Adek Angkat Part I

Aku dan Hamzah memang suka pucuk muda………. kami berdua terus memburu gadis-gadis remaja, kerana sikap kami yang tidak menyombong……. kami perolehi dua orang adik angkat yang masih menuntut dalam tingkatan 1. Umur mereka berdua baru mencecah 13 tahun. Aku dan Hamzah merancang sesuatu…….. Setiap hujung minggu kami membawa Nadia dan Liza bersiar-siar dengan kereta dan bot mewah. Aku dan Hamzah belum membuat sebarang tindakan keatas mereka berdua. Burung sudah di tangan….. buat apa nak gopoh-gopoh. Hubungan kami seperti adik dengan abang. Aku dan Hamzah merancang ingin meniduri dua gadis ini…… bila mendapat peluang yang sesuai nanti. Nadia kulitnya putih bersih….. manakala Liza pula kulit putih kuning……. kedua-duanya sama cantik dan comel. Kami berdua membuat cabutan undi…… aku memilih Nadia sebagai pasanganku………….. manakala Hamzah memilih Liza sebagai pasangannya. Seperti biasa kami belayar dengan bot mewah Hamzah, jika kami ingin meniduri mana-mana gadis. Hamzah banyak menyediakan filem blue untuk kami tonton nanti…….. aku memerhatikan Hamzah yang sedang memainkan filem blue dilayar TV……… leka menonton bersama liza.Aku menarik tangan Nadia…..mengajaknya menonton bersama Liza dan Hamzah.Aku meletakkan tangan aku keatas bahu Nadia sambil meramas-ramasnya perlahan-lahan…… Hamzah pula sedang mencium pipi Liza yang gebu. Hamzah merebahkan badan Liza di atas karpet yang berhadapan dengan kami……. aku dan Nadia melihat Hamzah sedang mengomoli Liza dengan begitu rakus……. Hamzah meramas-ramas puting gunung Liza yang sedang menegang….. sambil mulutnya menjilat leher Liza. Aku membisikkan di telinga Hamzah…….. “kenapa kau nak tiduri Liza…” umurnya baru mencecah 13 tahun. “Ni yang best ni cukup rangup………” kata Hamzah kepadaku lagi. Mataku tak berkedip melihat tindakkan Hamzah yang begitu ganas sekali… ke atas tubuh muda itu…. jari jemari tangannya meramas-ramas puting tetek Liza yang masih di tutupi baju T-Shirtnya. Nadia melihat dengan mulut terbuka… kawannya sedang di gomoli oleh Hamzah… mungkin ia tak menduga sama sekali. Hamzah masih mengulum dan menghisap bibir mongel Liza…… sambil tangannya membuka baju T-Shirt dan seluar jeans Liza. Liza mencengkup kedua belah buah dadanya…. tetapi Hamzah lebih pantas menyembam mukanya ke gunung yang kecil dan pejal. Tangannya meramas-ramas kedua buah gunung kesayangan Liza. Aku sudah tidak tehan melihat reaksinya…… kedua pelakon itu….. melihat aksi aksi yang begitu menarik minatku. Aku meramas-ramas buah dada Nadia, sambil aku mengulum bibirnya. “Abang nak pinjam bibir Nadia….. boleh tak…..” aku menduga sambil meramas-ramas buah dadanya yang mengkal. Nadia mengigit bibirnya…. lebih manja bila ia berbuat begitu……. menyerlah lagi lesung pipitnya. Aku naik geram melihatnya…… senjata aku mula mengeras. Aku pasti dari tadi Nadia sudah merasakan sesuatu semasa ia melihat pertunjukkan diantara Hamzah dan Liza. Aku lebih galak dan ghairah…… namun debaran dadaku kencang. Nadia mengigil……… bila aku merebahkannya disamping Liza, lalu ku menindih tubuh Nadia….. sambil itu aku merapatkan bibirku. Nadia cuba mengelak….. aku memegangkan kepalanya sambil merapatkan bibirku kemulutnya, nafasnya mendesah-desah…… aku mengulum bibirnya kembali dan meramas-ramas gunungnya yang pejal. Hamzah sedang leka meramas-ramas buah dada Liza….. sambil tangannya meramas-ramas bukit cicap Liza….. ia mengeliat kiri dan kanan. Hamzah mengalihkan tangannya…… meramas-ramas gunung milik Nadia, sementara mulutnya melumat mulut Liza dengan asuk maksuk. Aku menyedut lagi dari pangkal teliga…. hingga ke leher….. semuanya aku cium dan jilat. Aku semakin berani……..Nadia mengeliat keseronokan, ketika tanganku merayap dan meramas dua buah gunung kecil miliknya. Ini adalah pengalaman baru bagi Nadia dan Liza…… aku mengulum bibir Nadia….. sambil tangan Hamzah membantuku membuka kutang baju kemeja satu persatu….. hingga tiada seurat benang pun yang menutupi tubuhnya yang masih kecil dan pejal. Putingnya agak kemerahan sesuai dengan tubuhnya. Badan mereka bergerak-gerak……. aku dan Hamzah mengomol mereka dengan ganas……… membuatkan Nadia dan Liza tercungap-cungap merintih kesedapan. Tanpa membuang masa aku dan Hamzah membuat serangan seterusnya, kami menghisap puting dan mengulum lidah pasangan masing-masing. Tanganku dan tangan Hamzah mula merayap turun ke bawah dan menyingkap skirt mereka yang singkat. Sepantas kilat tanganku dan tangan Hamzah mencekup cicap mereka. Kami sama-sama menyembam muka kealur cicap mereka….. lidahku mencari-cari batu permata Nadia, sambil meramas ponggongnya….. begitu juga sebaliknya dengan Hamzah. Bulu nipis memenuhi ruang atas cicap Nadia dan Liza. Nadia dan Liza semakin diawang-awangan…. Aku dan Hamzah bangun serta membuka pakaian serta seluar panjang kami. Kini di hadapan kami dua tubuh gadis kecil……… mencecah usia 13 tahun yang belum kenal erti sex dan persetubuhan diantara lelaki dan perempuan. Dari atas sampai ke bawah sungguh indah…….. Nadia dan Liza terlentang menunggu tindakan seterusnya dari kami berdua. Hamzah meneroka diantara dua alur cicap Liza dengan lidahnya. Tangan mereka menarik rambut kami “aaaaabbbangggggg………. ahhaahhhh…… oooohhhhohhhhh…… aaaaabbbbbbannggggggg… ggggeellliiiinnyyaaaa……. oohhhhhhfffffhhhhh….. bbbbbbanngggg……” Nadia dan Liza semakin lupa diri. Air mazi mereka banyak melimpah…….. bercampur air liur kami…… membuatkan taman sulit mereka makin licin. Aku mengajukan batang zakarku ke alur Nadia, sambil memegang ponggongnya dan aku tekan….. sementara Hamzah menyuakan batangnya kemulut rahim Liza. “BBBbbbbaannggg…. ttaakkk…. mmaaahhhuuu….. bbaannggggg…… ttttaaakkuutttttt…… jjjjaanngggaaaannnn……. bbbaaannggg….. tttaaakkkuuttt….” kata kedua-dua mereka. Kami tak mempedulikan rayuan Nadia dan Liza, batang kami memerlukannya. Zakarku dan zakar Hamzah mencecah alur cicap mereka yang sempit… bbbbaaannggg…….. jjjjaannggaannn…… bbbbaanngggg…. NNnnnaaaddiiaaa ddaannn LLLllizzaaaa ttaakkkk bbbbiiiaaassaaa……. Kami membujuk sambil menekan zakar kami kedalam cicap mereka… cccchhhhhhrrrrrreeeeessssss selaput dara Nadia dan Liza terkoyak. “AAAaaaaaaauuuuuuuuwwwwwwwwwwwww……..” Nadia dan Liza menangis teresak-esak…. menahan kepedihan dan kesakitan. Kami tak peduli kami terus tekan hingga sampai kedasarnya…. dan terus kemulut rahim. Aku kembali mengulum buah dada Nadia sambil meramas-ramas gunungnya yang pejal. Nadia memejamkan matanya kembali……. aku mula dengan acara tarik menarik batangku perlahan-lahan…. sambil mulut Hamzah mengulum bibir Liza sambil meramas teteknya. Kami menyorong tarik lebih dalam…. lubang cicap yang sempit dan nikmat. Bergilir-gilir mengikut rentak masing-masing….. lama kelamaan…. daripada sakit menjadi sedap. “Ssssseeedddaaaapppp….bbbbaaaannggg……” erang Nadia dan Liza antara dengar dan tidak. Aku dan Hamzah mengubah kedudukan kami….. kami membuat pertukaran diantara Nadia dan Liza. Aku menungang Liza….. manakala Hamzah menungang Nadia pula. Sungguh menyeronokkan….. bila membuat pertukaran begini. Aku menyerang Liza dengan ganas…… Hamzah menyua zakarnya untuk dikulum oleh Nadia. Jari jemari kami meramas buah dada mereka dengan puas sepuasnya…… dayungan kami semakin laju….. dan laju. Nadia dan Liza termengah-mengah menahan asakan kami yang bertalu-talu……………… Kami mendayung lagi…… sambil mulutku menjilat gunung susu Nadia, sementara Hamzah pula meramas-ramas serta mengulum mulut Liza. “AAaaahhhhhhhh…… Aaaaaaahhhhhhhhhhhh……… bbbbbaaanngggg…. bbbbaaanngggg…. qaaaaahhhhhaahh……. oohohhhhh….. ooooohhhoooooohhhh………. hhhhhoogggggghhhhhhhhh..” mereka tercungap-cungap kelazatan dengan pengalaman baru yang menyeronokkan. Kami yakin Nadia dan Liza sudah klimaks…… bila kemutan cicap mereka begitu kuat. Dayungan batang zakar kami laju….. dan semakin laju. Kami membenamkan sepenuh perasaan di kolek yang kecil dan baru. Cengkaman cicap mereka begitu kuat…. membuat kami tak tertahan geli….. nikmat. Kami membenamkan batang zakar kami….. serapat-rapat yang boleh…. Hamzah memancutkan air maninya dalam takungan Nadia, sambil aku memancutkan air maniku dalam takungan Liza……. kami berpelukan erat sekali……

Adik Angkat Part II

Ketiadaan Hamzah kerana urusan penting…………….. aku mengambil tugasnya dengan membawa Liza bersiar-siar dengan kami. Aku sudah tempahkan sebuah bilik hotel yang sederhana besar cukup untuk empat orang…………… hanya ada satu katil yang besar. Aku bawa Nadia dan Liza pergi berehat di Hotel tersebut……………… sambil menyedut udara nyaman. Aku memeluk Nadia dan mencium bibirnya dengan lembut………. sambil diperhatikan oleh Liza…………. ia kelihatan tergamam…………. melihat aku dan Nadia berkuluman lidah. Aku merebahkan Nadia diatas tilam empuk……………….. dan aku menelanjangkannya sekali gus saja. Liza melabuhkan ponggongnya di tilam empuk………………. sambil memerhati perlakuan kami berdua. Kukulum mulut Nadia sambil kumeramas-ramaskan gunung pejalnya yang kecil…………. ku jilat putingnya berulang kali, tanganku meramas-ramas buah dadanya. Aku yakin mereka sungguh tak terduga sama sekali permainanku dengan mereka berdua………………….. aku mengambil tempat disebelah Liza………….. aku rapatkan diriku dan bersentuhan peha kami berdua………….. aku memeluk dan mencium Liza. Pandangan mereka bertembung………… mereka……………. mereka ketawa geli hati. Pipi Liza kucubit mesra……….. tanpa memperdulikan Liza…………. aku memeluk Nadia. Aku terlentangkan Nadia semula, sambil bibirku mengulum bibirnya. Jemari tanganku meramas buah dadanya……….. Nadia cuba meronta-ronta kecil………….. mungkin malu pada Liza yang duduk dihadapannya. Liza tunduk malu………… aku kembali membuat serangan bertubi-tubi…………… Nadia mengeliat keseronokkan. “AAaaahhhhhhh…………bbaanngggggggg……….. …..ssseeddaapppp bbbbaangggg……..” renggek Nadia manja. Aku semakin ganas membaham Nadia…………….. kujilat seluruh badannya dan lidahku berhenti di alurnya yang masih sempit. Kumainkan lidahku di batu permatanya……………. sambil jari antuku masukan kedalam cicapnya……….. ia mengeluh keenakan. Lehernya kusedut perlahan-lahan, sambil mengulum bibirnya…………dengan ciuman yang begitu ghairah. Kerana seronok………… Nadia sudah hilang malunya pada Liza………. membuka mulutnya tanpa kupinta……….. kami bergilir mengulum lidah masing-masing. Aku terasa tangan Nadia cuba membuka seluarku…………. aku membantu membukanya………… Liza berdebar menonton perlakuan kami…………… biarpun begitu Liza sedia menonton perlawanan tanpa pengadil. Aku tak peduli itu semua………. yang penting bagi ialah kenikmatan dan kepuasan. Aku meramas-ramas buah dada Nadia……….. sambil mulutku menjilat-jilat putting susunya yang nampak tegang. Nadia memegang batang zakarku yang besar lagi panjang sambil meramas-ramas dengan penuh nafsu. Lidahku menjilat semahu-mahunya cicap Nadia…………. dia merengek kegelian……………. terangsang. Lama aku menjilat cicapnya…………. aku menukar posisi yang menyeronokan bagi diriku. Aku terlentang dan merebahkan diriku ke bantal………… batangku menegak………. nampak megah kerana ia besar dan panjang. Suaranya manja……… sambil ku menoleh kemuka Liza, dari tadi merenong batang zakarku. Aku memaut leher Nadia mengadap batangku………….. terus menyuakan batangku ke dalam mulutnya……… wajahnya berkerut, mulutnya tidak dapat menerima batangku yang besar lagi panjang. Aku terus menekan batangku masuk kemulutnya………. Nadia mula mengulum zakar dan menjilatnya………. dengan kedua belah tangannya memegang batangku……….. sambil aku menyorong tarik batangku ke dalam mulutnya. Reaksi Liza nampak gelisah……………. matanya kuyu dan masih melekat dibatangku yang di hisap oleh Nadia. “Liza…………mari sini, aku memanggilnya…” dia terperanjat. Aku mengerakan badanku mendekatinya……………. sambil mulutku mengulum bibirnya dengan lembut. Jemari tanganku meramas buah dadanya……… sementara Nadia masih mengulum dan menjilat batangku. Aku merebahkan tubuh Liza kebadanku, Liza hanya diam saja biarpun aku meramas-ramas gunung susunya. Nadia masih enak mengulum batangku………… bahkan semakin laju. Aku menjilat leher Liza…………. dia tak keruan. Kedua tanganku meramas-ramas buah dadanya yang montok, sambil mulutku mengulum putingnya.Buah dada Liza yang kecil dan tajam sudah menegang….. aku terus membuka T-Shirtnya, colinya serta skirt dan seluar dalamnya sekali. Jemari tanganku mengusap ponggong Liza yang padat…….. aku merapatkan mulutku dan menjilat bibirnya dengan rakus sekali………. nafasnya mendesah desah tak keruan. Aku bangun sambil Nadia masih menghisap batangku……….. aku baringkan Liza yang tak ada seurat benang pun di tubuhnya. Aku membaringkan Nadia……….. membuka kelangkangnya luas-luas, mungkin kerana masih malu………. ia memejamkam kedua belah matanya. Aku meramas-ramas buah dadanya. Nadia semakin ghairah………….. batang zakarku menyelinap masuk kedalam cicapnya yang sempit. Aku benamkan terus hingga kedasarnya. Nadia menjadi semakin rakus…….. ponggongnya digoyangkan mengikut rentak dayunganku. Liza menonton dengan pandangan mata yang cukup gairah. Aku terus berdayung dan berdayung dengan laju…………… sambil Nadia meronta menjerit kesedapan dan kelazatan. Batang aku masih bekerja menyorong tarik zakarku ke dalam cicapnya……… setiap kali hentakan yang aku buat Nadia akan menjerit kepuasan “AAAaaauuuwwww…..”. Hampir 1 1/2 jam aku berdayung………… Nadia mencapai klimaksnya. Aku membenamkan batang zakarku hingga kelubuk cicapnya………. senjataku memuntahkan air maniku ke dalam cicap Nadia……… kedua belah kakinya mengejang. Aku mencabut batang zakarku yang masih menegang………….. ku membuat serangan kepada Liza pula. Anak gadis ini sudah tak tertahan lagi…………. desakan nafsu nalurinya begitu kuat…………. kedua belah gunungnya ku ramas dan ku hisap putingnya. Kawahannya sudah di limpahi air pekat…………… Aku memegang kepala zakarku……….. aku benamkan ke alur cicapnya yang masih sempit. Aku menekan dengan ganasnya zakarku………. hingga terangkat tubuh Liza. Liza terpejam mata menahan kepedihan………. nafas Liza makin sesak. Aku mula bergerak dan menolak batangku sampai ke liang cicapnya, tarik semula keatas…… aku membenamkan semula……………. sementara mengucup bibir Liza dan meramas buah dada Liza…………. Dengan dua pelakon yang sedang mengomol Liza……….. aku sedanag berdayung di cicapnya, manakala Nadia membuat serangan di tenguk,mulut dan meramas-ramas buah dada Liza…………. tiga serangan serentak………… aku membenamkan zakarku hingga kemulut rahimnya. “AAAAArrrrrrrgggghhhh………..SSSeeeeddaaapppnny yaaaaa……..bbbaanngggg………” sahut Liza perlahan. Liza merangkul tubuhku dengan kemas…………. aku terus menyorong tarik batang zakarku ke dalam cicapnya……….. Akhirnya aku membenamkan batangku ke dalam cicap Liza. Aku memuntahkan air maniku sebanyak-banyaknya………. matanya terpejam rapat……….. Liza terkulai layu. Kami sama-sama keletihan setelah bertarung hampir begitu lama………… Sebelum pulang aku meratah lagi tubuh mereka sebeberapa banyak yang aku termampu……….

Awek kampung

Kisah gua nii..berlaku kat sebuah kampong di pendalaman negeri pahang. Tahun lepas gua ikut member kamcing di ofis ke kenduri kahwin di rumah dia kat pahang tuu. Masa gua sampai kat rumah orang tua dia..orang kampung tengah ramai sedang gotong royong dirikan khemah dan ada orang pompuan yang sibuk buat kuih agaknya. Rupanya member gua nii cukup popular kat kampung dia..maklumkah dia ni berjawatan engineer..so kita orang ( bertiga ) jadi tumpuanlah dengan semua orang kat rumah dia. Gua dengan Lan member gua sorang lagi terus jadi tumpuan..macam Yang Berhormat aje… Biasalah..jiwa playboy gua seperti tak dapat ditahan dan meronta untuk survey muka muka cun anak dara kat rumah member gua tu.. gua atur langkah macam bilal masjid aje..tunduk dan sentiasa senyum kalau mata bertembung dengan sesiapa. Phuff..cara gua tuu memang boleh jadi calon menantu dato. Gua ingat Siti Nurhaliza pun meleleh air liur tengok kemanchoan gua tuu.. So dipendekkan cerita…gua terlepas senyum pada seorang awek yang pada pandangan gua cun jugak kalau disolek dan pakai seksi. Sekali pandang sebijik macam Linda Rafar dua kali pandang betul betul macama Linda Rafar tengah berbogel. Gua senyum sumbing dia balas.. gua tak berani tegur..takut kena parang dengan mamat kampung tuu..tapi kalau di KL dah lama gua terkam..jenis buaya macam gua nii tak boleh pakai sangat. sebelah malam..gua tengok awek tuu ada lagi..dah tukar baju..baju kurung warna hijau berbunga..tapi gua perasan dia berdua dengan seorang awek lagi…nampak lebih tua dari dia dan macam kakak dia aje. Kebetulan gua nampak dia tengah siapkan pelamin pengantin. Member gua tuu dah tahu gua sedang attack awek macam linda rafar tuu..so mamat tuu bisik kat gua..”kalau luu nak gua boleh introduce.. awek tuu adik beradik..yang muda sekolah lagi..yang berumur sikit tuu kakaknya..janda anak 2…laki dia lari balik indonesia..” member gua bagi laluan.. Member gua pun pergi kat pelamin dan cakap cakap dengan awek tu..kamudian dia panggil gua datang.. ” Ni member….dari KL …pakar buat pelamin ” selamba member gua ayat awek tuu..so gua pun tak tangguh terus tegur dan masuk jarum. Sambil buat kerja sambil cerita..so gua dapat tahu rumah dia orang tak berapa jauh dari rumah member gua. Kakak dia umurnya 25 dan adik dia 16 tahun…mulut dia orang ceria ..gua syok sungguh…tambah pulak..mata dua duanya tajam kalau merenung dua. Sebenarnya i dah geram tengok tetek keduanya…bulat..keras dan besar boleh tahan. Awek 2 beradik nii pun kiranya nak balik rumah lebih kurang pukul 12 malam…tapi entah macamana…emak member gua tahan tak kasi balik sebab nak hias bilik pengantik lak..so gua pun tambah seronok…gua sama 2 beradik nii siapkan bilik pengantin lak..kita orang bertiga aje kerana dah ramai yang tido..gua pulak sengaja buat-buat idea yang susah sebab gua sudah ada plan lain.. Gua tak banyak pilihan..sambil buat kerja, mulut gua mula ayat benda benda yang miang…ada sekali tuu..gua lap tilam sambil berseloroh…” area nii sensitif tau.” adik dia tanya, “kenapa lak..” gua balas..” malam esok ada darah nak melekat…” terus dua beradik tuu senyum dan ketawa kecil. Jam dan dekat pukul 2 pagi..suasana memang dan sunyi..cuma kendengaran bising sikit kat diluar rumah…dalam rumah tuu..dan macam macam aksi orang tengak tido. gua perasan yang kakak dia nii…nampak lain aje dan adik dia lak suka bergesel dengan gua sambil buat kerja. Kepala otak gua tengah plan macamana nak rembat kakak dia..adik tak mau berenggang langsung.. Tiba tiba kakak dia sound….suruh adik dia ke dapur ambilkan air minum….so adik dia keluar bilik dan kakak dia terus sound gua. “Jham tak mengantuk lagi ke ? ” gua jawab..” mengantuk..tapi dekat u rasa segar lak..” dia balas ” apa yang segar.? ” gua terus masuk daun ” atas dan bawa…” dia senyum…dan pandang kat luar bilik..line clear..dan tangan dia terus pegang batang konek gua. Ramas-ramas..memanglah cepat kerasnya..” besar gak adik jham nii ” dia sound. Gua balas..” besar tak dapat akaknya buat apa..buat berat nak bawa aje..” Nak ke…? ” dia tanya. ” Adik u tuu macamana ? ” i tanya balik. ” ala dia sporting…kalau nak nanti jham turun …pergi kejalan besar..” Dipenddekkan cerita..gua tunggu dan rupanya dia nak balik rumah dia dengan adik dia…dalam gelap kat jalan tuu..dia sound gua suruh ikut dia orang dari belakang dalam jarak yang jauh ke rumah dia dan terus ke sebelah rumah dia.. Gua masuk rumah dia ikut tingkap yang adik dia buka..rupanya orang tua dia masih belum balik dari rumah member gua. Bilik tuu pulak bilik tido dia orang ( kira share.. ) . Wangi dan cahayapun samar-samar. Adik dia suruh i duduk atas katil…kakaknya kat bilik air..so gua pun tak tangguh..masuk jarum gak.. ” Ani niii tak nampak macam umur 16 lah…” gua ayat. ” mengapa ? ” ani jawab. ” body solid..terangkat…geram..” gua terus terang. “eeee..gatalnya ” ani jawab sambil mata renung gua. Apalagi gua pun..terus peluk ani dari depan..dia tak menolak..malan dia peluk gua lagi kemas..tetek dia terus terhimpit dengan dada gua. Gua cium dia..lidah gua cari lidah dia..boleh tahan gak ani nii..dia kulum balik lidah gua…lama gak gua romen ani nii..kamudian gua baringkan ani atas katil dan terus ramas tetek dia dengan sesedap rasa. Mata dia terpejam…gua pun memang tak sabar…gu tarik hujung baju jurung dua dan tanggalkan baju dia..kamudian tanggalkan bra dia. Gua pun apa lagi… terus hisap puting tetek dia dengan ganasnya..ani mula mengerang…gua pulak mula tanggal baju dan seluar gua cuma ada underware…gua terus tindih badan ani dan romen dia balik… Ani tak tolak…cepat-cepat tangan gua lurutkan kain dia dan gua tolak underware dia sekali…jari gua terus ramas cipap ani..bulu dia cantik tersusun..tengah sedap mainkan cipap ani…kakak dia masuk..cis…. gua panik jugak.. ” ala jham..teruskanlah…i tak kisah..” kakak dia sound. Kakak dia (ina) nii tengah berkemban dengan tuala aje. terus ke meja solek dan sapu bedak serta minyak wangi kat badan…gua lak balik semula ke ani dan teruskan adegan selanjutnya…gua tak tengok ina lagilah….tiba tiba gua rasa ada jari yang tarik underware gua dari belakang.rupanya ina kakaknya nak tanggalkan under ware gua. Apa lagi gua ikut ajelah…sambil tangan gua sebelah lagi tanggalkan towel ina. Masa tuu,,kita orang bertiga dah telanjang bogel…mulut gua mula cari cipap ani..gua jilat cipap ani dengan kuat kuat..ani tak boleh katalah..mengerang dan mengeluh tak tentu arah…kamudian ina lak mula hisap konek gua… Ina memang pro hisap konek…gua kelabu mata dibuatnya. bila konek gua dah tak tahan…gua mintak dia stop dan gua mula pegang konek gua dan bawa ke cipap ani…ina lak bantu bontot gua dengan peluk belakang gua…batang gua terus masuk kedalam cipap ani tanpa banyak masalah..dah tarak dara…dia hayun ikut rentak dangdut..ina lak..tolong gua hentak cipap adiknya. keadaan ani tak boleh kata..mengelising macam cacing….kamudian gua cabut konek gua dan pusing kearah ina. gua peluk ina dan gua baring atas tilam lak..ina ata badan gua..dan mengangkang…tak bagi salam pun terus dia masukkkan konek gua dalam cipap dia yang tembam tuu.. dia ayak gua sungguh-sungguh sambil tuu ani lak mengangkang atas muka gua. Gua jilat balik cipap ani.. Kemudian gua tukar-tukar posisi ..sekejap gua taruk akak sekejap gua taruk adik..memang dua duanya sporting…main lak macam nak buat anak kembar 10 aje…batang konek gua tak boleh nak kata..nak pecah…lebih kurang 30 minit gua kena lanyak dan gua fuck dia orang..gua sound… ” please…air i nak keluar nii…” Gua cabut batang konek gua…gua lancap batang konek gua depan muka dia orang berdua..gua lancap gila gila..dan bila nak terpancut gua halakan ke muda dua beradik nii…then gua terus pancut kat muka dia orang..phufff..lega…sedap..puass.. Malam tuuu….gua terus tido dalam bilik dia orang sampai puku 6 pagi..baru gua terjun tingkap dan balik rumah member gua.

Bini Jiran Sebelah Rumah

Aku ni berumur lebih kurang 20 tahun.. aku berasal dari negeri timur.. aku masih lagi belajar di sebuah ipt di lembah klang.. aku mahu menceritakan tentang pengalaman seks pertama yang pernah aku kecapi.. ceritanya begini.. Semasa cuti semester semasa tahun 2 aku memang selalu duduk di dalam rumah.. jarang aku keluar.. kerana duduk di rumah aku boleh menonton vcd lucah yang aku beli di petaling street sebelum aku balik.. di sebelah rumahku ada sepasang suami isteri yang muda.. isterinya sungguh cantik dan comel potongan badannya.. dah dekat 3 bulan dia pindah di sebelah rumahku.. rumahku adalah di dalam kawasan rumah teres.. selalu juga aku mengintai isteri dia tu ketika siram bunga atau menyapu.. lagi best masa dia tunduk.. nampak lurah teteknya.. teteknya tidak la besar sangat.. cuma dia ni putih.. nama isteri dia nor.. nor selalu duduk di luar rumah.. kadang2 mencabut rumput.. Suatu pagi telefon rumahku berdering.. tiada siapa di rumah melainkan aku kerana family ku semuanya bekerja.. apabila aku menanyakan siapa si pemanggil itu mahu memintaku supaya tolong panggilkan nor.. inikerana rumah nor tidak mempunyai telefon.. memang kebiasaan nor selalu menumpang telefon di rumahku.. aku pun memanggilnya.. sebelum ni aku tidak pernah bercakap dengannya.. setelah aku bagi tau yang ada orang menelefonnya dia segera ke rumahku tanpa memakai selipar.. cuma kaki ayam je.. masa tu dia memakai kain batik dan t-shirt.. anaknya yang 2 orang tu agaknya masih tidur.. cepat2 dia masuk ke dalam rumahku dan menjawab telefon.. lama juga dia bercakap.. dalam masa tu aku dengan keadaan stim mula mengurut2 batangku yang dah mencanak naik.. masa tu aku hanya pakai seluar pendek je.. aku tengah berdiri di pintu.. di fikiranku masa tu hanya ada satu je iaitu body nor.. sebaik je nor meletakkan telefon aku dah pun mengunci pintu.. aku datang ke arah nor.. nor tiba2 berubah wajah.. kedua2 tangannya menutupi dadanya.. aku dengan selamba tapi takut merantap tangannya naik ke bilik ku yang berada di tingkat atas.. dia menentang.. apa nih eddie..?? katanya.. aku tak menjawab terus angkat dia.. hehehe.. maklum la dia kecik sikit.. ringan je.. aku bagi amaran jangan menjerit kalau tidak aku akan menuduhnya masuk ke rumahku kerana ingin mecuri barang kemas emakku.. terus dia merayu jangan aniaya dia so aku kata diam la.. bila sampai di bilik.. aku dengan brutalnya letakkannya di sofa di sudut bilikku.. dia tanya kenapa bawa dia ke bilik aku.. aku mintak tolong dia kulum batang aku.. terperanjat dia dengar.. masa tu jugak meleleh air mata dia.. sedih ingatkan laki dia ke..? huh.. aku tak kira.. aku terus bukak seluar dan spender2 aku skali.. lepas tu aku hulurkan batang aku.. dengan paksa aku masukkan batang aku ke dalam mulut dia.. Bibirnya cukup lawa.. matanya pandang ke arah lain sambil batang aku masuk keluar dalam mulut dia.. sedih agaknya.. aku marah bila dia buat muka sedih.. aku ambik kemera dan tangkap gambar dia .. aku cakap kat dia alang2 dia kulum batang aku lebih baik dia main terus.. dia tak kata apa2.. aku terus bukakkan baju dia dan kainnya dah telnjang bulat depan aku.. dah la tak pakai bra.. spender plak dah sezen.. hmm.. tak mampu beli agaknya.. aku ikatkan tangan dan kakinya di tiang katil dan aku nak buat sex brutal.. teteknya yang sudah nak hitam warnanya aku jilat dengan slow.. matanya masih berair.. sedih lagi.. ini la masanya aku nak seksa dia.. bersambung dalam episod Bini Yang Lara

Berlakon

Kisah kehidupan baru ku bermula apabila aku dan suami ku telah berpindah ke sebuah taman perumahan separuh mewah iaitu di Taman M. Ini terjadi apabila suami ku telah mendapat kerja tetap di sebuah syarikat swasta dan berhasrat untuk cuba hidup berusaha tanpa bergantung lagi dengan keluarga. Di taman perumahan itu, kedudukan rumah kami adalah di kawasan yang agak hujung dari deritan blok-blok bangunan perumahan itu. Keadaan sunyi di kawasan perumahan baru ini telah menimbulkan keadaan tenteram kepada kami berdua. Maklumlah berjiran dengan pelbagai bangsa dan budaya terutamanya jiran di sebelah kiri dan kanan rumah kami adalah bangsa Cina yang berada dari yang kami nampak kerana kereta mereka yang serba mewah. Dalam seminggu pun susah kami nak bertegur sapa kerana mereka sibuk dengan pekerjaan masing-masing. Berbalik kepada diri ku pula, aku seorang wanita melayu yang berumur baru 25 tahun. Tinggi ku lebih kurang 165cm dan berbadan yang agak menarik iaitu potongan badan 36,26,38 yang menjadikan aku menjadi perhatian lelaki yang mempunyai mata-mata yang jalang terhadap badan ku. Namun itu dapat ku tutupi dengan pakaian ku yang sentiasa berbaju kurung dan memakai tudung apabila setiap kali keluar rumah. Namun kami masih lagi merancang belum mahukan anak buat masa itu disebabkan niat kami untuk mengukuhkan kedudukan ekonomi dahulu dan aku telah disyorkan oleh suami ku untuk mengambil jarum suntikan merancang supaya tidak mengandung. Setelah sebulan tinggal di perumahan tersebut kami telah mula membeli barangan perabot dengan cara ansuran. Begitu juga pelbagai barangan elektrik yang lain seperti tv, peti ais, mesin basuh dan sebagainya. Gaji suami ku masih lagi cukup untuk membayar semua hutang-hutang tersebut. Namun beberapa bulan selepas itu kedudukan ekonomi kami menjadi goyah sedikit disebabkan syarikat tempat kerja suami ku telah mengalami kerugian dan telah membuang beberapa orang pekerja. Nasib baik suami ku tidak tersenarai pembuangan tersebut tetapi cuma diturunkan gajinya. Aku telah menyuarakan hasrat kepada suami ku untuk mencuba nasib dalam jualan langsung iaitu pergi rumah ke rumah dalam kawasan perumahan tersebut. Bahkan waktu kerja suami ku yang pergi pagi dan balik pada waktu malam kerana terpaksa overtime telah memberi ruang kepada ku untuk berniaga mencari duit lebih. Malah tengah hari pun suami ku takkan pulang ke rumah dan hanya berbekal makanan yang ku buatkan padanya setiap pagi. Pada suatu hari di waktu petang, aku telah mencuba nasib pergi ke blok perumahan sebelah kiri yang terletak agak jauh beberapa blok dari rumah ku. Jam di tangan menunjukkan pukul 5.15 petang. Di dalam hati ku berkata masih ada banyak masa lagi untuk menyambut suami ku pulang yang kebiasaannya balik sekitar jam 10:00 atau 11:00 malam. Di luar pintu pagar rumah yang terletak di hujung sekali itu telah terbuka luas. Ku lihat ada dua buah kereta mewah. Aku pun memberanikan diri untuk masuk ke dalam pagar untuk memberi salam dengan lebih dekat lagi. Aku sangka rumah ini ada dua keluarga yang tinggal. Pasti mereka akan termakan ayat-ayat pujukan yang telah ku sediakan untuk memujuk mereka membeli barangan yang ku jual sama ada secara tunai atau hutang bulanan. â8364;339;Assalammualaikummmâ8364;, suara lembut ku kedengaran berkumandang di depan pintu rumah itu. â8364;339;Waalaikumusalammmâ8364;, kedengaran suara garau seorang lelaki. Tidak lama selepas itu ada seorang lelaki yang berbadan tegap tanpa baju cuma berseluar pendek membuka pintu. Aku tersentak sedikit melihat rupanya yang handsome dan bulu dadanya yang agak lebat dan telah menimbulkan keadaan seram sejuk di badan ku. Namun keadaan itu tetap dapat ku elakkan dengan memberikan senyuman yang agak menawan. Lalu lelaki itu pun bertanya kepada ku tujuan ku itu dan menerangkan bahawa dia tinggal bujang di sana. â8364;339;Boleh saya masuk sekejap?â8364;, kata ku seperti mengharapkan sesuatu. Lelaki itu pun mempelawa aku duduk di kerusi sofa di ruang tamu. Dia memperkenalkan namanya Azman. Aku pun membuka beberapa kataloq barangan dengan tambahan ayat-ayat manis kepadanya untuk memujuk dia membeli. Dia meminta untuk membuatkan aku air minuman walaupun aku membantah. Sebenarnya tekak ku memang kering ketika itu kerana penat dan asyik bercakap dari tadi. Sebelum ke dapur lelaki itu telah singgah ke dalam bilik seperti mengambil sesuatu dan selepas itu barulah dia ke dapur membuatkan aku minuman oren. Rupanya lelaki itu telah membangunkan kawannya yang sedang tidur untuk meminta pil khayal dan menyuruh dia bersedia dengan kamera digitalnya untuk satu projek dan memerintahkannya jangan keluar bilik dulu sehingga dia memanggil. â8364;339;Silalah minum puanâ8364;, kata Azman mempelawa ku merasa minuman yang dibuatnya. Untuk mengambil hati lelaki itu aku pun minum air oren itu tanpa menyedari bahawa ianya telah dicampur dengan pil khayal tersebut yang akan membawa padah dan permulaan detik hitam kepada diri ku. Dengan beberapa kali teguk saja terus habis segelas dan lelaki itu telah mengisikan lagi segelas air oren yang ada di jag tanpa menunggu lama gelas ku kosong. Lalu aku menyambung lagi promosi barang-barang ku itu. Tangan ku seperti menarik untuk meminum lagi segelas air yang telah dituang itu hingga habis. Mungkin itu adalah kesan dari pil khayal yang dicampurkan di dalam minuman oren tadi. Aku sempat melihat jam di tangan ku menunjukkan pukul 6:00 petang. Tidak lama kemudian penglihatan ku seperti berbayang-bayang dan gelas yang ku pegang seperti ada dua. Ku lihat Azman seperti mengukir senyuman kepada ku. Tapi rasa kepala ku cukup berat untuk membalas senyumannya. Mula-mula gelas yang ku pegang pun jatuh ke sofa tempat ku duduk. Tangan ku seperti tidak lagi mampu ku angkat. Badan ku terasa berat dan tidak lama selepas itu aku pun jatuh terbaring di sofa separuh sedar. Kedengaran selepas itu suara Azman yang bersuara garau itu memanggil kawannya yang berada di dalam bilik tadi yang telah siap sedia dengan kameranya. â8364;339;Razakâ8364;¦ Razakâ8364;¦ keluarlah cepat. Kita dah dapat mangsa niâ8364;, Azman bersuara. Razak telah pun mula merakam keadaan ku yang tengah khayal terbaring di atas sofa sambil tangan ku seperti meronta-ronta memegang tudung kepala ku. Azman tanpa berlengah terus mengucup bibir ku dengan rakusnya sekali. Mulanya aku melawan kucupannya. Tapi lama kelamaan aku pula seperti bertindak membalas kucupan rakusnya itu walaupun hati ku tidak berniat untuk membuat perkara itu. Tangan Azman terus liar meramas buah dada ku yang kental dari luar baju kurung ku. Dari sebelah buah dada ku ke sebelah dada ku habis di ramasnya seperti mencari sesuatu barang yang hilang tenggelam di pasir. Buah dada ku pula seperti disuruh terus saja tegang kerana terangsang dengan sentuhan-sentuhan tersebut. Walaupun hakikatnya aku memang sukakan keadaan sex yang ganas. Tetapi tidak dapat diberikan oleh diri suami ku yang selalu kepenatan bila pulang dari kerja dan kadang kala sampai seminggu langsung tidak memberi nafkah batin kepada ku. Aku pula ketika ini tiada dapat melawan lelaki yang sasa itu dan hanya bertindak menurut saja kemahuannya kerana terlalu hayal dengan minuman yang diberikan tadi. Aku merasakan lebih baik bekerjasama dengan mereka dan mendapat sama kenikmatan daripada melawan mereka yang ternyata aku sendiri pun tidak mampu melawannya. Razak melarang Azman supaya daripada membuka tudung ku sehingga projek mereka ini selesai. Baju kurung ku terus saja dilucutkan dengan ganasnya dan telah menampakkan ke dua buah gunung ku yang telah mekar indah dengan tegangnya seperti terkeluar pada bra saiz 34a yang ku pakai. Inilah petua rahsia ku agar buah dada ku sentiasa tegang dengan memakai bra yang bersaiz lebih kecil dari buah dada ku yang bersaiz 36 itu. Lelaki sasa itu kemudian menurunkan bra ku ke bawah buah dada ku. Maka ketika itulah terpecahlah rahsia kewanitaan ku yang selama ini ku simpan hanya untuk suami ku saja seorang. Keadaan ini menjadikan buah dada ku menjadi lebih tegang lagi. Seperti bayi kehausan, Azman terus menghisap kedua-dua belah puting buah dada ku dan aku pula merasa kenikmatan yang sungguh sedap yang tidak dapat ku rasakan sebelum ini bersama suami ku. Aku dapat rasakan badan ku menjadi kejang dan seluar dalam ku mula basah dengan air nikmat hingga aku terjerit kecil menahan kerakusan hisapan dan gigitan di puting susu ku itu. Kemudian Azman telah melucutkan seluar dalam ku. Keindahan puki ku yang tembam dengan bulunya yang agak lebat itu mula semakin menarik nafsu Azman. Si Razak pula tak henti-henti terus merakamkan detik-detik tersebut. Azman tanpa berlengah terus menukar sasarannya ke atas kelentit ku. Dia menggetel-getel kelentit ku itu dengan lembut sekali. Ini menjadikan nafsu ku semakin meningkat lagi. Kemudian Azman terus mengisap kelentit ku dengan manjanya. Sesekali dia mengigit manja, punggung ku pasti akan terangkat menahan kenikmatan tersebut. Dalam separuh sedar itu aku bersuara meminta Azman memasukkan balaknya yang dari tadi sudah tegang memuncak. â8364;339;Fuck me pleaseâ8364;¦ fuck me now Azmanâ8364;¦â8364;, rayu ku menahan kesedapan. Azman terus membuka seluar pendeknya yang tanpa berseluar dalam itu. Aku terkejut melihat balaknya yang panjangnya 8 inci dan besarnya 3 inci itu. Kepala balaknya juga merah seperti cendawan tumbuh mekar selepas hujan. Badan ku direbahkan di kerusi sofa itu dan kedua belah kaki ku terkangkang hingga hampir mencecah ke dua buah dada ku yang tegang itu. Azman terus mengeselkan kepala balaknya ke alur bibir puki ku. Dia mula menekan kepala balaknya masuk ke lubang puki ku yang sempit itu. Walaupun puki ku sudah banyak dibasahi oleh air nikmat ku, namun balaknya masih agak sukar untuk menembusi puki ku. Maklumlah masih sempit lagi. Ini kerana balak suami ku yang agak kecil dan cuma 4 inci panjangnya saja berbanding balak Azman. Azman terus mencuba lagi sedikit demi sedikit memasukkan balaknya. Aku rasa puki ku seperti terbuka menerima kehadiran balak yang besar itu. Azman menarik kembali balaknya yang baru separuh tenggelam di dalam lubang nikmat ku itu. Kemudian dia menyorong kembali balaknya sehingga hampir tenggelam mencecah ke bijinya. Dia mula menggayakan aksi sorong tariknya dengan perlahan-lahan. Mulut ku pula tak henti-henti merenggek bunyi kesedapan setiap kali balak Azman disorong tarik. â8364;339;Laju lagi Azmanâ8364;¦ akak nak terpancut lagi niiiiâ8364;¦â8364;. Azman pun terus melajukan dayungannya hingga aku terpancut lagi buat kali kedua. Saat itu tidak dipersiakan oleh Razak untuk terus merakamkan aksi-aksi kami yang semakin hangat. Kemudian aku disuruh membuat aksi menonggeng dan Azman membalun puki ku dari belakang. Kemasukkan batangnya yang besar itu ku sambut dengan kemutan puki ku bertalu-talu agar kami lebih merasa kenikmatan yang teramat sangat. Kemutan demi kemutan dan puki ku yang amat ketat itu menjadikan aksi sorong tarik Azman semakin bertambah ganas. Azman seperti tahu kehendak nafsu ku yang berkehendakan persetubuhan secara kasar selama ini. Di dalam hati ku berkata, â8364;339;Inilah cara bersetubuh yang keinginkan selama iniâ8364;. Dan buat kali ketiga aku memancutkan air nikmat ku lagi diiringi oleh hentakkan balak Azman yang padu. Selesai aku terpancut kali ketiga dan air nikmat ku masih lagi menitis-nitis dari lubang puki ku, Azman terus menukar lagi aksi kami. Kali ini dia duduk di sofa dan aku duduk mencangkung di atas balaknya. Dengan segera Azman menarik punggung ku rapat ke balaknya. Aku terjerit kecil menahan tujahan itu. â8364;339;Ahhâ8364;¦ ahhhâ8364;¦ uhhâ8364;¦ aaahhâ8364;¦ ahhhâ8364;¦â8364;. Mulut ku tak henti-henti melafazkan ayat kenikmatan hasil balak Azman yang mengetatkan lubang puki ku itu. Punggung ku terus turun naik turun naik ke atas balak Azman. Kali ini aku pula yang melajukan ayunan punggong ku ketika ku rasakan air nikmat ku hendak terpancut lagi. Sebanyak dua kali lagi puki terpancut dengan aksi begini hinggakan membasahi balak Azman. Titisan-titisan air nikmat ku ini pasti dirakam oleh Razak. Namun tudung dikepala ku masih lagi tidak disuruh tanggalkan oleh Razak. Part beginilah yang dikehendaki olehnya yang mahukan seorang wanita bertudung tengah duduk berdayung dan terpancut nikmat di atas balak lelaki. Setelah hampir sejam membuat aksi-aksi persetubuhan ini, akhirnya Azman membaringkan semula aku di sofa itu. Kini kaki ku di kangkangkan seluas-luasnya. Balaknya terus ditujah ke dalam puki ku. Ku rasa Azman semakin hampir kepada kemuncak pancutanya. Dinding puki semakin merasa geselan demi geselan dari balaknya itu. Kemutan puki ku juga semakin rancak yang menandakan aku juga hendak terpancut lagi. Tujahan-tujahan keras dan bertenaga dari Azman tidak dapat ku bendung lagi. Razak sempat mengarahkan Azman memancutkan ke muka ku kerana katanya lebih cantik lagi kerana aku masih memakai tudung itu untuk dirakamkan. Dalam beberapa kali sorong tarik yang padu dari balak Azman itu, aku telah terpancut lagi air nikmat ku yang sungguh sedap itu. Dan Azman juga mencabut balaknya dari puki ku lalu ditujukan ke muka ku dan akhirnya lebih sepuluh kali ledakkan air maninya terpancut keseluruh muka ku hingga membasahi separuh tepi tudung dekat muka ku itu. Sehingga habis hingga ke akhir aliran air maninya juga dilapkan dengan menggunakan tudung ku. Aku berasa sungguh puas persetubuhan ku kali ini walaupun hati ku berasa takut diketahui oleh suami ku keadaan tudung ku yang basah dengan air mani Azman yang banyak tadi. Pening kepala ku pun beransur-ansur hilang kesan aksi-aksi kami itu tadi. Melihat aku yang telah sedar sepenuhnya, si Razak telah menggugut aku dengan pita rakaman yang telah dirakamnya tadi supaya aku merahsiakan perkara ini. Jika tidak dia akan menyebarkan pita rakaman itu seluruh kawasan perumahan tersebut. Aku pun bersetuju kerana takut diketahui perbuatan ku ini oleh suami ku dan kepada kenalan ku di seluruh taman perumahan tersebut. Pasti akan membawa sesuatu bencana kepada diri ku kata ku dalam hati jika tidak memberi kerjasama kepada mereka. Mereka berjanji tidak akan menyebarkan pita tersebut dan akan menyimpannya sebagai koleksi peribadi mereka dan aku pula disuruh berjanji akan terus melayan mereka apabila diperlukan. Setelah persetujuan dicapai, si Razak menceritakan bahawa dia adalah seorang producer wayang-wayang lucah dan bekerjasama dengan salah satu syarikat wayang lucah di Amerika. Si Azman itu pula adalah salah seorang pelakon lelakinya. Kemudian aku dibawa naik ke tingkat atas rumah tersebut untuk melihat sendiri bilik studio yang baru siap dibina. Ada tiga buah bilik sederhana yang telah dihias indah dan sebuah bilik yang luas dan besar yang masing-masing telah lengkap dengan lampu studio untuk rakaman. Razak menawarkan aku berlakon di sana dan aku akan mendapat banyak balak yang akan memuaskan nafsu ganas bersetubuh ku itu. Dia juga berjanji akan memberikan aku bayaran yang tinggi iaitu RM10,000.00 bagi sebuah filem yang akan dihasilkan jika menerimanya. Dan filem tersebut hanya akan dipasarkan di Amerika dan Eropah sahaja. Aku menjadi serba salah dibuatnya. Aku perlu memikirkan risikonya jika aku enggan menerima tawaran tersebut. Jika enggan aku takut pita rakaman tadi akan di hebohkan, suami ku pula pasti akan menceraikan ku dan semua jiran perumahan akan memandang serong kepada ku. Tetapi jika aku menerimanya, aku akan dapat wang ganjaran yang lumayan, juga dapat banyak balak yang pasti akan memuaskan puki ku dan gelora nafsu ku yang selama ini ku pendam. Aku pun akhirnya bersetuju dengan syarat-syarat tersebut dan yang pasti suami ku tidak akan tahu akan hal ini. Kami akhirnya menandatangani satu kontrak perjanjian tersebut bersama-sama tanda persetujuan mutlak. Yang pasti aku diberitahu bahawa imej ku memakai tudung semasa lakonan itu nanti mesti dikekalkan untuk menghasilkan filem-filem lain

Adik Ipar Kak Cik

Hari tu la kan adik ipar aku datang dari kampung, maklumlah cuti sekolah. Form 4 lagi budak ni. Dia kata nak jalan-jalan tengok KL. So bini aku kata ok lah, akupun tolong sambung kata, “cantiklah tu” tapi dalam hati je. So biasalah budak-budak kalau malam nengok TV mesti lepak kat sofa. Kebetulan bilik aku cuma berdindingkan sehelai tirai nipis. Saja je malam tu aku ajak bini aku main. Apa lagi aku pun baik punya mainlah. Bini aku dah mengerang baik punya. Aku pulak saja tambah-tambah kasi bunyi kuat sikit. Ada tujuan lah tu. Nak kasi adik ipar dengar, kasi leleh sikit. Masa dok henjut tu aku dengar jugak bunyi sofa terkiut-kiut. Sahlah dia tak tidur lagi. Apa lagi tambah kuat lah suara aku. “Sedap yang?” Tanya aku dengar suara horny tu. “SSeeedapp Bangg!!!” Biasalah my wife. Lama jugak kita orang dok main sampai peluh berjela-jelalah kata orang. Iye lah senaman malam mesti panas sikit, baru best lepas tu kena kopi O dengan Gudang Garam. Fuh! KOW punya. Dah habih main aku pun keluar nak basuh konek tu, maklumlah berlumurun katakan. Sambil keluar ke bilik air sempat jugak aku jeling kat adik aku tu. Dalam kesamaran aku perasan jugak yang dia sedang tidur menerap sambil tangan kanannya tertindih dek badan dia tu. Sah! Melancap adik ipar aku ni. Lepas basuh konek aku, aku pergi dapur. Nak minum air suam. Bini aku dah hanyut dah, mana kan tak, 3 kali klimaks tu. Masa kat dapur aku pun lepak lah sambil buat kopi. Bini aku dah tidur nyenyak. Sambil menghirup kopi panas sikit-sikit, tiba-tiba adik iparku pun tiba. Serius je muka dia. Buat-buat tak paham lah tu. Aku pun selamba jugak, walaupun masa tu aku tak pakai apa-apa. “Tak tidur lagi Kak Chik?” Sapa aku. “Tak lagi…. dahaga le, panas,” jawab dia sambil membuka peti ais. “Eh; tolong ambil buah limau kejap Kak Chik,” saja aku minta buah limau. Sebenarnya dah habis dah siang tadi. “Kat mana bang?” Tanya adik ipar aku sambil membongkok mencari-cari buah limau yang tak ad tu. “Ada bawah tu,” sambil mata aku memandang punggung adik ipar aku yang bulat tu. Dia ni tak berapa kurus dan gemuk sangat. Dengan seluar tidur putih dia pakai tu aku terperasanlah seluar dalam dia warna putih. aja je aku pegi kat dia sambil batang aku melekat kat punggung dia. “Tak jumpa ke?” Tnya aku lagi sambil menyorong batang aku ke dalam sikit, gi dia rasa batang 6 inci ni. Tak jawab pun. Mesti dia perasan perbuatan aku ni. Tapi tak apa. Selagi dia tak blah kira ok lee tu. Tiba-tiba adik ipar aku pusing dan dada dia terkena perut aku. “Kenapa ni?” Tanya aku. Tak jawab jugak. Aku pandang muka dia, aku tengok dia dah tersipu-sipu tapi dia tak lari pun. Kenapa Kak Chik?; Aku tanya lagi sambil aku rapatkan diri aku dengan batang aku ni menggesel kat pepek dia. Dengan spontan aku pun seluk tangan masuk dalam baju tidur dia, aikk tak pakai bra dah pun! Wah tetek kenyal lagi ni, aku cakap dengan dia, nak tengok respon. Dia tak melawan pun. Cantik. Aku cuba intai-intai bilik aku. Aahh line clear. Bini aku sure dah tidur mati. Erm… aku main kat puting tetek adik ipar aku tu. Kak Chik biar je, dia dah mula nafas tercungap-cungap. Aku tau Kak Chik dah gersang nak rasa konek aku yang baru je belasah kakak dia. Aku selak baju tidur Kak Chik macam orang nak susukan anak Aaku terus je menyusu tetek adik ipar aku. Fuh! Tetek muda, puting dia pink lagi, padat dan kenyal. Aahh.. sebelah aku ramas, sebelah lagi tetek dia aku nyonyot. Then aku jilat-jilat kat sekitar puting tetek dia. Aku gigit manja kat lurah dendam Kak Chik. Kak Chik mula memeluk kepalaku yang sedang menikmati hisapan pada tetek Kak Chik. Aahh… aku terasa batang konekku digenggam tangan lembut Kak Chik, mengusap lembut kepala batang konekku. Besarnya konek aku ni sampai genggaman tangan Kak Chik pun tak cukup. Dia raba lagi sampai bawah. Aaahh… dia raba telur aku yang tengah bergayutan. Kak Chik ramas-ramas telur aku. Lepas tu dia lancap batang konek aku. Peh… rasa nak sorong je masuk dalam pepek Kak Chik. Aku terus tarik seluar tidur Kak Chik. Senang je dah terlucut semua, tinggal seluar dalam putih dia aje. Sambil aku jilat-jilat leher adik ipar aku tu, tangan aku dah mula mengusap lembut cipap Kak Chik. Aku tak terus cari biji dia. Aku cuma usap-usapkat bahagian bawah, bahagian lubang yang bakal aku terokai kejap lagi. Kak Chik tercungap-cungap, mendesah. Aku terus bukak butang baju Kak Chik. Terjojol gunung di dada Kak Chik. Peh8230; besar. Terus aku gomol sambil aku jilat-jilat telinga dan leher Kak Chik. Sesekali aku gigit. Sebelah lagi tangan aku menakal kat pepek Kak Chik yang masih berbalut. Makin laju Kak Chik lancap batang aku, makin keras macam batu. Dah tiba masanya. Aku seluk masuk dalam seluar dalam Kak Chik, aku cari biji kelentit dia. Arrghhh… Kak Chik mengerang bila je jemari aku menyentuh biji cipap dia. Terus aku uli. Makin basah. Aku tenyeh-tenyeh sambil uli biji kelentit Kak Chik. Terkangkang adik ipar aku. Tanpa disuruh, Kak Chik sendiri melucutkan panties yang dipakainya. Terserlah segi tiga tembam Kak Chik yang masih berbulu halus. Kak Chik makin mengganas. Dia tarik tangan aku letak kat pepek dia. Dia kangkang luas-luas sambiil letak sebelah kakinya kat atas kerusi, nak bagi senang lagi aku raba pepek dia yang dah basah lenjun tu. Aku terus rapatkan muka aku kat bawah kangkangan Kak Chik. Aku main lidah kat lubang nikmat dia. Uuuuuhhhh.. abang, sedap… Aku saja sambil jiilat sekitar lubang cipap Kak Chik, hidung aku menenyeh-nenyeh kat bijik dia. Dia sendiri bukak mulut cipap dia dengan jari supaya senang aku nak jilat. Fuh! Merah lagi bijik kelentit Kak Chik ni. Aku terus tuju kat bijik kelentit dia. Aku jiilat, lepas tu aku sedut-sedut bijik dia. Tergigil-gigil Kak Chik. Tangan dia tak henti-henti menarik-narik rambut aku. Stim sangat le tu. Tiba-tiba aikk… memancut-mancut air pepek Kak Chik meleleh kat muka aku. Mungkin sebab dia malu, terus dia tarik aku. Dia terus kulum batang konek aku. Memang betul-betul stim dah adik ipar aku ni. Dia kulum konek aku macam orang kebuluran. Bayangkanlah sampai telur konek aku pun habis dia jilat dan kulum. Sesekali aku intai-intai bilik aku. Aahhh… bini aku sure tidur nyenyak kalau dah klimaks 3 kali. Aku dengan adik ipar aku asyik beromen. Batang konek aku makin mengeras tengok tubuh adik ipar aku bertelanjang bulat. Maklumlah ni first time aku tengok semua kemaluan dia. Konek aku dah tak tahan rasa nak sorong masuk pepek Kak Chik. Aku terus pusingkan Kak Chik, aku ramas-ramas, tetek Kak Chik dari belakang. Aku tonggengkan Kak Chik. Terus aku masukkan batang konek aku dalam lubang nikmat adik ipar aku. Fuh ketat lagi! Panas je pepek Kak Chik. Dia kemut, punya mantap. Mendesah-desah Kak Chik. Aku tujah pepek dia sambil tenyeh-tenyeh bijik kelentit dia dari belakang. Uurghhhh… sedap Kak Chik,” aku berbisik. Aku teruskan adegan sorong tarik masuk kemaluan adik ipar aku. Memang lain rasanya bila main dengan orang yang kita sepatutnya tak boleh main. Sesuatu yang baru bagi aku tapi wa cakap sama lu, sedap giler buat macam ni. Makin kuat kemutan Kak Chik di batang konekku. Mengembang menguncup konek aku. Ah… terasa panas. Aku dah nak terpancut. Urghh uhh… terus aku lepaskan dalam pepek Kak Chik. Sengaja je aku pancut dalam, biar dia tak lupa yang konek abang ipar dia ni pernah menujah dalam pepek dia. Aku puas. Kak Chik tersipu-sipu pada aku. Apa yang kakak dia rasa, kini dirasakannya pula. Semenjak kes tu, bila Kak Chik masuk bilik air, aku selalu curi-curi masuk dan jilat cipap Kak Chik. Peh.. best!!

Pengalaman Pahit Sabrina

Namaku Sabrina, aku akan ceritakan kisah tragis tentang pemerkosaan yang menimpa diriku. Aku berusia 17 tahun, dan tinggal dipinggiran kota utara California. Apa yang terjadi padaku tahun lalu sangat begitu 8216;berbekas8217; dan traumatik. Setelah menjalani persidangan dan menjalani perawatan psikiater 7 bulan lalu, aku yakin dengan menulis kisah pengalamnku, akan sedikit membantu menghilangkan trauma ini. Jujur saya katakan, trauma yg kualami tidaklah begitu parah saat peristiwa pemerkosaan itu terjadi. Tapi setidaknya saya bisa bertahan hingga saat ini. Beginilah kisahnya: Saat itu aku akan pulang dari bermain di rumah teman, Stacey. Kami dalam liburan musim panas. Hari itu hari kamis, 22 September, tepatnya 1 tahun yang lalu. Tanggal itu selalu kuingat sepanjang hayatku. Hari itu begitu panas, shg Stacey menawarkan dirinya padaku untuk mengantarku pulang, tapi aku menolak. Jarak rumah kami hanya beberapa blok saja. Waktu menunjukkan pukul 1:00 siang. Kutelepon ibuku dgn hp, aku pulang agak sedikit terlambat, tetapi aku akan segera berada di rumah segera. Akupun mengendarai mobilku menuju rumah paman dan bibiku sore itu. Cukup lama aku tidak bertemu dengan saudara sepupuku, Emily, setahun lebih. Jadi kuputuskan bulat untuk melihatnya sebentar. Rumah itu seperti sepi. Saat aku mengeliling sudut rumahnya, terjadi sesuatu yang sangat mengejutkanku. Apapun itu, membuatku sangat shock dan tidak sadar. Kejadian berikutnya yang aku ingat, aku berada di sebuah ruangan gelap. Lantai yg terbuat dari semen itu, dan sebuah lampu kecil di dekat ventilasi. Akupun ingat disana ada 1 buah TV yg menempel pada dinding, dekat ventilasi, dalam keadaan mati. Berikutnya yg kulihat juga adalah sepasang speaker. Mirip seperti yg ada pada stadium baseball, yg berguna sebagai media informasi. Suaranya hanya mengeluarkan desiran bunyi blower AC. Ruangan tersebut sangat dingin, jauh berbeda dengan suhu luar. Akupun segera mencari keberadaan pintu kamar, tapi aku tidak menemukannya. Saat itu aku mulai panik. JAntungku berdetak keras, dan aku tidak tahu berada dimana saat ini. Tak lama kemudian terdengar suara dari speaker tersebut. Sepertinya suara tersebut diproses dengan bantuan software komputer atau sejenisnya, karena suara tsb terlalu aneh. Sangat berat dan bergema. 8220;Selamat datang di kamar tahananku, Sabrian8221;, suara itu bergema pelan tetapi sangat jelas. 8220;Siapa kamu. dan apa yang kamu inginkan?8221; tanyaku. Detak jantungku bertambah keras, setelah kuyakin aku sedang diculuk. Dan ketakutakanku yang paling memuncak adalah AKU AKAN DIBUNUH. 8220;Tidak perlu tahu siapa aku atau rupaku, Sabrina. Mulai saat ini kamu harus melakukan apa yang kuperintah8221;, Suara itu terdengar kembali. Aku berusaha untuk menenangkan diri dengan berkata dalam hati, 8216;Ini hanyalah lelucon orang yg tidak waras8217;. 8220;Okay, cukup sudah lelucon ini, siapa ini?8221; tanyaku sambil tertawa, seolah-olah aku mengetahui permainan ini. 8220;INI BUKAN LELUCON Sabrina!8221; balas suar itu mengema. 8220;KAMU HARUS MELAKUKAN APA YANG AKU PERINTAH. Apakah kamu mengerti?8221; 8220;Ya, aku mengerti8221; balasku menantang. Sepertinya 8216;ia8217; ingin meniru beberapa aksi dalam film2 yg biasa kita tonton. 8220;Peraturannya sangat sederhana. Jika kamu tidak menuruti perintahku, kamu tidak akan mendapat makanan, air minum, penerangan dan udara segar.8221; KAtanya tegas mengancam. Tiba-tiba ruangan gelap seketika, ac mati, dan perlahan udara mulai pengap dan panas. Aku berusaha bertahan hingga suhu ruangan mulai bertambah panas. Aku sudah tidak tahan. 8220;Tolong, jangan8230;jangan lakukan itu. Aku akan menuruti perintahmu8221; kataku memohon. 8220;Click8221;, lampu menyala, dan suara kipas ac mulai berputar. 8220;Buka pakaianmu wanita nakal, 8230;.SEKARANG!8221; terdengar suara itu lagi memerintah. 8220;Tolong, jangan. Jangan menyuruhku melakukan demikian8221;, aku memohon. 8220;Click8221;, lampu mati dan ac pun mati. 8220;Baik8230;baik8221;, balasku menuruti. Setelah lampu menyala dan AC hidup, aku segera melepas satu persatu pakaianku. Sekarang aku hanya mengenakan celana dalam dan BH saja. Ternyata ruangan bertambah terang dengan hidupnya lampu lain yang menempel pada dinding lain. Aku tidak tahu kalau lampu sorot itu ada didinding lain. Dan didinding tersebut kemudian nampak kaca/cermin berukuran sedang yang menempel pada dinding. Sekarang aku yakin, 8216;pria8217; ada dibalik kaca tersebut. 8220;Hadap ke kaca ini, 8230;.Aku ingin melihat dirimu8221;. 8220;Buka semua pakaianmu!8221;, suara itu kembali memerintah. Sambil menghadap kaca, akupun melepaskan BH-ku. Samar kudengar dari speaker itu, hembusan nafasnya yang sedikit kencang. Sepertinya ia mengamati dan menikmati setiap sisi tubuhku. 8220;Gengam payudaramu dengan kedua tanganmu8230;..pelintir puting susumu8221;, perintahnya kembali. Aku hanya berfikir, 8216;Seperti apa perilaku aneh fucker satu ini, hingga menyuruhku berbuat demikian8217;. Tapi mengingat kondisiku yang seperti ini, aku tidak bisa berbuat apa-apa. Perlahan kuremas payudaraku sendiri dan kupilun kedua puting susuku. Kulakukan sesuai apa yang ia perintah. 8220;Aku suka payudaramu8230;.begitu menantang dan lembut8230;.PELINTIR LAGI PUTINGMU!. Ah..begitu..Sabrina8230;.kau melakukan dengan benar. Sekarang lepaskan celana dalammu!8221; 8220;TTT tolong, saya, saya8230;8230;8221; Kembali semua lampu mati berikut AC-nya. 8220;OKAY, OKAY8221; aku berteriak kembali, 8220;Kamu menang8221;, balasku kesal. 8220;Nah8230;itu lebih baik Sabrina. Sekarang buka celana dalammu, aku akan memanaskan ruangan ini agar pantatmu sedikit berkeringat, apakah kamu mengerti?8221; 8220;Ya tuan, aku mengerti8221;, balasku pelan. 8220;Oh..yeah8230;pantatmu begitu indah..Sabrina8221;. 8220;Hadapkan pantat itu padaku, atur posisinya untuk menunging, dan gosok dgn kedua tanganmu!8221;, perintahnya lagi sambil memuji. 8220;Oh..yes..Sabrina..pantat dan bibir vaginamu begitu indah8230;.Sekarang tekan dan masukkan jarimu dalan vaginamu8221;, perintahnya lagi. Akupun hanya menuruti perintahnya. Perlahan aku mulai memasukkan jari tengahku dalam vaginaku. 8220;Vaginamu begitu segar..Sabrina..uhh, uhh. uhhh8221;. 8220;Aku akan keluar Sabrina8230;8221;, celotehnya sambil melihat aksiku. Sepertinya ia sedang onani. 8220;Lebih keras lagi Sabrina8230;masukkan jarimu lebih keras lagi!8221;, perintahnya. 8220;Sekarang cabut jarimu, dan mulailah untuk keluar-masuk dalam vaginamu dengan keras8221;, perintahnya lagi. Aku hanya diam. Aku tidak ingin melakukannya. Lampupun segera mati berikut benda jahanam AC itu. 8220;Okay..okay8230;8221;, teriakku kesal. Akupun menurutinya. Kurasakan vaginaku mulai membasah akibat jari tanganku yang mengesek-gesek klitorisku. Tak sadar kalau aku sedang diculik, aku mulai terangsang. Tapi aku sadar kalau ia mengamatiku dan aku tidak ingin keparat ini mengetahui kondisiku. 8220;Terus lakukan Sabrina, buat dirimu terangsang8221;, perintahnya lagi. 8220;8230;sepertinya ia mengerti apa yg kurasakan saat ini8221;, teriakku dalam hati. Tak terasa aku mulai orgasm. Cairan spermaku mulai keluar dari vaginaku dan mengalir di kedua pahaku. 8220;Ohhh8230;yeah..8221;, teriaku dalam hati saat aku mencapai orgasm. Kakiku mengejang beberapa saat saat orgasme itu datang mencapai puncak. 8220;Ughhhhh yaaaaa, Aku datang Sabrina8230;..ohhhh yaaaaa8230;8230;8230;ohhhh, Sabrina, Aku keluar8230;..ooohhhh8221;, suaranya berteriak keras. 8220;Ohh8230;spermaku begitu hangat. Menempel di penis dan tanganku8221;, katanya memberitahu. Perkataannya sungguh menambah imaginasi seksku. Jelas kubayangkan bagaimana sperma pria yang sedang menyembur keluar. Akupun semakin keras 8216;menekan8217; vaginaku dengan perkataannya8230;dan orgasme ke2 datang kembali8230;Aku mengejang dan menikmati klimaks tersebut8230; Setelah selesai aku duduk kembali tanpa menunggu perintahnya. Tak ada kata-kata dari dia setelah aksi ini. Keadaan begitu sepi dan aku sangat capek. Tanpa kusadari aku sudah tertidur. Entah berapa jam aku tertidur, saat aku sadar suara pintu yang terbuka dan suasana ruangan yang gelap tapi dingin. 8220;Bangun Sabrina8221;, katanya. Aku sadar. Ternyata kedua kaki dan tanganku telah terikat. Aku mencari suara itu, dan ternyata ia sudah berada diselangkanganku. Pemuda tersebut termasuk tampan. Seandainya kami berteman baik dan berpacaran mungkin aku menikmati aksi ini. Perlahan tangannya mulai menjalar tubuhku sedangkan kepalanya tetap berada diantara selangkanganku. Tangan itu mulai meraih payudaraku dan memainkan puting susuku secara bergantian. Hembusan nafasnya terasa hangat saat wajahnya mulai mendekati selangkanganku. Aku mulai menangis. 8220;Jangan khawatir Sabrina, Aku tidak akan melukaimu,8230;jika kamu menuruti perintahku8221;, katanya meyakinkanku. 8220;Tolong8230;aku akan lakukan apa yg kau inginkan, tapi jangan perkosa saya8221;, pintaku memelas padanya. Tiba2 tangannya menampar wajahku. 8220;Aku yang membuat peraturan disini Sabrina! Kamu cukup tutup mulut dan lakukan apa yang aku katakan8221;, teriaknya marah. Aku menjadi gemetar mendengar ancamannya ditambah rasa yang sedikit sakit pada pipiku. Selanjutnya ia segera mencium pinggulku dan bergerak menuju selangkanganku. 8220;Ummmm8221;, erangnya sambil menjilati bibir vaginaku hingga akirnya lidah itu mulai masuk ke vaginakku. Aku lepas kontrol, secara refleks aku membuka selangkanganku lebih lebar agar ia bisa memasukkan lidahnya kedalam vaginaku lebih dalam lagi. Aku sudah tidak perduli lagi denga status diriku saat ini. Semakin dalam lidahnya menjalar vaginaku semakin aku tidak perduli dengannya. Vaginaku mulai basah dan bertambah basah. 8220;Aku akan segera memasukkan penisku ke vaginamu.. Sabrina8221;, katanya lagi setelah merasa puas 8220;mencicipi8221; vaginaku. Ia segera mengambil posisi untuk mulai menancapkan penisnya di vaginaku. 8220;Ugh8230;rasakan ini!8221;, erangnya saat menancapkan batang penisnya dalam vaginaku. 8220;Oughhh8230;8221;, tahanku saat batang penis itu mulai terbenam secara perlahan dalam vaginaku. Penis itu berukuran besar. Vaginaku terasa sesak dengan benda tersebut. Tetapi sepertinya ia masih akan menancapkan batangnya lebih dalam. 8216;Ohhh8230;my god8230;. Ini terlalu besar!8217;, teriaku dalam hati. 8220;Cukup8230;cukup8230;aku sakit8230;8221;, tangisku berontak. 8220;Ayolah8230;Sabrina..kamu pasti suka ini8221;. katanya memprotes tangisku. Dan kembali kali ini ia menekan penuh batang penisnya. 8220;OUuuwwww8230;.tidakkkk8221;, teriakku keras. cerita perkosaan Aku berontak keras dengan terjangan penis itu. Ini tidak seperti yang kubayangkan. 8220;Cukup8230;cukup8230;cukkupp8221;, kataku memelas dengan sangat. Vaginaku terasa tersumbat rapat. Tak ada ruang sama sekali dalam vaginaku sehingga bisa membuatku sedikit nyaman. 8220;Ohhhh8230;ya, ohhhh8230;ya8221;, balasna padaku. Iapun mulai mengenjot vaginaku cepat dan semakin cepat. Ia tidak perduli sama sekali dengan kondisiku yang menahan sakit akibat gesekan keras otot vaginaku dengan batang penisnya. Terasa perih, ngilu dan sakit. Seolah ia tak perduli dengan penderitaanku, hingga ia semakin mempercepat genjotannya. Nafasnya semakin cepat dan sepertinya ia akan segera keluar. 8220;Oh fuckkkkkk8221;, jeritnya keras. Aku merasakan bagaimana denyut batang penis dan semburan spermanya dalam vaginaku. Entah berapa kali ia menyemprotkan spermanya dalam vaginaku hingga kurasakan cukup banyak yang keluar sperma tersebut dari vaginaku saat ia mencabut keluar batang penisnya. Mengalir deras membasahi dan mengarah kelubang anusku. 8220;Uhhhhh God8221;. teriaknya puas. Ia menyentuh kembali payudaraku dan meremasnya. Kemudian ia duduk dikursi yang berada di depan ranjangku. Sambil menghidupkan sebatang rokok ia berkomentar, 8220;Vagina mu terasa kencang Sabrina, menyenangkan sekali penisku mengenjotnya8221;. 8220;Tidakkah kamu menikmatinya, Sabrina?8221;, tanyanya padakku. Aku hanya diam dan terisak menahan perih di vaginaku. Tapi aku tidak bisa apa dengan posisi terikat ini. Ingin rasanya aku mengurut vaginaku yang terasa sakit dan pegal. Penis jahanam ini, bukanlah ukuran yang normal. Perlahan ia mulai bangkit dari kursinya dan mendekatiku kembali. 8220;Jangan8230;jangan lagi..8221;, teriakku memelas. 8220;Tenang..Sabrina8221;, balasnya santai. Iapun mengambil kertas tisue dan membersihkan sperma yang mengalir diselangkanganku. Sambil membersihkan selangkanganku ia berkata, 8220;Seandainya..kamu meerima8230;permainan kita tadi8230;mungkin kamu akan menikmatinya..8221;, katanya sambil berkomentar. 8220;Aku sakit8230;tolong lepaskan aku8221;, protesku tanpa perduli dengan ocehannya. Pria bangsat ini sepertinya tidak akan melepaskanku. Ia hanya tertawa terkekeh-kekeh sambil membersihkan permukaan bibir vaginaku. Disaat membersihkan cairan vagina yg mengalir pada anusku8230;kurasakan jarinya mulai nakal dengam sedikit menekan lubang anusku. 8220;Hentikan itu8230;hentikan itu8221;, berontak lagi. 8220;Tenang Sabrina8230;aku hanya membersihkan sedikit sperma yang ada pada anusmu8221;, katanya menasehati. Aku hanya terisak-isak. Pikiranku sudah tidak menentu. Perlahan kurasakan kepalanya mulai mengarah pada anusku, kemudian menjilati bekas sperma yang ada pada anusku. Aku sudah tidak perduli lagi dengan aksinya. Yang kuinginkan sekarang agar ia menyelesaikan permainan ini dan membiarkan aku pergi. Cukup lama juga ia menjilati anusku hingga rasanya anusku basah karena air liurnya. Kemudian ia segera membalikkan tubuhku. Aku pikir ia telah selesai dengan permainan ini. Tapi tidak. Ini belum berakhir. 8220;Apalagi sekarang?8221;, teriakku keras. 8220;Hei8230;aku yang berkuasa disini Sabrina. Turuti kataku, dan kujamin engkau akan selamat8221;, perintahnya tegas membalas. 8220;Tolong lepaskan aku8230;Aku berjanji tidak akan mengatakan pada siapapun atas kejadian ini8221;, kataku memelas sambil memberinya janji. Ia hanya diam tanpa membalas permintaanku. Yang kuingat ia mulai mengangkat pantatku dan ia duduk tetap didepan pantatku. Ia mulai memasukkan jarinya pada anusku, diselingi ciuman pada anusku. Aku hanya berontak, tapi tidak bisa berbuat apa-apa. Posisi duduk yang tepat diantara selangkangan pahaku membuatnya leluasa memainkan anus dan vaginaku. 8220;Okay..Sabrina8230;aku harap kau bisa menikmati permainan ini dan bisa kita akhiri dengan cepat kejadian ini8221;, katanya berjanji. Aku hanya diam dan berharap ia segera mengakhiri penyiksaan ini. Ia kemudian mengarahkan penisnya pada anusku. Posisi pantatku yang ia angkat memudahkannya dalam penetrasi awal. Dengan kondisi yang menungging ia mulai sedikit demi sedikit memasukkan penisnya pada anusku. Aku sudah tidak tahan lagi menahan posisi menungging ini saat ia mulai menghunuskan batang penisnya lebih dalam. Aku terjerembab di kasur saat batang besar itu mulai masuk lebih dalam ke anusku. Dalam posisi terjerembabpun ia masih berusaha terus untuk menancapkan batang penisnya secara penuh pada anusku. diperkosa tetangga Aku hanya berusaha menahan segala rasa sakit dari setiap inchi batang penis saat masuk lebih dalam. 8220;Ayo8230;wanita jalang8230;kamu pasti bisa menikmatinya!8221;, teriaknya sambil menekan habis batang penisnya. 8220;Ooouuggghh8230;8221;, aku berteriak sambil menahan rasa sakit. Perlahan gerakan semakin cepat dalam mengenjot anusku. 8220;Ohhh8230;.yeaahhhh8230;ohh8230;yeahh8230;8221 ;, erangnya sambil mengenjot anusku. cerita seks pemerkosaan Ia sangat menikmati sekali aksi kali ini, sedangkan aku berusaha menahan rasa sakit. Tapi rasa sakit itu tak lama kemudian sedikit menghilang dan menjadi sedikit nikmat saat jari tangannya memainkan klitoris vaginaku. Aku mulai menikmati genjotannya pada anusku selagi ia terus mempermainkan klitorisku. Tapi aku tidak ingin menunjukkan ekspresi birahiku pada bangsat ini. Vaginaku mulai lembab kembali dan sedikit basah. 8220;Ohhh8230;yeahhh8230;sayang8230;.sekarang kamu menikmatinya8230;ya8221;, cerocosnya sambil terus mengenjot anusku. Bangsat8230;seperti..ia tahu aku menikmati aksi terakhir ini8230;. Semakin cepat ia mengenjot anusku, semakin cepat pula gesekan pada klitorisku. Aku hanya diam tapi birahiku mulai bicara. 8220;Ohh8230;.yess8230;.ohhh..yess8230;Sabrina. Pantatmu rasanya lebih nikmat8221;, erangnya liar. Aku biarkan saja aksi dan celotehannya, mencoba sedikit menikmati orgasme ku yg mulai bangkit. Aku sudah mulai tidak tahan dan kedua 8216;lobangku8217; yang dikerjain seperti ini. Aku mulai mencapai puncaknya8230;dan8230;akhhh8230;aku keluarrr8230;.Oughhh8230;aku sedikit mengejang di moment ini, walaupun anusku tak henti-hentinya ia genjoti. Sepertinya ia pun segera mencapai puncaknya dan segera merangkulku dengan keras dari belakang. Sambil mempertahankan penisnya dalam anusku, sepertinya ia ingin agar spermanya menyemprot dalam anusku. Rangkulannya begitu keras, hingga beberapa kali kurasakan semprotan spermanya dalam anusku. 8220;Ohh8230;yess8230;.yess8230;yesss8230;..8221;, erangnya keras sambil menyemprotkan spermanya. cerita seks pemerkosaan Setelah spermanya keluar dan batang penis itu mulai lemas, ia lalu mencabutnya dan mengarahkan batang penis itu padaku untuk aku kulum dan bersihkan. Aku menolak tapi ia memaksa. Batang penis itupun aku kulum dan kubersihkan sisa sperma yang masih menempel pada batang penis itu. cerita dewasa pemerkosaan Sesaat ia terkulai lemas di punggungku dan tak lama kemudian ia segera keluar dari ruangan itu yang sebelumnya telah melepaskan semua ikatan pada tangan dan mataku. Tak lama kemudian kudengar kembali suara dari speaker itu, 8220;Aku punya sesuatu untukmu Sabrina.8221; Tak lama kemudian TV ruangan tersebut menyala secara otomatis dan nampaklah video adegan ranjang yang telah kami lakukan. 8220;Fuck you, kamu keparat8221;, aku berteriak keras. Tak lama kemudian video tersebut mati, dan kudengar suara yang agak gemuruh dari speaker itu. Ini cukup aneh. Tiba2 kudengar suara beberapa pria dari balik pintu. 8220;Dalam sini, dalam sini8230;.Dia pasti berada disini8221;. 8220;Ada apa lagi ini8221;, pikirku. 8220;Siapa lagi, kali ini?8221; 8220;Brakkk8230;brakkk8230;!8221;, suara pintu yang jebol akibat hantaman sesuatu. Aku sangat terkejut. Belum sempat aku menyadari peristiwa ini, seorang petugas polisi membuka jaketnya dan menutupi tubuhku. 8220;Ini, kenakan jaket ini8221;, katanya kemudian. God..thank8230;ternyata..petugas polisi mencariku setelah mendapat berita dari ibuku dan temanku Stacey tentang saat aku mulai menghilang. Setelah aku dibawa keluar dari ruang tersebut, ternyata ruang itu adalah sebuah garasi mobil yang tidak dipakai dan direnovasi sebagai mana yang aku rasakan. Garasi itu milik tetangga disebelah rumah bibiku. Aku juga melihat seorang pemuda yang sedang menundukkan kepala dari kursi belakang mobil polisi, dan kedua orang tuanya pada mobil polisi yang lain. Aku segera dibawa kerumah sakit dan menjalani terapi psikiater mengenai kejiwaanku. Bersama itu pula kujalani persidangan terhadap pria tersebut beserta kedua orang tuanya yang dianggap turut serta membantu kejahatan sang anak. Setahun telah berlalu peristiwa itu, dan aku merasa lepas beban psikologiku dengan menceritakan pengalaman pahitkku melalui milis disamping terapi berkala yg masih sedikit aku jalani.

Rina adik kandungku

Di sini aku nak menceritakan pengalaman seks aku dengan adik kandung ku sendiri. Nama aku Naza. Keluarga aku berasal dari Sik, Kedah. Adik aku pula namanya Rina. Umur aku 32 tahun sementara Rina pula 27 tahun. Sememangnya telah sekian lama aku mengidam untuk menikmati tubuh adikku Rina. Terlalu geram aku melihat tubuh Rina yang montok dan gebu itu. Punggung Rina yang solid itu membuatkan aku begitu terliur sekali. Maka peluang yang ditunggu-tunggu itu tiba jua pada hari aku membawa Rina pergi membeli belah ke Pulau Pinang. Setelah puas membeli belah, kami pun bercadang untuk pulang. Jam menujukkan pukul 11:45 malam. Aku menghidupkan enjin kereta. Setelah bergerak beberapa meter, tiba-tiba enjin keretaku mati. Puas aku cuba membaiki enjin keretaku, tapi tak berjaya. Malam makin larut. Dimana aku dan Rina nak tidur? Aku berfikir untuk menyewa hotel. Kami menyewa hotel Shangrila, dekat Komtar. Selepas mandi, adikku Rina memakai kain batik yang baru di beli tadi. Aku pula masih memakai tuala selepas mandi. Mata aku tertumpu pada tubuh adikku Rina yang sedang leka menonton TV sambil berbaring di atas katil. Aku merangkak ke atas katil dan berbaring di sebelah Rina. Kemudian aku mula menarik Rina rapat kepadaku. Pada mulanya Rina memandangku dengan muka terkejut dan tidak menduga tindakan aku itu dan dia cuba menolak pelukanku. “Abang Naz, Rina takut….” keluh Rina pada aku. “Alaaa…..apa nak di takutkan…” kata ku sambil terus juga memeluk Rina. Aku memeluk Rina dengan rapat sekali. Aku menyedut-nyedut leher Rina dengan penuh keberahian. “Arrrrhhhh…..abang Naz….” keluh Rina mengeliat kegelian. Setelah beberapa minit, Rina mula merasa begitu berahi sekali. Rina mula membalas setiap kucupan yang aku berikan. Kami saling berkulum-kulum lidah. Aku mula menanggalkan baju kurung Rina. Tertanggal saja baju, maka terserlah dua gunung kepunyaan Rina. Aku membenamkan mukaku ke dua-dua gunung Rina itu. Aku gentel dan hisap kedua-dua puting tetek Rina yang tegang menegak itu. “Uuuhhhhh…..sedap bang….uuu….uuhhh..” Kemudian aku tanggalkan kain batik Rina. Berdebar-debar jantung ku melihat celah kangkang adikku Rina. Aduhhh….tembam sekali cipap Rina yang masih berseluar dalam mini saiz warna merah itu. Selepas itu aku pula menanggalkan tualaku dan berdiri di hadapan Rina dengan hanya berseluar dalam sahaja. Rina hanya memandangku dengan selamba sahaja. Sepantas kilat aku menerkam adikku. Kami berpelukan-pelukan sambil mengulum lidah dengan begitu rakus. Ternyata hebat sekali respon yang diberi oleh adik Rina padaku. Seolah-olah dia telah berpengalaman melakukan hubungan seks. Aku menanggalkan coli merah Rina dan nampaklah kedua-dua bukit Rina yang sederhana saiznya. Sekali lagi aku benamkan mukaku pada ke dua-dua gunung Rina. Di waktu yang sama, aku memasukkan tanganku yang kasar itu ke dalam seluar dalam Rina. Aku gentel-gentelkan kelentit Rina. Mengerang -ngerang Rina apabila merasa biji kelentitya di gentel-gentel. ” Abang Naz…..uuuhhhh…..uuhhhhh” ngerang Rina sambil memelukku dengan rapat. Mata Rina makin lama makin layu di buai kesedapan yang amat sangat. Dari gunung Rina aku sedikit-sedikit merayap ke perut Rina. Aku jilat-jilat perut adikku. Kemudian aku menuruni kebahagian kangkang adikku yang masih berseluar dalam itu. Tangan kananku menyeluk ke dalam seluar dalam Rina. Aku dapat rasakan cipap adikku sudahpun dibanjiri oleh air mazinya. Aku mula menanggalkan seluar dalam Rina. Terlucut sahaja seluar dalam merah Rina, maka terserlahlah cipap Rina yang tembam itu. Bulu cipap Rina agak lebat juga. Tanpa melengahkan masa, aku benamkan mukaku ke cipap adikku. Dengan menggunakan hujung lidah, aku menggentel kelentit Rina. Melentik-lentik tubuh Rina apabila terasa cipapnya di jilat-jilat oleh aku. ” Arrrghhhh…..arrghhhhh….abang Nazzzz….sedapppp bang ” rintih Rina sambil tangannya menarik-narik rambutku. Jari kanan aku menguak bibir cipap Rina. Aku menekan hujung lidah sedalam yang termampu. Terangkat-angkat punggung Rina setiap kali aku menghenyak kelentitnya dgn lidah. Semakin lama semakin banyak air mazi adikku melimpah ruah. “Abangggg Nazz…..jilat lagi…banggg…..uuuhhhhhh” keluh adikku sambil menggelengkan kepalanya kiri dan kanan. Aku menghentikan kegiatan menjilat cipap Rina. Sambil berdiri di atas katil, perlahan-lahan aku menanggalkan seluar dalam ku. Terbeliak biji mata Rina apabila memandang batang aku yang panjangnya lebih kurang 8 inci dan saiznya sebesar lengan. ” Wowww……besarnya batang abang” kata Rina sambil mendekati kearahku. ” Rina….kulum batang abang, ya” pintaku pada Rina Rina memegang batangku yang tegang macam kayu itu dan mula memasukkan bahagian kepala batangku yang seperti cendawan itu kedalam mulutnya. Dia mula menyorong dan menarik batangku. Lipstick merahnya mengalir berterusan membasahi keseluruh batang. ” Uuuuhhhhh…..uuhhhhh….sedap dikkk Rina…..laju lagi..Ahhhhh..” keluh aku sambil memegang kepala Rina supaya sorong-tariknya lebih laju. Oleh kerana dek batangku terlalu besar, Rina kelihatan seperti sesak nafas, setiap kali menyorong tarik batangku dari mulutnya. Selepas setengah jam, Rina masih lagi mengulum-ngulum batang aku. “Dikkkk….cukup…abang dah tak tahan ni…..nanti terpancut pulak.” keluh aku pada Rina. Tetapi Rina tetap tidak melepaskan batang aku dari mulutnya. Kemudian Rina tiba-tiba bangun menuju ke arah meja di hujung katil. Dia mengeluarkan sesuatu dari dalam beg tangannya. “Abang Nazz…..pakai kondom ni….Rina takut mengandung laaa….” kata Rina padaku sambil memberi sekeping kondom pada aku. Dari malam itu barulah aku tahu, adikku Rina memang seorang yang ketagih seks. Malah katanya padaku, dia juga telah sekian lama memendam rasa untuk melakukannya dengan aku. Aku mengambil kondom dan terus menyarungkan kebatangku yang tegang lagi besar itu. Selepas itu kembali menerkam tubuh Rina. Aku kangkangkan kedua-dua belah kaki Rina dan menghalakan batang ku betul-betul tepat ke arah bibir cipap adikku Rina. Kemudian dengan sekali tujahan sahaja, batang aku terbenam masuk kedalam cipap Rina. Adikku mengerang kesedapan sambil mendongakkan kepalanya ke atas. Mulut Rina terlopong luas apabila merasa cipapnya merima tujahan dari batang abangnya Naza. Saat itu barulah aku tahu bahawa adikku Rina sebenarnya sudah tiada dara lagi. “uuuhhhhh…..uuuhhhhh….Aaaarrghhhh…sedap bang Nazz…” rintih Rina Sambil ituaku ramas-ramas tetek adikku. Rina seperti lembu kena sembelih setiap kali aku menujah-nujah batangku. Masuk…keluar….masuk..keluar…masuk… “Bangggg….laju lagi bangggg…Aaahhhhh…uuuhhhhhh” mengerang Rina setiap kali cipapnya di tujah oleh batang aku. Tangannya menggenggam rapat kain cadar katil. Aku menganggkat punggung Rina sedikit dan meletakkan bantal di bawahnya supaya tujahan aku dapat masuk dengan lebih dalam lagi. Aku pegang pergelangan kaki adikku dan letakkan di atas bahu. Kemudian kembali menghala batangku ke bibir cipap Rina. Dengan sepenuh tenaga aku hayunkan senjataku menembusi sampai ke mutiara di dasar cipap Rina. “Aaaarrrgggghhhhhh…..abanggggg…..aaahhhhhhh… .uuuuhhhhhhh” raung adikku menerima tujahan padu dari ku. Aku sorong….aku tarik…aku sorong….aku tarik…Terkerut-kerut muka Rina menerima asakan demi asakan dari aku. “Aaaarrgghhhh….uuuhhhhhhh……sedappppp….aaaa hhhhhhh” rintih adikku lagi. Aku mengubah posisi pula. Kali ini style ‘doggie’. Rina bangun dan mula menonggengkan punggung ke arah ku. Sambil melutut menghadapi punggung adikku, aku kemudian menguakkan kaki Rina dengan menggunakan lutut.. Aku rapatkan batang ku ke arah cipap adikku. Tanganku memegang pinggang Rina. Setelah batang ku tepat pada sasarannya…dengan sekali hayun batangku menembusi cipap Rina. “Aaaarrrghhhhh……uuuhhhhhh” ngerang adikku menerima asakan style ‘doggie’. Aku sorong….tarik….sorong….tarik….sorong….ta rikkk… ” Bangggg……laju banggg….lagi bangggg…Aaaahhhhhhhhh” rintih Rina sambil tangannya menggengam erat cadar katil. Berkecamuk cadar ditarik oleh adikku dek kesedapan yang amat sangat. Kedua-dua tanganku meramas-ramas tetek Rina. Aku kembali mengubah posisi – adikku di bawah dan aku di atas. Rina memegang bahuku dengan erat. “Uuuuuhhhh…..uuuhhhhh….uuuuhhhhhh….” keluh Rina menerima tembakan pada cipapnya. Ditarik-tariknya rambut aku dek kerana kelazatan. “Bangggg…..dalam lagi…..bang Nazzzz….” ngerang Rina seraya menggeleng-gelengkan kepalanya, sekejap ke kiri, sekejap ke kanan. Di kangkang kakinya luas-luas supaya bagi memudahkan aku menyorong tarik batangku. Setelah hampir 2 jam bertarung di atas katil, aku dapat merasakan, air mani ku sudah hampir nak terpancut. Aku menambahkan kelajuan sorong-tarik batangku ke dalam cipap Rina. Kemudiann…. ” Aaaarrrgghhhhhhhhhhh…..Rinaaaa…..Aaaaarrhhhhhh h….Aaaaahhhhhh” keluh aku apabila air mani ku memancut-mancut kedalam cipap Rina. Aku peluk Rina dengan erat sekali. Nasib baik pakai kondom. Pada ketika yang sama juga, Rina mengerang panjang. “Uuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhhhh……..Bangggggggggggggg ” raung Rina sambil menarik pinggangku dengan erat sekali. Kami bergelut dengan hebat,dan tubuh kami bertaut rapat, ketika sampai klimaks. Begitulah kisah hubungan seks aku dengan adikku Rina. Selepas itu barulah Rina memberitahu aku, bahawa dia juga telah lama mengimpikan untuk melakukan seks dengan aku, kerana dia sudah bosan melakukannya dengan orang lain. Dia ingin menukar selera, dengan melakukannya dengan abang kandung sendiri. Kata Rina lagi, sejak dari dulu lagi dia ingin menhisap batang aku. Sehingga terbawa-bawa ke dalam mimpi. Sejak dari hari itu aku dan adikku kerap sekali melakukan hubungan seks. Kadang-kadang sampai 6 kali dalam satu hari. Kalau tak dapat di hotel….dalam semak pun boleh jadi. Rina pulak kalau sehari tak dapat main dengan aku, sekurang-kurangnya dia mesti hendak hisap batang aku. Bahagianya dapat adik perempuan yang kuat seks. Pesan Rina lagi, jika ada sesiapa ingin menggoda abang sendiri ikutilah cara-cara berikut. 1. Jika duduk dalam kereta bersama abang anda; kangkang kan kaki anda sedikit luas; atau pun ; kangkang..tutup…kangkang…tutup…Tentu dia akan menjeling ke bawah. 2. Jika dia nak ke kedai, kirim padanya suruh beli apa-apa jenis apam. Sebelum di hidangkan apam itu untuknya, sapukan apam itu pada cipap anda sambil berkata. “untuk abangkku Naza (sebutkan nama abang anda) 3. Atau pun kirim padanya atau makan di hadapannya gula-gula lollipop atau ais krim Cornetto. Tentu dia terbayang-bayang sesuatu. 4. Seluar dalam atau pun coli berwarna merah boleh menaikkan nafsu lelaki. Letakkan seluar dalam atau coli tersebut supaya senang di lihat oleh abang anda. Pesan Rina lagi hubungan seks adik-beradik adalah perkara biasa sahaja di zaman moden ini. Kalau setakat seks oral tuu…ramai adik-abang yang melakukannya. Dengan syarat ketika nak melakukan hubungan seks mesti pakai kondom untuk mengelakkan dari hamil..Kalau tak naya adik ooiiii… Setakat ini adikku Rina telah pun berkahwin dan mempunyai 2 orang anak. Kami pun jarang-jarang berjumpa. Tapi kadang-kadang kalau suaminya pergi luar negeri, aku lah yang menjadi teman untuk memuaskan nafsu berahinya.

Projek Haram Di Dusun Durian

Ceritanya begini….. sesudah baru tamat mengambil peperiksaan SPM aku pun mulalah carik kerja kat kilang. Dapatlah aku kerja sebagai operator. Kena pulak aku dtempatkan kat Assembly, pergh… ramai awek…. Masa tu rapatlah ngan sorang awek nama Zarina. Hari hari la aku dok melakukan pengusyaran.. Cute giler cakap lu hehe… kulit putih, body pun cukup ngam untuk melasak kan konek aku ni.. tapi awek di bertudung siut. Kekadang tu aku sajalah buat trik kotor nak mengorat dia… Bila kerja shif malam aku selalu gak beromen ngan dia. Tapi dia ni takda experience langsung, terpaksalak aku ajar cemana nak kulum lidah hehehe. Satu hari aku ajaklah dia pi makan buah durian kat dusun bapak aku.. dia pun setujulah. Memandangkan dia duduk bujang, senanglah aku nak jemput dia.Masa tu aku belasah motor bapak aku laaa. Suzuki RC 100 bapak aku… Petang tu aku jemput dia.. Aku dah planning baik punya strategi. “Ina, nanti kiter pergi dusun petang petang sikit yer.” Aku bagitahu dia. Dia senyum ajer macam tahu lak maksud aku. Lebih kurang dah berjaya bodek belanja makan ngan tengok wayang.. petang tu pukul 2 petang aku pun bawaklah Ina pi dusun tu.. Dusun tu line memang clear.. tengah dusun tu ader satu pondok jaga durian bapak aku yang buat… ader tilam sekali pasal aku pi jaga durian kalau kerja shift siang. Sampai ajer kat sana… aku pimpin tangan dia pergi kat pondok tu. “Ina jom kiter pergi bawah sana kot kot ader durian jatuh” Ina pun ikut sahaja belakang aku.. masa tu aku peluk pinggang Ina dan sesekali aku meraba punggung Ina yang padat tu… dia diam ajer. Konek aku sebenarnya memang dah tegang mencanak canak semasa Ina masuk kat dusun tu. Aku nekad dah… hari ni aku mesti taji minah ni. Rugi lah aku kalau tak merasa cipap dia hari ni. Masa sedang leka carik buah durian, aku gi dekat Ina dan terus memeluknya dari belakang, Ina menjerit manja… sambil tu aku meramas-ramas buah dada Ina.. aku rasa besar jugak buah dada dia ni.. “hmmm… keras la buah dada Ina” kataku sambil berbisik kat Ina… aku terus meramas dengan lebih serius lagi sambil aku membuka tudung Ina..Aku cium tengkuk Ina samapai dia lembik. Konek aku perghhh! Cerita banyak tak guna.. korang pun mesti tahula kan. Aku ajak Ina lepak kan pondok pasal aku dah tak tahan nak pancut. Sampai ajer kat pondok aku terus bukak seluar dan baju aku.. hehehe… Ina ketawakan aku.. aku tarik Ina kat tilam.. aku baringkan dia dan aku romen giler sambil aku aku lucutkan pakaiannyer… Susah jugak nak bogelkan minah ni.. melawan… kaki menendang nendang macam kuda.. aku tak kira.. aku buat slow slow… setelah aku berjaya membaraikan colinya aku terus menghisap dan menggigit putting tetek Ina yang comel tu.. aku nampak badannyer terangkat angkat menahan sedap.. sambil tu tangan aku meraba cipap Ina yang masih di baluti ngan seluar dalamnyer. Aku tengok Ina dah hampir tak sedar diri menahan kesedapan.. aku pun cuba membuka seluar dalamnyer.. Perghhhh…. tu dia… terserlak sekeping cipap yang cukup tembam untuk hidangan aku hari ni… aku memegang cipapnyer… berlendir Gilerrr……. Semasa aku menghisap teteknyer yang tegang itu aku terus menjilat pusat dan seterusnyer aku menghalakan muka ku ke cipapnyer. Aku terus menjilat cipapnyer yang masih dara itu dengan lahapnyer… aku mengangkangkan sedikit kakinyer untuk melihat lebih jelas lagi cipap Ina. Peh, tembamnyer. Bulu cipap Ina halus dan aku percaya pantat Ina ini masih belum berusik lagi. Aku terus menjilat hingga air Ina banyak keluar dan punggung Ina terangkat angkat bila aku menjilat dengan lebih kasar sikit. Dan setelah puas menjilat kini giliran dia pula untuk mengulum konek aku8230;’Hisap batang abang sayang” pinta aku pada Ina… Ina terus menganggukkan kepala dan aku berbaring… Ina mengusap batang aku perlahan lahan dan memainkan telo ku dengan jarinyer… kepala konek aku dah berair ngan air mazi akibat urutan lembut tangan Ina tadi.. Aku tengok muka Ina masa tu memang penuh bernafsu.. Dia menggenggam batang ku erat erat dan menggoncangkannyer perlahan lahan… Arghhhhhhhhhh ssssssssssssssss…. suara ku keluar.. Bila kepala banar ku semakin basah dek air mazi Ina memasukkan kepala butuhku dalam mulutnye dan menghisap serta menyedut kepala konekku… Arghhhhhhh… Ina terus menhisap dengan lebih kuat.. aku dah rasa tidak dapat menahan lagi.. konek aku dah keras giler… Ina terus mengucup bibir ku dan kami bermain lidah.. masa tu aku ajak Ina melakukan aksi seterusnyer… aku membaringkan Ina di atas tilam dan aku mengangkakangkan kaki ina yang putih itu. Aku parkingkan kepala butuh aku ke atas cipapnyer. Aku memasukkan sedikit kepala butuhku pada lubang cipapnyer… lubang cipap Ina sangat sempit.. maklumlaa anak dara lagi.. aku terus romen Ina supaya ia stim dan untuk membolehkan airnyer keluar banyak lagi… Ina merengek dan mengadu pada ku kerana ia tidak dapat menahan kesedapan lagi.. aku terus memasukkan konekku kedalam lubang cipapnyer… Aaaaaahhhhhhhhhh…. terdengar suara Ina menjerit kecil.. aku terus menekan sedaya upaya untuk melepaskan batangku melepasi lubang cipap Ina.. akhirnya aku berjaya memasukan batangku dan aku rasa cipap Ina memang padat kerana batang aku macam digenggam kuat… semasa aku mengayun batang aku… aku nampak ada kesan darah bercampur lendir kat batang aku8230;Ina tidak sedar dan aku lihat Ina tercungap cungap masa masa aku menghayunkan batang aku kedalam cipapnyer. Aku cuba menahan dan menenangkan diri kerana air aku hampir nak keluar… aku mengajak Ina membuat style 69…. aku pun baring dan Ina duduk atas perutku dan membongkokkan kepalanyer ke konek aku.. dan aku menarik punggung Ina mengarah ke mukaku. Aku pun menguakkan sedikit punggungnyer dan menjilat cipapnyer… aku nampak kelentit Ina tersembur keluar dan aku mengulum kelentit Ina ngan bibir aku… sambil itu aku meramas tetek Ina.. bagi merangsang Ina supaya tidak sedarkan diri…. Yang si Ina pula aku tengok sudah hampir lupa diri semasa menghisap Konek aku.. aku mengajak Ina menukar posisi.. Kali ini Ina sudah duduk diatas perutku… Dia mengangkat punggungnyer sedikit dan memegang konekku lalu memasukkan konekku kedalam lubang cipapnyer. Ina memasukkan perlahan lahan lalu menghayun sedikit sedikit dan seturusnyer menghenjut cipapnyer kat konek aku. Arghhhhhhhhh… nikmat sungguh…. aku rasa pada mula rasa perit sikit pasal kering lagi.. pas tu aku mula rasa licin kerana air Ina dah keluar.. masa tu lah aku rasa ader terasa kelainan dalam diri aku… air ku nak keluar.. aku memberitahu air aku nak keluar. Ina terus mengeluarkan batangku dari cipapnyer dan melancapkan dan masa itulah air ku keluar memancut membasahi tangan ina… arghhhhhhh aku menjerit kesedapan.. biasalah orang lelaki, kalau air dah kuar mesti rasa puas dan menyesal… tapi aku rasa best dan puas hati. Aku tengok Ina memain mainkan air manikau dengan tangannyer.8230;Aku suruh dia rasa… tapi dia taknak… kami pun bangun lalu memakai pakaian lalu berlalu pulang . Aku pun menghantar dia balik ke rumah. Selepas tu kami berdua dah macam suami isteri…. pantang jumpa mesti nak punya.. tersentuh sikit mesti jadik.. hehehehe.. masa kerja kat kilang tu selalulah aku main ngan awek aku tu. Kat celah kotakpun jadik.. tambah lagi kalau kerja shif malam.. tapi sekarang aku dah clash ngan awek tu pasal dia ikut jantan lain… tapi aku rasa tak nyesal pasal aku dah rasmikan dulu dara dia muahahahahahahaha..

Ditangkap Polis

Saya seorang lelaki yang berumur 35 tahun, berkahwin dan mempunyai 2 orang anak. Tetapi peristiwa yang berlaku 15 tahun dahulu tidak akan saya lupai. Masa itu, saya baru saja mendapat lesen memandu dan selalu menggunakan kereta Mazda ayah yang tua. Pada suatu malam, kawan sekolah telah mengajak pergi mendengar ceramah. Lewat petang, saya telah memandu kereta ayah dan menemui kawan dekat pekan. Ceramah tersebut adalah mengenai “direct sales”, saya langsung tidak berminat dan berasa bosan. Lebih kurang pukul 10 malam saya pun meminta diri. Saya memandu kereta ayah dan meninggalkan tempat tersebut. Oleh kerana masih baru lagi, tambah pula tak bisa memandu waktu malam, saya terlupa memasang lampu kereta. Dalam perjalanan balik, dalam satu selekoh yang gelap, saya diberhentikan oleh 2 orang polis. Mereka berumur diantara 25 hingga 30 tahun. Kedua-duanya berbadan tegak dan berkulit hitam manis. Salah seorang Lebih tinggi dari yang lain. Masa itu, saya terkejut dan ketakutan. Memanglah, kali pertama ditangkap polis. “Matikan enjin, keluar dari kereta. Apa pasal tak pasang lampu?” tegur polis yang tinggi itu. “Tolong lar tuan! Beri lar peluang tuan. Tolong lar!” saya terus merayu. Sekiranya diketahui ayah, mampuslah saya. Mesti dimarah teruk. Saya panik dan terus keluar dari kereta. “Lesen mana? Saya nak saman ni.” Tegur lagi polis itu. “Tuan, jangan lar! Beri lar peluang! Tolong lar. Jangan saman. Saya belanja minum.” Saya terus merayu dan menghulurkan lesen pandu saya. “Berapa?” Tanya polis yang pendek. “Saya hanya ada 5 ringgit. Tuan tolong lar!” jawab saya. Memanglah, masa tu sekolah lagi. Mana ada duit banyak. Kedua-dua ketawa kuat dan jawab”Simpan lar 5 ringgit tu. Ikut balik balai saja.” Apabila disuruh balik balai, saya berasa lebih panik. “Sorry tuan! Beri lar peluang. Jangan bawa balai. Nanti kena marah teruk ayah. Tolong lar tuan. Jangan tuan. Apa tuan mahu? Beri lar peluang.” Saya terus merayu. Polis yang pendek tu lalu berbisik pada polis yang tinggi. Apa yang dia kata, tak dapat didengar. Tetapi, polis tinggi tu kelihatan tersenyum selepas mendengar apa yang dicakap oleh rakannya itu. Polis pendek pun berkata, “Nak pergi balai? Kalau tidak, ikut saja cakap saya.” “Tak nak pergi balai tuan. Saya ikut cakap tuan” jawab saya tanpa berfikir panjang. “Betul ke ni? Pergi kat tepi jalan itu” suruh polis yang pendek tu pada saya. Saya terus ikut kata-katanya tanpa membantah. Polis pendek tu berjalan di depan dan saya mengikuti dibelakang. Jalan itu memang gelap dan senyap. Agak banyak semak juga. Yang tinggi tu tidak ikut masih berada di tepi kereta. Memerhatikan rakannya. Sampai disemak itu, polis tu pun menekan saya ke bawah. Saya terus ikut dan muka saya sekarang berhadapan dengan pinggangnya. Dia membuka seluarnya dan keluarkan koneknya yang lembik. Masa itu, saya memang terkejut. “Kalau tak nak pergi balai, hisap betul-betul” tegur polis itu. Saya agak kekok tapi tak berani membantah. Mana boleh pergi balai. Lalu tanpa fikir panjang, saya terus kulum batangnya. Konek yang lembik semakin tegang dan memenuhi mulut saya. Saya keluarkannya dari mulut dan masa itu, batangnya sudah tegang maksima. Panjang dan cukup keras, lebih kurang 6”. Kepala batangnya seperti cendawan. Kelihatan merah dan tegang kuat. Bijinya memang besar. Bulunya ternyata telah dipotong dan dicukur. Bulu pendek kelihatan di hujung batangnya dan bulu di dua biji telurnya dicukur hingga habis. Dia amat bangga apabila saya memegang dan memerhatikan batang tersebut. “Hisap lar! Kasi rasa sikit” tegur dia. Saya terus ikut. Memasukkan batang dia ke mulut saya. Saya mengerakkan kepala supaya dia dapat merasa keluar-masuk. Saya berulang dan dapat dengar dia mengeluh lembut. “Arggg….. ! Bagus! Arggg…..” Dia kelihatan semakin gian dan lebih kurang 10 minit dia keluarkan batangnya. “Hisap telur itu.” Dia tarik batangnya dari mulut dan pegang dengan tangan supaya telurnya tuju ke arah saya. Saya mengikuti dan terus jilat pada telur itu. “Hisap adik. Bukan jilat. Hisap dengan mulut” suruh dia. Saya pun bukakan mulut dan terus telan bijinya. Mula dengan sebiji dan kemudiannya kedua –dua biji telurnya. “Arggg….! Bestnya.” Dia terus mengeluh. Rakannya yang berada ditepi kereta asyik memerhatikannya. Agaknya, dia jugak sudah steam. Polis pendek tu pun abai-abaikan tangan menyuruh kawannya turut berserta. Rakannya terus mengikut. “Budak ni memang pandai hisap. Macam sudah biasa hisap batang. Cuba lar.” Polis pendek tu menjemput rakannya. Saya tidak pernah kulum dan saya bukan seorang gay. Masa itu saya telah pun ada teman wanita di sekolah. Memang kali pertama saya hisap batang lelaki. Mana boleh kata saya biasa hisap….. “Saya tak pernah rasa si jantan yang hisap.” Jawap polis tinggi itu. “Syok ke?” Sambil berkata, saya dapat memerhatikan dia sedang membuka tali pinggang seluarnya dan turunkan zip. Dalam sekelip mata, seluarnya telah berada dilutut dan konek yang sudah lama tegang dan panjang dituju ke arah saya. Air lendir juga agak banyak dikeluarkan. Saya terus hisap tanpa disuruh lagi. Dia bergerakkan zakarnya semasa dimulut seakan sedang bersetubuh dengan wanita. Mulut saya digisik. Koneknya kelihatan lebih panjang dari yang polis pendek, tetapi tidak berserupa dengan cendawan – panjang dan tajam sikit. Berbulu lebat. “Arrrhh…..! arhh…..!” dia terus mengeluh. Polis yang lain pula melancap dan memerhatikan saya yang sedang hisap rakannya. Lebih kurang 5 minit, saya disuruh beralih pada polis pendek itu. Dia berkata dengan rakannya yang dia sudah lebih kurang sudah nak pancut. Batangnya terus dituju ke mulut dan saya disuruh hisap kuat. Saya mengikuti seperti seorang budak. Tangannya pegang pada kepala dan batangnya gisik kuat ke mulut. Lebih kurang 2 minit, saya mulai dengar keluhannya yang kuat. “Arrgg……….! Arrrggg………! Adik, kuat lagi! Dik kuat lagi! Bang nak pancut ni. Kuat lagi.” Keluh dia. Saya tahu dia sudah sampai tahapnya. Gisikannya semakin lama semakin kuat. Setiap kali, batangnya menghulur lebih dalam lagi ke dalam mulut. Pada gisikan yang terakhir, mulut saya telah dituju ke hujung batangnya. “Arrggggggggggggg……………………………….!” Keluhnya penuh kuat. Dan saya dapat rasakan air jantannya pancut seperti lawa terus ke dalam mulut. Bau henyir kuat sekali. Masa itu saya langsung tidak berfikir untuk meludahkannya, tetapi telan seperti bayi minum susu. Mungkin saya khuatir dia akan berasa marah sekiranya saya meludah air maninya. Semua habis ditelan, sisa yang tinggal pada kepala batangnya terus dijilat sampai bersih. Dia kelihatan penuh puas. “Adik memang pandai. Kawan saya yang ni, adik buatkan juga” suruh polis pendek itu. Saya beralih kembali ke rakannya dan terus hisap. Lebih kurang 10 minit, saya mulai merasa gisikkan yang kuat oleh rakannya. Agaknya dia juag sudah mahu keluar ni. “Arrgggggg………! Saya pancut ni! Pancut! Pancut! Arrgggggggggggggggggg…….!” Air jantan terus pancut kuat ke dalam mulut. Saya terus telan dan jilat. Sedikit juga tidak kisah pada bau henyir yang ada. Seakan-akan sudah biasa dengan bau itu. Kedua-dua nampak letih lesu. Mereka memakai balik seluar masing-masing dan mengemaskan baju mereka. Sambil memulangkan lesen memandu mereka berkata “Lain kali, pasangkan lampu dik. Kalau tidak, susah kamu ni” Saya mengangguk kepala dan mengucapkan terima kasih pada mereka berdua. Peristiwa ini tidak dapat saya lupai dan wabak-wabak yang berlaku masih segar dalam ingatan saya. Walaupun sudah berkahwin, saya masih lagi suka mengulum batang lelaki. Sekali-sekala juga saya keluar mencarikan lelaki yang hendak dikulum. Saya seakan-akan telah tertagih dengan bau jantan yang kuat itu.