FB Biras

Pagi itu aku singgah di rumah adik iparku, Man. Bila ku sampai di rumah Man, kereta Man tak ada. Aku bunyikan hon keretaku. maka keluarlah birasku, Linda dengan t- shirt dan kain batik dari rumahnya mendapatkan aku. “Man mana?” tanyaku. “Dia pergi bandar. Abang Awang nak jumpa dia ke?”tanya Linda. “Ya. Ada hal dengan dia,” kataku, “masuk dululah. Nanti Linda call dia,” pelawa birasku yang berusia 10 tahun lebih muda dariku. Linda adalah suri rumah sepenuh masa dan dia mempunyai dua orang anak yang sedang bersekolah darjah empat dan darjah dua. Tinggallah Linda sendirian di rumah bila kedua-dua anaknya pergi sekolah. “Tak boring ke duduk di rumah?” tanyaku bila aku sudah duduk di sofa depan tv. “Memang boring tapi nak buat macam mana susah nak cari orang gaji. nasib baik ada facebook hilang boring,” katanya. Dia masuk ke dapur sekejap buatkan air teh o untukku. “Minumlah abang Awang,”pelawa Linda yang duduk di sofa sebelah berhampiran dengan sofaku. “Terima kasih. Pandai Linda buat air. Abang Awang memang suka teh o nipis kurang manis,” kataku. “Kan Linda selalu dengar abang Awang minta air tu dengan kak Ti ketika abang awang pergi rumah emak,” kata Linda yang biasa pergi rumah emak mertua kami. “Linda ada face book? Nama apa? nanti abang Awang add Linda,” kataku. “Ada. nama Linda Amanda, Abang awang punya nama apa?” tanya Linda pula. “Awang Goneng” jawabku. “Hahaha. Lucu nama tu,” kata Linda. “dah call Man?” tanyaku. “dah call tapi tak dapat. Dia tutup handphonenya,” jawab Linda. “Abang Awang ada kerja ke? Kalau tak ada kerja, tunggulah dulu. nanti dia baliklah,”katanya lagi. “Tak susahkan Linda ke?” tanyaku. “Susahkan apa. Linda suka abang Awang datang, taklah Linda sunyi,” katanya. “Memanglah sunyi bila tak kerja. Dulu elok-elok kerja di celcom, Linda berhenti,” kataku. “masa tu anak kecil tiada orang nak jaga terpaksalah berkorban padahal gaji dah besar masa tu,” jawab linda. kami duduk di sofa sambil menonton Astro. Sambil menonton, sambil berborak. Selama ini kami selalu berjumpa di rumah emak mertua kami tetapi mana ada peluang berbual begini. “Abang Awang tahu Man ada skandal?” tanya Linda. “dengan siapa?” tanyaku. “dengan bini orang, pegawai kerajaan, tua darinya,” kata Linda. “Fitnah kot. jangan lekas percaya cakap orang,”kataku. “Linda jumpa sms perempuan tu masa Man mandi pagi tadi. Dia kata rindulah, dah minum ke, geramnya Linda,” katanya lagi. “Sabar Linda. linda dah tanya Man?” soalu. “Dah tanya pagi tadi. Bila kami bergaduh, dia terus keluar rumah dan sampai sekarang dah 1 jam belum balik,”kata Linda sambil menangis teresak-esak. Kurapati tubuhku kepada Linda yang ada di sofa sebelah dan kupeluknya sambil memujuknya, “Jangan menangis Linda. sabar. ini semua dugaan,” kataku. Linda bangun dan aku pun bangun dan dia terus memeluk tubuhku. “Sabar,” kataku sambil mengesat airmatanya. “Siapa boleh sabar kalau suami buat hal,”katanya sambil memelukku lagi. “Kalau dia boleh ada skandal. Linda pun boleh. Dia ingat Linda ni tak laku ke?” kata Linda. “Tak baik cakap macam tu Linda. tak baik balas dendam nanti Linda yang merana,” kataku lagi. “Entah berapa kali dia dah main dengan bini orang tu. Linda pun bini orang juga boleh main dengan orang lain,” katanya. “Patutlah dah sebulan dia tak sentuh Linda. Bila Linda ajak main, dia kata penatlah. Rupanya dia dah dapat burit lain,”kata Linda sambil menangis lagi. “Sabar Linda,” kataku sambil mengesat air matanya dan aku terus mencium bibirnya. Linda balas ciuman itu. Lama kami beromen di ruang tamu. Aku masukkan tanganku dalam t shirtnya. Rupa-rupannya Linda tidak pakai coli. Tetek kecilnya kuramas-ramas. “Abang awang hisap tetek Linda,” katanya. “Jom kita masuk ke dalam biliklah,” kataku. Linda memimpin tanganku ke bilik tidurnya. Apa lagi sampai dalam bilik aku hisap teteknya yang kecil itu sepuas-puasnya. Linda lurutkan seluar panjangku dan dia hisap batangku sepuas-puasnya. “Dah sebulan tak dapat hisap,” katanya. “besarnya abang Awang. takut Linda,” katanya. Aku buka t shirt dan kain batik Linda. Linda tak pakai seluar dalam. Buritnya sudah berair. Aku pun jilat burit Linda. “Sedapnya abang Awang jilat. Abang Awang memang pandai jilat,” katanya ketika aku gigit kelentitnya. “Cepatlah Abang awang, nanti kan Man balik,’ desaknya sambil memegang batangku dan menghala ke lubang kecilnya. “sakitlah abang Awang. abang Awang punya besar sangat,” kata Linda. “Mula-mula sakit lepas ni sedaplah,” kataku sambil menghisap teteknya. teteknya taklah besar mana. tapi dah lama aku mengidam tubuh birasku ini. “Sedapnya abang Awang. laju lagi,” katanya bila aku henjut dengan kuat. “Terasa panjangnya. Sampai senak burit Linda,” katanya lagi. Lepas itu Linda duduk di atas. Dan kami selepas itu doggy. memang sedap aku main dengan birasku itu. “Hari ini Linda puas hati dapat balas dendam. Man main dengan bini orang. linda sebagai bini orang rela main setiap hari dengan abang Awang, “katanya sambil memeluk tubuhku di atas katil itu. Selepas itu kubangun dan masuk ke bilik air untuk cuci batangku. “Pastikan burit Linda ini untuk abang Awang seorang,” kataku sambil mencium bibirnya. “Linda rela menjadi jalang abang awang semata-mata mahu balas dendam kepada Man,” katanya sambil membalas kucupanku itu. Kami sama-sama puas. Selepas itu Linda masuk ke bilik air mencuci buritnya dan aku terus ke ruang tamu menunggu Man balik. 15 minit kemudian Man sampai dan dia lihat Linda sibuk di bilik air sedang basuh pakaian dengan washing machine. man tak tahu aku baru sahaja dapat menikmati burit bininya.

Tugas Part Time

Namaku Zara. Seorang janda anak dua. Berusia 50 tahun. Anakku dah besar berusia 25 tahun dan 20 tahun. Aku tinggal di rumahku dengan anak lelaki yang bongsu. Manakala anak sulung, perempuan sudah berumah tangga bekerja di Kuala Lumpur. Aku sudah lima tahun menjanda. Suaminya nikah lain lima tahun lalu. Aku tidak mahu dimadu maka aku minta cerai. Sejak bercerai, aku mula bekerja sesudah sekian lama menjadi suri rumah. Oleh kerana aku bersekolah setakat darjah enam, maka aku bekerja sebagai cleaner. Aku tak kesah kerja apa asalkan kerja yang halal untuk menampung hidupku dua beranak. Anak bongsuku sudah bekerja jadi gaji RM900 sebagai cleaner hanya untukku seorang. bekas suamiku yang kini duduk di Kuala Lumpur sentiasa beri duit kepada anak-anakku walaupun lima tahun mereka tidak duduk bersama ayah mereka. Aku sudah setahun bekerja sebagai cleaner di sebuah bank di pekan ini. Kerjaku agak relaks di mana aku bekerja dari jam 8 pagi hingga 10 pagi. Selepas itu sambung di sebelah petang pula dari jam 4 petang hingga 6 petang. dari jam 10 pagi hingga 4 petang biasanya aku balik ke rumahku berehat. pada hari sabtu dan Ahad, hari yang tidak bekerja aku ambil upah membersih rumah staff bank. mereka bayar upah rm50 sekali bersih rumah. Biasanya setiap Sabtu dan ahad aku dapat bersihkan tiga buah rumah. maknanya setiap minggu aku dapat rm300 duit sampingan sementara gajiku rm900 dibayar setiap 7hb. Maknanya dalam sebulan aku dapat rm2100. Minggu ini bank tempat kukerja menerima pengurus yang baru, Encik Mazlan. Dia berusia 35 tahun. isterinya bekerja di sebiah bank di Kuala Lumpur. dia ada dua orang anak yang masih kecil berusia 8 tahun dan 5 tahun. Encik mazlan duduk menyewa di sebuah rumah teres di sebuah taman perumahan mewah di pekan ini. pada petang Jumaat, Encik Mazlan panggilku masuk ke biliknya. “kak, esok kak free?’ tanya Encik Mazlan. “kenapa tuan?’ tanyaku “Saya nak minta kakak kemaskan rumah saya,” katanya. “pagi esok saya kemaskan rumah Mimi, yana dan salleh. lepas rumah salleh saya pergi kemaskan rumah tuan,”kataku. “Pukul berapa?” tanya Encik Mazlan. “Pukul 11 pagi pasal saya start dengan rumah Mimi jam 8 pagi. satu rumah 1 jam,” jawabku. “okaylah. Kamu datang rumah saya jam 11 pagi, ini alamat rumah saya,’ kata Encik Mazlan. Aku pun beredar dari bilik Encik mazlan. Pagi esoknya selepas mengemas rumah Mimi, yana dan Salleh, aku pergi ke rumah Encik Mazlan. “Masih tidur ke tuan?” tegurku kepada Encik mazlan bila dia membuka pintu. “Mengantuk. kakak bersihkanlah rumah saya. Lepas siap semua kejutkan saya di bilik saya. saya nak tidur semula,” katanya dan terus masuk ke biliknya di rumah teres setingkat itu. Encik mazlan duduk seorang. Rumahnya besar tapi bersepah kerana mana dia ada masa untuk kemaskan rumahnya. Aku buat kerjaku macam biasa cuci tandas, cuci bilik air dan akhir sekali sapu di setiap bilik dalam rumah itu. 45 minit kemudian aku masuk ke bilik Encik Mazlan. kunampak dia masih tidur di atas katilnya. “Tuan, tuan, dah siap. saya nak kemaskan bilik ini pula,” aku kejutkan Encik mazlan. “okaylah,” katanya dan dia bangun dari selimutnya dan selamba ke bilik air telanjang. Aku terkejut kerana rupanya dia tidur telanjang. “kakak kemaslah bilik saya. Saya nak mandi ini,” katanya dan terus mandi di bilik air yang ada dalam master bed room itu. “Kakak ambil tuala saya di penyidai,” kata Encik mazlan. Aku tunjukkan tuala kepada Encik mazlan dan dia pun keluar dengan memakai tuala. “dah siap semua kak?” tanya Mazlan sambil menuju ke arahku. “Dah siap tuan,’ kataku. “berapa upahnya?” tanyanya. “Biasanya rm50,” jawabku. “Satu jam rm50. kenapa murah sangat. kesian kakak buat kerja. patutnya rm100,” katanya. “kakak nak duit lebih?”tanyanya. “terpulang kepada tuan. Kalau tuan beri lebih, kakak ambil,” katanya. “Okay kakak hisap kote saya. saya bayar lebih,” katanya sambil melucutkan tualanya. Aku terkejut kerana kotenya sudah stim. Aku pun terus menghisapnya. Encik mazlan kesedapan bila aku menghisap batangnya bertalu-talu. Sambil menghsiap batangnya yang besar itu dia tanya macam-macam soalan. “Kakak dah lama menjanda?” tanyanya. “Lima tahun,” jawabku. “Kakak ada boy friend?” tanyanya lagi. “Tak ada tuan,” kataku. “Orang cantik macam kakak sepatutnya ada boy friend,” katanya lagi. “Siapa nak kepada kakaka, dah tua,: kataku. “Kakak nampak muda. Saya tak percaya umur kakak 50 tahun. Saya nak kakak.hahaha,” katanya. “tuan ni tak malu ke?. Tuan kan manager bank, saya cleaner aja,” kataku. “Nak berkawan apa salahnya,” jawabnya. “kakak pergi mandi dulu,’ katanya sambil memberi tualanya kepadaku. Encik Mazlan naik ke atas katil menungguku mandi. Selepas mandi aku berkemban dengan tuala dan naik ke atas katil. Encik Mazlan terus merangkulku dan menghisap tetekku. “besarnya tetek kakak,” katanya. “Bini tuan?” tanyaku. “Tetek bini saya kecil aja,’ katanya. Dia pun menghisap tetekku. Dah lima tahun aku kesepian tidak dihisap tetek sejak bercerai dengan suamiku. “Cantik body kakak,” pujinya lagi. “Puji ada makna tu,hahaha,” kataku. Selepas itu dia jilat pukiku. Aku yang sudah lama tidak dijilat mencapai orgasme pertama. kemudian dia pun menghulurkan batangnya ke dalam lubangku. kami main pelbagai style, duduk di bawah, duduk di atas dan doggy style. Aku puas hati main dengan Encik mazlan. apatah lagi batangnya amat keras sekali. “kenapa tuan tak bawa anak bini ke sini?’ tanyaku selepas kami main. “kalau saya bawak, tak bolehlah jumpa dengan kakak macam ni.hahaha,’ jawabnya sambil memelukku. “Bila tuan balik KL?” tanyaku. “Biasanya setiap minggu. tapi bila ada kakak, saya balik dua minggu sekali. dapat saya luang masa setiap Sabtu dan Ahad dengan kakak,’ katanya. “kakak jangan balik lagi. tolong masakkan nasi untuk saya dan saya pergi ke pasar beli daging, sayur dan bahan-bahan dapur,” kata Encik Mazlan dan dia terus pakai baju dan pergi ke bandar sekejap. Aku masak nasi dan buat lauk untuk Encik mazlan. Sekepas makan kami main sekali lagi dan kami mandi bersama. Hari itu Encik Mazlan beriku RM300 kerana mengemas rumahnya dan mengemasnya sekali. Sejak hari itu setiap hari bila aku berehat dari jam 10 pagi hingga 4 petang, aku berehat di rumah encik mazlan dan masakkan nasi untuknya. Dia beri duit beli lauk di pasar dan dari jam 1 hingga 2 dia balik ke rumah makan nasi dan dapat kami main sebelum dia pergi ke bank semula pada jam 2 petang. Hubungan kami tiada siapa yang tahu kerana di bank aku memanggilnya tuan dan dia tidak pernah menegurku di bank bila kubuat kerja. Tetapi di rumahnya bukan main mesranya dia denganku dan setiap malam aku pergi di rumahnya dan kami makan bersama, menonton Astro bersama dan setiap malam aku dapat main dengannya kecuali aku uzur.

Tiga Sekaligus

Aku selamat sampai di rumahku tepat jam 10.30 malam dari Kuala Lumpur. Aku menumpang kereta bekas adik iparku dari Kuala Lumpur selepas kami menghadiri majlis perkahwinan anak saudara di sana. Bekas adik ipar dan isterinya serta anak-anak terus balik ke rumahnya. Tiada orang di rumah ketika kusampai. Anak bongsuku, Mansor, entah ke mana pergi dengan Myviku. Aku call Mansor tetapi dia tutup handphone. Mungkin bateri handphonenya sudah abis.Dia memang suka lepak dengan kawan-kawannya setiap malam. Aku pun duduk berlunjur di luar dalam pagar rumahku. Kebetulan jiran sebelah, budak Indon keluar dari rumah dan menegurku. Dia tidak berbaju. Cuma memakai kain pelikat aja. “Kenapa kakak duduk di luar?’ tanya budak Indon itu yang sudah lama jadi jiranku. “Kunci tak ada. Anak belum balik, kakak baru sampai dari KL,” jawabku. “Kakak dah call anak kakak?’ tanyanya. “Dah call tapi tak dapat. Mungkin bateri handphonenya abis,” jawabku. “Kalau gitu kakak masuklah rumah saya dulu sementara anak kakak balik,” pelawanya. “okay juga,” jawabku sambil membawa beg pakaianku dan terus masuk ke rumah bujang. Bila kumasuk terus ku duduk di atas tikar. Budak Indon tu pekerja construction dan majikannya menyewa rumah itu untuk didiami empat orang. “Berapa orang duduk di rumah ini?’ tanyaku “Empat orang,” jawab Indon itu. “Mana tiga orang lagi?” soalku “Dah tidur di atas,” jawabnya. “Kamu tidur di bawah?” soalku lagi kerana kudapati tilam ada di tingkat bawah itu. “Ya, kerana kot kot boss datang, tak dengar dia panggil kalau semua tidur di atas,” jawabnya. Aku rasa rimas kerana belum mandi. Ketika bertolak dari KL jam 6 petang tadi, aku tak sempat nak mandi. “Boleh kakak guna bilik air? Kakak nak mandi,” kataku. “Silakan kak,” katanya. Dan aku terus mengambil tuala dan menukar pakaianku dalam bilik air. “Kakak nak minum air apa?” tanya Indon itu sebelum aku masuk bilik air. “Teh o,” jawabku. Lima belas minit kemudian aku keluar dengan berkemban tuala sahaja. Budak Indon tu yang tidak berbaju dari tadi terkejut melihat tubuhku yang seksi. “Minum air kak,” katanya sambil menghulurkan mug kepadaku.Aku meneguk mug teh o itu. Dia pun turut minum sambil duduk tidak jauh dariku. Aku pakai bedak, odorono dan minyak wangi yang menyebabkan harum semerbak di tingkat bawah rumahnya itu. Aku cuma pakai kain batik berkemban kerana malam itu cuaca agak panas walaupun ada kipas angin. “kakak tidurlah di atas tilam tu. Biar saya tidur di sini, ” katanya. “kesian kamu tidur di atas tikar. marilah tidur atas tilam ni,” pelawaku. “Saya tutup lampunya kak,” katanya sambil baring di sebelahku di atas tilam. Api di luar rumah dipasang menyebabkan kami berbual dalam gelap tapi tidaklah gelap sangat. “Apa nama kamu?”tanyaku. “Rudi. Nama kakak?” tany a Rudi. “Suraya, Panggil kak Su aja,” jawabku. “Rudi asal dari mana?” tanyaku pula. “dari Lombok,” jawabnya. “Bahaya orang Lombok. Nanti Kak Su, rudi bawa lari,hahaha,” kataku sambil ketawa. “Bukan saya bawa Kak Su lari, tapi kak su nak ikut saya balik Lombok.hahaha,” jawabnya sambil ketawa juga. “terima kasih kepada Rudi kerana sudi mengajak kak su tidur di rumah Rudi, kalau tidak nyamuk gigit kak su di luar rumah,”kataku. “saya kesian pada kak Su. nyamuk kecil di luar rumah gigit memang bahaya. Tapi nyamuk besar dalam rumah lagi bahaya,” jawab Rudi sambil ketawa. “Nyamuk besar sedap tak apa,” jawabku sambil ketawa juga. “Berapa umur Kak Su?’ tanya Rudi’ “50 tahun,” jawabku “Tapi kak Su nampak muda. Tak percaya sudah 50,” kata Rudi. “Betul. Kak Su dah ada cucu. berapa umur Rudi?’ tanyaku “25 tahun,” jawab Rudi. “Rudi sebaya anak kak Su yang lelaki tu,” kataku. “Tapi mati-mati saya ingat Kak Su umur 35 tahun,” katanya. “Apa rahsia Kak su awet muda?’ tanyanya lagi. “minum jamu sentiasa,” jawabku. “Suami kakak di mana?” tanyanya lagi. “Di KL, biasanya dia balik dua minggu sekali,” jawabku. “Kak Su dah pergi KL mesti dah dapat tu.Hahaha,” katanya sambil ketawa. “Rudi ni nakal lah,” kataku sambil mencubit lengannya. “Aduh,: kata Rudi sambil memeluk aku. Aku biarkan Rudi memelukku. Rudi mencium pipiku dan seterusnya mengucup bibirku. Lama bibir kami bertaut sambil mengulum lidah. “Rudi dah nikah?” tanyaku “belum,”jawabnya “Tapi pandai kissing,” kataku “Di Lombok dulu pernah ada pacar. Jadi dah biasa kissing tapi belum pernah rasakan nikmatnya,” kata Rudi. “Rudi masih teruna?’ tanyaku. “ya,” jawabnya “Tak percayalah. takkan umur 25 tahun masih teruna,” kataku kaget. “Saya belum pernah berzina kak su,” katanya. Kami terus berkuluman lidah. Dia membuka kain batikku dan melurutnya ke bawah, sambil memegang puting tetekku. “cantik body Kak Su,” puji Rudi yang melihat aku telanjang bulat di atas tilamnya itu. “Puji ada makna tu.Hahaha,” kataku. Dia turut ketawa. “pernah hisap tetek?’tanyaku “belum pernah,” jawabnya jujur. “Hisaplah,” kataku. Dia pun terus menghisap tetek kiriku. 10 minit kemudian dia menghisap tetek kananku. dalam pada itu aku memegang kotenya yang ada dalam kain pelikatnya. Aku melurut kain pelikatnya ke bawah. Besar dan panjang kotel Rudi. Sungguh keras sekali. Dia mencium tubuhku dan perutku dan terus menjilat nonokku. “Rudi pernah jilat?’ tanyaku. “kali pertama kak su,” katanya. “Jilat perlahan-lahan,’ arahku. 15 minit dia menjilat nonokku sambil memainkan lidahnya dalam lubang nonok. Dah banyak air keluar dari lubang nonokku. Aku suruh dia berhenti menjilat kerana aku mahu menghisap kotenya pula. Sedap aku hisap dengan lahap kerana sudah lama aku tak dapat hisap kote sekeras ini. maklum ajalah suamiku dah tua. Dah tentu kotenya lembik dan tidak setegang kote Rudi. “Sedap kak Su,”kata Rudi. “Rudi pernah dihisap begini?” tanyaku. “Kali pertama kak Su. Dulu kami setakat beromen aja,” jawab Rudi. 15 minit aku menghisap kote Rudi selepas itu kami berkucupan lagi. Dia mencium seluruh tengkukku. “jangan buat love bite,” kataku. “Okay kak Su,” jawabnya. ” kamu tak apa kalau kak Su buat love bite pasal kamu tiada bini,” kataku lagi sambil membuat love bite di tengkuk Rudi. “Rudi nak rasa kak Su punya apam?” tanyaku. “Nak,” jawabnya sambil masukkan kotenya perlahan-lahan dalam lubang nonokku. “besarnya, panjangnya, kerasnya,” pujiku sambil memeluk badan Rudi, “Sempitnya kak Su macam anak dara,” kata Rudi “Minum kacip fatimah memanglah sempit,” kataku. “Sedap kak su,’kata Rudi. “Kak Su bertuah malam ini dapat rasa anak teruna.Rudi akan ingat sampai mati bahawa teruna Rudi pecah dengan nonok kak Su,” kataku. “Saya tak tahan kak Su, ” kata Rudi. “Kamu control. Biar kak Su duduk di atas pula,” kataku sambil dia berbaring di atas tilam itu. Aku pun menghenjut dari atas. Kami sama-sama capai climax dan Rudi pun hilang teruna di tanganku pada malam itu. Lepas main kami berpelukan sambil tidur telanjang dalam selimut dan dia memelukku.Aku tertidur dan tak sedar pukul berapa anakku balik.Jam 5 pagi Rudi menciumku lagi. Maka kami main sekali lagi sehinggalah azan subuh kedengaran dari surau di kampung sebelah. Jam 6 pagi aku bangun dan balik ke rumahku. “Terima kasih kerana sudi menumpangkan Kak Su tidur di rumah Rudi,” kataku. “Saya pun ucap terima kasih kerana Kak Su sudi memecahkan teruna saya,hahaha,” katanya sambil mengucup bibirku buat kali terakhir. Jam 6 pagi aku bangun dan balik ke rumahku.Anakku tanya emak tidur di mana. Aku jawab tidur di rumah Su Nor. Kukata Su Nor baru hantarku balik. Sebelum balik tadi aku sudah minta nombor handphone Rudi. Malam ini aku akan ajak Rudi main di rumahku pula semasa anakku keluar nanti. Anakku yang baru tamat SPM memang suka keluar malam dari jam 10 malam hingga pagi bertemu dengan kawan-kawannya. Biasanya bila anakku keluar rumah, aku keseorangan di bilik. Sekurang-kurangnya Rudi dapat menemaniku sepanjang malam mulai malam ini. Hari itu aku tak sabar menunggu malam tiba. Sepanjang hari kami bersms. Rudi yang sibuk buat rumah di fasa sebelah sempat menjawab sms aku. Dia pun rindu dan tak sabar-sabar menunggu malam tiba. “Saya tak dapat lupakan peristiwa malam tadi Kak Su,” bunyi sms Rudi. “Kak Su pun dah lama tak dapat batang yang keras. Kalau macam ni kak Su sanggup ikut ke Lombok.hahaha,” jawab aku. “Bahaya ni.hahaha,” jawab sms Rudi lagi. Di tempat kerja, Rudi diperli kerana ada love bite di tengkuknya. Datang kawan serumah, Jono yang berusia 40 tahun memanggil Rudi ke bahagian belakang rumah yang sedang disiapkan mereka. “Siapa buat love bite ini Rudi?” tanya Jono. “Love bite mana pulak?” Rudi pura-pura tak tahu. “Aku nampak semua malam tadi. Jam 1 pagi aku nak ke bilik air di tingkat atas, aku dengar suara perempuan.Aku pun perlahan-lahan turun ke bawah. Aku nampak kamu dengan perempuan itu main di bawah. Aku pun intai. Hebat kamu,” kata Jono. “Kamu nampak semua?” tanya Rudi terkejut. “bagus kamu sudah pecah teruna. Tapi aku mahu juga. Kalau tidak aku beritahu suaminya kau ada skandal dengan isterinya,,” kata Jono. “Astaga. jangan abang Jono. Mati saya dibunuh suaminya,” kata Rudi. “Bila kamu mahu jumpanya lagi? Aku mahu ikut. Aku pun mahu rasa buritnya,” kata Jono tegas. “Malam ini di rumahnya jam 10 malam bila anaknya sudah keluar,” kata Rudi sambil meminta Jono tidak bertitahu kepada kawan-kawan serumah yang lain. Tepat jam 10 malam anak lelakiku keluar rumah. Aku pun sms kepada Rudi supaya datang segera. Aku terkejut bila Rudi bawa kawannya. “kenapa Rudi bawa kawan?’ tanyaku bila mereka berdua duduk di atas sofa di rumah tamu. “Malam tadi abang Jono nampak semua yang kita buat. Jadi dia ugut akan beritahu suami Kak Su kalau Kak Su tak beri dia peluang sama,” cerita Rudi, “jadi malam ini Kak Su dapat dua oranglah. bagus juga pengalaman baru,” jawabku. Tanpa melengahkan masa aku ajak mereka naik ke atas masuk ke bilikku. Kami tutup lampu tapi lampu jalan menyebabkan cahaya luar nampak sedikit cerah. Kami bertiga terus bogel dalam bilikku. Mereka berdua baring di atas katilku. “Jono orang mana?” tanyaku “Orang Jawa barat,” jawabnya sambil dia mencium bibirku.Rudi pula menjilat nonokku. “berapa umur?’ kataku sambil membalas ciumannya. Badannya besar sasa lebih besar dari badan Rudi. “40 tahun, duda,: jawabnya. Kami mengulum lidah. Dia pun pandai romen macam Rudi juga. Lama Rudi menjlilat nonokku. Aku sudah tidak tahan lain. Banyak air yang keluar. Jono bangun dan menyuakan batangnya ke mulutku. Sambil dijilat nonok oleh Rudi, aku menghisap batang Jono. ternyata batang Jono lebih besar dari batang Rudi. ‘Siapa mahu duluan,” kataku. “Saya dulu pasal Rudi sudah rasa malam tadi. Malam ni biar saya rasa dulu,” jawab Jono. Rudi berhenti menjilat nonokku. Aku suruh Rudi menghampiri mulutku dan aku pun menghisap batangnya. batangnya keras tetapi lebih kecil dari batang Jono. Jono pun memasukkan batangnya ke dalam lubang nonokku. Sakitnya pasal besar sekali batangnya. Lebih besar dari batang suamiku. Lama juga dia sorong tarik. Lepas itu Jono suruhku bangun. Rudi pun rehat di tepi katil kerana Jono mahu dukungku. ternyata Jono gagah sekali. Dia dukungku dan kami main sambil aku didukungnya. Sedap sekali. memang hebat Jono. Lepas itu dia suruh aku menunggeng di atas katil kerana dia mahu doggy aku. Aku terjerit kesedapan. Pada masa yang sama aku panggil Rudi mampir ke mulutku kerana aku mahu menghisap batangnya. “Aah,aah,” kedengaran suara Jono kesedapan bila air maninya sudah keluar. Dia keletihan dan terus baring di atas katil. Giliran Rudi pula memasukkan batangnya dalam lubang nonokku yang ada air mani Jono. Sebagai orang baru, Rudi memang tak tahan. Aku cepat-cepat duduk di atas Rudi seperti malam tadi. Rudi pun memuntahkan air maninya dalam lubang nonokku lagi. malam itu kami tidur bertiga di atas katil. Inilah pengalaman pertamaku threesome dengan Rudi dan Jono. Sejak malam itu setiap malam mereka tidur di rumahku kecuali suamiku balik. Malah ketika haid pun, Rudi dan Jono tetap mahu. Seronok juga main dalam haid walaupun ia haram. Dua kali haram pasal berzina pun sudah haram. Pada suatu malam sedang aku main dengan Rudi dan Jono tiba-tiba suamiku pulang. Dia tak beritahu pun dia mahu pulang Rabu itu. Biasanya dia pulang pada hari Jumaat malam. Tiba-tiba handphoneku berbunyi ketika Rudi sedang mendoggy aku. Rudi sudah pandai doggy selepas melihat Jono doggy aku malam itu. Cuma dia tak larat dukung aku seperti Jono mendukungku. Aku paling best main dengan Jono kerana dia suka dukung aku ke seluruh bilik. Malah dia dukungku ke bilik air dan kami terus mandi dalam bilik air itu. Sambil mandi dia pula doggy aku di dalam bilik air itu. Selepas mandi dalam basah itu Rudi pula membelasah aku. Aku bahagia dengan mereka bertiga. “Awak kat mana Su? Saya di luar pagar ni,” kata suamiku, Ali Aku terkejut kerana Ali berada di luar pagar yang berkunci. Anakku keluar dari rumah tadi terus kunci pagar rumah. Jono dan Rudi masuk ke rumahku ikut pintu belakang kerana bimbang jiran nampak mereka datang malam hari ke rumahku. “Saya di bilik tidur,” kataku sambil buat pura-pura baru bangun tidur. Rudi pun terus menghayun laju dan air maninya terpacut dalam lubang nonokku. Cepat-cepat Rudi dan Jono pakai baju dan kain pelikat mereka dan turun ke bawah dan sembunyi dalam bilik air di tingkat bawah. Aku terus buka pintu pagar sementara Jono dan Rudi sudah keluar ikut pintu belakang. Pagar belakang memang tidak berkunci. Suamiku terus naik ke tingkat atas dan aku ke dapur untuk mengunci pintu belakang. Aku pun tutup susi lampu dapur dan terus naik ke tingkat atas. Aku terus tidur manakala suamiku mandi. Selepas mandi suamiku tidur di sebelahku. “Abang dah minum goji?” tanyaku “Dah di hentian Gambang tadi,” jawab suamiku. Aku tahu kote suamiku lemah. Dengan goji kotenya keras macam sedia kala tetapi tidak keras lama. Dia pun mencium aku dan kami berkucupan. “kenapa rambut awak bau rokok?” tanya Ali. “Tadi Emi hisap rokok. Saya pesan dah jangan hisap rokok dalam biliknya. Masa tu saya masuk biliknya ambil baju kotornya. Dia sedang hisap rokok. Habis rambut saya bau rokok,” kataku padahal sebentar tadi Jono mencium rambutku. Jono memang seorang perokok tegar manakala Rudi bukan perokok seperti suamiku. Suamiku hisap tetekku kiri dan kanan bertalu-talu. Dia nak jilat nonokku cepat-vepat aku tariknya kerana aku lupa nak cuci nonokku tadi yang penuh dengan air mani Rudi. “Tak ingat nak cuci tadi. Tak payah jilatlah,” kataku bimbang tiba-tiba air mani Rudi ada dalam mulut suamiku. “Biarlah,” kata Ali sambil terus menjilat nonokku. Aku tak tahu suamiku rasa apa kerana air mani Rudi masih ada dalam lubang nonokku. “Sedap,” kata suamiku. Aku senyap sahaja mendenar katanya itu. Malam itu kami main sampai aku climax lagi. Malam itu aku dapat rasa tiga batang sekali gus- batang Jono, batang Rudi dan batang suamiku. Batang Jono paling besar sampai senak nonokku. Batang Rudi paling keras dan batang suamiku macam biasa cepat tegang dan cepat lembik.

Kisah Tak Kesah

Kami sudah hampir 10 tahun duduk berjauhan. Aku tinggal di Kuala Lumpur manakala isteriku, Nikita duduk di Kota Bharu. Dulu kami duduk bersama ketika aku bekerja di Kota Bharu. Apabila aku berpindah ke Kuala Lumpur, aku tinggalkan Nikita dan dua anak di kampung kerana tidak mampu duduk di Kuala Lumpur dengan gaji yang kecil. Aku biasanya balik dua minggu sekali. Oleh kerana kami berjauhan, maka dua minggu sekali aku dapat menyetubuhi isteriku. isteriku masih muda, umur 35 tahun manakala aku baru 40 tahun. Aku memang lelaki yang nakal. di Kuala Lumpur aku mempunyai ramai girlfriend tidak kira anak dara, janda dan bini orang yang kukenali melalui facebook. Sebagai lelaki yang normal aku selalu keluar dengan mereka. Biasanya bila dah mesra melalui sms dan call, baru aku ajak mereka keluar. Ketika itu aku sudah intim dengan mereka maka di pertemuan pertama biasanya aku dapat mencium pipi, bibir mereka. Malah ada yang rakan facebook yang dapat kusetubuhi di pertemuan kali pertama. Isteriku selalu mengesyaki aku ada girlfriend di kuala lumpur. malah aku pernah kantoi apabila di tengah malam Ida ada sms aku. Biniku mengamuk. Dia tanya siapa Ida. Sejak itu aku putus dengan Ida. Selepas putus dengan janda anak tiga itu, aku menjalin hubungan dengan perempuan lain pula, Ain, janda anak lima. Aku seringkali bertukar girl friend sehinggalah aku puas dengan girlfriend yang disetubuhi aku sengaja sms mereka tidak kupadam dalam handphone. bila biniku baca sms dia, maka dapatlah aku putuskan hubunga dengan girlfriend tersebut. Biniku agak comel. Dia bekerja sebagai kerani di sebuah bank di sebuah pekan di Kelantan. Sebagai wanita yang bertubuh slim, orang tak percaya dia sudah ada anak yang besar berusia 14 tahun. Orang ingatkan dia masih anak dara. dalam pada itu ramai juga lelaki yang menguratnya dan meinta no hp dengannya. Biniku juga kesunyian di kampung. Bila ada boy friend maka hilanglah sunyinya. Boyfriendnya seorang polis berpangkat sarjan. Aku sering terbaca smsnya dengan boyfriendnya tapi aku tak kesah kerana biarlah dia layan boyfriendnya supaya aku dapat menjalankan misiku di Kuala Lumpur. Aku pernah ketemu sms yang mengatakan I miss you, i love u. kuanggap itu semua sebagai perkataan biasa di antara dua kekasih asalkan mereka belum terlanjur. Dalam pada itu aku selalu terbayang isteriku disetubuhi boyfriendnya, Amir. Aku bayangkan ketika aku tiada di rumah, Amir datang bertandang ke rumah. rumah kami jauh dari rumah orang di kampung. Jika ada kereta yang datang ke rumah pun tiada siapa yang tahu. Aku bayangkan pada suatu malam Amir mengajak isteriku keluar makan. Anak dua orang turut ikut emaknya pergi makan. Budak-budak memang tidur awal. Bila sampai di rumah jam 10.30 malam, Amir dipelawa isteriku masuk rumah dan mereka menonton tv sedangkan dua anakku sudah masuk tidur. Mereka berbual di sofa panjang sambil menonton HBO. Dalam gelap itu Amir duduk rapat di sebelah Nikita. Nikita yang sudah tukar baju tidur jarang nampak colinya dan seluar dalamnya. Amir tidak tahan melihat Nikita yang wangi semerbak dengan minyak wanginya. Amir pun mencium pipi Nikita. Nikita membalas ciuman itu dan bibir mereka pun bertaut. Lama mereka beromen di depan tv itu. Amir meneruskan langkahnya dengan membuang coli Nikita dan dia pun menyingkap baju tidurnya dan menyonyot tetek kiri dan tetek kanan Nikita. Nikita tidak tahan dihisap begitu. Amir menarik seluar dalam nikita dan dia terus menjilat faraj Nikita. Lama dia jilatnya sehingga air faraj keluar membuak-buak. Tangan Nikita membuka baju amir dan dan seluar Amir. Seluar dalam Amir turut dilucutkannya. Nikita terus memegang kote Amir dan terus menghisapnya dengan penuh lahap. Mereka berada dalam posisi 69 di atas lantai. Nikita ajak Amir berpindah ke dalam bilik. maka Amir mendukung Nikita ke dalam bilik dan terus meletakkan Nikita di atas katil. tanpa membuang masa mereka terus beromen dan kote Amir yang panjang perlahan-lahan meneroka lubang faraj Nikita yang sempit itu. Maka mereka pun terdampar kepuasan. Jam 12 malam Amir pun pulang meninggalkan rumah kami dan Nikita puas berlaku curang dengan Amir. itu semua adalah khayalanku. Dah 2 minggu aku tak balik kampung kerana sibuk dengan urusan pejabat. Cuti sekolah kebetulan ada kenduri kahwin di rumah adik iparku di seremban. maka Nikita datang ke Kuala Lumpur dengan anak menaiki bas. Kami tidur di rumah adikku kerana takkan nak tidur di bilik sempit kami empat beranak. pada malam itu aku pun meyetubuhi Nikita. Aku beromen sakan pada malam itu. Ketika aku main dengan isteri, aku bisikkan kepada telinganya ramai orang nak main dengannya. Nikita senyap mendengarbisikanku itu. Rupa-rupanya bisikan itu membuatkan aku lebih ghairah untuk main dengan isteriku. Sambil main aku romennya dan aku bisik ke telinganya aku tak kesah kalau dia main dengan orang lain asalkan dia bahagia. Kami lebih seronok main malam itu sampai kami sama-sama mencapai orgasme pada malam tersebut. “Betul ke abang tak kesah kalau saya main dengan orang lain,” tanya Nikita dalam berbisik juga. “Abang tak kesah,’ kataku. “ya ke? abang tak sayang saya?” tanyanya. “pasal sayang Italah, abang tak kesah pasal abang tak sempat nak balik,’ kataku. “kalau gitu saya pun tak kesah kalau abang main dengan orang lain,’ jawabnya sambil kami ketawa. “Ke awak dah main dengan boyfriend awak?’ tanyaku. “Dah main,” katanya sambil ketawa. Aku terus memeluk isteriku dan kami main sekali lagi. Selepas main dia ceritakan dia baru main sekali aja dengan polis itu di sebuah hotel di Cherating. malam itu kami main dengan penuh ghairah. Rupa-rupanya fantasi boleh meningkatkan lagi keinginan seks suami isteri.

Untung Pemandu Pelancong

Cerita ini berlaku pada tahun lepas ketika aku dan isteriku melancong ke Sabah. Oleh kerana aku ada urusan niaga di Kota Kinabalu selama tiga hari, maka aku bawa isteriku, Zakiah sekali. Kesian aku nak tinggalkannya di Kuala Lumpur sendirian memandangkan anak-anakku semua sudah berumahtangga. Hanya aku dan isteri yang ada di rumah. Ini menyebabkan aku mempelawanya ikutku ke Sabah. dia terkejut kerana selama ini bila aku outstation aku jarang membawanya bersama. Inilah kali pertama Zakiah menjejakkan kakinya di Kota Kinabalu. Aku disambut rakanku, Ghani yang menjadi pemandu pelancong kami. kami sewa kereta Wira dan Ghanilah yang menjadi pemandu kereta sewa kami. Oleh kerana aku ada banyak miting di sini, maka aku suruh Ghani temani isteriku ke mana sahaja dia nak pergi. hari pertama Ghani membawa isteriku ke Pasar Filipina membeli udang harimau dan mutiara Sabah. Malam itu kami makan malam. ghani turut serta bersama kami makan di Hotel Hyatt. “Esok kamu nak bawa Zakiah ke mana Ghani?’ tanyaku. “Esok kami nak pergi ke Kota belud lepas tu terus ke Kundasang tengok Gunung Kinabalu,’ kata Ghani. “Seronoknya. Abang tak ikut?” kata isteriku. “Esok abang ada tiga miting. projek Sipitang belum selesai rundingan. kamu ikutlah Ghani,” kataku. “Saya minta diri dulu. pagi esok nak bangun awal,” kata isteriku dan terus naik ke bilik. Ghani kekal bersembang denganku di cofffee house Hyatt Hotel. Setengah jam kemudian dia minta diri. Aku relax di lobi dengan kawan-kawan bisnesku. pagi esoknya jam 7, mereka sudah bertolak ke Kota Belud kerana mahu lihat Tamu Kota Belud. pagi itu pagi Ahad tetapi aku ada miting seperti biasa dengan partnerku di sabah, Datin Suraya isteri kawanku, Datuk Kassim. Ghani baru dua hari mengenali isteriku tetapi mereka cepat mesra. Ada chemistry di antara mereka berdua. Ghani selalu buat joke yang menyebabkan isteriku ketawa sepanjang perjalanan dari Kota Kinabalu ke Kota Belud. “berapa umur kamu Ghani?’ tanya isteriku. “baru 30 tahun,” jawabnya. “Muda lagi. Sudah nikah?” tanya Zakiah. “Nikah belum kahwin sudah.hahaha,” jawab Ghani. “hahahaha. nakal kamu,” kata isteriku. “kamu orang apa?” tanya Zakiah. “Orang Bisaya beaufort,’ jawab Ghani. “Takut saya,” kata isteriku. “Kamu tahu ke orang Bisaya pandai buat orang?’ tanya Ghani. ” Saya pernah dengar cerita. Cikgu dari Semenajung main dengan perempuan beaufort janji nak nikah tapi tak nikah tiba-tiba barangnya ada di atas kepala. betul ke cerita tu Ghani?”kata isteriku. “Memang betul. Orang Beaufort pandai buat begitu,” akui Ghani. “Kamu pandai?” tanya Zakiah. “Saya pandai bikin orang perempuan saja.Hahaha,”kata Ghani. “kalau barang perempuan di atas kepala perempuan itu, ramai lelaki berebut nak masukkan batangnya. hahaha,” kata isteriku. “hahahaha,” Ghani ketawa sama. “kamu ni nakal lah,” kata isteriku sambil mencubit lengan Ghani. Lepas mereka lihat Tamu Kota Belud, mereka singgah makan di sebuah restoran di pekan Kota Belud. Kemudian mereka naik ke Kundasang kaki Gunung Kinabalu. Petang itu cuaca amat segar. “Cantiknya Ghani,” kata isteriku kagum melihat keindahan Gunung Kinabalu di sebalik awan mendung. “hari nak hujan agaknya,” kata Ghani. Jalan yang berliku-liku menyebabkan Ghani tidak membawa laju kereta Wira itu. Sampai di Kundasamng, mereka singgah di tempat orang mendaki Gunung kinabalu. Ghani tolong mengambil beberapa keping gambar isteriku untuk dimasukkan dalam facebooknya. Mereka turut berganbar berdua dishoot oleh orang yang ada di situ. “Kamu peluk sikit isteri kamu,”kata orang yang ambil gambar itu. Ghani peluk isteriku dan isteriku tidak kesah kerana mereka dianggap suami isteri. “Cantik gambar kita,” kata Ghani yang melihat gambar gambar yang ada dalam kamera digital isteriku. “Macam suami isteri,” kata isteriku. “hahaha,” ketawa Ghani. Mereka kemudiannya singgah di pekan kundasang melihat orang jual sayur segar yang terdapat di Kundasang. Selepas itu mereka singgah di Hotel Kundasang yang dibina di zaman Berjaya memerintah Sabah. itulah satu-satunya hotel terbesar di pekan itu. Mereka singgah minum kopi. Hujan di luar lebat sekali. Dah setengah jam hujan ribut. “Tuan tuan dan puan puan. sesiapa yang mahu pergi ke Kota Kinabalu sekarang tidak dapat pergi kerana ada tanah runtuh 10 km dari sini,” kata satu pengumuman yang kedengaran di seluruh lobi hotel dan coffee house. “macam mana ni Ghani? Kita tak dapat balik ni,” kata isteriku bimbang. “Kita bermalam di sinilah,” cadang Ghani. “Jom kita gi ambil bilik,” ajak isteriku kepada Ghani supaya pergi ke receptionist. “Semua bilik yang ada dua katil sudah penuh. Tinggal bilik yang ada satu katil sahaja. kamu berdua suami isteri ambil bilik inilah,’ kata receptionist kepada Ghani. “macam mana?” tanya Ghani. “ambillah,” kata isteriku dan dia terus membayar cash deposit hotel itu. Mereka terus masuk bilik. Hujan di luar masih lebat. Ghani duduk di kerusi yang ada dalam bilik itu. Isteriku call aku beritahu tak dapat balik kerana ada tanah runtuh. Jalan yang menghubungkan Kundasang dengan Kota Kinabalu terpaksa ditutup petang ini. Pagi esok baru kerja-kerja membersihkan tanah runtuh selesai. “Ghani mana?’ tanyaku. “Ghani duduk di bilik sebelah,” kata isteriku. “Okay, jaga diri baik-baik,bye bye,” kataku yang meletakkan handphone. “kenapa tak beritahu suami kita duduk sebilik?” tanya Ghani. “Nak mampus?” kata isteriku. “Duduk sebilik bukan duduk sekatil. Saya tidur di kerusi ini kamu tidurlah di atas katil,” kata Ghani. “Bila hujan berhenti kita pi beli t shirt untuk malam ini. baju untuk esok pun tak ada,” kata isteriku yang menukar tajuk perbualan. “ya,” kata Ghani sepatah. “Saya nak mandi dulu, kamu duduklah,” kata isteriku sambil menukar pakaiannya dalam bilik air. Selepas mandi isteriku berkemban dengan tuala. Ghani telan air liur melihat tubuh isteriku yang berkemban itu. “kamu mandilah Ghani,” arah isteriku sambil menghulur tuala yang satu lagi kepadanya. Ghani terus masuk dalam bilik air. Lepas mandi Ghani pun pakai tuala juga. Tubuh sasanya menyebabkan isteriku pula telan air liur. Isteriku baring di atas katil dengan berkemban tuala. “sejuklah Ghani. Tutuplah air cond,” arah isteriku. Ghani tutup suis air cond dan dia kembali duduk di atas kerusi sambil memandang kepada isteriku. “Kamu naiklah di sini. macam tak biasa dengan perempuan pulak. Kata dah biasa kahwin tapi belum nikah,”kata isteriku sambil ketawa. Ghani seperti orang bodoh naik di atas katil duduk di sebelah biniku. “Bukalah tv,” kata biniku. Ghani ambil remote tv di sebelahnya dan buka HBO. cerita penuh dengan romen. “Sejuklah Ghani,” kata isteriku. “Dah tutup air cond tadi,”kata Ghani. “Di Kundasang ni memang sejuk macam genting Highlands. tak pasang air cond pun tetap sejuk,” kata isteriku. “Kamu pegang tubuh saya. Sejuknya,” kata isteriku sambil menarik tangan Ghani memegang bahunya. Tiba-tiba tuala terlucut. Ghani ternampak gunung isteriku. “Besarnya Gunung Kinabalu,” kata Ghani ketawa. “Ni bukan Gunung Kinabalu. Ni Gunung Tahan,” jawab isteriku ketawa. Biniku ambil tuala itu mahu menutup gunungnya yang tersembul tetapi Ghani kata tak payah tutup. “kamu nak buat apa?” tanya isteriku. “nak tengok Gunung Tahan. Cantik,” kata Ghani. “Cantik apa dah tua,” kata isteriku. “cantik kalau dihisap sedapnya,” kata Ghani. “Nak hisap, hisaplah,” kata isteriku. Ghani pun menghisap tetek isteriku. “Sedapnya Ghani,” kata isteriku. Batang Ghani terus keras bila menghisap tetek isteriku bertalu-talu. Biniku buang tuala Ghani dan dia terus menghisap batang Ghani yang besar dan panjang itu. batang orang muda ternyata keras sekali. Mereka dalam posisi 69 di atas katil itu. Ghani menjilat puki isteriku manakala isteri menghisap batang Ghani. Kemudian Ghani duduk di atas isteriku sambil mengucup bibir isteriku. Lidahnya dikulum-kulum. Ghani pun masukkan batangnya ke dalam lubang isteriku. “Sempitnya. Kalah anak dara,” kata Ghani memuji lubang puki isteriku. Lama mereka main secara missionary, akhirnya mereka sama- sama capai climax. “Sedapnya Ghani. Keras betul. Suami saya sibuk dengan bisnes dah lama tak main dengan saya. dah sebulan. Bila tengok kamu tidak berbaju nafsu saya meluap-luap,”kata isteriku sambil memeluk Ghani. Jam 7 petang bila hujan reda mereka pergi ke supermarket berdekatan membeli t shirt untuk malam itu dan esoknya. Seluar dalam dan coli turut dibeli serta t shirt dan seluar dalam Ghani. Selepas makan malam mereka terus masuk ke bilik. “Ada orang kata nak tidur di atas kerusi,” kata isteriku. “Kita kan suami isteri. Mana boleh tidur atas kerusi.Hahaha,” kata Ghani sambil masuk dalam selimut isteriku. “Petang tadi dah sah kita nikah?” tanya isteriku. “Sah.Hahaha,” kata Ghani. Mereka pun terus berkucupan dan lama mereka beromen. Sekali lagi mereka main dengan penuh kenikmatan. Malam itu mereka main lagi secara isteriku duduk di atas dan doggy style. Sampai pagi banyak kali mereka main sampailah subuh mereka kepenatan. Jam 9 pagi mereka meninggalkan Kundasang dengan penuh kenangan ke Kota Kinabalu. Bila kusampai jam 12 tengah hari di Hyatt Hotel, suamiku ada di lobi. “Tanah runtuh dah ok pagi ini? nasib baik sayang selamat dengan Ghani,” kataku. “Pagi ini jalan dah ok, saya naik bilik dulu bang,” kata isteriku meninggalkan aku dengan kawan-kawanku di lobi. Sejam kemudian aku kembali ke bilik. Kulihat isteriku tidur. Entah berapa round dia diratah oleh Ghani malam tadi. Sebenarnya petang semalam tidak ada tanah runtuh di Kundasang. Aku dan Ghani sudah berpakat dengan recepitionist supaya buat pengumuman palsu itu. Aku dan Ghani sudah plan supaya Ghani dapat menikmati tubuh isteriku manakala aku pula dapat meratah tubuh muda Kadazan yang disupply Ghani di bilik hotelku. tetapi isteriku tak tahu plan ini semua. Yang penting Ghani dapat duit yang lumayan dariku kerana membalun isteriku di Kundasang.

Aku Cleaner

Aku adalah isteri orang berusia 50 tahun. Suamiku bekerja di Kuala Lumpur berusia 53 tahun. Oleh kerana gajinya kecil, kami tak duduk bersama di Kuala Lumpur. Biasanya dia akan balik ke rumahku di kampung dua minggu sekali. Perjalanan dari Kuala Lumpur ke kampung kami dengan bas makan masa lima jam. Aku bekerja sebagai cleaner di sebuah bank. kerjaku agak relax. Dari jam 8 hingga 10 pagi, aku menyapu dalam bank. Jam 10 hingga 4 petang aku rehat dan dari jam 4 hingga 6 petang, aku ke bank semula membersihkan kawasan dalam bank. Ketika aku bekerja di bank ini ramai kukenali orang. Walaupun aku cleaner ramai yang cuba menguratku kerana mereka ingatkan aku ini janda. ramai yang minta nombor telefon tapi aku tak berinya kecuali kepada orang yang mengenali suamiku. Pada suatu hari seorang lelaki menegurku di bank ketika aku ssedang menyapu. “Ni bini Saalleh ke?” tanya lelaki itu. “Siapa ni?’ tanyaku “Ayah Wan ketua kampung kawan Salleh,” jawab lelaki itu. “Yalah saya Saidah isteri salleh,” jawabku tersipu malu. “Mana Ayah Wan kenali saya?” soalku semula. “Saya kan pernah pergi rumah kamu masa Salleh buat kenduri nikah anak dulu. kamu tak perasan. Lama dah kerje di sini?” tanya Ayah Wan. “Baru dua bulan,” jawabku. “Kalau nak minta apa-apa bantuan hubungi saya,” kata Ayah wan sambil memberi kad namanya kepadaku. Ayah Wan adalah kontraktor kelas F walaupun dia seorang ketua kampung. Malam itu aku boring di rumah apabila anak bongsuku yang baru abis SPM keluar dengan kereta Myvi. Tinggallan aku di rumah sendirian menonton Astro.Aku ada tiga orang anak. Semuanya lelaki. Dua anak lellaki bekerja di Kuala Lumpur. Tinggalkan aku dengan Samad di kampung. “Lebih baik aku call Ayah Wan,” kataku dalam hati kerana boring sangat. “Assalamualaikum Ayah Wan. Ayah Wan kenal suara siapa ni? Ayah Wan ada di mana?” tanyaku “Tak kenal. Siapa ni? Saya ada di restoran berbual dengan kawan-kawan,” ujar Ayah wan. “Siapa yang Ayah Wan beri kad nama siang tadi?” tanyaku “Oh Saidah. Ada di mana?” tanya Ayah Wan. “Di rumah. Boringlah duduk di rumah sorang-sorang,” kataku. “Kalau gitu kita keluar makan,” kata Ayah Wan. “Boleh tapi Ayah Wan kena ambil saya pasal kereta saya tak ada anak pakai,” jawabku. “No problem. Setengah jam lagi saya sampai di rumah Saidah. pakailah wangi-wangi sikit.hahaha,’ kata Ayah Wan sambil ketawa. Jam baru pukul 8.30 malam aku terus mandi kerana sejak balik kerja petang tadi aku belum mandi lagi. Tepat jam 9 malam Ayah wan sampai dengan Hiluxnya. Kami pergi makan di Cherating jauh dari pekan kami. Maklum ajalah Ayah Wan suami orang manakala aku pula isteri orang nanti jauh bahan gosip di pekan kami pula. “Wanginya,” kata Ayah Wan. “Hahaha. tadi Ayah Wan suruh pakai minyak wangi,” kataku. “Hahaha. Dah lama Salleh tak balik?” tanya Ayah Wan. “dah dua minggu. Biasanya dia balik dua minggu sekali. Minggu ini dia kata tak boleh balik kerana ada perhimpunan Umno di Bukit jalil,: jawabku. “Ayah Wan pun nak pergi sana lusa. Nak ikut?” tanya Ayah Wan. “Boleh ikut tapi kot kot tak sampai, nanti kempunan Salleh.hahaha,” kataku sambil ketawa. “Hahaha,” Ayah Wan turut ketawa. Kami makan di restoran The Moon di pantai Cherating. Angin laut yang segar menghembus kami dalam makan malam yang ada lilin. Sunngguh romantik pertemuan kami yang pertama. Ketika makan itu, kami sudah kenali latar belakang kami masing-masing. isterinya sakit dan Ayah Wan pun sudah lama tidak mendapat seks. Aku pula kehausan walaupun ada suami. Ayah Wan hantarku balik jam 11 malam. “Ayah Wan nak singgah? . Anak tak ada. Dia balik jam 4 pagi lepak dengan kawan-kawannya,” pelawaku. “Boleh juga,” kata Ayah Wan sambil parking Hiluxnya jauh dari rumahku. Kami menonton Astro di tingkat bawah.Ayah Wan duduk di atas kusyen panjang di sebelahku. “Ayah Wan nak air?” tanyaku. “Tak naklah. masih kenyang. Air lain naklah,hahaha,” jawab Ayah Wan. ‘Hahaha. Galaknya, “kataku sambil mencubit peha Ayah wan. Ayah Wan terus menyambar tanganku dan dia meramas jari-jari tanganku. Ayah Wan merapatkan tubuhnya kepadaku dan dia mencium bibirku. Aku membalas ciuman itu dan lama bibir kami bertaut. Kami romen di hadapan tv. Lama lidahku dihisapnya.Pukiku sudah mula basah. “Ayah Wan, kita naik ataslah,” kataku. “Jom,biar Ayah Wan dukung Saidah,” katanya sambil mendukungku ke tingkat atas. Ayah Wan memang bertubuh besar. Aku yang belum pernah didukung rasa seronok didukung Ayah Wan ke bilikku. Sampai di bilik kami beromen lagi. Ayah Wan membuka baju dan seluar jeansku. Aku turut membuka baju dan seluar Ayah Wan. Aku hisap batang Ayah wan yang sudah stim itu di tepi katil sambil dia berdiri. Lama juga kuhisap batangnya dan kunyonyot batu nya. Ayah Wan kegelian dan dia suruhku baring di atas katil. Ayah Wan terus menghsiap tetekku bertalu-talu. lama juga dia hisap tetekku. kemudian seluruh tubuhku dijilatnya dan dia terus menjilat pukiku. “Dapat juga Ayah Wan minum air ini,” katanya sambil menjilat lubang pukiku. Aku sudah tidak tahan lagi. maklum ajalah sudah lama ku tak main. “Cepatlah Ayah wan,” kataku. Dia pun menolak batangnya ke dalam lubangku yang sudah sedia menanti. Batang Ayah Wan ternyata lebih besar dari batang suamiku. Aku terasa senak bila dia masukkan kesseluruhan batangnya ke dalam lubang pukiku. “Sempitnya, “kata Ayah Wan. “Besarnya Ayah Wan, Sedap,” kataku sambil mengucup bibir ayah Wan. “panjangnya ayah Wan. rasa nak rabak burit saidah,” kataku dan Ayah Wan terus menghenjutnya berkali-kali. Malam itu entah berapa kali aku keluar air. Lepas tu aku duduk di atas dan aku pun keluar air. “Sedapnya Saidah. Bini Ayah Wan tak pandai duduk di atas. Gelinya Ayah Wan,” kata Ayah Wan tapi Ayah wan masih belum keluar air dan dia suruh aku menunggeng. Dia pun doggy aku dari belakang. Ayah Wan tak tahan dan terus muntahkan air maninya dalam lubang pukiku.Malam itu pertama kali lubang bontotku dirogol Ayah Wan. memang sakit tapi sedap. Tak sangka pula Ayah Wan suka main bontot. “Mana Ayah Wan belajar ni?” tanyaku sambil mulut kami berkuluman. “Dari blue filemlah,” kata Ayah Wan. “pernah ayah wan buat dengan bini macam ini?” tanyaku. “mana bini pandai. Yang dia tahu duduk di bawah aja. Nak suruh menunggeng pun dia tak mahu,” jawab Ayah Wan ikhlas. Kami yang sama-sama bogel lama berpelukan selepas main. Setengah jam kemudian Ayah Wan balik dan dia mengucup bibirku. “Kalau Ayah Wan nak minum air lain, datanglah lagi,” kataku. “hahahaha,” ketawa Ayah Wan. Malam esoknya kami dapat main lagi di rumahku. Lusanya aku ikut Ayah Wan ke Bukit Jalil. Tapi aku duduk di hotel saja, ayah wan pergi dengan kawan-kawannya ke Stadium Bukit Jalil. Kami duduk di hotel lain supaya kawan-kawan Ayah Wan tak tahu Ayah wan ada bersamaku. “Kan Saidah dah cakap ikut datang KL pun tak sampai ke rumah salleh,” kataku sambil ketawa ketika kami main malam itu di hotel empat bintang. suamiku tak tahu aku ada di Kuala Lumpur. Dia ingatkan aku ada di kampung sedangkan aku dalam pelukan Ayah Wan selama dua malam di Kuala Lumpur. Puas hati aku ada boyfriend macam Ayah wan kerana dia tak kedekut ajakku pergi shopping. Aku sendiri pun tak tahu sampai bila harus aku memadukan suamiku dengan Ayah Wan. Yang jelas Ayah Wan dapat meniduriku setiap malam sedangkan suamiku hanya dua kali seminggu. Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua. Hubunganku dengan Ayah Wan akhirnya diketahui suamiku, Salleh. Ada jiran yang memberitahu suamiku yang dia nampak ada orang lelaki selalu masuk ke rumahku bila anakku, Samad keluar malam. “Biar saya siasat,” kata Salleh kepada jiran kami. Jiran kami orang cina tapi ada juga orang cina yang busy body. Malam itu malam Isnin seperti biasa suamiku balik ke Kuala Lumpur dengan bas jam 11.30 malam. Aku hantarnya ke stesen bas di pekan kami. Jam 12 malam Ayah Wan datang ke rumahku selepas anakku Samad keluar. Seperti biasa kami main di bilik tidurku. Sedang kami seronok main tiba-tiba suamiku buka pintu secara perlahan. Dalam gelap itu aku tak sedar suamiku masuk bilik kerana lampu di luar semuanya tutup. Rupanya dia sudah xerox kunci bilikku dan kunci pintu dapur serta kunci mangga pintu belakang. Dia masuk ikut pintu belakang supaya orang tak tahu. Salleh memerhati kami main dalam gelap itu dan dia duduk di dalam bilik air mengintai kami main. Rupa-rupanya dia stim tengok kami main. Dia tak tahan lalu batuk. Kami terkejut dan dia buka pintu bilik air dan buka lampu. Aku dan Ayah Wan yang terkejut terus bangun. Ayah Wan terus tarik kotenya dari lubang pukiku. “Ayah Wan? Ingatkan siapa tadi,” kata suamiku. “Abang?” kataku sambil terkejut. “Ada jiran beritahu ada lelaki selalu masuk rumah ini waktu malam. sebab itu abang ppasang perangkap,” katanya. “macam mana sedap lubang bini saya Ayah Wan?”tanya suamiku. “Sedap,” kata Ayah Wan. “Sedap kote Ayah Wan, dah?” tanya suamiku. “Sedap,” kataku. “Tak apa teruskan. Kita main tiga orang,”kata suamiku yang sporting. Ayah Wan pucat kerana bimbang dipukul suamiku. Apa lagi suamiku terus tutup lampu dan kami terus main bertiga. Itulah kali pertama kami tidur bertiga sampai pagi kerana suamiku rela dimadukan. Malam itu Ayah Wan dan suamiku bergilir-gilir menghentam pukiku sampai lebam. Alangkah seronoknya dapat main bertiga seperti ini. Bila Ayah Wan doggy aku, aku dapat hisap batang suamiku. Paling best bila Ayah Wan hisap tetek kiriku manakala suamiku hisap tetek kananku. paling best Ayah Wan suka main denganku sambil mendukungku. suamiku tak larat mendukungku. Satu lagi kesukaan Ayah Wan main bontotku. Ketika suamiku duduk di bawah, aku duduk di atasnya manakala Ayah Wan meneroka lubang bontotku. Ini bermakna dua lubangku serentak dilanyak suamiku dan Ayah Wan. Sejak itu suamiku pun suka main bontot ku.Sedapnya tidak terkira bila kedua-dua batang masuk serentak dalam lubang puki dan lubang dubur. pernah suatu malam kami bertiga main depan tv. Aku sedang hisap kote suamiku sambil menunggeng Ayah Wan main bontotku. Lepas itu aku hisap kote Ayah Wan pula, suamiku turut main bontotku. Bila suamiku dah pancut, Ayah Wan dukungku dan kami main sambil dukung naik tangga ke tingkat atas. Ayah Wan lanyakku puas-puas di atas katil depan dan belakang kerana suamiku sudah kepenatan. Sejak itu bila suamiku balik kampung, kami tidur bertiga di rumah kami. Alangkah bahagianya kami. Aku sayang kedua-dua suamiku, Salleh dan Ayah Wan.

Akibat Naik Pangkat

Aku telah dinaikkan pangkat dalam bulan Oktober tahun lepas. Dan aku sepatutnya layak mendapat seorang secretary. Tapi sebab aku pun jarang ada ofis jadi majikan aku suruh guna orang dalam dulu lah buat sementara. Maka aku pun terus mencadangkan seorang makcik ni jadi secretary aku. Makcik ni sebenarnya dah lama aku peratikan. Body dia ni memang menggiurkan. Boss aku pun tanpa banyak soal terus setuju. Terpaksalah makcik tu jadi sexytary aku…heheehee. Aku mula terhidu peluang keemasan. Kalau kena taktik dan strateginya, ada can aku dapat menjamah tubuh badan makcik ni. Untuk makluman korang, aku cerita sikit latarbelakang makcik ni. Nama dia Mona (nama glamer la ni..). Umur dia ni dalam 35 tahun kut. Body dia… mak datuk… memanglah mengancam yang amat sangat dan menepati selera aku. Buah dada dia besar..dalam 38D-cup dia punya size. Tapi tetek dia ni dah loyot sikit. Mungkin sebab selalu kena ramas kut. Biasalah kan…. Dah mid-30s.. Tapi pada aku itu yang membuat dia kelihatan lebih sexy. Pinggang dia ramping jugak.. dalam 30 inci. Buntut dia pun boleh tahan jugak sizenye. Aku rasa dalam 36 inci lah lebih kurang. Tapi yang best nya, buntut dia ni tonggek lain macam sikit. Tak reti aku nak describe bentuknye tapi kalau dia berjalan tu memang tertonggek-tonggek dan tergelek-gelek macam itik serati pulang petang. Aku memang tak tahan betul tengok buntut dia. Kalau dapat aku tonggang doggie style memang best gile punye. Lagi satu keistimewaan Mona ialah dia ni tinggi – 5 kaki 7 inci. Kurang tiga inci je daripada aku. Aku memang selalu terbayang-bayang kaki dia yang panjang dan sexy tu menyepit badan aku. Kulit dia warna sawo matang, macam kebanyakkan orang melayu kita. Cara dia dressing kira hebat jugak laa. Pakai baju kurung pun hari Jumaat je. Hari-hari lain dia pakai skirt ketat paras lutut yang menyerlahkan lagi ketonggekkan dan kebulatan buntut dia. Rambutnya ikal paras bahu dan diwarnakan blonde. Kira dia ni bergaya jugak la orangnya walaupun wajah dia tak la cun sangat. Tapi manisnya tetap ada. Lagipun aku ni bukan kisah sangat pasal paras rupa sebab aku sendiri pun bukannya hensem sangat. Kalau memilih sangat memang tak merasa lah aku. Yang penting dia kuat sex. Kalau tengok pada gayanya, si Mona ni memang nampak macam kuat sex. Dia ni pulak janda tapi takde anak. Baru bercerai dengan laki dia awal tahun lepas. Dalam congakan aku, dia ni mesti tengah kehausan sex ni. Tapi itu aku agak-agak je laa.. tak tahu lagi betul ke tidak. Aku jugak kena berhati-hati sikit dengan Mona ni sebab mulut dia ni laser sikit. Kalau tak kena gaya, mau aku kena maki hamun dengan makcik ni. Tu yang ramai tak berani nak kacau dia walaupun aku tau ramai budak-budak office aku yang stim tengok makcik ni. Tapi aku sebagai boss dia, kenalah dia respect sikit kan. Mula-mula aku cuba borak-borak pasal keluarga, pasal kerja, pasal kampung halaman dan topik-topik lain yang biasa kita borakkan. Kira nak tunjuk baik la. Kenalah dapat dia punya trust dulu kan. Takkan aku terus nak ramas buntut tonggek dia. Lepas tu aku cuba korek cerita pasal kisah rumahtangga dia pulak. Sebelum tu aku cerita dulu pasal rumahtangga aku yang tonggang langgang. Kawin cerai 2 kali.. bukak cerita sedih lah kononnya.. Heeheehee…kenalah tekan ayat sikit beb.. nak hidup. Mula-mula tu dia tak berapa nak cerita tapi aku pujuk jugak. Akhirnya dia menceritakan segala-gala kisah rumahtangganya sampai bercucuran airmata dia. Rupanya ex-husband dia kawin sorang lagi tanpa pengetahuan dia. Dah beranak-pinak baru dia dapat tahu. Dia ni pulak mandul sebab tu laki dia cari perempuan lain. Punyalah emotional si Mona ni bila bercerita. Aku pun buat-buatlah muka sedih, kononnya bersimpatilah dengan dia tapi yang sebenarnya mata aku tak lepas-lepas merenung pangkal buah dada dan peha gebunya yang jelas kelihatan bila dia silangkan kaki. Start pada tu dia dah mula mesra dengan aku. Aku pun pelahan-lahan atur strategi. Yang mudah sekali, aku saja bagi kerja suruh dia buat waktu petang masa orang lain dah nak balik. Konon-kononnye urgent lah. Ada can lah aku tinggal berdua dengan dia je. Bila dah selalu macam tu, aku dan dia pun makin rapat. Kadang-kadang tu kalau balik kerja lewat, aku akan hantar dia balik ke rumah. Bila di office aku sengaja je laga-lagakan badan aku kat badan dia. Nampak macam tak sengaja, tapi sebenarnya memang aku sengaja. Dia tak komplen pun. Tapi ada sekali tu aku ternampak dia tersenyum bila tangan aku tersentuh buntut dia. Ada harapan ni…. Bila dah ada tanda-tanda positif tu, aku pun mula berani cakap benda-benda yang x-rated dengan dia. Kena pulak time tu kecoh dengan kes Razak Baginda dengan model Mongolia tu. Memang banyaklah modal aku. Bila dia pun melawan balik, memang sah cerah masa depan aku. Satu hari tu, tengah syok borak pasal kes Razak Baginda tu, aku selamba je tanya dia, sejak dia bercerai tu, dia tak rasa gian ke kat lelaki. Maklumlah masa bersuami dulu dah biasa kena servis. Dia pulak selamba je jawab, “Memang la gian. Dah dekat setahun I tak merasa belaian lelaki. I ni macam perempuan lain jugak. Perlu belaian dari lelaki. Nak buat macamana lagi… kena main sendiri laa..” dia berterus-terang. “Orang lelaki senang sebab pelacur dan bohsia ramai. Macam I ni nak cari gigolo bukannye senang, kalau ade pun mahal..” dia menambah. Aku tanya sikit je, lebih-lebih pulak dia jawab. Ini sudah bagus. Bila dia dah cakap macam tu aku pun terus masuk jarum. Aku saja bodek dia, “Alaa.. orang lawa macam you ni…petik jari je, berderet jantan datang”. Dia hanya tersenyum. Aku pun terus ayat dia. “You tau Mona, sejak you jadi secretary I, I selalu kena sakit bengkak-bengkak” aku cuba menjerat dia. “Bengkak kat mana?” dia tanya balik. Macam dah tau je maksud aku. Aku pun tunjuk kearah konek aku yang memang tengah stim tu. Dia tergelak besar. “Tak senonoh lah you ni..” dia mengilai manja. “Bengkak tu senang je ubat nye. Pegi cari bohsia laa..” dia kenakan aku balik. Aku cakap balik kat dia, ” Tapi sakit I ni masa you ada je.. bila balik rumah terus hilang bengkak. Alaa..Mona, tolong laa tengok-tengokkan sikit sakit I ni. Tolong picit-picit sikit ke..” aku mula menggoda dia sambil tangan aku menarik tangan dia supaya menyentuh batang aku. Dia tak membantah. Tangannya aku letakkan betul-betul atas batang aku yang melintang keras dalam seluar. Tangan aku yang berada di atas tangan dia mula memicit-micit batang aku. Secara langsung tangan Mona turut memicit batang aku. Kemudian aku saja lepaskan tangan Mona sebab nak tengok respond dia macamana. Tangan Mona tetap terlekap kat batang aku. Tak beralih sikit pun. Perlahan-lahan aku dapat rasa tangan dia mula meramas-ramas batang aku dengan sendirinya. Matanya tak berkelip-kelip merenung ke arah batang aku. Umpan dah mengena nampaknye.. Masa tu dah pukul 7.15 petang. Kat tingkat office aku memang dah takde orang. “Sakit macam you ni memang I pakar mengubatnya. Tapi I selalu mengubat atas katil” dia bersuara sambil memberi jelingan yang paling menggoda. Aku dah tak tahan. “Mona.. dah lama I geramkan you.. I dah tak tahan lagi, Mona. Jom ikut I”, aku cakap direct je. “Nak gi mana??” dia buat-buat bodoh. “Ikut je laa..” kata aku separuh memerintah, boss la katakan.. “Okay laa..” dia setuju. Aku terpikir-pikir jugak kat mana tempat yang selamat untuk aku menutoh makcik ni. Aku tak sangka betul yang hari tu si Mona ni boleh termakan dengan ayat-ayat aku. Walaupun aku tak berapa bersedia, peluang keemasan ni tak boleh dilepaskan begitu saja. Lauk dah terhidang depan mata, karang orang kata menolak rezeki pulak. Last-last aku bawak dia pegi Hotel Legend yang dekat PWTC tu. Dia tak banyak soal. Ikut je aku. Lepas check-in, kami naik terus ke bilik di tingkat 14. Masuk bilik je, dia terus berjalan ke tepi tingkap menikmati pemandangan KL di waktu malam. Aku berbelah–bagi samada nak mandi dulu atau terus nak jolok lubang puki Mona. Tapi bila aku nampak buntut bulat Mona tertonggek-tonggek depan mata aku, terus konek aku hilang sabar. Perlahan-lahan aku menghampiri dia. Aku terus memeluk dia dari belakang sambil aku sondol-sondolkan batang aku yang keras ke buntut tonggeknya. Tangan aku mula menjalar mencari sasaran. Buah dadanya aku ramas perlahan-lahan. “Emmm….” dia merengek. Mulut aku pulak mencium dan menjilat leher dan belakang telinga dia. Misai kontot aku turut memberus-berus leher Mona. Bau perfume yang dia pakai makin menaikkan nafsu aku. Tapi aku cuba control supaya tak nampak gelojoh sangat. Segala ilmu sex yang aku pelajari selama ni akan aku praktikkan kepada Mona. Dia mula menggeliat kegelian. Tangan kiri aku dah mula turun ke bawah dan terus menyingkap skirt ketatnya ke atas. Tangan kanan aku masih meramas tetek dia yang lembut tu. “Oooohh..… dah lama I tak buat kerja macam ni” dia merengek. Aku terus menurunkan zip skirt nye perlahan-lahan dan terus menjatuhkan skirtnya ke lantai. Panty dia yang berwarna pink tu dah ada tanda basah di bahagian cipapnya. Terus aku gosok-gosok cipap dia dari luar panty dengan tapak tangan aku. Tembam jugak cipap dia. Dia terus berpaling menghadap aku. Tangannya merangkul kemas leher aku. Mulut kami bercantum. Lidah aku terus menjolok lelangit mulut dia. Aku terus menggigit-gigit bibir dan mengulum lidah Mona sampai dia tak boleh bernafas. Kemudian aku cabut butang blouse dia satu persatu. Terserlah di depan mata aku sepasang buah dada yang besar dilitupi coli hitam. Aku rasa size coli tu tak mencukupi untuk menampung keseluruhan tetek dia sebab daging teteknya tersembul keluar ditekan oleh mangkuk coli tu. Aku timang-timang kedua-dua belah buah dada Mona dengan telapak tangan aku. Berat dan mampat. Aku terus menjilat-jilat dadanya tapi aku sengaja tidak mencabut colinya sebab nampak lebih mengghairahkan kalau tidak ditanggalkan. Hanya coli dan seluar dalam saja yang tinggal di tubuh mongel Mona. Tangan aku mula masuk ke dalam panty pink dia dan mula menjelajah segitiga emasnya. Basah gile.. Aku terkejut sebab aku tak dapat rasa sehelai bulu pun. Rupa-rupanya dia ni suka cukur bulu cipap dia. Okay jugak sebab aku pun jarang jumpa cipap yang tak berbulu. Jari-jemari aku cuba mencari biji kelentit dia. Senang je nak cari sebab dia ni memang dah tengah bernafsu jadi biji dia pun dah naik. Bulu pulak takde. Mudah sangat lah aku mencari biji kelentitnya. Dah jumpa tu aku terus picit dan gentel sampai dia menggelepar kesedapan. Punyalah banyak air yang keluar dari cipap dia. Habis basah tangan aku. Aku tarik Mona perlahan-lahan dan aku baringkan dia atas katil. Perlahan-lahan aku cabut seluar dalam pink dia. Kemudian aku kangkangkan kaki dia luas-luas. Tu diaaa… depan mata aku. Cipap tembam yang langsung takde bulu. Pagi tadi baru cukur agaknya. Biji kelentitnya jelas kelihatan tersembul di celah dua bibir cipapnya yang dah basah lecun. Lidah aku mula menjalar. Dari atas lutut aku terus jilat kedua-dua belah peha dia. Mona terus mengerang-ngerang. “Ooohh….dah laa… I tak tahan ni…”. Akhirnya lidah aku sampai ke bahagian cipapnya. Aku kelebek-kelebek dengan jari aku. Jelas kelihatan cipap dia berair-air dan berwarna kemerah-merahan. Aku dah tak tahan terus aku sembamkan muka aku ke cipap dia. Lidah aku mula menjilat-jilat bibir cipapnya. Air cipapnya aku hirup sampai licin. Lemak-lemak masin rasa nya. Lepas tu aku terus jolok lubang cipap dia dengan lidah panjang aku. Mona terus menjerit-jerit sambil peha dia mengepit kepala aku. Jangan sampai security guard datang dah laa. Aku terus menghisap dan menyonyot biji kelentit dia. Lepas tu aku kemam bijinya lama-lama sampai dia menggelupur kepuasan. Habis kain cadar ditarik dan diramasnya. Dekat 10 minit muka aku melekap kat cipap Mona. Aku cuba nak cari g-sport dia pulak. Menurut cerita orang-orang tua, g-sport ni 10 kali ganda lebih sensitif dari biji kelentit. Pendekata, kalau dah jumpa tempatnya dan tahu pulak cara menggodamnya, memang perempuan tu akan ingat kau sampai bila-bila… Selalunya g-sport ni berada di bahagian dalam cipap. Kecik je benda alah tu…macam biji jerawat je. Aku terus mencari g-sport Mona dengan jari dan jugak dengan lidah. Dengan pengalaman yang ada, akhirnya jari telunjuk aku jumpa jugak punat emas si Mona. Bila dah jumpa tu mudah la kerja aku. Terus aku attack g-sport Mona dengan lidah. Aku cuit-cuit dan flick-flick kan lidah aku kat tempat tu. Badan Mona terus kejang macam kena karan letrik. Terangkat-angkat kaki panjangnya menahan sedap. “Oooohh..aaahhh..emmm.. sedapnye….please don’t stop…” entah apa-apa dia merengek. Aku bila dengar dia merengek-rengek tu makin naik nafsu. “bukaklah seluar you. I nak tengok batang you” Mona terus merayu. Aku pun cabut pakaian aku satu persatu. Terbeliak biji mata Mona melihat batang aku. “Besarnya… please masuk slow-slow. I takut terkoyak lubang I” dia merayu. Aku terus bersiap-sedia untuk memasukkan keris pendek aku ke dalam cipap Mona. Aku lap dulu cipap dia dengan tuala kecik sebab berair sangat. Aku rebahkan badan aku ke atas badan Mona dan terus mencium pipi dan telinga dia. Dia terus memberi respon. Mulut kami bercantum. Kemudian aku cabut coli hitam yang dipakainya dan terus aku hisap putingnya sampai cukup tegang. Teteknya tak berapa pejal tapi masih tetap mengghairahkan. Macam biasa aku meletakkan sebiji bantal di bawah buntut dia. Biar cipap dia tercongek sikit ke atas supaya keris aku dapat menikam masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap dia. Aku merenung ke seluruh tubuh badan Mona. Memang menggiurkan. Rambut blonde dia dah jadi kusut masai. Mata dia tertutup kuyu. Mulutnya terbuka sikit sambil mengeluarkan rengekan macam anak kucing kehilangan mak. Tetek dia dengan megahnya tersergam indah. Walaupun dah jatuh sikit tapi susuk bentuknya masih lagi sexy. Aku jilat lagi tetek dia dan terus turun sampai ke pusat dia. Dia terus menggeliat kegelian. “Cepat la… I nak rasa batang you dalam lubang I. I dah tak tahan sangat ni..” dia merayu-rayu. Aku tengok cipap Mona dah kembang-kuncup. Mesti dah stim gile ni. Aku saja gosok-gosokkan kepala konek aku kat biji kelentit. Torture dia sikit… Bila aku tengok Mona dah tak tahan sangat baru aku masukkan batang penyedap aku perlahan-lahan ke dalam lubang nikmat dia Mula-mula tu payah jugak nak masuk. Ketat betul cipap dia. Mungkin sebab dia ni tak pernah beranak. Konek aku ni pulak walau pun tak panjang sangat tapi gemuk sikit. Kepala takuk aku ni adalah dekat 2 inci lebarnya. Itu yang buat makin sendat tu. Tapi bila kepala konek aku dah lepas masuk, batang aku yang selebihnya masuk dengan agak mudah. Kehangatan cipap Mona jelas dapat aku rasa. Batang aku dicengkam dengan mantap oleh otot-otot cipap Mona. Ketat, sendat dan menyentap. Macam cipap anak dara aku rasa. Mula-mula tu rentak aku perlahan je sebab takut dia sakit… tapi lepas tu dia pulak yang suruh buat laju-laju. “please fuck me harder..Oooh yes… fuck me with with your big, fat cock” dia dah bantai speaking pulak. Aku pun terus masuk gear lima, henjut semau-maunye. Melentik-lentik badan Mona menahan tujahan batang aku. Kedua-dua kakinya yang panjang tu aku sangkutkan ke bahu aku sambil tangan aku memegang pinggang Mona. Tujahan batang aku semakin laju dan padu. Memang konek aku masuk jauh kedalam cipap dia sampai kepala konek aku boleh rasa isi kat dalam tu. Tetek dia berayun-ayun ke atas dan ke bawah mengikut rentak hentakan batang aku. Mata dia dari tadi tertutup kuyu. Tangannya meramas-ramas buntut aku. Kemutan cipapnya semakin kuat. Dua tiga kali aku tengok badan Mona mengejang. Dah mencapai ‘multiple orgasm’ agaknya. Kemutan demi kemutan yang dibuat oleh cipap Mona terhadap batang aku membuatkan aku tidak dapat bertahan lama. Sedap dan lazat sangat rasanya. Limabelas minit kemudian aku terpancut dengan banyaknye ke dalam cipap Mona. Bersembur-sembur air mani aku keluar. Puas rasanya. Round pertama ni aku tibai Mona ikut position biasa je. Tak kisah lah..lepas ni boleh cuba style lain pulak. Mona terus terkapar layu di atas katil. Rambut perangnya menutupi muka dia. Aku tengok cipap dia yang botak tu habis merah-merah kena penangan batang aku. Coli, seluar dalam, skirt dan blouse Mona bertaburan atas lantai. Pakaian aku sendiri pun tercampak entah ke mana. Kain cadar dan selimut pun lintang-pukang jadinya. Rancak jugak pertarungan aku dengan Mona tadi. Aku tengok Mona dah terlelap. Memang dia ni tak sehebat bekas bini aku. Baru 40 minit berjuang dah terus flat. Takpelah aku bagi can dia tidur dulu. Lagipun dah dekat setahun Mona tak pekena dengan lelaki. Tapi aku puas jugak sebab cipap Mona memang ketat.. Adatlah kan…kalau benda yang haram ni memang nikmat dia lain macam sikit. Aku pasti tadi tu Mona benar-benar puas. Aku gembira dan bangga sebab berjaya memuaskan nafsu serakah Mona. Pada aku, kepuasan pasangan aku sangat penting. Aku bukan macam lelaki lain yang pentingkan batang dia je… Aku takkan puas selagi pasangan aku tak betul-betul puas. Tengok tubuh Mona yang masih berbogel terkapar atas katil membuatkan batang aku berdenyut-denyut semula. Memang aku nak kerjakan lagi makcik ni. Tapi biar dia relax kejap. Perut pun dah naik lapar jadi aku order room service dan makan dulu. Ambik tenaga balik, lepas ni nak bertarung lagi. Pukul 9.30 malam aku kejutkan Mona dan suruh dia makan. Lepas makan aku ajak dia mandi dalam bathtub bersama-sama aku. Kami berdua berbogel dan mandi bersama-sama. Aku sabunkan badan dia, dia sabunkan badan aku. “Pedihnya cipap I kena sabun” Mona mengadu. Aku cakap tu kira biasa laa sebab dia dah lama tak bersex. Bila kena usap dengan sabun dik Mona, konek aku start mencanak keras semula. Mona hanya senyum. “You ni tak puas lagi ke??” dia tanya aku. “Mana boleh puas lagi.. tadi baru first round. Kita ada dua round lagi ni” aku menjawab. “Tak larat laa… cipap I ni rasa pedih sangat.. batang you tu gemok sangat. Dulu bekas husband I punya batang panjang nye tak sampai pun 4 inci. Kecik pulak tu..” dia bercerita. “Pedih sikit je…sedap yang banyak, betul tak?” aku cuba memujuk Mona. “Memang betul…I tak pernah rasa nikmat macam tadi tu. Pandai you memuaskan nafsu I. Telaga I ni dah lama sangat kering…tapi malam ni I betul-betul puas ” dia memuji aku. Ada harapan aku dapat seround dua lagi ni. “Takpe Mona… kita rehat-rehat dulu. Biar I urut belakang you dulu”. Kami berdua duduk di dalam bathtub dengan dia berada di depan aku sambil aku memicit bahu dan belakang nya. “Emmm…pandai you mengurut” dia memuji. Tangan aku yang besar dan kuat ni memang sesuai untuk mengurut. Lagipun dulu aku pernah jugak belajar mengurut sikit-sikit dengan pakcik aku yang memang terror mengurut. Air yang kami takung dalam bathtub tu dah hampir penuh. Separuh dari badan kami tenggelam di dalam air. Konek aku dah keras gilee.. stim aku tengok belakang Mona yang gebu tu. Mona bersandar ke badan aku. Matanya tertutup rapat. Aku terus memeluk Mona dari belakang sambil tangan aku meramas buah dadanya perlahan-lahan. Buah dadanya yang dibasahi air sabun tu berkilat-kilat bila terkena pancaran lampu bilik air tu. Nafsu aku dah kembali memuncak. Mona pun aku tengok dah horny balik. Aku suruh Mona bangun sikit dan aku suruh dia duduk atas konek aku sambil membelakangkan aku. Perlahan-lahan konek aku masuk sekali lagi ke dalam cipap Mona. “Oooohh..sedapnye…” dia mula merengek. Sambil mencangkung dia pun mula turun naik atas konek aku. Sedap gilee gua cakap sama lu. Tangan aku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya dari belakang. Makin laju Mona turun naik atas konek aku. Habis melimpah-limpah air keluar dari bathtub tu. Best jugak beromen dalam air ni. Kemudian aku suruh Mona ubah position. Aku suruh dia menghadap aku pulak. Baru nampak tetek dia berayun-ayun. Terus aku hisap dan gigit puting tetek dia sampai dia mengerang-ngerang kesedapan. Kepala aku ditarik rapat ke dadanya. Habis rambut aku ditarik-tariknya. Memandangkan bathtub tu agak kecik, keadaannya tidak berapa selesa. Aku dan Mona ni pulak dari jenis yang size badan besar. Mana tahan duduk lama-lama dalam bath-tub tu. Aku pun angkat Mona dan mendukungnya ke katil. Masa aku dukung dia pun konek aku masih melekat kat dalam cipap dia. Mona memeluk aku dengan erat. Badan kami masih dibasahi air. Mana sempat nak lap. Sampai di katil, aku bantai dia dari belakang pulak. Biasa laa.. doggie style. Buntut dia yang tonggek tu membulat besar bila aku tonggengkan dia atas katil. Saja aku rotan-rotankan buntut dia tu dengan batang 5 inci aku sebelum batang aku tu menusuk masuk. Inilah buntut yang selama ni menjadi idaman aku. Tercapai jugak wawasan aku untuk menutoh buntut tonggek dia dari belakang. Aku ni kalau dah second round memang boleh bertahan lama punye.. Awal-awal lagi aku dah lajukan rentak. Sampai merangkak-rangkak Mona aku tutoh. Round kedua ni Mona lebih hebat beraksi. Sama-sama melawan. Setiap tujahan batang aku dibalas dengan kemutan yang mantap. Aku gunakan segala style dan teknik yang aku pelajari ke atas Mona. Dah puas aku doggie kan dia, aku tala pulak dia cara mengiring. Lepas tu aku dudukkan dia atas meja mekap dan aku tala dia sambil aku berdiri. Kepala dia terlentuk-lentuk kat bahu aku sambil tangannya merangkul leher aku. Bila aku dah agak penat, aku duduk atas kerusi dan Mona pulak duduk atas aku. Tangannya memaut lehar aku sambil buntutnya diayak-ayak atas batang aku. Dia pulak yang berdayung dan menentukan rentak.. Power jugak makcik ni. Bila tiba giliran aku balik, aku baringkan dia atas katil dan aku cuba buat tit-fuck pulak. Buah dada dia yang besar dan lembut tu memang sesuai sangat untuk dibuat tit-fuck. Aku suruh dia kepit batang aku dengan dua tetek besarnya tu. Lepas tu aku pun sorong batang aku keluar masuk celah tetek dia. Best gile aku cakap kau. Bila aku rasa macam dah nak terpancut, aku ubah position macam style biasa. Aku diatas dia dibawah. Aku henjut selaju yang boleh. Terangkat-angkat punggung dia menyambut tujahan batang aku. Kepalanya berpusing kekiri dan kekanan. Sedap sangat agaknya. Kedua kakinya mengepit pinggang aku dengan kuat. “Oohh..…uummph…uummph…fuck me harder. Jangan berhenti…buat laju-laju lagi.. Aduhhh… sedapnya…”. Mona terus merengus-rengus kesedapan. Kemutan cipap dia pun bukan main kuat lagi. Dah la lubang dia memang sempit. Senak konek aku dibuatnya. Nasib baik cipap dia ni jenis kuat berair. Habis sampai ke peha air dia meleleh-leleh. Berlecak-lecak bunyinya bila aku menutoh dia. Kepala konek aku menujah ke setiap sudut dalam cipap Mona. Ke depan, ke dinding kiri, ke dinding kanan, ke bawah dan jugak ke atas. Mona dah macam kena sawan. “Ooh..Oohh… Umph… laju lagi… laju lagi… please don’t stop…sedaaaaaapppnye.” Terkejang-kejang badan Mona. Aku sendiri pun dah tak tahan. Darah dah naik ke kepala. Berpinar biji mata aku. Pancutan air mani aku dah tak boleh ditahan lagi. Pancutan yang pertama aku lepaskan jauh ke dalam rahim Mona. Pancutan yang kedua, ketiga dan seterusnya aku lepaskan kat atas tetek dan perut Mona. Air mani pekat aku meleleh dan bertakung di dalam lubang pusatnya. Jari-jemari Mona terus menyapu-nyapu air mani aku ke atas seluruh perut dan buah dadanya. Mona terkapar kelesuan sambil memberi senyuman manis kepada aku. “I tak tahu ilmu apa yang you pakai, tapi you memang hebat. I betul-betul puas malam ni. Tak pernah I rasa nikmat macam ni” dia memuji aku. “You pun apa kurangnya Mona. I pun puas jugak” aku memuji dia balik. “You ni, kalau tengok di office nampak lembut je, tapi bila atas katil, bukan main rakus dan buas lagi. Tak sangka betul I”. Aku jawab selamba je “Biasalah Mona, I ni macam harimau, suka sembunyi kuku. Buas bila perlu je..” Lepas berbual-bual sikit, kami pun berkemas dan siap-siap nak balik. Cukuplah dua round dulu sebagai permulaan. Burung dah dalam genggaman. Banyak masa lain untuk aku buat projek dengan Mona. Pukul 12 malam aku hantar Mona balik. Lepas tu aku pun terus balik. Besok pagi bila jumpa Mona di office dia hanya tersenyum lebar. “you punya pasal sampai ke pagi ni cipap I masih rasa pedih lagi. Nak buang air pun pedih. Tetek I pun masih sengal-sengal lagi, teruk kena uli dengan you malam tadi” dia mengadu kat aku. “You kena buat something untuk I sebagai hukuman” dia terus mengusik aku. “Boleh no problem. You cakap je apa you hendak. Nak naik gaji, nak suruh I belanja makan, you cakap je you nak apa. You punya pasal, no problem” aku menjawab dengan yakin. “I nak rasa batang you lagi. I want to feel your big, fat cock in my wet, juicy pussy. I nak hari ni jugak” kata Mona sambil lidahnya menjilat-jilat bibirnya dengan gaya yang amat sexy sekali. Tak sabar nampaknye makcik ni. “Tadi kata pedih laa, sengal laa, ni nak kena sekali lagi pulak” aku saja kenakan dia balik. “Pedih sikit je, sedap yang banyak” jawab Mona ringkas. Dah merasa sekali batang otai aku yang gagah perkasa ni terus hilang malu makcik ni. Aku dah agak dah, kena sekali pasti nak lagi. Maka tanpa membuang masa, pagi tu jugak kami ke Hotel Legend sekali lagi sebab bilek hotel semalam tu pun aku tak check-out lagi. Kami beradu tenaga sebanyak 2 round lagi pagi tu. Dekat pukul 12 tengahari baru balik office. Terkengkang-kengkang Mona berjalan sebab cipap dia makin pedih. Dan dipendekkan cerita, start pada tu lah aku mula menjalinkan hubungan sulit dengan secretary aku si Mona. Dalam hubungan ini aku yang banyak memainkan peranan sebab si Mona ni walaupun dah agak berumur tapi tak banyak pengalaman di atas ranjang. Tapi yang penting nafsu sex dia kuat dan dia berani mencuba style-style baru. Mona ni selagi tak klimax tiga kali memang dia tak akan puas. Teruk jugak aku melayan nafsu buas dia. Sekarang ni Mona dah pandai hisap batang aku walaupun tak lah sehebat mana. Dah pandai telan air mani aku pun. Dulu masa mula-mula aku pancut dalam mulut dia, terus dia termuntah. Sekarang ni sampai kering air mani aku disedutnya. Cuma aku tak main ikut lubang buntut dia je lagi. Selalunya aku beromen dengan dia di hotel-hotel berhampiran office aku. Tapi sebab belanjanye agak tinggi kami sekarang buat projek di office je. Lagipun aku ada bilik sendiri. Jadi mudahlah nak beroperasi. Bila orang semua balik je.. kami pun clearkan meja dan terus bergumpal. Kadang-kadang tu atas lantai pun jadik. Office aku ni lebih 90% pekerjanya ialah bangsa Cina. Memang diorang tak peduli pun apa kami buat. Pernah jugak aku beromen di apartment dia. Tapi tu kira bahaya sikit takut ada orang report kat pejabat agama nanti. Kadang-kadang tu bila aku pegi outstation, dia akan ambik cuti dan ikut aku sekali. Tu yang kadang-kadang aku sampai tak jadi buat kerja tu.. Asyik berkelubung bawah selimut dalam bilik hotel je..nak buat kerja macamana. Kalau di office, aku selalu arahkan dia supaya jangan pakai seluar dalam supaya senang tangan aku menggentel biji kelentit dia. Dia mengikut je. Arahan boss la katakan.. Kalau aku dah horny sangat, aku akan suruh Mona merangkak masuk bawah meja aku dan hisap batang aku. Best woo…kalau ada secretary yang sanggup buat apa saja untuk bossnya. Kadang-kadang tu aku suruh dia cabut coli bila dah petang-petang sikit sebab aku suka tengok tetek dia berayun-ayun dalam baju bila dia berjalan. Tugas aku pulak ialah tukang cukur bulu cipap dia. Best jugak… sambil-sambil aku mencukur tu boleh jugak aku menjilat-jilat cipap dia. Hubungan sulit aku dan Mona masih berterusan sampai ke hari ini. Cuma aku selalu sangat kena travel outstation sekarang ni. Masuk office pun paling banyak 4,5 hari je dalam sebulan. Jarang dapat buat projek dengan Mona.

Pondok Usang

Kisah ni semasa aku ikut kawan aku bercuti kat kampong dia kat Kedah.Musim menuai pulak tu. Jadi nak diteruskan cerita,pada suatu petang yang berangin sepoi2 mengatok giler,aku bagitau kat kawan aku yang aku nak gi ke sawah jap,nak relek2 ler konon. Sedang aku dok meniti batas2 sawah sampai kat kawasan yang agak sunyi,aku ternampak sebuah pondok yang agak usang,jadi aku cadang nak rest jap. Bila sampai jer,aku pun terus duduk sambil menyedut angin yang nyaman.Entah macamana,aku terdengar suara bertanyakan sesuatu.. Oiio..oii..ada orang rupanya..aku pun toleh kebelakang dan nampak ler sorang makcik yang berumur dalam lingkungan awal 40an dok berlunjur sambil tersandar kat dinding pondok tu.. Aiyaaa..manis orangnya..kulit cerah n body pun ngam jugak…muka memang cute walau dah berumur..ntah2 masa muda dulu,mesti dia jadi rebutan pemuda2 yang rambang mata.. Aku terus menegur..”Makcik buat apa ni..tunggu anak ker?” Makcik pun dengan ramah menjawab,”Tak dak aiih..makcik saja mai dok cni sambil tengok bendang.” Aku pun bertanya lagi..”Makcik sorang jer ker,kesian makcik..alahai..best jugak angin nie..nyaman kan..makcik?. “Ahaa..makcik jarang mai,tapi hari ni entah kenapa la makcik tergerak hati..eh,anak nie bukan budak kampong nie kan?” Tanya makcik tadi. Aku pun peramah,jawab ler jugak soalan dia tadi..”Ya makcik,saya dari penang,mai rumah kawan,cuti la makcik.. “Oh,dari pulau pinang,hah!anak boleh tolong makcik tak?”.Tanya dia…”Tolong apa makcik?”..balas aku… “Anak boleh urut kaki makcik tak?..Pinta dia. “Urut? alamak,saya bukan pandai..setakat picit2 boleh la makcik”..aku jawab. Makcik tu pun tarik kain batik dia sampai atas lutut dan hulur kedua2 kaki kat aku sambil kemudian dia merebahkan badan dia terlentang berbaring. Dia pun berkata lagi…”Anak picit2 pun tak apa,janji hilang lah lenguh2 kat kaki makcik..bolehkan…?” Aku jadi gamam,risau jugak…alahai..biar betul..aku bukan kenal makcik ni..orang ker..hantu ker..bunian ker…tapi geram jugak…apalagi bila terpandang betis dia yang cukup cantik bagi pandangan aku,bersih dan putih melepak…aku pun terus mengaku..”Saya cuba makcik,tapi kalau terasa sakit,makcik bagitau lah yer,saya ni kasar tau.” “Kasar lah bagus,makcik dah lama tak rasa orang lelaki picit2 sejak suami makcik meninggal 22 tahun yang lalu..boleh kan?” Luah dari kata2 makcik..”Bersedia yer makcik..”kataku…”Ya anak,picitlah…” Kata makcik. Aku pun pegang dengan tangan aku kat kedua2 belah kaki makcik dan picit2 dibahagian kaki,meramas2 buku lali dan kemudian terus ker betis dia.. kemudian aku picit2 belakang betis dia dari atas kebawah..keatas kebawah.. “Ahhh..Uhhh..sedap lah anak oiii..sedappp…kuat agi picit…”merenggek makcik tu.. Aku kemudian dengan laju memicit2…dan tiba2,makcik membuka kedua2 kaki dia dalam posisi terkangkang…alamak! aku jadi tergamam lagi.. Makcik kemudian berkata..”Anak picit kat atas lutut pulak,adoi..sakit jugak tapi pandai la anak picit ya…picit lah lagi..” Aku risau,peluh aku mulai keluar…bukan sebab jari2 aku dah terasa sengal2,tapi kerana aku dah ternampak cipap makcik yang jelas dah sewaktu tu.. Apa tak nya,makcik tak pakai panties plak…aduh..terserlah cipap makcik yang pada pandangan ku,cukup menarik dan membuat syahwatku tergugat. Dapat ku pandang,bulu2 nipis menutup bahagian atas cipap dia..terlihat jua lurah cipap yang separuh terbuka,kemerah-merahan alurnya..dan kelentit makcik yang terjuntai diatas cipap cukup membuat batangku mulai terasa tak selesa dan mulai kembang. Aku mulai berani..terus menyembamkan muka ku ke cipap makcik dan mencium2 cipap dia..aku mula terasa betapa cipap makcik cukup enak keharuman aroma yang dapat ku hidu. Aku mulai meletakkan lidahku kecelah2 alur cipap makcik..terasa masin2 pulak hujung lidahku..aduhhhh..air lendir makcik dah keluar… aku tak dapat bayangkan betapa sedapnya… Makcik terus membuka kaki nya dan mengangkat punggungnya seolah-olah menyahut seruanku…dia mulai berdengus-degus dan nafasnya dapatku rasai semakin sesak…aku….aku…aku…semakin sedap menjilat2 sampai lah kedaerah kelentit makcik yang semakin keras tersembul…Makcik mengosok cipap dia ke mulutku..aduhai..syokkkk.. Makcik memegang kepala ku dan main2 rambut ku sambil dia berkata..”Makcik dah lama mengidam sayang…jilatlah burit makcik..jilatlah sayang…jilat lagi..sedapppp..ahhhhh..ahhhhh…lagi..lagiiii…” Kemudian makcik pun bangun dan memegang seluarku sambil mengosok2 kawasan batang ku yang dah maksima kerasnya….. Makcik berkata dengan suara yang cukup mengoda…”Sayanggg..makcik nak koteee…koteeee…koteeeeeee….makcik nak koteeeeeee…kote sayang…” Aku semakin mengganas menjilat2 cipap makcik…aku dah tak tahan jugak… Aku terus membuka seluar aku sambil jilatan ku kat cipap makcik tak juga ku hentikan…Batang aku dah terserlah menegang tersembul keluar..makcik menggenggam dengan cukup kuat sambil melancapkan aku…air mazi aku yang semakin banyak membuat lancapan makcik lancar….kemudian makcik menolak aku kebelakang dan lentangkan aku…dai terus menarik dan melondehkan seluar dan spender aku sampai aku telanjang…makcik kemudian membuka baju dan coli dia..wah..cantiknya tetek dia….dan pas tu dia melondehkan kain batik dia juga..aku tanpa disuruh,aku membuka t-shirt aku dan sekarang kami berdua dah 100% bogel… Makcik terus memegang dan melancapkan batang aku sambil dia main2kan lidah dia kat kepala batang aku…Makcik berkata..”Makcik cukup lama memendam perasaan nak kote macam sayang…makcik gian kote…sayang,masukkan kote dalam burit makcik yer..”..Aku pun menjawab..”kalaulah makcik nak,saya pun nak..saya pun suka kat burit makcik…Mai saya jolok…mai cepat…” Tanpa meneruskan aksi menghisap batang,makcik terus baring atas aku dan mengomoli aku dengan mencium2 aku… Aku cukup merasakan nikmat gomolan dia dan kemudian aku pun pusingkan makcik kebawah dan aku pula naik atas dia…makcik pun kangkang dan aku membetulkan batang aku betul2 lubang cipap dia dan aku tekan masuk pelan2…..dengan masalah yg kecil jer,batang aku mudah terbenam dalam lubang cipap makcik… Makcik betulkan kedudukan dia dan berkata..”Sayang,jolok burit makcik mcm sayang nie laki makcik ya…cepat sayang…burit makcik dan gatai…aduiiii..merenyam dah lah sayang…cepat..tutoh burit makcik..tutoh laju2…ahhhhh..” Aku tak tahan dengan rayuan makcik…terus aku buat macam yang aku tengok dalam vcd blue kat berek aku…Eyahhh..eyahhh..eyahhhh…Uhhh..Uhhh..kedua2 kami berbunyi serentak…sambil tu,aku dan makcik berbalas2 kucupan…aku dapat rasai betapa makcik benar2 dah gatai cipap dia…dia paut plak kaki dia atas aku dan menghenyak2 keatas ponggong dia agar dia puas agaknya…tak lama kemudian dia berkata…”Sayang,ayaq burit makcik nak keluar,sayang teruskan..jangan henti…tutoh laju2..tutoh lagi…burit makcik dah gataiiiiiiii…ahhh..” Aku pun dah terasa lain macam…batang aku pun terasa geli2 dan…aku bagitau makcik..”Makcik..air saya pun nak terkeluar dah….” Makcik jawab..” Kita sama2 pancut ya sayang…Makcik dapat rasa kote sayang dan kembang….” Tak lama kemudian..”AAAAAAAAAHHHHHHHHH”……makcik menjerit…aku pun sama2 ikut menjerit..”AHhhhh..Ahhhh…Ahhhh…” Kami sama2 terpancut… Cukup enak,kami sama2 tak mengalah…kedua2 menghenjut bersama2….. Ohhhh..Lepas selesai…Kami masih berpelukan….kami keletihan…. Bila dah selesai,dah agak tenang…makcik bertanya…”Anak sayang tau tak umoq makcik berapa?” “Tak tau makcik” Jawab ku. “Makcik dah 48 tahun…sayang jangan bencikan makcik ya,makcik dah pun jadi hajjah..makcik guru mengajar mengaji kat sini…” Aku tergamam dalam keletihan!

Madu Emak

Segalanya bermula sewaktu umur ku 20 tahun. Ketika itu aku masih mentah tentang seksual. Keinginan seksual memang menjadi lumrah bagi usia remaja waktu itu namun pengalaman begitu jauh sekali. Sesekali aku beronani bagi memuaskan nafsu ku dengan membayangkan wanita-wanita yang menjadi idaman ku termasuklah artis-artis terkenal seperti Ziana Zain, Ziela Jalil, Sharifah Aini, Shima dan lain-lain. Namun nafsu ku menjadi semakin meluap-luap selepas aku secara tidak sengaja menonton adegan-adegan persetubuhan ringkas yang berlaku di antara ayah dan emak di dalam stor kedai runcit kami. Pada hari kejadian, ayah menyuruh ku menjaga kedai sementara dia menemani emak ku mencari barang di dalam stor di bahagian belakang kedai kami. Sebagai anak tunggal ketika itu, aku akur dengan arahannya. Tiba-tiba aku teringat bahawa aku terlupa menanyakan kepada ayah di mana kunci laci duit kerana pasti akan timbul masalah sekiranya ada pelanggan datang membuat pembayaran. Oleh kerana pada masa itu hari hujan dan tiada pelanggan yang datang, aku pun ke belakang kedai bagi mendapatkan ayah. Setibanya aku di muka pintu stor, aku terdengar suara emak ku mengerang dan dari pengalaman menonton video lucah bersama-sama teman, aku mengesyaki mereka sedang melakukan aktiviti seksual. Perlahan-lahan aku menyelinap dan mengintai dari celahan rak. Terbeliak mata ku melihat ayah sedang menyetubuhi emak secara berdiri di sisi timbunan guni beras. Emak ku lihat berdiri menonggeng dengan hanya berpaut pada timbunan guni beras. Kain batiknya yang terselak ke pinggang mempamerkan punggungnya yang selama ini ku lihat hanya dibaluti pakaian. Putih dan gebu serta bergegar setiap kali peha ayah berlaga di belakangnya. Sementara ayah pula, dengan seluarnya yang terlucut ke pergelangan kakinya dan berdiri di belakang emak, ayah menghayun tubuhnya hingga dapat ku lihat zakarnya yang keras keluar masuk ke tubuh emak. Berdebar-debar perasaan ku ketika itu. Ku lihat tubuh montok emak melentik menadah tujahan zakar ayah dari belakang. Bunyi decupan yang terhasil membuatkan ku juga ghairah. Wajah mak yang ku lihat dari sisi kelihatan sungguh memberahikan. Emak memejamkan matanya namun mulutnya ternganga seakan benar-benar merasakan kenikmatan persetubuhan yang serba ringkas itu. Seketika kemudian ku dengar ayah memberitahu emak bahawa dirinya semakin hampir kepada inzal. Emak menoleh kepada ayah dibelakangnya dan berkali-kali meminta ayah melepaskan benihnya di dalam. Emak menonggek-nonggekkan punggungnya hingga ayah mengerang semakin kuat. Akhirnya ayah inzal dan dia menekan tubuhnya rapat ke punggung emak. Bergetar punggung ayah ku lihat ketika itu. Pasti dia sedang enak melepaskan benihnya ke dalam tubuh emak. Sementara emak pula seakan menikmati pancutan-pancutan benih yang sedang dilepaskan di dalam tubuhnya. Emak menonggeng dengan seksi sekali hingga aku sendiri tidak tahan melihatnya. Punggungnya di lentik-lentikkan dan kelihatan seakan mengisar zakar ayah yang terbenam di dalam tubuhnya. Berkali-kali aku menelan air liur menatap kemontokan punggung emak yang tonggek dan melentik dihimpit ayah. Sebelum mereka siap dan sebelum kehadiran ku diketahui mereka, aku pun segera keluar dari stor dengan perlahan-lahan menuju ke ruangan kedai. Aku duduk di kaunter dengan perasaan yang berdebar-debar. Seumur hidup ku tidak pernah ku lihat persetubuhan yang jelas atau secara langsung di hadapan mata ku. Itulah kali pertama dan apa yang membuatkan ku serba tidak kena adalah, aku tidak dapat melupakan betapa seksinya emak ketika itu. Hari demi hari berlalu, namun ingatan ku kepada kejadian yang berlaku di dalam stor itu sukar untuk ku lupakan. Apatah lagi setiap kali ku bersama dengan emak ku, hati ku sentiasa berdebar kerana aku masih lagi terbayang-bayang dirinya yang kelihatan sungguh menggoda ketika peristiwa itu berlaku. Emak yang ketika itu berusia 41 tahun memiliki tubuh yang montok. Tubuhnya yang ketika itu gebu seakan-akan pelakon Wan Maimunah yang membawa watak bidan di dalam kisah Nek Nak sering membuatkan aku gelisah di dalam perasaan ku sendiri. Aku keliru di dalam naluri nafsu ku sendiri. Bayangan tubuh emak yang menonggeng memperlihatkan punggungnya sering menghantui fikiran ku. Akhirnya, aku terpaksa akur bahawa aku sebenarnya bernafsu kepada emak kandung ku sendiri. Wajah dan tubuhnya sering hadir di dalam khayalan sewaktu ku melakukan onani. Terutama punggungnya yang berhayun sewaktunya melangkah. Kain batik yang sendat di punggungnya memperlihatkan kemontokan punggung emak yang tonggek membulat. Malah jika ku mempunyai peluang, aku tatap seluruh tubuhnya dan memerhatikan setiap gerak lakunya hingga secara tidak langsung nafsu ku semakin membara terhadapnya. Tahun demi tahun berlalu dan usia ku meningkat kepada 23 tahun, seiring dengan usia emak 44 tahun. Aku masih lagi anak tunggal emak dan ayah ku. Buah hati pengarang jantung mereka berdua. Namun nafsu ku juga semakin membuak-buak mengilai punggung emak kandung ku. Nafsu ku yang tidak pernah padam menyintainya mendorong ku untuk melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya ku lakukan terhadap emak. Nafsu ku yang selalu tercabar dengan gerak gerinya mendorong ku melakukan onani secara langsung dengan melihat tubuhnya. Sekiranya ayah di kedai dan hanya aku dan emak sahaja di rumah, pasti aku menanti-nantikan emak melelapkan mata kerana ketika itulah satu-satunya peluang ku untuk melakukan onani dengan melihat punggungnya secara dekat dan lebih mengasyikkan. Apabila emak tidur mengiring, pinggulnya yang berlemak itu ku tatap penuh nafsu. Punggungnya yang sendat dibaluti kain batik menggoda ku untuk beronani dengan lebih berahi. Perut emak yang berlemak membuat ku geram seakan ingin ku usapnya. Lengannya yang gebu menaikkan gelora batin ku. Pehanya yang montok membuatkan ku seperti ingin terus menyetubuhinya disitu juga. Akhirnya aku kerap beronani hingga melepaskan air mani ku di atas tubuh emak. Kebiasaannya punggungnya menjadi sasaran, lebih-lebih lagi sekiranya dia memakai kain batik. Pasti tidak ku lepaskan peluang menodai kain batik di bahagian punggungnya dengan air mani ku. Kelakuan ku berlarutan sehinggalah usia ku meningkat 24 tahun, manakala emak ku 45 tahun. Ketika itu aku baru pulang dari kedai. Ayah ku menggantikan tempat ku dan membenarkan ku pulang untuk makan tengahari. Setibanya aku dirumah, ku lihat emak sedang nyenyak tidur di dalam bilik. Jam ketika itu menunjukkan pukul 2 petang. Cuaca yang agak mendung sepanjang hari membuatkan keadaan tidak panas dan membuatkan mak selesa tidur di dalam bilik. Aku tidak makan, sebaliknya terus menuju ke dalam bilik. Sebaik sahaja aku masuk ke dalam biliknya, bau air mani seakan menyelubungi udara di situ. Jelas lagi nyata bahawa sebelum ayah ke kedai, dia sempat menyetubuhi emak. Patutlah emak lena benar nampaknya ketika itu, pasti sedang kepenatan selepas melayarkan bahtera nafsu bersama ayah. Aku yang sememangnya terangsang dengan tubuh emak seperti biasa melakukan onani di belakangnya yang tidur mengiring membelakangi ku. Sudah pasti punggungnya menjadi tatapan utama. Namun kain baju kurung yang membaluti tubuhnya membuatkan aku hilang arah. Punggung emak yang lebar berlemak ku lihat sungguh menggiurkan dibaluti kain baju kurung yang licin. Kain satin berwarna kuning tanpa corak memperlihatkan punggung emak licin dan gebu. Perasaan ku semakin meluap-luap ingin menyetubuhinya. Nafsu ku begitu ingin merasai betapa sedapnya menikmati belahan punggung emak yang selama itu ku gilai. Akhirnya aku semakin kerasukan nafsu. Aku tekad ingin menyetubuhinya. Ku usap punggung emak yang licin dibaluti kain yang menggiurkan itu dan ku selak kainnya hingga peha gebunya terdedah kepada pandangan ku. Ku hulurkan zakar ku ke celah kelengkang emak dan buat pertama kali zakar ku menyentuh kemaluan wanita. Aku selinapkan kepala zakar ku memasuki belahan liang senggama emak dan ternyata ianya cukup licin hasil persetubuhan akibat persetubuhannya bersama ayah sebelum itu. Ku tekan zakar ku hingga seluruh zakar ku masuk menekan dasar kolam mengawannya. Emak kelihatan tidak bergerak-gerak. Mungkin akibat kepenatan. Ku biarkan lama zakar berendam di kolam mengawannya untuk menikmati perasaan sensasi melihat lengkuk tubuhnya yang montok itu. Aku sungguh tidak keruan melihat punggung idaman ku yang bulat dan menonggek, malah dibaluti kain satin kuning yang licin. Akhirnya aku memberanikan diri menghayun zakar ku keluar masuk kemaluannya yang licin dengan air mani yang ayah lepaskan sebelum ini. Kira-kira seminit aku melanyak lubang kemaluan emak kandung ku dengan penuh perasaan, akhirnya emak terjaga dan serta merta dia menoleh ke belakang. Dengan matanya yang kelat kerana terjaga dari mimpinya, emak memandang ku dengan senyuman. Pasti dia menyangka bahawa aku adalah ayah. Namun sebaik dia mendapati orang yang sedang menjolok zakar di dalam kemaluannya itu adalah aku, anak kandung tunggalnya. Serta merta emak kelam kabut menolak tubuh ku dan menarik tubuhnya supaya zakar ku keluar dari liang senggamanya. Ku pantas menggunakan kudrat muda ku menarik pinggul emak agar sentiasa rapat kepada ku. Emak meronta-ronta ingin membebaskan diri namun tenaganya tidak mampu melawan kehendak nafsu serakah ku. Malah aku semakin kuat menghentak pintu rahimnya sambil ku paut erat tubuhnya. Aku tiarapkan emak secara paksa dan ku tindih tubuh gebunya. Zakar ku menjolok kemaluannya tanpa henti. Emak merayu kepada ku supaya menghentikan perbuatan ku itu. Berkali-kali dia mengatakan ianya berdosa lantaran aku adalah anak kandungnya. Namun demi tuntutan nafsu yang sekian lama terpendam, aku tidak menghiraukan segala rayuan dan tangisannya. Aku terus merogolnya sepuas hati ku. Emak menangis tidak henti kerana tidak rela tubuhnya dirogol anak kandung sendiri. Aku memperkosa emak kandung ku sepenuh nafsu ku yang selama ini terpendam ingin menikmatinya. Aku menurunkan kain satinnya agar menutupi punggung bulatnya hingga akhirnya aku semakin tidak dapat menahan kemuncak batin ku sendiri. Aku memberitahu emak bahawa aku semakin hampir inzal mani. Emak yang menangis merayu agar aku melepaskan benih ku di luar. Namun desakan nafsu yang mengawal diri, membuatkan aku tidak mengendahkan rayuannya dan akhirnya aku melepaskan pancutan demi pancutan air mani ku di dalam lubuk bunting emak kandung ku. Punggung emak bulat emak yang sendat dengan kain satin kuning yang licin itu membuatkan aku geram dan menghenyak zakar ku sedalam-dalamnya. Emak menjerit disaat air mani ku memancut memenuhi lubang kelahiran ku. Emak merintih meminta ku menghentikan perbuatan ku. Malah emak juga mengatakan air mani ku jumlahnya terlalu banyak. Aku terus membenamkan zakar ku di dalam lubang senggamanya, menikmati kelazatan melepaskan benih yang bakal membuntingkan emak kandung ku sendiri. Punggung emak yang montok itu ku ramas geram di saat air mani ku memenuhkan tempat kelahiran ku. Akhirnya aku puas dan menarik keluar zakar ku. Kelihatan air mani ku mengalir keluar dari lubang kemaluan emak. Lubang kemaluan yang pernah melahirkan ku 24 tahun sebelum itu. Emak masih tertiarap menangis tanpa henti akibat diperkosa anak kandungnya sendiri. Tersedu-sedu tubuhnya akibat kesedihan. Lantas aku baring di sisinya dan mendakapnya. Rambutnya ku usap lembut. Emak memalingkan wajahnya dari ku. Jelas dia terlalu marah dan benci kepada ku ketika itu. Dalam sendu, emak ku mengatakan bahawa berdosa apa yang ku lakukan. Aku mematikan kata-katanya dengan mengatakan aku mencintainya dan begitu berahi kepadanya. Emak ku diam dalam tangisannya. Kemudian dia meminta ku keluar dari biliknya kerana dia ingin bersendirian. Aku akur dengan kehendaknya. Sebelum ku keluar, aku lap zakar ku menggunakan kain satin yang kusut di punggungnya. Kemudian aku berlalu meninggalkannya sendiri. Selepas kejadian itu, emak seakan membenci kepada ku. Di hadapan ayah sahaja emak melayan ku dengan baik, namun ada sedikit kedinginan. Tetapi di belakang ayah, emak langsung tidak mahu menegur ku. Walau bagaimana pun, keberahian ku kepadanya langsung tidak pudar. Aku semakin mengidamkan untuk menikmati tubuh sedapnya lagi. Saban hari ku memikirkan pelbagai cara demi mengambil peluang meratah tubuh emak kandung ku itu. Hinggalah aku menjumpai peluang kedua yang memberikan peluang kepada ku. Pada hari yang malang bagi emak ku itu, aku seperti biasa pulang ke rumah untuk makan tengahari selepas ayah datang ke kedai runcit menggantikan tempat ku. Setibanya di rumah, segera aku menuju ke dalam bilik emak. Kelihatan emak terlena di atas katil. Hati ku gembira kerana peluang sudah berada di depan mata. Namun aku mula buntu kerana ketika itu emak memakai seluar track. Kelihatan ikatan di pinggangnya juga turut terikat kemas, bermakna aku tiada peluang untuk menusukkan zakar ku ke dalam lubang senggamanya. Tiba-tiba mata ku tertancap ke arah sesuatu. Ku dapati terdapat kesan basah di bahagian kelengangnya, aku cukup yakin ayah sempat menyetubuhi emak seperti biasa sebelum ke kedai. Melihatkan punggung emak yang sendat dalam seluar track yang licin, zakar ku semakin menegang ghairah. Aku akhirnya mengambil keputusan untuk melakukan onani sahaja dan melepaskan air mani ku di atas punggungnya yang sedang tidur pulas mengiring. Aku tanggalkan seluar ku dan mula beronani sambil menatap punggung dan tubuhnya. Sedang ku enak memuaskan nafsu ku sendiri, tiba-tiba satu idea nakal timbul di dalam fikiran. Segera mata ku melilau ke segenap ruang bilik ibu bapa ku dan akhirnya aku menjumpai sesuatu yang ku cari. Gunting yang terletak di meja solek ku capai dan ku kembali ke sisi katil. Dengan berhati-hati aku cubit sedikit seluar track emak di bahagian kelengkangnya dan ku gunting perlahan-lahan. Sedikit lubang tercipta dan ku intai bagi mengukur ketepatan guntingan ku. Kedudukan yang tepat namun bukaannya tidak cukup untuk saiz zakar ku yang sedang keras. Ku gunting lagi sehinggalah bukaan lubangnya agak luas dan ku yakini amat selesa bagi ku. Perlahan-lahan ku letakkan kembali gunting di tempatnya dan kembali ke tepi katil bagi menyambung tugas durjana ku. Ku goncang zakar ku sambil menonton seluruh tubuh emak yang lena kepenatan. Punggung emak yang sendat dengan seluar track itu ku lihat penuh nafsu. Gelora ku sudah tidak dapat dibendung lagi. Aku pun memulakan tugas jahat ku. Ku halakan zakar ku tepat di bukaan lubang di seluar track yang sendat membaluti punggung emak. Ku masukkan zakar ku ke dalam lubang yang ku cipta demi tuntutan nafsu buas ku itu dengan sepenuh perhatian. Aku tidak mahu emak terjaga sebelum hajat ku sempurna dilaksanakan. Jika tidak bermakna melepaslah jawabnya. Akhirnya aku berjaya meneroboskan zakar ku ke dalam kemaluan emak. Ku tekan hingga zakar ku santak ke muara rahimnya, tempat emak mengandungkan ku dahulu. Aku usap punggung lebar emak. Ku ramas daging punggung tonggeknya. Kelicinan kain seluar track yang sendat di punggungnya membuatkan nafsu ku semakin tidak keruan. Zakar ku semakin keras menegang tersumbat di dalam kemaluannya. Aku pun mula mendayung zakar ku keluar masuk kemaluan emak. Aku menusuk kemaluan emak kandung ku dengan sepenuh nafsu dan tenaga ku. Pinggulnya ku usap dengan sungguh bernafsu. Lengan emak yang sendat di dalam blaus ku usap penuh keberahian. Seperti yang ku jangka, emak pun terjaga dan terus meronta-ronta melepaskan diri dari cengkaman nafsu ku. Aku yang sudah lama menjangka perkara itu bakal berlaku terus menolak tubuh emak supaya tertiarap. Aku pun terus mendayung sepuas hati ku. Emak menangis seperti kejadian sebelumnya, cuma dia tidak berkata apa-apa. Hanya tangisannya yang berkumandang di telinga ku. Ku henjut punggung emak tanpa henti. Zakar ku utuh mengerjakan lubang kelahiran ku milik emak kandung ku. Tubuh emak yang montok itu ku usap penuh keberahian ku. Sedang aku dalam keasyikkan melepaskan nafsu ku, ku sedari emak diam tanpa berkata apa-apa. Namun satu rasa yang luar biasa mula menerpa diri ku. Ku rasakan lubang persetubuhan emak mengemut zakar ku. Aku menjadi semakin bernafsu dan ku keluarkan zakar ku dari kemaluannya. Ku pusingkan tubuh gebu emak membuatnya terlentang. Kaki emak ku buka luas dan ku masukkan kembali zakar ku di kemaluannya dari lubang yang ku buat di seluar tracknya. Emak langsung tidak mahu memandang ku. Emak memalingkan wajahnya ke sisi. Meski pun air matanya semakin kelihatan mengering di pipi, namun dari ekor matanya ku pasti dia masih tidak merelakan apa yang sedang ku lakukan ke atasnya. Aku bertekad, selain memuaskan nafsu ku sendiri, aku juga mahu emak turut merasakan kepuasan hasil penangan zakar anak kandungnya ini. Aku teruskan dayungan ku. Ku setubuhi emak kandung ku secara perkosaan yang tidak direlakannya. Lubang kemaluan emak semakin licin dengan air berahinya. Aku tahu, meski pun emak tidak merelakan, namun dia tetap dapat merasakan kenikmatannya. Jika tidak masakan lubang kemaluan emak semakin banjir dengan air nafsunya sendiri. Aku semakin yakin memperkosa emak. Lubang emak semakin licin, semakin membuatkan aku sering hilang kawalan diri. Nafas emak ku lihat semakin memburu. Ku tahu perubahannya setelah melihat dadanya yang semakin berombak kencang dan hidungnya yang kembang kempis dengan deras. Peluh juga ku lihat semakin kilat menyaluti lehernya. Aku rendahkan tubuh ku hingga dapat ku dakap tubuhnya yang gebu. Zakar ku tekan dalam hingga lembut mencecah muara rahimnya. Emak mengerang kecil akibat perbuatan ku itu. Ku lakukan lagi hingga tanpa dipaksa emak mengerang dengan sepenuh nikmatnya. Ku yakini emak menikmati perkosaan ku itu. Ku singkap blaus mak dan terpampanglah kedua-dua buah dadanya yang pernah menyusui aku sewaktu aku bayi dahulu. Ku hisap putingnya yang gelap kehitaman hingga membuatkan tubuh emak terangkat sedikit. Ku terus menghisap putingnya dan sekali lagi emak mengerang nikmat. Ku jeling dan ku lihat emak meramas cadar katil sepenuh hatinya. Nampak jelas bahawa emak sedang menikmati persetubuhan haram tersebut, meski pun tanpa relanya. Ku capai tangan emak dan ku letakkan di atas tubuh ku, dengan mulut ku yang tak lepas dari menghisap puting susunya. Emak seakan di beri dorongan untuk lebih bernafsu. Dia memeluk ku. Punggungnya mengisar ke kiri kanannya seakan mahu ku terus mendayung zakar ku. Tanpa berhenti menghisap buah dadanya, aku teruskan hayunan persetubuhan yang sungguh menikmatkan itu. Emak mengerang semakin kuat, sekuat pelukannya memeluk tubuh ku. Zakar ku yang enak menghenjut lubang senggamanya semakin licin dengan air berahinya. Emak menyebut nama ku berkali-kali dengan perlahan. Mungkin kerana aku ini anak kandungnya, maka dia malu untuk meluahkan rasa nikmat yang menyelubungi dirinya. Aku semakin laju menghenjut tubuh montok emak. Lehernya ku kucup dengan berahi. Peluh yang semakin menguasai lehernya ku jilat hingga ke telinganya. Emak menggelinjang ghairah. Lubang sedapnya mengemut-ngemut zakar ku yang menujahnya tanpa henti. Ku peluk tubuh montoknya dan ketika itu ku rasakan hembusan nafas emak kuat menerjah leher ku bertalu-talu. Ku angkat wajah ku dari lehernya dan ku lihat emak menatap ku tajam. Emak mengatakan bahawa sampai hati aku memperlakukan dirinya sebegitu. Sambil pelukannya yang semakin erat, emak mengatakan aku jahat, berkali-kali dalam suara yang perlahan, bersama deruan nafasnya yang semakin memburu. Peluh semakin berbutir di dahinya. Ketika itu aku tidak pasti adakah itu tandanya emak akan inzal, namun naluri ku kuat mengatakan bahawa ianya adalah petanda bahawa ia akan berlaku pada bila-bila masa. Sejurus kemudian, tekaan ku menjadi kenyataan. Emak memeluk ku rapat dan dia menghenyak lubang kemaluannya hingga zakar ku kuat menujah dasar lubuk nikmatnya. Kepala emak terdongak dengan matanya terpejam. Mulutnya ternganga bersama erangan yang sungguh memberahikan ku. Wajah emak kandung ku yang sedang dirundung kenikmatan itu sungguh memberahikan. Lebih-lebih lagi zakar ku yang licin di rendam air kemuncaknya di dalam lubang kelahiran ku itu bagaikan di pijat penuh nikmat. Aku sedar bahawa aku juga semakin hampir inzal mani. Aku beritahu emak bahawa air mani ku bakal memancut keluar. Emak semakin kuat memeluk ku, malah kedua-dua kakinya pula memeluk punggung ku hingga tubuh kami rapat bersatu. Aku peluk tubuh montok emak ku dan lantas ku tekan zakar ku rapat melanyak dasar lubang kemaluan emak kandung ku. Air mani ku semakin memenuhi pembuluh kencing ku. Emak ku dengan perlahan mengatakan betapa kerasnya zakar ku menyumbat lubangnya. Aku semakin berahi mendengar suaranya. Akhirnya air mani ku pun deras menyiram lubuk subur emak kandung ku. Mengerang emak ku sebaik air mani ku mencurah-curah mengisi tubuh montoknya. Setiap kali zakar ku berdenyut melepaskan benih, setiap kali itu jualah emak mengerang menandakan dia dapat merasakan pancutan benih ku di lubuk buntingnya. Aku melepaskan benih ku sepuas-puasnya di dalam kemaluan emak kandung ku. Rasa sedap yang menyelubungi segenap perasaan ku itu mendorong ku untuk melepaskan segala isi kantung mani ku hingga ke titisan yang terakhir. Emak pula sudah terkangkang menerima setiap pancutan air mani anak kandungnya ke dalam lubang kemaluannya. Emak mengemut zakar ku yang berdenyut seakan memerah agar zakar ku melepaskan segala air mani yang ada memenuhi lubang senggamanya. Setelah beberapa minit menikmati kepuasan memenuhkan lubuk bunting emak kandung ku itu, aku pun bangun seraya menarik keluar zakar ku dari tubuhnya. Meleleh air mani ku mengikut keluar dari terowong nafsu emak ku, menandakan jumlah air mani yang ku lepaskan di dalam tubuh montoknya itu sungguh banyak dan lebih dari cukup untuk membuntingkannya. Emak terbaring lemah di atas katil. Koyakkan seluar tracknya yang semakin luas itu membolehkan ku melihat air mani ku meleleh keluar ke belahan punggungnya. Aku baring di sisi emak ku dan ku dakap tubuh montoknya. Emak menoleh memandang ku. Diwajahnya terpamer kelelahan bersama kilatan peluh. Wajah emak sayu memandang ku. Air matanya berjujuran di tepi matanya. Aku sedih melihat wajahnya lalu ku dakap kepalanya di dada ku. Esakkan emak ku semakin jelas kedengaran. Ku usap lengan gebunya dan memujuknya bagi meredakan perasaannya. Aku tahu pasti emak merasa berdosa dan bersalah kerana dia kepuasan menikmati persetubuhan bersama ku, meski pun tanpa relanya. Ku pujuknya dan ku yakini emak bahawa perkara itu hanya aku dan dia sahaja yang tahu. Aku katakan kepada emak bahawa aku amat menyayanginya dan tidak mungkin akan meninggalkannya. Aku luahkan rasa cinta ku kepadanya. Akhirnya emak lena dalam dakapan ku. Aku biarkan emak lena sendirian di atas katilnya dan menuju ke meja makan menikmati makan tengahari. Selepas perkosaan yang menerbitkan ghairah emak ku itu, layanan emak semakin baik kepada ku. Tiada lagi kedinginan, malah semakin hangat. Setiap kali kami berdua di rumah, tubuh gebunya pasti akan ku peluk dan ku cumbu rayu bersama rabaan yang memberahikan. Kemudian persetubuhan yang menikmatkan pasti akan terjadi antara kami berdua. Katil yang menjadi medan pertempuran ibu bapa ku itu akhirnya menjadi medan persetubuhan yang mengasyikkan antara aku dan emak ku. Pantang sahaja aku terangsang melihat punggungnya, pasti persetubuhan akan berlaku. Tidak kira walau di mana sahaja pun, jika aku menginginkan tubuhnya pasti emak akan menyerahkan kepada ku. Pernah aku menyetubuhi emak ketika dia sedang memasak di dapur. Selepas bercumbu-cumbuan, aku menghenjut tubuh montoknya yang menonggeng di kabinet dapur. Ianya berlaku gara-gara aku terlalu berahi kepada punggungnya yang sendat dengan kain batik jawa itu. Aku selak kain batik emak dan ku selitkan zakar ku di celah kelengkangnya hingga zakar ku lembut menghentak dasar lubuk berahi emak kandung ku. Aku hayun zakar ku sambil memaut punggung emak yang besar berlemak. Emak menambah kenikmatan dengan melentikkan tubuh montoknya hingga punggung tonggeknya membuatkan zakar ku serta merta memuntahkan benih memenuhi kemaluannya. Aku curahkan segala air mani ku membenihkan emak kandung ku. Setelah hampir 25 tahun emak tidak mengandung, akhirnya emak disahkan mengandung. Aku yakin, janin yang membuyut di dalam perut emak adalah hasil benih ku. Malah emak juga turut merasakannya. Aku tidak sangka bahawa aku bakal menerima adik, yang juga adalah anak kandung ku. Ayah juga turut gembira menerima perkhabaran tersebut. Baginya, anak yang dikandung emak adalah anaknya, namun sebenarnya, itu adalah cucunya. Sewaktu emak mengandung, persetubuhan kami semakin hangat. Malah semakin kerap hingga emak ku menyedari tubuh ku semakin susut gara-gara terlalu mengikut nafsu. Aku akui, aku semakin terangsang sejak emak mengandung. Punggung lebar emak yang besar itu semakin tonggek lantaran beban yang dibawa di perutnya. Maka, hampir setiap hari emak menonggeng menerima benih ku. Setelah usia ku meningkat 25 tahun, emak sekali lagi disahkan mengandung. Usianya yang ketika itu menjangkau 46 tahun nampaknya masih mampu untuk mengandung. Aku yang merasa bertanggungjawab atas anak yang telah dilahirkan dan juga yang bakal dilahirkan ketika itu bekerja keras demi membantu keluarga. Aku mempelbagaikan barangan jualan kedai dan membuat pelbagai promosi demi menarik lebih ramai pelanggan. Hasilnya kedai keluarga kami semakin maju dan kelahiran anak kedua hasil perzinaan aku dan emak turut disambut dengan perniagaan kami yang semakin besar kepada kedai 2 pintu. Perniagaan kedai runcit yang diasaskan oleh ayah ku ketika itu sudah pun bertaraf pasar raya mini. Ayah merasa bangga dengan ku dan menghadiahkan aku sebuah kereta proton wira. Namun pada usia ku yang ke 27 tahun, ayah meninggal dunia akibat strok. Apa yang ku ingat adalah, ketika ayah meninggal dunia, aku dan emak ku sedang melakukan zina di dapur. Kejadian berlaku kira-kira pukul 2 pagi selepas emak ke dapur untuk membuatkan susu bagi anak kami yang baru berumur setahun. Ketika itulah aku juga turut ke dapur semata-mata ingin mengambil peluang yang ada bagi melepaskan air mani di dalam tubuh montoknya. Namun sedang aku menghenjut emak ku yang menonggeng di kabinet dapur, kami terdengar suara ayah dengan kuat diiringi bunyi sesuatu jatuh di tingkat atas. Segera emak menarik tubuhnya hingga tercabut zakar ku dari liang senggamanya yang lazat itu. Sambil membetulkan kain batiknya, mak berlari menuju ke tingkat atas dan seketika kemudian mak menjerit memanggil nama ayah. Aku segera mendapatkannya dan ku dapati ayah terbaring kaku di atas riba emak. Dulang berisi gelas plastik yang kosong kelihatan terjatuh dari meja kopi. Ayah disahkan meninggal dunia kemudian. Selama sebulan aku berkabung atas kematian ayah. Dan dalam masa itu jugalah kami tidak melakukan sebarang perbuatan terkutuk itu lantaran emosi emak yang sedikit terganggu. Meski pun kami kerap berpelukan mesra, namun emak akan menolak setiap kali aku menginginkan persetubuhan. Setiap hari ku tenangkan jiwanya hinggalah pada satu malam yang dingin akibat hujan yang turun, emak datang ke bilik ku dan kami berasmara tanpa seurat benang buat kali pertama selama bertahun-tahun menjalinkan asmara. Emak memberitahu bahawa selama ini dia menolak setiap permintaan ku lantaran dia khuatir benih ku bercambah membuntingkannya lagi. Aku yang faham akan situasinya yang ketika itu baru bergelar janda meyakinkannya bahawa aku akan memastikan air mani ku tidak akan ku lepaskan di dalam lubuk buntingnya. Pada malam itu kami pun memulakan kembali asmara yang telah kegersangan lebih dari sebulan. Emak nampaknya begitu hangat ketika persetubuhan lantaran tubuh kami yang telanjang saling bersentuhan dan sungguh memberahikan. Emak menghisap zakar ku dengan rakus dan membiarkan aku menjilat lubang tempat ku keluar ke dunia ini. Namun sesuatu telah berlaku dan serta merta mengubah perjalanan hidup kami yang penuh dosa dan nista. Aku yang sememangnya begitu ghairah kepada punggungnya telah meliwat emak sewaktu dia menonggeng di atas katil ku. Emak merayu agar aku tidak meneruskan lantaran rasa sakit serta pedih di dalam lubang punggungnya. Namun, alang-alang menyeluk pekasam, lebih-lebih lagi zakar ku sudah pun ku sumbat sepenuhnya di dalam lubang duburnya. Maka aku teruskan perjuangan nafsu ku yang memberahikan meliwat dubur emak kandung ku itu hingga aku berjaya melepaskan air mani ku hingga ianya membuak-buak melimpah keluar dari lubang dubur emak. Emak lena dalam dakapan ku pada malam itu dengan tangisan. Keesokkan paginya ku lakukan sekali lagi hingga emak ku tidak larat untuk berjalan. Aku terpaksa bercuti pada hari itu dan urusan kedai ku serahkan kepada pengurus yang telah ku lantik semenjak pemergian ayah ku. Setelah selalu lubang duburnya ku bedal, akhirnya emak terbiasa dan sudah semakin maju dalam persetubuhan. Malah emak juga sudah tidak risau akan risiko kehamilan lantaran dia sudah memiliki tempat yang sesuai untuk aku melepaskan benih. Selama bertahun kami hidup bersama bagaikan suami isteri, setelah aku puas menjadi madu kepada emak ku lantaran sebelum ini hidup emak ku bagaikan mempunyai 2 suami, akhirnya kami mengambil keputusan untuk menjadi suami isteri demi mengaburi mata anak-anak kami, yang juga adik-adik ku yang masih kecil. Anak-anak ku yang lahir dari perut emak kandung ku itu memanggil ku sebagai ayah dan ibu ku sebagai emak. Kini sudah hampir 8 tahun aku dan emak ku menjadi suami isteri di hadapan anak-anak ku yang juga adik-adik ku. Adik-adik ku yang lahir dari benih yang ku semai di rahim emak ku itu memang cukup ku sayangi. Meski pun taraf aku ini sebenarnya adalah abang kepada mereka, namun kami tetap akan merahsiakan perkara itu walau apa jua pun yang berlaku. Emak ku juga semakin pandai berdandan untuk ku. Umurnya yang kini 53 tahun kelihatan semakin cantik dari usianya yang sebenar. Tubuhnya yang masih berisi seperti dahulu juga semakin menampakkan perubahan terutamanya di bahagian pinggang dan punggung. Hasil senaman aerobik yang dijalankannya setiap minggu, bersama makanan-makanan kesihatan penjagaan tubuh, punggungnya kelihatan semakin pejal dan mengghairahkan. Maka tidak hairanlah jika emak ku datang ke kedai, pasti ada sahaja pelanggan lelaki yang tidak mahu mengalihkan pandangannya dari menatap punggung emak yang lebar dan tonggek. Malah kadangkala turut kelihatan kesan basah di punggungnya yang jelas memberikan jawapan bahawa dia baru lepas disetubuhi dan dipenuhi air mani di dalam duburnya. Pakaian juga menjadi faktor yang mendalam di dalam gelora nafsu ku kepada emak. Aku benar-benar melarang sekiranya emak memakai pakaian yang terlalu longgar dan diperbuat dari kain yang tidak merangsang nafsu ku. Amatlah benar seperti yang dikatakan oleh penulis-penulis di dalam laman web seks fantasia dan beberapa laman web lain sebelum ini bahawa kain satin yang licin dan kain batik mampu menggugat keberahian kaum lelaki. Aku juga tidak terkecuali dari menghadapinya. Setiap kali aku lihat tubuh montok emak di baluti pakaian-pakaian tersebut, nafsu ku begitu kuat ingin menyetubuhinya hinggakan aku pernah berkali-berkali menyetubuhinya di dalam pejabat ku gara-gara terlalu bernafsu melihat tubuhnya yang sendat memakai baju kebaya yang diperbuat dari satin serta kemontokan punggungnya yang melentik dan sendat dibaluti kain batik jawa. Walau bagaimana pun, nafsu buas ku tetap ingin merasai kenikmatan wanita muda hingga aku kini mempunyai wanita simpanan yang berusia sebaya dengan ku. Dia adalah salah seorang pekerja ku dan perhubungan kami sungguh sulit dan rahsia lantaran dia juga sudah bersuami dan memiliki 3 orang anak, yang mana salah seorangnya adalah dari benih ku. Kesediaannya menerima zakar ku meliwat punggung tonggeknya membuatkan aku menyukainya selain kesediaannya untuk berbogel di dalam pejabat ku dan dengan hanya tudung sahaja membaluti kepalanya. Namun persetubuhan ku dengannya tidak sekerap mana dan cinta ku yang paling agung hanyalah kepada emak ku sahaja. Kini kedua-dua adik-adik ku, merangkap anak-anak ku sudah pun berusia 6 tahun dan 5 tahun. Aku sudah menjadi seorang bapa yang menyayangi keluarga. Emak ku yang juga merangkap isteri ku juga begitu mencintai ku dan sesungguhnya dia tidak sabar menantikan detik-detik menopouse lantaran dia begitu merindui air mani ku memenuhi lubuk buntingnya seperti dulu. Begitulah sejarah hidup ku yang penuh dengan nista yang memualkan namun cukup memberahikan ku. Jika dahulu aku hidup bermadu menjadi suami emak ku, kini aku adalah suami emak ku. Sekian..

Adik Cikgu (sambungan cikgu ku manis)

Sebelum aku memulakan kisahku di selepas pengajian di U elok rasanya kalau aku selitkan kisah ini kerana pengalaman ini merupakan sesuatu yang tak mungkin dapat aku lupakan malah inilah hubunganku dengan perempuan yang termuda pernah aku alami. Pihak anda tentu telah mengikuti episod Cikguku Manis dan yang berkaitan dengannya jadi ini merupakan episod sisipan yang mulanya ingin aku tinggalkan tetapi memandangkan ianya penting jadi aku teruskan. Anda mungkin masih ingat dengan Cikgu Kathy, dipendekkan cerita suami Kathy telahpun pulang dari England dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang berhampiran, mereka juga telah berjaya menduduki sebuah kuaters yang selang tiga buah dengan rumah cikgu Saridah dan secara rasminya hubungan aku dengan Kathy terputus terus. Bagaimanapun sesekali ia masih mahu merasa milikku dengan melakukannya di rumah Saridah. Kathy juga turut membawa adiknya yang masih bersekolah rendah tinggal bersama mereka. Hendak dijadikan cerita suatu hari Kathy begitu tinggi biangnya lalu mengajak aku ke rumah Saridah untuk melakukan hubungan jenis. Malangnya disebabkan kami tergesa-gesa kami lupa untuk mengunci pintu bilik tetapi terus sahaja telanjang, bergomol dan terus main lecak lecuk hingga puas baru berhenti. Kamipun tidak menyangka bahawa perbuatan kami itu sebenarnya telah diintip oleh adik Kathy yang sering ke rumah Saridah untuk mengulangkaji pelajaran dan aku juga selalu membimbingnya maklumlah aku dah di Form 4 dah banyak juga ilmu yang diperolehi. Hari Sabtu minggu itu adik Kathy si Noni (nama gantian) meminta aku datang ke rumah Kathy untuk belajar sesuatu mengenai pelajaran yang kurang difahaminya. Si Noni sebenarnya dalam darjah 4 tetapi walaupun baru berumur 10 tahun, disebabkan mengikut roman kakaknya Kathy jadi tubuhnya lebih besar sikit berbanding dengan budak-budak yang seusianya. Noni agak cantik, berkulit hitam manis dan cukup manja dengan orang yang dia kenali. Kalau dengan aku ni dah lebih dari meleset sebab dia tahu aku ni rapat dengan cikgu-cikgu di situ termasuk kakaknya Kathy, cuma dia tak tahu cerita lanjut mengenai hubunganku dengan mereka semua. Apabila aku sampai ke rumahnya aku bertanya mana perginya Kathy dan suaminya, ia jawab mereka balik kampung dan mungkin petang nanti baru balik, jadi akupun tak kata apa sebab memang dah kebiasaanku dengan mereka. Aku meletakkan bungkusan makanan sambil ke dapur untuk mengambil piring memandangkan air telahpun disediakan oleh Kathy di atas meja. Selepas sarapan aku meminta Noni memulakan pelajaran terutama mana-mana yang dia kurang maklum di sepanjang minggu berkenaan. Tapi gerak geri Noni agak berlainan, dia memandangku dengan pandangan yang lain dari biasa dan tampak jelas keresahannya. Aku mendekatinya dan bertanya mengapa, namun dia diam sahaja sambil menundukkan pandangannya ke lantai, aku memegang dagunya dan bertanya lagi kenapa mungkin ada yang tak kena. Dia gelengkan kepala kemudian dengan perlahan dia berkata yang dia tahu dan nampak apa yang aku dan kakaknya telah buat di rumah Saridah tempohari, aku tanya dia nampak semuanya, dia angguk malah dengan jelas dia kata dia nampak anu aku masuk ke cipap kakaknya. Aku rasa macam bom meletup tapi aku kontrol dan tanya lagi ada tak dia cerita kat sesiapa terutama abang iparnya, dia geleng kepala. Safe sikit aku rasa. Jadi Noni hendak apa sekarang, dia senyum dan dengan malu menjawab dia nak rasa macam yang aku buat dengan kakaknya. Aku jawab Noni kecik lagi jadi tak boleh buat macam orang besar buat, dia kata kalau aku tak nak bagi nanti dia cerita kat abang iparnya, mampus kalau hubungan sulit aku Kathy diketahui suaminya. Aku jawab baiklah tapi Noni janji jangan cerita kat siapa juga apa yang abang buat dengan kakak dan Noni juga jangan cerita kat siapa juga apa yang kita buat. Dia angguk mesra. Aku memimpin tangan gadis kecil ini masuk ke biliknya lalu dudukkannya di birai katil, aku mengusap-ngusap lembut rambutnya memegang dagunya lantas mencium bibirnya, aku rasa kaku saja maklumlah tak pernah buat jadi pelan-pelan aku ajarkan bagaimana orang bercium dan berkulum lidah. Perlahan-lahan dia mula faham dan memberikan respon terhadap ciuman dan nampak mula menikmatinya. Aku menanggalkan gown yang dipakainya lalu merebahkan dirinya, aku lurutkan juga seluar dalam kanak-kanak yang dipakainya. Aku lihat cipapnya boleh tahan tembam, bersih licin belum ditumbuhi bulu, alornya merekah begitu merah dan ada taik lalat di pinggir kanan labia majoranya. Aku berdiri dan membuka pakaianku pula hingga telanjang bulat dengan koteku yang mula mengeras. Noni melihat batangku dengan mata yang tak berkelip, aku menarik tangannya agar memegang koteku serta mengajarnya mengurut batang pelirku. Aku kemudiannya membisikkan ke telinganya supaya mengulum koteku tapi dia kata takut, aku jawab kulum macam aiskerim sambil aku menyuakan batang pelirku ke mulutnya yang kecil mungil, perlahan-lahan dia membukakan mulutnya dan menyonyot kepala koteku yang dah keras membangun dengan saiznya yang tak muat mulut si Noni. Dia hanya dapat menerima kepala koteku sahaja. Aku kemudiannya terus mencium bibirnya dengan bernafsu sekali kemudian merayap ke dadanya yang leper tak ada tetek langsung cuma puting kecil yang tegak berdiri, aku turun ke bawah lagi pusatnya ku sedut-sedut, Noni terjungkit-jungkit kegelian, aku turun lagi ke ari-arinya aku jilat perlahan-lahan sambil turn ke kawasan cipapnya yang telah merekah dengan air mazinya tampak jelas bertakung di lubang pantatnya yang kecik. Aku terus menyonyot biji kelentitnya yang mengeras, si Noni terkujat-kujat sambil mendengus dan aku tahu api berahi telah membakar diri gadis kecil ini, air pelicinnya mula tumpah membasahi sekitar cipapnya dan cukup lekit aku rasa, mungkin ada sikit perbezaan antara mazi perempuan dewasa dengan mazi kanak-kanak itu aku tak pasti (sila rujuk pakar seksologi). Noni telah terkangkang luas dengan menampakkan lubang cipapnya yang kecik betul malah aku tak pasti batang koteku boleh memasuki lubang pantat yang kecik milik Noni. Aku memegang batang koteku lalu menggesel-geselkannya di mulut cipap Noni yang dah begitu licin dan lekit sambil menekan perlahan-lahan, Noni menahan sambil mengerutkan mukanya, aku bisikkan kepadanya kalau sakit cakap abang berhenti sambil aku tekan lagi, akhirnya kepala koteku terbenam setakat kulipis daranya dan tak boleh masuk lagi. Noni tersentak-sentak bila kulipis daranya disentuh oleh kepala koteku. Batang pelir ku keluarkan sepenuhnya, ku lihat ianya licin berkilat dan melekit dengan mazi si Noni, aku lantas mendakap tubuhnya sambil menggesel-gesel lehernya dan berbisik yang dia mungkin akan merasa sakit bila batang pelirku memasuki cipapnya nanti jadi adakah dia mahu aku meneruskan atau tidak, dia memandangku sambil mulutnya berkata Ya dalam nada yang amat perlahan dan bergetar. Aku mencium semula mulut gadis kecil ini dan membuka kangkangnya lebih luas untuk memudahkan kemasukan koteku. Aku meletakkan semula kepala kote di mulut cipapnya dan terus menekan sehingga terbenam mencecah kulipis daranya. Aku menyorong tarik beberapa kali, setelah aku rasa dia bersedia menerima tujahan yang lebih berat aku menarik keluar perlahan-lahan, Noni memandangku untuk mengetahui apakah tindakan seterusnya, aku menarik nafas dan terus menojah ke bawah dengan keras….berderut-derut rasanya bila kepala koteku memecahkan kulipis daranya, Noni terjerit kesakitan dengan kakinya tergedik-gedik menahan rasa perit yang amat sangat aku kira. Cukup bang sakit, sakit bang anu saya, udah bang jangan masuk lagi dan entah apa lagi ringitnya dan aku membiarkan sahaja koteku yang telah terbenam sekerat dalam cipap kecik yang kini seolah-olah membelit batang pelirku. Aku memerhati ke arah pantatnya ku lihat darah daranya meleleh turun ke arah duburnya, cepat-cepat aku mencalitkan darah berkenaan kepada kedua-dua alisnya dan ku lihat airmatanya merambu keluar membasahi pipinya, kesian pulak aku temgok budak ni tapi dia juga yang beria-ria hendak main ahh lantaklah bisik hatiku. Setelah sendunya agak reda dan terasa ada pergerakan pada dinding dalam cipapnya aku menarik keluar sekali lagi dan sekali lagi tojahan keras ku berikan, srupp…srupp batang pelirku masuk semakin dalam, Noni terangkat punggungnya aduh sakit bang sakit sungguh dan esakkannya kian deras semula tapi aku tak mahu give-up lagi lalu ku tarik keluar dan sebelum dia dapat bertindak apa-apa sekali lagi tojahan keras ku lakukan dan kali ini kepala koteku jejak ke dasar cipapnya yang dangkal tu, hanya dua pertiga koteku terbenam tapi kepalanya dah mencecah serviknya. Punggung Noni terangkat tinggi bila terasa serviknya disentuh, tangannya memeluk keras badanku sambil tumit kakinya mula memaut pinggul ku. Aku biarkan seketika kote yang telah terbenam itu bagi membolehkan cipap Noni membuat penyesuaian, perlahan-lahan dia membuka matanya dan memandang wajahku aku senyum dan terus mencium dahinya, aku lihat dia juga tersenyum dan memelukku kian erat. Aku terdengar suaranya yang perlahan, abang mainlah macam manapun kalau sakit saya akan tahan, main macam abang buat dengan kakak. Setelah mendapat signal aku terus menyorong-tarik mula-mula perlahan dan kian laju, Noni terdengik-dengik menahan hentakan demi hentakan ku lihat mulutnya terbuka mengambil nafas walaupun matanya terpejam menahan asakan dan benaman koteku. Aku menukar posisi secara doggie dan sekali lagi terhingut-hingut tubuhnya bila menerima tojahan dari belakang, aku menukar posisi lagi dengan main secara mengiring, Noni terlopong mulutnya menahan keluar masuk batang pelirku yang telah membesar sehingga begitu sendat lubang pantatnya ku rasakan. Aku tak berani untuk main terlentang dengan Noni di atas bimbang kemasukan batang yang terlalu dalam dan mungkin memudaratkan pantat kecik miliknya itu. Sudah beberapa kali terasa cipapnya mengemut kuat dan lama sebelum melonggar semula, badannya mengeras dan nafasnya menjadi pendek-pendek, aku tak tahu rupanya budak kecik macam si Nonipun boleh klimaks bila kena main. Badanya kian lembik setiap kali lepas klimaks dan meminta aku berhenti dah tak tahan lagi katanya. Aku memberikan hentakan demi hentakan setakat yang dapat dimasuki batang pelirku berulang-ulang kali dengan laju bagi mempercepatkan air maniku keluar. Aku terasa air maniku mengumpul di pangkal kote dan bersedia untuk memancut, ku peluk gadis kecil ini kemas-kemas lalu ku benamkan sedalam mungkin batang pelirku dan cer-cer-cer air maniku memancut deras dalam cipap kecil yang sendat, aku kemudiannya mencabut keluar batang koteku dan memasukkan pula ke dalam mulutnya seraya menghabiskan pancutan maniku di mulutnya. Noni tak dapat berbuat apa-apa untuk menahannya dan terus menelan air maniku, perlahan-lahan lidahnya menjilat-jilat kepala koteku menyapu saki baki air mani yang berada di mulut lubang koteku. Aku merebahkan diri di sisinya sambil mendakap manja tubuhnya. Noni menciumku dan aku membalas ciumannya. Sedap bang, sedap sungguh abang main, tadi nangis kenapa tanyaku buat-buat tak tahu, tadi tu sakit macam nak pecah rasanya anu saya tapi dah lama tu rasa sedap pulak. Aku bangun duduk dan ku lihat cipapnya masih merekah dengan air mani meleleh keluar jatuh ke cadar yang telahpun bertompokan dengan kesan darah dara yang terpokah sebentar tadi. Aku mencempung gadis kecik ni dan membawanya ke bilik mandi untuk membersihkan kesan-kesan mani dan darah yang melekat di pangkal peha dan bawah punggungnya. Aku kemudiannya menyuruhnya mandi sambil aku mengemaskan tempat tidur dan menggantikan cadar dengan yang baru, kami sama-sama membasuh cadar yang terkena darah dan air mani lalu menyidainya di ampaian supaya kering sebelum petang menjelang. Aku kemudiannya meneruskan menunjuk-ajar pelajarannya yang terhenti tadi sambil memerhatikan ulas-ulas bibirnya yang akan meranum tak lama lagi. Sebelum balik tengahari itu aku sempat meraba cipap Noni sekali lagi dan berbisik di telinganya nanti bila-bila kita main lagi dan abang nak tunjuk satu lagi yang lebih best punya…bila tu bang…nantilah. Cikgu ku Manis 4 Kenangan bersama ustazah Salwa menjadikan aku begitu serik untuk bertandang ke rumah Saridah lagi terutama bila teringatkan buritnya yang berdarah terus mematikan selera seks ku terhadap pompuan. Aku memberitahu auntieku agar memberitahu Saridah yang aku tidak lagi datang ke rumahnya kerana kejadian bersama Salwa benar-benar menakutkan aku, malah kalau bertembung dengan merekapun aku akan melarikan diri supaya tidak perlu berdepan atau bercakap dengan mereka. Ustazah Salwa juga tidak lama mengajar kami selalu ambil cuti dan akhirnya terus berpindah ke sekolah lain, bagaimanapun aku taat mengikuti ajarannya dan mengamalkan mana-mana yang disuruhnya walaupun kekadang tu teringin juga hendak bermesra seperti dulu dengannya tapi bila mengingatkan peristiwa cemas tempohari aku terus jadi kecut. Aku kini sudah di tingkatan dua dan suasana di sekolah telah banyak berubah, guru-guru telah banyak bertukar ganti dan kawan-kawanpun dah semakin ramai termasuk rakan-rakan wanita. Bagaimanapun Saridah dan teman serumahnya masih kekal mengajar di sekolah cuma aku dah jarang-jarang bercakap dengan mereka. Oh, ya lupa nak beritahu yang auntieku juga telah bertunang dengan jejaka idamannya sejak di England dulu, akupun kurang arif dia tu kerja apa cuma yang dapat aku baca pada sampul suratnya tertulis perkataan advocate and solicitor tapi datukku beritahu tunang mak saudaraku adalah seorang loyer. Mereka akan kahwin dalam cuti persekolahan akhir tahun nanti dan aku dapat bayangkan betapa seronoknya masa itu nanti, sanak sedara berhimpun, kerbau dan lembu disembelih serta seribu macam keseronokan yang lain. Musim buah menjelang lagi, dusun kami sungguh menjadi tahun itu, semua pokok durian berbuah begitu juga dengan manggis, pulasan, duku, langsat dan rambai. Rambutan masa tu masih rambutan kampung sebab anak rambutan kawin masih belum ada lagi. Satu hari auntieku meminta aku mengumpul buah-buahan yang ada untuk dijadikan jamuan kepada cikgu Saridah dan rakan-rakan serumahnya. Buah durian memang telah dikumpulkan oleh datukku sejak pagi lagi. Aku turut memetik buah manggis dan pulasan serta di bawa pulang ke rumah. Duku dan langsat belum masak lagi jadi itu sahajalah yang dapat kami sediakan. Datuk dan nindaku tak balik ke rumah sebab durian tengah gagat gugur jadi kena full time di dusun durian. Aku kena gantikan mereka apabila mereka pulang untuk memasak atau datukku ke masjid, kalau hari tak sekolah aku dan datuk tidur di pondok durian yang agak selesa untuk bermalam. Menjelang tengahari merekapun sampai dengan dua buah kereta, Renault putih yang dipandu oleh Saridah dan sebuah lagi Fiat Coupe merah kepunyaan Ruhay. Aku membelahkan durian-durian yang ada untuk mereka tapi aku tak mahu bercakap sepatahpun, mereka makan semua buah yang ada dan selepas mencuci tangan aku lihat auntieku bersiap-siap untuk keluar. Young man, I’m going out for a while to visit a friend, she just delivered identical twin. Mereka semua menaiki kereta yang dipandu oleh Saridah dan Ruhay berkata ia akan menyusul kemudian nanti. Ruhay kemudian ke bilik air sambil aku mengemaskan kulit-kulit durian untuk dibuang, aku kemudiannya mencuci tangan dan masuk ke bilik untuk menggantikan pakaian dengan pakaian baru dan bercadang untuk ke dusun durian selepas Ruhay berlalu. Tiba-tiba Ruhay dah tercegat di pintu bilikku dan tanpa aku pelawa terus sahaja masuk ke bilik serta menutup pintu bilik. Dia memandangku dengan senyuman yang amat manis pernah ku lihat dari bibirnya merekah bak delima. Ruhay ni memang cantik walaupun agak rendah tapi potongan badannya menggiurkan sekali, perempuan yang baru beranak satu ini meliuk-liukkan badannya di hadapanku. Tidak semena-mena ia mula melucutkan pakaiannya, ia berpakaian satu sut baju kurung berbunga merah yang menampakkan lagi seri dengan kulitnya yang putih melepak tu. Ia membuka baju dan kain serta juga kain dalam apa yang tinggal hanyalah bra dan panties yang juga berwarna merah. Koteku yang dah lama bercuti terus mencanak naik menongkah tuala yang ku pakai, Ruhay nampak jelas kawasan membengkak tu dan ia cuma tersenyum aje. Dia terus menanggalkan bra yang dipakainya dan sebaik terlucut sahaja tersembul dua buah bukit payudara miliknya yang segar dengan putingnya kelihatan tegang. Ruhay tidak berhenti di situ sahaja malah perlahan-perlahan ia melorotkan panties merah yang dipakainya, aku memerhatikan dengan mata yang tak berkelip. Ruhay berdiri telanjang bulat di hadapan ku, cipapnya sungguh tembam walaupun agak kecil berbanding Saridah dan Kathy namun bonjolannya begitu jelas, bulu cipapnya juga tidak begitu lebat tetapi menutupi seluruh kawasan pubic di celah kangkangnya. Ruhay kemudiannya terus berbaring di atas katilku sambil jari-jarinya memberi isyarat meminta aku menghampirinya. Aku membuang bajuku dan tuala yang sedang ku pakai dan terus menerkam kepada Ruhay yang sedang menanti dengan kangkangnya yang terbuka luas. Aku terus menenyehkan kepala butuhku ke mulut cipapnya dan terus menekan masuk, aku tekan berulang-ulang kali sehingga batang koteku terbenam habis. Aku keluarkan semula dan ku benam sekali lagi, keluar dan benam lagi, aku tak peduli apa riaksi Ruhay tapi aku terus mengerjakannya, aku tak tahu mengapa kali ini aku menjadi ganas sehingga ku terdengar Ruhay bersuara, please be patient young man, please be gentle with me…I’m not going to run away so please not too hard. Aku tak peduli rayuan Ruhay, nafsuku dah mencapai ke langit aku henyak, aku tujah dan aku tala cukup-cukup hingga aku terasa air mani nak memancut keluar, aku terus benamkan sedalam mungkin batang koteku dan srutt…srutt air maniku memancut dalam pantat Ruhay. Agak banyak airku keluar kalau silap-silap boleh buncit pompuan ni. Setelah itu barulah aku mencabut keluar batang koteku yang masih keras, Ruhay ku lihat termengah-mengah dan terus menangis. Aku panik sambil melihat ke lubang pantatnya, aku dapati tak ada darah yang keluar tapi mengapa dia menangis. Cikgu, mengapa cikgu menangis…Ruhay memandangku dan berkata…why are you behave like that, why rape me, I try to give the best to you but why….aku menghampirinya lalu berkata aku tak tahu apa yang telah terjadi, aku dah lama tak merasa cipap perempuan sejak kali terakhir dengan Salwa jadi bila melihat cipapnya serta merta nafsuku melonjak naik dan tak boleh ditahan-tahan lagi. So please forgive me my pretty teacher, ia mendongak dan mula tersenyum aku menghampirinya dan mula mencium bibirnya. Barulah aku terasa betapa sedapnya bibir ulas limau ni, dia membalas kucupanku dengan bernafsu sekali, aku terus mencium pipinya, matanya, dahinya dan dagunya. Ruhay kegelian serta berahinya kian tinggi, dia kemudiannya mengulum koteku, kepala kote dijilat-jilatnya serta lidahnya melilit disekitar takuk, aku kegelian hampir sahaja aku terpancut lagi tapi dia sempat sedar lalu mengepit kepala kote dengan bibirnya sehingga gesaan itu hilang, batangku menujah-nujah lelangit serta pangkal tekaknya setelah puas dia menyuakan pantatnya pula untuk giliran aku melakukannya, aku sedut habis labia majora dan labia minoranya, biji kelentitnya walaupun kecil cukup keras dan ku sedut dengan kuat sehingga ia tersentak-sentak menahan berahi. Ruhay akhirnya berbisik please fuck me, fuck me now. Aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut cipapnya yang sedikit terbuka lalu dengan sekali dorong sahaja menjunam masuk sehingga habis semuanya tenggelam dalam lubang pantatnya. Dia menolak-nolak ke atas sehingga aku terasa pangkal rahimnya bersentuh dengan kepala koteku, sedap…sedap…sedap katanya, inilah batang pertama selepas besalin yang merasa barang saya, sungguhpun dah melahirkan tapi aku masih dapat merasakan kemutan cipapnya menyepit batang pelirku yang kini bertambah laju keluar masuknya. Ruhay kemudiannya merangkul tubuhku dengan kuatnya seraya mendengus dengan kuat…I’m cuming…I’m cuming katanya, aku memperkemaskan dayunganku untuk mengejar klimaks yang sedang mendatangi Ruhay, aku memberikan hentakan yang padu seraya membenamkan seluruh batang kote ke dalam pantatnya serentak dengan itu ia klimaks tersengut-sengut badannya sambil tangannya berpaut pada pangkal leherku. Setelah tenang ia mencium pipiku…thanks a lot, you are so good, where do you learn youngman sambil ia membelek-belek batang koteku yang kini telah bertambah besar dan panjang serta pubic hair telah mula menghitam di ari-ariku. Tanpa berkata apa-apa aku memusingkan badannya supya menonggeng lalu ku balun cipapnya secara doggie pula, fuh sungguh sedap rasanya aku terus memainkan dari belakang dengan menujah selaju yang ku mampu, kemudian aku merasaka otot-otot punggungnya yang solid itu mengemut dengan kuat dan ia terjerit-jerit kecil…I come again. Batang kote ku cabut keluar dari lubang pantatnya yang berlengas itu, aku memalitkan jari-jariku dengan bendalir licin yang keluar dari cipapnya lalu menyapukannya pada mulut dubur Ruhay. No..no…you are not…don’t fuck my ass, nobody ever try it not even my hubby so please don’t fuck me there. Aku tak peduli, setelah aku merasakan opening duburnya cukup licin aku mula mengulit kepala koteku pada lubang duburnya sambil menekan sedikit demi sedikit, Ruhay meronta-ronta tak membenarkan aku memaku lubang bontotnya, aku mencekak pinggangnya dengan kuat agar ia tidak dapat lari sambil terus menujah lubang yang ketat tu, kepala kote telah dapat melepasi anal ringnya lalu terbenam hingga melepasi takuk. Aku mengumpulkan tenaga sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin srutt..srutt batangku masuk ke dalam duburnya yang pertama kali diterokai, aduh…aduh, aku terdengar ia bersuara, aku menarik keluar kemudian dengan laju membenamkannya semula, setelah merasakan duburnya dapat menerima batang pelir aku memulakan adegan sorong tarik, ku lihat mukanya memerah, jari hantu ku jolokkan ke dalam lubang cipapnya sambil biji kelentitnya ku gentel-gentel, Ruhay menggigil menahan berahi yang teramat ia kini membuka terus lubang dubur agar memudahkan batang koteku keluar masuk, tak lama lepas itu aku merasakan air mani telah mula berkumpul semula di pangkal kote, aku berbisik air nak keluar ni…nak pancut kat mana, please not there..let me help you katanya, aku mencabut keluar dari lubang duburnya ia berpaling lalu memegang koteku lalu mengurut-ngurut manja, Ruhay kemudiannya terus mengulum batangku sambil memainkan lidahnya aku mengejang dan terus memancutkan air maniku ke dalam mulutnya, ia menelan setiap pancutan hingga licin tak berbaki malah terus memicit-micit kepala koteke untuk saki baki yang masa ada. Rugi kalau tak ambik air mani anak muda…nanti kalau saya nak lagi young man boleh kasikan katanya kepadaku, aku hanya menganggukkan kepala. Setelah habis barulah batangku dilepaskannya dan kami sempat bercium sebentar bau mani di mulutnya begitu kuat, aku melepaskan bibrnya lalu berkata baik kita mandi sekarang takut nanti tak sempat pula. Ruhay bergegas ke bilik mandi, memakai semula pakaiannya, mengambil ikatan pulasan yang telah ku sediakan, mencium pipiku lalu menghidupkan engin keretanya berlalu pergi, ia melambai-lambaikan tangannya. Aku membalas lambaian dan bergegas ke pondok durian untuk menggantikan datukku mengutip buah-buah yang gugur……