PENGORBANAN SEORANG GADIS

Ayahku sudah lebih setahun terlantar di tempat tidur. Doktor mengesahkan ayahku mengidap barah usus. Untuk menyelamatkan nyawanya ayahku perlu menjalani pembedahan. Biaya yang diperlukan melebihi sepuluh ribu ringgit. Ibuku yang bekerja sebagai kerani tak mampu mengumpul duit sebanyak itu. Gaji ibuku hanya cukup untuk belanja kami sekeluarga.

Ibuku cuba meminjam dari saudara mara tetapi kerana kemiskinan mereka tiada seorangpun yang mampu memberi pinjaman. Ibuku hampir putus asa. Akhirnya ibu terpaksa berhutang dengan seorang tauke di pekan kecil berhampiran kampung kami. Tauke Lim yang mempunyai kilang papan dan kilang getah dikenali sebagai jutawan di pekan kecil itu. Banyak orang di kampung kami meminjam dengan Tauke Lim. Harta yang mereka cagar kebanyakannya hilang dan menjadi milik Tauke Lim kerana mereka tak mampu menjelaskan hutang.

Tauke Lim meminta cagaran daripada ibuku bila dia menyuarakan hasrat meminjam wang. Ibuku yang tak punya apa-apa hanya meminta belas kasihatan daripada Tauke Lim. Tauke Lim meletakkan syarat baru. Aku yang sedang menunggu keputusan SPM akan menjadi cagaran. Aku perlu melayan Tauke Lim selama seminggu jika ibuku memerlukan RM 10,000.00 tersebut. Ibuku amat terkejut dengan syarat Tauke Lim itu. Beliau pulang dengan perasaan keliru. Aku perlu berkorban demi menyelamatkan nyawa ayahku.

Aku tiada pilihan. Kehormatanku terpaksa diserahkan kepada Tauke Lim sebagai balasan kepada orang tua yang melahirkanku. Aku tak memikirkan lagi dosa pahala. Wang sepuluh ribu perlu diperolehi. Aku terpaksa memilih kehormatan diri atau nyawa ayahku.

Seperti dijanjikan, aku ke rumah Tauke Lim pagi itu. Tauke Lim sedang menungguku di banglownya yang besar dan cantik. Aku dibawa ke bilik tidurnya di tingkat atas rumah dua tingkat itu. Bilik tidur Tauke Lim sungguh besar dan dihiasi perabot yang cantik dan mahal harganya.

“Tubuhmu memang benar-benar cantik. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya,” puji tauke Lim dengan loghat cinanya.

Mata Tauke Lim melotot memandangi buah dadaku. Secara reflek tanganku berusaha menutupi payudaraku yang terbuka itu tetapi Tauke Lim yang sudah berpengalaman langsung menangkap kedua tanganku dan membentangkannya lebar lebar. Mataku terpejam tak sanggup menahan malu, selama ini belum pernah ada laki-laki yang berani menjamahku. Aku menjaga kehormatanku sebaik-baiknya. Tetapi kali ini aku tak berdaya menolaknya. Tubuhku meremang menahan geli kerana cumbuan tauke Lim pada dadaku. Bergantian Tauke Lim menghisap kedua puting susuku yang kenyal itu bagaikan bayi yang kehausan.

“Oohh… oohhhh… ooohhhhhh” suara rintihanku tak dapat lagi kutahan.

Lelaki tua ini benar benar pintar merangsangku. Kemaluanku mulai terasa basah dibuatnya. Perlahan kurasakan Tauke Lim mulai membuka zip seluarku dan menariknya ke bawah, tak lama kemudian seluar dalamku pun menyusul lepas sehingga tubuhku yang indah sudah tak tertutup seurat benangpun. Aku mengeluh pasrah ketika Tauke Lim mendorongku hingga jatuh terlentang di atas tilam empuk.

Sambil berjalan mendekatiku dia melepaskan pakaiannya satu persatu. Setelah dia membuka seluar dalamnya tampak olehku kemaluannya yang sudah menegang dari tadi. Terkejut aku, ternyata pelirnya besar juga, aku tak berani menatapnya. Kedua pahaku dipegang Tauke Lim. Kedua kakiku dikangkangnya di depan wajahnya. Tatapan matanya sangat mengerikan waktu memandangi daerah tundunku yang ditubuhi bulu-bulu halus. Wajah Tauke Lim seperti monster lapar yang siap sedia meratah tubuhku. Tauke Lim membenamkan wajahnya pada kelangkangku. Dengan penuh nafsu dia melahap dan menghisap-hisap buritku yang sudah basah itu. Lidahnya dengan liar menjilat dinding burit dan kelentitku. Aku terpekik kecil dibuatnya. Lelaki tua ini benar-benar ingin menikmati kecantikan tubuhku luar dan dalam.

Perlakuan Tauke Lim sungguh membuat diriku seperti terbang di awangan. Tubuhku menggelinjang geli diiringi erangan nikmat yang terpaksa. Sampai akhirnya kurasakan otot tubuhku mengejang dahsyat, aku mencapai orgasme pertamaku. Cairan buritku tak dapat lagi kubendung. Aku menikmati dalam keterpaksaan.

“Sluurrpp… sluurpp.. sshhrrpp..” demikian bunyinya ketika Tauke Lim menghisap sisa-sisa cairan buritku. “Cairan anak dara adalah ubat awet muda,” kata Tauke Lim tersenyum puas.

“Sekarang giliran batang pelirku menikmatinya pula,” kata Tauke Lim sambil menyuakan batang pelirnya yang tegang ke mukaku. 
Batang pelir Tauke Lim yang berkulup itu menempel batang hidungku. Baunya sungguh pelik. Belum pernah aku menghidu bau pelir lelaki. Tapi sekarang dengan keterpaksaan aku perlu melayan kehendak Tauke Lim. Tanpa rela aku patuh arahan tauke Lim. Aku cuba menahan nafas tapi berapa lama. Akhirnya aku perlu bernafas juga. Dan bau aneh itu menyerbu lubang hidungku dan terus ke paru-paruku. Tauke Lim melancap batang pelirnya hingga kepala merah itu terbuka dan tertutup oleh kulit kulup. Kemudian dia menyuruh aku melancap batang pelirnya pula. Kepala merah sebentar terbuka sebentar tertutup. Bau pelir apek tua ini makin keras terhidu.

Puas dilancap, Tauke Lim mengarah aku menghisap pelirnya. “Jangan… aku tak mau… !” kataku sambil berusaha menolak batang pelirya.
“Kau tak fikir nyawa ayahmu?” Tauke Lim mengancam dan mengugut.
Tauke cina itu memaksakan kepala pelirnya masuk ke mulutku sambil terus menggerakkan maju mundur pelirnya di mulutku. Pada awalnya aku tetap menolak. Aku geli nak menghisap batang pelir tak bersunat. Kata kawanku batang pelir tak berkhatan ada tahi palat. Namun Tauke Lim memegang kepalaku hingga aku tidak dapat melepaskannya. Terpaksa kupatuhi pula kemahuannya. 
Kubuka sedikit bibirku. Dengan pantas Tauke Lim memasukkan kulupnya ke mulutku. Kuhisap kuat-kuat batang kulupnya hingga matanya pejam celik kenikmatan. Harga diriku benar-benar jatuh ketika ini. Aku dipaksa melakukan blowjob terhadap cina tua itu. Tak terasa sudah 15 minit aku mengkaraoke Tauke Lim, pelirnya sudah semakin besar dan keras. Aku hairan orang tua ini mampu bertahan. Berbagai cara aku cuba agar dia memancutkan maninya tapi tak juga berhasil. Mungkin aku kurang pengalaman.

Tauke Lim mengakhirinya dengan menarik kepalaku. “Sekarang sampai masanya aku menikmati kegadisamu,” tutur Tauke Lim dengan senyum meleret. Aku benci melihatnya.

Tauke Lim merapatiku sambil menindih tubuhku dan membuka lebar-lebar kedua pahaku . Aku memejamkan mata menunggu detik-detik ketika kulupnya membelah buritku yang masih dara. Menyedari aku masih perawan, Tauke Lim bukan hanya melebarkan kedua pahaku namun dengan jari-jari tangannya yang keriput Tauke Lim kemudian membuka kedua bibir buritku. Kemudian dengan perlahan dipandunya batang pelirnya yang sudah tegang ke arah lubang buritku yang sudah terbuka. Setelah dirasa tepat, perlahan Tauke Limpun menekan kepala pelirnya yang masih tertutup kulup ke lurah buritku yang telah ternganga. Pertama kali kepala pelir tergelincir ke bawah, ke arah lubang duburku. Terkejut aku.

Percubaan kedua kepala pelir yang berwarna merah itu tergelincir ke atas menyondol kelentitku. Terasa geli dan nikmat. Kali ketiga Tauke Lim memegang batang balaknya. Kepala merah di arah ke muara buritku yang mengemut-ngemut. Selepas Tauke Lim membasahkan kepala pelirnya dengan cairan berahi yang keluar dari lubang buritku, ditekan lebih kuat ke arah lubang yang berdenyut-denyut. Kepala merah terbenam hingga ke takuk. Ditekan lagi dan separuh batang pelir Tauke Lim menyelam dengan susah payah. Terasa perih di buritku.

“Auuw ..akhh… auuww..! ” Aku memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Tauke Lim mulai memasuki lubang buritku. 
Peluhku bercucuran membasahi tubuhku yang telanjang bulat, Kegadisanku yang selama ini kujaga mulai ditembus oleh batang pelir Tauke Lim tanpa mampu kucegah lagi. Aku meronta-ronta kesakitan. Tauke Lim yang sudah berpengalaman tak ingin serangannya gagal kerana rontaanku. Tangannya menahan pantatku, pahaku dibuka lebih lebar. Lalu dengan cepat, ditekan pantatnya kembali ke depan sehingga separuh batang kejantanannya menyelam masuk ke dalam buritku.

“Aakkhhh… !” Aku meraung kesakitan serentak dengan bolosnya daraku. 
Hancur sudah kehormatanku ditangan cina tua itu. Aku masih cuba memberontak. Namun kerana pegangan kedua tangan Tauke Lim di pantatku sangat kuat maka rontaanku tiada erti lagi. Batang tua terus menerpa masuk mengonyak-ngoyak sisa-sisa daraku. Aku hanya mampu menangis seirama dengan desah nafas Tauke Lim yang penuh birahi. Tubuhku yang putih mulus kini tak berdaya di bawah himpitan tubuh Tauke Lim yang gempal dan perutnya yang boroi. Seketika Tauke Lim mendiamkan seluruh batang pelirnya terbenam membelah buritku. Terasa kepala pelirnya menyentuh pangkal rahimku. Perutku terasa sengal dan memulas dibuatnya.

“Ha..ha..ha… tak perlu menangis budak cantik. Daramu sudah tak ada lagi. Lebih baik awak nikmati saja batang butuhku ini,” ejek Tauke Lim sambil mulai menggoyang pantatnya maju mundur secara perlahan. 
Pelir Tauke Lim kurasakan terlalu besar menusuk buritku yang masih sempit. Setiap gerakan batang pelir Tauke Lim menimbulkan rasa nyeri yang membuatku merintih-rintih. Tetapi bagi Tauke Lim terasa nikmat luar biasa kerana pelirnya tersepit erat oleh rongga buritku yang pertama kali dimasuki batang pelir. Inilah nikmatnya gadis perawan muda yang selama ini membuat Tauke Lim jadi ketagih. Kerana itu ibu-ibu yang mempunyai anak gadis mudah mendapat hutang dari Tauke Lim. Anak gadis mereka akan menjadi pertaruhan. Bagi mereka yang tak berdaya syarat Tauke Lim terpaksa dipatuhi tanpa rela.

Tauke Lim makin bernafsu. Peluh yang membasahi tubuhku dijilat penuh ghairah. Ketiakku yang tak berbulu dihidu penuh nafsu. Aku mengeliat kegelian. Tauke Lim semakin ganas. Semakin lama batang pelir Tauke Lim semakin lancar keluar masuk lubang buritku. Cairan pelicin mengalir keluar secara alamiah dari rongga buritku. Rasa sakit dikemaluanku semakin berkurang, rintihanku mulai hilang berganti dengan suara nafas yang berirama dan terengah-engah. Perasaan enak mula terasa di dinding rongga kemaluanku. 
Cina tua ini ternyata memang pandai membangkitkan nafsuku. Hisapan-hisapan lidahnya pada putingku menyebabkan puting tetekku makin mengeras. Sebagai manusia normal aku juga mempunyai nafsu. Tanpa kusedari aku menikmati permainan Tauke Lim. Tak guna aku menolak. Lebih baik aku sama-sama menikmatinya. Walaupun aku tahu aku sedang diperkosa.

“Ooooh…, aahhh.. ,” mula keluar dari mulutku. 
Tanpa sengaja suara erangan nikmat mengganti suara rintihan sakit. Akhirnya aku biarkan diriku terbuai dan berpadu bersama goyangan birahi Tauke Lim. Aku memejamkan mata berusaha menikmati perasaan itu. Kubayangkan yang sedang mencumbui tubuhku ini adalah lelaki muda idamanku. Aku membayangkan Brat Pitt suami Angelina Jolie yang sedang menyetubuhiku. Pelir Tauke Lim kini mulai meluncur tanpa rintangan hingga menyentuh rahimku. Aku mengerang setiap kali dia menyondolkan batang pelirnya. Geseran demi geseran, sondolan demi sondolan sungguh membuatku terbuai dan semakin menikmati perkosaan ini. Aku tidak peduli lagi orang ini sesungguhnya cina tua yang sudah merampas kehormatanku.

Darah perawanku kurasakan mulai mengalir keluar bersama cairan nikmat membasahi cadar di bawah pantatku. Rasa sakitku kini mulai hilang. Sambil bergoyang menyetubuhiku, bibir berminyak Tauke Lim tidak henti-hentinya meratah bibir dan puting susuku. Aku loya membayangkan minyak khinzir yang dinikmati Tauke Lim berpindah ke rongga mulutku.Tapak tangan yang kasar rajin pula menjamah setiap lekuk tubuhku sehingga membuatku menggeliat-geliat kenikmatan. Rintihan panjang akhirnya keluar lagi dari mulutku ketika aku mencapai klimaks. Sekujur tubuhku mengejang beberapa ketika sebelum longlai kembali. 
Peluh bercucuran membasahi tubuhku yang bogel sehingga kulitku yang putih bersih kelihatan berkilat dipanah cahaya. Badanku yang basah membuat Tauke Lim semakin bernafsu menggomolku. Birahi Tauke Lim semakin menggila melihat tubuhku yang begitu cantik dan mengkal tergeletak pasrah tak berdaya di hadapannya dengan kedua paha yang halus mulus terkangkang dan bibir kemaluan yang mungil itu menjepit dengan ketat batang pelirnya yang cukup besar itu.

Sungguh aneh sekali. Gadis muda secantik aku terpaksa mendapatkan kenikmatan seperti ini bukan dengan kekasih atau suamiku tetapi dengan orang asing yang sedang memperkosaku. Tanpa memberiku kesempatan berehat Tauke Lim merubah posisi bersetubuh. Tubuhku ditariknya duduk berhadapan muka sambil mengangkang pada pangkuannya. Dengan sekali tekan pelir Tauke Lim yang besar kembali menembus buritku dan tersepit erat dalam terowong syurgaku. Tangan kiri Tauke Lim memeluk pinggulku dan menariknya merapat ke badannya, dan secara perlahan-lahan tapi pasti pelir Tauke Lim menerobos masuk ke dalam kemaluanku. Tangan kanan Tauke Lim memeluk punggungku dan menekannya rapat-rapat hingga kini pinggulku melekat kuat pada pinggul Tauke Lim. Bulu-bulu berserabut kepunyaan Tauke Lim menyapu-nyapu hujung kelentitku.

“Ouughh..oohhh… ooohhhh… ” aku merintih halus ketika kurasakan batang pelir Tauke Lim terbenam seluruhnya hingga menyentuh rahimku. 
Kelentitku sungguh geli bila bersentuhan bulu-bulu di pangkal batang pelir Tauke Lim. Aku mengerang semakin kuat bila mulut berminyak cina tua mula menyonyot buah dadaku. Terasa geli yang amat sangat setiap kali lidahnya menari-nari di puting susuku. Kepalaku terdongak ke atas, pasrah dengan mata setengah terkatup menahan kenikmatan yang melanda tubuhku. Berleluasa mulut Tauke Lim melumat bibirku yang agak basah terbuka itu. Setelah beberapa ketika dan puas menikmati bibirku yang lembut dia mulai menggerakkan tubuhku naik turun.

“Sungguh sempit lubang buritmu. Sedaaaap, ” suara Tauke Lim sayup-sayup terdengar di telingaku. 
Aku tak memperdulikannya lagi. Ketika ini tubuhku tengah tergoncang-goncang hebat oleh goyangan pinggul Tauke Lim yang semakin cepat. Kadang-kadang cina tua ini melakukan gerakan memutar sehingga buritku terasa seperti diaduk-aduk. Aku dipaksa terus mempercepat goyanganku kerana terasa maninya akan keluar. Makin lama gerakannya makin ganas dan eranganku pun makin tidak keruan menahan nikmat yang luar biasa. Dan ketika klimaks kedua itu sampai, aku menjerit penuh histeria sambil mempererat pelukanku. Benar-benar dahsyat nikmat yang kuperoleh walaupun bukan dengan lelaki muda dan tampan. Bukan juga dengan Brat Pitt.

Aku bertambah hairan dengan kemampuan Tauke Lim. Walau pun sudah tua tapi Tauke Lim masih mampu menakluk gadis muda sepertiku. Kali ini dia membalikkan badanku hingga posisi tubuhku menungging lalu mengarahkan kemaluannya di antara kedua belah pahaku dari belakang. Dengan sekali hentak Tauke Lim menarik pinggulku ke arahnya, sehingga kepala kulupnya membelah dan tersepit dengan kuat oleh bibir-bibir buritku. Untuk kesekian kalinya pelir laki-laki tersebut menerobos masuk ke dalam liang buritku dan Tauke Lim terus menekan pantatnya sehingga perutnya yang boroi itu menempel ketat pada pantat mulusku. Selanjutnya dengan ganas Tauke Lim menggerakkan pinggulnya maju mundur dengan cepat sambil mulutnya mendesis-desis keenakan merasakan pelirnya tersepit dan tergesek-gesek di dalam lubang buritku yang masih rapat itu. Inilah pengalaman pertamaku disentuh oleh laki-laki yang sangat berpengalaman dalam bersetubuh. Walaupun berusaha bertahan aku akhirnya keletihan juga menghadapi Tauke Lim yang ganas dan kuat itu.

Cina tua itu benar-benar luar biasa tenaganya. Sudah hampir satu jam ia menggoyang dan menyetubuhiku tetapi tenaganya tetap hebat. Tangannya terus berlegar-legar meneroka lekuk-lekuk tubuhku. Harus kuakui sungguh hebat lelaki seumur dia dapat bertahan begitu lama dan membuatku orgasme berkali-kali. Mungkin kerana sebelumnya dia sudah meminum ubat kuat viagra, tongkat ali atau yang sejenis denganya.
Aku tidak peduli hal itu, yang penting aku sudah menepati janjiku dengan menyerahkan kegadisanku sebagai cagaran hutang ibuku. Aku menurut saja ketika tubuhku kembali diterlentangkan Tauke Lim diatas tilam empuk dan digomolinya lagi dengan penuh birahi. Rasanya tak ada lagi bahagian tubuhku yang terlepas dari jamahannya. Cina tua itu ternyata tidak mahu rugi sama sekali, kesempatan menyetubuhiku itu dimanfaatkan sebaik mungkin.

Tak henti-hentinya Tauke Lim melahap kedua buah dadaku yang tergoncang-goncang terkena hentakan batang kemaluannya. Dengan rakus disedut-sedutnya puting susuku dengan kuatnya yang kiri dan kanan bergantian. Mataku terpejam-pejam dibuatnya. Tauke Lim menikmati puting susuku yang baru tumbuh itu dengan bernafsu. Tidak lama setelah aku mencapai klimaks berikutnya, dia mulai mengerang panjang. Jolokanya makin rancak dan kedua payudaraku diramasnya dengan ganas sampai aku terpekik. Setelah itu dia menekan pelirnya dalam-dalam hingga batang kemaluannya terbenam seluruhnya. Bibirku disedut kuat hingga aku sukar bernafas. 

Pangkal rahimku terasa ditekan-tekan. Badanku dipeluk erat hingga tak mampu bergerak. Batang pelir Tauke terasa makin tegang dan keras. Batang pelir Tauke Lim terasa bergetar dalam lubang buritku. Sambil mengerang panjang Tauke Lim menembakkan air maninya kedalam rahimku dengan deras tanpa ada perlawanan lagi dariku. Benih cina terasa hangat dan menerpa mulut rahimku. Beberapa ketika kemudian suasana menjadi hening dan sepi. Hanya suara nafas Tauke Lim terdengar naik turun diatas tubuhku yang masih menyatu dengan tubuhnya. 

Aku sudah kehabisan tenaga dan tak mampu bergerak lagi dan kurasakan maninya menyembur-nyembur hangat memenuhi rahimku. Harap-harap aku tidak hamil benih cina tua ini. Beberapa saat kemudian Tauke Lim mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya dari tubuhku. Dengan bangga Tauke Lim menggoyang-goyang batang pelirnya yang berlumuran lendir dan buih putih. Sambil menunjukkan pelir tua yang separuh keras Tauke Lim senyum puas kerana telah berhasil menikmati kecantikanku luar dalam. Tanganku segera menarik selimut untuk menutupi tubuhku yang telanjang bulat.

“Tak perlu kau menutup. Aku telah melihat semuanya,” ejek Tauke Lim sambil mengerling ke arahku. 

Walaupun aku menikmatinya, buritku masih terasa sakit akibat paksaannya bersetubuh. Perlahan aku bangkit dari tempat tidur, dengan selimut yang melilit ditubuhku aku memungut kembali pakaianku yang terburai dilantai. Dengan pantas aku memakai pakaianku. Aku lihat Tauke Lim dengan penuh santai bertelanjang bulat sambil mengisap cerut di sofa. Pelirnya yang gagah tadi sudah mengecil seperti pelir budak kecil. Kepala merah sudah tidak kelihatan lagi. Di hujung batang pelir kulit kulup nampak berkeriput. Bau cerut memenuhi bilik tidur bersama hancurnya kegadisanku yang selama ini aku pertahan. Apakah ini pengorbanan yang terpaksa aku lakukan

LELAKI DARI PULAU LOMBOK

Aku sedang belajar di sebuah sekolah menengah di tingkatan empat. Walaupun sekolah kami terletak di pedalaman yang dikelilingi oleh ladang kelapa sawit tapi hubungan dengan dunia luar tidak terputus. Teknologi modern mendekatkan kawasan kami dengan dunia luar. Hubungan telefon, teknologi tanpa wayar, tv, Astro semua ada di kampung kami.
Justeru itu di kalangan kawan-kawan kami pemikiran mereka agak terbuka. Malah rasanya lebih terbuka dalam hal-hal hubungan lelaki perempuan. Dalam bahasa mudahnya, percakapan mengenai seks bukanlah perkara asing bagi kami. Malah ada rakan-rakan seusiaku telahpun berpengalaman mengadakan hubungan seks baik dengan kawan sebaya atau dengan lelaki yang lebih berusia.
Buku lucah, majalah porno atau VCD lucah sudah menjadi bahan bacaan atau tontonan kumpulan kami. Kadang-kadang bila kami terangsang selepas menonton video lucah kami akan berpelukan sesama sendiri, membelai tubuh masing-masing yang berbogel, mengusap alat kelamin sesama sendiri sehingga kami mendapat kepuasan.
Pada cuti akhir tahun yang lalu aku diarahkan oleh ayahku untuk membawa kambingku untuk merumput di ladang kelapa sawit. Daripada statusku sebagai seorang pelajar aku sekarang telah menjadi gembala kambing. Sebenarnya kerja ini bukanlah susah, hanya menghalau kambing-kambing ke tengah ladang kemudian memerhati saja dari jauh supaya mereka tidak berkeliaran ke mana-mana. Bila petang kambing-kambing ini akan dihalau pulang ke kandang berhampiran rumahku.
Tiap hari inilah kerjaku. Aku akan duduk membaca majalah di sebuah pondok kecil di tengah ladang. Kadang-kadang Pak Joko, pendatang dari Indonesia akan datang berbual denganku. Pak Joko yang bekerja sebagai pengait kelapa sawit di ladang itu ramah orangnya. Lelaki berusia 40-an ini selalu bercerita keadaan kampungnya, masyarakat di sana dan keluarganya yang ditinggalkan. Aku suka mendengar bahasa yang digunakannya. Macam menonton drama Indonesia layaknya.
Pada satu petang Pak Joko telah memberi satu bungkusan kepadaku. Katanya ada majalah di dalam bungkusan tersebut. Katanya majalah tersebut boleh mengisi masa terluang aku sambil melihat kambing-kambing merumput. Selepas bungkusan bertukar tangan Pak Joko beredar ke tempat kerjanya.
Aku membuka bungkusan tersebut. Terkejut aku bila melihat ada tiga buah majalah berwarna. Kesemua majalah tersebut adalah majalah lucah yang menunjukkan gambar lelaki dan perempuan sedang berasmara. Pelbagai posisi digambarkan di situ. Ada lelaki di atas perempuan di bawah, ada lelaki di bawah perempuan di atas, perempuan mengisap alat kelamin lelaki, lelaki mengisap alat kelamin perempuan dan banyak lagi.
Pada mulanya perasaanku gementar pula tapi bila lama-lama rasa seronok malah nafsu aku pula yang menyala-nyala. Terasa basah di celah pahaku bila membelek sehelai demi sehelai lembaran majalan tersebut. Masa berlaku hingga aku tak sedar Pak Joko sudah berada di hadapanku.
“Bagaimana Rita, bagus majalahnya?”
Aku terkejut ditegur Pak Joko. Pada waktu itu aku memang asyik melihat majalah tersebut. Aku tersipu malu bila disapa Pak Joko. Pak Joko naik ke atas pondon dan duduk berdekatanku.
“Itu cuma gambar, kalau Rita mau boleh tengok yang asli.”
“Apa maksud Pak Joko?” tanyaku kehairanan.
“Yang ini, kontol Pak Joko. Percuma, tak perlu bayar.” Pak Joko berkata-kata sambil menunjuk ke arah pangkal pahanya.
“Tak boleh Pak Joko nanti orang tengok,” kataku takut.
“Tak ada orang di tengah ladang ini, hanya kita berdua.”
Pak Joko menarik seluar track yang dipakainya. Terpacul keluar batang pelir Pak Joko separuh keras berwarna hitam kecoklatan. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa secara dekat. Aku rasa panik ketika itu. Tak tahu apa yang perlu aku lakukan. Badanku bagaikan terpaku erat di lantai pondok itu. Aku tak boleh bergerak kerana terkejut.
Dalam keadaan terpinga-pinga itu Pak Joko telah memeluk badanku erat. Aku cuba menjerit, tapi Pak Joko lebih pantas mengucup bibirku. Semakin kuat aku meronta semakin kuat pula dia memelukku sehingga aku hampir kelemasan. Sementara itu tangan Pak Joko sudah masuk ke dalam track bottom yang aku pakai. Walaupun aku berusaha mengepit kuat pehaku, tetapi Pak Joko berjaya juga menyentuh kemaluanku. 
“Sudah basah ni Rita,” Pak Joko berbisik.
Sebenarnya sejak melihat majalah itu kemaluanku telah basah. Gambar lelaki bogel membangkitkan nafsu birahiku. Malah aku membayangkan batang-batang pelir itu keluar masuk dalam buritku. Aku telah terangsang sejak tadi lagi.
Jari Pak Joko mula menggosok dan mengorek-ngorek alur kemaluaku membuatkan aku mula terasa kegelian. Sambil itu Pak Joko berterusan mengucup dan menghisap bibirku tanpa henti. Kegelian dan keenakan itu menyebabkan aku tidak lagi meronta.
Apabila aku berdiam diri, Pak Joko berhenti mengucup bibirku. Dia lalu berbisik ketelinga supaya aku tidak membuat bising dan mengajak aku untuk melakukan hubungan seks dengannya. Katanya sudah lama dia merasa geram dan ghairah terhadapku. Katanya lagi dia sangat teringin untuk menikmati tubuhku yang montok kerana sudah lama berjauhan dengan isterinya.

Sambil memujukku jarinya tidak henti-henti bermain pada alur kemaluanku membuatkan aku sudah tidak mampu untuk berfikir lagi. Pak Joko semakin rancak mengerjakan kemaluanku yang bertambah basah. Jari kasar Pak Joko yang menggentel kelentitku membuat aku mengerang kesedapan.Pak Joko kemudian menarik seluarku ke bawah dan dia melutut di hujung kakiku dan menolak kedua pehaku sehingga aku terkangkang. Aku selalunya tidak memakai seluar dalam bila aku memaki track bottom. Dia memuji-muji kemaluanku yang menurutnya sangat tembam dan menghairahkan. Ketika itu aku hanya memejamkan mata kerana malu apabila buat pertama kalinya kemaluanku ditatap oleh seorang lelaki.
Tanpa disangka-sangka, tiba-tiba Pak Joko terus menyembamkam muka dan menjilat-jilat kemaluanku. Perlakuan Pak Joko itu membuatku tersentak dan hampir tejerit kerana kegelian yang teramat-amat sangat. Tak pernah aku terasa geli dan nikmat semacam itu. Aku pun tak sangka perbuatan Pak Joko menjilat-jilat dan sesekali memasukkan lidahnya kedalam kemaluanku memberikan kenikmatan seumpama itu. Semakin kuat Pak Joko menjilat dan menyonyot biji kelentit aku, semakin membuatkan aku menjadi bertambah berahi. Ketika itu aku hanya mampu mengerang-ngerang sambil tangan aku meramas-ramas tetekku.
Pak Joko pun semakin laju menjilat kemaluanku tanpa henti. Aku terasa air yang banyak keluar dari kemaluan hingga meleleh pada belahan punggung aku. Tanpa dapat dikawal, kakiku mengepit kuat kepala Pak Joko. Sambil menjilat itu, tangan Pak Joko tidak diam sebaliknya merayap ke dalam bajuku dan meramas-ramas buah dadaku yang sedang membesar. Sesekali jari Pak Joko akan mengentel-gentel puting buah dadaku. Kombinasi kemaluan dijilat dan puting buah dada digentel-gentel membuatkan perasaan ghairahku memuncak tanpa dapat dibendung lagi.

Selepas beberapa ketika, Pak Joko berhenti dari menjilat kemaluanku. Dia lalu berdiri dan menanggalkan seluar yang dipakainya. Aku dapat melihat dengan jelas, batang kemaluan Pak Joko yang agak besar dan panjang itu. Kepalanya mengembang seperti kepalacendawan belum kembang seperti yang selalu aku kutip bersama nenek di atas busut sewaktu lepas hujan. Cuma bezanya kepala kemaluan Pak Joko hitam berkilat, manakala batangnya besar, hampir sebesar hujung lengan aku. Pangkalnya pula dipenuhi dengan bulu-bulu hitam yang berserabut.
Selepas menanggalkan seluarnya Pak Joko menghalakan batang kemaluannya kearah mkaku. Dia meminta aku menghisap batang pelirnya. Pada mulanya aku menolak sambil menggelengkan kepala. Tetapi Pak Joko terus memujuk aku. Katanya tadi dia dah jilat kemaluan aku dan aku merasa teramat sedap, sekarang giliran dia pula untuk merasa sedap. Pak Joko menggeselkan kepala kemaluannya pada bibirku beberapa kali. Lalu aku memberanikan diri untuk membuka mulut . Mula-mula aku menjilat-jilat sedikit kepala kemaluan Pak Joko. Rasa payau semacam aja. Namun apabila kepala kemaluan Pak Joko semakin basah oleh air liuku, aku mula rasa seronok.

Tambahan pula tangan Pak Joko masih menggentel puting buah dada ku, membuatkan akukembali ghairahi. Akhirnya aku memasukan kepala kemaluan Pak Joko kedalam mulutku dan mula menghisapnya, seperti menyonyot coklat lollipop kegemaranku. Perbuatannya itu membuatkan Pak Joko meringis kesedapan. Mulutnya bersiut-siut merasai keenakan. Sesekali Pak Joko mencengkam rambutku dan menyorong tarik kepalaku supaya batang pelirnya masuk lebih jauh ke dalam mulutku.
Aku dapat merasakan kepala kemaluan Pak Joko mengembang dan berdenyut-denyut dalam mulutku. Aku turut mendengar Pak Joko mengeluh kesedapan sambil memuji-muji kerana aku pandai menghisap kemaluannya. Kata-kata Pak Joko itu membuatkan aku lebih bersemangat dan hilang perasaan malu. Apa yang aku rasai ketika itu hanyalah kesedapan dan kenikmatan semata-mata.
Pak Joko kemudian menarik tanganku dan menyuruh aku memegang batang kemaluan dan telurnya yang agak lanjut terbuai-buai di celah kelangkangnya itu. Oleh kerana perasaan ghairah yang terlalu memuncak pada ketika itu aku tidak langsung membantah dan hanya menurut apa-apa sahaja kehendak Pak Joko. Lebih kurang 20 minit juga Pak Joko menyuruh aku menghisap batang kemaluannya itu sehingga naik kebas mulutku. Dan apabila sudah puas, Pak Joko pun menanggalkan semua pakaiannya dan pakaianku.

Aku tidak membantah. Tuntutan nafsu membuatkan aku menyerah sepenuhnya dan sangat teruja menanti tindakan seterusnya dari Pak Joko. Walaupun sesekali terdetik perasaan bimbang di hatiku kerana aku masih dara tetapi desakan untuk merasai kenikmatan selanjutnya dari Pak Joko membuatkan aku terus-terusan pasrah. Apabila berbaring, tanpa sedar aku terus mengngangkangkan kakiku dan berharap agar Pak Joko akan segera memasukan batang kemaluannya kedalam kemaluanku, kerana saat itu aku memang sudah tidak tahan lagi.
Tetapi Pak Joko malah sebaliknya. Katanya dia masih belum puas bermain dengan kemaluanku yang tembam dan cantik itu. Pak Joko kembali menjilat kemaluanku selama beberapa minit membuatkan aku bertambah geli. Pak Joko kemudiannya menghisap dan menyonyot tetekku pula. Sekali lagi aku menempuh pegalaman yang baru. Kenikmatan yang terasa apabila lidah Pak Joko bermain main pada puting tetekku hampir sama semasa kemaluan aku dijilat tadi. Aku rasa bagaikan ingin terkencing.
Aku sudah tidak tertahan hinggakan mengerang dengan suara yang agak kuat. Pak Joko tersenyum memerhati gelagatku. Dia meletakkan jarinya di bibir sebagai isyarat jangan terlalu kuat. Tapi apa dayaku kerana suara erangan itu bukan dibawah kawalanku. Secara spontan suara itu keluar dari mulutku kerana kesedapan.

Mungkin mengetahui aku sudah tidak dapat bertahan lagi, Pak Joko naik mendekatiku yang terbaring di atas lantai pondok. Dia mengangkat kakiku sehinggakan tubuh ku seperti terlipat dua. Perlahan-lahan Pak Joko menggeselkan batang kemaluannya pada belahan kemaluanku yang sudah tersangat basah dan licin. Aku lihat Pak Joko tersenyum gatal sambil terus menggeselkan kemaluannya hingga kepala bulat itu bagaikan sedang mandi.

Setelah puas, Pak Joko mula menekan kemaluannya memasuki alur kemaluanku sedikit demi sedikit. Aku yang menanti saat itu semakin berdebar kencang, kerana sebelum ini aku pernah mendengar cerita dari kawan-kawan, orang perempuan akan merasa sakit apabila pertama kali disetubuhi lelaki. Namun ternyata Pak Joko yang telah berpengalaman itu sangat arif tentang hal tersebut. Dia menekan kemaluannya masuk sedikit demi sedikit sambil terus bermain-main dengan kemaluanku terutama pada biji kelentitku. Dia juga menyuruh aku supaya jangan mengemut dulu kemaluannya sebaliknya hanya membiarkan masuk dahulu.

“Rita tahan saja, Rita jangan kemut,” arah Pak Joko.
Aku patuh, aku menurut. Pak Joko mempermainkan lagi batang pelirnya. Disorong dan ditarik sedikit demi sedikit. Hingga seketika aku merasai sedikit pedih bila batang Pak Joko telah separuh memasuki lubang buritku yang sempit. Terasa padat batang Pak Joko yang besar itu mengasak lubang kemaluanku. Rangsangan yang cukup dan berterusan keatas kemaluannya dapat membantu mengurangkan kesakitannya. Selepas itu sedar tak sedar batang kemaluan Pak Joko sudah hampir terbenam keseluruhannya di dalam kemaluanku.
Aku terdengar Pak Joko mengeluh dengan agak kuat sewaktu berjaya memasukan kemaluannya ke dalam kemaluan aku. Aku dapat merasakan kemaluan Pak Joko berdenyut kencang seperti terkena kejutan letrik. Pak Joko pula kali ini mengerang kuat bagaikan tak terkawal. 
“Pak Joko tak tahan, lubang Rita sempit sangat. Tersangat sedap.” Pak Joko tersenyum sambil memandang ku.

Aku menggelengkan kepala apabila Pak Joko bertanyakan adakah aku merasa sakit. Pada ketika itu denyutan dari kemaluan Pak Joko membuatkan rasa kesakitan aku semakin hilang, sebaliknya kesedpan yang aku rasa. Aku menunggu gerakan seterusnya dari Pak Joko. Bila Pak Joko mula menggerakkan batang pelirnya maka bertambah nikmat yang aku rasa.
“Laju Pak Joko, laju….” Spontan suara itu keluar dari mulutku.Pak Joko mulai menggerakan kemaluannya keluar masuk. Pergerakannya agak perlahan namun teratur dan konsiten.Sambil itu dia menyuruh aku mula mengemut-ngemut kemaluanku. Ketika itu aku merasakan kenikmatan yang teramat-amat sangat. Air dari kemaluanku semakin banyak keluar membuatkan pergerakan kemaluan Pak Joko semakin lancar.

Sesekali Pak Joko akan menarik kemaluannya sehingga kehujung dan menggeselkan kepala kemaluannya pada biji kelentitku. Dan kemudian dengan tiba-tiba pula dia menjunamkan kemaluannya ke dalam kemaluanku hingga santak ke pangkalnya. Permainanya itu membuatkan aku makin bertambah nikmat sehingga tak terkata. Pak Joko terlihat sangat menikmati persetubuhan itu. Pak Joko memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit ternganga sehinggakan air liurnya meleleh di hujung bibirnya. Tubuh Pak Joko seperti menggigil apabila aku mengemut kuat kemaluannya. 

Sekarang tak ada lagi perasan malu dalam diriku. Tanpa silu aku turut menggerakan punggungku mengikut rentak permainan Pak Joko. Apabila Pak Joko menyorong kemaluannya masuk aku akan menolak punggungku ke atas, hingga batang kemaluan Pak Joko rapat terbenam dan apabila Pak Joko menarik kemaluannya aku akan menngemut sekuat hati supaya pelir Pak Joko tidak tercabut. Oleh kerana kesedapan yang teramat sangat, tanpa malu aku pula mengambil giliran memeluk dan mengucup mulut Pak Joko sehingga pendatang dari Indon itu tercungap-cungap bagai ikan emas kehabisan oksigen.Ketika iut kepuasan maksima yang aku harap.
Semakin lama Pak Joko menghayun kemaluannya membuatkan kenikmatan yang aku rasai semakin membuak-buak. Sebagai orang yang penuh pengalaman Pak Joko sangat mengerti kehendak aku itu. Lalu dia pun melajukan tujahan kemaluannya apabila merasakan kemaluanku semakin kuat mengemut-ngemut tanpa dapat dikawal lagi. Pertama kalinya dalam hidupku aku sedar aku makin menghampiri apa itu yang dikatakan kemuncak segala kemuncak kenikmatan dalam persetubuhan antara lelaki dan perempuan. Walaupun pada mulanya tadi ianya berlaku tanpa kerelaanku tapi sekarang aku pula yang meminta.

Aku menggerakan tubuhku semakin laju untuk menyaingi pergerakan Pak Joko. Hingga aku tidak lagi mampu bertahan, kemuncak yang aku dambakan telah tiba. Aku mengepit pinggang Pak Joko dengan kedua-dua kaki sekuat hati sambil menolak tundun aku supaya kemaluan Pak Joko terbenam sedalam-dalam yang boleh. Serentak itu aku merasakan ada cairan yang suam keluar dari dalam kemaluanku dengan disertakan rasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya dan tidak mampu dirungkaikan dengan perkataan. Tanpa sedar aku melolong kenikmatan.

Tubuhku lesu dalam pelukan Pak Joko. Dia tercungap-cungap cuba menelan air liurnya yang sudah kering akibat rintihan yang berterus-terusan sebentar tadi. Nafasnya turun-naik dengan agak kencang. Menyedari aku sudahpun mencapai kemuncak, Pak Joko berhenti menghayun dan membiarkan kemaluannya terendam dalam kemaluanku selama beberapa ketika. 
“Enak ya, Rita.” Pak Joko berbisik di telingaku.
Aku tersipu malu. Aku cuma merengek-rengek perlahan sambil kemaluanku sesekali mengemut kemaluan Pak Joko yang masih lagi keras itu.Selang beberapa minit bila nafasku kembali stabil, Pak Joko bangun dari atas tubuh aku. Dia memusing tubuhku sehingga tertiarap. Pak Joko menyuruh aku menonggeng di atas lantai pula. Walaupun ketika itu aku merasa keletihan yang teramat sangat, namun kehendak Pak Joko tetap aku turuti. Aku menonggeng sambil terkangkang dengan kemaluanku ternganga menunggu tindakan seterusnya dari Pak Joko. Pak Joko memasukkan kembali kemaluannya ke dalam kemaluanku. Sambil mencekak pinggangku yang ramping itu Pak Joko terus menghenjut dari belakang. Aku rasa bagaikan anjing sedang mengawan pula.

Walaupun sudah hampir satu jam bersetubuh namun tenaga Pak Joko boleh dikatakan tak luak langsung. Kali ini Pak Joko menghenjut kemaluanku dengan penuh semangat. Mulutnya tidak henti-henti mengeluh dan mengerang. 
“Sedapnya lubang Rita. Nikmat….”
Mendengar pujian Pak Joko itu, aku pun terus mengemut kemaluan Pak Joko sekuat hati dengan sisa-sisa tenagaku yang masih tertinggal. Semakin lama Pak Joko menghenjut kemaluannya membuatkan keghairahanku kembali semula. Aku pun menggerakan punggungku mengikuti rentak henjutan Pak Joko. Kami sama-sama mengerang dan mengeluh silih berganti. Harap-harap tidak ada orang yang mengintip perbuatan kami di tengah ladang kelapa sawit itu.
Hayunan Pak Joko semakin lama semakin laju sementara kemaluanku sendiri semakin becak. Bunyi plap… plap… plap… makin kuat bila punggung Pak Joko berlaga dengan punggungku. Bunyi tak berirama ini terasa enak pula ditelingaku. Aku mula merasakan kemaluanku kembali berdenyut-denyut seperti ingin sekali lagi memuntahkan laharnya. 

“Rita nak keluar lagi, geli Pak Joko. Sedapnya pelir Pak Joko…” Terpacul keluar suara dari mulutku. Malu rasanya bila kata-kata lucah itu keluar dari mulutku.
“Sabar sayang, abang pun dah nak sampai.” Pak Joko yang sebaya bapaku mengucapkan perkataan abang pula.
Kalau dalam keadaan biasa tentu aku akan termuntah mendengar lelaki berusia 40-an membahasakan dirinya abang kepada seorang gadis sunti berusia 14 tahun, namun dalam situasi itu semuanya kedengaran indah belaka. Malah kata-kata manja Pak Joko itu membuatkan aku bertambah-tambah birahi. Kemaluan aku semakin kuat berdenyut, seperti mahu pecah rasanya. Tak sampai seminit selepas itu aku dah tak boleh tahan lagi. Sambil mengerang panjang aku mencapai kemuncak lagi. Kali ini ternyata lebih hebat kenikmatannya dari yang pertama tadi.

Serentak itu juga Pak Joko menghentikan hayunan, sebaliknya dia membenamkan kemaluannya serapat-rapatnya ke dalam kemaluanku. Mungkin kerana lubang kemaluanku yang masih sempit itu, aku dapat merasakan dengan ketara kepala kemaluan Pak Joko kembang kuncup beberapa kali sebelum terasa semburan cecair suam dilepaskan sebanyak beberapa das ke dasar kemaluanku. Pak Joko megeluh panjang sambil menyebut-nyebut namaku. Tubuhnya kejang dan bergetar-getar selama beberapa ketika. Begitu juga keadaanya denganku. Hampir lima minit juga kami saling berpelukan di atas lantai pondok kecil di tengah ladang walupun terasa tubuh kami dibasahi peluh.

Kami hanya berdiam diri. Kemaluan Pak Joko masih terendam dalam kemaluanku. Beberapa ketika apabila terasa kepala kemaluan Pak Joko mengembang secara spontan aku akan mengemutnya membuatkan Pak Joko merengek-rengek kegelian seperti budak kecil. Suasana sepi, tiada kata-kata antara kami. Aku mula terfikir, aku kini bukan lagi seorang perawan yang suci. Dirinya telah dinodai, mahkotanya di ragut oleh seorang lelaki tua yang selayaknya di panggil bapa. Nasi telah menjadi bubur, mahu tidak mahu terpaksalah di telan juga.
Sejak peristiwa itu aku menjadi ketagih seks. Bila ada peluang aku akan menemui Pak Joko dan peristiwa sama berulang lagi. Ibuku mula hairan kerana aku makin rajin membawa kambing ke ladang. Dulu aku memang culas dan memberi pelbagai alasan bila disuruh mengembala kambing. Kini sebaliknya. Pada satu ketika Pak Joko mengajakku ke tempatnya di Pulau Lombok. Aku belum membuat keputusan. Aku tak mahu kehilangan kepuasan sejati yang diperolehi dari Pak Joko…

ANAK ISTIMEWA

Namaku Yani, sekarang umurku 38 tahun, aku sudah berkeluarga. Ketika umurku 16 tahun orangtuaku menikahkan aku dengan seorang duda yang mempunyai bisnes sendiri. Dari pernikahanku itu aku mendapat 2 orang anak, anak pertama seorang perempuan berusia 21 tahun bernama Yanti yang ketika ini sedang menuntut di USA sedangkan adiknya bernama Adi yang berusia 17 tahun. Anakku yang kedua ini agak terencat akal dan kurang cerdik. Sewaktu melahirkan Adi aku mengalami komplikasi dan doktor memutuskan untuk membuang rahimku. Akibatnya aku tak mampu lagi hamil.

Kerana keadaanku ini dan suamiku mengingini keturunan lelaki normal maka tiga tahun lalu suamiku berkahwin lagi. Aku hanya menerima dan pasrah kerana aku sangat menghormati suamiku. Banyak teman-teman dan keluargaku yang menyarankan supaya aku bercerai dengan suamiku dan berkahwin lain. Memang kalau difikirkan aku tak suka dimadu. Aku suka menjaga tubuhku sehingga kulit dan tubuhku masih terlihat seksi dengan ukuran dadaku yang 38 membuat banyak pemuda melirik kalau aku melintas. Tapi itu semua tidaklah berarti kalau aku mandul, dan lagi suamiku masih mencintai diriku, biarlah dia melakukan apa yang ia inginkan kerana aku sedar aku tidak mampu memberikan anak lagi kepadanya. 

Pada awal-awal tahun pernikahan dengan isteri keduanya ia masih kerap mengunjungiku, tapi lama kelamaan suamiku jarang pulang. Dia lebih suka menginap di rumah isteri mudanya, dia hanya sesekali pulang untuk memberi wang untuk keperluan rumah tangga bahkan ia sudah sangat jarang menggauli aku lagi. 

Kerana di rumah hanya ada aku dan Adi maka aku lebih sering menemani tidurnya, meskipun dia terencat tapi dia anak yang sangat kusayangi, dan sudah menjadi kebiasaannya sejak kecil apabila mau tidur ia suka memainkan puting susuku sampai akhirnya ia tidur terlelap. Dan lagi aku fikir dia anakku dan aku sedar akan mentalnya yang terencat meskipun umurnya sudah remaja tapi mentalnya masih seperti anak kecil. 

Malam itu seperti biasa sebelum tidur ia memainkan puting susuku, tapi entah malam itu suasananya sangat berbeza, mungkin kerana hampir empat bulan lebih suamiku tidak menggauliku, darahku berdesir kencang ketika jarinya mempermainkan puting susuku dan sesekali meramas payudaraku yang berukuran lumayan besar, kupandang wajahnya yang matanya terpejam tersengguk-sengguk. 

“Dia anakku.” 

Batinku berusaha menyingkirkan nafsu birahiku, kucuba mengatur nafasku dan memejamkan mataku agar perasaan itu hilang, malah lain pula yang berlaku. 

“Aaah..!!” aku mengerang kecil ketika Adi tiba-tiba mengulum putingku dan menyedut seakan-akan sedang menyusu. Kugigit bibirku dan terus kupandang wajah polos anakku yang tidak mengetahui ibunya sedang dilanda birahi. 

“Meskipun terencat tapi anakku ini kelihatan ganteng seperti papanya” batinku berbisik. 
“Uuhh…” aku kembali mendesah ketika Adi dengan cepat menyedut putingku.

Aku semakin tidak tahan, vaginaku terasa berdenyut kencang. Rangsangan ini begitu hebat, aku semakin tidak tahan, rangsangan birahi ini betul-betul menyiksaku. Aku menggigit bibirku, entah kenapa ketika itu aku ingin vaginaku disentuh. 

Akhirnya dengan pelan-pelan kumasukkan tanganku sendiri ke dalam celana dalamku, vaginaku terasa basah, pelan-pelan kuelus dengan lembut klitorisku. 

‘Uhmm terasa enak sekali’ kuelus-elus klitorisku sambil sesekali kumasukkan jariku ke lubang vaginaku, semakin lama aku semakin tidak tahan, aku ingin sekali ada pelir yang masuk ke dalam vaginaku, vaginaku betul-betul terasa sangat basah. 

Kurenung Adi, ia sudah melepaskan hisapannya dan sudah tidur terlelap di sebelahku. Kukecup keningnya dengan lembut. “Aku harus sabar menghadapi semua ini” suara batinku dan berusaha menyabarkan diriku. Ketika aku ingin menyelimuti dirinya secara tidak sengaja aku melirik ke arah celana pendeknya, terlihat kemaluannya berbonjol di celananya itu. Melihat pemandangan itu aku semakin menelan liur, kupandangi lagi wajah anakku yang semakin terlihat mirip dengan papanya, kemudian kupandangi lagi kemaluannya, aku semakin ragu. 

Tapi entah dirasuk syaitan tiba-tiba aku mempunyai keberanian. Perlahan-lahan kutarik ke bawah celana pendeknya, dan dengan hati-hati kubuka pula celana dalamnya. Aku terpaku ketika melihat pelirnya meskipun belum berdiri tapi terlihat besar bahkan terlihat lebih besar dari papanya. Gairahku semakin memucak aku semakin tidak tahan melihat pemandangan didepanku. Air liurku sudah keluar karena sangat ingin sekali merasakan kenikmatan. 

Kemudian dengan gemetaran kugenggam batang penis itu, pelan-pelan kukocok penis itu dengan tanganku dan perlahan-lahan pula batang penis itu semakin tegang berdiri. Mataku semakin melotot melihat ukurannya semakin membesar dan kemudian tanpa ragu lagi kudekatkan ke mulutku. Kujilati batang zakar itu sampai basah dan kemudian kubuka mulutku dan dengan penuh perasaan kukulum pelir yang sudah membesar itu. 

“Ehmm punai ini enak , sedap..” aku bermonolog. 

Pelirnya terasa penuh di mulutku, kumainkan batang Adi dengan penuh perasaan. Aku semakin geram melihat pelirnya yang berdiri tegak dengan gagahnya. Aku semakin menelan liur, vaginaku semakin berdenyut kencang. Aku semakin gelap mata bila vaginaku betul-betul menjerit ingin mencuba batang teruna itu, aku tak peduli lagi dengan keadaan bahwa ia anakku. 

Maka dengan segera kulepaskan semua pakaian yang ada ditubuhku, kudekati kembali tubuh anakku lalu kugenggam batang pelirnya agar berdiri tegak dan dengan posisi jongkok kubenamkan kepala bulat itu ke dalam vaginaku, vaginaku terasa merekah lebar ketika batang anak terunaku itu masuk, dengan cepat kurasakan sensasi yang nikmat. 

“Aah.. enak… ouw fuck!” akupun meringis enak merasakan pelir yang besar itu menusuk vaginaku, kugoyangkan pinggul dan pantatku agar pelirnya semakin terasa. Bagaikan orang sedang mengopek kelapa dengan lembing tajam terpacak di tanah. Aku semakin terbuai dengan permainanku sendiri sampai aku tidak sadar kalau Adi sudah terbangun dan merenungku, wajahnya menyiratkan sejuta pertanyaan. Ia seperti tidak mengerti akan apa yang ibunya lakukan terhadapnya. 

“Ah.. enak.. aahhhh….” kata-kata lucahku tanpa sedar keluar dari mulutku. Kuramas kedua payudaraku sendiri sambil tubuhku kubawa naik turun mengocok pelir Adi dengan vaginaku. Kupejamkan mataku meresapi segala kenikmatan yang kuraih malam ini, kulihat Adi di bawahku tampak wajahnya sangat sayu dan sesekali memejamkan matanya dengan cepat. Aku mengerti kalau iapun merasakan nikmat seperti yang kurasakan ketika ini. Kedua tangannya mengepal seperti menahan sesuatu, ditengah kenikmatanku aku tersenyum dan kukecup bibirnya dengan memeluknya. 

“Uh.. Adi anak mami, enak sayang? Maaf ya mami mau main kuda-kuda dengan kamu sayang, tak apa-apa kan?” ujarku kepadanya. 

Tampak Adi bingung tanpa berkata apa-apa, mungkin kerana terkejut ia diperlakukan seperti itu oleh mamanya, sampai akhirnya ia menganggukkan kepalanya. Akupun semakin mempercepat goyanganku, batang pelirnya terasa cepat keluar masuk, Adi jugamula mengerang sakan. Kuraih kedua tangannya kusuruh ia meramas kedua payudaraku sementara aku tidak meneruskan goyanganku. 

“Aahh… sayang.. sedap sungguh burung kamu… burit mami rasa geli, nikmat…” kata-kata lucahku semakin tidak terkawal. 

Tanganku mencengkam bahu Adi sementara di bawah pantatku semakin mengeluarkan bunyi ketika bersentuhan dengan pahanya yang sudah mulai basah oleh cairan nikmat yang meleleh dari dalam vaginaku. Tidak ada kata-kata yang keluar dari dalam mulut Adi kecuali erangan kenikmatan, bahkan kedua tangannya semakin kuat meramas payudaraku, akupun semakin cepat mengepam pelirnya di dalam vaginaku. 

“Ahh.. sayang burung kamu enak, sedap.. ah.. ah.. uh.. enak.. enak” 

Tiba-tiba aku merasakan kenikmatan yang sudah sampai di puncak, aku akan mengalami orgasme. Kuputar-putar pantatku secara liar sementara kedua tangan Adi sudah tidak lagi meramas payudaraku. Kedua tangannya mengepal seakan-akan iapun menahan kenikmatan yang amat sangat. Tak lama kemudian tiba-tiba ia menjerit keras dan kurasakan pelirnya menyemburkan spermanya di dalam vaginaku. Hangatnya cairan spermanya membuatku semakin cepat menggoyangkan pinggul dan pantatku, sampai akhirnya… 

“Ahhh.. ah.. ah.. nikmatnya…!” aku menjerit setinggi langit. Kepalaku kudongak ke atas, payudaraku terasa bergoncang hebat, dan pinggulku menghentak-hentak, betul-betul orgasme hebat yang aku rasakan. 

“Adi suka sayang main kuda-kuda dengan mami?” tanyaku ketika nafasnya sudah mulai teratur. 

“I.. iaa mam,” jawabnya dengan suara tersekat-sekat. 

“Adi memang anak yang mami sayang, tapi ingat Adi tak boleh kasi tahu papa kalau main kuda-kuda dengan mami, nanti dimarahi papa,” kucuba mengingatkannya agar tidak memberitahukan kejadian ini kepada suamiku. Ketika ia mendengar kata dimarah terlihat raut wajahnya yang takut, anggukan kepalanya membuatku sedikit tenang. 

Malam itu sampai pagi tiba, kuajarkan sedikit demi sedikit mengenai posisi seks, entah berapa banyak aku mengalami orgasme ketika bercinta dengannya. Bahkan ketika pembantuku sudah sibuk di dapur, di bilik atas Adi masih mengepam pelirnya di dalam vaginaku. Sampai akhirnya ia menyemburkan spermanya kembali di dalam vaginaku. Hari itu aku betul-betul puas. Rasa yang selama ini kupendam akhirnya tertunai sudah. 

Sejak itu, Adi selalu menjadi penglipur laraku ketika aku memerlukan seks. Akalnya yang terencat sangat menguntungkan bagiku kerana Adi tidak pernah menceritakan kejadian ini kepada siapapun. Mungkin karena difikirannya hal tersebut sudah lumrah. Hidupku pun semakin seronok dengan idea gila-gilaku. Aku memperkenalkan Adi dengan kawan-kawan senasib denganku dan semuanya memuji kehebatan butuh Adi yang besar dan panjang. 

Sesekali bila kurenung-renung, tidak rugi mempunyai seorang anak teruna yang kurang cerdik, kata orang anak idiot.

SETIAUSAHAKU CHINDIAN

Aku bekerja di sebuah syarikat pembekal barangan elektrik di Bandar Ipoh. Sebagai pengurus bahagian pemasaran aku dibantu oleh seorang setiausaha. Shanti, setiausaha baruku telah dua bulan bekerja dibawahku menggantikan setiausahaku yang lama yang bertukar ke Pulau Pinang. Shanti bertukar ke Ipoh kerana mengikut suaminya. Aku kenal suaminya bernama Thomas Wong yang bekerja di syarikat kereta terpakai.

Pada mulanya aku tidak percaya Shanti berketurunan india. Wajahnya cantik, kulitnya cerah, tinggi lampai mirip model. Bila melihat biodatanya baru aku percaya. Rupanya Shanti keturunan chindian. Bapanya india sementara ibunya cina. Wajahnya mirip orang hindi sementara kulitnya dan perawakannya mirip orang cina.

Shanti Olivia masih muda, umurnya 27 tahun baru dua bulan berkahwin. Suaminya adalah sepupu jauh di sebelah ibunya. Tak bosan aku melihat wajah Shanti yang cantik dan tubuhnya yang menawan. Jalan dan lenggoknya membuat hati setiap lelaki yang melihatnya menjadi cair. Apalagi mendengar tutur katanya yang lembut dan fasih, boleh menawan hati setiap orang yang mendengarnya.

Aku juga sudah berkahwin. Isteri dan anak-anak aku tinggal di KL. Aku dan isteriku selalu bergaduh kerana aku tidak ingin balik kerja di KL. Aku lebih suka balik pada hujung minggu dan kembali bekerja pada pagi hari Isnin. Aku mendiami sebuah rumah yang disediakan oleh syarikat. 

Petang itu hujan mulai turun tidak berhenti-henti. Kesemua kakitangan pejabat telah balik lebih awal dari waktu biasa kerana keesokannya hari krismas.Aku terpaksa kerja lewat kerana ingin menyiapkan proposal untuk client besar kami. Aku pula tidak balik ke KL kerana isteri dan anak-anak aku telah pergi ke Melaka melawat ibu mertuaku.

Jam tangan sudah menunjukkan pukul 7.30 malam. Hujan masih lebat di luar. Badanku terasa letih dan ingin berehat buat seketika waktu. Teringat aku pada VCD X-rated yang diberi kepadaku pagi tadi oleh seorang pelangganku. Lalu aku mengambilnya dari laci kabinet dan memasangnya di komputer baru aku. Nak cuci matalah kira-kiranya.

Oooh… cerita Indonesia Extra X rupanya. Cerita tentang seorang tua sedang mengintai melalui lubang kecil dinding buatan buluh bilik mandi sebuah rumah. Dilihatnya seorang gadis bertubuh seksi sedamg mandi. Buah dadanya dengan tetek yang subur – amat menghairahkan. Macam buah betik baru belajar berbuah di tepi rumah kampungku. Bulu cipapnya pula lebat tapi dipangkal pendek. Aku stim lagi-lagi bila tundunnya yang bengkak digosok-gosok dan lubang cipapnya dikorek
 dengan jarinya. 

Si tua yang sedang mengintip kelihatan amat bernafsu. Gadis yang sedang berada dalam bilik air membangkitkan ghairahnya. Dan ghairah aku sendiri pun bangkit waktu itu. Si tua menolak kuat pintu dan menerkam gadis yang sedang telanjang bulat. Gadis cantik itu dipeluknya. Leher gadis cantik itu diciumnya. Aku menguatkan bunyi speaker komputerku. 
“Tolong… jangan, sakit…!”
Si gadis menjerit bila cipapnya dikorek dan lubang punggungnya ditonjol-tonjol dengan batang pelir situa yang keras menegang.

“Ahh… oohhhh….” 


Jeritan si cantik makin kuat bila batang keras si tua terbenam ke dalam lubang cipapnya. Si tua tersenyum riang bila dia merasai nikmatnya lubang sempit gadis cantik. Adengan hebat ni telah memanaskan aku. Aku dah tak tahan lalu aku pun membuka zip seluarku dan mengasah batang pelir aku yang keras macam tiang bendera.

Sedang leka aku menikmatinya tiba-tiba pintu bilikku dibuka lalu terdengar suara manis perempuan. Aku menoleh ke pintu sementara tanganku masih di batang kerasku.

“Sorry boss, you nak kopi ke? ” Shanti bersuara mengejutkanku. 

“Ape bunyi tu? Oh! I am Sorry..” Shanti bersuara lagi. Matanya melekat di skrin komputerku.

Shanti dengan malu berkata apabila dia ternampak adegan yang ditayang di skrin komputer. Dia makin bertambah malu bila terpandang batang pelirku yang besar berkembang. Aku terkaku buat seketika. 

“Maaf Shanti, I tak tahu you belum balik..” 


Dengan cepat aku zipkan seluarku. Muka aku merah menahan malu. Terasa panas kulit mukaku. Nasib baik pelirku tak tersepit zip. Malunya , kenapa aku bodoh tidak mengunci pintu bilikku tadi.

“Emmm … tak ape la I faham. Biasalah tu…. orang lelaki, apalagi berjauhan dengan isteri.” Jawab Shanti dengan sporting. 


“I buat kopi untuk you.Ok?” Sambungnya lagi. Aku hanya mengangguk.

Apabila dia bawakan aku kopi panas ke bilikku, aku terus menarik tangannya dan bawanya ke atas pehaku. Aku memeluknya. Aku geram dengan wanita chindian ini. Sejak awal lagi memang aku tertarik dengannya. 

“Jangan begitulah boss. I malulah..” Dia cuba memprotes tapi taklah kuat. 

Aku tahu Shanti juga terangsang dengan adegan di skrin komputerku. Malam itu baru aku benar-benar sedar yang Shanti memang menarik orangnya. Shanti ni bertubuh seksi dan cantik orangnya. Butang bajunya terbuka sedikit. Kulitnya putih. 

Aku terus menonton VCD tu, begitu juga Shanti. Tanganku tanpa disedari telah menggosok dicelah kedua pehanya. Aku menarik naik skirtnya dan menggosok dengan kedua jariku di celah pehanya.

“Janganlah boss, nanti I stim ni. I married tau. Janganlah, please… nanti I basah susah pula…” Shanti cuba membantah tapi nadanya sudah melemah.

Dia macam meronta tapi aku terus membelai cipapnya yang masih berbungkus seluar dalam nipis.Mukanya merah betul dan aku tahu dia sudah terangsang. Tangan sebelah kiriku pula mula meramas buah dadanya. Perlahan-perlahan aku masukkan tanganku kedalam bajunya. Bukitny a yang kenyal menjadi habuan tapak tanganku.

Aku terus masukkan jari tanganku ke dalam seluar pantynya. Aku korek dan masukkan jariku ke dalam cipapnya itu. Cipapnya ketat macam anak dara. Tak percaya kalau dia sudah berkahwin. Shanti mula mengerang dan cipapnya mula basah. Jariku terasa lendir yang hangat. 

Aku sudah tidak tahan. Batang pelirku sudah berdiri tegak hampir menembusi seluarku. Aku menarik zip seluarku dan bebaslah batangku. Terpacak keras bagaikan batang kayu. Mata Shanti terbeliak memandang zakarku yang sedang mengeras. 

“Boleh tahan juga besar batang boss dan panjang juga ye.” Shanti bersuara.

“Lainlah batang you, mana kulitnya boss? Shanti bertanya ingin tahu.

“Orang melayu bersunat, kulitnya sudah dipotong.” Jawabku.

Ni pertama kali I tengok batang yang sunat tau,” kata Shanti sambil membelek-belek batang aku yang sudah mengeras.

“Cute la batang bersunat. Tak ada kulit penutup. Geram I tengok kepala dia.” Shanti masih memberi komen bila melihat batang pelirku. 

Puas membelek, Shanti mula mencium dan menjilat kepala pelirku. Lidahnya yang merah basah menari-nari di kepala licin. Aku tersentak kesedapan bila Shanti mengulum batang aku dan memasukkan hampir tiga suku batangku ke dalam mulutnya. Lama juga Shanti bermain-main dengan batangku. Sambil dia beroperasi di batangku, tangan aku juga tidak tinggal diam. Aku buka butang kemeja yang dipakainya dan juga cangkuk branya. Bila tercabut saja bra merah jambu, terserlah tetek Shanti yang putih sederhana besar. Putingnya berwarna pink dan sungguh indah. Aku bertambah geram ingin menikmatinya. Tangan aku berlegar dan berputar-putar pada puting tetek Shanti. Aku tengok Shanti menggeliat kesedapan.

Shanti makin ghairah mengulum dan mengisap batang balakku. Aku berdiri di hadapannya sementara dia berlutut di hadapanku. Aku seperti tidak sabar untuk menikmati barang Shanti yang berharga itu. Aku mengangkat Shanti supaya dia berdiri. Shanti seperti tidak mahu melepas batangku. Seperti budak kecil mengisap puting, Shanti amat berselera menyonyot batang pelirku. 

Aku mengajak wanita chindian muda tersebut duduk di sofa di bilikku. Shanti duduk di sofa dan aku menyelak skirt hitam yang dipakainya. Ternampak panties Shanti warna merah muda yang dah mula basah. Aku terus menarik seluar dalam Shanti ke bawah dan terpampang depan mata burit wanita chindian yang tembam dan berbulu nipis. Aku tak menunggu lama terus aku buka kelangkang Shanti dan aku jilat kelentitnya yang tertonjol. Ada bau sikit sebab mungkin berpeluh. Aku tak menghiraukannya kerana aku amat bernafsu ketika itu.

Aku mendengar nafas Shanti sudah mula tidak teratur. Tarikan nafasnya sudah tidak berirama lagi. Nafasnya tersentak-sentak dan kakinya mula mengejang bila aku menjilat kelentit dan bibir pantatnya. Baru aku tahu kelentit perempuan kacukan cina dan india yang tak sunat ni panjang sikit dari melayu sebab orang melayu sunat masa kecil. Kelentit yang panjang ini memang sedap dihisap. Shanti tersentak-sentak bila kelentitnya aku uli. Aku nyonyot kelentit dan bibir puki Shanti dengan rakus sekali. Lebih kurang sepuluh minit juga aku kerjakan pantat Shanti ni kerana aku teramat geram. 

Aku ingin saja membenamkan batangku ke dalam lubang merah tersebut. Tapi aku masih geram dengan farajnya yang indah itu. Aku mula menjilat lagi bibir-bibir tebal tersebut. Tak terkecuali biji kelentitnya yang merah dan kenyal menjadi habuan lidah dan mulutku. Shanti makin mengerang dan cairan hangat berlendir makin banyak keluar membasahi lurahnya yang merkah. Aku jilat cairan payau tersebut dan telan. Makin di jilat makin banyak cairan berlendir itu keluar. Makin dijilat makin kuat Shanti mengerang. Aku hulurkan lidahku dan buat putaran ke atas punatnya yang merah itu. Dia pun terus mengerang dan menarik-narik rambutku.

Permainan di taman rahsia memang seronok. Aku mereggangkan paha Shanti dan mulai membuka bibir kemaluannya. Aku berikan sentuhan kecil di kelentit dengan hujung lidahku. Shanti mengerang lagi sambil memegang kepalaku. Jari tengahku mulai menggerudi lubang kemaluannya, sementara lidahku putar-putar di sekeliling kelentit merah itu. Aku juga menghisap-hisap kelentitnya, hujungnya aku tarik-tarik dengan bibir, sambil jariku bermain-main di lubang kemaluannya.Shanti mengangkat-ngangkat punggungnya kegelian.

Aku terus menjilat dan menggigit lembut bibir burit bahagian dalam. Sambil menjilat tanganku bermain dengan lubang dubur wanita muda tersebut. Jariku meraba-raba dan kadang-kadang menjolok lubang buntutnya. Shanti kegelian dan mengeliat badannya kiri kanan. Bila bertambah geli dia melentikkan badannya hingga melengkung ke atas. Makin rapat pula mukaku dengan taman rahsia yang memberahikan itu. Batang pelirku makin keras dan cairan licin makin banyak membasahi bahagian kepalanya.

Muka Shanti makin menjadi merah dan cara dia bernafas yang pendek-pendek itu memperlihatkan Shanti sudah berada pada tahap ghairah dan nafsu puncak. Dia mula merengek dan mengemis supaya aku memulakan perjuangan nafsu penuh nikmat. Nafasku sendiri sudah amat berat dan batang keramatku sudah tak sabar-sabar ingin memasuki sasarannya. 

“Boss… I dah tak tahan, masukkan batang boss.” Shanti meminta.

Aku baringkan Shanti di atas sofa panjang. Shanti memandang ke arahku sambil membuka pahanya lebih luas dan merayu supaya aku memasukkan batangku ke dalam lubangnya. Keadaan Shanti yang terkangkang itu sungguh membangkitkan nafsuku. Nampaknya Shanti sudah tak mampu menunggu lagi. Bibir farajnya yang sudah terbuka dan mengemut-ngemut itu siap sedia untuk menelan batangku yang keras.

Waktu itu, aku tak tahan lagi dan terus membenam batangku secara perlahan-lahan. Mulanya dengan seinci, bahagian kepala mula terbenam. Tarik separuh dan tekan lagi masuk dua inci. Shanti mula menonggekkan punggungnya dan separuh batangku terbenam. Shanti mula menggoyangkan punggungnya dan aku menekan lebih kuat dan batangku terus masuk secara penuhnya. Lubang Shanti sungguh sempit, terasa otot-otot dinding farajnya mencengkam erat batangku. Kepala pelirku meluncur masuk ke dalam lorong yang hangat dan sempit. Terasa sungguh geli, enak dan lazat bila batangku mula diramas-ramas oleh dinding faraj Shanti. 

Dikala batangku sedang terbenam dalam lubang nikmat Shanti, aku meniarap di atas badannya dan memeluk badan berkulit putih bersih itu. Aku menghisap tetek kenyalnya bagaikan bayi yang sedang menyusu, sekali-sekala aku gigit-gigit kecil di putingnya, dan memainkan ujung-ujung lidah berputar di sekeliling putingnya. Lidahku juga turun bermain di belahan antara dua bukit kembar tersebut. Berganti ke arah kiri dan kanan tubuhnya. Aku mengangkat lengan Shanti dan mula memainkan hujung lidahku di pangkal lengannya terus di ketiaknya yang bersih tak berbulu. Aku sedut dalam-dalam aroma ketiaknya yang sungguh segar. Shanti seperti meronta-ronta kegelian bila lidahku menari-nari di kulit ketiaknya.

Secara perlahan aku mula mendayung. Habis sudah seluruh batang kemaluanku terbenam ke liang nikmat. Selanjutnya aksi sorong tarik berjalan lancar. Makin lama makin asyik terasa. Memang luar biasa kemaluan Shanti, begitu lembut, hangat dan mencengkam. Ingin rasanya berlama-lama dalam liang kemaluannya. Semakin lama semakin dahsyat aku membenamkan batangku sampai Shanti menjerit tak kuasa menahan kenikmatan yang menjajahnya. Hingga akhirnya Shanti diamuk histeria sambil meramas ganas rambutnya sendiri. Wajahnya memerah seakan segenap pembuluh darahnya terpenuhi, hingga mulutnya mengerang kuat. Kiranya Shanti tengah mengalami puncak orgasme yang merasuki segenap hujung syarafnya.
Melihat Shanti yang longlai aku memperlahankan gerakan. Aku menarik nafas dalam-dalam supaya kegelian pada kepala pelir sedikit berkurang. Aku ingin bertahan lama kerana terlampau nikmat batangku diramas-ramas oleh dinding faraj Shanti.

Selang beberapa waktu tenaga Shanti mulai pulih. Kemutan demi kemutan mula terasa pada batangku yang sedang terendam. Shanti mulai berghairah lagi. Kali ini dia mendorong badanku hingga terbaring telentang di atas sofa. Shanti mencelapak di atas badanku. Dia duduk mencangkung di atas badanku dan memegang batangku yang masih keras dan berlendir. Shanti merapatkan lubang kemaluannya ke kepala pelir dan menurunkan secara perlahan badannya. Jelas sekali terlihat kepala pelirku mula membelah sepasang bibir yang sedang ternganga merah. Pelan-pelan kepala dan batang zakarku terbenam ke dalam lubang hangat. Sekarang Shanti sedang berkuda di atasku. Dia mula mengambil peranan aktif sementara aku hanya bertahan. Badannya mula digerakkan naik turun dan pemandangan yang sungguh indah bila lubang merah sedang mengulum batang keras. 

Memang benar-benar syurga dunia. Gerakan Shanti sungguh memberi kenikmatan padaku. Lubangnya yang mencengkam itu menjepit erat batangku. Terasa sungguh sedap, nikmat dan lazat.

“Aaahhh… sedapnya batang boss… sedap.” Shanti bersuara terengah-engah.

Shanti melajukan gerakannya. Dia menggerakkan badannya ke hadapan dan ke belakang. Setiap kali bongkah kelentitnya bergeser dengan batangku, air nikmatnya melimpah keluar membasahi batangku dan dia mengerang kesedapan. Shanti makin mempercepatkan gerakan naik turun dan saya melihat wajahnya bertukar meringis seperti sedang menahan derita (sebenarnya dia sedang klimaks) menjadikan saya lebih teruja.


“Aaaaah….babe……so nice…..hold on…. I am cuming……..”

Aku pun pada ketika itu sudah tak mampu bertahan lagi. Aku lonjakkan badanku ke atas hingga seluruh batang pelirku terbenam hingga ke pangkal. Bulu-bulu di tundunku menyapu bibir kemaluannya yang basah. Gempa berlaku, badanku bergegar dan gunung berapi memuntahkan laharnya. Tujuh das aku melepaskan peluru nikmat ke rahim Shanti. Shanti juga sepertinya siap sedia menyedut benih-benihku. Tiap kali aku menembak terasa pangkal rahim Shanti berkerut seperti sedang menyedut. Macam ada alat vacuum yang mengisap-isap. Badanku terasa mengejang tiap kali mani memancut. Hingga akhirnya tubuhku rasanya langsung tak bermaya, tenagaku tersedut sehabis-habisnya. 

Shanti terbaring lesu di atasku. Aku memeluk badannya yang lembut. Aku kucup bibirnya yang basah warna merah muda. Shanti memejamkan matanya menikmati lazatnya berhubungan kelamin. 


“Sedapnya boss. Sungguh sedap batang melayu,” Shanti bersuara lemah.

Aku tersenyum kepuasan. Perhubungan kami berterusan. Bila ada peluang kami akan belayar bersama dan kami sama-sama puas terdampar di pantai nafsu. Lubang Shanti yang ketat dan sempit, kemutannya yang enak, badannya yang lembut kenyal membuat aku ketagih. Shanti pula amat menggemari pelirku yang bersunat

DR. NADIA

Ketika aku masih kuliah dulu di sebuah IPTA di ibu kota boleh dikatakan termasuk salah seorang mahasiswa yangbanyak digilai oleh mahasiswi. Muka handsome dengan dagu kebiru-biruan kerana tunggul jambang yang tercukur rapi dan badan yang tegap menjadi asetku. Terus terang saja aku juga sering melakukan hubungan seks dengan beberapa teman yang memang memerlukannyanya. Meskipun demikian aku masih memilih yang benar-benar sesuai dengan seleraku. Dari hubungan-hubungan mesra itu, terdengar cakap-cakap di kalangan mahasiswi bahwa batang kemaluanku panjang serta besar dan yang penting mampu bertahan lama. Tidak hairan kalau setiap hujung minggu ada saja telefon berdering mengajak nonton atau pesta yang kemudian berakhir dengan hubungan mesra.

Kebetulan kawan akrabku adalah seorang lelaki lembut. Biasanya orang demikian mempunyai ramai sahabat. Setelah aku lulus dan bekerja di sebuah syarikat multinasional yang cukup ternama, kawan tersebut menelefon. Katanya penyelia di syarikat tempat kerjanya yang cantik dan masih muda ingin berkenalan. 

“Mahu,” jawabku tanpa perlu berfikir.

Kebetulan pula sudah beberapa minggu ini nafsuku tidak tersalur kerana kesibukan di tempat kerja. Sebenarnya bukan tak ada yang mengajak kerana hampir setiap hari ada saja kawan-kawan sekuliah dulu mengajak “date”. Hanya masa saja tidak mengizinkan. 

“Boy, dari mana mereka mengenaliku?” tanyaku kepada kawanku yang lembut itu.

“Aku kan ada gambar kau. Hobi kau yang satu itu pun aku cerita.”

“Ini dah lebih, Boy.” Kataku sedikit membentak.

“Ehh.. sepatutnya kau memberi komisen kepadaku kerana tolong iklan wajah kau,” jawab Boy sambil gelak-gelak.

Tapi ada syaratnya. Mereka tak mau mengambil risiko terkena penyakit kelamin. Aku dikehendaki memeriksa kesihatanku terlebih dulu pada pakar penyakit kelamin. Ada-ada saja permintaan mereka, aku berfikir dengan perasaan sedikit tersinggung. Tapi aku menyahut cabaran mereka. Akan kubuktikan bahawa aku bukan sembarang lelaki yang main hentam kromo saja. Bukan semua perempuan yang boleh bersamaku. 

“Man, kau perlu jumpa Doktor Nadia.” 

Boy memberi penerangan lanjut. Alamat klinik Dr. Nadia diberi padaku lengkap dengan hari pemeriksaan dan jamnya sekali. 

Seperti ditetapkan, selepas waktu pejabat aku ke klinik Dr. Nadia. Jam waktu itu pukul 8.00 malam dan tiada lagi pesakit di tempat menunggu. Aku juga hairan kerana kerani penyambut juga tidak ada. Saya berjalan ke pintu yang tertulis nama Dr. Nadia. Aku mengetuk dan dipersila masuk. Ternyata Dr. Nadia sangat cantik sekali. Kukira umurnyadalam lingkungan awal 30-an.

“Duduklah En. Azman,” Dr. Nadia bersuara lembut.

Aku hairan dari mana Dr. Nadia mengenali namaku. Padahal inilah pertama kali aku ke kliniknya. Kad pengenalanku pun tidak aku beri kepadanya.

“En. Azman di ajak dating oleh Cik Julia dan Cik Ida?” tiba-tiba Dr. Nadia bertanyaku.

Kehairananku bertambah-tambah bila Dr. Nadia tahu juga bahawa aku diajak berkencan dengan dua wanita tersebut.

“Dari mana doktor tahu semua mengenai diri saya?” tanyaku penuh hairan.

“En. Azman tidak perlu tahu. Ini rahsia kami.” Dr. Nadia menjawab bersuara lembut.

Saya ketawa kecil saja. “Bagaimana caranya untuk membuktikan tidak dijangkiti penyakit kelamin?” Tanyaku lagi berterus terang tanpa mau membuang masa.

“Itu perkara mudah. Dengan memeriksa keadaan fizikal alat kelamin dan juga air mani doktor dapat mengenalpasti seseorang itu mengidap penyakit kelamin atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan panjang lebar.

“Cuba En. Azman tanggalkan seluar. Saya boleh mula memeriksanya.” 

Sebagai pesakit aku patuh saja. Memang tujuan kedatanganku adalah untuk memeriksa keadaan kesihatan zakarku. Dan di depanku adalah pakar penyakit kelamin, rasanya tak perlu dimalukan walaupun Dr. Nadia adalah seorang perempuan. Aku duduk di katil kecil tempat biasa doktor memeriksa pesakit.

Dr. Nadia menghampiriku. Zakarku yang melentok di pahaku dipegangnya. Dibelek dari hujung ke pangkal, dipicit-picit dan diramas. Agaknya doktor cantik ini ingin merasai kalau-kalau ada ketulan-ketulan atau benjolan-benjolan di kemaluanku. Telor dan kerandut telurku yang berkedut-kedut itu juga dipegang-pegangnya. Bulu-bulu kemaluan di pangkal zakarku juga diselak-selak. Apakah doktor ini ingin mencari kutu, aku tersenyum.

“Kenapa En. Azman tersenyum?” tanya Dr. Nadia.

“Saya geli bila dipegang-pegang.” Kataku sambil melihat zakarku yang mula mengembang dan mengeras. Ada sedikit perasaan malu dalam diriku.

“Ini menunjukkan En. Azman lelaki normal.”

Tiba-tiba Dr. Nadia seperti melutut di hadapanku. Batang zakarku yang telah mengeras dipegangnya. Kemudian kepala dan batang zakarku dicium dan dihidu. Aku terkejut dengan tingkah laku doktor tersebut. Aku terpinga-pinga dan ingin bertanya.

“Dengan membau penis lelaki, doktor boleh mengesan seorang itu berpenyakit atau tidak.” Dr. Nadia memberi penjelasan. Mungkin dia melihat ada perasaan ingin tahu di wajahku.

“Bagaimana nak mengeluarkan air mani?” tanyaku bodoh. Padahal zaman remajaku dulu hampir setiap hari aku mengeluarkan air mani dengan melancap.

“Kalau mau saya boleh membantu mengeluarkan,” katanya sambil membuka pahanya yang putih mulus di sebalik overcoat putih yang dipakainya.

Tiba-tiba Dr. Nadia membuka overcoat putihnya. Terpampang di depanku seorang wanita cantik tak berpakaian. Aku tak perasan pula bahawa Dr. Nadia tidak berpakaian di sebalik baju doktornya itu.

Dengan manja dia memeluk leherku. Sebagai seorang lelaki normal aku memberi tindakbalas sewajarnya. Dan saya pun langsung mencium bibir, leher, telinga, kemudian menyusur ke belahan dadanya yang putih mulus. Terdengar Dr. Nadia mulai mendesah kenikmatan. 

“Aahh.. Oohh…” Terdengar suara doktor muda bila secara bergantian saya menghisap puting susunya.

Sambil mengisap tetek kenyalnya jari tangan saya menjalar dan mengorek lubang kemaluannya. Terdengar Dr. Nadia makin kuat suara erangannya kerana kenikmatan. Setelah sepuluh minit berpeluk dan bercumbu dan terasa kemaluan Dr. Nadia telah benar-benar banjir maka Nadia merenggangkan badannya. Baju yang masih melekat di badanku dibukanya. Sekarang saya telah bertelanjang bulat di hadapannya yang juga telah berbogel. Dia meraba-raba dadaku yang berbulu dan memegang batang zakarku yang sudah mengeras sejak tadi.

“Awak benar-benar jantan En. Azman.” Dr. Nadia bersuara sambil terus mengelus dan meramas batang pelirku.

Dia tiba-tiba mencangkung di hadapanku yang sedang berdiri. Mukanya dirapatkan ke batang pelirku dan mulat menjilatnya. Mula-mula kepala bulat dijilat-jilat terus ke batang hingga ke pangkal. Puas menjilat dia mengulum. Kuluman dan jilatannya menampkkan Dr. Nadia memang seorang pakar. Geli, sedap dan nikmat yang aku rasa. Dia menggerakkan mulutnya maju mundur di batang kemaluanku yang besar panjang hingga akhirnya air mazi mula keluar dari hujung kemaluanku.

Dr. Nadia bergerak bangun dan duduk di meja tulisnya yang besar. Kedua kakinya diangkat dan dia memijak pinggir meja hingga menampakkan kemaluannya yang dihiasi bulu-bulu pendek yang dijaga rapi. Aku faham kehendak Dr. Nadia dan dengan senang hati aku merapatinya. Aroma khas kemaluan wanita menerpa hidungku. Sejak dulu aku memang menyukai bau ini. Selepas menghidu aku mula menjilat lubang kemaluannya. Lurah dan kelentitnya juga menjadi bahan santapanku.

“Aahh.. enak Man.” Dr. Nadia bersuara dengan nafas seperti tersekat-sekat.

Aku melajukan jilatanku. Cairan hangat makin banyak keluar dari lubang kemaluannya. Aku mengerti Dr. Nadia memerlukan tindakanku selanjutnya. Tanpa lengah aku berdiri dan dengan kedua tanganku aku membuka lebar pahanya. Aku berdiri dan permukaan meja itu memang sesuai dengan ketinggianku. Dengan pelan-pelan aku masukkan batang kemaluanku yang panjang dan besar yang sememangnya menjadi kebanggaanku. Terlihat mata Dr.Nadia membelalak kenikmatan kemudian mengerang. Aku menggerakkan pinggulku memutar ke kiri dan ke kanan sebentar. Terlihat Dr. Nadia sudah tidak dapat menahan orgasmenya, maka saya menukar dengan gerakan menusuk.

“Sedap Man, sedap”, katanya.
 

Sebentar kemudian cengkaman Dr. Nadia makin erat. Dengan
 sedikit menjerit, Dr. Nadia merangkulkan kakinya ke punggungku dan selanjutnya menggigil dengan melepas nafas panjang. Melihat keadaanku yang belum apa-apa, Dr. Nadia bersuara.

“Masih lama Man?” tanyanya.

“Masih lama baru keluar,” kataku membalas pertanyaannya.

“Cukup Man, saya mengalah. Besok saya perlu kerja. Nanti saya keletihan dan terlambat bangun.” Dr. Nadia memohon pengertianku dengan mata mengharap.

Aku kasihan dengan permintaan Dr. Nadia. Aku sebenarnya masih ingin berlama-lama dengan doktor cantik ini. Aku tak bertanya sama ada doktor ini sudah bersuami atau tidak. Tapi lubang kemaluannya sungguh sempit dan rapat. Terasa enak kalau direndam lama-lama.

Bagi memenuhi keperluan Dr. Nadia aku melajukan gerakan maju mundurku. Terhayun-hayun badan Dr. Nadia menerima hentakanku. Teteknya yang pejal yang mendongak ke siling juga terhayun-hayun seirama dengan gerakan maju mundurku. Dr. Nadia merengek dan mengerang kenikmatan. Bersamaan dengan badannya yang mengejang maka aku melepaskan benih-benihku ke dalam lubang kemaluan pakar penyakit kelamin yang cantik. Aku membiarkan saja zakarku terendam hingga semua maniku meleleh keluar.

“Awak memang gagah En. Azman. Saya bagi markah seratus kepada awak. Awak lulus cemerlang.” Dr. Nadia memujiku beberapa minit kemudian selepas kami berpakaian semula. 

Aku terseyum puas dengan pujian doktor muda itu. Aku gembira bila diberitahu aku bersih dan tidak mempunyai sebarang penyakit.

“Hati-hati En. Azman, kedua wanita yang akan bersama awak tu ganas orangnya. Saya kenal mereka. Tapi saya percaya awak mampu melayan mereka.”

Aku meminta diri dan bergerak ke arah pintu. Dr. Nadia tersenyum ke arahku.

“Bila-bila free boleh kita jumpa lagi?” tanya Dr. Nadia mengharap.

Aku tersenyum mengangguk sambil melambai ke arahnya.

CINA BERSUNAT

Suamiku mempunyai seorang kawan Cina bernama Ong. Suamiku sering membawa Ong, seorang taukeh balak ke rumah kami. Sebagai pegawai kerajaan yang baik dengan MB, Ong gunakan suamiku untuk melobi kawasan balak dengan MB. 

Oleh kerana Ong selalu datang ke rumahku, aku tak kisah dengan kedatangan Cina itu. Pada suatu hari kereta suamiku teruk kemalangan ketika aku menghantar anak balik ke asramanya. Bila lampu merah bertukar hijau, aku terus memecut kereta Honda Accord suamiku. Ketika itu tiba-tiba muncul motorsikal yang mengejar lampu merah. Habis remuk bahagian hadapan kereta suamiku. 

Dua bulan kereta suamiku tersadai di workshop sementera menunggu insurans untuk dibaiki. Ketika inilah Ong yang selalu datang ke rumah menghantar suamiku balik kerja. 

Pada suatu petang ketika suamiku mandi, aku sediakan minuman air oren untuk Ong di sofa ruang tamu. Aku duduk di sebelahnya. Ketika itu aku terkejut dia memegang jariku bila melihat cincin dijariku. 

“Cantik cincin U,” kata Ong sambil meramas jariku. 

“Cincin biasa aja. Bukannya mahal,” kataku 

“Nanti I belikan cincin emas untuk U,” kata Ong. 

“U beri no handphone U,” kata Ong. 

Tanpa berfikir panjang aku pun memberi nombor handphoneku kepada Ong. Esoknya Ong hubungi aku bila suamiku ada di pejabat. 

“U tak keluar ke?” tanya Ong. 

“Nak pergi ke pasar tapi tiada transport,” kataku. 

“Nanti I datang ambil jam 9 pagi, I tunggu di bus stop di jalan besar,” kata Ong. 

“Okaylah, I nak mandi dulu,” kataku sambil melihat jam dinding tepat menunjukkan 8.20 pagi. 

Tepat jam 9 pagi, Toyota Harrier milik Ong yang bercermin gelap tiba di bus stop di hadapan rumahku. Ketika itu tiada orang di bus stop. Terus aku masuk ke dalam kenderaan Ong menuju ke pasar besar di bandar. 

Ong menemaniku beli lauk di pasar. Dia bayar semua belianku. Kemudian Ong ajak masuk ke kedai emas yang terdapat di bawah pasar besar itu. 

“U pilihlah U nak apa, rantai ke, gelang ke, cincin ke…” kata Ong. 

“I nak rantailah,” kataku. 

“Berapa harga rantai emas ini?” tanya Ong kepada taukeh emas. 

“RM2 ribu,” jawab taukeh Melayu. 

“Ambil yang ini,” kata Ong dan terus bayar cash kepada taukeh emas itu. 

Aku terharu dengan kemurahan hati Ong memberi rantai emas kepadaku. Sudah lama aku suruh suamiku membelinya tapi suamiku tak mampu kerana gajinya sebagai pegawai kerajaan sekadar cukup makan sahaja. 

Dalam perjalanan aku mengucapkan terima kasih kepada Ong kerana sudi memberiku rantai emas. 

“Hari ini I tolong U, lain kali U tolong I pula….,” kata Ong dengan penuh makna. 

“Tolong apa?” tanyaku. 

“Tolonglah apa sahaja,” kata Ong lagi sambil ketawa. Aku cubit peha Ong yang masih tersengih. 

“Gatalnya…” kataku sepatah. 

“Aduh….” jerit Ong. 

“U percaya tak ada orang Cina bersunat?’ tanya Ong. 

“I tak percayalah. Orang Cina bukan orang Islam, mana ada bersunat,” kataku. 

“Sekarang ni ramai orang Cina bersunat untuk jaga kesihatan. Bukan orang Islam sahaja bersunat. Dahulu orang Cina takut masuk Islam kerana takut bersunat, sekarang tak masuk Islam pun orang Cina bersunat,” kata Ong. 

“Oh! begitu,” jawabku. 

“Cuba U teka, I ni bersunat atau tidak?” tanya Ong. 

“Entahlah, rasanya tidak,” jawabku. 

“Kita bertaruh. Kalau I bersunat, I cium pipi U. Kalau I tak bersunat, I beri U RM50,” kata Ong. 

Tak sedar kami sudah sampai di rumahku. Oleh kerana rumahku jauh dari rumah orang lain aku benarkan Ong masuk ke rumahku. Aku terus tutup pintu rumahku dan kuncinya supaya orang tak tahu Ong ada di dalam rumah. 

Aku menyimpan lauk-pauk yang dibeli ke dapur dan terus menghidang air oren kepada Ong yang duduk di sofa panjang. Aku duduk di sebelahnya. 

“U nak bertaruh tak?” tanya Ong. 

“Okay. I yakin U tak bersunat,” kataku. 

“Okay, I buka seluar I sekarang. Kalau tidak U tak percaya,” kata Ong. 

Ong terus membuka seluar panjangnya dan seluar dalamnya. Terkejut aku melihat rupanya kote Ong bersunat. Tak ada kulit kulup dan ternampak parut berkhatan. Kote itu sudah menegang bila seluar dalamnya sudah dilucutkan. 

“Wow besarnya,” kataku. 

Memang aku terpegun dengan kote Ong. Kote berwarna coklat muda berkepala merah itu agak besar dan panjang. Kata kawan-kawanku kote orang Cina pendek dan kecil. Tapi kote Ong lebih besar dan lebih panjang daripada kote suamiku. 

“Sekarang I kena cium pipi U pasal I menang bertaruh,” kata Ong. 

Ong masih telanjang tapi bajunya masih ada. Ong rapatkan tubuhnya kepadaku untuk mencium pipiku. Aku terasa kotenya yang besar bila dia merapatkan tubuhnya kepada tubuhku. Kotenya yang sudah mengeras itu terasa hangat dan berdenyut-denyut. 

Ong mencium kedua belah pipiku. Aku biarkan Ong menciumnya bertalu-talu. Selepas itu dia mencium bibirku. Aku membalas ciumannya. Lemas aku bila dia menghisap lidahku bertalu-talu. Ong terus memelukku dan mendukungku ke bilik tidurku. Gagahnya Ong mendukungku kerana suamiku tak larat mendukungku. 

Ong rebahkan aku di atas katil. Dia terus membuka bajunya. Dia terus membuka bajuku dan coliku. Bertalu-talu dihisapnya tetek kiri dan tetek kananku. Sambil itu aku memegang kotenya yang panjang itu dan terus Ong menghala koteku ke mulutku. Aku hisap kotenya bertalu-talu. 

Ong terus membuka seluar jeansku. Dan dia lucutkan seluar dalamku. Lidahnya menjilat seluruh lubang pukiku. Air sudah banyak keluar. Aku sudah tidak tahan lagi. Ong pun terus membenamkan kotenya ke dalam lubang pukiku. Aku rasa seronok bila batang asing meneroka lubangku. Inilah kali pertama aku merasa batang lain selain dari batang suamiku yang tidak sebesar dan sepanjang kote Ong. 

Ong pun menghenjut dan kami akhirnya sama-sama terkapar. Aku tidak puas dan terus naik di atas Ong untuk teruskan episod kedua. Dan akhirnya kami doggy style dan dua kali Ong memancutkan air maninya dalam farajku. 

Aku mengucup dahi Ong sebagai tanda puas bermain dengannya. Ong memelukku dan mencium bibirku. Kami lama berkuluman lidah. 

“Terima kasih Asma. Tadi I nak cium pipi U aja, I tak sangka pula lebih dari ini I dapat. Kenapa sampai jadi begini?” tanya Ong. 

“U himpit tubuh U kepada I dengan batang besar U. Mana I boleh tahan,” jawabku. 

“Hahaha…. tak masuk Islam pun I dapat cibai Melayu,” kata Ong. 

“Tuah batang bersunat. Kalau U tak bersunat I tak nak main dengan U,” kataku. 

“Tapi banyak sempitlah lubang U padahal U ada anak tiga. U minum apa?” tanya Ong. 

“Minum jamu sempitlah. Bini U tak jaga ke?” tanyaku. 

“Orang Cina mana ada minum jamu. Sebab tu tak sedap main. Gua suka main dengan perempuan Melayu pandai jaga lubang,” kata Ong sambil ketawa. 

Ong terus memakai baju dan seluarnya. Sudah lebih satu jam dia berada di rumahku. Dia perlu ke bukit melihat pekerja balaknya. Balaknya telahpun aku beri servis sepuas-puasnya. 

“Terima kasih U sudah tolong I. I beli rantai emas, U sudah upah I,” katanya sambil ketawa. 

Sejak hari itu Ong selalu datang mengambilku bila mahu ke pasar. Sebagai upahnya aku dapat batang Cina bersunat, manakala Ong pula dapat cibai sempit Melayu. Dalam hatiku terfikir juga, kalau Ong tak bersunat pun aku rela juga. Apa salahnya mencuba sesuatu yang baru… menikmati batang yang masih ada kulupnya.

AKU ANAK SIAPA?

Aku sedang duduk-duduk di atas pangkin di hadapan rumah sambil menyedut udara petang yang segar. Petang itu sungguh nyaman. Sambil bersantai aku menatap akhbar mingguan. Sedih rasanya membaca berita tentang Kaum Rohingya di Myanmar dihalau dan diusir dari kampung halaman mereka. Kampung mereka dimusnah, rumah mereka dibakar malah ada yang dibunuh oleh rakyat tempatan. Anak terpisah dengan ibu-bapa, isteri kehilangan suami dan pelbagai kekejaman yang berlaku.
Bila menatap seorang anak kecil yang menangis kerana kehilangan ibu-bapa, aku teingat kembali kisah diriku sendiri. Walaupun aku tinggal bersama ibu dan bapa tapi aku sendiri keliru, Anak siapakah aku ini. Aku tahu aku Anak tunggal ibuku tapi benarkah ayahku adalah bapaku.
Aku adalah anak perempuan tunggal. Mak dan ayah aku suatu hari berpindah ke kawasan agak pendalaman di kampung. Di rumah pusaka dalam satu dusun. Rumah ini adalah rumah pusaka datukku. Semasa kami berpindah aku sedang belajar di darjah dua. 

Sejak pindah di sini dulu aku tak berani tidur berseorangan. Maklumlah kawasan rumah sunyi dan gelap kecuali jalan masuk ke rumah sahaja ada lampu jalan. Mahu tak mahu ayah membenarkan aku tidur dengan mereka. Memanglah aku di tepi dinding, mak di tengah dan ayah ditepi sekali.
Malam itu selepas makan emak mula mengajak aku masuk bilik untuk ditidurkan. Mak belai aku dan menepuk ponggongku mengulik supaya aku tidur. Mahu tak mahu aku terlelap juga. Namun aku terus terjaga bila emak bangun dari sisiku. Aku buat tak tahu sahajalah sambil diam tidak bergerak macam tidur.

“Padamkanlah lampu bang,” bisik emak.

“Biarlah dulu,” bisik ayah.

“Nanti anak terjaga susah pulak nanti,” jawab emak.

“Alah dah tidur tu!” balas ayah.

Aku berpaling ke arah mereka dengan mata hampir pejam rapat. Aku pura-pura tidur tapi telingaku dapat mendengar patah demi patah pecakapan mereka.

“Tadi Taukeh Lim buat tawaran untuk Intan,” aku dengar emak memecah kesunyian.

“Tawaran apa?” Ayah pulak bangkit mengadap emak.

“Dia nak bayar lima ratus,” sambung emak lagi.

“Lima ratus untuk apa?” tanya ayah lagi.

“Dia nak buat dengan Intan,” jawab emak aku.

“Habis tu sayang kata apa?” tanya ayah lagi.

Ayah dan emak sedang berpelukan. Mereka bercakap berbisik-bisik agar tidak mengganggu tidurku. Tapi bisikan mereka masih jelas aku dengar.

“Kerasnya bang… abang ni kalau cakap pasal orang nak pakai Intan, pelir abang tiba-tiba saja bersemangat,” suara emak agak meninggi campur dengan lembut kemanjaan.

“Habis sayang cakap apa?” tanya ayah lagi.

“Intan cakap mana boleh…kena tanya suami dulu,” sambut emak perlahan.

“Intan nak ke buat dengan dia?” tanya ayah lagi.

“Tak nak lah bang… pelir dia kulup.”

“La…. Sayang bukan tak biasa dengan pelir kulup,” ujar ayah, “cuba ingat berapa batang pelir kulup yang sayang pernah rasa.”

“Entahlah bang…”

“Mula tu Linggam budak coffee house kat hotel di KL tu, lepas tu Jagjit kawan sekelas abang, dan sayang ingat Robert… mat saleh dari Australia tu semasa kita bercuti di Langkawi..”

“Ingat. Robert tu dia sondol Intan sampai pagi. Abang pula tertidur kat lantai dengan Mary isteri dia. Abang seronok sebab dapat rasa lubang perempuan kulit putih,” ujar Mak pulak.

“Tapi lubang dia agak longgar. Kurang sedap,” jawab ayah.
“Lubang dia longar atau batang abang yang kecil,” ibu tergelak kecil.
“Eh sayang dah banjir ni…syoklah tu.” Ujar ayah lagi.

Emak ketawa manja dengar komen ayah.

“Alah abang pun dah banyak pelincir keluar ni…Intan naik eh?”

Ayah terlentang semula. Barulah aku nampak wajah emak. Aku tak nampak apa yang mak buat tapi dia mengangkang terjelapak di atas ayah dekat dengan kawasan pelir ayah. Kemudian aku nampak emak membuat henjutan turun naik. Tetek emak naik turun dan perut emak kembang kempis.

Bunyi katil berirama dengan henjutan emak. Emak sekali lagi mengerang, mengeluh, merengek. Ayah juga kadang kala menyebut perkataan tertentu yang aku sendiri tak faham dan tak ingat lagi. Tapi aku pasti banyak yang tak pernah aku sebut pada ketika itu.

“Esok kalau taukeh Lim minta nak puki sayang setuju sajalah,” aku dengar suara ayah.

“Taukeh Lim selalu datang dengan pembantunya Muthu, macam mana tu…?”

“Sayang bagilah jugak pada Muthu pun, sayang pun dah lama tak kena pelir kulup Hindu.”

“Tengok tu batang pelir abang nak bangun lagi… abang syok lah tu tahu yang puki Intan nak kena tutuh orang lain,” kata mak.

“Pelir pelir yang Intan dah rasa tu camana sayang?” tanya ayah.

“Semuanya sedap-sedap bang… tambahan pulak kena dengan butuh India tu… huhhh sedap la.. dah la besar panjang pulak senak Intan.. tapi puas airmani diaorang penuh dalam lubang puki Intan,” jawab mak.

Pagi esok sewaktu aku disekolah dengan beraninya aku berjumpa guru kelas aku Cikgu Dolah. Aku suka cikgu Dolah sebab dia amat bertolak ansur dengan pelajarnya. Aku katakan yang aku kurang sihat, perut aku meragam. Dia kata dia nak hantarkan aku balik tapi aku menolak sebab aku boleh balik sendiri dengan basikal.

Cikgu Dolah pun tahu rumah aku tidaklah jauh sangat dari sekolah. Sekolah kampung begini tidak ada apa yang hendak dirisaukan. Budak-budak selalu saja ponteng dengan alasan yang kecil saja. Nak pergi kenduri, nak hantar kakak masuk U malahan ada yang kata nak kena jaga adik sebab emak pergi kenduri. Pihak sekolah pun tak banyak halangan, mungkin sebab sekolah di pedalaman dan hendak menjaga hubungan dengan orang kampung.

Aku mengayuh basikal perlahan-lahan semasa meninggalkan kawasan sekolah tapi selepas itu aku berkayuh laju. Aku tak masuk ikut pintu depan dusun tapi aku masuk ikut pintu belakang, walau pun jauh sikit tapi berbaloi sebab orang tak nampak aku balik.

Aku letakkan basikal aku agak jauh dari rumah lalu aku berjalan. Beg sekolah pun aku tinggalkan di atas basikal, tak siapa nak curi pun, lagi pun dusun ayah jarang orang masuk sejak zaman datuk lagi. Selain daripada berpagar, arwah datuk dulu cukup marah kalau orang masuk ikut pintu belakang, dia anggap orang tu menceroboh tanahnya.
Dari belakang rumah aku dah nampak lori kecil Taukeh Lim di depan rumah. Terdapat berlonggok-longgok durian dekat lori kecil tu. Aku mendekati rumah di sisi dekat dengan bilik tidur yang kami tak gunakan. Tingkapnya terbuka sedikit lalu aku menundukkan kepalaku untuk melintasinya. Ketika melintas itulah aku dengar suara emak aku berbual dengan taukeh Lim di dalam rumah.

“Nanti dulian tu Muthu kasi angkat masuk lorilah.. Intan kasilah itu puki saya mahu kongkek,” Suara Lim kasar.

“Ada syarat tau!” suara emak.

“Apa itu syalat?” tanya Lim lagi.

“Pertama jangan bagi tahu sesiapa pun, kedua Intan bagi sekali ni saja tau lain kali Intan tak layan dah.”

“Talap apa…. Tapi itu Muthu akan tahu jugak?” Soal Lim.

“Tak apa nanti Intan kasi can sama Muthu juga…biar dia tak cakap kat orang.”

“Boleh..boleh…wah banyak cantik ah , sayya banyak geram.. sudah lama saya gerammm!”

“Awww jangan kasarlah taukeh, nanti Intan bagi punya….”

Dari jauh aku lihat badan sasa Muthu berminyak mengangkat durian yang berlambak-lambak tu ke dalam lori. Aku berundur ke arah pintu dapur. Nasib baik pintu dapur tak berkunci. Perlahan-lahan aku masuk ke bilik di sebelah bilik emak sedang berdua dengan taukeh Lim. Bilik ni jarang digunakan. Kalau ada tetamu datang pun emak sediakan bilik yang emak duduk sekarang ni. Itu dikira sebagai bilik tetamulah.

Aku tutup pintu perlahan-lahan. Bilik ni banyak barang yang di simpan. Aku memikirkan bagaimana untuk menjenguk ke bilik sebelah. Aku ingin tahu apa yang akan dilakukan emak dan taukeh Lim. Emak akan diberi RM500, upah apakah itu.

“Oh … banyak sempitlah Intan, banyak sedap Intan punya puki ni ehmmmmm!”

Aku dengar suara emak juga mengerang dan kadang kala mengilai. Suara seperti ini biasa aku dengar bila emak dan ayah sedang berpelukan waktu malam. Waktu mereka menyangka aku sedang nyenyak tidur.

“Soli tercabut” aku dengar suara Lim.

Aku mula memanjat ke atas almari. Dari atas aku dapat melihat dengan jelas apa yang berlaku di bilik sebelah melalui sisip angin. Maklumlah rumah lama tentu ada sisip angin untuk pengedaran udara.

“Intan aku tatak tahannnn sedap ooooooo…” Jerit Taukeh Lim.

Aku sempat melihat emak terkangkang dengan lututnya dilipat ke atas. Ponggong Lim terhenjut-henjut menekan ke arah emak. Kedua-duanya berbogel macam budak baru lahir saja.

“Kau jangan gelojoh Limmmm, Intan sikit lagi ni…” kata emak sambil matanya merenung ke muka Lim yang sedang mendongak ke atas.

“Aghhhhh!!!! Aghhhhhh!!!! Aghhhh!!!!!” tubuh Lim melonjak-lonjak seolah-oloh menekan sedalam yang boleh.

Emak menolak Lim k esebelah. Lim jatuh macam durian. Balaknya terlentok kecil. Kelihatan sedikit lendir di hujung pelirnya menyambung ke paha emak.

“Ohhhh!!!! Banyak sedap oooo!!! Tak tahan aku.”

Emak bangun mencapai tualanya lalu melilit ke tubuhnya. Kemudian emak duduk di sisi katil. Tangannya membelai pelir Lim yang layu. Diperah-perahnya saki baki cecair yang keluar dari situ.

“Puas?” tanya emak.

“Besssssstt… tapi tak dapat tahan lama, geli sangat!” Sambil mengangkat ibu jari tanda puas.

“Itulah tauke, burung ini kena sunat baru tahan lama. Pelir tak sunat cepat pancut.” Emak menggosok-gosok perut gendut Lim.

“Kena potong ke, takut sakit eee… Eh Intan, itu lain kali mahu lagi boleh kah?”

“Mana boleh..sekali saja,” jawab emak.

“Kasi boleh lo… nanti aku kasi bayar lagilah”

“Tak boleh… satu kali ni saja…kan itu syaratnya tadi,” jawab emak sambil tersengeh.

“Tapi sedaplah Intann…banyak sedap lu punya..gua tatak perjumpa ini macam punya.” Rayu tauke Lim.

Emak hanya gelak saja. Mungkin dia rasa bangga dirinya dipuji. Tapi emak memang cantik, badannya masih solid dan kulitnya yang putih itu masih cekang.

“Dahlah tu…pergi panggil Muthu…saya nak bagi dia pulak yang merasa.”

Belum sempat Lim keluar Muthu dan tercegat di pintu. Kelihatan badannya berpeluh-peluh. Badannya kelihatan hitam berkilat.

“Boss dan siap.” Beritahu Muthu mengenai kerjanya mengangkat durian.

Lim yang baru mengenakan baju masih lagi bogel di sebelah bawahnya. Batang pelirnya kelihatan terkulai di celah paha. Bentuknya macam pelir budak kecil.

“Baguih, sekalang lu pergi kongkek sama itu Intan tapi lu kena simpan ini lahsia tau, kalau lu baguih saya naikkan lu punya gaji.”

“OK bos,” jawab Muthu tersengih.

“Dah lu pigi..itu Intan sudah ledi.” Sambil berjalan keluar dia menyalakan rokoknya.

Muthu melondehkan seluar jeansnya. Nampak wajah emak teruja melihat balak Muthu yang hitam, berkulup dan panjang yang mula mengeras. Emak bangun menghampiri Muthu lalu memegang balak kulup tersebut.
“Panjang ni Muthu, kepala dia belum buka lagi.” Komen emak.

“Abang saya punya lagi panjang… besar lagi,” balas Muthu sambil membuang bajunya ke lantai.

Jelas nampak perbezaan kulit emak dan Muthu, macam taik cicak. Badan Muthu berkilat berpeluh, maklumlah baru mengangkat naik durian satu lori. Muthu menarik tuala mak kini mak telanjang bulat depan Muthu.

“Ayoyooo Intan burit Intan cantik la putih bersih….bulu lebat saya suka kalau bulu burit lebat stim abis…” kata Muthu.

Mak memegang batang pelir Muthu. Diramas-ramas dan diusap-usap. Batang hitam yang sedang diusik itu bingkas bangun dan terpacak keras di celah paha Muthu yang berbulu lebat. Kepalanya sudah mula terbuka. Hanya satu perempat yang kelihatan.

“Besar dan panjang la pelir kau ni Muthu.. saya suka la. Luculah pelir kau yang belum bersunat ni…” kata mak sambil melancapkan pelir lelaki india itu memperlihatkan kepalanya yang licin bila kulupnya tertolak ke pangkal.
“Kenapa kau tak bersunat, Muthu. Takut sakit macam tauke Lim juga ke?” tanya emak.
“Buat apa potong, perempuan melayu macam Intan pun suka batang tak sunat. Betul kan?” Muthu kembali bertanya.
“Betul Muthu, batang tak sunat sungguh sedap. Kulup di kepala tu nampak cantik.” Emak menjawab.

Mak baring terlentang sambil kakinya mengangkang. Muthu masuk celah kaki mak dan menjilat-jilat kat burit mak. Mak pegang kepala Muthu dan meramas rambutnya yang lebat hitam. Muthu terus jilat burit mak yang sudah basah.

“Muthuuuuu… sedap Muthuu… kau pandai jilat Muthu….” kata mak sambil menekan kepala Muthu ke pukinya.

“Cukup Muthu. Aku nak rasa pelir kulup awak tu. Tak sabar nak rasa pelir tak bersunat.”
Lepas tu Muthu melepaskan jilatan dan terus memasukan pelirnya ke dalam lubang burit mak.. yang dah basah tu dan bekas airmani Lim tadi. Muthu menghenjut dan sorung tarik pelir kerasnya dalam burit mak.

“Ooooohhhh Muthu sedap la kulup kau… besar dan panjang,” kata mak.

“Pelir laki Intan camana?” tanya Muthu sambil menghenjut-henjut badan dia atas mak.

“Pelir dia kecik sikit tak ada kulup… tapi kau punya sedap lagi,” kata mak.

“Intan hisap pelir aku nak tak?” tanya Muthu..

“Hhhhmmm…” kata mak.

Muthu cabut pelir dia dan bangun melutut depan mak. Mak bangun duduk dan menghisap pelir Muthu yang basah dengan air buritnya. Kulup india yang tidak bersunat itu emak kulum dan kemut. Bibir emak yang merah melingkari batang Muthu yang hitam legam.

“Ooooo sedap la Intan……” kata Muthu.

Mak menghisap pelir Muthu dengan agak gelojoh juga. Kekadang dia memasukkan pelir panjang itu sampai ke anak tekak menyebabkan Muthu mengerang kuat.

“Dah lah lenguh aku Muthu, masukkan ke burit aku semula…” pinta mak

Muthu sekali lagi memasukkan peliirnya ke dalam burit mak dan mula menghenjut. Batang hitam besar itu kembali menyelam dalam lubang emak yang basah. Walaupun besar tapi mudah saja batang itu meluncur dan terbenam sampai pangkal.

‘Hahhhh!! Huh! Haaaaaa!!!!! Huh!” Keluh mak. 
Belakang Muthu berminyak berpeluh. Aku nampak peluhnya mengalir di atas belakangnya dan masuk ke lurah bontot hitamnya. Muka emak pun basah berpeluh.

“Yeah Muthu…..huhhh!!! yeahhhhh!!!” suara mak makin meninggi.

Ketika tu Taukeh Lim masuk semula lalu duduk di sebelah bantal emak.

“Banyak sedap oo Intan Muthu punya?” tanya Lim pada mak.

Mak buka mata. Dia meggigit bibir seketika. Mukanya berpeluh dan merah. Tangan Lim meramas-ramas buah dada mak. Emak mengerang lagi.

“Sedappp…dalam lah masuknya ekhhhhh emmm…” Jawab mak.

Muthu melajukan hayunannya. Emak mencapai puncaknya dan kelihatan mengejang macam oranggeram atau sakit atau sedap sangat. Ketika tu aku sendiri pun tak faham. Aku nampak mak macam terkencing sedikit. Muthu menekan ponggongnya dan belakangnya melentik. Masing-masing mengeluarkan suara macam kebau menguak. Ada kalanya mak macam menjerit.

Selang beberapa ketika Muthu tertiarap atas badan mak. Aku lihat tangan mak memeluk ponggong Muthu buat beberapa ketika kemudian menolak Muthu ke tepi. Aku lihat pelir Muthu macam kena susu pekat. Air yang sama juga meleleh keluar dari lubang burit emak yang masih kelihatan ternganga. Lututku rasa macam lemah sangat.

Tangan aku macam mengeletar. Tubuhku macam nak demam saja. Aku manarik nafas panjang-panjang macam mak yang masih terlentang manarik nafas panjang-panjang.

Taukeh Lim meletakkan duit di sebelah mak. Lalu keluar bilik diikuti oleh Muthu. Mak bangun perlahan-lahan sambil mencapai tuala dan melilit ke tubuhnya. Mak juga ikut keluar bilik.

Aku masih kaku di tempatku…

Sekarang baru aku terfikir. Kalau beginilah cara kehidupan ayah dan emakku siapakah aku sebenarnya. Mungkinkah aku bukan dari zuriat ayahku….

KENANGAN DI TIOMAN

Pada penghujung tahun lepas aku telah membawa isteriku pergi bercuti ke Pulau Tioman selama seminggu. Kami menyewa sebuah chalet di sebuah resort terkemuka di sana. Selama di sana aku dan isteri mengikuti pelbagai aktiviti yang menarik yang telah diatur oleh resort tersebut. Siang kami menyelam melihat ikan-ikan yang jinak di air yang jernih. Waktu malam kami menghadiri majlis barbeque yang diadakan di tepi pantai.

Suatu peristiwa yang tidak boleh dilupakan ialah sewaktu aku dan isteriku menginap di chalet yang berhadapan dengan laut. Secara kebetulan pula chalet itu kembar dua dan yang tinggal di sebelah ialah pelawat asing dari Afrika Selatan. Walaupun baru mengenalinya dia sudah mesra dengan kami. Lelaki kulit hitam yang kami kenali sebagai Bob itu pandai bertutur melayu loghat Indonesia kerana dia bekerja di Kalimantan.

Suatu malam dia telah mempelawa kami untuk makan malam di tempatnya. Kami menerima pelawaannya. Malam itu kami bertiga makan daging bakar yang dipanggang di hadapan chalet. Sambil makan kami berborak-borak pelbagai topik.

Biniku yang berpakaian agak seksi malam itu mengikuti perbualan kami dan menyampuk sekali sekala. Sambil berborak kami makan dan minum. Dalam cuaca malam yang dingin dan penuh damai itu tak terasa waktu berjalan. Hingga pukul 12.00 malam perbualan kami masih rancak.

Cerita dan cerita akhirnya masuk ke topik seks. Bagiku biasa saja bila orang dewasa berbual walaupun sedikit janggal. Biniku agak tersipu-sipu dan diam sahaja tetapi dari raut wajahnya dia juga tertarik mendengarnya.

“Bob, awak dah pernah main dengan orang Asia ke?” soalku.

“Dah tetapi bukan orang Melayu tetapi orang Indonesia,” jawabnya.

“Awak pula bagaimana?” Tanya Bob.

“Saya hanya biasa dengan isteri saja,” Jawabku pendek.

“Bagus, awak suami yang setia. Awak punya penis agaknya berapa saiz?” Tanya Bob kepadaku.

“Saiz Asia, biasalah anggaran 5.5 inci panjang,” jawabku.

“Awak punya saya rasa lebih besar daripada saya punya,” sambungku lagi.

“8½ inci!” Bob menjawab.

“”Wow, sudah tentu perempuan puas bila kena,” kataku sambil menjeling pada biniku. Isteriku hanya tersenyum.

“Entahlah, saya rasa biasa saja maklumlah saiz vagina bangsa kami pun agak besar,” kata Bob.

“Tetapi ketika saya main dengan orang Indonesia dulu, menjerit juga dia,” sambung Bob sambil dengan hilaian ketawa kami berdua.

“Sakit ke?” tiba-tiba isteriku menyampuk dengan perasaan ingin tahu.

“Bukan sakit, sedap…” Bob menjawab sambil tergelak.

“Awak tak nak cuba?” kataku sambil berpaling pada biniku.

“Abang jangan nak bergurau,” kata biniku cemberut.

“Mati Ana nanti kena sula,” sambungnya.

“Mana ada butuh yang boleh kasi mati, kasi sedap adalah,” kataku.

Kami ketawa.

“Bob, awak sudah ke rasa puki orang Melayu?” kataku.

“Belum, tapi kalau ada peluang sudah tentu mau,” Bob menjeling pada biniku.

Biniku sudah nampak resah kerana kami berdua memandang padanya, lebih-lebih lagi Bob yang terus merenung belah celah kangkang biniku yang mengenakan seluar ketat itu.

“Abang tak cemburu ke?” kata biniku.

“Rasa cemburu letak ke tepi,” jawapku.

“Yang penting Ana mau,” sambungku lagi.

Aku Lihat Bob sudah naik nafsu syahwatnya. Bonjolan di celah kangkangnya turut mengambarkan perasaannya itu.

Biniku diam saja sambil itu matanya merenung ke celah kangkang Bob penuh makna. Nafsunya naik dan dari raut wajahnya ingin juga ia nak cuba.

“Awak pernah lihat penis yang besar?” soal Bob pada biniku.

Biniku menggeleng kepada. Bob melurut sambil memegang penisnya dari luar seluar pendeknya. Jelas sekali bentuk batang yang sungguh besar dan panjang. Bob terus membuka zip seluarnya dan terkeluarlah butuhnya yang king saiz itu. Biniku tergamam melihatnya.

“Wooo! Besarnya pelir, bang. Lihat bang, belum bersunat,” katanya sambil memandang aku tercengang-cengang.

“Tak sangguplah Ana bang! Tak muat ni. Koyak nanti,” kata biniku resah.

“Cubalah dulu nanti baru tahu,” kataku.

Aku menarik biniku lalu mengucup bibirnya di depan Bob. Mataku memberi isyarat pada Bob yang duduk tidak jauh. Bob lalu berdiri dan mendekat. Dia terus meramas peha biniku yang masih di ribaanku.

“Ooohhh…!!!” keluh biniku.

Bob menarik perlahan seluar ketat biniku hingga terlucut habis. Sambil itu aku melepaskan kucupan. Biniku menelentang di ribaanku. Aku tanggalkan baju biniku sambil menjilat di seluruh badannya di bahagian atas. Bob pula mula menjilat peha hingga ke celah kangkang biniku.

“Wow! Sedapnya… bang!!!” biniku merintih bila Bob menjilat kelentitnya.

Aku pula memainkan perananku dengan menjilat dari telinga hingga ke buah dada biniku. Aku nyonyot-nyonyot putingnya dan lidahku putar-putarkan agak lama di situ. Biniku menggeletar kesedapan. Rengekkannya kian menjadi.

“Sedapnya bang… lagi… ooohhh…!”

Aku lihat lidah Bob begitu ligat menjilat puki biniku. Ditusuknya lubang puki biniku dengan jarinya sambil lidahnya menari-nari di atas kelentit. Kira-kira 10 minit adengan ini berlalu. Dan sudah dua kali biniku kliamaks sambil mengerang panjang.

“Ooohhh….sedapnya…”

Kami bertiga sudah jauh menyelam ke alam kenikmatan seks. Masing-masing sudah terangsang berat.

“Ana! Sekarang giliran kami pula,” aku mengarah biniku.

Dia pun bangun dan membuka seluarku sambil aku berdiri dan membuka baju. Bob turut berbuat demikian. Kini kami bertiga bertelanjang bulat. Biniku terus menghisap pelirku beberapa detik. Kemudian ia menoleh ke arah Bob yang setia menunggu giliran di sisi. Biniku menarik batang pelir king saiz Bob ke arah mulutnya. Dia tidak terus menghisap tapi membelek-belek batang keras Bob seketika.

“Hitam, besar dan panjang. Tengok bang, belum bersunat… ada kulup,” biniku bersuara teruja.

Biniku bermain-main seketika dengan batang besar Bob. Kelihatan urat-urat seperti cacing melingkari batang pelir Bob. Ana mengusap kulup Bob. Ditarik dan ditolak hingga kepala merah ganggsa itu terbuka dan tertutup. Bagi Ana inilah pertama kali dia berhadapan secara langsung dengan pelir lelaki dewasa yang belum berkhatan.

“Boleh ke batang belum bersunat masuk dalam lubang Ana?” Biniku bertanya sambil menoleh ke arahku.

“Apa salahnya. Ana rasa dulu pasti sedap,” jawabku tersenyum.

Ana mencium seketika kepala licin itu dan kemudian menjelir lidahnya dan menjilat kepala pelir Bob. Puas menjilat biniku langsung memasukkan batang hitam itu ke dalam mulutnya. Dia mengulum dan mengisap bernafsu. Ana terangsang dengan batang Afrika yang pertama kali dijumpainya.

“Ohh!! Enak sekali..” keluh Bob.

Aku bergerak ke belakang biniku dan mengarahkannya supaya menonggeng. Kemudian aku mula memasukkan batang butuhku perlahan ke lubang puki biniku. Lubangnya sudah lama basah dan banjir. Tak sukar bagiku untuk membenamkan batang ukuran Asia ke dalam lubang Ana. Memang pun batang inilah selama ini yang menyelam dalam lubang hangatnya.

“Oh! Abang…. sedapnya !!!!!” erang biniku menerima tusukanku.

Aku menggoyangkan badan dan berdayung beberapa minit. Sambil itu biniku masih menyonyot pelir besar Bob. Bila aku lihat butuh Bob sudah cukup tegang dan bersedia untuk dilabuhkan aku mencabut pelirku dan menjauh dari pantat biniku.

Kini tiba giliran Bob untuk mendayung. Biniku berbaring di lantai. Mukanya agak resah menantikan tusukan butuh yang besar itu. Bob merapatkan batang pelirnya ke puki biniku. Kepada butuh besar itu digesel-geselkannya pada rekahan puki biniku. Kemudian pelahan-lahan dia menekan.

“”Oohh…! Pelan-pelan bang… rasa nak koyak ni.” kata biniku.

Aku lihat batang butuh itu memenuhi lubang puki sehingga begitu sendat sekali. Pada mulanya Bob agak sukar untuk memasukkannya tetapi kerana lubang puki sudah licin akibat tusukan aku tadi maka akhirnya masuk juga butuh besar itu ke dalam lubang puki. Tetapi batang butuh yang panjang itu tidak habis masuk semuanya. Aku lihat ada kira-kira dua inci yang tinggal.

“”Aahhh… sedap bang. Oohhh…besarnye… enakkk!!!” erang biniku.

Bob mula menyorong dan menarik batang butuhnya dan di kala ini suara biniku umpama histeria tak keruan. Matanya terbeliak ke atas dan ia mengigit bibirnya keenakan. Aku belum pernah melihat ia berkeadaan begitu ketika kami bersetubuh. Inilah kenikmatannya yang sungguh tak terhingga.

“Aahhh… sedap bang. Sedapnya bang….” itu saja yang dapat diucapkannya.

Tidak pernah aku melihat biniku berkeadaan demikian. Ia sungguh nikmat. Matanya terbeliak ke atas. Pelir Bob yang besar itu terus tenggelam timbul di puki biniku. Tidak kesemua batang butuhnya masuk. Kukira masih berbaki dua inci. Bila ia menekan erangan biniku kian meninggi. Kurasa kepala butuh besar itu menerjah pangkal rahim biniku.

“Oh abang nikmatnya butuh besar ni! Oh! Sedapnye!” kata-kata itu masih keluar dari mulut biniku.

Bob mendayung kian laju menyebabkan biniku teriak keenakan sambil kepalanya bergeleng kiri dan kanan. Aku lihat batang hitam itu bagaikan ular tedung sedang menggerudi lubang merah biniku. Buih-buih putih menempel pada batang hitam. Melimpah air lendir keluar dari lubang Ana.

“Ahhhh… Laju bang, sedap batang butuh besar. Sedapnya bang butuh tak bersunat… oohh!”

Biniku terketar-ketar, badannya mengejang. Kakinya bagaikan sedang menendang angin. Pahanya bergegar dan suara raungan kuat keluar dari mulutnya. Aku rasa biniku sedang mengalami orgasme yang paling hebat.

“Oh my god! I am cuming!!!!!”Kata Bob.

Akhirnya Bob juga sampai ke hujung pelayaran. Dia memancutkan air maninya yang sangat banyak di dalam rahim biniku. Badan Bob mengejang dan dia menghentak kuat punggungnya ke pangkal paha biniku. Seluruh batangnya tenggelam bila dia melepaskan air nikmatnya.

“Banyaknya air… hangat,” biniku bersuara tertahan-tahan.

Aku kemudian mengarahkan pelirku yang masih keras ke mulut biniku untuk dihisap. Beberapa minit biniku mengulum dan terpancutlah air maniku ke dalam mulut biniku.

“”Ahhhhhh! Enaknya sayang!” kataku.

Bob yang duduk disofa memerhatikan kami hanya tersenyum. Batang pelirnya yang sungguh gagah sudah separuh layu.

“Wah! Sungguh enak puki Melayu ni ye? Amat sempit sekali,” katanya sambil mengelap kepala butuhnya dari bekas air mani yang tinggal.

“Saya belum pernah rasa puki yang sesempit ni,” sambungnya lagi.

“Bagaimana Ana?” aku bersuara pada biniku.

“Sungguh enak sekali bang. Batang belum bersunat itu memang dahsyat,” jawap biniku sambil mengenakan pakaiannya.

Kami bertiga kemudian duduk semula disofa dan tidak lama itu aku dan biniku pun bermohon untuk balik ke chalet kami yang berada di sebelah. Aku benar-benar letih dan terlena dengan nyenyaknya malam itu.

Keesokanya aku bangun lambat. Biniku tak ada di chalet kami. Aku ke dapur dan melihat keluar melalui tingkap, tiada kelibat Ana. Aku keluar dan meninjau ke chalet sebelah. Terlihat selipar Ana di luar chalet Bob. Aku mengintip melalui celah tingkap. Astaga… biniku sedang mengerang dan terkangkang luas menikmati batang besar Bob. Kedua insan hitam putih yang sedang bertelanjang bulat itu sedang menikmati kelazatan berasmara. Rupanya biniku sudah ketagih batang Afrika…

MISIKU BERJAYA

Sejak masih belajar hingga kahwin hobiku tidak berubah. Hobiku ialah melayari internet menonton gambar porno dan menikmati video lucah. Tak cukup dengan internet aku kerap menyewa dan membeli CD lucah. Aku menikmatinya dan kemudian aku melancap seorang diri melepaskan nafsuku yang membara.
Bila aku berkahwin, hobiku ini berhenti sementara kerana aku boleh melampiaskan nafsuku yang meluap-luap kepada isteri sendiri. Aku sungguh bernasib baik kerana mendapat seorang isteri yang baik, cantik, bernafsu tinggi setanding aku dan tidak pernah menolak bila aku ingin melakukan hubungan batin. 
Selepas lima tahun berkahwin aku mula rasa keinginanku untuk bersetubuh sudah tidak setanding isteriku. Keinginan isteriku masih menggebu-gebu tapi aku sudah tidak mampu melayan keinginannya. Kadang-kadang aku melayan sambil lewa saja sebagai tanggungjawab.
Sebagai pelarian aku kembali ke hobi lamaku menggemari video lucah. Aku amat tertarik bila melihat watak wanitanya yang sentiasa bertukar pasangan lelaki. Hingga akhirnya aku berfantasi yang watak wanita itu adalah isteriku sendiri. Aku membayangkan isteriku sedang melayan lelaki lain yang lebih gagah dariku dan isteriku mendapat kepuasan yang tak terhingga.
Pada suatu malam aku memberitahu Zarina, isteriku yang aku dipanggil kerja kerana ada kecemasan di tempat kerjaku. Hari sudah larut malam dan Isteriku sudah mengantuk. Sebelum aku keluar bekerja, sempat aku membancuh segelas kopi bercampur dengan ubat perangsang dan menyuruh isteriku minum sebagai tanda sayangku. Isteriku pun menghabiskan kopi tersebut sebagai tanda terima kasih kepadaku, suaminya.

Oleh kerana sudah lewat malam, isteriku pun tertidur walaupun dia terasa amat gersang. Pada masa itulah, aku menjalankan rancanganku. Aku sudah mengupah seorang pekerja asing dari Bangladesh yang aku kenali sebagai Aman untuk meniduri Isteriku. Sungguh mudah untuk aku melibatkan Aman dalam misi ini kerana Aman ni seorang pekerja di daerah rumahku. Dia amat kenal dengan keluargaku dan dia tahu yang isteriku memang cantik dan montok sekali. 
Potongan badan Aman lebih kurang sama dengan aku. Aku dan Aman masuk ke dalam rumah dengan perlahan supaya tidak mengejutkan isteriku. Dengan sengaja aku tidak menyalakan lampu dalam rumah. Aku sudah memakai “night vision goggles” yang aku order dari luar negeri. Aku dan Aman kemudian merangkak perlahan-lahan ke katilku. Kemudian, aku memanggil Isteriku.

“Sayang, I dah balik.” Aku berbisik mesra di telinganya.

Isteriku terjaga dan memanggilku ke katil untuk tidur bersamanya. Aku menepuk Aman di bahu untuk memberi isyarat kepadanya supaya naik ke atas katil. Aman naik ke atas katil dan baring di sebelah isteriku. Oleh kerana suasana amat gelap, isteriku tidak mensyaki apa-apa. Perancanganku sekarang akan dilaksanakan oleh Aman, lelaki Bangladesh yang sudah lama meninggalkan isterinya di negaranya. Aku yakin nafsu Aman akan meluap-luap. Maklumlah sudah lama dia tidak merasai kehangatan seorang wanita.
Aman mula mendakap isteriku dari belakang dan mula mencium leher jenjang Isteriku. Aku lihat isteriku sudah terangsang dan tangannya mula merayap ke seluar Aman. Aku rasa kesan ubat perangsang yang aku campur dalam minumannya tadi masih ada kesannya.

“Sayang, bukalah seluar you. I nak jilat kote you lah sayang,” isteriku berkata dengan manja.

Aku lihat Aman tergesa-gesa melurutkan seluarnya lalu isteriku pun menggenggam kote Aman. Sejak kahwin aku menyedari kegemaran isteriku untuk mengulum dan menjilat koteku sebelum aku bersatu dengan dirinya. Kegemaran inilah yang membuat aku sayang kepadanya.

“Mmm… dah keras dah…” Isteriku berkata lagi. 

Aman mula meraba-raba kedua buah dada isteriku dan juga bontotnya yang montok. Isteriku mula merengek. Aman pun memasukkan tangannya ke dalam baju tidur isteriku dan meneruskan aksi meraba kedua gunung isteriku. Zarina mengeliat dan mengerang keenakan. Isteriku mula memusingkan badannya untuk berdepan dengan Aman dan ingin mencium Aman di bibir. Inipun kegemaran isteriku iaitu berkucupan bibir dan mengulum lidahku. 
Aman dengan segera melorotkan badannya ke bawah untuk melucutkan seluar Isteriku. Aku sudah berpesan kepada Aman supaya jangan membenarkan isteriku menciumnya kerana Isteriku akan dapat mensyaki perkara yang sebenar. 
Aman mula melucutkan seluar dalam Isteriku dan mula menjilat faraj Isteriku yang sudah basah dan melekit. Kedengaran Isteriku merengek kesedapan. Nampaknya Aman sungguh bernafsu melayan faraj Zarina. Aroma burit Zarina memang menarik dan aku menyukainya. Rasanya Aman juga terangsang dengan aroma burit isteriku. Maklumlah sudah lama dia tidak menghidu bau burit wanita. Peluang yang terhidang dihadapannya ini tidak akan disia-siakan. Isteriku mengerang lebih kuat bila lidah Aman berlabuh di kelentitnya yang membengkak.
Kemudian Aman memegang kepala isteriku dan menghalakan kepala Isteriku ke kotenya. Isteriku dengan cepat mula memasukkan kote Aman ke dalam mulutnya dan menjilat kote Aman dengan amat ganas. Isteriku mencium-cium kote Aman. Sambil itu, Aman memasukkan jarinye ke dalam lubang indah Isteriku. 
“Sedapnya…. Kerasnya kote abang, besar dan panjang.” Isteriku menggumam dengan suara terkulum.
Lepas beberapa minit dihisap, Aman mengarahkan Isteriku ke posisi 69 dan mereka mula beraksi menjilat kemaluan masing-masing. Lubang pantat Isteriku juga turut dijilat oleh Aman. Agaknya Aman belum puas menikmati burit Zarina yang tembam. Kalaulah bilik tidurku cerah pasti Aman lebih terangsang bila melihat bibir faraj Zarina yang tebal dan merah warnanya.

“Sedapnya abang jilat… rasanya macam malam pengantin dulu.” Isteriku masih memberi komentar.
Aman tak bersuara tapi tindakan mulut dan lidahnya di taman rahsia isteriku makin ganas. Zarina mengerang dan mengeliat macam cacing kepanasan. Erangannya makin kuat. Aku yakin isteriku benar-benar kesedapan dan kelazatan bila lurah burit dan kelentitnya dikerjakan oleh lelaki Bangladesh yang sudah lama tak menikmati kesedapan burit.
“Sayang, masuklah sekarang. I dah tak tahan ni.” Isteriku merengek.

Isteriku mula menonggeng dan Aman melayan isteriku secara doggie style. Kedudukan ini amat disukai isteriku terutama bila dia amat terangsang. Aku faham benar fe’el isteriku ini. Sambil membenamkan zakarnya dari belakang, Aman meraba-raba buah dada Isteriku yang bergoncang-goncang. Isteriku mengerang lagi.
“Sedapnya bang. Panjangnya kote abang, masuk sampai dalam. Sedapppp…..” Zarina mengerang.
Selepas cara doggie, Aman membaringkan isteriku dan mengangkangkan paha isteriku lebar-lebar. Aman sekali lagi memasukkan kotenya ke dalam lubang indah Isteriku dan mulakan aksi sorong tarik. Isteriku merengek-rengek dan mengerang lagi. Badannya melentik dan ditonjol-tonjol ke atas supaya kote Aman dapat masuk lebih dalam ke dalam farajnya.

“Sayang, I tak tahan ni. I dah nak pancut… Pancut dlam bang!”

Aku tengok Aman masih bertahan. Dia masih berdayung dengan irama perlahan diselang-seli dengan tujahan kuat. Tiap kali ditujah kuat isteriku mengeliat kelazatan. Agaknya pelir Aman yang panjang itu mampu menyentuh batu meriyan isteriku. Rasanya pangkal rahim isteriku telah disondol oleh kepala kote Aman yang panjang itu. Kerana itu isteriku mengerang tiap kali Aman menujah kuat.
“Aaaarrrgghh….! Sedapnya sayang!!!”

Aman makin melajukan dayungannya. Rasanya Aman tak mampu bertahan lagi. Kesedapan dan kelazatan faraj Zarina membuat Aman tak berdaya bertahan. Kemutan dan ramasan burit Zarina memang sedap. Aku amat arif tentang ini. Kemutan-kemutan itu bagaikan sedang memerah batang kote supaya cepat melepaslan benih-benih. Aman juga sedang menikmati kemutan dan ramasan dinding-dinding burit Zarina yang kenyal. 
“Sedapnya bang… pancut dalam bang.” Isteriku mengerang lagi dengan suara kelazatan penuh nikmat.
Agaknya Zarina dapat merasai kepala pelir Aman yang membesar dan mengembang. Zarina tahu bila mani akan terpancut batang zakar akan membesar dan kepala mengembang sambil berdenyut-denyut. Mungkin saat ini dia sedang merasainya. Dia juga turut menikmatinya. Badannya mengayak kiri kanan dan pahanya bergetar. Kakinya menendang-nendang udara.
Badan Aman melentik. Punggungnya dihentak kuat ke pangkal paha Zarina. Suara gema keenakan berpadu antara Aman dan Zarina. Badan Aman tersentak-sentak bagaikan terkena arus elektrik. Aku yakin Aman sedang melepaskan benih-benihnya yang tersimpan lama.
“Hangatnya air abang… sedap!”
Aman terbaring lesu kepuasan di atas badan isteriku. Isteriku juga terlentang keletihan penuh nikmat. Selepas beberapa minit Aman bangun kelesuan dan meninggalkan bilik tidurku. Dia bergegas keluar rumahku sambil mengacungkan ibu jarinya tanda puas. 
Aku ke bilik mandi berpura-pura membersih diri. Aku tunggu beberapa minit sebelum kembali masuk ke dalam bilik tidurku. Aku lihat Zarina terbaring lesu telanjang bulat. Aku merebahkan diriku perlahan di sebelah isteriku. Aku tidak mahu menggangu tidurnya.
Keesokannya di meja makan isteriku bercerita kejadian malam tadi. Katanya dia amat puas malam tadi. Rasanya seperti malam pengantin. Dia memuji kehebatan dan kehandalanku. Katanya pelirku sungguh keras dan terasa sungguh panjang.
“Abang sungguh hebat malam tadi. Macam mana kote abang jadi keras dan panjang luar biasa?” Zarina bertanya.

Aku hanya tersenyum. Misiku sukses

USTAZAH CURANG

Pada usiaku 13 tahun, aku melihat semua wanita adalah manis. Pada usia itu juga aku geram bila melihat remaja yanglebih tua dariku. Mereka semuanya kelihatan cantik. Bila usiaku meningkat 16 tahun selera dan nafsuku teralih kepada wanita yang berusia pula. Aku tertarik kepada wanita yang berusia 20-an yang telah bersuami. Khayalanku melencong kepada wanita cantik yang bertudung labuh dan kelihatan alim.
Aku tak menyukai wanita gemuk dan gedik. Atau perempuan cantik tetapi berpakaian terdedah. Bagiku wanita seperti ini mudah diperolehi. Aku kerap berkhayal menyetubuhi wanita cantik, alim dan bertudung labuh. Bagiku perempuan seperti ini adalah satu cabaran. Sukar diperolehi tapi nikmat bila disetubuhi.
Aku kerap membayangkan isteri bapa saudaraku. Mereka baru saja berkahwin dan ibu saudaraku itu adalah seorangustazah lulusan timur tengah. Usianya baru 25 tahun, berwajah sungguh cantik dan berkulit putih bersih. Urat darah terbayang kebiruan di bawah kulitnya yang putih licin. Dia kelihatan sungguh solehah dan memakai tudung menutupi dadanya. Bila tersenyum kelihatan giginya yang putih tersusun rapi. Namanya Ustazah Fatin Nabila, berwajah comel dan amat menawan. Pendek kata Ustazah Fatin memenuhi semua ciri-ciri seorang isteri idaman lelaki. Memang bertuah bapa saudaraku yang beristerikan Ustazah Fatin Nabila.
Padaku Ustazah Fatin memang manis dan ayu. Disebalik jubah dan tudungnya itumemberi maksud yang mendalam bagi lelaki yang ingin mengecapi nikmatnya ustazah yang bersuami dan cantik. Hatiku berbisik kalaulah umurku sebaya dengan Ustazah Fatin pastilah aku yang akan mengambilnya menjadi isteriku. Tapi aku masih muda, tak mungkin perkara ini berlaku. Sungguhpun begitu aku sentiasa berkhayal dapat bermain dengan Ustazah Fatin. Aku membayangkan Ustazah Fatin mengerang dan menikmati layananku.
Ustazah Fatin dan suaminya tinggal di tempat lain. Mereka hanya pulang ke kampung pada hari raya ataupun bila ada kenduri di kalangan keluarga kami. Aku hanya memili sekeping gambar Ustazah Fatin memakai jubah dan bertudung labuh. Dalam gambar itu dia tidak memakai sarung kaki hingga memperlihatkan kakinya yang putih dengan urat-urat halus berwarna kehijauan. Gambar itulah yang menjadi modal untukku untuk melancap. Sambil melancap aku membayangkan tubuh Ustazah Fatin yang cantik yang berada di bawah jubah yang dipakainya.
Aku selalu bertanya-tanya benarkah wanita yang berjubah dan bertudung benar-benar alim dan solehah. Bila mereka berhadapan dengan lelaki lain selain suaminyaapakah mereka akan menolak. Aku ada seorang kawanberbangsa india, namanya Ravi. Kulitnya hitam legam dan kerap datang belajar bersamaku di rumahku. Aku membayangkan Ustazah Fatin yang cantik, berjubah dan berjilbab dan telah bersuami bersatu dengan Ravi yang hitam gelap. Membayangkan saja membuatkan aku bertambah stim dan zakarku menjadi tegang.
Kebetulan sekali Ustazah Fatin ada kursus di daerah aku. Selama seminggu berkursus dia menumpang di rumah keluargaku .Aku dan Ravi memang rapat dan kebetulan Ravi datang ke rumahku untuk belakar bersama . Ibu dan ayahku keluarmen ziarahi nenekku yang sakit. Jadi di rumah tinggal aku, Ravi dan Ustazah Fatin sahaja. Pada malamnya Ustazah Fatin menyediakan makan malam untuk kami bertiga. Keramahan Ustazah Fatin menyebabkan aku dan Ravi tidak kekok bila bersamanya. Cuma saja aku tak lalu makan bila melihat ustazah cantik berhadapan dengan kami.
Selepas makan Ustazah Fatin ke dapir membasuh pinggan yang telah kami guna. Selepas itu dia terus mauk ke biliknya. Aku dan Ravi masuk ke bilikku untuk belajar tapi aku lihat Ravi kurang memberi tumpuan kepada perbincangan kami. Aku yakin Ravi sedang memikirkan Ustazah Fatin ibu saudaraku yang cantik dan lawa itu.
Aku tak pasti apakah aku mempunyai kelainan jiwa. Perasaan seksku akan membuak-buak dan bertambah stim jika aku melihat persetubuhan antara lelaki yang hodoh dengan perempuan yang cantik lawa. Aku seperti menyukai “beuty and the beast”. Aku pernah tengok film blue lelaki negro bermain dengan perempuan kulit putih yang cantik, tapi tak pernah tengok lelaki hitam dengan perempuan putih yang bertudung. Aku makin stim bila membayangkan Ravi yang hitam legam sedang berasmara dengan Ustazah Fatin yang cantik lawa dan bertudung.
“Aku haus, aku nak ke dapur minum air,” tiba-tiba Ravi bersuara.
“Pergilah,” jawabku sepatah.
Sekian lama aku menunggu tapi Ravi tak juga balik-balik. Aku jadi penasaran dan pergi ke dapur untuk melihat apa yang terjadi. Ravi tak ada di sana tapi bila aku melewati bilik Ustazah Fatin aku mendengar seperti suara erangan. Aku cuba mengintip apa yang terjadi dan memang betul Ustazah Fatin yang sedang bertudung tapi pakaian bahagian bawahnya sudah terselak. Aku terpukau bila melihat kulit Ustazah Fatin yang terdedah itu sungguh putih dan halus. Aku makin terpukau lagi bila melihat Ravi kawanku sedang berada di celah paha Ustazah Fatin yang sedang mengangkang.
Aku tak tahu bagaimana ianya bermula tapi di hadapanku sekarang Ustazah Fatin sedang merelakan budak india kawanku itu memeluknya. Tubuh Ustazah Fatin yang selama ini tertutup rapi kini sudah terdedah. Aurat wanitanya yang dijaga dengan baik sudah terbuka. Aku belum pernah melihatnya kecuali bahagian tapak kakinya saja tapi kini segala-galanya jelas kelihatan.
Kini Ustazah Fatin sedang terkangkang dan menonggeng sambil terselak jubah nya menampakkkan bukan betis bahkan pehanya yang putih melepak khas untuk Ravi seorang budak india yang hitam. Aku rasa cemburu kerana bukan aku tapi Ravi yang dapat. Amat kontras sekali antara ustazah yang bertudung yang putih cantik dan bersuami bersama dengan budak remaja india yang hitam. Walaupun ada perasaan cemburu tapi nafsuku bertambah stim. Aku selalu berkhayal perempun bertudung berwajah cantik sedang berasmara dengan lelaki hodoh yang hitam legam.
Ravi menjilat punggungnya sambil mendesir suara Ustazah Fatin sambil menyebut sayang pada Ravi. Sekarang bahasa antara dua insan berlainan jantina itu sudah berubah. Ustazah Fatin membahasakan dirinya sebagai Fatin dan memanggil Ravi sebagai sayang. Puas di punggung kemudian Ravi membalikkan Ustazah Fatin ke depan sambil farjnya menghadap muka Ravi. Kelihatan mata Ravi l penuh bermakna memberi isyarat ingin menjilat faraj Ustazah Fatin. Pada mulanya Ustazah Fatin enggan kerana baginya tak elok menjilat kemaluan.
“Suami Fatin tak pernah jilat burit Fatin.”
Tapi kata Ravi menjilat kemaluan adalah perkara biasa untuk orang yang ingin berasmara. Ustazah Fatin tersenyum comel dan membiarkan saja kehendak budak india itu. Terseyum Ustazah Fatin macam perempuan yang tak ada maruah. Kemudian Ravi terus mencium dan menjilat faraj Ustazah Fatin. Muka Ustazah Fatin terdongak ke atas kerana kesedapan. Bila biji kelentitnya dijilat, Ustazah Fatin mula mengerang. Bagi Ustazah Fatin yang pertama kali kemaluannya diijilat telah memberi satu sensasi yang sungguh berbeza. Kenikmatannya tak boleh disebut dengan kata-kata. Badannya bergetar dan pahanya bergerak-gerak.
“Sedapnya bau burit sayang, buat saya bertambah stim.” Terdengar suara Ravi.
Ravi mencium sepuas-puasnya aroma faraj Ustazah Fatin. Aroma faraj itu telah menaikkan lagi ghairah dan nafsunya. Bibir faraj yang merah muda, kelentit yang tegang dan kenyal menjadi habuan mulut dan hidungnya. Bila Ustazah Fatin bertambah ghairah, aroma farajnya menjadi makin kuat. Aroma faraj ini benar-benar disukai oleh Ravi.
Mungkin sesuatu yang baru baginya maka nafsu Ustazah Fatin cepat meledak bila lidah Ravi menari-nari di bibir faraj dan kelentitnya. Hanya beberapa minit saja badan Ustazah Fatin mula bergetar dan punggungnya terlonjak-lonjak. Bersama suara erangan kuat terpancutlah air cinta Ustazah cantik menerpa membasahi muka Ravi. Aroma kemaluan wanita makin kuat tercium bersama keluarnya air cinta tersebut. Aku yang berada di pintu pun tercium bau yang membangkitkan ghairah tersebut.
Tersenyum Ravi kerana berjaya memberi kenikmatan kepada seorang ustazah yang alim. Merah padam muka Ustazah Fatin bila hanya beberapa minit saya dia sudah mengalah. Biasanya suaminya yang mengalah terlebih dulu bila bersama dengannya tapi dengan Ravi tanpa memasukkan zakar ke dalam farajpun dia sudah mengalami orgasme. Perasaan nikmat yang jarang-jarang dia perolehi dari suaminya.
“Sedapnya kelentit Fatin kena jilat. Suami Fatin tak pernah buat macam tu.”
“Sekarang Fatin jilat kote saya pula, mau?”
“Mau, bukalah cepat,” arah Ustazah Fatin bagaikan tak sabar-sabar.
Ravi menolak lembut tubuh Ustazah Fatin, sekarang kedudukannya seperti sedang mencangkung. Ravi berdiri betul-betul di hadapan Ustazah Fatin. Tanpa lengah ustazah muda itu menarik seluar Ravi ke bawah dan membuka seluar dalamnya sekali. Zakar Ravi yang sudah keras terpacak gagah betul-betul di hadapan muka ustazah cantik tersebut. Ustazah Fatin terpegun melihat batang hitam yang sudah tegang tersebut.
“Iiiihhhh… geramnya, hitam.” Ustazah Fatin bersuara penuh teruja.
“Sekarang sayang jilat,” Ravi bersuara dengan memanggil sayang kepada Ustazah Fatin.
“Tak mau, nak main-main dulu. Geram sungguh. Besar dan panjang. Lebih besar daripada kote suami Fatin, tengok kepalanya… besar,” Ustazah Fatin besuara manja penuh ghairah.
Aku terasa rendah diri. Batang Ravi sungguh besar dan panjang. Dalam usia 16 tahun batangnya menyamai zakar lelaki dewasa. Batang zakarku hanya separuh saja jika dibandingkan dengan zakar Ravi. Aku kagum dengan batang Ravi yang besar dan panjang itu. Bahagin kepalanya sungguh besar dan masih tertutup kulit kulup. Hanya bahagian lubang kencingnya saja yang kelihatan.
“Sayang belum pernah tengok batang macam ni?” tanya Ravi.
“Belum. Batang sayang cantiklah, ada kulit penutup. Dia juga pakai tudung macam Fatin.”
Tangan lembut Fatin yang putih memegang manja batang pelir hitam budak india itu. Digerakkan tangannya hingga kulit kulup di bahagian kepala terbuka. Digerakkan tangannya hingga kepala licin itu terbuka dan tertutup. Ustazah Fatin seronok bermain-main dengan kulup Ravi. Matanya bersinar bermain dengan permainan barunya itu dengan penuh nafsu.
“Pertama kali Fatin lihat kote belum bersunat, macam ini bentuknya.” Ustazah Fatin mengumam.
“Sayang suka?” Tanya Ravi.
“Fatin teringin nak cuba.” Jawab Ustazah Fatin.
“Sayang belum pernah rasa zakar tak bersunat?” Tanya Ravi.
“Belum,” jawab Ustazah Fatin sepatah.
Ustazah Fatin seperti berghairah bermain-main dengan batang hitam yang belum berkhatan itu. Batang budak india itu makin keras bila diusap-usap oleh tangan lembut Ustazah Fatin yang putih gebu.
“Fatin teringin nak rasa batang india yang tak bersunat, sedapnya bau kepala kote sayang,” kedengaran suara Ustazah Fatin sambil menempelkan hidung mancungnya ke kepala zakar Ravi.
Rasanya Ravi sudah amat bernafsu dan penuh ghairah. Kelihatan air mazinya telah meleleh keluar dari muncung pelirnya. Terlihat Ustazah Fatin menjelirkan lidahnya dan menjilat air jernih yang keluar tersebut. Dicicip air masin tersebut. Tanpa membuang masa Ustazah Fatin terus mengulum zakar yang tersedia cacak berwarna hitam yg masih berkulup.
Sungguh ghairah apabila ustazah cantik dan bersuami bersama budak india bermain asmara. Nak terpancut rasanya maniku bila melihat adegan yang terpampang di hadapanku. Ustazah Fatin terus mengulum sambil matanya tak putus-putus merenung mata Ravi yang kuyu menahan kesedapan. Cara layanan Ustazah Fatin penuh rasa kasih sayang bersalut nafsu seolah-olah mereka berdua ini adalah pasangan kekasih yang sudah lama bercinta.
“Kote sayang sungguh panjang dan keras. Sedaplah bila kulum…” Ustazah Fatin masih bersuara sambil membelek zakar Ravi.
“Geramnya tengk kote tak sunat, comel,” Ustazah Fatin masih berkata-kata.
Aku memerhati batang Ravi. Hitam legam dan sama sekali tidak comel. Batang tak bersunat itu sungguh hodoh. Macam mana pula Ustazah Fatin boleh menganggap zakar hitam itu comel bentuknya. Agaknya nafsu Ustazah Fatin telah mengelabui matanya.
“Cukuplah sayang, nanti terpancut pula. Saya nak pancut dalam burit Fatin.”
“Fatin nak jilat lagilah, geram kat kote sayang yang keras ni.”
“Nanti dia pancut pula,” ujar Ravi.
“Tak apa, sayang pancutlah kat muka Fatin.” Jawab Ustazah Fatin penuh ghairah.
“Sayang nak pancut dalam burit Fatin.”
“Nanti round kedua sayang pancut dalam burit Fatin.”
Round kedua? Apakah Ustazah Fatin ingin melakukannya sehingga dua pusingan. Dahsyat juga, fikirku. Nafsu ustazah muda ini sungguh tinggi dan kuat. Mampukah budak india yang muda belia ini mengimbangi kehendak Ustazah Fatin.
“Okey kalau macam tu. Sayang hisaplah puas-puas.”
Ustazah Fatin tetap dengan keseronokannya. Batang Ravi yang masih keras itu digomol, dikulum dan dihisap sejadi-jadinya. Mengerang Ravi dibuatnya. Terketar-ketar paha Ravi bila batang kerasnya dikaraoke oleh Ustazah yang cun melecun itu.
“Dah tak tahan, nak pancut ni.” Ravi bersuara terketar-ketar.
“Pancutlah kat muka Fatin.”
Ravi menarik keluar dengan pantas batang butuhnya. Berkilat bahagian kepalanya terkena cahaya bilik yang suram. Sepantas kilat cairan putih kental menyembur keluar dari kepala hitam. Terkejang-kejang badan Ravi. Pancutan demi pancutan menerpa muka Ustazah Fatin yang licin bersih. Tersenyum Ustazah Fatin menerima semburan mani Ravi.
Aku yang melihat adegan itu pun hampir terpancut keluar maniku. Aku masih bertahan. Aku ingin melihat lagi pusingan kedua seperti yang diingini Ustazah Fatin. Aku ingin melihat batang hitam menyelam dalam lubang merah. Aku ingin menyaksikan batang budak india yang masih belum bersunat itu menjunam dalam faraj Ustazah Fatin yang alim. Aku ingin mendengar erangan Ustazah Fatin bila lubang hangatnya digerudi oleh batang pelir yang tidak berkhatan.
Ustazah Fatin merayu agar Ravi segera menutuhnya. Ustazah Fatin kelihatan gelojoh dan tak sabar ingin merasai butuh anak india itu. Ravi kelihatan mula menjual mahal. Dia mengugut tidak akan menutuh Ustazah Fatin jika ustazah muda itu tidak memintanya dengan kata-kata lucah. Ustazah Fatin kelihatan malu-malu tetapi kerana nafsunya yang sudah tak terkawal itu dia menurut saja kemahuan Ravi.
“Sayang, burit Fatin ni dah berair… tolong lah cepat jolok kote sayang dalam burit Fatin ni, please.”
“Lagi?” Ravi masih menggoda Ustazah Fatin yang sudah tak sabar menanti.
“Fatin teringin nak rasa kote india. Fatin nak rasa kote hitam.”
“Lagi?”
“Fatin nak rasa kote tak bersunat. Burit Fatin nak hisap kulup.”
“Lagi?”
“Burit melayu nak kulum kote india.”
“Lagi?”
“Burit melayu nak benih hindu.”
“Lagi?”
“Burit Fatin nak kemut kote belum berkhatan.”
“Okey, sekarang sayang rasa kote india. Sayang nikmati sepuas-puasnya kote tak bersunat. Nanti benih hindu akan disemai dalam burit melayu.”
Aku yang mendengar perbualan itu jadi makin terangsang walaupun perasaan cemburuku bertambah-tambah. Ustazah Fatin sudah dikuasai nafsu. Dia mula mencarut yang bukan-bukan. Suaranya sungguh lembut dan manja. Aku terus mengocok zakarku.
“Sekarang sayang tidur di katil. Kote india dah tak sabar nak menyelam dalam burit melayu yang hangat.”
Ustazah Fatin sudah dikuasai nafsu. Sepantas kilat dia melompat ke atas katil. Tanpa disuruh dia tidur telentang di atas tilam dan membuka lebar-lebar pahanya. Badan yang selama ini tertutup rapi sudah bertelanjang. Hanya bahagian kepala saja masih bertudung seperti yang dikehendaki Ravi. Ustazah Fatin terkangkang luas di tengah katil. Sepasang bibir farajnya yang dihiasi bulu-bulu halus terkuak. Bibir merah yang basah itu sunguh indah. Benar-benar kelihatan Ustazah Fatin seperti tak sabar-sabar ingin menikmati zakar budak india itu.
Bukan saja Ravi tapi aku juga terpegun dengan tubuh cantik Ustazah Fatin. Gunung kembar yang membusung dengan kedua puting yang tegak tegang, sementara kedua pahanya dibuka lebar. Bulu bulu halus yang terjaga rapi menghiasi bukit kemaluan yang membengkak sungguh pemandangan yang mampu menaikkan nafsu lelaki yang memandangnya. Ravi yang terpesona mengambil tempat di antara paha putih Ustazah Fatin. Wajahnya hanya beberapa inci dari kemaluan Ustazah Fatin yang akan menjadi sasaran selanjutnya.

Ravi tidak terus membenamkan batang kerasnya tapi dia masih ingin menikmati pemandangan indah di hadapannya. Ravi mengusap lembut tundun Ustazah Fatin. Jari-jarinya bermain-main di bibir burit Ustazah Fatin yang kelihatan merekah merah. Bibir kemaluan Ustazah Fatin masih merapat dengan bibir dalam warna merah muda. Pasti burit indah ini jarang digunakan kerana itu bibir-bibirnya masih bertaup rapat. Dengan jari tangannya Ravi berusaha mencari daging kecil yang berada di penjuru atas gua kenikmatan Ustazah Fatin. Setelah ditemukannya lalu ia membenamkan mukanya ke kelangkang Ustazah Fatin dan daging kecil itu dijilat dengan rakusnya.

“Ooohhh… aaahhhhh….” Ustazah Fatin mengerang, badannya meliuk-lintuk.

Terlihat belahan burit Ustazah Fatin licin mengkilat di bawah sinar lampu karena cairannya mengalir deras dari kemaluannya tanpa terbendung seiring nikmat yang dirasakannya. Cairan hangat berlendir yang membanjiri permukaan taman rahsia Ustazah Fatin itu menjadi sasaran mulut Ravi. Berdecit-decit bunyi mulut Ravi bila cairan hangat itu dihirupnya penuh selera. Dalam bilik berhawa dingin itu terlihat manik-manik peluh di badan Ustazah Fatin. Nafsu dan gairah telah membakar tubuh Ustazah Fatin. Ia hanya mampu menggelengkan kepalanya kiri kanan sambil tangannya menarik narik cadar di bawahnya menahan gejolak kenikmatan yang dirasainya bila lidah Ravi melingkari kelentitnya. Hingga akhirnya ia tak lagi mampu menahan kenikmatan tersebut seiring erangannya yang kuat.

“Aahhh… oohhh… Fatin nak pancut lagi…”

Ustazah Fatin mengangkat punggungnya sambil menekan kepala Ravi kuat-kuat ke kelangkangnya. Badan Ustazah Fatin tersentap-sentap bagaikan terkena aliran elektrik. Pahanya bagaikan kejang sementara matanya terbeliak mendongak ke atas dan mulutnya terbuka luas. Nafas Ustazah Fatin pendek-pendek bagaikan atlet yang baru selesai berlari pecut.

Ustazah Fatin kelihatan lemah dan tubuhnya menjadi tiada daya sama sekali, namun kepala Ravi masih tersepit di antara kedua pahanya yang putih dan masih terus merangsangnya dengan ramasan dan belaian di seluruh daerah sensitifnya. Mulut dan lidahnya melakukan hisapan dan jilatan liar pada kemaluan Ustazah Fatin. Sementara tangannya juga meramas lunggukan daging kenyal yang dibaluti kulit halus dan kencang. Puting kembar payudara Ustazah Fatin tegak menongkah ke atas.
Tenaga Ustazah Fatin telah pulih semula selepas beberapa ketika. Matanya memberi isyarat agar Ravi menyetubuhinya. Ravi naik menindih tubuhnya, namun ia tidak segera ke sasarannya. Kedua payudara Ustazah Fatin kembali dijilat dan dihisapnya mesra. Ustazah Fatin hanya mengerang menahan nikmat. Ustazah Fatin meronta-ronta kegelian bila puting susunya terus dihisap oleh Ravi. Terlihat cairan nikmat yang hangat makin banyak mengalir keluar membasahi bibir-bibir lembut dan paha Ustazah Fatin.

“Masuklah sayang… Fatin nak kote sayang…” Ustazah Fatin merayu-rayu.

Tubuh Ravi makin rapat ke tubuh Ustazah Fatin. Sekarang kedua paha Ustazah Fatin terkangkang lebar memberi akses seluasnya hingga posisi kemaluannya terbuka siap dimasuki kemaluan remaja itu. Ravi memegang batang zakarnya yang terpacak tegak dan mengarahkan kepala berkulupnya ke celah faraj Ustazah Fatin. Diusapkannya ujung berkulup itu ke permukaan bibir burit Ustazah Fatin sebelum ditekan lebih kuat. Ustazah Fatin mendongakkan sedikit kepalanya ingin melihat kepala kulup kehitaman itu membelah bibir kemaluannya. Ustazah Fatin sedikit risau apakah muat kepala besar itu di rongga buritnya yang sempit.
“Pelan-pelan sayang, kepala kote sayang besar sangat.”
“Kepala kote suami Fatin tak besar?” tanya Ravi.
“Kepala kote suami Fatin kecik. Batang kote pun kecik.” Ustazah Fatin mendedahkan rahsia dalam kelambunya.
Ustazah Fatin dapat melihat kepala bulat yang sudah terbuka kulupnya mulai membelah dan menyelam ke dalam lubang sempitnya. Ustazah Fatin dapat merasakan lubang kemaluannya meregang dan tersumbat padat dengan batang Ravi.
“Ougghh!!! Ravi… sedap, sedapnya…!!!” Ustazah Fatin mengerang kelazatan seiring terbenamnya daging hitam keras berkulup Ravi ke dalam liang cintanya. Ustazah Fatin menjerit kesedapan yang tak terhingga bila kepala besar itu menyentuh pangkal rahimnya.
“Sedap tak, Fatin?” Ravi masih bertanya walaupun dia sudah mendengar keluhan nikmat Ustazah Fatin.
“Sedap, sayang…”
“Sedap tak batang india?”
“Sedap, sayang…”
“Sedap tak batang tak bersunat?”
“Batang tak sunat sedap…”
“Mana sedap dengan batang suami Fatin?”
“Batang tak bersunat lagi sedap. Laju sayang… laju.”
Ravi mendayung makin laju. Batang hitamnya itu keluar masuk dalamlubang Ustazah Fatin yang merah muda. Buih-buih putih kelihatan melekat pada batang hitam. Ustazah Fatin melonjakkan badannya turun naik. Diayak punggungnya kiri kanan. Ravi juga makin rancak membenamkan batang kerasnya itu.
“Kulupppp… sedapnya batang kulup.” Ustazah Fatin meraung seperti sedang kerasukan.
Ustazah Fatin memeluk erat badan Ravi. Badannya bagaikan dilanda tsunami. Bergegar dan bergetar. Rasanya Ustazah Fatin sudaha mencapai puncak nikmatnya. Bibir Ravi yang hitam itu dikulumnya penuh rakus. Ulas bibir merah merekah itu mengulum penuh nikmat ulas bibir tebal yang hitam legam.
“Sedap… sedapnya kote belum berkhatan,” Ustazah Fatin masih bersuara tertahan-tahan.
Ravi makin melajukan dayungannya. Aku dapat melihat batang hitam yang keras keluar masuk dengan pantas dalam lubang basah yang merah. Lubang itu mencerut kemas batang budak india itu.
“Nikmatnya kote belum bersunat.” Ustazah Fatin masih bersuara disalut nafsu.
Ravi makin rancak menghayunkan badannya bila mendengar suara-suara ghairah yang keluar dari mulut ustazah muda itu. Bukan mudah dia mendapat peluang bersetubuh dengan seorang wanita melayu yang bertudung.
“Aaaahhh… Fatin nak pancut.”
“Sabar sayang, I pun dah nak pancut.”
“Pancut dalam sayang, Fatin nak hamil anak sayang,” Ustazah Fatin bagaikan sedang dirasuk.
Aku berkata-kata dalam hati. Bodohnya Ustazah Fatin nak mengandung anak india. Tapi aku makin ghairah. Tanganku makin laju melancapkan batangku yang tegang keras.
Masuk dalam-dalam sayang. Tekan kuat-kuat biar kepala kote sayang masuk dalam rahim Fatin. Fatin mau benih sayang tumbuh dalam rahim Fatin.”
“Aaahhh… terimalah benih india.”
Aku lihat badan Ravi mengejang. Badannya dirapatkan ke badan Ustazah Fatin. Pinggulnya dihentak kuat ke celah kangkang Ustazah Fatin. Seluruh batang Ravi terbenam hingga ke pangkal. Rasanya Ravi sedang melepaskan benih-benihnya.
“Aaahhhh… sedapnya. Hangatnya benih sayang,” Ustazah Fatin melolong kenikmatan.
Kedua insan itu sedang merasai kenikmatan berasmara. Paha ustazah yang putih yang menampakkan urat-urat hijau yang halus memeluk erat badan Ravi yang hitam legam. Bagaikan gagak sedang bertenggek di atas bangau yang putih. Kedua insan yang sedang diamuk badai itu berpelukan erat. Kedua badan itu bagaikan melekat menjadi satu.
Ravi kelihatan sungguh puas. Dalam usia 16 tahun dia mampu bersetubuh dan memberi kepuasan yang tak terhingga kepada seorang perempuan dewasa. Pelir mudanya berdaya menggerudi dan menghadiahkan benih-benih menyemai rahim seorang ustazah yang cantik dan lawa. Dia amat bangga bila mendengar erangan dan lolongan penuh nikmat yang terpacul keluar dari mulut seorang wanita melayu yang amat cantik dan bertudung.
“Sedap tak sayang?” tanya Ravi.
“Teramat sedap. Fatin benar-benar puas,” jawab Ustazah Fatin manja.
“Fatin juga hebat, lubang Fatin sempit. Fatin pandai kemut, sungguh sedap.”
“Batang india tak sunat sungguh nikmat. Belum pernah rasa nikmat macam ni,” Ustazah Fatin masih bersuara memuji pasangannya.
“Suami Fatin tak sedap ke?”
“Kurang nikmat sebab suami Fatin tak ada kulup.”
Ustazah Fatin yang cantik bagaikan model itu sedang merintih kesedapan dalam tindihan seorang budak remaja. Ustazah Fatin bagaikan tidak percaya seorang remaja berusia 16 tahun mampu menyetubuhi seorang gadis dewasa sepertinya. Dia sekarang sedang menikmati kenikmatan yang disalur oleh batang hitam kenyal berkulup. Ravi begitu penuh cinta dan gairah sedang memberinya keenakan persetubuhan. Ustazah Fatin khayal di bawah dada seorang budak remaja.
Ravi tidak menarik keluar batang pelirnya. Dia merendamkan beberapa waktu hingga terasa batangnya mula mengeras semula. Ravi mula menggerakkan pelirnya maju mundur sementara mulutnya terus melumat puting susu Ustazah Fatin dan menghisapnya secara bergantian kiri dan kanan. Kedua paha Ustazah Fatin yang putih mulus itu menjepit pinggang Ravi. Ustazah Fatin tersenyum kepada Ravi seolah-olah memuji kejantanan Ravi.
“Aahhh… oohhh… nak pancut lagi….”

Ustazah Fatin telah mengalami orgasme lagi. Orgasme yang begitu hebat hingga ia terpaksa mencengkam kuat kain cadar di bawahnya. Ravi masih terus mendayung dengan kuat. Batang pelirnya dengan cepat keluar masuk lubang burit Ustazah Fatin yang banjir berlendir. Batang besar panjang berkepala bulat itu makin lancar bergerak bila cairan pelicin banyak keluar dari burit Ustazah Fatin. Ravi tak henti-hentinya berdayung sambil Ustazah Fatin mengerang-mengerang kesedapan. Hingga akhirnya badan Ravi menggigil dan pahanya bergetar. Dihentakkan pahanya kuat dan dibenamkan batang pelirnya dalam-dalam ke dalam lubang nikmat Ustazah Fatin.

“Aaahhhh…. sedapnya!!” Ravi mengerang kuat.

Mata Ustazah Fatin yang tadinya terpejam tiba-tiba terbeliak menerima pancutan kuat dan hangat menerpa pangkal rahimnya. Pancutan kuat yang bertubi-tubi mencecah pangkal rahimnya menimbulkan sensasi yang amat enak. Terketar-ketar pinggul Ustazah Fatin merasai kelazatan tersebut. Mani suaminya hanya mengalir pelan bagaikan air parit di hadapan rumahnya. Berbeza sekali dengan pancutan mani Ravi yang menerpa laju bagaikan pancutan bomba. Cairan sperma yang cukup banyak dan hangat itu sungguh lazat dirasai Ustazah Fatin. Belum pernah dia merasai senikmat ini. Nikmat yang dicari-carinya diperolehi dari seorang remaja yang masih bersekolah.

“Ohhh… sedapnya benih sayang…..”

Berkali-kali Ravi memancutkan benihnya memenuhi takungan liang senggama Ustazah Fatin. Ia membiarkan zakarnya tertancap dalam kemaluan Ustazah Fatin beberapa minit ketika meresapi baki orgasme hingga selesai. Seketika kemudian Ravi menarik keluar batang pelirnya yang berlendir dan kelihatan kulit kulupnya mengecut. Seketika itu juga cairan putih dan kental yang tentunya benih remaja itu mengalir keluar dari bibir kemaluan Ustazah Fatin.

Ravi terbaring keletihan di sebelah Ustazah Fatin yang kepuasan. Ustazah Fatin memerhati daging hitam panjang milik Ravi yang masih sangat keras. Kepala bulatnya bersinar dengan limpahan spermanya yang masih keluar. Ustazah Fatin sedikit hairan kerana setahunya batang pelir lelaki akan mengecut bila terjadinya ejakulasi. Batang suaminya lembik macam kain buruk bila dia kepuasan. Berbeza sekali dengan batang Ravi yang masih keras sungguhpun dia telah memancutkan maninya dengan banyak dalam rahim Ustazah Fatin.
“Sayang, kita main lagi…” rengek Ustazah Fatin mengemis agar Ravi menyetubuhi dirinya lagi.

Ustazah Fatin tak henti-henti memandang daging kenikmatan Ravi yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dibanjiri oleh lendir pelincin yang banyak. Dan .. tiba-tiba kepala Ustazah Fatin terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat.

“Auu.. aahh.. mmmmmm.” Ustazah Fatin menjerit ketika kepala bulat licin itu memasuki kembali separuh ke dalam lubang kemaluannya. Bibir faraj Ustazah Fatin seperti ikut masuk ke dalam bila kepala besar itu mulai menyelam. Kontras sekali warna pelir Ravi dengan warna burit Ustazah Fatin. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha Ustazah Fatin yang putih mulus.

Mata Ustazah Fatin terbeliak menerima batang hitam tak bersunat yang berbentuk topi keledar itu. Secara terus menerus menggerudi bagian dalam kewanitaannya. Kemaluan Ustazah Fatin mengepit kuat batang Ravi. Ustazah Fatin sedang sepuas-puasnya menikmati batang Ravi yang panjang dan besar itu, ia menjerit penuh nikmat tiap kali Ravi menarik dan menolak batangnya keluar masuk. Beberapa menit kemudian Ustazah Fatin sekali lagi sedang dilanda kenikmatan.

“Sayang… batang sayang sedap sungguh,” Ustazah Fatin seperti meracau, mengerang nikmat.

Serentak itu tubuh Ustazah Fatin kembali mengejang dan tersentak-sentak. Dia sekali lagi mengalami orgasme, Ravi menekan pelirnya sedalam ia mampu dan menahannya disitu bersamaan dengan tubuh anggun Ustazah Fatin mengejang dan sampai pada puncak kenikmatan untuk kesekian kalinya. Kali ini kenikmatan itu berlangsung lama sekali. Mungkin Ustazah Fatin benar-benar puas bila batang kemaluan remaja india yang besar dan panjang itu penuh memadati seluruh dinding lubang kemaluannya.

Persetubuhan itu berjalan lagi. Batang hitam keluar masuk dalam faraj Ustazah Fatin yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Ravi yang gelap dengan kulit Ustazah Fatin yang putih. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi aneh bila Ravi melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Ravi mengusap-usap bibir kemaluan Ustazah Fatin yang lembut. Pinggul Ustazah Fatin terlonjak-lonjak mengikuti irama tutuhan Ravi dan kepalanya menggeleng kiri kanan kerana sengatan kenikmatan.

Paha Ustazah Fatin bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu mangepit rapat pinggang Ravi. Berkali kali Ravi menghantarkan Ustazah Fatin ke puncak kepuasan. Di dalam suasana sepi kamar dingin dan tenang itu, hanya terdengar erangan Ustazah Fatin dan lenguhan Ravi yang masih berpacu dalam berahi. Aku yang menonton pun ikut berahi.

Selepas setengah jam Ravi makin melajukan hentakannya. Selama setengah jam jugalah Ustazah Fatin menjerit dan mengerang penuh nikmat. Kepala pelir bulat yang besar kepunyaan Ravi membuat Ustazah Fatin menjerit histeris. Jeritan nikmat ini menyebabkan Ravi makin bergairah. Dayungan Ravi makin laju hingga badan Ustazah Fatin bergoyang-goyang. Hingga akhirnya Ravi merapatkan badannya ke badan Ustazah Fatin dan ditekan paling kuat dan terdengar Ravi mengerang kuat.

“Aaaahhh……!!”

Mata Ustazah Fatin terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan Ravi. Punggung Ravi menekan habis batang pelirnya sedalam mungkin ke celah paling dalam faraj Ustazah Fatin dan saat itu juga sekali lagi Ustazah Fatin menjerit sungguh kuat.

“Aahhh… oohhh…sedapnya…”

Ustazah Fatin kagum pada batang pelir Ravi yang berkepala besar tersebut. Benda itu mampu memberikan kenikmatan ragawi bagi Ustazah Fatin hingga berulang – ulang kali. Ustazah Fatin memeluk erat tubuh kurus Ravi seperti tidak ingin melepaskannya. Sepertinya Ustazah Fatin ingin batang berkepala besar tersebut terendam selama-lamanya dalam lubang kemaluannya. Ustazah Fatin ingin batang Ravi melekat dalam kemaluannya macam pelir anjing melekat dalam burit anjing betina bila mengawan. Ustazah Fatin seperti ingin memerah habis hingga ke titik mani Ravi yang terakhir.

Batang yang berwarna hitam, berkepala besar dan belum bersunat itu bagaikan mempunyai keajaiban. Hanya nikmat dan lazat saja yang dirasainya bila batang yang kelihatan hodoh itu menggerudi lubang farajnya. Ustazah Fatin benar-benar puas malam ini. Kepuasan yang belum pernah dirasainya seumur hidupnya. Sama sekali tidak disangkanya kepuasan yang dicari-carinya diperolehi dari seorang remaja yang masih bersekolah menengah.
Aku berkalih badanku mengiring. Samar-samar aku melihat ada sebuah lembaga sedang terbaring di katil tepi dinding. Telingaku mendengar suara dengkuran sederhana kuat. Aku menggenyeh mataku yang masih kabur. Terlihat Ravi terlena nyenyak. Mimpikah aku???