah serik dengan pengalaman yang ditempuhinya. Dr.Hamidah nampak konek Ah Kaw masih lembut tergantung di celah pahanya. Sungguhpun begitu ukurannya agak besar dan panjang. Warnanya agak hitam kecoklatan macam belut. Bahagian kulupnya memang luka tapi tidak ada darah. Mungkin darahnya telah kering.
Tanpa malu Dr.Hamidah menjalankan tugasnya lalu terpaksa memegang dan memeriksa konek Ah Kaw kerana setakat dari memandang sahaja Dr.Hamidah tidak dapat memastikan samaada lukanya serios ataupun tidak. Dr.Hamidah rasa geli di tapak tangan bila konek Ah Kaw dipegangnya walaupun Dr.Hamidah memakai sarung tangan getah. Satu batang warna hitam kenyal bergolek-golek di tapak tangan. Dr.Hamidah perhati pada luka di hujung kulup, tidak berapa besar lukanya dibahagian luar. Dr.Hamidah cuba menyelak kulup untuk melihat luka bahagian dalam. Dr.Hamidah mendapati hampir tiada kesan luka.
“Tak apa, sikit saja lukanya,” kata Dr.Hamidah meyakinkan Ah Kaw.
“Tapi sakit doktor,” jawab Ah Kaw.
“Sakit sekejap saja. Nanti saya sapu ubat,” kata Dr.Hamidah sambil mengambil sedikit kapas lalu celup dalam air bersih dan sapu pada kulit kulup yang luka.
“Kenapa tak potong saja kulup ni, taklah selalu tersepit zip,” Dr.Hamidah memberi pandangan.
“Saya takut doktor,” jawab Ah Kaw pantas.
Mungkin kerana geli bila disapu kapas, tiba-tiba konek Ah Kaw perlahan-perlahan membesar di tapak tangan Dr.Hamidah. Mula-mula Dr.Hamidah terkejut juga melihat batang Ah Kaw bergerak membesar dan memanjang. Tapi sebagai seorang doktor yang professional,Dr.Hamidah tidak boleh menunjukkan perasaannya. Sambil Dr.Hamidah gosok kapas Dr.Hamidah perhati saja konek Ah Kaw. Dr.Hamidah lihat batangnya lebih besar dan panjang dari tadi. Kepala konek yang merah licin perlahan-lahan mula muncul dari dalam muncung kulup. Makin lama konek Ah Kaw makin keras dan tegang. Seluruh kepala konek muncul keluar habis dari penutupnya. Merah licin berkilat seperti topi keledar.
“Kenapa konekkau keras?” Tanya Dr.Hamidah pada Ah Kaw.
“Saya tak tahan, geli. Kapas doktor menggelitik penis saya,” jawab Ah Kaw selamba.
“Dan lagi wajah doktor sungguh cantik. Kulit doktor halus, mulus dan licin, badan doktor sungguh harum,”
Dan yang paling mengancam ialah tetek doktor yang sangat besar. Walaupun doctor pakai tudung labuh, tutup semua bahagian dada doktor, tetapi saiz tetek doktor juga dapat dilihat, cantik,tegang dan sangat besar.” terang Ah Kaw tanpa disuruh.
Dr.Hamidah rasa seperti darah mengalir deras di mukanya. Muka Dr.Hamidah merah padam mendapat pujian Ah Kaw. Dr.Hamidah tersipu dan akhirnya baru Dr.Hamidah sedar bahawa walaupun dia bertudung labuh, tetapi kerana saiz teteknya yang sangat besar ini memang dapat dilihat dengan jelas, tambahan pula saya memakai baju kurung dan tudung labuh silk yang lekat badan. Bra Dr.Hamidah pula jenis yang nipis transparent, breast uplift dan dalam bilik aircond yang sejuk puting susu Dr.Hamidah menegang jadi tentu menonjol sedikit disebalik pakaiannya. Dan tentu saja Dr.Hamidah menyembur perfum sebelum meninggalkan rumahnya.
“Apa yang perlu saya buat doktor, saya tak boleh pakai seluar sekarang?” soal Ah Kaw pada Dr.Hamidah memancing.
Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw terpacak keras. Konek besar panjang berdenyut-denyut dengan kepala licin berkilat. Kira panjangnya lebih 6 inci. Tiba-tiba cipap Dr.Hamidah mengemut. Konek keras terpampang di hadapannya membuat perasaan Dr.Hamidah tidak keruan. Sungguhpun begitu Dr.Hamidah tidak boleh memperlihatkannya. Sebagai doktor dan gadis bertudung labuh yang alim Dr.Hamidah perlu menjaga imej.
“Kau lancapkan saja konek kau supaya dia lembek,” arah Dr.Hamidah dengan suara perlahan untuk tidak menunjukkan perasaannya yang tidak tenang.
“Saya boleh lancap tapi doktor kena bogel depan saya,” jawab Ah Kaw bersahaja.
Dr.Hamidah terkejut dengan permintaan Ah Kaw. “Apa kau kata?! berani kau mintak saya bogel depan kamu. Saya ni doktor kamu bukan isteri atau makwe kamu, cepat lancapkan sendiri” marah Dr.Hamidah.
“Sorry doktor, mungkin doktor terlalu mengancam jadi saya terlanjur kata “ Ah Kaw minta maaf.
Ah Kaw mula memegang koneknya melancap. Selepas 5 minit Ah Kaw masih belum pancut dan koneknya semakin keras dan tegang. Dalam masa 5 minit itu mata Dr.Hamidah tidak berkelip memerhati seorang laki melancapkan konek panjangnya betul-betul didepannya. Perasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu, dan Dr.Hamidah dapat rasa bahawa cipapnya mula basah. Dr.Hamidah mula resah, kerana nafsunya semakin membara dalam dirinya.
“Kenapa lama sangat belum pancut?” Tanya Dr.Hamidah.
“Melancap seorang, saya memang lama nak pancut doktor” jawab Ah Kaw.
“Kalau nak cepat doktor kene tolong saya, tolong bogel depan saya, supaya saya lagi stim” jawab Ah Kaw selamba.
Jika Dr.Hamidah tak menurut mungkin lama Ah Kaw berada dalam biliknya. Ini bilik rawatan bukan bilik tidur. Hati Dr.Hamidah tak menentu. Dr.Hamidah perlu membuat keputusan segera. Akhirnya Dr.Hamidah mengunci pintu. Dr.Hamidah terpaksa mengikut kehendak Ah Kaw lalu mebuka baju kurung dan skirt yang dipakainya.
“Sekarang kamu cepat lancap, dan lembikkan batang kamu”. Tegas Dr.Hamidah.
Hanya tudung labuh, coli dan seluar dalam yang masih tinggal. Hampir separuh daging tetek giant Dr.Hamidah kelihatan seperti hendak terkeluar dari colinya yang ketat dan walaupun memakai coli namun putting susu Dr.Hamidah yang besar tetap kelihatan disebalik coli transparentnya. Mata Ah Kaw terbeliak tengok tetek Dr.Hamidah yang begitu mengliurkan. Dr.Hamidah cepat-cepat menutupi dadanya dengan tudung labuhnya apabila mengetahui mata Ah Kaw tajam memandang teteknya. Dr.Hamidah duduk sementara Ah Kaw berdiri di hadapan Dr.Hamidah. Ah Kaw segera menggenggam batang kerasnya dan mula menggosok maju mundur. Mula-mula pelan kemudian makin laju. Lama juga dilancapkan koneknya. Kulit koneknya bergerak lancar dibatang keras. Digerakkan tangannya ke hujung dan ke pangkal. Kepala konek Dr.Hamidah lihat sekejap terbuka dan sekejap tertutup. Sekejap ada sekejap tiada. Lima minit lagi berlalu tiada tanda-tanda Ah Kaw akan pancut.
“Doktor bukalah coli dan seluar dalam doktor, baru cepat pancut,” mohon Ah Kaw.
Dr.Hamidah tidak mempedulikan permintaan Ah Kaw dan hanya berdiam diri. Kerana Dr.Hamidah tidak memenuhi permintaan, Ah Kaw berdiri lebih dekat lagi sebelah Dr.Hamidah dan kini batang Ah Kaw betul-betul di hadapan muka Dr.Hamidah. Perasaan Dr.Hamidah semakin membara dan cipapnya semakin basah dengan air mazinya yang banyak keluar. Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri kerana dihadapannya seorang laki sedang melancap batangnya yang panjang tegang menantinya untuk
bertindak. Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah telah stim kerana pernafasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu. Jadi sekali lagi Ah Kaw memancing Dr.Hamidah membuka coli dan seluar dalamnya.
Kali ini tanpa berfikir panjang sekali lagi Dr.Hamidah terpaksa menurut untuk mempercepatkan Ah Kaw pancut. Dr.Hamidah terpaksa menolong Ah Kaw pancut secepat mungkin sebab Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri akibat nafsu seksnya yang kian membara pada tahap maksimum dan Dr.Hamidah risau kalau Ah Kaw berada lama lagi dalam biliknya, kemungkinan besar Dr.Hamidah akan berlaku sumbang dengan Ah Kaw hari ini. Perlahan-lahan coli dan seluar dalam nipis warna krim Dr.Hamidah tanggal dan kini hanya tinggal tudung labuhnya sahaja yang dapat menolong menutupi tetek besarnya. Mata Ah Kaw terbeliak melihat tetek Dr.Hamidah 42D yang besar dan pejal dan cipap Dr.Hamidah yang dicukur bersih. Ini adalah pertama kali Ah Kaw melihat seorang perempuan melayu dan mempunyai teteknya begitu besar bogel depannya. Bibir cipap Dr.Hamidah basah oleh cairan licin yang keluar dari dalam rongga cipap. Bibir dalam yang sedikit terbuka warna merah muda menarik perhatian Ah Kaw. Ini merupakan hari bertuah Ah Kaw.
Gerakan tangan Ah Kaw makin laju. Dicapainya seluar dalam Dr.Hamidah dari atas meja sambil dibawa ke hidungnya. Seluar dalam Dr.Hamidah yang lembab basah berair mazi diciumnya. Gerakan tangan yang satu lagi digerakkan makin laju. Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw makin keras.
“Doktor buka sedikit paha doktor,” perintah Ah Kaw.
Dr.Hamidah terkejut seketika tetapi dengan patuh Dr.Hamidah menurut. Dr.Hamidah menaikkan kedua kakinya ke tempat duduk kerusi. Dr.Hamidah buka pahanya agak luas. Muara cipap Dr.Hamidah ternganga merah lembab. Ah Kaw makin laju melancapkan koneknya. Tiba-tiba Ah Kaw membongkok di depan Dr.Hamidah. Cipap Dr.Hamidah yang mekar dicium dan dijilat. Dr.Hamidah teramat geli bila lidah Ah Kaw berada di hujung kelentitnya yang licin. Dr.Hamidah tidak dapat menahannya kerana dirinya semakin khayal dalam gelora nafsunya sendiri. Lama juga Ah Kaw membelai cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya. Ah Kaw pandai bermain cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya, sehingga Dr.Hamidah lupa diri, lalu menikmatinya. Basah lencun permukaan cipap Dr.Hamidah dengan air liur Ah Kaw bercampur air nikmat yang meleleh keluar dari dalam cipap Dr.Hamidah.
Tiba-tiba Ah Kaw berdiri. Lancapannya makin laju. Batang konek warna hitam makin keras. Kepala konek mengembang bulat licin. “Doktor lambat lagi nak pancut, doktor tolong…..” kata Ah Kaw. “Kan..aann.. saya dah bogel habis depan you.. dan tadi you telah hisap cipap saya…, nak tolong macam mana lagi ? “ Tanya Dr.Hamidah dengan suara yang lemah kerana dirinya semakin berkhayal. “Errmm…. Doctor tolong hisapkan” minta Ah Kaw. Ah Kaw menghalakan koneknya tepat di bibir Dr.Hamidah , menunggu Dr.Hamidah menghisapnya. Ah Kaw berani bertindak begitu kerana Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah dah stim habis dan kini memang teringin sangat nak merasa batangnya. Tanpa banyak bercakap dan dengan rela Dr.Hamidah membuka sarung tangan getah yang dipakainya tadi dan memegang konek Ah Kaw lalu menjilat disekitar batangnya sebelum masukkan kedalam mulutnya dan mengulum konek Ah Kaw yang panjang dengan rakus sekali. Ah Kaw senyum melihat Dr.Hamidah mengalah lalu menghisap batangnya. Ini peluang Dr.Hamidah melepaskan geramnya kerana Dr.Hamidah sudah tidak tahan perhatikan batang Ah Kaw yang keras ini. Dr.Hamidah menghisap konek Ah Kaw seperti budak-budak hisap lollipop. Ah Kaw pula tidak melepaskan peluang keemasaan ini meramas tetek Dr.Hamidah yang besar dengan kedua tangannya yang kasar. Sesekali Ah Kaw mencubit putting susu Dr.Hamidah. Dr.Hamidah yang sibuk menghisap batang Ah Kaw melayan nafsu seksnya sendiri, membiarkan Ah Kaw bebas meramas teteknya dan mencubit putting susunya sesuka hati. Imej & perlakuan Dr.Hamidah tidak lagi seperti sebagai seorang doktor atau sorang hajah yang alim bertudung labuh. Dr.Hamidah pula tidak melayan Ah Kaw sebagai pesakitnya. Dr.Hamidah semakin ghairah dan liar menghisap batang Ah Kaw, sampai Ah Kaw kene pegang muka Dr.Hamidah untuk memperlahankan hisapannya. Dr.Hamidah yang bertudung labuh sedang menghisap batang Ah Kaw kelihatan begitu seksi sekali. Ah Kaw semakin stim apabila memerhati Dr.Hamidah yang bertudung labuh menghisap batangnya, lalu melajukan tusukkan batangnya kedalam mulut Dr.Hamidah. Rasanya Ah Kaw sudah tidak tahan dan akan pancut bila-bila masa sahaja. Badan Ah Kaw mengejang, bergetar dan kaku. Akhirnya blusss.. satu pancutan kuat keluar di hujung konek. Pancutan laju hangat menerpa ke dalam mulut Dr.Hamidah. Diikuti oleh beberapa das lagi pancutan ke tetek Dr.Hamidah. Dada dan tetek Dr.Hamidah basah lencun dengan cairan pekat putih.
Ah Kaw terduduk di lantai. Lututnya lemah. Hujung koneknya basah dan kelihatan secara perlahan konek yang tadinya keras panjang mula lembek, mengecil dan memendek. Konek Ah Kaw terkulai layu tergantung di celah pahanya. Kepala konek menghilang ke dalam penutupnya.
Dr.Hamidah raba teteknya. Cairan pekat putih yang melekat di jari Dr.Hamidah cium dan jilat. Baunya seperti bau telur putih dan rasanya lemak berkrim. Dr.Hamidah ambil kertas tisu dan bersihkan ciaran benih Ah Kaw yang menempel di dadanya.
Keadaan bilik sunyi, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berdiam diri untuk berehat seketika, dan hanya saling memerhati kemaluaan masing-masing. Selepas itu Ah Kaw memakai semula pakaiannya. Ah Kaw nampak keberatan meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah, jadi Dr.Hamidah menanya kepadanya “Ah Kaw ada apa lagi ?” Ah Kaw diam seketika dan lepas itu meminta keizinan Dr.Hamidah untuk memegang dan meramas tetek besarnya sekali lagi. Kerana Dr.Hamidah belum puas lagi jadi tanpa fikir panjang Dr.Hamidah mengizinkan permintaan Ah Kaw kerana seluruh badan Dr.Hamidah telah Ah Kaw menikmati dan tidak ada apa lagi yang nak disorok dari Ah Kaw kecuali rambutnya sahaja yang masih dilindungi dari pandangan Ah Kaw oleh tudung labuhnya.
Ah Kaw mula meramas dan menguli kedua tetek besar Dr.Hamidah dengan kasar. Selepas seminit meramas tetek Dr.Hamidah, dengan pantas dan tanpa meminta keizinan Dr.Hamidah, Ah Kaw menundukkan mukanya lalu membenamkan mulutnya ke tetek Dr.Hamidah dan menghisapnya. Dr.Hamidah yang sememangnya stim dari tadi lagi tidak membantah lalu memeluk Ah Kaw lebih rapat lagi supaya senang Ah Kaw menghisap teteknya. Ah Kaw seperti bayi kelaparan susu. Selepas beberapa minit meramas dan menghisap tetek Dr.Hamidah, Ah Kaw terus membuka pakaiannya sendiri. Dr.Hamidah yang sememangnya bogel dari tadi dengan hanya mengenekan tudung labuhnya memerhati sahaja Ah Kaw bogel depannya sekali lagi, tetapi kali Ah Kaw lebih ganas dari tadi. Saat Ah Kaw melakukannya, mata Dr.Hamidah tak lepas dari memandang senjatanya. Fikiran dan mata Dr.Hamidah hanya bertumpu kepada batang Ah Kaw. Dr.Hamidah tidak dapat mengawal diri.
Dengan tidak membuang masa Dr.Hmaidah mengarahkan Ah Kaw duduk di pinggir katil. Kali ini dengan sengaja Dr.Hamidah meraih senjata Ah Kaw lalu dikocok-kocoknya dengan pelan tapi pasti. Sementara tangan Ah Kaw dibenarkan meraba apa saja yang ada di tubuh Dr.Hamidah. Setelah kocokannya seketika Dr.Hamidah pun menunduk dan mengarahkan zakar Ah Kaw ke dalam mulut dan menelankan seberapa banyak yang mungkin kedalam mulutnya. Dengan cermat Dr.Hamidah menjilat, menghisap dan mengulum zakar ajaib Ah Kaw. Zakar 7 inci panjang terpacak gagah. Wah… hampir saja Ah Kaw terpancut. Tapi Ah Kaw berusaha untuk menahannya sebab ingin mengetahui rasanya bila Dr.Hamidah terus membelai-belai zakarnya.
Dr.Hamidah terus mengulum batang Ah Kaw dengan begitu rakus seperti wanita kehausan batang lelaki. Selepas puas Dr.Hamidah mengulum, Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk mengubah posisi. Kini Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk menghisap klitorisnya, sedangkan Dr.Hamidah dengan penuh semangat terus menghisap dan menjilat-jilat zakarnya. Kerana tidak tahan menghadapi kuluman dan hisapan mulut Dr.Hamidah, Ah Kaw terpaksa melepaskan air maninya buat kali kedua dan Dr.Hamidah dapat rasa sesuatu yang seperti akan meledak kedalam mulutnya. Dan benar.. “Crot.. crot.. crot.. crot..” Dengan derasnya air mani Ah Kaw tertumpah di dalam mulut Dr.Hamidah.
Kali dengan sengaja, Dr.Hamidah tidak mau melepaskan zakar Ah Kaw dari mulutnya dan telan semua air mani Ah Kaw kedalam mulutnya. Dr.Hamidah jilat dan telan semua air mani dari batang Ah Kaw. Walaupun dah pancut Ah Kaw masih belum puas kerana belum lagi memantatkan Dr.Hamidah. Selepas itu Ah Kaw dengan ganas serbu tubuh Dr.Hamidah yang sudah berbaring menantang di atas katil. Pertama Ah Kaw cium kening Dr.Hamidah, lalu turun ke bibir, di situ Ah Kaw bagi French kiss dan Dr.Hamidah balas ciuman Ah Kaw. Kemudian ke pipi, leher hingga tetek Dr.Hamidah yang amat besar dan kenyal itu. Di sana sekali lagi Ah Kaw jilat dan uli puting Dr.Hamidah yang merah kecoklatan. Dr.Hamidah pun pejam celik. Kepala Dr.Hamidah bergerak ke kanan dan ke kiri. Kemudian kepala Ah Kaw bergerak menuju pangkal paha Dr.Hamidah yang gebu. Di sana kembali Ah Kaw jilati bibir vagina merah jambu dan klitorisnya. Vagina putih gebu bersih tanpa bulu menjadi sasaran lidah Ah Kaw. Klitoris sebesar kacang warna pink Ah Kaw jilat mesra. Ah Kaw julurkan lidahnya ke dalam vagina Dr.Hamidah sambil tangan kanan Ah Kaw terus meramas-ramas tetek giant Dr.Hamidah.
Setelah beberapa minit, ternyata zakar Ah Kaw sudah berdiri tegang dan mengeras semula. Tanpa menunggu diperintah lagi, Ah Kaw arahkan zakarnya ke liang kewanitaan Dr.Hamidah. Dengan sekali tekan, masuklah zakar Ah Kaw dengan mudah kedalam lubang nikmat Dr.Hamidah. Tanpa susah payah Ah Kaw terus memacu dan menggerakkan zakarnya agar benar-benar memuaskan dirinya. Saat itu Dr.Hamidah lupa segalanya, sorang doktor, hajah yang alim, menikmati tusukkan batang Ah Kaw. Dr.Hamidah menjerit kecik ditepi telinga Ah Kaw, “Ahhh…aahh… aahh… kuat lagi…. dalam lagi… ioohh.. sedapnya… batang you” “Ohhh Ah Kaw… jolok dalam lagi… sedap… aarrgghh… aahhh… !! “ Pastinya kesempatan ini tidak boleh dilepaskan. Sementara itu Dr.Hamidah terus saja menggoyang-goyangkan pantatnya dengan lembut. Dr.Hamidah coba untuk mengimbangi serangan Ah Kaw yang bertubi-tubi.
Sekitar lima belas minit berlalu. Dan tiba-tiba saja perasaan Ah Kaw seperti melayang. Ah Kaw Dan Dr.Hamidah merasakan kenikmatan luar biasa. “Aku ingin keluar, Dok… sebaiknya di dalam atau…” Tanya Ah Kaw di tengah-tengah kenikmatan yang dirasakan. “Di dalam saja Ah Kaw … biar nikmat…” jawab Dr.Hamidah seadanya. Rupa Dr.Hamidah pun akan mengalami orgasme. Dan benar, beberapa saat kemudian Dr.Hamidah orgasme. Kemaluan Ah Kaw seperti disembur cairan hangat dalam liang vagina Dr.Hamidah, banyak sungguh. Sementara itu sperma Ah Kaw pun dengan derasnya mengalir ke dalam liang vagina Dr.Hamidah. Dr.Hamidah pun akhirnya jatuh tertidur di atas tubuh Ah Kaw.
Selepas itu, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berpakaian semula. Dr.Hamidah mengucapkan terima kasih pada Ah Kaw kerana telah memuaskan nafsu seksnya yang lama terbenam di dalam dirinya setelah bercerai satu tahun yang lalu. Ah Kaw senyum meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah.
Dr.Hamidah mengenakan semula pakaiannya tanpa seluar dalam dan coli. Seluar dalam dan coli Dr.Hamidah telah diambil oleh Ah Kaw sebagai tanda kenangan


Dahaga Si Madu – Part 2

Saperti yg aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Tapi kali nie aku gunekan ejaan bahase mengikut bunyi sebutan harian sebab aku rase lebih seronok. Lagipon sebutan harian org² melayu kebanyakannye tidak mengikut ejaan kecuali 80% bagi org² utare. So tak jadik masalah kannn.. 
Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muke dengan dia. Bukannye apeee, cume aku kene outstation ke J.B pade lusenye. So memang tak sempat bejumpe. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semule ke Pahang psal ade skit hal keluarge yg perlu aku selesaikan. 

Aku belepas dari JB kol 2 pagi Sabtu tu dan sampai umah kol 8.15 pagi. Aku taklah bawak kete laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Umah aku biase laaa bekunci sebab bini aku gi keje dan anak aku plak sekolah tadika. Aku terus naik atas rest kejap kemudian gi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. “Iskhhh bini aku gaknye” pk otak aku sebab dia tau aku nak balik ari nie. Aku biarkan ajek deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. “Ahhhh…!! kacau tol laaa” bentak ati aku 

Tapi aku te pk plak kot² ade mustahak dari bini aku. So begegas aku kuar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon. “Hai Izalll….. how r u?… Wahh! sampai ati tak phone I yg u nak balik yeee… Takpe lahhhh” bunyi suare Datin Hazlina dengan penuh manje seperti org merajuk. Huhhh!!! teperanjat jugak aku. Mane taknye. Yang telepon tuh bukannye bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mane dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknye dia perasan kete aku ade kat luar tuh. 

“Oh Azzz… I m fine Az” balas aku. Aku katekan Az yg telepon aku sebab aku tau takde org lain yg panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina jek. “Bukannye ape Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan skit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I’ve to be back to JB” kate aku. 

“Eh! cepatnye u nak balik ke JB” Az bertanya. “I sebenanye kene two weeks kat sane” jawab aku pulak. “Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnye I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bile bunyi secound time, with nothing wrap up my body” kate aku. “O yaaaa… ehehehe” tegelak Az bile dengar ape aku cakap tadik “Ok ok.. go aheah.. I’ll call u later” sambung Az sambil terus ketawe dan meletakkan telepon. 

Aku terus masok ke bilik air semule. Mood aku nak berendam lame skit dah ilang. So aku just besiram ngan air pancut dua tige minit jek pastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju… telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. “Hellooo…dah selesai keeee?” tanya Az. “Dahhhh” jawab aku. “Rugilah I takde kat situ tadi” jelas Az. “Nape pulak?” balas aku. “Takde laa… Kalau I ade kan bagusss” jawab Az lagi. “Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal² naya jek kang” kate aku sambil mendengar Az ketawe terkekel-kekel dalam telepon.

“How about tonight?” Az memberi cadangan.. “I rase tak bolehlah Az” jawab ku. “Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak keneee” balas Az. Aku hanye ketawe kecil. Sebeno nye dalam ati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi ape boleh buat… bini ade. 

“Izal…kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa” tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangke aku Az memain jek. “No problem” jawab aku. “I serious nie u tauuu”. Iskhhh sudahhh… Macam mane niee..? pk aku. ” Husban ngan anak u macam mane?” tanye aku lagi. “Husban I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I antar rumah nenek dia utk beberape ari. Takde masalah semua” 

“Leave me your phone number. Nanti I contact u balik” kate aku. Memang benar² tak tau no telepon Az sebab aku memang tak penah amik tau. Kami brenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus kuar utk ke pejabat tanah. Dalam kete aku terus ber pk mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku numpang umah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yg aku ni dah ade bini ngan anak. Nak tido kat hotel… silap² gaye kene tangkap. Mamposss aku… Iskhhh susah gak niee. 

Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Hampir tengahari jugak aaa. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yg tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ade kawan kat sane. Kawan mase same belajo kat ITM Shah Alam dulu. 

Dari cerite Az… aku dapat tau yg kawan dia tu sorang jande. Kawin 3 taun becerai. Sebab² becerai pasal laki dia nikah lain… Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bile dia tau laki dia nikah lain, dia pon mintak cerai. Taknak bermadu laaa katekannnn. Sejak becerai sampai sekarang dia tak kawin²… Dah dua taun. Aku jugak pesan kat Az supaye dia jangan bagi tau kat bini aku yg dia nak ke JB dan aku mintak Az tunggu aku kat depan kedai gambo kol 10 pagi esok. 

Setelah minum pagi keesokannye, kami pon berlepas ke JB lingkungan jam kol 10.45 camtuh. Ari tu Az pakai suar panjang yg kain nye lembut dan ketat. Ntah ape name jenis suar tu pon tak tau ler aku. Warne itam dikenekan dengan T-shirt warne biru mude dan bertali pinggang kecil…. Perghhh ngancam oiiii…. Agaknye dia memang nak naikkan nafsu syawat aku kot. 

“Izal…how’s your sleep?” tetibe Az betanye. “Eh.. sleep ape pulak nih” Aku pulak bertanya. “Alaaa dengan wife u laaa” tanya Az lagi. “Oooo biase laaa. Pasal lak u tanye nie”aku bertanya lagi “Sajek jeeee nak tau… Tapi which’s the best between me n your wife.. Emmm I mean fucking”.. 

“Iskhhh u nie… Dua² best tapi dengan u lagi best I rase……. U know why ? Because dengan u I boleh buat banyak style” sambung aku lagi. “Nape.. dengan wife u tak boleh ke?” tanye Az. “Dia tak brape nak laaa” jawab aku. 

Aku tengok Az tersenyum jek kemudian melentangkan skit tempat sandar sit. Aku prati jek dua gunung mengkal menonjol naik ke atas. Tundun puki Az juge macam membengkak. Memang tembam pantat dia nih. 

“U nengok ape Izal?” tanye Az. Cessss… rupe²nye dia prasan aku nengok mende² tuh. “I nengok kecantikan semule jadi u laaa” kate aku. “So?” aku diam jek. “So what?” ulang Az lagi. “So I dah naik geram nih” balas aku. “Kalau geram…… park jek laaa tepi kete. We both do it” kate Az sambil ketawe. 

“Eh! u nie… Dah gile ke, u ingat takde orang lain ke yg lalu kat sini” balas aku. “Alaaaa u nie, ambik serious pulakkkk… I gurau jek laaa… U ingat I nie dah tak waras lagi keee?” terang Az yg ketawe kecilnye masih lom rede lagi. Aku pon ikut ketawe jugak. “Ok Az….. kalau u ngantuk..u tido dulu. Kang kalo I plak yg ngantuk…… I kejut u…. U pulak drive dan I tido okey” kate aku. “Okeyyyyyyyy” balas Az. 

Hari tu kami sampai ke JB lebih kurang kol 5 lebih. Memang lambat sebab Az bawak separuh. Org pompuan bawak jarang jumpe yg kaki pecut… Terhegeh hegeh adelah. Kami singgah makan dulu di restoran kemudian baru ke umah kawan Az di Taman Uda. Jalan kat Jb nie tak jadik masalah bagi aku sebab mase kecik² dulu memang aku tinggal kat JB sampai beso. Ikut abah aku yg keje Merine Police. 

Sampai umah Shasha kebetulan dia ade. Rupenye Az dah telepon dulu so dia tunggu jek kat umah. Aku diperkenalkan kat Shasha… manis gak orgnye. Berkulit kuning langsat dan tinggi lampai. Pade agakan aku dalam 5 kaki 6 inci sebab mase aku besalam dengan dia aku rase hampir same tinggi ngan aku. Aku nie tinggi 5kaki 7inci. “Tido sinilah malam nie En.Rizal yerr” pelawe Shasha dengan peramah. 

“Jangan berencik enciklah Shasha. Janggal plak rasenye. Panggil Izal jek ok” terang aku. Shasha hanye tersenyum. “I kat sini tumpang umah kawan jek kat Kg.Melayu. “Alaaa takkan tak sudi kot” pelawanya lagi. “Takpelah Shasha…. Maybe next time I tido kat sini ok” balas aku balik. “Okeyyyy” jawab Shasha sambil membimbit beg Az dan berlalu masok ke dalam. “Az!.. I pick u around nine ok” Az hanye mengangguk. 

Dalam perjalanan balik ke umah kawan aku… aku singgah di kedai SingSeh. Aku beli 6 keping kondom. Dalam perkiraan aku malam nie aku pasti dapat main bontot Az. Kate org kalo main bontot nie mesti pakai kondom takut kene AID plak nanti… Maner ler tauuuu. 

Aku sampai umah Rosli (kawan aku) kol 6 lebih. Dua org anaknye tengah bemain kat depan umah. Aku bagi salam n terus masok. Aku hempaskan badan ke sofa. Dalam pade tuh, aku dengar curahan air dari bilik mandi. Emm! Icha tengah mandiii. Bisik ati aku. Icha nie name timangan Shamsiah,bini Rosli. 

“Hai Ri… Baru sampai ke?” tanye Icha. Tekejut gak aku. Mane taknye. Aku tengah menggelamun program malam karang nih. “A’ah Icha.. Baru jek…… Li mane?” tanye aku balik. “Kejap lagi balik le tuu. Biase la kol 7 lebih kang” jawab Icha lalu terus bejalan masok bilik. Aku pon amik kesempatan prati dari belakang. Sejak tadi aku becakap tak nengok muke Icha pon. Sajek aku malas nak bangun. Nie kebetulan aku nak masok mandi plak. 

Aku nengok Icha bekemban ngan tuala jek. Teselior jugak aaa bile nengok bontot Icha yg masih bulat lagi walaupon dah punye dua org anak. Bini Rosli nie rendah jek org nye tapi potongan badan memang kemas dan bekulit sawo matang. Kalo lah aku tak kenangkan Rosli tu kawan baik aku, dah tentu aku ayat aje si Icha nih. Sambil² bejalan masok ke bilik aku…aku jengok² jugak ke bilik Icha. Mane ler tau kot² ade rezeki mate petang nie. Tapi hampe….. ape pon tak nampak walaupon pintu bilik tebukak skit. 

Aku ke umah Shasha kol 9. Kami betige bebual seketike. Kol 9.30 aku ngan Az keluar tanpa Shasha. Sebab kete Shasha dia nak tido awal skit malam nih. Shasha nie memang sporting org nye. Kami ke pantai Lido dulu utk makan². Selesai makan terus aku bawak Az ke hotel yg bertaraf 4 bintang sebab aku rase kat sini lebih selamat dari serangan pihak pencegah maksiat. Kami menyewe di bilik no B304 yg siap dengan TV dan pemain VCD. 

Utk seketike kami hanye bebual bual kosong jek. Aku kemudiannye memasang cite blue yg aku pinjam dari Rosli. Az hanye meniarap di atas katil. “Az……u bangun jap” pinte aku. Az menurut jek tanpa bantahan atau pertanyaan. Aku kemudian nye menarik tilam ke lantai berhampiran dengan TV dan kami bedua meniarap sambil menonton film blue. Baru 20 minit menonton… aku nengok Az dah mule tak senang diri. Dia mengesel gesel kakinye pade kaki aku. 

“Nape Az…… u tak boleh control ke?” tanye aku. Tanpa banyak cakap dia terus memelok dan meromen aku dengan rakus. Dalam otak aku ter pk yg adegan dah bermule. Aku perlu melayari bahtere dengan sebaik baiknye. Aku pon merangkol tubuh Az. Kami becium dengan begitu ghairah dan begilir gilir mengulum lidah. Tangan kiri Az mengurut butuh aku dari luar yg sememangnye dah naik menegang keras sejak menonton film blue tadik. Tangan kanan aku meramas tetek kiri Az yg masih bercoli lagi 

Az nie memang cukup pandai bemain lidah. Cukup seronok aku rase. Ape taknye, keliling lidah aku dia jilat, dia nyonyot. Kemudian dibukaknye zip dan kutang seluar aku dan butuh aku tesenbol kuar memacak sebab aku tak pakai suar dalam malam tuh. Az melepaskan bibir aku dari mulut dia lalu turun ke bawah dan menjilat jilat keliling kepale takok aku. Uuhhh….!! Ngilu dia jangan cakap aaa. Beberape saat kemudian dia mule mengulum batang aku yg ade menggeluarkan sedikit airmazi. 

Hanye dalam 5 minit mengulum, kami bedua bangun dan membukak semua pakaian kami. Aku lihat pantat Az licin tanpa sehelai bulu pon macam pantat bebudak kecik lagaknye, Tapi tundun dia memang tembam macam kete woltswagen. Tetek dia jangan cakap aaa…mengkal menggunung. Aku bediri dan Az melutut sambil menyonyot dan menggulum batang aku. Batu pelir aku pon dikulumnye jugak. Aku membongkok dan meramas kedua dua buah dade yg mengkal tuh. Aku gentel² puting dia… Ahhh….!! Cukup geli aku rase bile Az menjilat jilat lubang kencing aku. 

Aku angkat Az dan baringkan atas katil yg tinggal selapis lagi tilam. Az mengangkang kedua dua kakinye yg membuat lurah puki dia membuke sedikit. Fuhhhh!! bibir puki macam kaler pink… Lidah aku dah cukup gatal nak menjilat puki Az dan tanpa buang mase aku terus junamkan lidah aku. Aku jilat bibir² pantat… Upenye dah ade lendir licin yg kuar dari lobang puki tuh. Aku jilat lendir tu walaupon ade rase payau² skit tapi aku syok. Aku masokkan lidah dalam lobang pantat dan aku jilat kiri kanan dinding dia. 

“Arghh…..!! uuhhh…..!!!” tedengar suare dari Az mengerang sambil rambut aku dicekak kemas. Aku jilat² merate rate kemudian aku masokkan jari antu dalam lobang puki dan aku pusiang²kan. “Oohhhh….!! oohhhhhh sedap zallllll” merengek lagi dia. Pastu aku masokkan dua skali ngan jari telunjuk dan aku jolok, tarik, jolok, tarik, sampai jari² aku penuh lendir berair. Aku kuarkan jari dan masokkan dalam mulot aku dan kulom… Perghhhh…..!! enak air pantat pompuan nih …. 

kemudian aku pimpin Az ke tilam atas lantai. Kami buat style 69. Az nyonyot butuh aku dann aku jilat pantat Az. Terangkat jubo Az bile aku gigit biji kelentit dia. “Aauuww… U jangan gigit kuat sangat laa Izal”. Aku buat tak peduli jek dan aku terus mainkan lidah aku kat puki yg tengah lembab tuh. Aku isap air² yg ade… 

” Uhhh….!!” dengus aku sambil kedua dua lutut aku terangkat ke atas bile Az menyonyot kepale butuh aku dengan kuat. Hampir 10 minit kami melayan jilat dan kulom. Aku kemudiannye baringkan Az melentang. Kedua kakinye aku letakkan atas bahu aku. Kepale butuh yg dah kembang tu aku letakkan bebetol kat lobang puki Az. Lepas tu aku gesel geselkan pade biji kelentit dia. 

“Eemmmmm… Masokkan Izal….. I dah tak tahan niii…….. plzzzzzz” pinte Az. Aku urut tige empat kali kat batang aku supaye kering skit sebab pantat Az pon dah basah banyak… kang rase loose plak. Memule aku masokkan skit jek kepale butuh aku. Aku mainkan kuar masok kuar masok, kemudian dengan sekali terjah yg kuat abis seme butuh aku tenggelam dalam lobang puki Az. Menggedar ke kanan skit punggung Az bile kene tekan dengan kuat seperti org tekejut. 

“Uuhhhhh…. aahhhhh…..!!” tu jek yg tedengar dari mulot Az. Aku pam kuar masok dgn laju dan kuat. Dah memang perangai aku kalo aku main mesti ganas skit. Lebih kurang 5 minit aku mengasak pantat Az. Kedua dua kaki Az aku turunkan dan Az menariknye berhampiran dengan kedua dua telinge dia. Dengan care begitu, punggung Az terangkat lebih tinggi lagi. Aku cume pekapkan tangan aku kat peha Az dan menghenjut semule dengan kelajuan pelahan jek sebab style nie melengguhkan skit pinggang aku. Aku nengok bibir pantat Az temasok tekuar temasok tekuar. Aku jadi geram. Aku cabut butuh aku dan jilat semule pantat Az dengan lobang jubo dia skali. 

“Aahhhhhhhhhh……!!” keloh Az kegelian. Kemudian lobang pintu jubo Az aku tebok dengan jari telunjuk. Aku jolok setakat satu ruas jari jek…. Perghhhhh…..!!! dia punye kemut…… mak aaiiii… Dah puas jilat, aku pusing belaawanan dengan kedudukan Az. Macam huruf ” S” aku hentak lagi puki. Kali nie laju skit. Sambil aku melihat babak main jubo kat TV, aku terus korek lobang jubo Az dnegan ibu jari. Hampir 4 minit rase nye aku main macam tuh. 

Kemudian aku baring dan suruh Az naik atas aku yg kedudukan nye mengadap sesame muke. Az pegang batang aku dan masokkan dalam lobang pantat dia. Ditekan nye jubo dia sampai santak ke bawah dalam keadaan melutut dan terus memainkan peranan henjutan turun naik. Aku rase bulu² aku abis basah dan melekit dek air puki Az yg banyak kuar. Sambil Az pulak menonton citer blue kat TV sambil tu dia terus menghenjut. 

Semakin lame semakin laju pulak. Sampai satu mase tu digelek gelekkan punggung dia setelah membenamkan seluruh batang aku dalam pantat dia. Aku rase macam nak terpancut jek disebabkan tersangat geli. Aku pegang punggung Az sambil bekate “make it slow honey……. Kang tepancut awal kang rugi plak” Az hanye tesenyum sambil membuat satu ciuman di angin terhadap aku. 

Lame jugak Az naik atas aku. Kemudian kami betukar posis lagi. Sebelom tu aku amik tuala kecik untuk lap batang aku ngan puki Az yg banyak kuar air. Pastu aku usap² pantat Az dengan 4 batang jari aku yg dirapatkan. Rupenye bile pantat dah banyak kuarkan air, dia menjadik lebih tembam dan lembut. Itu rase aku lah… tak tau plak org lain. 

Kami kemudiannye membuat style doggy.Az mengadap muke ke TV begitu jugak dengan aku. Ialah…… sambil memantat, sambil menonton. Ikut jugak style yg dia org buat. Mat Saleh nie lebih gile daripade kite kan tapi dia org selalu enjoy dalam memantat nih. Memacam style dia org buat yg tak terbuat oleh org² kite. 

“Az…… u rendahkan skit dade u tuh…… baru cantik” kate aku pade Az yg terus dituruti Az. Aku terus masokkan batang aku. Kali ni rase ketat skit sebab air dah kering. Uuuhhhh…..!!! Terase macam bergigi jek lobang puki Az bile dah dilap yg menambahkan lagi keseronokan memantat. Aku terus menghayun batang aku kuar masok kuar masok. “Izal….. make it harder plzz. Laju lagi.. laju lagi”. Aku pon pelajukan lagi sodokkan aku ke puki Az sampai sekuruh badan Az begegar. Aku membongkok dan meramas tetek kedua dua tetek Az.. Aku gentel puting² tu dan aku rase keliling puting tetek Az dah bebintat dan keras menegang. Stim giler gak nye. 

Bile aku rase puas care tu, aku pon tanye Az. Kebetulan kat screen TV tu adegan fucking bontot yg Az jugak turut nengok same. “Az..how about your ass… can I fuck it now ?”pinta aku. “Tak sakit ke ?” tanye Az balik . “But u promis me nak bagi dulukan” ungkit aku. “Iyelahhh……” jawab Az. “OK lets try dulu… I’ll make it slowly okeyyy” kate aku. “Kayyy” Az setuju. 

Tanpa buang mase aku pon cabut butuh aku dari lobang pantat dan letak kepale tu bebetol kat pintu jubo Az. Az menaikkan badan menjadik saperti sudut 90 darjah. Aku menekan pelahan…. Tapi tak masok… Tekan kuat skit lagi.. Pon tak masok jugak. Iskhhhh….!! Susah jugak nak masok lobang bontot nih…..pk aku. Aku pon cube sekali lagi dengan sekuat tenage aku. Kali nie batang aku pegang dengan tangan. 

“Aduhhh! Zal” jerit Az bile kepale butuh aku melepasi takoknye ke dalam. Aku pon brenti menekan.”Nape Az?” tanye aku. “Rase sakit laa zal” Az memberi tahu. “Ok ok… U ade bawak lotion tangan tak?” aku bertanya. “Takde zal” jawab Az. Iskhhhh….!! Camne nak buat nih.. 

Aku pon dapat satu idea. Aku masokkan semula butuh aku dalam lobang puki. Sorong tarik 6 hingga 7 kali. Pastu aku kuarkan. Aku urut² batang tuh dengan muncung kepale aku halekan pade lobang jubo Az. Urutan aku berhasil. Ade 3 – 4 titik air mazi yg kuar. Aku rase nie boleh melicinkan batang aku menjelos ke dalam jubo Az. Air mazi tu aku sapukan keliling pintu jubo dan aku jolok jari aku masok skit ke dalam. Aku kire batang aku ok. Masih basah ngan air pantat Az lagi 

Aku mule tekan butuh aku skit demi skit masok. Kali nie aku rase macam lawas jugak psal dibantu kelicinan air mazi tadik. “Az kalo sakit u cakap aaa… I masokkan plan² nih”aku terangkan. “Kayyy” balas Az. Cukup berhati hati aku tekan batang aku. Aku takut kalo kuat kang boleh menyakitkan Az pulak. Semakin lame semakin dalam… Semakin lame semakin dalam…. Bile setengah badan dah masok, aku tarik kuar skit and then masok balik. Aku buat beberape kali sampailah hampir seluruh kepanjangan batang aku masok ke dalam jubo Az. 

“How u feel Az?” tanye aku. “Its okeyyy… u boleh teruskan… I pon dah rase sedap nih” kate Az. Aku pon ape lagi….. start menyondol leee. Memule tu plan² jek pastu makin lame makin laju. Menggigil sekejap badan aku. Gilerr… lobang jubo ni. Kemut keliling. Patut ler mat saleh suke ngat main lobang jubo nih. Dia nye kick ngancam abisss…..… Ko orang try lah style ni. Kalo tak …… rugi beso tu….. 

Aku kemudian baringkan Az. Bawah punggung Az aku letak bantal biar tinggi skit. Aku masokkan semule batang aku dalam jubo Az. Aku tengok mate Az dah separuh tertutup. Agaknye dia merasai satu kesedapan yg berlainan dari yg dia rase selame nie. Yang terdengar hanye dengusan kesedapan jek… “Ahhhh ahhh ahhhh….!!” mendayu dayu dengusan Az. “Macam mane Az… Sedap tak ?” tanye aku. “Sedap Izal.. Selame nie I tak penah rase macam ni”Az mengakui. “I pon same jugak Az” balas aku. 

Geli aku semakin menjadi jadik. Tapi aku masih dapat betahan lagi. Aku terus menyorong tarik batang aku. Dalam pade tu aku teringat satu bende… KONDOM… Mak aiiii… Aku dah telupe nak pakai dek kerane terlampau ghairah sangat. Aku pon cakap ngan Az yg aku nak pakai kondom kejap. Tapi Az kate tak payah sebab dia taknak aku pancut dalam lobang jubo. Dia nak aku pancut dalam mulut dia kali nie. Aku ok jek….. 

Dalam aku sorong tarik sorong tarik batang aku…jejari aku memain bijik kelentit Az. “Oohhhh uuhhhh uuhhhh…..!!!” kedengaran dari suare Az mengeluh. Lobang puki Az aku jolok dengan dua jari aku. Pastuh aku kulum jari tuh. Emmm……. kan main sedap lagi. Aku kongkek lobang jubo Az dengan laju. Menjerit jugak Az. Agaknye pedih bibir jubo dia pasal laju sangat kot. Tapi aku dah tak kire. Geram aku dah tak dapat ditahan lagi. Aku kangkangkan kaki Az dengan lebo bile dia mule nak rapatkan kaki sebab menahan perit hasil dari sondolan aku yg kuat sangat. Aku sorong tarik beberape kali. Aku kuarkan konek aku. Urut dua tige kali pastu masokkan balik dan mengepam dengan semakin ghairah lagi. 

Bile aku rase geli yang amat, aku kuarkan batang aku dari lobang jubo Az dan masokkan dalam lobang puki pulak. “Aauuww……!!” teriak Az bile butuh aku membuat terjahan yg kuat tapi terkene biji kelentit Az. Sakit jugak mulut budak aku tuh… “Sorry” kate aku. Aku kemudian meletak semule kepale butuh aku tepat ke lobang puki Az dan terus menekan sampai padat ke dalam. Aku gelek-gelekkan butuh… 

“Aahhh…..!! Sedap.. Sedapnye Izallll… laju skit.. laju skit”. Dalam pade tu aku nengok punggung Az terangkat rangkat mengemut batang aku. Aku turunkan badan, mendakap tubuh Az dengan kemas, meromen bibir Az dengan rakus. Kami saling mengulum lidah sementare di bahagian bawah, butuh aku terus mengepam dengan hebat. Puki Az dibasahi dengan air lendir yg banyak. Aku rase sedikit licin. Aku rapatkan kedua dua kaki Az. Emmm baru rase sendat skit… 

Hentakkan batang aku semakin lame semakin laju. Az mengepit aku dengan kedua dua kakinye sambil tangannye pule memeluk tengkok aku dengan erat. Tubuhnye saperti menggeletar. Aku rase dia dah nak capai climax. Selang dua minit kemudian aku dapati lobang puki Az cukup licin dan berlendir. Dah kuar air lagi dia. “Eemmmm…..!!ahhhhhh……!!!” giat Az dengan manje sambil rangkulan di lehir aku dilonggarkan dan kepitkan kaki di peha juge dileraikan… Memang sah dia dah pancut… 

Kegelian yg aku rase seperti dah tak dapat ditahan. Aku terus menghentak dengan ganas pantat Az… laju dan semakin lajuuu “Open your mouth Az… I am coming.. I am cominggg”. Serentak dengan tu aku cabut bantang aku dari lobang pantat dan terus masokkan dalam mulut Az. Dia mengangge dengan luas. Aku lancapkan butuh beberape kali. Kepale aku dah naik bedengung seperti satu bom jangke yg akan meletup pade bile² mase jek… 

“Aarghhhhhhh……….!!!!!!!!!!!!”. Serentak dengan tu make terpancutlah air sulbi yg pekat dalam mulut Az. “Uuhhh…..!! uuhhhhh…..!!!” menggeletar abis tubuh aku bile Az pulak amik alih melancapkan batang aku. Aku rase lime kali aku buat pancutan dalam mulut Az. Aku nengok Az telan abisss air sulbi tuh sambil tangan kanannye terus melancap butuh aku. Jubo aku jadik terkemut kemut menahan kesedapan dan kegelian yg teramat sangat. Aku kemudian rebah atas dade Az. Kami berpelokkan dan bercium utk seketike yang kemudiannye masing² terlentang keletihan. Blue film yg aku pasang entah bile abis pon kami tak tau…. lantak laaaa… Yang penting praktiknye yg utame…….. 

Pade malam tu jek kami bersetubuh sebanyak empat kali. Kami benar² melepaskan ghairah masing² sampai air konek aku dah tak banyak lagi. Lutut aku pon dah rase longar semacam jek dek kerane banyak sangat air yg kuar. Tapi aku rase cukup seronok pade malam tuh. Style membontot jangan cite laaa… Memacam style kami buat. Macam mane mat saleh buat, macam tu lah kami ikut. Kepuasan yg kami rase pade malam tu memang berlainan sekali. Lain dari yg penah kami alami selame nie. Kami puas dan sepuas puasnyeeee. 

Aku menghantar Az balik ke umah Shasha bih kurang kol 6 pagi dan aku pulak terus balik ke umah kawan aku di Kg.Melayu. Untuk dua ari beturut turut aku ngan Az melakukan mende yg same di tempat yg berlainan. Cite aku yg akan datang adelah bagaimana Shasha terlibat dalam bersetubuhan tige penjuru antare aku, Az dan Shasha di rumah kediaman Shasha sendiri. 

Babaiii…c u next time.

Dahaga Si Madu

Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yg boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yg menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan dari Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat… yg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. .Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlahhhhh dapat barang baru katakannnn. Mana tidak nya… mestilah nak gomol setiap hari kan. 
Berbalik pada Hazlina tadi… dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datang nya aku pon tak tau lah… Body…..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss… Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak.. taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya. 

Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn… Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia. 

Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dlm pukul 9.30 lah. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yg angkat. Ntah apa yg dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang ² electrical nih. “Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang,tengok-tengok lah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yg sememang nya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta. 

Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya… Baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa² hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil menggunci semula pintu depan.Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang. 

Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yg ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…. tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku. 

“Farid mana?” tanya aku memecahkan suasana. “Dah tidur tadiii” jawab Az sambil menoleh kepada aku. “Ooooo… Dato pulak?” soal aku lagi “dah jarang balik ke sini sejak dapat bini muda nii. Iyalahh dapat bini muda katakan Izalllll” kata Az separuh menggeluh dengan perangai suaminya. Izal kependekan nama aku dari Riza. “Bulan ni jek baru 2 kali balik. Bulan lepas cuma sekali” sambung Az sambil membuka pintu bilik tidurnya. 

Bila masok jek, aku tengok macam bilik penggantin hiasannya. Cantik dan berbau wangi. Peralatan serba serbi tersusun dengan cukup teratur. Aku terus ke TV. Az pergi ke lemari soleknya. Sesekali aku curi-curi pandang tubuh Az yang menggiurkan tu. Bergedup aku telan air lior. Aku betulkan posisi butuh aku menaik ke pusat agar tak ketara nampak kekerasannya. Sedang aku baiki TV, Az tetiba ambil kerusi dan duduk sebelah aku, gamam sekajap aku rasa. Mana taknya bau diaaaa masyaallahhhh…… Bukan main wangi lagi… Macam nak tersumbat idong aku. 

“Izal!” Az meminta perhatian aku. “Ermm” jawab aku. “Tanya skit boleh tak?” Az menyambung lagi. “Apa dia” balas aku. “U bahagia dengan wife u?” tanya Az lagi. “Yup. Kenapa?” soal aku balik. “Tak adalah… Cuma tanya jek” Az perjelaskan. “Kalau I mintak tolong dengan u boleh tak?” Az menyambung lagi. “Nak tolong apa…… Kan I dah tolong baiki TV ni” kata aku. 

“Alaaaa.. u pon taukan …. yg suami I jarang balik rumah lagi”. Sesungguhnya saperti aku dah dapat menangkap apa kemahuan Az malam ni. “Apa maksud u?” saja aku buat² tak faham. “Iskhhh u niii… Takkan tak faham kottt” balas Az sambil merapatkan lagi kedudukan dia dengan aku. 

Bergemuruh dada aku bila buah dada kiri Az menyentuh bahu kanan aku. Aku hilang pedoman dan pertimbangan. Konek aku yg dari tadi mengeras menambahkan kekerasannya. Memang aku ni jenis kuat sex. Pantang tengok pompuan yg bontot bulat dan buah dada besar, butuh aku akan terus aktif. 

“Kang Dato balik mamposs aku Az” kata aku. “Tak adalah Izal… Dato kalau nak balik pukul 8 tadi dia dah sampai. Biasanya macam tu lah” terang Az pada aku. Aku diam. Az meletakkan dagunya atas bahu kanan aku lalu menjilat-jilat lembut cuping telinga aku. Aku dah mula naik sasau. Cord volt meter yg aku pegang dah tak aktif lagi utk mencari kerosakan TV tu. 

Fikiran aku dah tak menentu. Aku dah tak dapat membedzakan yg mana baik dan yg mana buruk. Aku memusingkan badan lalu memeluk tubuh Az. Aku rangkul serapat-rapatnya ke tubuh aku dan aku dapat rasakan kehangatan tubuh Az yg tak saperti memakai baju tu. Aku cakup bibir yg sedikit kemerah-merahan. Seketika lidah kami saling bermain-main antara satu sama lain. Aku kemudian menyonyot lidah Az dan seketika pula Az pulak menyonyot lidah aku. 

Fuhhh…!! Sedapnya jangan cakaplah. Lebih pada tu aku isap air lior yg kat lidah Az. Aku dah tak kira lagi, sejak naik tangga tadi aku memang dah geram dengan tubuh Az ni. Kini aku dapat lepaskan geram aku tu… Memang aku kalau main sex ni gila-gila skit. Nafsu aku memang kuat. Maklum lahhhh aku ni berketurunan Arab skit. 

Hampir tujuh minit kami berkucupan. Akhirnya kami pindah ke atas katil… Lapangan yang lebih selesa lagi utk berjuang. Atas katil kami menyambung berkucupan.Tangan kanan aku merayau mencari gunung pejal. Aku meramas-ramas tetek Az… “Urghhh….!!!” Az mengerang skit bila aku menggentil puting tetek dia setelah colinya aku lurutkan ke bawah. Kiri kanan aku kerjakan puting tetek tu. Dan aku dapat rasakan semakin lama semakin keras puting tu. 

Tangan aku mula menjalar menghala ke bawah dan tiba ke mahkota idaman setiap lelaki. Aku gosok² lembut tundun pantat Az… Perghhh….!!! tembam giler kooo… Aku urut lurah pantat. Az mengangkang lebih luas sikit. Badannya bergerak ke kiri dan kanan. Kemudian Az bangun. Dia membuka pakaian tidurnya yg nipis tu beserta colinya skali. Yg tinggal hanya seluar dalam jek. Dalam masa yg sama aku membuka T-shirt dan seluar jean yg aku pakai. 

Masa datang tadi memang aku tak pakai seluar dalam. Biasaÿnya sebelahÿ malam aku jarang pakai seluar dalam kalau kat rumah. “Az biasa blow job tak” tanya aku. “Tak pernah buat, tapi tengok dalam blue film adalah” jawab Az..”Nak mencuba?”aku tanya lagi. “Why not… Tak susah kan?” kata Az lalu menundukkan kepalanya menuju ke batang aku. 

Tanpa buang masa Az pon mengulum butuh aku yg panjangnya hampir 6½ inci dan besar saperti terung bujang. Terketar lutut aku bila kepala butuh aku kena nyonyot… Gelinya bukan main lagi… Sambil aku menahan rasa geli, kedua tangan aku meramas kedua-dua buah dada Az yg sememangnya cukup mengkal dan putih melepak tu. 

“Arghhhh….!!! Arghhhh….!!” aku mengerang. Hampir kejung tubuh aku bila Az memasokkan keseluruhan butuh aku dalam mulut dan menarik ke atas… Rasa macam nak terpancut pon ada. Tapi aku masih dapat bertahan. Tangan aku menjalar ke bontot Az. Seluar dalam aku lurutkan ke paras peha. Aku gosok lubang jubur dan luruh pantat. Aku lihat bontot Az terangkat-rangkat… “Erhhh erhhhh….!!” tu jek yg keluar dari mulut Az. Mungkin menahan geli agaknya. 

Sesekali aku jolok lubang puki Az dengan jari hantu aku. Air puki dah ada berlendir kuar… Air yg melekat kat jari aku tu aku sapukan kat lubang jubur sÿupaya liÿcin sikit. Aku masokkan jari aku pelahan-lahan dalam jubur Az.. Az mengemut jari aku. Aku sorong tarik sorong tarik tapi aku tak masokkan dalam sangat cuma 1 inci jek. Seruas jari laaa…. Kemudian Az bangun menanggalkan seluar dalamnya terus lalu baring atas katil. 

Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Az yg putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Az ke atas dan sedikit mengangkang. Aku sembamkan muka aku ke pantat Az yg tembam tu…. Mula² aku jilat kat tundun… Lepas tu turun skit sampai ke luruh pantat. Bila aku jilat jek bibir lurah tu, secara automatik punggung Az terangkat siap dengan mengerang skali. “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”. Kemudian aku bukak bibir pantat. Aku jilat dengan rakusnya… “Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Izallll” antara keluar dengan tidak jek ayat tu dari Az. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat. Aku kisar dekat dalam… Air yg keluar jangan cakap lah bukan main banyak lagi. Walau pon rasa payau² sikit tapi aku irut abiss… Memang sedap bebbbb.. 

“Arrkkkkkkkk!!” tetiba Az menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani. “Zal plz fuck me… I dah tak tahan ni” pinta Az. Aku saja jek buat tak tau. Aku terus menjilat puki Az.. Aku rasa aku belom puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku. Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat. “Izallllll plzzzzzz…. plzzzzz fuck me… plzzz fuck me izallll.. i cant defend any more” kata Az dengan begitu manja. Aku pon bangun melutut. Batang butuh aku yg begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Az. “Oohhhhhh….!!! Masokkan izal..now plzzz” teriak Az. 

Aku ketuk²an batang butuh aku dua tiga kali kat tundun. Kemudian aku letakkan betol² pada lubang pantat. Kini butuh aku dah bersedia nak menjunam ke lubang pantat Az. Aku perbetolkan posisi aku agar lebih selesa lagi bila aku nak pantak pantat Az. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut jek batang butuh aku dah separuh masok. “Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Az menggeluh. Dalam satu masa dia mengepitkan kedua-dua pehanya. Ini menyebabkan kemasokan batang aku yg separuh lagi jadi terencat. 

“Kenapa Az kepit?” tanya aku. “Besar sangat Izal… Kena slow² sikit lahhh” kata Az. “Ok I make it slowly” jawab aku.… Az bukak semula kangkang dia dan aku mula tekan pelahan lahan sampai santak ke bibir pantat. Aku meniarap atas badan Az tapi disokong denganÿ kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Az. Aku mula sorong tarik batang aku in and out. “Izal…… Yours too big n long .. Not like my husband” tiba² Az berbisik kat telinga aku. Aku hanya tersenyum jek…… 

Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju skit sebab aku rasa ada skit kelicinan pada lubang puki Az. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu² konek aku dah basah berlendir lendir dan melekit-lekit. Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Az buat cara doggy pulak. Az tak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi skit. Sebelom aku cocok pantat dia,.aku jilat dulu lendir² yg ada kat lurah pantat tu. Lubang² jubur pon aku jilat jugak…… 

Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Az ni. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Az berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh… 

Tak lama aku jilat jubur, aku pon masokkan batang aku dari belakang. Fuhhhh….!!! ketat bebbb main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masokkan seluruh batang dalam pantat Az.. Macam bergigi gigi aku rasa. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku. “Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap zalllll… Push lagi zalll… Push it as deep as u can” pinta Az. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku nih. Aku fikir aku nak lebih mengganas lagi… Aku pon hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Az… Aku tengok Az meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu…. 

Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Az naik di atas aku. Az pegang batang aku dengan tangan kiri dan memasokkan dalam lubang pantat dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku utk berehat dan Az pula yg memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera. 

Aku rasa macam nak terpancut bila Az menggelekkan bontotnya. Cepat² aku tahan peha dia. Az ketawa kecil. “Kenapa Izal… Geli sangat ke?” Az bertanya. “A’ah… I takut terpancutlah… I tak puas lagi ni… U jangan hayun laju sangat laa” kata aku. Az tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek. Az terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas ke bawah. Puki dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pon tak tau lah…. 

Dalam pada tu aku tanya Az samada dia pernah main ikut lobang bontot. Katanya tak pernah. Aku cakap aku pon tak pernah buat jugak. Aku cakap kat Az “I like to try it…… How about u ?” tanya aku. “Maybe we can do it next time” kata Az. “Yes…… Next time we should make it” balas aku. 

Kami bertukar posisi lagi. Kali ni style 69. Az mengisap batang butuh aku dan aku menjilat pantat Az lagi. “Zruppp zruppp zruppp…..!!!” Abis idong² aku naik basah dek air puki Az. Bontot aku terangkat bila Az lancapkan sikit butuh aku kemudian dia kulum semula. 

Sedang kami tengah syok memantat tiba-tiba telepon berbunyi. Az angkat telepon lalu bercakap. Lepas tu bagi kat aku. Bini aku katanya. Kacau betol bini aku nih… potong stim jek…. Bukan apa,dia cuma tanya tak siap lagi ke repair TV tu. So aku cakap lambat lagi sebab banyak rosak. Aku mintak dia jangan lock pintu depan kalau dia dah nak tidur. 

Lepas aku letak ganggang aku tengok Az ketawa terkekeh-kekeh. Aku tanya kenapa ketawa ? Dia kata dia geli hati dengar jawapan aku tadi… “TV banyak rosak”. Aku pon ikut ketawa jugak aaa. Kami teruskan persetubuhan haram kami… style 69 kami buat semula…. lebih kurang 10 minit. 

Air puki Az aku jilat selagi ada. Lubang burit dia aku jolok dengan lidah dalam². Sesekali aku gigit biji kelentit dan aku tarik² dengan gigi. Kelentit dah membengkak dan memanjang. Aku rasa ngilu yg teramat bila Az menjilat-jilat kepala takuk aku. Air mazi yg dah banyak keluar abis Az jilat. 

Kami kemudian bertukar lagi style main. Kali ni Az duduk mengiring, posisi yg paling aku suka sekali. Kaki kanan Az melurus sedikit dan kaki kiri melipat ke paras pusat dia. Aku masok di antara kedua kangkang kaki. Aku lihat bibir pantat Az menyempul keluar. Fuhhhhh……!!! Kenkadang aku rasa macam nak gigit bibir pantat tu sampai koyak. Memang aku ni menggila betol kali ni tapi tak sampai hati pulak nak buat macam tu. 

Aku sapukan batang aku dengan air lior sikit kemudian aku sodok perlahan-lahan. Memang style ni susah sikit nak masok sebab kedua-dua belah punggung berkepit. Tapi yg tu yg paling best bagi aku. Sekeliling dalam puki merapat ke batang butuh. Mana tak sedapnya bebbbb….. ko orang try lah style ni. Aku cop jari gerenti best giler punya. 

Plan-plan aku sodok burit Az..mula² tu tak boleh nak masok so aku angkat skit peha kanan biar lubang puki tu terbukak skit. Lepas tu aku sondol sekuat kederat batang aku. Barulah masok…. “Uuhhhhhhh…!!! arhhhhhh….!!!” menggerang Az bila batang aku dah penuh ke dalam. Aku cakap kat Az yg style ni paling aku suka. Dia cakap dia jugak rasa paling sedap main style nih. 

Aku pon sorong tarik batang aku. Ngilu kepala butuh aku jangan cakap lah. “Zal..make it harder plz…Laju lagi..laju lagi” pinta Az. Aku pun terjah dengan lebih ganas. Sampai ke pangkal konek aku masokkan. Kalau lah boleh dengan batu² pelir sekali aku nak masokkan. Punya lah sedapnya…. Semakin lama semakin laju aku sondol puki Az.. Peha² aku dah basah dengan air puki…… Rasa melekit lekit…. 

Lebih kurang 8 minit aku menyondol puki Az. Aku dengar Az mintak lebih laju dan kuat sebab dia dah nak keluar air. Aku pon tambahkan power sondolan aku. “Cuppp cupppp cupppp….!!!! Arghhhh arghhhhh…!!! I’m coming… I’m coming Izalll” teriak Az lagi “aaahhhhhhhhhh…..!!!!!!” Aku rasa dalam pantat Az penuh berair….. macam perigi. Separuh darinya meleleh keluar bila aku tarik batang aku. Aku dah naik menggila… 

Aku tarik keluar batang aku. Aku jolok dua jari aku dalam lubang puki Az. Aku pusing²kan jari tu. Bila aku rasa kedua dua jari dah basah, aku tarik keluar dan terus masokkan dalam mulut aku. Dan aku isap jilat sampai licin air yg dekat jari aku tuh. Butuh aku masokkan semula dalam lubang puki Az.. 

Kali ni aku betol² henjut dengan laju dan ganas. Aku dah tak tahan lagi geram. Aku dah sampai climax… Aku rangkul tengkok Az sampai membongkok dia. Aku cium mulut… Aku kulum lidah dia. Sambil itu bontot aku semakin ligat mengepam puki Az. “Urghhhhhhhhhh…..!!!! uurghhhhhhhhh…….!!!!! “. Kaki aku kejang… Bontot aku kaku. Aku pantak padat ke pantat Az. Lidah Az aku gigit …. 

“Aarrghhhhhhhhhh……!!!”. Maka terpancutlah air sulbi aku dalam telaga pantat Az. Tiga empat kali pancut… bukan main banyak lagi. Rupanya jika berahi meningkat ke tahap tinggi, air yg keluar cukup banyak. Aku terkulai seketika atas badan Az. Dah lama aku tak rasa pancutan dan kenikmatan yg macam nih. Dengan bini aku maklumlah dah selalu sangat. Jadi kick dia tentulah kurang sikit kan… Seskali dapat barang yg lain memang kawwwww… Ko orang pun patut try gak…… Kalo tak rugi beso le…….. 

“Az…… Macam mana u rasa main dengan I?” tanya aku. “You are soooo good…I’ve never having sex like this before…… even with my husband” jawab Az.. “Why…… husband u tak pandai main ke?” aku mengusik. “Pandai main apa… asik meniarap atas I jek. Satu style sampai keluar air. Tak lama pulak tu……… 10 minit tak sampai” balas Az… 

“Izal… Can we make it again ?” tanya Az. “Well…… Bergantung pada keadaan”jawab aku. “Pleaase Izallll…….. I rasa cukup puas main dengan u. I tak pernah rasa macam ni sebelumnya. Izal plzzzz……… boleh kannn kannnn” pujuk Az dengan nada yg teramat manja sambil mencium pipi aku. “Macam I cakap tadi lah, bergantung pada keadaan. U kan tau I ni dah ada isteri. So I kena jaga jugak tu. Kalau pecah lubang nanti…….. lintang pukang pulak rumah tangga I” terang aku pada Az. 

“O.K… tapi u cuba²lah cari masa utk I yerr. Tentang husband I tu u jangan risau. Pandai²lah I adjust nanti……… just if have time, give me a call” pinta Az. “Ok I’ll try. But don’t forget……… i need your asshole next time” kata aku. Az hanya menggangukkan kepala jek tanda setuju. 

Sebelum aku balik..aku berkucup dulu puas² dengan Az. Kami tak tau berapa lama kami main, tapi aku agak dalam 1jam lebih sikit. Sebab aku tengok jam dekat dinding dah menunjukkan pukul 11.30 malam. Aku beredar dari rumah Az dengan TV tak siap dibaiki. Sampai rumah, aku tengok bini dengan anak aku dah tidur. Aku pon apa lagi terus bedebum atas katil pasal keletihan sangat. 

Itulah pengalaman aku main dengan bini orang. Isteri yg tak puas dengan suami dan keimanan yg gugur oleh kecantikan dan pujukkan manusia yg bernama wanita. Memang power wanita nih. Tak kira apa status pon wanita tersebut. Nafsu sering mengatasi segala-galanya…. Aku tewasssssssssssssssss.

BIRASKU SOFEA

Aku selalu membaca dan mendengar cerita tentang pengalaman kawan-kawan mengenai hubungan sulit mereka dengan seseorang. Baik laki orang, mahupun isteri orang. Apa yang aku ingin kongsikan di sini adalah tentang pengalaman sebenar hidup yang aku lalui dan bukannya rekaan atau fantasi. Nama pun adalah nama sebenar (tak kisahsebab bukannya korang kenal kan?)

Birasku namanya Sofea. Berumur 28 tahun. Mempunyai susuk tubuh yang kecil dan wajah yang cantik. Kalau aku berdiri tepi dia, cuma paras bahu aku je. Biras aku ni kawin dengan abg isteri aku, kira abg ipar aku la (ntah mcm mana dia dapat bini muda). Dia ni memang ramah, rajin buat kerja rumah, sgt rapat dengan aku. Al-maklumlah,family belah bini aku ni kecik je..Adik beradik dia pun 3 orang je. Jadi mmg dia tak de kawan bila balik kampung belah bini aku. Sebab tu aku senang nak rapat dengan dia. 

Aku dah lama geram dengan biras aku ni. Walaupun bini aku tak kalah cantik dia, tp nafsu aku tetap ada untuk biras aku. Aku memang jenis kuat bernafsu, apalagi bila melihat pompuan bertubuh kecik dan cun. Mmg rasa nak tujah je. Sama la macam maksu bini aku. Tubuh kecik, tetek besar. Tapi itu cerita lain, lain kali aku akan cerita.

Kisahnya bermula tahun kedua aku kawin dengan bini aku. Time tu aku dah ada anak sorang, dia belum dikurniakan anak lagi. Balik kampung raya, paham-paham je la hari raya, semua pakat melaram sakan. Sama la jugak dengan biras aku. Mengenakan baju kebaya kuning, mengikut saiz bodynya yg kecik dan cun tu. Lagilah aku bertambah geram. Bila duk kat umah, biras aku ni mmg tak pakai tudung. Dibiarkan rambutnya yg ikal mayang menjadi santapan mata aku. 

Hari raya biasa la. Semua orang pergi menziarahi sanak saudara, sahabat handai. Aku bila balik kampung, tak de tempat aku nak pegi. Paling tidak pun, ikut bini aku melawat sedara mara, pegi umah kawan-kawan dia. Tak silap aku, hari tu hari raya kedua. Bini aku keluar dengan anak aku melawat umah cikgu lama dia. Aku malas nak ikut. So, aku lepak je kat rumah. Ingatkan aku sorang je ada kat umah, so dengan selamba je aku tak pakai baju sambil tengok tv. Tiba-tiba aku nampak biras aku turun dari tingkat atas. Dah tak tau nak buat apa, baju pun tak de, aku buat bodo je la. Aku pun tegur la dia. 

“Sofea tak keluar ke?” soal aku mesra.
“Tak. Malas nak ikut along pegi jumpa kawan-kawan dia” dia membalas. Aku panggil abg ipar aku tu along sbb dia anak sulung. Bini aku anak kedua.

Sofea pun berlalu melangkah ke dapur. Sempat lagi aku bergurau.

“Kopi secawan” aku cuba nak bergurau dengan dia. Dia pun sambil tersenyum masuk ke dapur. 

Aku dengar dia sedang membancuh air. Geram sungguh aku tgk dia yg cuma pakai seluar 3 suku. Lepas beberapa minit, dia keluar sambil bawa secawan kopi untuk aku. 

“Orang gurau je la tadi” kataku
“Alaaa..apa salahnya” dia berkata sambil tersenyum.

Aku pun terus hirup kopi tersebut sambil menonton tv dan bersembang kosong dengan biras aku ni. Rambut ikal mayang di lepaskan hingga ke bahu, dengan t-shirt ketat dan seluar loose 3 suku, membuatkan adik aku tak duk senang. Memang rasa nak terkam je biras aku time tu. Tp bg aku, tak lari gunung berkembar dikejar. hehehe..

Selepas beberapa ketika, Sofea bangun dan menuju ke dapur sambil membawa cawan yang sudah habis diminum tadi. Aku masih lagi menonton televisyen sambil menghirup kopi hingga habis. Bila time iklan, aku bangun membawa cawan yang kosong itu ke dapur. Aku lihat Sofea sedang membasuh pinggan mangkuk yang ada di dalam sinki. Timbul akal nakalku untuk menggoda Sofea. 

Aku pun berjalan menuju sinki di mana Sofea sedang membasuh pinggan mangkuk. Aku meletakkan cawanku di tepi sinki dan mengambil kesempatan mencium haruman badan Sofea. Nafsuku tiba-tiba melonjak apabila hidungku menghidu wangian badan Sofea yg harum semerbak. Tanganku tiba-tiba mencuit pinggang Sofea.

“Geli la, Man” kata Sofea sambil mengelak pinggangnya dari dicuit.
“Alaa..nak mesra skit je. Takkan tak boleh” kataku sambil ketawa.
“Kalu nak mesra bukan kat dapur.” balas Sofea.

Aku lantas memegang kedua-dua pinggang Sofea dan membalikkan tubuhnya ke arahku. Aku merapatkan badanku ke badannya. Sofea terdiam kaku dalam keadaan begitu. Aku merenung jauh ke dalam matanya. Lalu aku merapatkan mukaku ke mukanya dan bibirku bertaut rapat ke bibirnya. Sofea terdiam kaku dalam keadaan itu. Seketika kemudian, Sofea mula membalas ciuman aku. Bibir bertemu bibir, lidah bertemu lidah. Hampir 10 minit aku dan Sofea berkucupan. Tangan aku terus memeluk rapat pinggang Sofea. Kemudian aku melepaskan ciumanku dari bibir mungilnya.

“Sorry, Man…” belum sempat aku menghabiskan ayat, Sofea dengan rakus terus mencium bibirku. Dia terpaksa menjingkit sedikit kerana aku sememangnya tinggi darinya.

Aku pun membalas kucupan rakusnya sambil tanganku menjalar di belakang Sofea. ‘Adik’ aku dah semakin mengeras. Tiba-tiba, Sofea dengan spontan memegang ‘adikku’. Aku cuma membiarkan saja tindakan spontan Sofea. 

Aku pun mendukung Sofea membawanya ke bilik tamu yang ada di tingkat bawah. Perlahan-lahan aku membaringkan tubuh kecilnya di atas katil. Sekali lagi dengan romantisnya aku mengucup bibir Sofea. Sepertinya tidak puas untuk mengucup bibir itu. Tangan aku dengan perlahan-lahan mendaki gunung kembar Sofea yang bersaiz 32B itu. Aku terdengar dengusan nafsu dari Sofea ketika aku meramas-ramas lembut gunung kembarnya. Selang beberapa minit, aku terus membuka pakaian Sofea sehingga tidak tinggal seurat benang pun di tubuhnya. Fuhh..sungguh putih mulus sebatang tubuh yang berada di depan mata aku.

Dengan perlahan, dari bibir, aku turun mengucup lehernya. Sofea menggeliat kegelian. Terus aku menuju ke gunung kembarnya. Dari pangkal gunung, aku mendaki perlahan-lahan dengan lidahku sehingga ke puncak. Aku terus menghisap dan memainkan puting merah jambunya dengan lidahku berselang seli. Hampir tidak cukup nafas Sofea menahan gelora nafsu yang maha hebat yang diberikan olehku kepadanya. Sementara jari-jemariku bermain-main di kelentit dan sekali sekala mencucuk masuk ke gua idaman lelaki milik Sofea.

Setelah puas bermain di puncak gunung, aku dengan perlahan turun untuk ke gua idaman para jejaka milik Sofea. Terus aku memainkan lidahku di kelentit Sofea berselang seli dengan menghisap. Tubuh Sofea melentik menahan kesedapan yang teramat sangat. Gua idamannya sudah banjir dek penerokaan terlarang itu. Hampir 15 minit penerokaanku ke gua Sofea, tubuh Sofea tiba-tiba mengejang.

“Ahhhhhhhhhhhhhhh…..” keluhan panjang keluar dari bibir Sofea. Tahulah aku Sofea telah klimaks buat kali pertama.

Aku membiarkan Sofea rehat sekejap. Lepas tu aku pun membaringkan tubuhku. Kini Sofea pula menjalankan tugasnya. 

Sofea membuka seluar pendek aku. Terkejut dia melihat batangku yang panjang 6.5 inci sudah begitu mengeras.

“Besarnya Man” ucap Sofea.
“Biasa je la Sofea” balasku.
“Koyak gua Sofea nanti ni Man” kata Sofea lagi.
“Sofea tak penah rasa batang saiz macam Man ni ke?” aku menguji Sofea.
“Tak penah la, Man. Man ni orang kedua yang tengok tubuh Sofea bogel” balas Sofea.

Kini tahulah aku, tiada orang lain yang penah menikmati Sofea selain suaminya dan aku.Aku cuma tersenyum. Sofea menggosok gosok batang aku yang sememangnya keras dari tadi. Dengan perlahan dia merapatkan mulutnya ke batang aku dan menelan sedikit demi sedikit ke dalam mulutnya. Aku menikmati kesedapan yang teramat sangat apabila mulut kecil Sofea mula menghisap batangku. Tercungap-cungap aku melihat Sofea cuba memasukkan kesemua batangku ke dalam mulutnya. 

Selang beberapa minit, aku membalikkan semula tubuh Sofea dan menindihnya. 

“Are u ready for this, honey?” tanyaku.
“Yes, but do it slowly” balas Sofea.

Aku mengucup bibir Sofea. Aku geselkan batangku ke mulut gua Sofea. Dengan perlahan-lahan aku menekan masuk batangku ke dalam gua Sofea.

“Aaaahhhhhhhhh……perlahan sikit Man” jerit Sofea
“Besar sangat tu…takut koyak nanti” sambungnya lagi.

Aku lihat Sofea hanya memejam mata menanti saat tusukan batangku ke dalam guanya. Dengan perlahan dan berhati-hati aku menusuk masuk batangku ke dalam gua Sofea. Terasa sempit sungguh gua Sofea bagaikan anak dara. 3-4 kali aku mencuba untuk menembusi pintu guanya. Akhirnya dengan pengalaman yang aku ada, berjaya juga aku menyelam masuk ke dalam gua Sofea. Aku membenamkan keseluruhan batangku ke dalam gua Sofea sehingga menembusi pintu rahimnya,

“Aduuuuuhhhhhh….Maannnnn…Ssssaaaaakkiiiitttttt …” Sofea mencengkam belakang badanku.

Aku terus mencium bibirnya dan biarkan dia hanyut di dalam kucupan nikmat yang aku berikan. Aku biarkan batangku terbenam untuk membiasakan gua Sofea terhadap penerokaan terlarang itu. Setelah seketika, aku merasakan gua Sofea mula berdenyut-denyut meramas batangku. Aku tahu, itu tandanya Sofea sudah bersedia untuk meneruskan perjuangan. 

Aku pun dengan perlahan-lahan menarik batangku, dan membenamkannya semula.

“Aaaahhhhhhhhh…” hanya itu yang keluar dari mulut Sofea di setiap tujahan yang aku buat ke dalam guanya. Aku tahu Sofea sedang menikmati penerokaan tersebut.

Aku terus menghayun dengan laju tapi lemah lembut supaya Sofea menikmati kenikmatan yang maksimum. Hampir 15 minit kemudian, tubuh Sofea sekali lagi mengejang. Aku terasa batangku di kepit kuat oleh dinding gua Sofea. Sofea telah klimaks buat kali kedua. Aku membiarkan batangku di dalam gua Sofea supaya Sofea boleh menikmati klimaksnya.

“Man, Sofea nak duduk atas pulak” kata Sofea.

Aku pun mencabut batangku dan membaringkan tubuhku. Sofea naik ke atas dan duduk betul-betul di atas batangku yang mencanak keras. Dengan perlahan-lahan dia turun membawa batangku masuk ke dalam guanya. Kepalanya mendongak sedikit ketika batangku masuk ke dalam guanya. Tiada masalah sebab guanya sudah begitu banjir hasil dari klimaks keduanya
tadi. Dia pun turun naik di atas batangku. Kadang-kadang dia membuka matanya dan tersenyum ke arahku. Bagaikan mimpi aku melihat batangku di telan oleh gua Sofea yang aku idamkan selama ini. Tanganku memegang pinggang ramping Sofea dan kadang- kadang meramas gunung kembarnya.
Tidak berapa lama kemudian, Sofea mula mengejang skali lagi menandakan dia sudah klimaks buat kali ketiga. Tubuhnya longlai lalu jatuh ke atas tubuhku.

5 minit aku dan Sofea merehatkan diri sebelum menyambung pertarungan kami. Aku membalikkan tubuh Sofea dan menaikan sedikit punggungnya. Sofea hanya mengikut. Aku terus menjunamkan batangku ke dalam gua Sofea dari belakang. Hayunan demi hayunan aku lakukan sehingga Sofea klimaks buat kali keempat hari itu. Aku mencabut batangku dan menghalakan batang aku ke lubang dubur Sofea. Menyedari kehadiran batangku ke tempat yang belum pernah di terokai itu, Sofea menjerit.

“Man, jangan kat situ. Sofea tak penah main situ” kata Sofea
“Kita try ye sayang” aku memujuk.
“Tak mau la, Man” kata Sofea namun tiada tentangan darinya

Aku tidak mempedulikan kata-kata Sofea. Aku terus menekan batang keramatku ke lubang dubur daranya itu.

“Man, tak mau la.. Saaakkiiittt!!!” jerit Sofea menahan pedih.

Aku tidak menghiraukan rayuan Sofea. Aku terus menekan masuk batangku ke dalam lubang keramat itu. Setelah beberapa kali sorong tarik, aku akhirnya berjaya memecahkan dara lubang dubur Sofea yang belum pernah diterokai sesiapa. Aku terus memacu laju. Sofea mula mengemut lubang duburnya tanda dia sudah menerima kehadiran batang besarku itu. Hampir 10 minit aku menghayun dan aku terasa ingin pancut. Cepat-cepat aku mencabut batang aku untuk mengelakkan dari terpancut.

Aku membalikkan semula tubuh Sofea. Dengan ganas aku menusuk batangku masuk ke dalam guanya yang sudah berair. Aku terus menghayun laju ke dalam gua cipap Sofea.

“Mannnn…Sofea nak klimaks lagiiiii….” kata Sofea menahan kesedapan.
“Man pun nak pancut dah. Sama-sama ye sayang..” balas aku..
“Please Maannn…jangan pancut dalam..Sofea tengah subur” rayu Sofea.

Tiba-tiba aku dapat rasa getaran pada tubuh Sofea beserta dengan kemutan-kemutan hebat. Aku melajukan dayunganku dan akhirnya…

“AAahhhhhhhhh…” aku melepaskan nada kepuasan diikuti dengan pancutan-pancutan deras terus menuju jauh ke dalam gua Sofea.

Sofea mencengkam belakang tubuhku menikmati kesedapan 7-8 pancutan air hangat yang aku berikan padanya. Sofea mengemut dinding guanya umpama memerah keseluruhan air hangat tersebut keluar dari batangku. Aku berehat seketika di atas tubuh Sofea dan kemudian mengeluarkan batangku yang sudah separuh lembik dari gua Sofea. Aku melihat ada air putih yang meleleh keluar sekali.

“Thanks, sayang. Man tak penah rasa puas semacam ni” kataku sambil mengucup bibirnya.
“Man jahat. Kenapa pancut dalam. Kalu Sofea mengandung nanti macam mana” Sofea gusar.
“Kalu mengandung, beranak je la..hahaha” kataku dalam nada bergurau. Sofea mencubit lengan aku.
“Sofea puas tak?” soal aku 
“Gila tak puas. Tak penah Sofea klimaks banyak kali macam tu tau” jawabnya. Aku bangga kerana dapat memuaskan Sofea. Dalam masa yang sama, aku pun puas kerana dapat menikmati tubuh Sofea yang selama ini aku idamkan.

Tangan sofea bermain-main di batangku. 

“Aik…nak lagi ke?” soalku
“Nak..tapi lain kali ok. Kalu tak, entah pukul berapa nak habis nnt” jawab Sofea. Rupanya, dah satu setengah jam kami bertarung tadi.

Sofea bangun menuju ke bilik air. Aku masih berbaring di atas katil. Selang berapa lama kemudian aku mendengar Sofea membuka air untuk mandi. Aku bingkas bangun dan menuju ke bilik air. Aku menolak pintu dan terbuka. Tak tau samada Sofea terlupa kunci atau sengaja membiarkan ianya tidak berkunci. Di dalam bilik mandi, sekali lagi kami bertarung. Aku dan Sofea bermain secara berdiri dan tiada masalah bagiku untuk mengangkat Sofea kerana tubuhnya yang kecil dan ringan. Tapi kali ini aku pancut di dalam mulutnya.

Begitulah kisah aku dengan Sofea yang berlanjutan sehingga kini. Sofea kini sudah dikurniakan cahaya mata yang comel. Tapi dia pasti itu anak suaminya dan bukan anak aku. Ada jugak kawan-kawan aku yang geram dengan tubuh Sofea minta aku supaya tackle Sofea untuk diorang main. Sorry la beb, Sofea bukan untuk dikongsi. hehe..

Next target aku adalah maksu bini aku yang belum kawin (anak dara). Nanti aku akan ceritakan di lain kali..

Azura – 2

Celah pantatnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mmm.. Mmm.. Aku jilati seluruh permukaan bukit pantatnya itu..!

“Ooohh.. I dahh.. Tak tahan!!” rengek Iza.

Aku tidak memperdulikan erangannya. Mulut dan lidah ku terus bermaharaja lela di seluruh pantat Iza sehingga hampir lumat tempat tu mulut kukerjakan. Beberapa urat bulu pantat Iza termasuk ke dalam mulut ku dan aku rasa bibir ku panas terkena air dari pantatnya. Aku tengok jam sudah pukul 1.00 pagi.

Lidahku masih lagi bermain dengan biji kelentit yang terjojol itu dan jari ku mula nak mainkan peranan. Perlahan aku masukkan jari telunjuk ku ke dalam liang yang panas lagi berair dan aku dapat rasakan satu kemutan yang kuat menyepit jari telunjuk ku. Punggung Iza terangkat bila jari ku makin ke dalam. Aku tak tolak masuk jauh sebab aku nak batang aku meresmikannya. Aku cabut jari aku keluar dan kedua tangan ku merangkul punggung Iza dan aku tarik punggungnya naik ke atas sehingga pantatnya terdorong ke mulutku.

Sepantas kita kilat kedua-dua tangan Iza mencengkam rambut ku dan dia terbangun menahan kesedapan.. Tubuhnya masih menggil bila aku melepaskan mulut ku dari pantatnya. Aku bangun berdiri di depan Iza sambil melucutkan seluar dalam aku. Tersergamlah batang aku yang sudah keras sekerasnya. Iza senyum.

“Hmm.. Panjang..!!” kata dia tersenyum.

Aku biarkan sahaja sambil Iza mendekatkan muka dan mulut dia ke batangku. Dia membuka mulut dan memasukkan batang aku dalam mulutnya.. Digenggamnya batangku.. Dan mula menjilat-jilat kepala itu. Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidah Iza.

Aku sudah terasa batangku menegang dan tegak keras. Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegang batang kebanggaanku.. Seinci lebih terkeluar dari genggamannya. Yang itulah yang dijilat oleh Iza. Bagai nak gila aku cuba menahan sedapnya. Iza melepaskan batangku.. Ternyata sudah tegak dan keras. Lantas itu.. Dia mula menyedut.. Dan menghisap.. Sedikit sedikit..

“Mmmph.. Mmpphh.. Srrtt.. Srrt..!!” bunyi mulut Iza.

Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Iza untuk memasukkan kesemua batang aku yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya.

Iza terus menghisap kon aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya.. Dia melurut lurutkan lidah dia ke atas batang aku hingga ke buah zakar. Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku..

“Aduhh.. Sss.. Izaa perlahan.. Senak I..!!” kata aku pada Iza.

Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala batang aku. Di situ dia menguak-nguakkan mulut kepala batang aku dengan menggunakan lidahnya.. Dan sesekali dia memasukkan seluruh batang ku ke dalam mulutnya.

“Mmm.. Ooo..!!” aku pula mengeluh kesedapan.

Tiba-tiba Iza berhenti mengulum batang aku dan dia membisikkan sesuatu kepadaku.

“I tak pernah buat macam ni dengan orang lain selain my husband. I tahu apa yang kita buat ni salah, tapi I sudah tak tahan.. Dan ini adalah rahsia kita berdua..!!”

Aku cuma tersenyum mengiyakan permintaannya. Aku mula membaringkan Iza dan menguakkan kakinya dan melapikkan punggung Iza dengan bantal. Pantatnya yang telah basah lencun kini terbentang indah dihadapanku.

Perlahan-lahan aku bergerak ke celah kangkang Iza dan meletakkan kepala butuhku tepat di muka bibir pantatnya yang mula berdenyut menantikan tujahan. Aku merebahkan diriku diatas perut Iza.

Untuk mengurangkan berat badan, aku sangga badanku dengan sikuku. Dalam keadaan meniarap di atas perut Iza aku mula mengisap dan menjilat puting teteknya. Dia benar-benar dalam kelazatan. Tangannya kuat merangkul kepala dan rambutku. Nafasnya berbunyi kuat. Dadanya bergelombang laksana lautan dipukul badai. Batang pelirku belum ku masukkan lagi. Namun begitu ianya sudah lama tegang dan keras.

Aku membuka bibir pantat Iza yang comel itu dan mula menusukkan zakarku ke dalam apomnya yang lencun itu.

“Aaahh.. Hhhgghh.!!” Iza merintih menahan sakit dan nikmat bila batangku mula menerobos masuk ke dalam pantatnya yang masih sempit. Aku sendiri merasa betapa nikmatnya pantat Iza. Basah dan hangat beserta kemutannya yang kuat.

Aku kembali menggomoli dan menyeludu buah dadanya. Iza mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan sorong dan tarik kat dalam pantat Iza berkali-kali.

“Argh.. Sedappnya..!!” jerit Iza bila keseluruhan batang ku telah meneroka hingga ke dasar pantatnya. Aku membiarkan seketika zakarku berendam di dalamnya.

Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam lembah larangannya yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan.

“Aaahh.. Ssseeddaappnya..!” rintihan Iza membuatkan aku lebih terangsang.

Akupun terus sorong tarik batangku mengesel liang pantatnya atas, bawah, kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsunya lebih terangsang. Tangannya mencengkam erat cadar sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.

“Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh..!!” erangannya semakin kuat.

Aku terus menikam pantat Iza dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh pantat Iza yang licin dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana Iza turut membalas setiap tujahan batangku ke pantatnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya. Seketika kemudian aku mencabut batangku dan memintanya menonggeng. Iza berlutut di atas tilam dan aku berdiri di belakangnya lalu merodok masuk senjataku.

“Ohh.. Sedapnya, please do it hard to me.. Agghh.. Sedapnya macam ni..!!”Aku semakin kuat mendayung.

Agak lima minit Iza nak mencuba teknik ‘riding’pula. Aku menuruti kemahuannya. Sebelum menunggang aku, dia sudah membasahi pelirku dengan air liurnya. Aku bantu dia memasukkan batangku ke dalam lubang pukinya. Walaupun lambat sikit, tetapi dia berjaya dan tanpa rasa sakit atau ngilu.

Sebaik sahaja dia memulakan henjutan, aku juga mula meramas-ramas buah dadanya. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangku terasa licin. Ini maknanya lendir masih banyak dalam lubang pantatnya. Kupegang erat buah dadanya. Dalam keadaan itu, aku gunakan Ibu jariku menggentel-gentel puting payudara Iza.

“Ohh.. Hngg..” rengek mulut Iza pada setiap henjutan yang dilakukan.

Ternyata dia sudah mula berahi dan penat. Apa tidaknya, nafasnya sudah mula sesak. Lubangnya terasa ketat. Tanganku masih meraba dan meramas-ramas buah dadanya. Dalam pada itu, sekali-sekala aku tujah juga batangku. Sebentar kemudian aku suruh dia gantung punggungnya. Maksudku, angkat sikit supaya aku dapat menujah lubang pantatnya. Dia bercangkung dan aku mula menujah sambil tanganku terus-terusan menggentel puting teteknya.

“Ohh.. Sedapp.. Sedapnya!!” rengeknya bertalu-talu.

Aku berhenti menujah apabila aku dapati lubang pantatnya ketat semula. Kalau aku teruskan dia akan ‘cum’dan sampai ke puncak atau climax terlebih dahulu.

“Ah..! kenapa henti. I tengah sedap nii. Please..!!” rayu Iza apabila aku berhenti menojah tadi.

“Sabar.. Sayang I terasa penatlah” jawabku berpura-pura.

Sudah tiga kali dia nak sampai ke puncak. Ketiga-tiganya aku sekat dengan berbagai cara. Sebenarnya, air maniku juga sudah nak terpancut, sekiranya aku teruskan menojah-nojah tadi. Aku mahu biar lebih lama batang pelirku berendam dalam lubangnya. Kekadang lebih enak dan menyeronokkan direndam daripada terus-terusan menghenjut.

Dia masih lagi di atas. Dengan kedua-dua tapak tangannya di atas dadaku, dia membongkok sedikit. Aku tidak jemu-jemu bermain dengan buah dadanya yang tegang dan bulat itu. Apabila kugentel-gentel puting teteknya, badannya mula mengeliat kesedapan. Pelirku juga semacam dicas semula.

“Cepatlah.. Sedap ni..!!” rayu Iza sekali lagi.

Dengan perlahan-lahan, aku mula menojah-nojah lubang pantatnya. Turun naik turun naik bertalu-talu. Kemudian semakin lama semakin laju.

“Sedapp.. Sedapp..!!” dia merintih lagi.

Aku kemudiannya mencabut batangku dan membaringkannya semula. Aku mengangkangkan kaki Iza seluasnya dan terus menjunamkan batangku ke dalam lurah larangannya.

“Agghh..!!” Iza mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangku memasuki pantatnya.

Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam pantat Iza. Semakin lama semakin laju. Aku semakin melajukan dayunganku dan Iza mula mengerang kuat. Aku tahu Iza akan klimax. Aku juga sedemikian. Tahap bertahanku akan berakhir..

“I nak lepas.. Dalam!!” aku cuba mengujinya.

“Jaannggann.. Nanti.. Ngandung.. Lepass luaarr!!” Iza menjerit halus membantah permintaanku.

Dayunganku semakin laju. Apabila terasa aku hampir memancutkan air maniku dengan pantas aku mencabut batangku dari pantat Iza.. Oohh.. Dearr.. Dan serentak dengan itu aku memancutkan air maniku. Iza seakan tersentak tatkala pancutan maniku yang pekat, laju dan banyak itu terkena buah dadanya. Sepantas itu juga aku menghalakan batangku ke mukanya. Berjejes air pekat kena sebahagian pipinya yang gebu dan ditumbuhi jerawat galak itu.

Iza tersenyum kepuasan membiarkan air nikmat itu kering ditubuhnya.. Hampir lima minit barulah Iza bangun semula lalu meniarap di atas badanku. Dikucupnya bibirku sambil menggeselkan pantatnya dengan batangku. Batangku mulai mencanak semula.

Perlahan-lahan Iza turun hingga bibirnya bersentuhan dengan batang aku. Terus dijilatnya saki baki air maniku dan dikulumnya zakarku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi Iza. Sekali lagi aku memancutkan air maniku tapi kali ini di dalam mulut Iza. Aku terdampar keletihan dan Iza segera berlari ke bilik air memuntahkan maniku yang bergenang dalam mulutnya.

“Tidur sini le.. I sejuk..!!” bisiknya setelah kembali dari bilik air. Aku segera memeluknya dan akhirnya kami tertidur keletihan.

Aku terjaga ketika jam menunjukkan hampir pukul enam setengah pagi. Aku bergegas keluar dari rumahnya membawa seribu kenangan.. Ohh Iza aku sayangkanmu!