Ifah

Kali ini aku nak cerita pengalaman aku dulu. MAsa aku duduk kat KL, masa tu dlm bulan September.Masa tu aku kena buat out station kat JB. Masa aku kat sana tu, kebetulannya aku terjumpa dengan Ifah. Actually Ifah ni gf aku masa sekolah-sekolah dulu. Tapi dia dok sekolah lain, jumpa dan kenal dia masa tgh tgk rakaman popkuiz, masa tu Aznil jadik pengacaranya dgn sapa nama pompuan sorang tu ( dah tak ingat). Aku dgn Ifah ni dah lama clash, sejak aku kena pindah ke KL. Sbb itu la Ifah ni ada nostalgia tersendiri dengan aku. That’s why bila aku jumpa dia kat Grand Continental tu, aku sangat…terkejut. Tak tahu apa nak kata. Sebab dulu pun ada feeling kat dia juga kan. Tambah pula dia yang tegur aku dulu, tak sangka dia masih kenal aku lagi. Dipendekkan cerita, Ifah ajak aku Dinner ngan dia malam tu. Ifah pakai kemeja sutera dengan mini skirt hitam, dan rambutnya yang lurus separas bahu itu menambahkan keseksiannya. Aku cuma pakai jeans dengan t’shirt. Dinner tu biasa jer, kan baru jumpa. Dan nostalgik lagi. Sesudah dinner, aku minta Ifah menghantarku pulang ke hotel, jimat kos, kataku. “Tak nak singgah dulu, ” pelawaku sambil-sambil..mana tau kan. “Okay jugak…boleh I rest kejap…..” katanya sambil tersenyum manis. Aku memaut tangannya sambil berjalan beriringan ke lif. Aku terasa Ifah memegang lenganku erat. Sampai di bilik, kami duduk di sofa sambil minum dan berbual tentang banyak perkara. Ifah yang berada di sebelah sesekali merapatkan badanya ke tubuhku bila terasa kesejukan air cond. Sesekali bila terkenang balik cerita masa dulu, tiba-tiba suasana terasa sangat hening….dan romantis. Tiba-tiba Ifah memegang tanganku dan meramasnya perlahan. Tiba-tiba aku merasakan satu perasaan aneh mula menjalar dalam tubuhku. Ifah kemudian menyandarkan kepalanya di bahuku sambil merapatkan lagi tubuhnya ke tubuhku. Perlahan kucium kepalanya. Rambutnya yang harum itu menusuk jiwaku.Tangannya makin kuat meramas-ramas tanganku dan tangan kirinya mula memaut pinggangku. Dan perlahan juga bibirku bergerak menelusuri rambutnya.. terus turun ke telinganya.. Aku menjilat perlahan cuping dan daun telinganya.. As menggeliat geli sambil mempereratkan pelukannya. Kini kedua tangannya memeluk erat pinggangku dan sesekali mengerang kecil menikmati permainan mulutku yang terus menelusuri pipinya.. lehernya.. lalu naik lagi ke dagu.. “Aaahhhhhh..” Ifah mula merintih kecil ketika bibirku sampai ke bibirnya. Tiba-tiba dia menutup matanya ketika bibirku menyentuh lembut bibirnya.. Dengan takut takut dia membalas.. mengucup.. menyedut.. . Dengan buas aku mengulum lidah Ifah yang bergerak lincah di dalam mulutku. Tangan kiriku mula merayap ke atas dari arah pinggang… terus ke perut.. naik perlahan ke buah dada kanan… dengan tapak tangan kiriku, perlahan kutekan buah dadanya sambil memutar-mutarkan tanganku lembut. Ifah mula menggoyangkan dadanya dan sesekali menggerakkannya berlawanan dengan arah tanganku. Nafas Ifah semakin mendesah….. Aku menghentikan permainan di buah dadanya dan merayap menuju ke butang bajunya yang teratas. Dengan lincah jemariku membuka butang yang pertama… kedua…dengan tangan sedikit gementar…….. sampai habis !! Sambil terus mengucup bibirnya, aku melirik ke arah dadanya yang terbuka itu. Woowwwww….!!! licinnya… begitu putih dan gebu… sampai-sampai urat-urat halus yang berwarna biru itu nampak terbayang di pangkal bukitnya. Aku menghentikan ciumanku tiba-tiba…..batangku yang semakin keras terasa sedikit sakit menekan seluar. ” Zack…..why??”, Aku tersenyum… “Tak sangka u cantik…..sangat Ifah…” Ifah tertawa lirih sambil tangannya cuba mencubit pinggangku “nakal..!!” Kesempatan itu dengan cepat kuraih Ifah dalam pelukan ku kembali dan menciumnya mesra dan lembut. Serentak itu juga kedua tanganku menyusup ke belakang Ifah dan…..TASSS!!! Bra thriump hitamnya jatuh ke bawah. Aku mengalihkan tangan kiriku ke depan.. dengan tapak tangan menekan lembut buah dada kanannya yang empuk, aku menggentel-gentel lembut putingnya dengan jari telunjuk dan jari hantuku. Puting yang semakin keras itu semakin membesar kurasakan… tubuh Ifah bergetar.. nafasnya mula semakin berat. “Aaaahhhhh Zackkk.. ooohhhhhhh.” Ifah memeluk erat leherku dan meletakkan dagunya di bahuku sambil terus merintih dan mendengus lembut menikmati jariku di puting buah dadanya. Aku pun dengan cepat memasukkan tangan kananku pula ke dalam bajunya mula meramas buah dada kirinya. Mata Ifah layu dan dengusannya semakin kuat. Selang beberapa minit, aku turunkan tangan kiri dan mula meraba paha kanan Ifah yang terletak di atas paha kirinya. Dengan lembut tanganku merayap ke atas menikmati kehalusan pahanya.Tanganku menyusup ke dalam mini skirtnya dan mengelus lembut pantiesnya. Dengan gerakan gugup Ifah menurunkan dan membuka kedua pahanya memberikan jalan untukku. Oohohhohoho…. Dengan pantas aku meramas cipapnya yang empuk di sebalik pantiesnya yang terasa basah. Aku menggosok-gosokkan jari hantuku dari hujung atas hingga bawah liang cipap yang sempit itu. Jariku bermain sepanjang garis liang cipapnya. Ifah mempereratkan pelukannya di leherku. Tiba-tiba Ifah menjerit kecil ketika dirasakannya tanganku dengan cepat menarik pantiesnya ke bawah “Zack..jangan…..Zack….” katanya tergugup-gugup sambil merapatkan pahanya sehingga panties yang berwarna hitam itu tersangkut di lututnya. Aku mencium pipi Ifah dengan mesra.. “Really ?Do u want to stop, don,t you? I tahu apa yang u nak Ifah …kan..” Ifah terdiam mendengar kata-kataku. Dia mula membuka kembali pahanya. Aku tersenyum dalam hati…..dah makan umpan.. Dengan sekali tarik terjatuhlah pantiesnya ke lantai. Ifah memejamkan matanya dengan rapat…. Ifah mula menggoyang-goyangkan bontotnya ketika jariku semakin rancak membelai liang cipapnya yang sudah semakin banjir. Matanya semakin kuyu dan sesekali dipejamcelikkan apabila jariku mula menggentel biji merah kecilnya yang tertonjol di hujung cipapnya. “Zack…Ohhhh…zack….hhhhuuuuhhh…”rintihn ya sambil menggeliat-geliatkan tubuhnya yang seksi itu. Buah dadanya yang empuk dan kenyal itu terasa menikam dadaku, berguncang-guncang dan menggesel-gesel lembut. perlahan aku menurunkan mukaku ke arah dadanya dan dengan cepat bibirku menangkap kedua buah dada ranum itu.. bibir dan lidahku bermain, menggentel dan menyedut kedua-dua putting dan buah dadanya. “Arrghhhhh……Zackkk….Please..Zackkk..Oooohhhh …” Sesaat aku bangun, dan dengan cepat membuka bajuku. Sambil tersenyum, aku membuka pula jeansku. Kulihat mata Ifah tertumpu pada bahagian yang menonjol di kelangkangku. Aku mendekati wajah Ifah yang menanti dengan pandangan sayu.. kukucup bibirnya dengan lembut….sambil dengan lembut juga kulepaskan baju putih nipisnya sehingga bahagian atas tubuhnya terpampang, menakjubkan …dan mengghairahkan. Perlahan kubaringkan tubuh seksi yang masih bermini skirt itu di atas sofa yang cukup lebar itu… lalu perlahan kutindih tubuh montok itu dan aku mula mencium bibir, leher, telinga, dan pipi Ifah. Ifah kian mendesah dan memeluk leherku dengan erat.. Aku merasakan kenyalnya buah dada Ifah yang menikam dadaku. Sambil bibirku terus beraksi, aku mula membuka kedua paha As sambil menyelakkan mini skirtnya ke atas menutupi perutnya. Cipapnya yang terpampang empuk itu seolah menggamitku untuk segera dijamah. Ifah menggeliat semakin kuat apabila kutempelkan batangku selari dengan alur cipapnya. Dan sambil perlahan-lahan aku memutar-mutarkan bontotku untuk merasai dan menikmati sensasi yang kian terasa. Sambil tangan kiriku meramas-ramas lembut buah dada Ifah yang kenyal itu, tangan kananku mula turun ke bawah dan menolak seluar dalamku hingga ke paras lutut. Batangku yang kian mengeras itu kini bergeselan dengan cipap empuk Ifah tanpa sebarang alas lagi. “Ouuuuuuuhhhh …Zackkk …ouhhhhhhh…” rintihnya ketika aku mula menggerakkan bontotku membuatkan batangku yang keras itu menggesek-gesek biji kenikmatannya yang semakin membengkak. Ifah memutar punggungnya mengikut goyangan punggungku. Suara rintihan, dengusan nafas, dan kucupan mesra memenuhi ruang bilik itu.. Peluh mula bercucuran di wajah Ifah. Dengan mata terpejam, mulut menganga, dan wajah kenikmatan Ifah kian memperhebatkan putaran punggungnya. Aku tahu, Ifah mula merasai sensasi yang tidak mampu tertahan lagi. Aku kembali mencium muka, leher, dan buah dada Ifah, kali ini dengan gerakan dan mainan lidah yang buas dan rakus. Batangku yang melintang di atas liang cipapnya kugesel-gesel dengan cepat.. Ifah kembali menggelinjang dan menjerit-jerit nikmat.. “Ohhh.. ohhh.. Zackk.. geli..uuhhhhh….” ” U like it, Ifah …? U like it?” “Hmm…Yess…..Zackkk..aarrghhhh…” Ifah mengangguk sambil mengeluh kuat ketika mulutku dengan keras menyedut puting kedua buah dadanya….. tiba-tiba Ifah memeluk kepalaku yang masih berada di dadanya dengan kuat…dan.. “ZACKKK….OOUUUHHHH………….. EMMMMMMH…….” Ifah menjerit perlahan sambil menyemburkan cairan hangat dari liang cipapnya.. ..mulutku terus menyedut dan memintal puting kedua buah dadanya… semakin kuat dan keras… “AAAAAHH… Zackkk…..” Tubuh Ifah menggelepar sejenak dan kejang selama beberapa saat. Selama beberapa ketika aku membiarkan Ifah merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang..bisikku dalam hati. Ifah menggeliat perlahan di bawah pelukanku. Merasakan batangku masih keras dan kenyal menempel di bukit cipapnya, Ifah perlahan menghulurkan tangannya yang halus itu ke bawah dan perlahan juga menggenggam dan meramas-ramas lembut batangku. Merasakan kenikmatan yang belum tercapai, aku membalikkan tubuhku menyandar di sofa. Ifah tersenyum sambil menyandarkan mukanya ke dadaku.. Ku tolak kepalanya ke bawah. Ifah seolah mengerti perlahan menggeser turun sehingga mukanya betul-betul berada di kelangkangku. Dan sebelum sempat dia melakukan sesuatu, tanganku sudah memegang bahagian belakang kepalanya dan menariknya ke arah batangku sehingga batangku itu pun menempel di bibirnya yang kecil. “Emmmmhhh.. Zackk…apa yang… ..mmphh…” Ifah tak dapat meneruskan kata-katanya kerana aku sudah mula menggesek-gesekkan batangku di antara dua bibirnya itu. Dengan nafas yang tersekat-sekat, Ifah membuka mulutnya lebar-lebar…lalu.. perlahan-lahan dia memasukkan kepala batangku melalui bibirnya..giginya…lalu diletakkannya di atas lidahnya.. kemudian dikatupkannya bibirnya sehingga menyepit bahagian tengah batangku yang tegang itu.. lidah dan langit-langit mulutnya bergerak menyedut sehingga aku merasakan batangku diramas-ramas.. “AAAAHHH…ASSS.. terus sayang..teruuusss…” Aku mengerang sambil terus memegang kepala Ifah supaya tetap berada di situ.. tangan kiri Ifah As memegang pahaku menongkatkan tubuhnya.. dan tangan kanannya kini mula meramas-ramas batangku itu sambil bergerak naik turun mengikut gerakan mulutnya menyedut dan menghisap. Aku kagum dengan kemahiran gadis ini, diluar jangkaan! Kedua buah dadanya yang besar itu ikut bergetar-getar mengikut gerakan mulutnya memainkan batangku. Aku meraih kedua buah dada itu dan mula meramas-ramas dengan bergairah. “Emmmhh.. emmmmhhhh.. emmmmmhhhhhhh….” Ifah mula menjerit-jerit sambil terus mengulum batangku. Tiba-tiba Ifah melepaskan kulumannya dan naik ke atas wajahnya mengadap mukaku. Dengan buas Ifah memeluk leherku dan bibirnya menjamah bibirku.Ohhohoho….budak ni memang nak rasa…!! Sambil duduk dan mencium bibirnya, aku memeluk pinggang gadis itu dan menyelipkan kedua tanganku ke balik mini skirtnya. Dengan sekali tarik sahaja zip itu terbuka dan melondehkannya ke hujung sofa. Aku memegang kedua daging bontotnya yang padat itu dan menariknya ke arahku sehingga batangku yang masih berdiri tegak itu menempel erat ke liang cipapnya. Aku melepaskan ciuman dan menundukkan kepalaku.. dalam sekejap sahaja mulut dan lidahku beraksi dan menjilat buah dada dan puting Ifah. Dengan rakus aku mencium kedua buah dadanya berganti-ganti… “Auuhhh..auuuhhh…ssssss… Zack…please..Zackk…I tak tahann” Tanganku yang masih meramas bontot Ifah turun pula ke bawah.. menyusur belahan bontotnya .. terus ke bawah menuju ke liang cipapnya.. punggung Ifah bergoyang-goyang kegelian “Emmmhhhhh… emmmhhhh..Zackk.. oohhhh huuuu..hhhh..” rintihnya ketika jariku bermain-main sambil cuba menguak pintu cipapnya. Lalu.. aaah.., jari tengahku ku jolok masuk liang cipap Ifah yang masih sangat sempit itu lalu kuputar-putar jariku dengan perlahan… Ifah menggeliat-geliat kegelian sambil terus menyodorkan buah dadanya untuk terus kusedut dan kuhisap….Ku lihat Ifah sudah memejamkan matanya rapat-rapat. Aku bangun perlahan dan kemudian aku membaringkan Ifah di sofa itu. Aku membuka kedua paha Ifah dan berlutut di antaranya.. Aku kembali memeluk dan mencium bibir Ifah dengan mesra…. Ifah benar-benar sudah melayang…… dalam keadaan terbaring dan mengangkang itu dia membimbing tangan kananku ke cipapnya. Dengan cepat jariku menyentuh tonjolan kecil sebesar kacang yang sudah membengkak itu.. tiba-tiba wajah Ifah melangut ke atas. Keningnya berkerut dan… “…Yessss.. aduh Zack.. ouucchhhh…sayang..aahhhrrgghh” rintihnya sambil kembali menggoyang-goyangkan punggungnya.. cukup lama tanganku menggentel-gentel dan memintal-mintal biji kecilnya. Seketika kemudian, merasakan dia semakin teransang dan hampir memuncak untuk kali kedua, aku mula memegang batangku dan menghalakan batang yang keras dan kenyal itu ke muka cipapnya. Dengan amat perlahan kepala batangku mula menguak pintu liang cipapnya, sedikit, demi sedikit mendesak masuk… semakin dalam… semakin dalam..aku mula merasakan cipapnya bereaksi dan mula mengemut-ngemut batangku. Ifah memelukku dengan lebih erat sambil menggigit bibirnya menahan sakit.. “…ahhhh….ahhhhhhhh… ssssssssss…. aaAAHHHHH…” Ifah menjerit keras ketika batangku sudah hampir separuh tenggelam di liang cipapnya. Aku terasa cipapnya mengemut-ngemut dan berdenyut-denyut.. Ifah menarik nafas panjang-panjang.. satu kali… dua kali…dan…… “AAAAAAHHHHHHH..ZACKKKK….. sssakiiittt….!!!!” Aku membenamkan seluruh batangku ke dalam cipapnya dengan sekali tusukan.. terasa darah segar mengalir dari cipapnya. Aku terdiam beberapa saat untuk memberi kesempatan kepada Ifah menenangkan diri.. Ifah menutup kembali matanya yang terbuka terkejut tadi. .Dia merapatkan kedua bibirnya…mengatur nafasnya sambil terus memeluk leherku. Tangannya agak gementar.. sesaat kemudian ia mengangguk…perlahan….tanda bersedia untuk permainan seterusnya… Sambil tersenyum ..perlahan kukucup mesra keningnya, matanya yang sedikit basah, dan terus menggulum bibirnya yang sedikit terbuka. Ifah membalas kucupan bibirku sambil lidah kami saling bersilangan. Dalam sensasi mulut yang saling bertautan, aku mula menyodokkan batangku keluar… masuk… keluar… masuk…mula-mula perlahan tapi kemudian makin cepat.. makin cepat… “Ouhh.. ouhh.. ouhh.. sss..sss..sss…..” Ifah melepaskan bibirku dan mula merintih dan mendesis seiring dengan hunjaman batangku. Tanganku mula meramas-ramas kedua buah dadanya.. dan bibirku kembali mencium bibir dan mengulum lidahnya… Ifah yang terbaring di bawahku mula menghentak-hentakkan punggungnya ke atas menahan hunjaman-hunjaman batangku yang semakin kasar dan laju. Tiba-tiba Ifah mengerang.. tubuhnya mengejang dan bergetar lembut…dia memeluk erat leherku.. sambil diletakan dagunya di atas bahuku.. Ifah menggigit bibirnya.. alisnya mengkerut.. kedua kakinya dihentak-hentak lembut ke bontotku….Aku dapat merasakan liang cipapnya mengemut-ngemut membuatkan batangku bagai di ramas-ramas…..matanya membelalak… ototnya menegang..dan.. ” Zack…Zack…i…takk…taa..hannn..Oouucchhhh” Ifah mengangkat bontotnya tinggi-tinggi, serentak dengan itu kuhunjamkan batangku sedalam-dalamnya…kurasakan liang cipapnya mengemut kuat memegang batangku, dan airnya menyembur-nyembur membasahi batangku yang masih terbenam di cipapnya. “Ooouuchhhh…Huhuhuuuuu….Arrrghhhhh…” Ifah terkejang seketika sambil kedua belah kakinya yang telanjang itu memeluk erat pinggangku. Orgasmenya yang kedua ini terasa sedikit panjang dan mengasyikkan. Kubiarkan seketika Ifah menikmati orgasmenya yang kedua itu…..sambil kurendam batangku seketika…menikmati kemutan cipap orgasme seorang wanita…..aku memeluk pinggangnya erat….. Mata Ifah terpejam rapat. “Oh, Zack…u ..great…..,” desah Ifah perlahan sambil menahan nafasnya yang kelelahan. Aku mencium lehernya yang putih dan mengasyikkan itu. Sedikit basah oleh peluh pertarungan yang masih belum selesai. Ifah memeluk leherku, sambil mempereratkan lagi pelukan kakinya dipinggangku, seolah tidak ingin membiarkan batangku keluar dari cipapnya. Dalam posisi seperti itu, pantas aku bangun sambil menatang erat bontotnya yang kental itu. Tanpa mencabut batangku dari cipap Ifah, aku membawanya ke katil. Ohohohhoho….setiap gerakan menimbulkan sensasi yang tak tergambarkan di batangku. Perlahan ku baringkan tubuh seksi itu ke atas katil. Dengan gerakan cekap, kucapai bantal di kepala katil lantas melapik bontot Ifah. Dengan batang yang masih terbenam di cipapnya. Aku membongkokkan badanku dan mula kembali mencium bibirnya…..mengulum bibirnya yang merah itu, Ifah membalas…. Kujulurkan lidahku kedalam mulutnya dan Ifah terus mengulumnya hangat…Permainan baru bermula!! Kedua tanganku membelai dan mengusap tubuhnya dari bahu terus ke bawah …dan menyusup ke bawah bontotnya yang padat. Aku genggam dan ramas semahunya…sambil sesekali mula menggoyangkan bontotnya itu. Aku gesel tubuhnya yang bogel terutama pada bahagian kelangkangnya dimana batang ku masih terbenam.. menekan cipapnya yang lembut dan hangat… “Ahhhh….hahhhhhhuuuuu…….” Ifah menggeliat dan merintih kegelian. Kenikmatan yang dirasai tadi belum lagi hilang, kini menanti bersedia untuk permainan yang kedua. Namun Ifah sama sekali tak menolak ….batangku terasa di ramas-ramas dalam liang cipapnya….. Ifah hanya merintih kesedapan dan menjerit kecil. ” Aaahhh …. sedap Zackkk ….”, erangnya membuatkanku semakin terangsang…. ” aaahhhh …. Ass….. I feel it…c’mon sayang…… sssshhhhh …”, “Zack….please….arrghhhh…” … Ifah merintih kecil sambil menggoyang-ngoyangkan bontotnya. Aku juga mula goyang perlahan-lahan mengikut rentaknya….sambil kucium bibirnya dengan kemas, Ifah membalas dengan bernafsu…. Nafasnya mendengus-dengus kasar……… Batangku mula menggesel-gesel liang cipapnya dengan agak kasar …….. Ifah memeluk erat pinggangku, tangannya terasa mengcengkam daging bontotku. Aku merasa sedikit pedih namun kenikmatan yang diciptakannya begitu meransang….. Ifah kembali merintih-merintih kecil. Aku keluar masukkan batangku…. menggesel liang cipapnya .….. ….. Ifah kulihat memejam-mejam kan matanya dalam kenikmatan, seperti terawang-awangan. Aku kembali merapatkan bibirku ke bibirnya yang terbuka dan sesekali merintih kecil itu. Ifah menyambut bibirku dengan hangat….Aku mula mempercepatkan gerakan ponggongku turun naik …cepat….. dan teratur. Kutarik perlahan batangku keluar dari kemutan liang cipapnya….. Perlahan-lahan batangku sorongkan kembali di celah liang hangatnya …… Cipapnya kembali mengemut lembut kulit batangku. Kemutan liang cipapnya meramas-ramas batangku …. aaaaggghhh … kembali aku mengerang menahan rasa nikmat yang tercipta….. Ifah menjerit kecil lalu merintih-rintih perlahan. Sesekali aku tekan bontotku lebih ke bawah hingga kurasakan kepala batangku menyentuh dasar cipapnya.. aaaghhhghh … Ifah kini semakin keras mengerang-ngerang…menikmati permainan indah ini… ” Ooouuuhwhww ….Zackk….. Ass…ss….oouuuhhwww …” ia kembali mengerang kenikmatan. Saat itu seluruh batangku kembali kubenamkan kedalam liang cipapnya. Kedua tangan Ifah mengusap-usap dan meramas-ramas bontotku yang terus bergerak turun naik secara lembut membenamkan batangku ke cipapnya. Badannya ikut bergoyang perlahan naik turun dan sesekali memutar-mutarkan bontotnya mengikut irama yang kumainkan. Beberapa kali Ifah melepaskan kucupannya dan mendesah lembut melepaskan rasa nikmat… Aku hunjamkan batangku dengan penuh kenikmatan….sesekali batangku menyentuh lembut biji kenikmatannya ….. Ifah bergetar-getar menahan rasa….dan ketika Ifah mengerang-erang kesedapan …Aku hunjam batangku masuk sampai kedasarnya kembali…. Tubuhnya terangkat-angkat…..dan bergetar lembut kenikmatan…. Tiba-tiba tubuh Ifah mengejang …..mulutnya mendesis dalam kuluman bibirku… kedua kakinya tiba-tiba dihentakkan kebelakang bontotku…..Aku merasakan liang cipap miliknya terkemut-kemut membuat batangku seakan diramas-ramas kuat….. Tubuhku ikut merasakan kenikmatan yang amat sangat. Aku biarkan lagi batangku terbenam didalam liang cipapnya yang sedang berkemut-kemut itu… suatu cairan yang hangat dan licin mulai membasahi seluruh batangku……… Ifah menjerit kecil dan melenguh panjang….Aku tau.. Ifah dah klimaks lagi…untuk kali ketiganya ” Aaaaaagghghhghgghghggg …..aaaagghghghhgh ….oooooouuuuuuhhhhhhhhhhhhh …..”, erangnya nikmat…. Bontotku yangg tadi mengayuh lembut turun naik kini menghentak-hentak kuat sampai setiap kali aku menghentak kebawah membenamkan batangku ke dalam liang cipapnya, aku dapat merasai hujung batangku menyentuh keras dasar cipapnya. Tak kupedulikan lagi rintihan dan erangan Ifah ….entah kesakitan atau kenikmatan … yang jelas aku sendiri merasakan kenikmatan yang sangat luar biasa. ” Mmm …Aaarrrghhhhhh …ahhh …Ass ..ngghhh … i sayanggghhhh …oouhhh ….”, erangku kenikmatan. Getaran lembut tubuh seksi itu masih terasa, dan begitu mengasyikkan. Kurasakan kedua pahanya pun mengepit makin kuat ….bontotnya bergoyang-goyang lembut dan bergetar. Kurasakan cipapnya mengemut dan meramas batangku kuat-kuat. ” Nnnggghhhh …Asss…….aahhhh …I nakkk Asss ……. aaarrggghhh……” Aku jadi semakin tak tertahan. Kuselitkan kedua tanganku ke bawah bontotnya yang bulat dan pejal itu. Lalu kuhunjamkan turun naik batangku beberapa kali sebelum akhirnya kuhentakkan sekuatnya ke dalam liang cipapnya. “Aaaarrrghhhhhhh…… Oouuuhh .hhhuuurrggfffhh….”, Serentak itu ku semburkan air kenikmatanku ke dalam liang cipapnya yang sempit dan mengasyikkan. Crreeet ………ccreeeetttttt ………..crraaaaatttttttttttt ….. Wuuuiiihhhhh …. Rasanya nikmat luar biasa. Aku mengerang-ngerang kenikmatam melepaskan sejuta rasa. Ku nikmati setiap saat kemutan cipap As sambil menaburkan benihku di dalamnya Aku terkulai lemas di atas tubuh bogelnya yang basah berkeringat. Puting buah dadanya yang keras terasa menusuk nikmat di dadaku. Kubiarkan batangku yang masih keras itu terendam nikmat di dalam liang cipapnya. Menikmati kehangatan dan kelembutannya serta sisa-sisa kenikmatan sex. Kami berdua hanya mendesah panjang merasai sisa-sisa kenikmatan yang masih tersisa. Aku memeluk erat tubuh Ifah., lalu kukulum bibirnya dengan lembut…..sambil mengelus-elus lembut sekujur tubuhnya. Batangku yang masih keras di dalam cipapnya membuatkan As sesekali merintih perlahan kesan pergerakan kami. Malam itu Ifah tertidur dalam pelukanku dan….tusukan batangku………….. Aku memeluk erat tubuh Ifah., lalu kukulum bibirnya dengan lembut…..sambil mengelus-elus lembut sekujur tubuhnya. Batangku yang masih keras di dalam cipapnya membuatkan Ifah sesekali merintih perlahan kesan pergerakan kami. Malam itu Ifah tertidur dalam pelukanku dan….tusukan batangku………….. Pagi itu aku tersedar, mengerling jam meja di sisi katil, kurang lebih jam 7.30 pagi…..”Hari minggu…” bisikku dalam hati. “Masa masih panjang untuk honeymoon…..hoohohooho….” , perlahan tanganku mengusap lembut rambut gadis manis yang masih terlena dalam pelukanku ini. Senyuman kepuasan masih terbayang di wajahnya. Dan apabila aku meramas sedikit keras belakang lehernya, Ifah menggeliat kecil menggerakkan tubuh bogelnya yang seksi itu, sambil tetap memejamkan matanya. Gerakan-gerakan kecilnya itu menimbulkan rasa sensasi di batangku yang masih terendam di dalam cipapnya. Dalam genggaman cipap sempit gadis manis yang seksi ini, membuatkan batangku lebih keras daripada pagi-pagi yang biasa. Dan sewaktu aku mula menggerakkan punggungku sedikit ke kiri dan ke kanan, Ifah menggeliat sedikit kuat dan membuatkan batangku terlepas dari genggaman cipapnya. Barangkali sedikit terkejut dengan sensasi yang tiba-tiba hilang sebentar tadi, Ifah mula membuka matanya. Perlahan bibirnya yang mungil itu tersenyum padaku. “Morning Zack…….” Bisiknya perlahan. “Morning….”jawabku, juga perlahan, sambil mengusap dan meramas lembut bontotnya yang pejal. Perlahan Ifah mendekatkan mukanya ke mukaku dan bibirnya yang lembut itu perlahan menjamah bibirku, sesaat. Satu….Dua….Tiga…dan kemudian lama dan menekan. Tanpa berfikir panjang lagi terus kusambut ciuman dari bibir yang basah itu. Lidahku menyelinap ke celah-celah mulut dan bermain di antara lidahnya. Ifah mula membalas dengan agresif. Lidah kami saling menyedut dan saling bersilangan. Sambil mencium hampir seluruh mukanya, tanganku mula bergerak menuju ke buah dadanya yang menggetarkan itu. Tanganku mula meramas dan menggenggam perlahan dan lembut. “Oooohhh…..” erangan halus yang terdengar dari mulutnya menandakan dia menikmati ramasan tanganku di buah dada kanannya. Sementara tangan kirinya cuba untuk mencapai batangku di bawah sana, tangan kiriku terus mencapai puting buah dada kirinya. “Aaaaaahhhhh……Zack….u nakal …ya…..”katanya sambil matanya mula terpejam celik menahan permainan tanganku di kedua buah dadanya. Sementara itu, tangannya yang halus itu mula menggenggam batangku yang semakin keras itu sambil diusap-usap perlahan. Sambil mengusap-usap lembut batangku, dengan setengah berbisik “I nak kulum,…boleh tak….?” sambil melirik ke arah batangku. Wowowowow!!! Dengan senang hati, “as u wish…” aku tersenyum padanya sambil mencium bibirnya dan tanganku kembali meramas buah dadanya dan disambut dengan desahan nikmat yang keluar dari bibirnya… Tiba-tiba Ifah melepaskan bibirku dan menurunkan mukanya ke batangku sambil kedua tangannya memegang dan meramas batang dan telurku. Peehhhhhhhhh……., aku hampir melayang bila kepala batangku bersentuhan dengan bibirnya itu dan masuk kedalam mulutnya.”Ooohhhhh…..”hanya itu yang keluar dari mulutku. Ifah memusingkan tubuhnya dan membiarkan kedua kakinya menghala ke muka ku. Maka di hadapanku kini terpampang jelas cipapnya yang indah dengan bukit yang sedikit tembam dan basah. Aku selak bibir cipapnya dengan jariku dan mula memainkan lidahku dari bijinya hingga ke liang cipapnya. Sementara itu, batangku sudah berdiri tegak dalam kuluman Ifah. Jelas terasa bibirnya naik turun menjelajah batangku, sementara lidahnya menjilat lubang batangku apabila bibirnya mengepit kepala batang. Lidah ku menjelajah liang cipapnya sambil sesekali menggigit kecil biji kenikmatannya. Setiap kali mulutku menggapai bijinya, aku dapat merasakan badan Ifah bergetar lembut. Lebih kurang lima minit dalam posisi 69 aku merasakan badan Ifah bergetar lebih kuat dan dia menghentikan gerakan bibirnya di batangku. Aku tahu dia dah hampir limaksnya yang pertama untuk pagi ini, terus aku hisap bijinya dengan lebih kuat sambil sesekali menggigit lembut. “Mmmmmmmmbbbbbhhhhh…….” Ifah mengerang sambil mulutnya masih lagi mengulum batangku, serentak dengan itu, getaran tubuhnya semakin kuat bergoncang. Lidahku yang basah itu semakin basah dengan air klimaks yang terpancut dari cipapnya. Aku jilat habis airnya yang terasa sedikit masin itu, ohhohho…boleh tahan…. Dalam beberapa saat, badannya bergetar keras, namun mula perlahan sewaktu dia meneruskan kuluman bibirnya di batangku, sementara aku menjilat bersih airnya yang meleleh di cipapnya. Tiba-tiba Ifah memusingkan badan dan kakinya selari dengan tubuhku, sehingga dengan jelas aku dapat melihat kepalanya turun naik menghisap batangku sambil sesekali menjilat kepala batangku dan melihat ke mukaku seolah-olah ingin menyaksikan kerut wajahku menahan kenikmatan bibirnya. Tangannya ikut mengusap dan meramas batangku sehingga aku merasakan air maniku mengalir deras ke hujung kepala. Hampir lima minit Ifah mengusap batangku dengan bibirnya yang mungil itu membuatkan aku tidak lagi mampu untuk menahan air yang mengalir deras. “Aaaahhhhhhhh…… Ifah ….I dah nak…… keluaaaar….ssshhhhhh”. Mendengarkan kata-kataku, Ifah makin mempercepatkan gerakan mulut dan tangannya sambil tangan kirinya meramas lembut telurku. “Ooohh…Fah…..I nak keluar sekarang……aaaaaaahhhhhhhhhhh….!!!!! ” teriakku dan ccrrreeeettt….ccrrreeeeetttt, air maniku memancut keluar dengan deras di dalam mulutnya Ifah tanpa rasa segan menelan semuanya. Badanku bergetar hebat bersama-sama Ifah yang masih terus menyedut-nyedut batangku seolah ingin menelan semua air maniku. Setelah menelan habis air maniku tanpa tinggal sedikitpun, Ifah menjilat kepala batangku melicinkannya. Kemudian Ifah mendongakkan kepalanya sambil tersenyum manis padaku. Dia mula mencabut batangku yang masih mengeras itu dari mulutnya. Perlahan aku hulurkan tanganku dan menariknya ke atas, kemudian memeluknya seolah tidak ingin kulepaskan. Tubuh seksinya yang halus itu menindih tubuhku, lembut kukucup bibirnya sambil sesekali memainkan lidahku di dalamnya. Aku melepaskan bibirnya dan kemudian dengan lembut mengucup dahinya sebagai tanda terima kasih. “Macamana Zack……?”. Tanyanya lembut “I tak tau nak cakap apa, u hebat Ifah ……..”jawabku sambil mencium keningnya. “Tapi I nak rasa hebatnya batang U….” liriknya manja menggoda. Aku senyum… “U ask for it…”.Sekali lagi aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang seksi itu. Ifah membalas, rakus dan liar….aku merasai lidahku disedut dan dikulumnya, sesekali lidah kami bersilangan dan memintal. Sementara itu, aku membalikkan tubuh kami dan sekarang ini aku menindih tubuh bogelnya sambil tanganku meramas-ramas buah dadanya yang kental. Dari bibirnya, perlahan-lahan aku mula mencium pipinya, kemudian lehernya, bahunya dan sampai di buah dada kanannya, kucium dari atas bergesel perlahan-lahan sambil kuhulurkan lidah sehingga hujungnya bersentuhan dengan kulitnya